Cerita itu

Bloch MB-157

Bloch MB-157


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bloch MB-157

Bloch MB-157 adalah pejuang baru yang direka untuk memanfaatkan mesin radial Gnome & Rhome 14R yang kuat. Enjin ini jauh lebih berat daripada enjin sebelumnya yang digunakan dalam MB-152 dan MB-155 dan percubaan untuk memasukkannya ke dalam pesawat MB-152 gagal (MB-156).

Kerja diteruskan dengan pantas di pesawat baru. Pesawat baru lebih lebar dan lebih panjang daripada MB-157, dengan pesawat yang jauh lebih bersih, walaupun jelas berkaitan dengan pesawat sebelumnya. Pekerjaan pada prototaip ini bermula pada bulan Disember 1939. Ia mesti dilengkapi dengan dua meriam 20 mm dan empat mesingan 7.5 mm, dan menggunakan mesin 14R-4. Ini memberikan 1.590 hp pada landas dan 1,700 hp pada 26,250 kaki, lompatan besar dari 1.120 hp enjin 14N-25 yang digunakan dalam MB-155.

Kerja MB-157 terganggu oleh pencerobohan Jerman. Itu telah dikembangkan di Villacoublay, dekat Paris. Percubaan untuk menghapusnya ke Poitiers gagal, dan kerja diteruskan pada prototaip di bawah kawalan Jerman. Prototaip akhirnya terbang pada bulan Mac 1942 dan menunjukkan prestasi yang luar biasa, dengan kelajuan tertinggi 441 mph pada 25.750 kaki. Itu akan menjadi salah satu pejuang terpantas perang, dengan kelajuan tertinggi yang lebih tinggi daripada Bf 109 yang setara, atau memang semua kecuali Spitfires terpantas.

Pada awal tahun 1943 MB-157 diterbangkan ke Paris. Sesampai di sana mesin dikeluarkan untuk ujian lebih lanjut, akhirnya sampai ke Jerman. Pesawat tetap berada di lapangan terbang Orly sehingga hancur dalam serangan udara sekutu.


The Bloch 157, pejuang yang luar biasa (Revisi 26/12/2019)

Keperluan penting untuk kepantasan.

570 kph, seperti yang diterbitkan oleh ulasan Inggeris yang terkenal Penerbangan pada bulan Disember 1938.


Oleh itu, program pejuang Perancis baru diterbitkan dengan tergesa-gesa pada pertengahan tahun 1938.

Program ini menetapkan kelajuan tertinggi sekurang-kurangnya 650 kph pada ketinggian, beberapa peningkatan persenjataan dan sebagainya.

Untuk tujuan itu, dua enjin dikekalkan:

  • The Gnome et Rhône 14 R Météore, enjin berpendingin udara radial baris dua silinder 14 silinder yang dikeluarkan dari reka bentuk semula lengkap 14 N sebelumnya 1050 hp. Enjin baru adalah kelas 1.600 hp.
    • Ia dipasang dengan Farman CC1 2 peringkat supercharger dengan ketinggian kritikal pertama 2,000 m dan ketinggian kritikal kedua 6,000 m.
      • Daya berterusan maksimum 1.250 hp diperoleh pada 2.400 rpm.
        • Kekuatan tempur 1,580 hp diperoleh pada 2,600 rpm, selama 5 minit semasa pendakian atau 15 minit semasa penerbangan mendatar.
          • Enjin ini telah berjaya diterbangkan sejak Julai 1939 dengan pengebom pengakap laut terapung bermesin Loire-Nieuport LN 10, membolehkannya mendapat kelajuan tertinggi 430 kpj, prestasi yang sangat luar biasa untuk pesawat amfibi 14.000 kg, membawa kru enam, dua torpedo dan mampu terbang sejauh 3.300 km.
          • The Hispano-Suiza 12 Z, yang beratnya 200 kg lebih tinggi daripada enjin 12 Y sebelumnya, juga merupakan kelas kuasa 1.600 hp, tetapi pada tahap pengembangan yang masih belum matang, menghasilkan hanya 1.250 hp.
            • Hebatnya, enjin ini terbang buat pertama kalinya dengan Arsenal yang sangat efisien VG 39, membolehkannya mencapai 625 kpj pada 5,900 m.
              • Pilihan keluarga pejuang VG 30 untuk memulakan ujian penerbangan mencerminkan beberapa keanehan dalam fikiran penentu. Sayap VG 39, yang diubah suai secara struktural untuk menampung enam mesingan berkaliber riffle, mengekalkan kawasan seluas 14 m & # 178 VG 33 pada masa yang sama berat kosong mengalami kenaikan 250 kg.
                • Dewoitine 524, lebih sesuai untuk enjin yang lebih berat (kawasan sayap: 16 m & # 178), akan memulakan ujian terbang pada saat kejatuhan Perancis, terlambat.
                  • Malangnya, enjin ini, yang sangat menjanjikan, tidak pernah disempurnakan: Setelah serangan Jerman, jabatan perancangan dipindahkan dari Paris ke Selatan Perancis tetapi tanpa semua kemudahan, jurutera dan arkib. Pada masa yang sama, kekuatan penjajah Jerman pernah hadir, menimbulkan mood yang sangat buruk di tempat kerja.

                  Projek tempur dijadualkan pada tahun 1941 di negara-negara lain

                  Untuk mempunyai idea mengenai tahap teknologi negara yang berbeza dari akhir tahun 1939 hingga awal tahun 1940, saya meringkaskan di sini beberapa data pejuang yang paling penting yang dijangka memasuki perkhidmatan pada tahun 1941, seperti yang diharapkan untuk Blok 157 (dan juga Dewoitine D 524 yang dilengkapi dengan enjin HS 12 Z).

                  Antaranya, sejumlah besar tidak dapat diterbangkan secara operasi sebelum beberapa bulan, atau bahkan bertahun-tahun kemudian.

                  Jerman:

                  Hanya dua projek pejuang konvensional yang dirancang di Jerman Hitler untuk tahun 1941: Satu Messerschmitt dan satu Focke-Wulf.

                  The Messerschmitt Bf 109 F (Friedrisch) dalam projek sejak musim bunga tahun 1940. Dia didasarkan pada reka bentuk semula sayap, bahagian depan badan pesawat dan, juga, pada versi baru enjin DB 601 (Bf 109 F1 et F2 menggunakan DB 601 N dari 1,200 hp).

                  Persenjataan itu juga dikaji, mengekalkan meriam 20 mm yang dipasang pada enjin dan 2 mesingan.

                  <Pada pendapat saya, setelah kekalahan Perancis, para jurutera Jerman sangat senang memeriksa kesesuaian Perancis dari persatuan seperti itu - yang berfungsi dengan sempurna - mereka tidak dapat menyempurnakan sebelum Musim Panas tahun 1940 kerana meriam mereka dirampas, seperti yang dilaporkan W. Green dalam Fighter terkenalnya WW II, jilid 1.
                  Ingatlah, moteur-canon pertama yang digunakan secara operasi di Dunia adalah sistem yang digunakan oleh G. Guynemer dan R. Fonck dengan Spad 12 yang dikuasakan oleh Hispano-Suiza 8A pada tahun 1917. >


                  Senjata pertama yang digunakan dalam Bf 109 F1 (1 MG FF meriam + dua senapang mesin 7.92 mm) dengan cepat diganti di Bf 109 F2 dengan kombinasi meriam 1 MG 151 yang lebih baik, dengan balistik yang lebih baik, dan dua mesin 13 mm- senapang, dengan pukulan yang disempurnakan 4 kali ganda!

