Cerita itu

10 Amfiteater Rom Terbaik

10 Amfiteater Rom Terbaik


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

1. Colosseum

Dengan mudahnya amfiteater Rom kuno yang paling terkenal dan terbesar, Colosseum menyaksikan gladiator, penjahat dan singa sama-sama berjuang untuk hidup mereka dalam acara yang menakjubkan. Hari ini ia tetap menjadi simbol ikonik Empayar Rom yang terkenal di dunia. Kunjungan ke Colosseum memberikan gambaran hebat mengenai kehidupan mereka yang mengalami musibah bertempur di sana. Khususnya, adalah mungkin untuk menjelajahi lorong-lorong bawah tanah dan koridor di mana para gladiator bersiap untuk bertempur. Terdapat juga muzium dengan banyak artifak menarik dan maklumat dan panduan audio tersedia dalam beberapa bahasa.


10 Amfiteater Rom Terbaik - Sejarah

Disunting oleh Sebastian Heath

amfiteater roman adalah set data yang diterbitkan bersama dengan tokoh dan perbincangan yang mempunyai tujuan untuk memudahkan kajian amfiteater di dunia Rom. Untuk tujuan projek ini, kategori 'Roman amphitheatre' terdiri daripada bangunan bujur zaman Rom yang agak besar dan umum dengan barisan tempat duduk yang disusun di sekitar permukaan bujur, atau arena, di mana pelbagai hiburan - seperti perburuan haiwan, pelaksanaan, dan pertempuran gladiator - berlaku. Contoh yang paling terkenal dari jenis bangunan ini, dan juga yang terbesar, adalah Flavian Amphitheatre, atau Colosseum, di Rom. Pembinaan bangunan itu dimulakan di bawah maharaja Vespasian (tahun 79 Masehi) dan digunakan sepenuhnya dan tetap semasa pemerintahan anaknya Domitian (w. 96 AD). Penting untuk diperhatikan bahawa dari tiga kategori aktiviti yang berlaku di amfiteater, tidak ada yang berlaku hanya di amfiteater. Oleh itu, dataset ini bukan peta lengkap bagi satu-satunya tingkah laku Rom. Walaupun amfiteater jelas 'Rom' memandangkan mereka tidak muncul di luar wilayah Empayar, mereka tidak boleh dikatakan sebagai komponen penting dari budaya Rom kerana pengedaran mereka sangat tidak sama di wilayah yang tegas di bawah kawalan imperialis. Penerbitan kumpulan data ini, dan tokoh-tokoh yang menggunakannya, bertujuan untuk meneroka ketegangan antara amfiteater sebagai ciri biasa tetapi tidak perlu atau universal mengenai kehadiran Rom di wilayah-wilayah yang ditakluki oleh Rom.

Versi utama data adalah fail geojson 'roman-amphitheaters.geojson', yang dapat diberikan sebagai peta oleh berbagai alat yang tersedia secara bebas. Fail data lain berasal dari geojson itu.

Seperti banyak maklumat yang berkaitan dengan Empayar Rom, dan ke zaman kuno secara umum, tidak mungkin penyenaraian struktur tunggal dapat mencapai pengiktirafan sejagat sebagai lengkap atau selesai. Walaupun terdapat lebih dari 200 struktur yang diakui secara tidak kontroversi sebagai kategori, yang lain tidak begitu mudah disertakan atau ditolak. Dalam set data ini, amfiteater yang disebut 'Gallo-Roman' yang menggabungkan ciri-ciri teater dan amfiteater disertakan, atau akan disertakan. Teater yang kemudian ditukarkan untuk pertunjukan pertempuran gladiator tidak.

Senarai amfiteater Romawi Wikipedia di http://en.wikipedia.org/wiki/List_of_Roman_amphitheatres adalah sumber awal untuk versi awal senarai ini. Tom Elliott menambah data dari Projek Pleiades. Pada awalnya, Scott De Brestian dengan baik menyumbang kedudukan amfiteater tambahan di Sepanyol. Pada musim panas 2015, D. Bennett menambah orientasi dan data lain. Sejarah lengkap pengeditan dan sumbangan terdapat dalam sejarah repositori github ini.

Bagi pengguna yang berminat untuk memperoleh versi sumber ini sekarang, memadai untuk memuat turun arkib zip dari github.com. Fail itu akan lebih kecil daripada repositori penuh.

