Kisah itu

Sejarah Abad Pertengahan


Perang salib

Ia dipanggil perang salib ke mana-mana pergerakan tentera Kristian sebahagian yang berlepas dari Eropah Barat dan bertujuan untuk meletakkan Tanah Suci (nama yang dipanggil orang Kristian disebut Palestin) dan kota Yerusalem di bawah kedaulatan orang Kristian. Pergerakan ini diperluaskan antara abad ke-11 dan ke-13, ketika Palestina berada di bawah kendali Turki Muslim.

Kesatria kaya dan berkuasa Perintah St. John of Jerusalem (Hospitallers) dan Knights Templar dicipta oleh Perang Salib. Istilah ini juga digunakan, dengan lanjutan, untuk menggambarkan secara tidak kritikal sebarang perang agama atau gerakan politik atau moral.

Sembilan Perang Salib secara tradisinya dibicarakan, tetapi pada hakikatnya mereka adalah pergerakan yang hampir kekal.

Menjelang akhir abad kesebelas, masyarakat feudal mula menunjukkan tanda-tanda perubahan. Gereja, institusi utama Eropah Barat, menghadapi masalah dengan rasuah banyak uskup dan abbots, yang memimpin kehidupan mewah dan meninggalkan tanggungjawab agama mereka. Di fiefdoms, populasi yang semakin besar tidak dapat menemukan cara untuk menghasilkan makanan yang mencukupi untuk semua orang.

Dalam konteks ini datang Perang Salib, semacam perang suci yang dilancarkan oleh umat Katolik terhadap umat Islam yang memerintah Yerusalem dan kawasan lain dianggap suci oleh orang-orang Kristian Timur Tengah.

Nobel, petani, anak-anak, pengemis, pendeknya, kebanyakan masyarakat Eropah akan terlibat dalam pertempuran ini, yang meluas selama dua ratus tahun dan mewakili, untuk semua watak ini, alternatif ekonomi dan sosial.

Bagaimanapun, kepentingan penting Perang Salib adalah bahawa mereka membantu memulakan proses yang akan mengakhiri pengasingan masyarakat feudal. Pada masa yang sama ketika mereka menyeberangi benua dan Laut Mediterranean dan menjalin hubungan dengan orang lain, Eropah memperkuat bandar dan perdagangan. Oleh itu, mereka menggulingkan perintah dunia luar bandar, di mana masyarakat zaman pertengahan didirikan.

Oleh itu, Perang Salib, yang pada mulanya mewakili alternatif untuk penyelenggaraan masyarakat zaman pertengahan, akhirnya menjadi bertanggungjawab untuk pembentukan tatanan sosial yang lain.


Laluan Perang Salib utama.

Menyeru Perang Salib

Semasa Zaman Pertengahan, ramai orang Kristian pernah pergi ke ziarah ke tempat-tempat di mana Yesus Kristus tinggal dan berkhutbah (Yerusalem, Bethlehem, Nazareth, dan sebagainya). Tempat-tempat ini, yang dikenali sebagai Tanah Suci, dianggap suci bagi orang Kristian.

Sebagai akibat daripada pengembangan orang Arab, Yerusalem telah diambil pada tahun 638. Orang-orang Arab adalah orang Islam - mereka percaya kepada Allah sebagai satu-satunya tuhan dan nabi Muhammad - tetapi mereka menentang jemaah Kristian.

Walau bagaimanapun, pada tahun 1071, Yerusalem ditawan oleh orang Turki, juga orang Islam. Sejak itu terdapat penganiayaan terhadap orang Kristian yang akan melawat Tanah Suci.

Orang Turki memperluas domain mereka dan mengancam untuk menaklukkan Constantinople, ibukota kekaisaran Byzantin, juga tradisi Kristen.

Ketegangan antara orang Kristian dan umat Islam mengetuai Pope Urban II untuk memanggil ekspedisi semula Tanah Suci. Paus, yang menuduh Turki membunuh jemaah haji dan menghina tempat suci, berusaha untuk menggalakkan orang Kristian Barat berperang. Untuk menjadikan ekspedisi itu dapat dilaksanakan, ia memanggil tuan-tuan feudal, uskup dan penduduk umum.

Para sukarelawan pertama memilih sebagai simbol ekspedisi salib dicat pada pakaian mereka, maka namanya Perang Salib untuk pergerakan ini.

Video: THE DARK AGES, MASA KEGELAPAN EROPA (Julai 2020).