                  Untuk pertama kalinya, pejuang Messerschmitt memiliki semua pukulan yang diperlukan untuk menguasai musuh-musuhnya.

                  Kepantasannya - pada tahun 1941 - adalah 615 kpj di ketinggian dan pejuang ini sangat cekap melawan versi awal Spitfire V.

                  Enjin yang lebih kuat, DB 601 E - 1.300 hp - dipasang pada Bf 109 F 3, tetapi hanya pada awal tahun 1942, memungkinkan pada kelajuan tertinggi 630 kpj (satu-satunya yang diingat sekarang dalam data yang diterbitkan.).


                  Projek pejuang Jerman yang lain untuk tahun 1941, tetapi dirancang pada tahun 1938, adalah Focke-Wulf 190 .

                  Ing. Kurt Tank, yang menyusunnya, pada awalnya ingin pejuangnya menjadi burung perang sejati, ini menandakan pesawat yang sangat kuat, mampu menahan keadaan terburuk (keadaan yang khas pada masa perang).

                  Pesawat tempur ini dirancang pada mulanya untuk menggunakan enjin berpendingin udara 14 silinder BMW 139 dari 1.500 hp untuk lepas landas pada 2.700 rpm dan 1150 hp kuasa berterusan pada 2.000 rpm pada 5.400 m (di laman web ini).

                  Enjin ini beratnya 800 kg kering, tetapi penyejukannya sangat sukar untuk disempurnakan, Dr Tank lebih suka BMW 801 yang lebih berat (1,050 kg) dan lebih berkuasa (1,750 hp), silinder radia l 14, mesin berpendingin udara.

                  Oleh kerana kenaikan berat badan yang disebabkan, sayap berjumlah 14,90 m & # 178 tidak lagi cocok untuk pejuang seperti itu.

                  Dengan sayap baru, dirancang dengan tergesa-gesa dan memiliki luas 18,3 m & # 178, FW 190 yang diubah suai menjadi pejuang luar biasa yang semua orang kenal sekarang.

                  <Harus diingat bahawa reka bentuk semula sayap ini terjadi setelah "lawatan" pejabat reka bentuk Marcel Bloch (SNCASO) yang Kurt Tank mengarahkan 17 Julai 1940 di Bordeaux (di dalam zon pendudukan Jerman).

                  Dalam kesempatan ini, Dr. Ing. Tank co mengecewakan rakan-rakannya dari Perancis untuk kerja cemerlang mereka.

                  Kemungkinan besar dia telah melihat kedua-dua peti berisi MB 157 dan cetakan biru pejuang ini .>



                  Dia muncul secara beroperasi pada bulan Ogos 1941, melawan RAF Spitfire Mk V yang dikuasai sepenuhnya, tetapi pada ketinggian tinggi.

                  Kelajuan tertinggi varian pertama FW 190 adalah

                  640 kph (400 mph), 40 kph lebih cepat daripada pesawat tempur Britain, aset yang penting, tetapi prestasi pendakian hanya rata-rata untuk kali ini.

                  Pada masa yang tepat, persenjataan pejuang Jerman masih tidak begitu kuat, dengan 2 MG FF buruk dan 2 mesingan berkaliber riffle.

                  Kekurangan ini hanya dapat diperbaiki pada tahun 1942 (walaupun anda boleh membaca bahawa ia telah dipasang sekitar 3 bulan sebelumnya).


                  Jepun:

                  Perbandingan yang sering dilakukan antara Mitsubishi A6M2 Sifar sen dengan pejuang darat Bersekutu yang terbang pada tahun 1940 sama sekali tidak adil: Oleh kerana dia tidak berpangkalan di darat, dia mesti membawa cangkuk penangkap, banyak bahan bakar dan sebagainya.

                  Penerbangan sulungnya, pada bulan April 1939, dilakukan dengan mesin Suisei yang sangat ringan. Kepantasannya hanya hampir 500 kph.

                  Penggunaan pertama mesin operasi sebenar dan Nakajima Sakae yang lebih hebat (950 hp) berlaku hanya pada Januari 1940.

                  Dengan berat lepas landas 2.400 kg, kelajuan tertinggi adalah 533 kph, jarak feri adalah

                  3.000 km dan waktu pendakian adalah 5 '56 "hingga mencapai 5.000 m.

                  Dasar Laut II C tahun 1943 adalah rujukan yang benar di antara pejuang berasaskan kapal terbang Bersekutu.

                  Dia diuji pada Februari 1943 (lihat laman web yang sangat baik ini di sini), menggunakan Rolls Royce Merlin 32 enjin yang menghasilkan 1.640 hp, mencapai 540 kph pada 2.500 m, mencapai 5.000 m dalam

                  5 'pada peringkat pertempuran dan jarak tempuh feri 800 km.

                  Pejuang Britain itu tidak menunjukkan keunggulan yang jelas pada rakan Jepunnya, bahkan menjadi varian kapal induk dari Spifire VC, 60 kph lebih pantas! >



                  Britain:



                  Projek pejuang Supermarine untuk tahun 1941 adalah Spitfire V kerana Rolls-Royce yang dijadualkan Griffon enjin belum tersedia (tidak cukup dipercayai) untuk Spitfire IV .

                  Pesawat tempur seberat 3,000 kg untuk lepas landas ini mempunyai kelajuan tertinggi

                  600 kpj pada ketinggian 6,000 m dan naik ke ketinggian di

                  6 minit.

                  Persembahan ini tidak mencukupi untuk mengalahkan Bf 109 F Jerman, tetapi pejuang Britain itu benar-benar mampu menahan serangan dari pejuang musuh itu, tetapi pada ketinggian yang relatif rendah.

                  Focke-Wulf sangat mengancam ancaman, lebih lincah, jauh lebih cepat dan lebih sukar.



                  Masalahnya sama sekali berbeza bagi kakitangan Penjaja.

                  Bahkan dilengkapi dengan Merlin XII menghasilkan 1,175 hp untuk lepas landas, Taufan Mk II- dikeluarkan dari teknologi Fury pesawat tempur biplane (!) - tidak dapat terbang lebih pantas daripada 550 kpj pada 6.200 m.

                  Oleh itu, ketua jurutera hebatnya, Mr Sydney Camm, melancarkan kajian untuk pejuang yang jauh lebih maju. Pejuang ini adalah Puting beliung, sangat lancar dan menggunakan, terutamanya, struktur monokoque kulit yang tertekan dengan logam.

                  The Rolls Royce Bangkai II dari 24 silinder enjin, menghasilkan 1,760 hp, dikekalkan (walaupun dihasilkan dari pemasangan dua Peregrine Mesin V 12 yang tidak pernah disempurnakan!) Dan pejuang baru memulakan ujian terbangnya pada akhir tahun 1939.

