Cerita itu

Apa jenis kapal yang biasa digunakan di Tentera Laut Parsi pada tahun 1730-an dan 1740-an?


Apa jenis kapal yang biasa digunakan di Tentera Laut Parsi pada tahun 1730-an dan 1740-an? Adakah susunan armada diketahui (iaitu, berapa kapal kelas apa, dll)?

Kebangkitan semula kuasa Parsi di Teluk Parsi telah dibangun sejak 1734, ketika Nader telah melantik Latif Khan sebagai laksamana, dan telah mengirimnya ke Bushire untuk menugaskan armada pesisir.

Latif Khan menghadapi masalah mendapatkan kapal, ... dia berlayar ke Bahrain pada tahun 1736 dengan kapal yang dipinjam. Terdapat sedikit tentangan dan setelah beberapa pertempuran berlaku pulau itu kembali di tangan Parsi ... Kejayaan ini mendorong Nader untuk mempertimbangkan perusahaan tentera laut yang lebih luas.
-Benar, 'Pedang Parsi'

Buku ini sepertinya tidak berkembang mengenai jenis angkatan laut (di luar "pantai" yang tidak begitu deskriptif) atau kapal yang sedang dibina. Saya melihat Sejarah Wikipedia Angkatan Laut Iran yang tidak memperluas ini dan Sejarah Bahrein yang menyebut episod penaklukan semula ini tetapi tidak ada pada kapal tertentu.

Saya menjumpai 'Angkatan Laut Iran di Teluk semasa abad ke-18 abad' Floor. Sumber untuk Wikipedia (bukan Axworthy) juga paywall.


Jawapan pendek

Perincian mengenai Angkatan Laut Parsi tahun 1730-an dan 1740-an dapat disatukan hingga ke tahap tertentu dari artikel Lantai yang telah anda temukan (tetapi tidak dapat diakses), ditambah dengan sebilangan besar sumber lain (termasuk artikel Peter Good yang dijumpai oleh Steve Burung). Singkatnya, sebelum tahun 1734 orang Parsi tidak memiliki angkatan laut mereka sendiri untuk dibahas. Sejak itu hingga akhir tahun 1740-an, pertumbuhannya berkembang pesat (walaupun terdapat pemberontakan besar pada tahun 1740). Ia terdiri daripada:

  • frigate (sebagai Steve Burung nota, ini pada masa itu "kapal layar yang relatif kecil dan pantas" yang dapat digunakan untuk pengangkutan kargo atau perang)
  • brigantine (dua tiang)
  • sloop (tiang tunggal)
  • gallivat, yang "biasanya memiliki satu atau dua tiang dengan layar berlambat, dan sekitar 20 bangku untuk pengayuh dayung, satu di setiap sisi. Mereka pada umumnya berukuran kurang dari 70 tan (bm), dan memiliki haluan yang hampir sama."
  • ghurab atau ambil, untuk menggunakan istilah Inggeris. Untuk teluk Parsi, tidak jelas apa sebenarnya ini tetapi mereka mempunyai dua atau tiga tiang dan boleh bervariasi dalam ukuran yang besar (digambarkan di sini sebagai 'dapur').
  • tranki (atau trankey), kapal pesisir tiang tunggal yang juga mempunyai dayung. Tentera laut Parsi memiliki lebih dari 100 kapal itu dalam satu masa dan kemungkinan besar mereka membentuk sebahagian besar armada secara numerik.

Perincian

Operasi darat Parsi telah lama terhalang oleh ketidakmampuan untuk mengawal laut, dengan permintaan untuk pinjaman kapal dari Inggeris dan Belanda diabaikan atau mengakibatkan hanya beberapa kapal yang dikirim untuk jangka waktu yang pendek. sebaliknya mereka bermain permainan kucing dan tikus dengan syarikat perdagangan Belanda dan Inggeris, dengan orang Parsi meminta untuk meminjam kapal dan orang Eropah, dengan mempertimbangkan kemungkinan nikmat dan penalti, berusaha untuk mengelakkan diri daripada melakukan diri mereka tetapi kadang-kadang terpaksa menyerah kepada Parsi permintaan.

Pada tahun 1734, penguasa Tahmāsp Qoli Khan (tidak lama lagi menjadi Nader Shah) mula merancang untuk memperbaiki kelemahan ini dengan 'laksamana' Mohammed Latif Khan. Yang terakhir memperoleh dua brigantin dari pedagang Inggeris swasta, tetapi butiran lain tidak jelas dan nampaknya hanya satu brigantin ini yang melihat tindakan ketika pasukan Latif Khan yang terdiri dari dua ghrab (kapal berlayar lewat) dan "40 kapal lain" dikalahkan pada bulan Mei 1735 ketika menyerang pelabuhan Basra yang dikuasai Turki.

Pada tahun 1736, Parsi memperoleh beberapa kapal lagi, terutamanya dari Inggeris; sekurang-kurangnya salah satunya mungkin 3-master. Pada bulan Oktober 1736, tentera laut Parsi memasukkan dua kapal frigat 400 ton, panjang 145 dan masing-masing dengan 20 senjata. Sebilangan besar armada, tampaknya, terdiri dari trankis (nampaknya tidak sama dengan ghrab di mana mereka adalah "kapal berlayar akhir-berlayar" dengan papan dijahit bersama tali dan bukan dipaku). Trankis mungkin sama atau serupa dengan terrada dan mungkin digerakkan oleh layar dan dayung. Mereka dapat digunakan untuk kargo / transportasi dan sebagai kapal perang tetapi ditujukan untuk penggunaan pesisir.

