Kisah itu

Empayar Byzantine

Empayar Byzantine


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penurunan ini

Walau bagaimanapun, nasib Empayar dari Empayar nampaknya telah berakhir. Pada 1071, Kaisar Byzantine Diogenes IV dikalahkan dan ditawan oleh Turki Seljuk di Pertempuran Manzikert. Pertempuran ini menandakan perpecahan sistem pertahanan yang selama bertahun-tahun melindungi Asia Minor dan masuknya Turki ke semenanjung Anatolia. Akibatnya, Empayar kehilangan satu pertiga daripada populasi dan sumbernya.

Seperti yang dinasti berikutnya, yang dari Comneni, cuba untuk mendapatkan kembali kekaisaran, serangan dari barat dan utara dan nasib yang sangat jauh dari kaisar menghalangnya. Semenanjung Italic pasti hilang. Penurunan Empayar ini disertai oleh ketinggalan komersial untuk kepentingan sekarang Republik Venice (yang mana Basil II sendiri menandatangani perjanjian), sekarang dari Republik Genoa, sehingga akhirnya Venesia mengalihkan Perang Salib Keempat ke Constantinople, yang runtuh. kepada tentera salib di 1204.

Tiga negeri dengan penguasa Byzantine muncul selepas "jatuh" pertama Constantinople:

  • Empayar Nicaea
  • The Despot of Epirus
  • Empayar Trebizonda

Daripada jumlah ini, ia adalah Empayar Nicaea yang dianggap sebagai pengganti sebenar. Dikuasai oleh maharaja yang kuat dan baik, ia menjadi kuasa teritorial pertama di Asia Minor. Pertanian berkembang, begitu juga perdagangan, dan beberapa bandar di Eropah telah pulih. Para ahli paleologi, gagal bersumpah setia, membunuh maharaja yang sah dan membuang dinasti Vatatzes-Laskaris. Michael VIII Palaeologus telah membuat persekutuan dengan Genoa dan berjaya mendapatkan semula ibu kota Empayar Byzantine pada 25 Julai 1261.

Bagaimanapun, dinasti Palaeologia gagal meraih kemuliaan mantan kekaisarannya. Pengunduran tentera dari Asia untuk pembelaan dan penaklukan semula Eropah membuka jalan bagi pelbagai emiriah Turki, termasuk orang Uthmaniyyah, untuk menetap di bekas wilayah Empayar Nicaea.

Tanpa wilayah Asia dan dengan penjajahan komersil Venice dan Genoa, nasib Empayar itu dimeteraikan. Terutama membahayakan adalah jajahan Genoa Peru, yang, yang didirikan di hadapan Constantinople, menguasai perdagangan tempatan, penting kepada Bizantium. Walaupun terdapat beberapa percubaan untuk mendapat sokongan Barat, memuncak dengan janji perpaduan antara Gereja Katolik Roma yang berpusat di Rom dan Gereja Katolik Ortodoks yang berpusat di Constantinople di Majlis Ferrara / Florence, terdapat sedikit hasil. Perang salib yang diajarkan oleh kepausan untuk menyelamatkan New Rome dimenangkan oleh Uthmaniyyah. Perjalanan Maharaja John VIII ke Barat tidak menghasilkan buah, walaupun dia diperlakukan dengan baik di kerajaan-kerajaan Barat.

Kejatuhan Constantinople

Kejatuhan Constantinople bermakna hilangnya jawatan strategik Kekristenan, yang memastikan akses bagi pedagang Eropah untuk melakukan perdagangan ke India dan China, khususnya kepada pedagang Venesia dan Genoa. Dengan penguasaan Turki, laluan antara Laut Mediterranean dan Laut Hitam adalah, jika tidak disekat dengan kapal Kristian, sekurang-kurangnya terhalang. Ini mendorong perlumbaan tentera laut untuk mencari laluan lain ke India melintasi Lautan Atlantik, melangkaui Afrika. Sepanyol dan Portugal dengan cepat memanfaatkan kedudukan geografi untuk menguasai laluan baru, menyebabkan republik maritim yang menurun di Venice dan Genoa. Pada akhir abad kelima belas, dibiayai oleh raja-raja Sepanyol, Christopher Columbus meneruskan percubaan berani untuk mencapai Asia dengan laluan laut barat yang baru, menemui sebuah benua baru, Amerika, yang membuka dunia baru untuk orang Eropah. Proses perdagangan penutupan yang sama di Laut Mediterranean, di mana Turki Uthmanah menghalang kemajuan Eropah, menjadikan seluruh wilayah Balkan lebih bergantung pada pengeluarannya sendiri, bersama dengan semenanjung Italia. Pelbagai transformasi ekonomi dan politik yang menyusul kejatuhan Empayar Rom Timur menyebabkan para ahli sejarah membuat tahun 1453 mercu tanda akhir Abad Pertengahan dan berakhirnya feodalisme di Eropah, menjadikan Empayar Byzantine menjadi landmark yang besar untuk penemuan tanah baru, dan pembangunan kapitalisme di dunia.


Video: Penaklukan Konstantinopal 1453 (Mungkin 2022).