                  Penerbangan pertama nampaknya sangat menjanjikan, dengan persembahan yang tinggi, tetapi pada awal ujian menyelam, ia dijumpai Puting beliung sayap tebal dan penyejuk udara tidak sesuai dengan kelajuan yang sangat tinggi, kerana masalah pemampatan.

                  Pada masa yang sama, Bangkai II mesin mengalami kekurangan kebolehpercayaan yang teruk dan dibatalkan, seperti yang kemudiannya Puting beliung.

                  The Taufanadalah varian dari Puting beliung , berbeza terutamanya dengan 24 silinder Napier Sabre enjin menghasilkan 2,000 hp.

                  Pejuang ini menunjukkan beberapa masalah semasa lepas landas (ayunan buruk dan agak tidak dapat diramalkan ke kanan), pengendalian yang sukar pada kelajuan rendah, getaran (yang boleh memotong seluruh ekor) dan pembalikan aileron ketika menghampiri 800 kph dalam selaman (sayap tetap setebal orang-orang dari Puting beliung).

                  Walaupun begitu, dengan kelajuan tertinggi 650 kpj (berat lepas landas adalah 5,000 kg), dia sebenarnya adalah pejuang Sekutu terpantas dan satu-satunya yang mampu menangkap pejuang Bf 109 F dan FW 190 A2 Jerman pada ketinggian rendah atau sederhana .

                  Jadi, dia tergesa-gesa dalam status produksi pada tahun 1942 ketika Focke Wulf 190 menunjukkan mereka kebal terhadap Spitfire V pada tahap rendah.

                  Malangnya, banyak kegagalan struktur menimpa Taufan.

                  Sydney Camm memahami keperluan penggunaan helai udara yang lebih nipis dan memilih nisbah ketebalan / kord 14.5%.

                  Pejuang baru, awalnya ditetapkan sebagai Taufan II, menjadi Hujan prototaip yang terbang buat pertama kalinya pada akhir tahun 1942.

                  Itu benar-benar pejuang yang sangat baik bahkan radius putarnya yang paling ketat jauh lebih besar daripada yang ada di Topan (di setiap varian tempur yang diperbaiki ini, jumlah beratnya meningkat tetapi untuk yang terakhir, Penjaja Fury tahun 1945).

                  Tetapi aktiviti operasinya hanya bermula pada bulan April 1944.


                  USA:

                  Pejuang AS banyak pada tahun 1941.

                  The Curtiss P 40 dan juga Loceng P 39 memasuki perkhidmatan pada awal tahun 1941.

                  Kedua-duanya adalah kapal terbang berat yang berat kosong berada dalam urutan besar yang sama dengan mengurangkan berat badan rakan sejawat mereka dari Eropah.

                  Kedua-duanya sangat kukuh dan boleh dipercayai, bagaimanapun mereka tidak menjadi cabaran bagi juruterbang Eropah yang biasanya dilatih perang untuk menerbangkan pejuang Eropah kontemporari mereka.

                  Mereka mungkin berguna pada tahun 1939, tetapi mereka belum dalam status pengeluaran.

                  Pada tahun 1941, terhadap musuh yang sebenarnya, mereka diturunkan dengan tugas terbang rendah.

                  < Bagi mereka yang masih ragu-ragu mengenai pentingnya penerbangan ketinggian: Harap ingat

                  50,000 korban hilang di Jerman dari AS Tentera Udara ke-8 antara Ogos 1942 dan Mei 1945.

                  Krew yang sangat baik ini memainkan peranan penting untuk membungkam industri bahan bakar Axis, sehingga bertindak secara strategik di semua bidang Sekutu.

                  Rakan sekerja mereka yang mengebom wilayah Jepun sendiri memainkan peranan penting yang serupa. >

                  Ini adalah akibat dari ayat-ayat konklusif laporan mengenai Curtis P-40-N, yang ditulis pada 7 Jun 1943: " Dengan kelajuan, kemampuan manuver, dan kadar pendakian hingga kira-kira dua puluh ribu (20,000) kaki, P-40N-1 adalah yang terbaik dari siri P-40 yang diuji setakat ini.
                  Walaupun P-40N-1 adalah prestasi unggul dalam siri P-40, pada umumnya lebih rendah daripada semua jenis pejuang semasa yang diuji di stesen ini. "



                  The Lockheed P 38 Kilat adalah pesawat yang jauh lebih menarik.

                  Dia tergolong dalam banyak kapal terbang bermesin berkembar yang didedikasikan, pada akhir tahun 1930-an, untuk melawan pesawat udara musuh.

                  Dengan sendirinya, konsep seperti itu ditakdirkan menjadi kegagalan untuk peranan yang sangat pejuang.

                  Sekiranya anda ingin melindungi negara anda sendiri atau tentera atau armada anda, anda memerlukan pejuang yang pantas dan pantas. Tempoh!

                  Walaupun begitu, semua ini disebut pejuang mempamerkan kebolehan luar biasa untuk pelbagai tugas - dan sangat berguna - antaranya, kadang-kadang, bahkan yang benar-benar bertarung.

                  Begitu juga dengan Lockheed P 38.

                  Mungkin, salah satu tugas terpenting yang dia capai - dalam bidang yang tidak dijangka - adalah permulaan dalam memahami masalah penanganan di sekitar Mach 1.

                  Penerbangan pertama berlaku pada awal tahun 1939.

                  Penyeberangan rekod wilayah AS dari Pantai Barat ke Pantai Timur berjaya dilakukan dua minggu kemudian dalam kira-kira 7 jam, tetapi, kerana adanya satu mesin, prototaip itu terhempas dan musnah.

                  Beberapa bulan kemudian, kedua-dua kerajaan Perancis dan Britain memilih pesawat P 38 antara banyak pesawat yang mereka beli.

                  Perintah AS untuk 13 eksperimen YP 38 telah diberikan, yang terakhir dihantar pada bulan Jun 1941.

                  Pejuang ini mempunyai kelajuan tertinggi 635 kph pada 6,100 m dan ketinggian itu dicapai dalam 6 '48 ", sebenarnya prestasi yang sangat baik.

                  Kerajaan Inggeris memerintahkan puluhan P 38.

                  Ketika pejuang-pejuang ini hampir selesai, British menguji pejuang yang baru (setelah mereka membaptisnya sebagai "Kilat").

                  Mereka menemui pesawat yang sama sekali berbeza daripada yang mereka pesan: Kedua-dua enjin berputar sama, pengecas turbo hilang, dan seterusnya.

                  Oleh itu, pejuang yang diremehkan itu sama sekali tidak berguna melawan Luftwaffe dan kerajaan Inggeris membatalkan kontrak yang tidak jujur ​​itu.

                  Nasib baik untuk Lockheed, Jepun menyerang Pearl Harbor dan yang disebut P 400 (untuk 400 mph) dari pesanan Inggeris, dipasang kembali dengan peralatan normal mereka, segera dikirim ke front Pasifik melawan Jepun.

                  Pada akhir tahun 1944, dengan enjin yang lebih kuat, P 38 mempunyai kelajuan tertinggi 710 kph.

                  [ Nasib Antoine de Saint Exupéry mengejutkan saya selama puluhan tahun.

                  Penulis Perancis yang hebat itu hilang pada 31 Julai 1944, semasa penerbangan terakhirnya, menerbangkan versi F 5 dari P 38.