Salah satu tujuan penerbitan data ini adalah untuk memudahkan perbincangan yang dimaklumkan secara kuantitatif mengenai peranan amfiteater dalam Empayar Rom. Kedua peta tersebut merangkumi satu titik permulaan perbincangan itu.

Peta Semua Amfiteater yang Dikenal

Angka "Peta Semua Amfiteater yang Dikenal" meletakkan titik-titik yang mewakili lokasi semua amfiteater yang sekarang diwakili dalam kumpulan data ini pada peta garis besar Empayar Rom dan pada peta skematik sungai dan sempadan negara moden. Peta garis besar kerajaan Rom adalah produk dari Pusat Pemetaan Dunia Purba (AWMC) yang berpusat di University of North Carolina Chapel Hill. AWMC menjadikan ESRI Shapefile tersedia di bawah lesen terbuka.

Peta semacam itu berguna dan segera menjelaskan bahawa amfiteater tidak berjarak sama di seluruh empayar. Mereka lebih biasa di barat, dengan tumpuan yang ketara di Itali dan bahagian Afrika Utara yang paling dekat dengan Itali. Amfiteater juga biasa di Gaul, Britain, dan Sepanyol. Mereka kurang biasa di bahagian timur empayar. Sebagai contoh, satu-satunya amfiteater yang terkenal di Yunani ialah di Korintus. Penyebaran bangunan Rom yang tidak rata ini adalah aspek kajian mereka yang terkenal.

Tokoh seterusnya 'Amphitheaters kemungkinan telah digunakan selama Abad Kedua AD' menyoroti satu kesukaran tertentu dalam membuat satu peta yang bermaksud mewakili fenomena amfiteater selama masa kekaisaran. Itulah kenyataan - kata yang digunakan dengan pantas - bahawa tidak ada satu titik waktu ketika semua amfiteater yang diketahui digunakan secara serentak. Pemerhatian ini paling mudah diketengahkan dengan menyatakan bahawa pemusnahan amfiteater di Pompeii pada tahun 79 AD berlaku sebelum pembukaan rasmi Amfiteater Flavian di Rom. Oleh itu, kedua-dua amfiteater yang mempunyai tuntutan untuk menjadi yang paling terkenal dengan perkiraan moden dan yang bersama-sama mempunyai kapasiti tempat duduk kira-kira 70,000 tidak digunakan pada masa yang sama. Oleh itu, peta berikut adalah usaha untuk menunjukkan hanya amfiteater yang akan digunakan semasa Abad Kedua. Perhatikan bahawa contoh kemudian yang terkenal, termasuk amfiteater kedua di El Djem di Tunisia, tidak termasuk.

Ke depan, sebahagian besar peta dan visualisasi lain akan merangkumi hanya amfiteater yang mempunyai kebarangkalian tinggi untuk digunakan semasa Abad Kedua.

Amfiteater mungkin telah digunakan pada abad kedua Masihi

Kedua peta di atas menggunakan penanda yang sama untuk semua amfiteater. Ini mengaburkan variasi dalam kelompok, terutama dalam hal ukuran. Angka 'Indeks plot semua ukuran amfiteater' memberikan petunjuk visual mengenai julat besar ukuran amfiteater yang ada di empayar. Dalam carta ini, ukuran amfiteater disusun dari kiri ke kanan dengan penempatannya pada paksi menegak yang menunjukkan panjang luaran melalui paksi utama, atau lebih panjang, bentuk kira-kira bujur setiap contoh. Perlu diperhatikan bahawa Amfiteater Flavian Rom diwakili oleh penanda berhampiran sudut kanan atas carta. Itu adalah satu petunjuk bahawa ia adalah struktur yang luar biasa. Sudah tentu tidak biasa di sebuah kerajaan kuno untuk ibu kota menjadi luar biasa dari ukurannya sendiri dan mempunyai contoh-contoh bentuk seni bina awam yang luar biasa. Tetapi hanya menyedari bahawa semua amfiteater lain lebih kecil dan kebanyakan amfiteater jauh lebih kecil membolehkan pengecualian Amfiteater Flavian diperkenalkan ke dalam perbincangan mengenai peranan amfiteater di wilayah-wilayah empayar.

