Cerita itu

Kehidupan di Biara Buddha Jepun


Biara Buddha telah menjadi sebahagian daripada lanskap budaya Jepun sejak abad ke-7 M, dan mereka tetap menjadi institusi yang kuat dan penting secara sosial hingga abad pertengahan. Hari ini, banyak contoh seni bina kuno dan abad pertengahan terbaik Jepun terletak di kompleks kuil, sebilangan besarnya digolongkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO. Para bhikkhu yang tinggal, bekerja, dan bermeditasi di biara Buddha tidak hanya melayani masyarakat tempatan mereka dalam perjalanan untuk mencapai pencerahan, tetapi juga menghasilkan beberapa karya seni bersejarah terbaik di Jepun dalam lukisan, patung, dan kaligrafi.

Agama Buddha di Jepun

Buddhisme pertama kali diperkenalkan ke Jepun dari daratan Asia pada abad ke-6 Masehi, dan biara-biara dibangun dari abad ke-7 M, sebuah tren yang pertama kali dipromosikan oleh bupati Pangeran Shotoku (l. 574-622 M). Shotoku akan mengawasi pembangunan 46 biara dan kuil Buddha, yang paling penting adalah Shitennoji (593 CE), Hokoji (596 CE), dan Horyuji (607 CE).

Biara Buddha sering diberi tanah bebas dan pengecualian dari cukai oleh maharaja yang ingin mendapat restu pada pemerintahan mereka, dan ini mengakibatkan mereka menjadi kuat dari segi ekonomi dan berpengaruh secara politik. Biara-biara bahkan mampu membayar pramugari bersenjata mereka sendiri. Biara-biara memberikan kembali kepada masyarakat setempat dengan melakukan upacara pemakaman dan menyediakan sekolah dan kemudahan untuk pengajian tinggi, perpustakaan, dan makanan dan tempat tinggal kepada yang memerlukan. Para bhikkhu juga membantu dalam projek komunal seperti jalan, jambatan, dan bangunan pengairan, dan mereka berdoa untuk tujuan tempatan dan nasional.

Banyak tapak kuil memiliki kebun besar yang sering dilanskap untuk mewakili visi syurga Buddha.

Lompatan seterusnya untuk biara-biara datang pada abad ke-12 CE ketika Buddhisme Zen (Rinzai) diperkenalkan dari China. Versi agama baru yang dipermudah ini menjadikannya lebih mudah diakses oleh lebih banyak orang, dan terdapat pertumbuhan yang seterusnya bagi mereka yang ingin menjalani kehidupan biara. Terdapat juga pengaruh Zen pada seni bina biara dan terutama di kebun mereka. Namun, ledakan itu singkat, ketika pengenalan Buddhisme Tanah Murni, yang menekankan betapa pentingnya meditasi, bererti bahawa agama itu kini dapat dengan mudah dilakukan di luar sebuah biara. Oleh itu, terjadi penurunan biara sehingga kebangkitan intelektual cita-cita Konfusianisme meningkatkan agama secara umum di Jepun dari abad ke-17 Masihi.

Agama Buddha di Jepun sebahagian besarnya didominasi lelaki sepanjang sejarahnya dengan mantera sesekali ketika wanita dianggap lebih baik. Gunung-gunung suci tertentu yang mempunyai tumpuan biara yang tinggi seperti Gunung Koya bahkan dilarang bagi semua wanita. Terdapat juga kecenderungan intelektual terhadap mereka, dengan wanita dianggap lebih rendah daripada lelaki karena kepercayaan bahawa mereka tidak dapat mencapai keadaan spiritual tertinggi. Mazhab Tanah Murni memperlakukan wanita sama, dan zaman pertengahan menyaksikan wanita menyertai biarawati kerana keyakinan agama. Selain itu, tidak jarang wanita bergabung dengan sebuah biara untuk mengelakkan perkahwinan yang diatur atau ketika mereka menjadi janda.