                  Sekarang, kita tahu Saint Exupéry tidak dalam keadaan sihat, begitu juga F5 miliknya.

                  Dua juruterbang Luftwaffe mengaku telah menjatuhkannya.

                  Satu-satunya yang dipercayai, Robert Heichele, jatuh beberapa minggu kemudian.

                  Jadi, mustahil untuk mengetahui yang sebenarnya. ]

                  • Dia dulu pejuang paling kuat di Dunia, untuk menjadi yang terpantas,
                  • Dia mempunyai persenjataan terkuat (lapan senapang 0,5 kalori), agar mudah dibunuh,
                  • Dia mempunyai perlindungan paling berkesan terhadap tembakan musuh, untuk menyelamatkan kehidupan berharga juruterbang.

                  6,000 m dalam 8 '48 ").

                  Mungkin, beberapa lobi dikumpulkan lagi?


                  Kami sangat bernasib baik Rolls-Royce-Packard Merlin enjin akhirnya dipasang pada P 51 B: 711 kph dan pendakian hingga 8,000 m dalam jarak 7 '42 ".

                  Walau bagaimanapun Mustang tidak begitu sukar daripada P 47. " Tiada sesiapa yang sempurna. ".




                  USSR:

                  Para pejuang Soviet dalam tempoh 1939-1940 dibekukan, oleh keputusan Staline, kepada pelbagai varian Polikarpov I 15, I 153 dan I 16.

                  Semua pejuang ini sangat bermanuver, kuat, perlahan, dengan kestabilan marginal, tetapi, bagaimanapun, mudah terbang.

                  Mereka juga pas untuk menahan keadaan musim sejuk yang merosakkan di Rusia dan Siberia.

                  Pada tahun 1937, para jurutera Rusia memahami kawasan perang baru melancarkan banyak projek pejuang moden.

                  Di antara projek-projek ini, dua daripadanya mendapat perhatian: The Mig 3 dan juga Yak 1.


                  The Mig 3 dikeluarkan dari awal Polikarpov I 200 projek.

                  Kerana diktator Soviet Joseph Stalin tidak menyukai jurutera Polikarpov, semua pekerjaan dipindahkan ke pasukan baru yang diketuai oleh jurutera Mikoyan (saudara salah seorang pemimpin parti komunis) dan Gurevitch.

                  Pejuang itu dirancang agar sesuai dengan yang berkuasa 1.350 hp Mikuline AM 35, 12 silinder, mesin yang disejukkan cecair, dengan beratnya 830 kg.

                  Struktur yang dipilih telah dipilih untuk mengelakkan seberapa banyak penggunaan aloi ringan!

                  Panjangnya 8,25 m, lebar sayapnya 10,20 m dan luas sayap 17,44 m & # 178.

                  Dengan cara ini, Mig 3, yang bentuknya sangat mirip dengan Dewoitine D 520 Perancis tetapi lebih pendek 0,40 m, mempunyai berat kosong 2,700 kg, sama dengan berat kapal tempur Perancis!

                  Jadi, dengan berat lepas landas 3,355 kg, muatan sayap adalah 192 kg / m & # 178, tidak sesuai untuk pertempuran anjing pada tahap rendah!

                  Kehendak untuk mengelakkan penggunaan aloi aluminium untuk pemintas agak aneh apabila seseorang ingat bahawa, pada masa yang sama, USSR telah melancarkan pengeluaran besar-besaran tangki T 34 yang sangat baik, yang menggunakan mesin aluminium semua!

                  Walaupun begitu, Mig 3 adalah pejuang pantas, sedikit lebih perlahan daripada Bf 109 F di tahap meterai - 495 kph - tetapi jelas lebih pantas pada ketinggian dengan 640 kpj pada 7,800 m.

                  Dia perlukan 6 '30 "hingga mencapai 5,000 m dan 10 '17 "mencapai 8,000 m.

                  Siling perkhidmatannya melebihi 11,500 m.

                  Jarak keseluruhannya melebihi 820 km pada ketinggian 7,850 m.

                  560 kph pada 4.800 m dan dia naik hingga 5,000 m dalam jarak kurang dari 6 '50 ".

                  Dia mengalahkan Messerschmitt Bf 109 E yang "lama" tetapi mengalami beberapa kebimbangan terhadap Bf 109 F.

                  Walaupun begitu, dia muncul sebagai pejuang Soviet yang paling berkesan semasa operasi Barbarossa.

                  Dua tahun kemudian, juruterbang Perancis GC 3 Normandie, dihantar oleh Jeneral De Gaulle untuk memerangi Jerman di USSR, memilih pejuang Yak, kerana mereka berkongsi kebanyakan kualiti pengendalian dengan Dewoitine D 520 sebelumnya.

                  Banyak terbitannya (Yak 9 dan Yak 3) menunjukkan prestasi yang sangat baik.

                  The Yak 3 adalah antara pejuang anjing terbaik WW II, menurut komunikasi peribadi Jean-Marie Garric (juruterbang Perancis yang tinggal di Texas dan yang membina Potez 63-11 yang sama sekali baru - dari rancangan asal yang sahih - beberapa tahun yang lalu).




                  Identik gambar sebahagian besar pejuang 1941:

                  Pejuang 1941 mempunyai kelajuan tertinggi pada ketinggian, sekurang-kurangnya, 600 kpj, dapat naik ke 5,000 m dalam masa kurang dari 6 minit dan hingga 8,000 m dalam masa 10 minit.

                  Senjata itu sangat beragam, menurut negara-negara itu, tetapi senapan mesin berkaliber riffle hampir hilang sebagai senjata standard.

                  Satu-satunya pengecualian adalah yang awal Taufan dengan 12 senjata yang tidak cekap ini, tetapi mereka dengan cepat digantikan oleh meriam.

                  Jangkauan adalah subjek perbezaan lain, dengan nilai rata-rata sekitar 800 km.

                  Semua pejuang ini dapat mencapai ketinggian sekurang-kurangnya 10,000 m


                  Semua, kecuali pejuang Jepun, menggunakan cermin depan berperisai dan tangki bahan bakar yang boleh ditutup sendiri.

                  Semua, kecuali pejuang Soviet, menggunakan pemancar / penerima komunikasi radio.

                  Sebilangan besar pejuang yang dikandung pada tahun 1939 tidak memasuki perkhidmatan sebelum akhir 1942, atau bahkan 1943, kerana mereka memerlukan banyak penyempurnaan.



                  The Bloch 157, karya pertama jurutera Lucien Servanty

                  8,000 m.

                  Oleh itu, untuk mengekalkan kualiti terbang Bloch 155 yang sangat baik, diperlukan pesawat yang sama sekali baru.

                  Mr Marcel Bloch, yang bertanggung jawab atas SNCASO (syarikat nasionalisasi yang menggantikan syarikat swasta Marcel Bloch), membebankan jurutera Servanty (yang kemudiannya merancang Concorde) untuk mengembangkan pejuang baru dengan penyelesaian konstruktif teknikal yang sudah digunakan dalam MB 155.

                  Sekiranya Bloch 157 menyerupai Bloch 155, dia sedikit lebih besar.