Indeks plot semua ukuran amfiteater

Amalan petikan untuk set data masih dibincangkan dan dikembangkan oleh komuniti akademik. Untuk memudahkan amalan terbaik, amfiteater roman secara berkala disusun sebagai pelepasan yang berbeza dengan versi itu tersedia melalui perkhidmatan pengarkiban zenodo.org. Setelah dikeluarkan, versi data dan bahan yang berkaitan menerima Dokumen Objek Pengenal (DOI), yang terdapat di bahagian atas dokumen ini. Sekiranya bahan yang dikutip dalam versi yang dirilis, DOI dapat digunakan untuk mencari format petikan yang sesuai. Sekiranya petikan dibuat ke versi yang dibuat untuk github.com, templat berikut mungkin berguna:

Sekiranya sesuai, petikan dapat merangkumi referensi ke id komitmen git tertentu.


Colosseum & # 8211 Rom

Colosseum di Rom, juga dikenali sebagai Flavian Amphitheatre, mungkin merupakan amfiteater yang paling terkenal dan berprestij di Eropah. Ia juga merupakan amfiteater terbesar yang pernah dibina. Khabar angin mengatakan bahawa ia dapat menampung kapasitas antara 50.000 hingga 80.000. Arena meliputi kawasan seluas 83 meter dengan jarak 48 meter. Malangnya, disebabkan oleh sebab semula jadi seperti gempa bumi, struktur luar biasa ini telah rosak tetapi masih bangga. Terletak betul-betul di pusat bandar Rom, ia merupakan tarikan pelancongan paling popular di bandar-bandar.


Amfiteater Uthina

Ini adalah amfiteater lain yang berpusat di Tunisia, walaupun wajar untuk mengatakan bahawa ia jauh ketinggalan berbanding yang utama di El Djem.

Walaupun begitu, adalah kunjungan yang patut anda kunjungi jika anda mempunyai masa dan ketika sekarang masih dalam keadaan reruntuhan, ia tetap melukis gambaran kukuh tentang pengalaman yang berlaku di arena ini.


Teater Rom dan Amfiteater di Itali

Amphitheatre di Syracuse, Sisilia

Oleh Samantha Hussey dari The Wanderering Wanderluster

Empayar Rom pernah menjadi yang paling luas di dunia. Semasa pemerintahan mereka selama 500 tahun ke atas Eropah, orang Rom meninggalkan banyak inovasi, asas seni dan budaya, dan sejumlah monumen besar termasuk beberapa teater Romawi dan amfiteater, yang paling terkenal di antaranya adalah, tentu saja, Colosseum di Rom.

Yang kurang dikenali adalah amfiteater Rom Syracuse di Sicily. Orang Rom memerintah Sicily selama lebih dari 6 abad. Pada masa itu, Syracuse adalah pelabuhan utama untuk perdagangan yang datang dari Afrika ke Eropah.

Walaupun tidak sehebat Teater Yunani yang berdekatan, Amfiteater Rom di Taman Arkeologi Neapolis di Syracuse terpelihara dengan baik. Tempat duduk diukir ke batu, terowong, dan arena masih dapat dilihat sepenuhnya. Dibangun antara 4C - 3C SM, amfiteater digunakan untuk permainan gladiator. Diperkirakan bahawa lubang segi empat tepat di tengah-tengah arena digunakan sama ada untuk mesin pemandangan atau sebagai saliran besar untuk darah dan sisa-sisa haiwan dan, sayangnya, gladiator.

Anda boleh berjalan di sepanjang gelang atas amfiteater yang berukuran lebih dari 140m, menjadikannya amfiteater ketiga terbesar di Itali. Terletak di Taman Arkeologi Neapolis, masuk ke teater adalah melalui gabungan tiket 10 € untuk keseluruhan taman. Taman ini dibuka setiap hari, termasuk cuti dari jam 9:00 pagi hingga 6:00 malam. Oleh kerana banyaknya pemandangan yang mesti dikunjungi di dalam taman dan luas kawasan ini, anda harus merancang untuk meluangkan masa sekurang-kurangnya 2 jam untuk berkunjung dengan santai.