Bangunan Biara Buddha

Tapak candi Buddha mengandungi (dan masih ada sekarang, tentu saja) banyak bangunan, masing-masing dengan fungsi tertentu dan semuanya terdapat di dalam kawasan tertentu. Terdapat bangunan untuk ibadah, perjumpaan, doa, latihan, peninggalan rumah dan karya seni dan semua tempat tinggal dan kemudahan yang diperlukan untuk keperluan seharian para bhikkhu itu. Sebelum periode abad pertengahan, dianggap baik untuk memiliki susunan dan jumlah bangunan tertentu dalam sebuah kompleks, tetapi ide ini memberi jalan bagi pertimbangan praktikal untuk memenuhi kebutuhan masyarakat monastik.

Sejarah Cinta?

Daftar untuk mendapatkan buletin e-mel percuma setiap minggu!

Walaupun setiap kuil itu unik, bangunan utama kebanyakan kompleks kuil Buddha Jepun merangkumi:

Gerbang (Isnin) - struktur yang digunakan, bersama dengan dinding perimeter dalam beberapa keadaan, untuk menunjukkan batas antara tapak kuil suci dan dunia sekular luar. Gerbang-gerbang lain yang didirikan di dalam kompleks itu mungkin akan membatasi kawasan-kawasan yang sangat suci yang mempunyai akses terhad, bahkan mungkin seluruh halaman dalam.

Menara loceng (Shoro) - menyediakan loceng yang digunakan untuk memanggil para bhikkhu ke doa dan ritual lain.

Dewan Utama (Hondo atau Butsudo) - di sini gambar agama yang paling suci disimpan.

Pagoda (Ke) - struktur menara kayu dengan menara yang dibina untuk menempatkan peninggalan suci, terutama mayat Buddha seperti gigi atau tulang.

Dewan Kuliah (Kodo atau Hatto) - di sini kuliah diberikan dengan pensyarah yang biasanya berdiri di hadapan sebilangan patung Buddha di sepanjang satu dinding (kecuali dewan Zen yang tidak mempunyai patung).

Dewan Meditasi (Zendo) - tempat untuk para bhikkhu berlatih meditasi duduk.

Repositori Sutra (Kyozo) - di mana kitab suci dan teks penting Buddha disimpan.

Dewan Pengasas (Kaisando) - dewan yang menghormati pengasas kuil.

Kuarters Abbot (Hojo) - kediaman ketua biara yang sering dihubungkan dengan Dewan Kuliah dengan jalan tertutup.

Subteks (Tachu) - biasanya bangunan kecil yang dibiayai oleh pelanggan yang kaya.

Rumah Teh (Chashitsu atau Sukiya) - Beberapa biara termasuk rumah teh di mana Upacara Teh Jepun tradisional dilakukan. Teh mula-mula terkenal oleh para biksu Buddha dari abad ke-2 SM, dan orang Jepun menambahkan keseluruhan ritual untuk menyajikan dan meminumnya, termasuk tempat khusus untuknya, secara tradisional rumah pedesaan kecil dari bahan sederhana dan perabot kosong. Rumah kedai teh boleh didirikan di taman khasnya sendiri (roji), dirancang untuk menenangkan pengunjung sebelum memulakan upacara. Dengan prinsip Zen, upacara minum teh sering dilakukan untuk pengunjung ke biara Buddha hari ini.

Kuil Shinto (Jinja) - Buddhisme dan Shinto selalu tumpang tindih hingga tahap tertentu di Jepun (sehingga pemisahan formal pada abad ke-19 M), dan banyak tempat Buddha mempunyai kuil yang didedikasikan untuk dewa Shinto pelindung tertentu atau kami.

Taman - banyak tapak kuil mempunyai kebun besar yang sering dilanskap untuk mewakili visi syurga Buddha. Kebun-kebun mungkin mempunyai kawasan pokok yang berlainan seperti pinus dan bunga sakura, atau kawasan lumut dan buluh. Selalunya terdapat ciri-ciri air seperti air terjun dan kolam dengan yang terakhir sering kali mengandungi bunga teratai - simbol pencerahan ketika bunga itu muncul dari kedalaman berlumpur - dan ikan mas - simbol ketekunan ketika mereka berenang ke hulu untuk bertelur.