                  Pesawat panjangnya 10 cm, jarak sayap 13 cm lebih besar, tali sayap juga diperbesar - memberikan ketebalan relatif yang lebih nipis - dan hujung sayapnya kurang tajam.

                  Semua pengubahsuaian ini meningkatkan luas sayap dari 2 meter persegi.

                  Oleh itu, pemuatan sayap MB 155 yang sangat baik (167 kg / m & # 178) dijaga.

                  Berbanding dengan pesawat tempur sebelumnya, persenjataan itu melestarikan 2 meriam tong Hispano-Suiza HS 404 panjang tetapi dua senapang mesin ditambah kepada 2 yang sudah ada.

                  Alat pendaratan diperbesar dan ekor menegak lebih tinggi, semua pengubahsuaian ini memungkinkan kawalan lintasan tanah yang lebih baik semasa lepas landas.

                  Roda ekor menjadi tertarik, a skru udara baru berdiameter 3,35 m dipilih sebagai ganti diameter 3.0 m MB 155 (kotak gear pengurangan GR 14 R menjadi 9/16, membolehkan baling-baling berjalan pada 56% kelajuan putaran mesin).

                  Kaca depan tripleks berperisai dan melengkung (ketebalan 40 mm) MB 155 dijimatkan, juga tangki bahan bakar 700 liter.

                  Berat kosong sedikit kurang dari 2.400 kg dan berat lepas landas adalah 3250 kg.

                  Pada akhir Mai 1940, prototaip sudah siap tetapi baling-baling baru. Tentera Jerman sangat mengancam, MB 157 dimasukkan ke dalam peti dan dihantar melalui jalan darat ke Selatan Perancis.

                  Tetapi, lori itu, yang tertanam di kerumunan pelarian, ditangkap oleh kolum Jerman.

                  Orang Jerman menghantar peti itu ke kemudahan Bordeaux SNCASO untuk dipasang kembali. Seperti di semua tanaman lain, pekerjaan itu sengaja dilakukan selambat mungkin.

                  Walaupun begitu, pejuang itu siap terbang pada akhir musim sejuk 1941-42 dan penerbangan sulungnya berlaku pada bulan Mac 1942, dengan juruterbang Perancis Zaccharie Heu - bekas juruterbang ujian untuk syarikat Marcel Bloch - di kawalan.






                  Bloch MB.150

                  Bloch MB.150-155 oli ranskalainen toisen maailmansodan aikainen hävittäjälentokonesarja. Näistä MB.150 ei tullut tuotantoon, sen sijaan MB.152 osoittautui kelvolliseksi hävittäjäkoneeksi. Sarjan viimeinen malli oli MB.157, josta valmistui sia-sia pelkkä prototyyppi. Konetyyppiä ehdittiin valmistaa pieni määrä ennen Ranskan valtausta vuonna 1940. Malleja MB.151 ja MB.152 tuotettiin yhteensä 140 kappaletta. Bloch-hävittäjät olivat edustivat näin ollen pientä vähemmistöä Ranskan ilmavoimien kalustosta, eikä niillä ollut näin ollen kovin suurta sotilaallista merkitystä. [1] MB.150-sarjan koneissa voimalaitteena käytettiin Gnome-Rhônen valmistamia kaksirivisiä tähtimoottoreita. Yhdysvaltalaisvalmisteisten, tehokkaampien ja kevyempien tähtimoottorien (lähinnä Pratt & amp Whitney Twin Wasp) ehdittiin myös suunnitella. MB.150-sarjan koneiden siivet olivat trapetsimuotoiset.

                  Bloch MB.150

                  Bloch MB.151 lennolla vuonna 1939.
                  Jenis Jenis hävittäjä
                  Alkuperämaa Ranska
                  Valmistaja Avions Marcel Bloch
                  Suunnittelija Maurice Roussel
                  Ensilento 29. syyskuuta 1937
                  Pääkäyttäjät Ranskan ilmavoimat
                  Luftwaffe
                  Valmistusmäärä 623
                  Infobox OK

                  Sarjan taistelukykyisintä hävittäjäkonetta, MB.155: ttä, käytti Vichyn hallitus. Siinä oli varhaisia ​​edeltäjiään tehokkaampi 1 060 hevosvoiman Gnome-Rhône 14N tähtimoottori, minkä lisäksi tyyppi oli edeltäjiään aerodynaamisempi. MB.155: ssä oli myös edeltäjiinsä nähden paksumpi panssarointi.

                  MB.150-sarjan koneet suunnitteli ranskalainen Marcel Bloch, joka vaihtoi nimensä myöhemmin Dassaultiksi.


                  Kandungan

                  Asal syarikat berkait rapat dengan aktiviti pengasasnya, pereka aeronautik Perancis, Marcel Bloch. [1] Sebelumnya pernah menjadi tokoh senior di Société d'Études Aéronautiques, sebuah syarikat pembuatan pesawat yang menghasilkan sebilangan besar pesawat untuk tentera Perancis semasa Perang Dunia Pertama, Bloch mempunyai banyak pengalaman di bidang ini sebelum mendirikan syarikatnya sendiri namun, kerana banyak sokongan dari jabatan pembuatan pesawat udara Kerajaan Perancis untuk menyokong pengeluar negara tersebut setelah berakhirnya konflik dan penurunan yang berkaitan dengan penjualan penerbangan, Bloch telah menarik diri dari sektor ini untuk sementara waktu pada akhir tahun 1910-an yang memihak kepada perniagaan harta tanah . [1]

                  Pada tahun 1928, negara Perancis menubuhkan Kementerian Udara yang berdedikasi, yang menunjukkan bahawa minat pemerintah dalam sektor penerbangan telah kembali. [1] Sebagai tindak balas, Bloch memutuskan untuk mendirikan syarikatnya sendiri, iaitu Société des Avions Marcel Bloch, untuk meneruskan aktiviti penerbangan dalam. Perintah awal utama untuk Bloch dikeluarkan oleh jurutera Perancis Albert Caquot, yang mencari pesawat bermesin tiga yang sesuai untuk perkhidmatan pos. [1]

                  Pada akhir 1931, syarikat itu menerima pesanan pertama dari entiti kerajaan Perancis. [1] Oleh itu, aktiviti pembuatan dimulakan pada kedua MB.80, sebuah pesawat bermesin tunggal yang berorientasi pada operasi MEDEVAC, dan MB.120, sebuah pesawat pengangkutan kolonial 10 penumpang bermesin tiga, atas nama Angkatan Udara Perancis. Sebagai tindak balas terhadap permintaan yang meningkat untuk syarikat yang dihasilkan, Marcel Bloch menyusun semula perniagaan, mewujudkan jabatan reka bentuk dan pembuatan yang terpisah, sementara premis tambahan dalam bentuk garaj di Boulogne juga diatur. [1] Selama bulan September 1932, untuk tujuan pembuatan pesawat produksi dan prototaip masa depan, Bloch juga menyewa premis yang lebih besar di Courbevoie. [1]