Teater Kuno di Taormina, Sisilia

Oleh Katy Clarke dari Perjalanan yang Tidak Terhingga

Dibina oleh orang Yunani dan diubah suai oleh orang Rom, Teater Kuno di Taormina adalah salah satu pemandangan paling menakjubkan di Sicily, jika bukan dunia. Dari tempat duduknya, anda dapat melihat gunung berapi aktif di Sicily, Gunung Etna yang membara di latar belakang dan Teluk Naxos di sebelah kiri anda. Ini adalah suasana yang luar biasa untuk semua jenis persembahan.

Pembinaan teater ini berlaku pada abad ke-3 SM. dan pada masa kegemilangannya, teater ini dapat menampung lebih dari 5000 penonton. Mereka datang untuk menyaksikan persembahan muzik, pertunjukan dan pertempuran gladiator di arena yang dibina khas. Hari-hari ini teater masih digunakan untuk konsert pada musim panas oleh beberapa artis terkenal di dunia. Anda juga boleh mengunjungi dan menerokai laman arkeologi sendiri atau dengan panduan.

Anda akan menemui teater di pusat Taormina, sebuah bandar kecil di selatan Sicily. Waktu buka adalah dari 09:00 pagi hingga 4:00 petang dengan pembukaan kemudian pada musim panas. Tiket berharga 10 € untuk orang dewasa yang merupakan harga kecil untuk membayar salah satu pemandangan terbaik di Itali.

The Amfiteater di Lecce, Itali

Roman Amphitheatre adalah salah satu tarikan utama di Lecce. Terletak di tengah-tengah bandar di Piazza Sant'Oronzo, tidak mungkin ketinggalan. Ia ditutup sepenuhnya hingga akhir abad ke-19 ketika ia ditemui secara kebetulan.

Walaupun sekarang, hanya sepertiga struktur yang dapat dilihat. Selebihnya masih di bawah dataran utama dan bangunan sekitarnya. Di sekitar amfiteater yang digali, lengkungan kemenangan dan tiang Sant'Oronzo yang indah melengkapkan pemandangan. Kedai kopi berbaris di alun-alun, yang merupakan tempat yang sangat popular pada waktu malam, ketika bangunan-bangunan menyala.

Amfiteater mungkin berasal dari abad ke-2 Masihi, walaupun struktur pertama mungkin berasal dari Era Augustan. Arena elips mungkin dapat menampung sekitar 14000 orang.

Di galeri, anda dapat melihat serpihan relief yang ditunjukkan venationes serta prasasti Latin. The venationes berlaku pergaduhan antara manusia dan haiwan eksotik.

Laman web ini bebas dikunjungi untuk melihat masa lalu kuno Lupiae. Amfiteater di Lecce masih mengadakan beberapa acara dari semasa ke semasa.

Cara terbaik untuk mengalami Lecce adalah mengadakan lawatan berjalan kaki dengan rasa makanan sepanjang perjalanan.

The Amfiteater di Pompeii, Itali

Pompeii memerlukan sedikit atau sedikit pengenalan sama sekali. Ini adalah salah satu kes yang jarang berlaku ketika sebuah bandar menjadi terkenal kerana musnah sepenuhnya. Letusan ganas Gunung Vesuvius pada tahun 79 Masihi menguburkan Pompeii di bawah lapisan abu dan serpihan gunung berapi yang tebal. Bencana yang sama yang memungkinkan kota ini dipelihara tidak tersentuh selama berabad-abad.

Amphitheatre di Pompeii adalah struktur batu tertua seumpamanya sejak 70 SM. Amfiteater, sebenarnya, teater dicerminkan menjadi bentuk elips.

Amfiteater di Pompeii berdiri di kawasan pinggir bandar. Penonton dari bandar-bandar lain boleh datang untuk menikmati permainan gladiator tanpa mengganggu kehidupan sehari-hari Pompeians. Arena ini dapat menampung sehingga 20000 penonton di tiga bahagian tempat duduknya yang berlainan, menurut kelas sosial mereka. Orang-orang terpenting Pompeii duduk lebih dekat ke arena, sementara plebeian memasuki tempat duduk atas dengan tangga luar.

Parapet yang membahagi arena dari kawasan tempat duduk ditutup dengan lukisan dinding yang menggambarkan gladiator sementara di sebelah atas nama-nama hakim pada masa itu masih dapat dibaca. Anda juga dapat melihat cincin di mana velarium terpasang ketika hujan.
Taman Arkeologi Pompeii dibuka pada hari Selasa hingga Ahad dari jam 9:00 pagi hingga 7:00 malam dengan kemasukan terakhir pada 5:30 petang. Tiket penuh ialah 14,50 € dengan tambahan 1,50 € untuk pra-tempahan. Ini adalah laman web yang luas, jadi saya cadangkan perjalanan seharian ke Pompeii dari Naples atau Sorrento.

