Cerita itu

Bagaimana buruh melakukan perjalanan dari China ke Tanah Melayu pada awal abad ke-19?

Bagaimana buruh melakukan perjalanan dari China ke Tanah Melayu pada awal abad ke-19?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Terdapat gelombang penghijrahan orang Cina ke Tanah Melayu bermula pada awal abad ke-19. Mereka yang berhijrah kebanyakannya adalah buruh yang ingin bekerja di lombong bijih timah, kebun getah, dan perusahaan pertanian lain. Bagaimana orang-orang ini melakukan perjalanan dari China ke Tanah Melayu?

Khususnya:

  1. Qing tidak membenarkan penghijrahan secara rasmi, jadi bagaimana orang menghindari pihak berkuasa?

  2. Pelabuhan China yang mana (Guangzhou? Xiamen?) Dari mana orang akan memulakan perjalanan mereka?

  3. Apakah jenis kapal yang digunakan?

  4. Berapa lama perjalanan, dan berapa harga tiket?

Khususnya, saya berminat dalam tempoh 1800 hingga 1850.


Penduduk Cina di Negeri Selat

"Gelombang penghijrahan orang Cina ke Tanah Melayu yang bermula pada awal abad ke-19" benar-benar meletus pada tahun 1840-an (iaitu menjelang akhir tempoh yang anda tentukan 1800-50). Di Singapura, penduduk China hampir dua kali ganda dari sekitar 28,000 pada tahun 1850 menjadi sekitar 50,000 pada tahun 1860 dan 103,000 pada tahun 1888. Untuk gambaran yang lebih besar,

Menjelang tahun 1891, jumlah penduduk Cina di Negeri-Negeri Selat Pulau Pinang, Melaka dan Singapura meningkat menjadi sekitar 227.000 orang, yang jumlahnya lebih dari dua kali ganda jumlah penduduk Cina pada tahun 1871.

Walaupun demikian, terdapat penghijrahan orang Cina yang signifikan ke Asia Tenggara secara umum, terutama setelah pencabutan larangan perdagangan asing swasta oleh Kaisar Yongzheng pada tahun 1724.


Sebelum tahun 1840-an

Penghijrahan sebelum tahun 1840-an memang berisiko kerana membawa hukuman mati tetapi keadaan ekonomi di China cukup buruk sehingga ada yang mengambil kesempatan.

Pepatah Cina Kuno, "gunung itu tinggi dan kaisar jauh," dengan tepat menggambarkan sikap pegawai dan pedagang tempatan di wilayah Guangdong dan Fujian.

Sumber: Zhou Min, 'Diaspora Cina dan Migrasi Antarabangsa'

David Northrup, di Tenaga Kerja Terikat pada Zaman Imperialisme, 1834-1922 memerhatikan bahawa undang-undang yang melarang penghijrahan ke luar negara

kurang ditegakkan dan nampaknya tidak banyak mempengaruhi penghijrahan sukarela sebelum atau selama abad kesembilan belas.

Sebelum tahun 1842,

Hampir semua pendatang Cina ke Tanah Melayu berasal dari Wilayah Kwangtung dan Fukien, memulakan perjalanan ke Amoy (Xiamen) atau Macao ... Mereka pergi mencari rezeki di luar negeri - sebagai pelarian dari ketidakpuasan rasmi, sebagai pengusir dari masyarakat tempatan mereka, sebagai tawanan di 'Perang klan dijual kepada peniaga, sebagai pendatang bebas yang mencari kekayaan dan sebagai kontrak.

Pendatang bebas membayar dengan cara mereka sendiri atau dibiayai oleh keluarga mereka tetapi yang lain,

(terutamanya kuli) terlalu miskin untuk membayar laluan mereka sendiri dari China. Akibatnya mereka direkrut di China Selatan.

Terdapat dua sistem. Pertama, sistem tiket kredit:

semua penjagaan dan perbelanjaan yang terlibat dalam operasi merekrut di China ... dan penghantaran kuli ke Singapura dan Pulau Pinang ditanggung oleh broker khas. Setibanya di Singapura, kuli mendapat pekerjaan oleh broker.

Kaedah lain adalah sistem kontrak di mana

kos pengangkutan kuli tersebut ditanggung secara langsung oleh syarikat (biasanya asing) yang memerlukan tenaga kerja.

Di antara pendatang tersebut ada yang diculik atau dipaksa. Penghijrahan dikerumuni orang-orang junior; dengan kelajuan pelayaran 4 hingga 6 knot, perjalanan dari Amoy ke Singapura akan memakan masa 15 hingga 22 hari (dari Macau mungkin lebih kurang 3 hari).