Perincian untuk armada pada tahun 1742 sedikit lebih jelas:

Walaupun rancangan pembuatan kapal Nader gagal terwujud, ia tetap dapat memperoleh armada yang cukup besar dengan pembelian, pemberian hadiah dan penyitaan. Pada pertengahan tahun 1742 armadanya terdiri dari empat 3-master, tiga slop, dua gallivat, dan banyak trankis, masing-masing dengan 4 hingga 6 meriam. Separuh daripada empat master 3 telah dibeli oleh Mohammad Taqi Khan untuk 7,000 toman dari Inggeris di Bandar Abbas. Setiap kapal mempunyai 22 senjata dan panjangnya 110 kaki. Dua kapal lain berada di Bushire, di mana mereka telah dibeli dari pedagang Inggeris dan Perancis swasta, masing-masing berharga 1.800 toman. Ini adalah kapal 16 meriam, panjang 90- 100 kaki. Namun, menurut Belanda, kapal itu sudah usang, dari mana orang Iran tidak akan mendapat banyak kepuasan. Kapal-kapal armada Iran kebanyakan dikendalikan oleh pelaut Bengali yang meninggalkan kapal Inggeris dan Perancis yang menuju ke pelabuhan Iran. Syarikat tidak dapat melakukan apa-apa mengenai perkara ini, bahkan ketika pelaut mereka didesak masuk ke perkhidmatan Iran di hadapan kilang mereka sendiri. Lebih-lebih lagi, Nader mengharapkan lapan kapal lagi dari Surat, yang dibeli oleh Nizam al-Mulk. Armada, yang dilengkapi dengan bekalan, akan bertambah lebih banyak pada tahun 1742. Secara beransur-ansur, para pemberontak Hula dikurangkan, dan kapal mereka pulih, sehingga memperkuat armada Nader. Selanjutnya, Imam Masqat memberikan Nader dua kapal, satu dengan 64 buah meriam.

Sumber: Willem Floor, 'Tentera Laut Iran di Teluk semasa abad kelapan belas'. Dalam Iran Studies Vol. 20, No. 1 (1987), hlm. 31-53. Teks yang sama terdapat di Kaushik Roy, 'Transisi Ketenteraan di Asia Moden Awal, 1400-1750'

Peter Good juga menyebut kapal dari Muscat, mungkin salah satu kapal yang disebutkan oleh Floor (tetapi penggunaannya 'memberi' perlu ditafsirkan sebagai 'terpaksa memberi / menyerahkan'):

Pada tahun 1743, semasa kempen di pantai Arab menentang Muscat, tercatat bahawa sebuah kapal besar dari Muscatt sekitar sembilan ratus tan dan 50 senapang tiba di Bandar Abbas setelah diserahkan oleh orang-orang Arab Muscati kepada pasukan Parsi.

Sumber: Peter Good, 'Syarikat India Timur dan asas Kekuatan Tentera Laut Persia di Teluk di bawah Nader Shah, 1734-47'. Dalam A. Clulow & T. Mostert (eds). 'Syarikat India Timur Belanda dan Inggeris: Diplomasi, Perdagangan dan Keganasan di Asia Moden Awal' (2018)

Orang Parsi juga mempunyai angkatan laut kecil di laut Kaspia:

Nāder Shah telah mendorong pengembangan armada kecil di Caspian pada tahun 1740-an. Ini dicapai oleh John Elton, seorang Inggeris yang pertama kali tiba di Caspian untuk membuka perdagangan dengan Parsi melalui Rusia. Sesampai di Parsi, Elton mula membina kapal untuk Nāder Shah, dan dia telah menyelesaikan dua kapal frigat dan empat kapal yang lebih kecil pada tahun 1745, dengan kapal yang masih dalam pembinaan.

Salah satu kapal yang dibina oleh John Elton adalah "frigat 18 senapang". Setelah puncak kekuatan angkatan laut Parsi ini, yang dicapai melalui pembelian, penangkapan dan pembangunan, angkatan laut Nader Shah merosot kerana pengabaian dan bangkai kapal, dan kekuatan angkatan lautnya tidak pernah hampir sama dengan kekuatan daratnya. Setelah kematiannya pada tahun 1747, perselisihan menyebabkan kapal-kapal yang tersisa dibahagikan di antara pelbagai komandan. Artikel Encyclopædia Iranica NAVY i. Nāder Shah dan Tentera Laut Iran memberikan ringkasan yang rapi mengenai masalah yang dihadapi oleh cita-cita maritim Nader:

Projek tentera lautnya menghadapi sejumlah halangan besar yang tidak dikenalnya. Kurangnya tradisi tentera laut dan kurangnya kepakaran dalam bidang perang laut yang sangat teknikal adalah masalah, mungkin dapat diatasi; Yang lebih sukar ialah sifat budaya maritim Arab yang tersusun di wilayah Teluk Parsi, baik di sebelah utara dan selatan, yang menentang gangguan luar. Ini menampakkan diri sebagai faktor penyumbang dalam masalah pemberontakan dan pembajakan, tetapi juga dengan cara penaklukan terbukti tidak lama dan cepat dihapus oleh pemberontakan atau pencerobohan baru. Akhirnya, timbul rasa amatur dan kurangnya kesungguhan terhadap syarikat tersebut. Ini sebahagiannya kerana Taqi Khan terlibat. Dia lebih akauntan daripada komandan. Tetapi di tempat lain, terutama jika ada masalah yang berterusan, Nāder pergi ke lokasi aksi dan campur tangan secara peribadi. Dia tidak pernah mengunjungi Teluk Parsi.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Frigate. Apakah Ciri-Ciri Kapal Ini? (Januari 2022).