Untuk memanfaatkan masa anda di Pompeii, tempah lawatan ini dengan dibimbing oleh ahli arkeologi.

The Teater Rom di Ostia Antica, Itali

Ostia adalah pelabuhan utama Rom Kuno. Terletak di muara Tiber, pelabuhan itu adalah pintu masuk untuk masuknya barang dan hamba Rom yang besar.

Sebagai jajahan Rom, Ostia mempunyai semua ciri kota Rom yang standard. Agrippa membina teater di Ostia di Decumanus Maximus (jalan utama di mana-mana bandar Rom), semasa pemerintahan Augustus.

Teater asli boleh memuatkan sekitar 3000 orang dan kemudiannya diperbesar hingga hampir dua kali ganda dalam bentuknya sekarang semasa pemerintahan Commodus.

Teater ini telah dipulihkan dan mengadakan konsert setiap musim panas. Dinding di belakang panggung menghilang, dan pemandangan terbuka ke arah Dataran Persekutuan yang unik.

Anda boleh mengunjungi Taman Arkeologi Ostia Antica pada hari Selasa hingga Ahad dari jam 8:30 pagi hingga 4:30 petang dan kemudian pada musim panas. Tiket penuh ialah 8 €.

Untuk memulakan perjalanan sehari anda ke Ostia Antica dari Rom, anda boleh menaiki metro (jalur B) ke stesen Piramide dan kemudian menaiki kereta api ke Roma Lido.

Mengunjungi laman web arkeologi dengan pemandu tempatan mungkin juga merupakan idea yang baik.

The Colosseum di Rome, Itali

Saya tahu ada di antara anda yang menatal terus ke sini. Colosseum adalah yang paling terkenal dari semua Roman Amphitheaters, simbol Rom yang paling penting selama ribuan tahun.

Colosseum, juga dikenali sebagai The Flavian Amphitheatre, siap pada tahun 80 Masihi dan menjadi Amfiteater Rom terbesar. Ini dapat menampung lebih dari 50000 orang yang datang untuk menonton gladiator, perkelahian binatang, dan bahkan hukuman mati yang juga dianggap hiburan. Tidak seperti amfiteater Romawi sebelumnya, Colosseum adalah struktur berdiri bebas, tidak digali ke lereng bukit.

Amfiteater mempunyai masalah yang rumit velarium sistem untuk melindungi penonton dari cahaya matahari. Di bawah tanah Colosseum juga terdapat rangkaian terowong, sel, dan mesin yang luas yang membuat pertunjukan berjalan terus dan haiwan dan tahanan terkunci di dalamnya.

Colosseum adalah salah satu daripada tujuh keajaiban dunia moden dan setiap tahun, lebih daripada 6 juta orang mengunjunginya. Bersama dengan Vatikan, ia adalah salah satu tarikan pelancongan utama di Rom.

Ia dibuka setiap hari dari 10.30 pagi hingga 7:15 malam, dengan kemasukan terakhir satu jam sebelum penutupan.

Tiket masuk ke Colosseum berharga 16 € atau 22 € untuk pengalaman penuh dan semua tiket termasuk Roman Forum dan akses Palatine Hill.

Untuk memastikan anda tidak menghabiskan lebih banyak waktu untuk beratur daripada di Colosseum, pastikan anda melakukan lawatan langganan dengan akses ke Arena. Pilihan lain adalah membeli Roma Pass yang membolehkan anda melewati akses ke Colosseum dan juga termasuk penggunaan pengangkutan awam di Rome.

Teater Marcellus di Rom, Itali

Teater Marcellus adalah yang tertua dari semua teater Rom, masih berdiri. Julius Caesar pada mulanya menugaskan teater tetapi dia tidak tinggal untuk melihat projek yang telah siap. Augustus, penggantinya, meneruskan pembinaan dan menyelesaikannya pada 13 SM. Dia mendedikasikan teater untuk keponakan kesayangannya, Marcus Marcellus.