                  Menjelang tahun 1934, Marcel Bloch menyedari bahawa industri penerbangan Perancis mendekati krisis pembuatan, kerana telah mengantisipasi kekurangan dalam kemampuan dan kemampuan pengeluaran. [1] Mencari kapasiti tambahan, Bloch mencapai kesepakatan dengan industri penerbangan dan sekutu perniagaan masa lalu Henry Potez, yang memiliki syarikat penerbangan terbesar di Perancis pada masa itu. Pada Januari 1935, kedua-dua lelaki tersebut bekerjasama untuk membeli pengeluar pesawat lain, Société Aérienne Bordelaise (SAB) yang, sebagai Société Aéronautique du Sud-Ouest (SASO), bertanggungjawab untuk membuat pengebom MB.200 dan MB.210. [1] Secara berasingan, Bloch dan Potez juga membeli sebahagian besar saham syarikat Société des Moteurs et Automobiles Lorraine (SMAL). [1]

                  1930-an adalah masa pergolakan sosial di Perancis yang mencari hubungan positif dengan kesatuan sekerja yang berpengaruh, Bloch terlibat secara langsung dengan wakil mereka, yang menyebabkan banyak faedah tambahan diberikan kepada pekerja syarikat, seperti cuti bergaji seminggu dari tahun 1935. [1] Setahun kemudian, kerajaan yang dipimpin Front Popular Perancis mengeluarkan kebijakan yang membenarkan cuti berbayar dua minggu setahun sebagai tindak balas, pekerja Bloch diberi cuti tiga minggu setiap tahun. Pada 17 Juli 1936, pemerintah Perancis mengeluarkan undang-undang baru yang menasionalisasi industri persenjataan negara, perkembangan ini sangat mempengaruhi syarikat penerbangan swasta kerana banyak yang diambil alih dan digabungkan secara paksa. [1] Pada tahun itu terciptanya tujuh syarikat pembuatan aeronautik nasional: enam untuk pesawat (SNCASE, SNCASO, SNCAN, SNCAO, SNCAM, SNCAC), dan satu lagi untuk mesin pesawat (SNCM - Lorraine-Dietrich). [2]

                  Pada 16 Januari 1937, Société des Avions Marcel Bloch dinasionalkan secara rasmi asetnya, termasuk kilang-kilang di Courbevoie, Châteauroux-Déols, Villacoublay, Bordeaux, membentuk sebahagian besar dari Société nationale de konstruksi aéronautiques du Sud-Ouest (SNCASO) ). [1] Marcel Bloch diminta oleh Menteri Udara, Pierre Cot, untuk berkhidmat sebagai pentadbir perwakilan syarikat. Walaupun dia secara efektif kehilangan pemilikan, dan sebagian besar kawalan, syarikatnya, Bloch pada awalnya diberi tangan yang relatif bebas dalam pengurusan bengkel pembangunan. [1] Kemerdekaan ini kemudiannya dikekang melalui pindaan terhadap undang-undang nasionalisasi yang asal. [1]

                  Pada tahun 1937, Kerajaan Perancis, yang menyedari ancaman Perang Dunia yang akan datang dengan negara jiran Nazi Jerman, melancarkan program persenjataan semula. [1] Oleh itu, pengeluaran sejumlah besar pesawat tempur berkemampuan untuk memenuhi cabaran Luftwaffe yang berkembang pesat oleh itu merupakan keutamaan nasional utama. Reka bentuk syarikat, seperti pesawat tempur bermesin tunggal MB.150 dan pengebom bermesin berkembar MB.170, adalah antara pesawat yang dihasilkan untuk memenuhi permintaan ini. [1] Seperti juga seluruh pesawat, produksi baling-baling merupakan usaha utama perusahaan, kerana mereka dibeli oleh pelbagai pengilang Perancis lain untuk pesawat mereka sendiri. Kedua-dua Bloch dan Potez aktif dalam usaha mengembangkan kapasiti pembuatan, yang menyebabkan pembelian tanah di Saint-Cloud (pinggiran barat Paris) untuk pembinaan kilang baru pada tahun 1938. [1]

                  Setelah pecahnya Perang Dunia Kedua pada awal September 1939, usaha pembuatan aeronautik Perancis mencapai tahap panik, berusaha memenuhi pesanan ribuan pesawat yang cepat, banyak di antaranya telah ditempatkan terlambat untuk dipenuhi sebelum permulaan serius berperang di Eropah Barat. [1] Selama bulan-bulan awal konflik, yang biasa disebut sebagai Perang Phoney, Bloch mempercepat produksi sambil berusaha mencapai prestasi yang lebih besar dari serangkaian prototaip yang terburu-buru. Pada 15 Februari 1940, Marcel Bloch menghentikan penglibatannya dengan SNCASO berikutan perselisihan dengan Kementerian Udara Perancis. [1] Setelah Pertempuran Perancis dan Gencatan Senjata pada 22 Jun 1940 menandakan penyerahan Perancis, industri penerbangan Perancis, termasuk semua peralatan, stok dan perindustrian, diserahkan kepada Jerman. Oleh itu, industri penerbangan Perancis hampir dibubarkan dalam jumlah hampir dan pembuatan pesawat secara efektif berhenti. [1]

                  Dalam tempoh ini, Marcel Bloch ditahan oleh pegawai Vichy France, sementara usaha dilakukan oleh syarikat untuk mengekalkan kepentingannya yang tersisa, yang membawa kepada pelantikan lembaga pengarah, penerbitan artikel persatuan, dan pemasangan ketua Marcel Bloch pada 31 Disember 1940. [1] Walaupun ada tekanan untuk bekerjasama, Marcel berulang kali menolak untuk bekerjasama dengan Jerman. Sebagai tindak balas, Jerman meminta kilang Saint-Cloud, meletakkan aktiviti pembuatannya di bawah kawalan syarikat penerbangan Junkers. [1]

                  Setelah pembebasan kubu tumpuan Buchenwald pada 11 April 1945, Marcel Bloch dibebaskan dari tawanan Jerman. [1] Namun, pada akhir Perang Dunia Kedua, sebagian besar kemudahan industri aeronautik Perancis telah dikurangkan menjadi reruntuhan, sementara pejabat reka bentuknya telah tersebar. Bloch, remaining confident in the demand for commercial aviation in the new postwar era, was keen to relaunch his company. Accordingly, it was rebranded as Dassault Aviation. [1]


                  Bloch MB-157 - History

                  War Thunder rolls out new, seventh nation with French aircraft to be released with the next Update 1.73.

                  We are pleased to present the French MB.157 fighter, the most advanced aircraft among the Marcel-Bloch series. In addition, meet a new French pilot model in War Thunder!

                  The engineers of the Marcel-Bloch aviation design company envisioned a fighter equipped with the new powerful air-cooled Gnôme-Rhône 14R engine as early as 1939. Initially, the engine was intended for installation on the airframe of the MB.152 fighter, but the weight and dimensions of the engine required the fuselage to be significantly redesigned. With the beginning of MB.155 fighter mass production design works were concentrated on adapting its airframe for this highly promising engine. However, the capitulation of France and German occupation prevented the work on the MB.157 from being finished. In spite of the fact that the Dewoitine D.520 was selected as the main fighter of occupied France&rsquos Air Force, French command expressed interest in creating a competitor to the Dewoitine. The interrupted work on the MB.157 was resumed, and soon a prototype of a new fighter with the GR.14 engine was built. In flight tests, attended by executive officers of the Luftwaffe, the MB.157 amazed observers by reaching speeds of over 700 km/h at a high altitude. German military experts decided to carefully study the finished prototypes and forced France to give the MB.157 to the Luftwaffe. It soon emerged that in spite of its impressive speed, the fighter wasn&rsquot ready for mass production due to partial breakdowns in the turbocharger and engine, along with a low rate of climb to the heights where the MB.157 could fully unleash its potential speed.

