Cerita itu

The Pagan Attis dan Jesus Kristian: Hubungan palsu?

The Pagan Attis dan Jesus Kristian: Hubungan palsu?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Baru-baru ini, di beberapa kalangan telah populer untuk menyarankan bahawa agama Kristiani dipengaruhi, atau bahkan berasal dari, agama-agama misteri Rom kuno - agama yang sering diketahui mempunyai ritual orgiastik dan hubungan dengan tuhan peribadi. Salah satu tokoh kafir yang popular di kalangan penyokong idea ini adalah Attis, dewa Phrygian yang berkaitan dengan tumbuh-tumbuhan dan permaisuri dewi Cybele. Attis didakwa dilahirkan dari seorang dara, disalibkan di atas pokok dan bangkit semula dari kematian dengan cara yang serupa dengan Yesus. Unsur-unsur tersebut mungkin terdengar serupa, namun pemeriksaan lebih dekat menunjukkan bahawa ada sedikit bukti untuk tuntutan ini dan bahawa mitos asli tidak banyak menyerupai narasi Injil.

Agama Misteri dan Kristian

Agama-agama misteri muncul semasa Zaman Hellenistik dan berlanjutan ke Zaman Rom hingga sekitar abad ke-5, ketika kebanyakan tradisi pagan di Empayar Rom digantikan oleh agama Kristian. Mereka dicirikan oleh ritual orgiastik yang rumit, pengetahuan rahasia, dan penekanan pada hubungan pribadi langsung dengan dewa tertentu.

Dewa-dewa Yunani dan Rom yang lama jauh dan tidak peduli dengan keprihatinan manusia. Namun, dewa-dewa agama misteri itu benar-benar peduli terhadap manusia dan dapat diakses secara peribadi dengan mudah. Isis, dewi Mesir dan subjek agama misteri yang sangat terkenal, memberi air mata Sungai Nil dengan air matanya dan, pada masa lalu, bertanggungjawab untuk memelihara Firaun dan memberinya kuasa ketuhanannya untuk memerintah Mesir dengan berkesan.

  • Ibu kepada semua Dewa: Cybele Phrygian
  • Tammuz dan Yesus: Lebih Daripada Sambungan Jauh?
  • Pembentukan Semula Muka Membangkitkan kembali Misionaris Terakhir di Tanah Matahari Terbit

Isis dengan Horus the Child.

Oleh kerana agama Kristian mempunyai beberapa persamaan dengan agama-agama ini, sebilangan sarjana membandingkannya dengan agama Kristian. Ada yang mendakwa telah banyak menandingi agama Kristian dalam agama-agama misteri, terutama dalam pemujaan dewa Attis. Attis dikaitkan dengan dewi Cybele. Kultus Attis adalah agama yang melibatkan upacara dan ritual orgiastik. Para imam agama itu, Gallai, adalah kasim. Keperluan ini merupakan sebahagian dari penerapan kembali salah satu mitos prinsip mengenai Attis dan Cybele. Sebilangan orang menyatakan bahawa Attis mati di atas pokok dan bangkit dari kematian. Ia juga mendakwa bahawa dia dilahirkan pada 25 Disember dan bahawa dia dilahirkan dari anak dara, Nana.

Attis mengadakan tarian kultus Cybele.

Mitos dan Kebenaran Attis

Berapa banyak kebenaran yang terdapat pada tuntutan ini? Tidak banyak butiran yang tersedia mengenai Attis, tetapi kebanyakan sumber tidak menyebutkan persamaan ini dan satu-satunya yang menyebutnya selepas tarikh Yesus oleh beberapa abad dan ditulis oleh pengarang Kristian - yang bermaksud bahawa apa-apa persamaan dengan agama Kristian mungkin disebabkan agama ditafsirkan melalui lensa Kristian. Juga, jika mitos yang sebenarnya diteliti, mirip dengan kisah Injil.

Menurut satu versi mitos, Attis dijadikan imam besar oleh Cybele dan salah satu syaratnya adalah kesucian pihak Attis. Ketika dia mematahkan sumpah kesetiaan ini kepada wanita itu dengan seorang nimfa, dia menyebabkan dia menjadi gila dan akhirnya dia mengebiri. Setelah dia kembali sadar, dia bunuh diri dan dia mengubahnya menjadi pohon yang menjadi suci baginya.

Cybele dan Attis (duduk di sebelah kanan, dengan topi Phrygian dan penjahat gembala) dalam kereta kuda yang dilukis oleh empat singa, dikelilingi oleh menari Corybantes (perincian dari piring Parabiago; perak timbul, sekitar 200–400 AD, yang terdapat di Milan, sekarang di Muzium Arkeologi Milan). ( Giovanni Dall'Orto )

Dalam versi mitos yang lain, Attis, seorang imam besar selibat, berlari dari seorang raja yang tertarik kepadanya secara seksual. Ketika dia ditangkap, Attis mengebiri raja, mendorong raja, mati karena kehilangan darah, untuk melakukan hal yang sama kepada Attis karena membalas dendam. Dalam versi ini Attis ditemui mati oleh Cybele di bawah sebatang pokok.