Pada masa itu, ia adalah yang terbesar dari semua Teater Rom yang dibina di seluruh Empayar. Ia boleh memuat lebih dari 11000 orang dan barisan pertama disediakan untuk para senator. Pelakon melakukan drama, tarian, dan muzik di Teater Marcellus pada masa kejayaannya.
Pada Zaman Pertengahan, teater yang ditinggalkan digunakan sebagai kubu. Kemudian, keluarga Savelli mengubahnya menjadi seperti yang kita lihat sekarang. Mereka menggantikan tempat duduk tingkat atas dengan pangsapuri peribadi dan keluarga menggunakan teater lama sebagai palazzo peribadi. Tingkat atas masih dihuni hingga ke hari ini.

Kawasan terbuka untuk dikunjungi bila-bila masa dan melawat teater dan Portico Octavia yang berdekatan adalah salah satu perkara percuma yang paling popular untuk dilakukan di Rom.

Arena Rom di Verona, Itali

Arena yang menakjubkan di Verona adalah salah satu Amfiteater Rom yang terpelihara di mana sahaja. Ia berdiri di Piazza Bra betul-betul di luar gerbang bandar abad pertengahan Verona. Pada zaman kuno, orang Rom membina Arena di luar tembok kota. Ia dapat menampung hingga 30000 penonton, dan orang-orang datang dari jauh untuk melihat permainan di sini.

Orang Rom membina ampiteater pada tahun 30 Masihi, dan struktur asalnya mempunyai tiga cincin. Malangnya, cincin luar yang terbuat dari batu kapur tempatan berwarna putih dan merah jambu musnah akibat gempa. Hanya sebahagian kecil dari bahagian depan yang melengkung yang masih ada, sayapnya.

Pada abad pertengahan, kota ini juga menggunakan arena sebagai kuari batu, untuk melakukan pembinaan di seluruh Verona.

Pada abad ke-20, Verona Arena mengembalikan kegemilangannya dengan menjadi tempat untuk teater Opera. Pada tahun 1913, Aida oleh Giuseppe Verde dipentaskan di Arena Verona untuk pertama kalinya. Sejak itu, Arena menjadi tempat utama acara Opera di Verona setiap musim panas. Konsert rock juga dimainkan di sini pada masa yang kurang bermasalah.

Roman Arena di Verona terbuka untuk dikunjungi pada hari Isnin dari 13:30 hingga 19:30 dan Selasa hingga Ahad dari 8:30 pagi hingga 7:30 malam dan tiket penuh berharga 10 €.

Anda juga boleh menempah lawatan berpandu lompatan Arena atau pakej Opera untuk satu malam.


Amfiteater Rom Terbaik yang Anda Boleh Pergi Untuk Sepotong Sejarah Kuno

Perjalanan Perniagaan Azhar Alvi 26 Ogos 2019

Seribu lima ratus tahun yang lalu jika anda bertanya kepada orang-orang apa yang mereka lakukan untuk hiburan, tidak banyak yang akan dibincangkan.

Kemanusiaan masih dalam fasa penemuan, dan sebahagian besar aktivitinya berpusat pada penerokaan. Di sekitar periode 5 Masehi, di mana sebahagian besar peradaban manusia diturunkan ke Asia dan Eropah, ada Empayar Rom, dan selain daripada pengembangan Empayar yang dilakukan oleh kelas elit, ia menghiburkan diri dengan pertarungan dan sukan gladiator setiap jenis fizikal.

Kehidupan manusia dan haiwan adalah murah, dan banyak lagi yang harus dilalui, dan hiburan seperti itu berlaku di dalam bangunan besar yang disebut amfiteater.

Mereka adalah tempat-tempat di mana setiap lelaki, wanita, dan anak-anak pergi untuk merasakan rasa aksi yang mendalam, dan walaupun hiburan semacam itu telah lama dihentikan atas alasan kemanusiaan dan damai, amfiteater sendiri telah bertahan dalam ujian masa dan sekarang popular tarikan pelancong.

Artikel ini menyenaraikan Roman Amphitheaters terbaik yang boleh anda lawati untuk sekeping sejarah kuno.