Dalam kes biara-biara Zen, mungkin ada taman batu (karesansui) berisi batu-batuan yang dipilih dengan teliti yang disusun di atas dasar kerikil atau pasir yang sempurna, semuanya untuk mempromosikan meditasi. Kebun batu tidak boleh dilalui tetapi biasanya dilihat dari beranda kayu bangunan bersebelahan.

Gaya Senibina Biara Buddha

  • Gaya Jepun (Wayo) - gaya ini menjadi lazim dari zaman Nara (710-794 CE) dan menggabungkan unsur-unsur asli Jepun dengan idea yang digunakan dalam Dinasti Tang di China (618-907 CE). Unsur Jepun merangkumi membiarkan kayu tidak dirawat dan tidak dicat, penekanan pada garis melengkung dan kesederhanaan umum dalam hiasan. Dua kuil terkenal yang dibina dalam gaya ini adalah versi asli Kofukuji dan Todaiji.
  • Gaya Buddha yang Hebat (Daibutsuyo) - juga dikenali sebagai Gaya India (Tenjikuyo) pada zaman pertengahan tetapi sebenarnya menunjukkan unsur-unsur seni bina Cina selatan, contoh gaya yang paling terkenal adalah Dewan Buddha Besar dan Gerbang Besar Selatan di Todaiji.
  • Gaya Zen (Zensbuyo) - juga dikenali sebagai Gaya Cina (Karayo) di Jepun abad pertengahan, Gaya Zen berasal dari Dinasti Song China (960-1279 M) dan terkenal dari zaman Kamakura. Ciri-ciri terkenal termasuk kasau kipas melengkung dan tingkap berbentuk loceng.
  • Gaya Obaku - diperkenalkan dari China pada pertengahan abad ke-17 CE, gaya ini telah meliputi jalan setapak antara bangunan, pendakap dinding dengan empat tingkat, pagar yang sangat hiasan dan pilar tiang diukir dengan rapi.

Rutin Seorang Buddha

Rutin para bhikkhu sangat bergantung (dan masih bergantung) pada bentuk agama Buddha yang diamalkan di biara mereka. Namun, memang benar untuk mengatakan bahawa kehidupan seharian seorang bhikkhu moden tidak banyak berubah daripada kehidupan yang diamalkan oleh rakan sejawat mereka pada zaman kuno dan abad pertengahan di Jepun.

Biara diketuai oleh seorang ketua biara yang dibantu oleh beberapa rahib kanan atau prelatus. Para bhikkhu mesti menjalani pra-latihan dalam kuil sebelum mereka ditahbiskan secara rasmi dan dibenarkan memasuki biara latihan yang sepatutnya. Untuk seorang bhikkhu menjadi imam kuil maka memerlukan latihan hingga tiga tahun. Untuk seorang bhikkhu menjadi pelatih para biksu baru, dia mesti melengkapkan kurikulum pengajian kuil sepenuhnya yang mungkin memakan masa sekurang-kurangnya 12 tahun.

Kuil boleh mempunyai beratus-ratus bhikkhu yang tinggal di dalamnya pada zaman pertengahan, tetapi pada masa ini 30 atau lebih adalah jumlah yang tinggi. Seperti yang diharapkan, ada peraturan untuk memastikan para bhikkhu menjalani kehidupan yang keras yang dianggap perlu bagi pikiran mereka untuk berkonsentrasi untuk mencapai pencerahan. Peraturan bervariasi bergantung pada mazhab dan kepala biara tertentu tetapi termasuk hal-hal seperti mengenakan jubah kasar, melarang daging, ikan, sake, dan makanan pedas, menegakkan selibat, dan mendorong para bhikkhu untuk tidak meludah atau meniup hidung mereka terlalu keras.

Para bhikkhu Zen, misalnya, diharapkan bermeditasi sekitar tujuh jam sehari.