                  In War Thunder, the MB.157 has lost many of the disadvantages related to the reliability of its engine, and its advantages can be fully appreciated. In the game, the MB.157 is at the peak of the Marcel-Bloch single-engine fighter range. It inherited the characteristic fuselage spine fairing and the recognizable tail fin shape from the series, but has an entirely new increased-size wing. The MB.157 can reach its highest speeds, above 700 km/h, at altitudes of over 7000 meters, but even at medium altitudes the fighter is significantly faster than all its predecessors. The fighter&rsquos armament includes two Hispano cannons, but it has no bombs or rockets &ndash an interceptor needs no assault armament.

                  Alongside this excellent fighter, we&rsquore bringing you a new pilot model for French piston-engined airplanes. This fierce fellow in his breathing mask has arrived in War Thunder and is here to stay!

                  Follow our devblog to find out more about new additions to War Thunder in Update 1.73:


                  Альтернативная авиация Франции.(Мир "Катапульты").

                  Предлагаю вашему вниманию альтернативную авиацию Франции. Создавалась в сотрудничестве с коллегой Parafin.

                  Французский истребитель Bloch MB.157.

                  Вооружение 2х20мм пушки (в крыле), 4х7,5мм пулемета (два синхронных над мотором и два в крыле).

                  Двигатель звездообразный воздушного охлаждения Gnome-Rhone 14R мощностью при взлете 1590 л.с. с турбонагнетателем, обеспечивавшим номинальную мощность на высоте 8000 м 1700 л. с.

                  Arsenal VB-10 образца 1941 года.

                  Arsenal VB-10 образца 1944 года.

                  Французский истребитель Bloch MB.158

                  Двигатель Gnome-Rhone 14U 2000 л.с.

                  Вооружение 2х20мм пушки (в крыле), 2х7,5мм пулемета синхронных над мотором ,2х13мм в крыле.

                  Ночной /эскортный истребитель Potez 671.

                  Силовая установка 2х1590 л.с. Gnome-Rhone 14R. (В дальнейшем возможность на замену 2х2000 Gnome-Rhone 14U).

                  Вооружение: 4х20мм+2х7,5мм в носу фюзеляжа для стрельбы вперед, 1х13мм пулемет на турели (или1х20мм). Бомб до 600-800кг.

                  Дальний истребитель-бомбардировщик-разведчик Potez 650.

                  Двигатели 2х1590 л.с. Gnome-Rhone 14R. (В дальнейшем возможность на замену 2х2000 Gnome-Rhone 14U).

                  Вооружение: 4х20мм пушки+2х7,5мм пулемета в носу фюзеляжа.

                  Экипаж 2 чел. (расположение рядом).

                  Торпедоносец-бомбардировщик Bloch MB.176.

                  Экипаж 3 чел. Пилот и штурман рядом, стрелок-+радист на турели. Вооружение 4х20мм пушки, 2х13 мм пулеметов на турели+турель внизу фюзеляжа. Две торпеды 553мм или 1500 кг бомб.
                  Двигатели Gnome-Rhone 14R мощностью при взлете 1590 л.с. В дальнейшем заменены на Gnome-Rhone 14U 2000 л.с.

                  Тяжелый истребитель Bloch MB.175

                  Вооружение 4х20мм пушки+4х7,5мм пулемета в носу фюзеляжа, 2х13 мм пулеметов на турели+турель внизу фюзеляжа. В варианте истребителя-бомбардировщика бомб 1000 кг .

                  Двигатели Gnome-Rhone 14R мощностью при взлете 1590 л.с. В дальнейшем заменены на Gnome-Rhone 14U 2000 л.с.

                  Двигатель Gnome-Rhone 14Z 3000 л.с. (мой вариант модификации Gnome-Rhone).

                  Вооружение 4х20мм пушки. (две синхронные над мотором+две в крыле).

                  Офранцуженный вариант Ме-309.

                  Предыстория.
                  Французов заинтересовал проект немцев Messerschmitt Me-309. Им как раз нужен был одноместный истребитель с мощьным вооружением. А в этом проекте как раз так и было. В Германии он в производство не пошел. Французы же используя опыт немцев создали свой аналог.

                  Вооружение: 1х20мм пушка в носу (со стрельбой через вал), 4х20мм пушки в крыле, 4х7,5мм пулемета в носу фюзеляжа. Двигатель: Hispano-Suiza 12 Z. Мощность 1650-1700 л.с.

                  Истребитель Arsenal VG-52. (образца 1944 г.)

                  Вооружение: 1х30мм пушка в носу со стрельбой через вал, 4х20мм пушки в крыле, 2х13мм пулемета в носу фюзеляжа. Двигатель: Hispano-Suiza 12 Z. Мощность 2000-2100 л.с.

                  Особо переделать Ме.-309 не удалось. Но так как в альтернативе Франция купила лицензию на их производство, то ограничился только заменой мотора и изменением руля направления.

                  Производство лицензионного варианта начали на фирме "Morane-Saulnier".

                  Итак. Истребитель Morane-Saulnier MS.460.

                  Двигатель Hispano-Suiza HS-12Z 1750 л.с.
                  Вооружени:два фюзеляжных 13-мм пулемета , два 13-мм и две 20-мм пушки в корне крыльев и две 30-мм пушки в консолях крыла.

                  В истории предложенной коллегой Parafin истории это выглядит так:

                  1. К 42-му году понемногу будет вставать вопрос о замене D.551 на более современную модель (хотя сам D.551 еще не плох и будет летать еще долго &ndash как немецкий «109»). Вообще должен быть новый французский самолет, но его в РИ нет (неоткуда брать основу) и авторским произволом «заинтересуем» французов Ме.309. Так у немцев лишних движков нет, будут ставить свою «Испану», причем на 42-й год будет уже новая модель (под 1700 л.с.). Итак на выходе имеем Morane-Saulnier MS.460.

                  2. Практически одновременно французы доводят свой Arsenal VB-10 с двумя движками. Выпуск осуществляется одновременно: MS.460 как легкий/средний истребитель, Bloch MB.157 &ndash как тяжелый, VB-10 &ndash как сверхтяжелый истребитель.

                  3. Далее MB.157 превращается в MB.159, а VB-10 &ndash в VB-51 с новым 2100-сильным двигателем (вместо двух).

                  Французы до войны пытались создать свой пикирующий бомбардировщик. С приходом немцев работы свернуты, а в дальнейшем решено выпускать немецкий Ю-87 по лицензии &ndash часть самолетов забирали немцы, часть доставалось французам. Двигатели и оборудование везли из Германии, фирма Nieuport делала планеры, полностью аналогичные немецким.

                  Далее французы решили усовершенствовать Ю-87, причем с французскими двигателями (избавится от технической зависимости). Как бы выглядел французский Ю-87 на 42 год, в миру Ni.142.

                  Пикирующий бомбардировщик Nieuport Ni.142.