    The Colosseum (Rom)
    Tidak hairanlah bahawa Colosseum, salah satu amfiteater yang paling terkenal dan didokumentasikan dengan baik di dunia akan berada di kedudukan teratas, hanya kerana skala besar dan jalan bawah tanahnya yang rumit yang memberi anda idea bagaimana gladiator akan mempersiapkan diri untuk menunjukkan, biadab atau tidak. Terdapat sebuah muzium yang dapat memberikan anda gambaran tentang kehidupan sukar yang dilalui oleh orang-orang ini atas nama hiburan. Lawatan yang pasti.


Kandungan

Rom kuno mempunyai pelbagai tempat untuk hiburan awam, yang dalam terminologi moden dipisahkan menjadi empat jenis:

  • yang teater digunakan untuk drama, muzik dan tarian
  • yang stadium berkhidmat untuk pertandingan atletik
  • yang amfiteater untuk permainan darah
  • yang sarkas atau hippodrome untuk perlumbaan kuda dan kereta kuda,

walaupun benar bahawa kemudahan yang secara fizikalnya digunakan untuk menampung persembahan yang biasanya disediakan untuk jenis bangunan lain. [8]

Amfiteater Rom kuno adalah tempat awam utama, berbentuk bulat atau bujur, dengan tempat duduk perimeter. Mereka digunakan untuk acara seperti gladiator combats, kereta kuda, [ meragukan - membincangkan ] venationes (pemburuan haiwan) dan hukuman mati. Kira-kira 230 amfiteater Rom telah dijumpai di seluruh wilayah Empayar Rom. Bentuk, fungsi dan nama khas mereka membezakannya dari teater Rom, yang lebih kurang berbentuk setengah bulat dari sarkas (serupa dengan kuda nil) yang litarnya lebih panjang dirancang terutamanya untuk acara lumba kuda atau kereta kuda dan dari stadia yang lebih kecil, yang terutamanya direka untuk atletik dan kasut. [9]

Amfiteater Rom yang paling awal berasal dari pertengahan abad pertama SM, tetapi kebanyakannya dibina di bawah pemerintahan Imperial, dari zaman Augustan (27 SM - 14 M) dan seterusnya. [10] Amfiteater Imperial dibina di seluruh empayar Rom yang terbesar dapat menampung 40,000-60,000 penonton. Fasad berbilang tingkat dan arcade yang paling rumit dan dihiasi dengan terperinci dengan marmar, stuko dan patung. [11] Amfiteater kuno yang paling terkenal adalah Colosseum di Rom, yang lebih tepat disebut sebagai Amfiteater Flavian (Amphitheatrum Flavium), setelah dinasti Flavia yang membangunnya. [ rujukan diperlukan ] Selepas berakhirnya permainan gladiator pada abad ke-5 dan perburuan haiwan berperingkat pada bulan ke-6, kebanyakan amfiteater jatuh dalam keadaan tidak berfungsi. Bahan mereka dilombong atau dikitar semula. Sebahagiannya dihancurkan, dan yang lain diubah menjadi kubu. Beberapa dilanjutkan sebagai tempat pertemuan terbuka yang mudah di beberapa tempat, gereja-gereja ditempatkan. [12]

Dalam penggunaan moden, amfiteater adalah ruang prestasi bulat, separa bulat atau melengkung, bertenaga akustik, terutama yang terletak di luar rumah. Amfiteater kontemporari seringkali merangkumi struktur berdiri, yang disebut bandshells, kadang-kadang melengkung atau berbentuk mangkuk, baik di belakang panggung dan di belakang penonton, mewujudkan kawasan yang bergema atau menguatkan suara, menjadikan amfiteater ideal untuk persembahan muzikal atau teater. Amfiteater berskala kecil dapat berfungsi untuk mengadakan persembahan komuniti tempatan di luar.

Amfiteater moden yang terkenal termasuk Shoreline Amphitheatre, Hollywood Bowl dan Aula Magna di Stockholm University. Istilah "amfiteater" juga digunakan untuk beberapa tempat tertutup seperti Gibson Amphitheatre (sekarang dirobohkan).

Amfiteater semula jadi adalah ruang persembahan yang terletak di tempat di mana gunung curam atau formasi batuan tertentu secara semula jadi menguatkan atau menggema suara, menjadikannya ideal untuk persembahan muzikal dan teater. Amfiteater boleh menjadi formasi semula jadi yang sangat sesuai untuk tujuan ini, walaupun tidak ada teater yang dibina di sana.