Para bhikkhu Buddha mungkin paling terkenal di dunia luar kerana amalan meditasi mereka. Meditasi boleh berbentuk hanya duduk dan berfikir (zazen dalam Zen Buddhisme) atau perenungan teka-teki (koan) seperti bunyi tepukan sebelah tangan atau seperti apa wajah anda sebelum anda dilahirkan? Semasa bertafakur, bhikkhu itu mungkin menghadap dinding di beberapa mazhab atau pusat bilik atau pemandangan bilik pada orang lain. Sesi meditasi sering diukur dengan masa yang diperlukan untuk membakar tongkat dupa (30-40 minit).

Sebagai alternatif untuk meditasi yang tidak menetap, pikiran mungkin difokuskan dengan melakukan tugas-tugas sederhana seperti melantun dari sutra, mengulang frasa pendek atau mantra, menyapu kerikil taman lanskap kering, berjalan perlahan di sekitar tanah atau membuat mandala - kompleks corak di lantai menggunakan pasir berwarna yang secara visual menggambarkan ajaran Buddha. Para bhikkhu Zen, misalnya, diharapkan bermeditasi selama sekitar tujuh jam sehari dan, bagaimanapun, semua tugas harian yang mereka laksanakan harus dilakukan dengan fikiran bertafakur. Malahan mengunyah makanan semestinya menyebabkan seorang biksu Zen merenungkan lima perkara: penghargaan terhadap makanan, kelayakan seseorang, kemurnian seseorang, nilai perubatan makanan, dan rasa terima kasih seseorang terhadap makanan itu.

Ketika tidak bertafakur, para bhikkhu sebaliknya terlibat dalam tugas-tugas seperti mempelajari teks agama, melakukan tugas buruh yang diperlukan seperti membersihkan, berkebun, dan mengusahakan makanan atau meminta sedekah dari masyarakat setempat. Untuk kuil yang menjadi tarikan pelancongan yang popular, para bhikkhu dapat membantu pengunjung dan bertindak sebagai pemandu. Makanan bersifat komunal dan sering diambil dalam diam.

Hari biasa seorang biksu Zen Zen moden adalah seperti berikut:

  • 4 pagi Bangun
  • 4.10 - 5 pagi Sutra melaungkan
  • 5- 7 pagi Zazen dan temu ramah dengan abbot
  • 7 pagi Sarapan nasi gruel, plum masin, dan acar.
  • 8 - 10.50 pagi Pembersihan dan tugas kerja
  • 11 pagi Makan tengah hari, biasanya nasi barli, sup miso, sayur yang dimasak, dan acar lobak
  • 1 - 3.50 petang Tugas kerja
  • 4 petang Makanan ringan yang serupa dengan makan tengah hari
  • 5 - 8.30 malam Zazen dan temu ramah dengan abbot
  • 9 malam Lampu keluar
  • 9 - 11 malam Malam duduk.

(Doughill, 20)

Walaupun mungkin tidak begitu biasa hari ini, para biksu kuno dan abad pertengahan sering menjadi pelukis, pemahat dan kaligrafi yang hebat, menghasilkan karya untuk kuil mereka sendiri dan untuk penguasa dan masyarakat luas. Kukai (774-835 CE), pengasas Buddhisme Shingon, adalah seorang sarjana, penyair dan seniman yang terkenal menjadikan kaligrafi sebagai bentuk seni di Jepun. Salah satu pelukis terhebat di negara ini ialah sami Sesshu (nama sebenarnya Toyo, 1420-1506 CE) yang mengkhususkan diri dalamsuiboku, yang hanya menggunakan dakwat hitam dan air pada tatal kertas putih. Oleh itu, jelas bahawa biara-biara Buddha dan para biksu mereka telah banyak menyumbang dalam kehidupan seharian di Jepun, baik di masa lalu maupun sekarang.

Kandungan ini dimungkinkan dengan sokongan murah hati dari Great Britain Sasakawa Foundation.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Part 2. Knit together cardigan crochet. TEACH KNIT cardigan. Master class (Januari 2022).