                  Французы немного переделали планер (крыло, хвостовое оперение).

                  Двигатель Hispano-Suiza HS-12Z 1750 л.с.

                  Вооружение: 1х30 мм мотрор пушка, 2х20мм пушки в корне крыла, 2х13мм синхронных пулемета над мотором, 1х13мм пулемет на турели у стрелка. 1х500кг или 1х250кг + 4х50кг бомб, максимально - до 700 кг бомб.

                  Французский тяжелый истребитель Romano R-110.

                  Предназначался для использования в качестве самолета управления или воздушного командного поста в подразделении одноместных истребителей.

                  Экипаж 3 чел. Вооружение: 2х20мм пушки, 2х12,7мм пулемета, один 12,7мм пулемета на турели у стрелка.
                  Двигатели Двигатели Gnome-Rhone 14R мощностью при взлете 1590 л.с. В дальнейшем заменены на Gnome-Rhone 14U 2000 л.с.

                  Тяжелый истребитель истребитель Bloch MB.160.

                  Может использоваться как истребитель сопровождения, истребитель-бомбардировщик.

                  Вооружение:4х20мм пушки в крыле,(вариант в крыле 2х37мм пушки), 2х12,7мм синхронных пулемета над мотором, 2х 454 кг бомбы.

                  Двигатель Gnome-Rhone 14ZХ 3100 л.с.

                  Вот собственно и все по Франции.

                  Дальше будет материал по Турции.

                  Различные охранные сигнализации уже давно не редкость. Но, тем не менее, мало кто самостоятельно, без помощи специалистов, может разобраться в их тонкостях. На самом деле это не так сложно, особенно, если на этой странице вы прочтёте инструкция по охранной сигнализации.

                  По этой ссылке вы найдёте интернет магазин Нasbro - компании производителя игрушек с многолетним стажем. Игрушки Hasbro отличаются особым качеством, они абсолютно безопасны для малыша, а пользы от них куда больше, чем от любых других игрушек.

                  Если вы решили подготовить себе цех под производство, то вы наверняка уже столкнулись с проблемой в том, что полу в промышленных помещения имеют абсолютно другое устройство и стандарты чем в обычных. Но это не беда, компания «ИРБИС СТРОЙ» специализируется на устройстве промышленных полов. Так что всего лишь остаётся только в неё обратиться


                  Colibri Goes Into Receivership

                  In January, 2009, The Colibri Group unexpectedly shut its doors, laying off its 280 employees and preparing to sell all remaining jewelry, gold and silver to pay creditors. I don't know yet what this means for Seth Thomas.

                  The following message appeared on the Colibri website:

                  The Colibri Group is currently in receivership and is not accepting any orders at this time. We are also unable to repair or replace any items returned to us for the time being. We will do our best to ensure that items that have been sent to us will be returned to the respective customer or owner. We will update this message as new information becomes available. We are sorry for the inconvenience. Thank you for your patience."


                  The first pair of BLOCH ballet shoes were crafted in a candlelit workshop in Paddington, Sydney in 1932.

                  During the late 1930s, many overseas ballet companies toured Australia, including the famed Ballet Russe de Monte Carlo. Bloch created shoes for many of these well-known Russian dancers &mdash including Olga Spessivtseva, Tamara Toumanova, Irina Baranova, David Lichine, Tania Riabouchinskaya and Helene Kirsova &mdash building each bespoke pair to the dancer&rsquos specifications.


                  Étranger s'il vous plaît Part Dix-neuf: Bloch MB.151

                  The Bloch MB.150 was a French low-wing all-metal monoplane fighter developed by Société des Avions Marcel Bloch under SNCASO and designed by a team led by Maurice Roussel. The aircraft was incapable even of taking off due to multiple miscalculations of flight dynamics. This blunder would end Roussel's career, and Marcel Bloch himself would lead a team refining the design. Though the prototype's alterations and adjustments gave it a complex construction that was decidedly unsuitable for mass production, it was seen as worthy of further development that would result in the MB.151.01 prototype in 1938. 140 MB.151s would be completed by the start of the war, though by 1940 would generally be replaced by the later and more famous MB.152.

                  The MB.151 was powered by a 910 hp Gnome-Rhône 14N-11 radial engine turning a three-bladed propeller. It was supposed to be capable of a top speed of 490 km/h at 5,000 m altitude, but various issues limited its level-flight speed to 460 km/h. It was not a perfect airframe though it was very stable at low speeds, it became unstable when flying at high speeds. It was able to dive very quickly, but suffered from a lack of maneuverability at high altitude. However, it was a very durable aircraft, able to survive more punishment from bullets and G-overload than many other airframes of its day.

                  Armament consisted of 4 x 7.5 mm MAC 1934 machine guns in the wings with 300 rounds per gun.

                  The Bloch MB.151, despite its many flaws, is easily good enough for low-tier combat. Though it had mostly been relegated to training roles by the outbreak of World War II, it was still used by at least three French squadrons, and by the Royal Hellenic Air Force. In one encounter, Italian CR.42 fighters attacked 9 French MB.151s. 2 of the MB.151s were shot down, with another crashing during a forced landing after a collision with a CR.42. Only 2 of these 27 CR.42s would return to their base. Similarly, the five Greek MB.151s delivered in barely fliable condition would down more than their number of Italian aircraft before being destroyed. Surely this, if nothing else, merits its inclusion.

                  I hope you've enjoyed this! Please forgive me if I got something wrong, there was a LOT of conflicting information on this aircraft. Every source I could find seemed to give a different top speed, engine horsepower, etc! If you can prove my information wrong, by all means!

                  Credit to u/ErasablePotato for translation help. Stay tuned, I've got something a little different in store for tomorrow.


                  Bloch MB-157 - History

                  In 1871, Bernhard Bloch established a pottery in Eichwald, Bohemia and conducted business under the name B. Bloch & Company. The company was one of the few that continued to produce majolica after World War I. Under the Treaty of Versailles, Czechoslovakia was created from territories of both Germany and the Austro-Hungarian Empire. B. Bloch & Company was renamed Eichwald Porcelain and Stove Factory in 1920. The factory was confiscated by the Nazis during the Second World War. The town of Eichwald is now named Dubi.

                  Bloch is recognized for production of a large variety of tobacco items known as smoker’s companions or smoke sets. These pieces had integral receptacles for cigars and matches, a roughened area to strike the match and often included an ash tray. Many of these pieces keenly captured the Victorian whimsical sense of humor. Bloch was also unique in producing a number of majolica dishes and wall plaques with erotic themes which was altogether unusual during the Victorian era.

                  It is unknown whether all B. Bloch majolica was marked. Certainly there are unmarked smoke sets which resemble the style of known Bloch pieces. When marked, Bloch majolica carries an impressed ‘BB’ and sometimes includes ‘Austria’. Production from later years bears the raised marks ‘Eichwald’ and ‘Czechoslovakia’.

                  Photo Credits:

                  Strawser Auctions
                  Live Auctioneers
                  Ebay images
                  Madelena Antiques
                  Antiques from Trilogy
                  Philppe Meunier & Juan-Alonso Defrocourt
                  Karmason Library


                  Tonton videonya: В Калининградской области стартовал второй этап противоклещевой обработки (Mungkin 2022).