Amfiteater semula jadi yang terkenal termasuk amfiteater Drakensberg di Afrika Selatan, Slane Castle di Ireland, Amfiteater Supernatural di Australia, dan amfiteater Red Rocks and Gorge di barat Amerika Syarikat.


Ostia Antica

TripSavvy / Christopher Larson

Pelabuhan Rom kuno Ostia Antica dapat dengan mudah dikunjungi sebagai perjalanan sehari dari Rom. Pengunjung boleh bersiar-siar di jalan-jalan lama, kedai, dan rumah kompleks besar ini. Amfiteater, yang dibina pada 12BC, mempunyai panggung kecil dan pernah diadakan sekitar 3500 penonton.


Mengenai Pengarang

Editor Globetrotting - Anda mungkin mengatakan bahawa Aren ditakdirkan untuk menjadi Globetrotter setelah keluarganya membawanya ke Jerman dua kali sebelum berusia empat tahun. Sekiranya itu tidak mencukupi, istilah yang dihabiskan di Sweden sebagai remaja muda dan perjalanan melintasi Vietnam, Kemboja, dan Thailand mengesahkan nasib itu. Seorang penulis, pengarah, dan pengkritik filem bebas, Aren telah menjelajah Asia, Eropah, dan Amerika Selatan. Pengalaman perjalanan kegemarannya adalah mengunjungi bandar-bandar utama pulau terbesar di Jepun, Honshu, tetapi cintanya terhadap makanan, minuman, dan filem akan membawanya ke mana sahaja yang mempunyai seni dan budaya yang hebat.


  • Pengarang: Sumber Wikipedia
  • Penerbit: University-Press.org
  • Tarikh Tayangan: 2013-09
  • Genre:
  • Halaman: 26
  • ISBN 10: 1230618147

Harap maklum bahawa kandungan buku ini terutama terdiri daripada artikel yang tersedia dari Wikipedia atau sumber percuma lain dalam talian. Halaman: 25. Bab: Amfiteater Rom di Perancis, Amfiteater Rom di Itali, Amfiteater Romawi di United Kingdom, Capua, Rimini, Aosta, Senarai amfiteater Rom, Amfiteater Rom Chester, Larino, Pula Arena, Sutri, Amphitheatre of the Three Gauls , Arenes de Lutece, Flavian Amphitheatre, Verona Arena, Arles Amphitheatre, Cirencester Amphitheatre, Amphitheatre of Pompeii, Merida amfiteater, Arena of Nimes, Maumbury Rings, Guildhall Art Gallery, Amphitheatre Milan, Tarragona Amphitheatre, Amphitheatre Serdica. Petikan: Jenazah sekurang-kurangnya 230 amfiteater telah dijumpai di kawasan Empayar Rom yang tersebar luas. Ini biasanya berbentuk bujur, dan tidak boleh dikelirukan dengan teater "biasa" yang lebih biasa, yang merupakan struktur separuh bulatan. Ada, bagaimanapun, sejumlah bangunan yang telah digabungkan sebagai teater dan ampiteater, terutama di Eropa barat. Berikut adalah senarai lokasi amfiteater Rom mengikut negara. Struktur bangunan moden yang berkaitan Rimini (sebutan Itali:, nama Latin Ariminum) adalah sebuah bandar bersaiz sederhana yang terdiri dari 142.579 penduduk di wilayah Emilia-Romagna di Itali, dan ibu kota di Provinsi Rimini. Ia terletak di Laut Adriatik, di pantai antara sungai Marecchia (Ariminus kuno) dan Ausa (Aprusa kuno). Ia adalah salah satu resort tepi pantai yang paling terkenal di Eropah, berkat pantai berpasir sepanjang 15 km, lebih dari 1,000 hotel dan ribuan bar, restoran dan disko. Tempat mandi pertama dibuka pada tahun 1843. Sebuah kota seni dengan monumen Rom dan Renaissance kuno, Rimini adalah kampung halaman pengarah filem terkenal Federico Fellini juga. Didirikan oleh orang Rom pada tahun 268 SM, sepanjang masa pemerintahan mereka, Rimini adalah penghubung komunikasi utama antara utara dan selatan.


Tonton videonya: Праздник танца и бразильский Дед Мороз. Бразилия. Мир наизнанку 10 сезон 10 выпуск (Mungkin 2022).