Keadaan di dalam kapal sangat buruk dan, semasa tiba di Singapura atau Pulau Pinang, pendatang 'dijual' kepada broker tempatan yang mendapati mereka adalah majikan. Mereka kemudian mula membayar balik kos pengangkutan dan broker:

Setelah berada di tangan majikan, syarikat itu dikehendaki bekerja untuk majikan itu dengan apa sahaja upah yang perlu diperbaiki olehnya, sehingga dia melunaskan hutang…

Sistem ini, dengan segala penyalahgunaannya, berlanjutan selama beberapa dekad setelah tahun 1840-an

seawal tahun 1823, Raffles telah mengeluarkan Ordinan di Singapura yang dirancang untuk mengawal pertunangan sinkheh [kuli] di bawah janji untuk bekerja untuk melunaskan hutang hantaran mereka,…

Pendatang awal yang lain adalah peniaga atau pedagang yang kemudian menolong ahli keluarga berhijrah. Oleh itu, mustahil untuk mengutip tambang kerana pendatang mungkin datang dalam jumlah kecil di banyak kapal sampah yang menggunakan jalan perdagangan.


Dari tahun 1840-an: Qing, Emigrasi dan Pelabuhan

Pemerintahan Qing dilemahkan oleh keadaan ekonomi yang memburuk, yang menyebabkan pemberontakan, yang melemahkan kekuasaan politik dan memungkinkan kekuatan Eropah untuk menguasai China selatan. Kehilangan kawalan ini berikutan Perjanjian Nanjing tahun 1842

menyediakan syarat yang sesuai untuk pengambilan buruh Cina oleh kepentingan perlombongan Cina dan Inggeris Asia Tenggara. Penubuhan British di Hong Kong dan pembukaan 5 bandar pelabuhan, menjadi penghubung lain yang penting untuk penghijrahan luar negeri ke tanah Barat.

… Penguasaan kekuatan Eropah di kota-kota pelabuhan ini penting dalam meredakan hubungan permintaan dan penawaran dan migrasi China, yang tidak mungkin terjadi ketika mereka berada di bawah kekuasaan Qing.

Lima pelabuhan yang disebutkan di atas adalah Guangzhou, Amoy (Xiamen), Fuzhou, Ningbo dan Shanghai. Ketika kapal uap mula digunakan dari tahun 1840-an, perjalanan dari Amoy ke Singapura akan dilakukan sekitar 10 hari.


Sumber lain

Edward R. Lucas, 'Junks, Sampans and Stinkpots: Pengalaman Inggeris dengan pembajakan maritim di China abad ke-19.' (Makalah persidangan, 2014)

Mark Ravinder Frost, 'Transcultural Diaspora: The Straits Chinese in Singapore, 1819-1918' (Kertas Kerja ARI, 2003)

Jason Lim, 'Pedagang Cina di Singapura dan Perdagangan China, 1819-1959' (2012)


Saya percaya bahawa banyak pendatang China ke-19 ke Tanah Melayu dan bahagian lain di Asia Tenggara berlayar dengan kapal besar, terutamanya sebelum kapal uap menjadi biasa.

The Tek Sing adalah sampah besar.

Kapal itu panjangnya 50 meter, lebar 10 meter dan berat kira-kira seribu tan. Tiangnya yang paling tinggi dianggarkan tingginya 90 kaki.

Ia tenggelam pada 6 Februari 1822.

Berlayar dari pelabuhan Amoy (sekarang Xiamen di Fujian, Republik Rakyat China), Tek Sing menuju ke Batavia, Hindia Belanda (sekarang Jakarta, Indonesia) sarat dengan muatan barang porselin besar dan 1600 pendatang Cina. Setelah sebulan berlayar, kapten Tek Sing, Io Tauko, memutuskan untuk melakukan jalan pintas melalui Selat Gaspar di antara Kepulauan Bangka-Belitung, dan berlari di karang. Sampah itu tenggelam sekitar 30m (100 kaki) air.

Keesokan paginya, 7 Februari, seorang Hindia Timur Inggeris yang dipimpin oleh James Pearl yang berlayar dari Indonesia ke Borneo melewati Selat Gaspar. Kapal itu menemui serpihan dari kapal China yang tenggelam dan sejumlah besar mangsa yang terselamat. Kapal Inggeris berjaya menyelamatkan sekitar 190 orang yang terselamat. 18 orang lagi diselamatkan oleh wangkang, sampah kecil Cina yang diketuai oleh Jalang Lima. Kapal China ini mungkin berlayar bersama dengan Tek Sing, tetapi telah menghindari terumbu karang.

https://en.wikipedia.org/wiki/Tek_Sing1

Dan tidak diragukan lagi, beribu-ribu orang Cina lain melakukan perjalanan ke Asia Tenggara dengan kapal sampah yang serupa pada masa itu.


Tonton videonya: SEJARAH PERBURUHAN (Mungkin 2022).