Walaupun terdapat banyak versi mitos, kebanyakannya berakhir dengan pengebirian dan Attis sama ada mati di bawah pokok atau berubah menjadi pokok.

  • Adakah Yesus Mempunyai Isteri? Ujian Baru pada Papirus Koptik Kuno Mungkin Memberi Jawapan
  • Tafsiran Jepun yang Mengejutkan mengenai Tahun-tahun Kehilangan Yesus Kristus
  • Paradoks Yesus: Adakah Dewa-dewa Makhluk Daging dan Darah Sebenar, Siapa yang Pernah Ada di Bumi pada Zaman Hilang?

Patung Attis, separuh kedua abad ke-2 Masihi, Muzium Arkeologi Hierapolis, Turki. (Carole Raddato / CC BY 2.0 )

Perbezaan Antara Kisah Attis dan Naratif Injil

Terdapat versi mitos yang lebih mirip dengan kisah yang terdapat di dalam kitab Injil, tetapi mereka mengabadikan kekristenan sejak beberapa abad dan kemungkinan besar dipengaruhi oleh agama Kristian, dan bukannya sebaliknya. Perkara lain yang perlu diperhatikan adalah bahawa tidak ada tawaran keselamatan yang dibuat dalam cerita ini. Kematian Attis adalah tragis, tetapi hanya itu, akhir yang tragis. Kematiannya tidak membebaskan sesiapa dari dosa. Dalam satu mitos, ketika dia mati, bunga tumbuh di mana darahnya mengalir, tetapi darahnya sepertinya tidak mempengaruhi orang yang tidak berminat dengan bunga.

Attis juga dewa tumbuh-tumbuhan dan hubungan antara kematiannya dengan sebatang pohon dianggap melambangkan kitaran di mana tumbuh-tumbuhan dikurangkan pada musim panas dan musim gugur dan kembali pada musim bunga. Tema-tema seperti itu tidak ada dalam Injil, di mana Yesus hanya mati sekali dan dibangkitkan sekali sahaja.

‘Penampilan Kristus kepada Maria Magdalena setelah Kebangkitan’ (1835) oleh Alexander Andreyevich Ivanov.

Secara keseluruhan, nampaknya persamaan antara Attis dan Yesus dibesar-besarkan. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa Attis dibunuh dengan cara yang serupa dengan Yesus atau bertindak sebagai dewa yang dapat membawa keselamatan bagi semua umat manusia hingga berabad-abad setelah kebangkitan agama Kristian, ketika perubahan-perubahan ini lebih cenderung dilakukan untuk bersaing dengan agama yang berkembang Agama Kristian.


Attis: Dilahirkan oleh Perawan pada 25 Disember, Disalibkan dan Dibangkitkan Selepas Tiga Hari

Oleh D.M. Murdock / Acharya S

Dalam banyak tulisan mitos, dewa Phrygo-Rom kuno Attis digambarkan telah dilahirkan oleh seorang ibu dara pada 25 Disember, dibunuh dan dibangkitkan selepas itu. Di sini kita akan meneliti bukti untuk pertikaian ini, yang sejajar dengan kisah Injil dan tradisi Kristian mengenai Yesus Kristus.

Memberi ringkasan mitos dan ritual Attis, bersama dengan perbandingan dengan tradisi Kristian, profesor Klasik dan Sejarah Kuno di University of Manchester Dr. Andrew T. Fear menyatakan:

Attis yang masih muda setelah pembunuhannya dihidupkan kembali secara ajaib tiga hari selepas kematiannya. Perayaan kitaran kematian dan pembaharuan ini adalah salah satu festival utama kultus metroak. Oleh itu, Attis mewakili janji kehidupan yang dilahirkan semula dan dengan itu tidak mengejutkan apabila kita menemukan gambaran tentang apa yang disebut Attis yang berkabung sebagai motif makam umum di dunia kuno.

Paralel, walaupun pada tahap dangkal, antara mitos ini dan kisah kebangkitan Kristus jelas. Lebih-lebih lagi Attis sebagai gembala menempati gambaran Kristian kegemaran Kristus sebagai gembala yang baik. Paralel lebih lanjut juga nampaknya ada: pokok pinus Attis, misalnya, dilihat sebagai sejajar dengan salib Kristus.

Di luar Attis sendiri, Cybele juga memberikan cabaran kepada nomenklatur ilahi Kristian. Cybele dianggap sebagai dewi dara dan dengan demikian dapat dilihat sebagai saingan kepada Perawan Maria & # 8230 Cybele sebagai ibu para Dewa, mater Deum, di sini sekali lagi memperlihatkan sebuah pagan yang sejajar dengan Ibu Tuhan Kristian.

Terdapat juga persaingan dalam ritual. Kemuncak perayaan kebangkitan Attis & # 8217, Hilaria, jatuh pada 25 Mac, tarikh di mana gereja awal telah menetap sebagai hari kematian Kristus & # 8217& # 8230. (Lorong, 39-40)

Seperti yang kita lihat, menurut sarjana ini, Attis dibunuh, terpaku di sebatang pokok, dan dibangkitkan semula setelah tiga hari, sementara ibunya & # 8220 dianggap sebagai dewi dara & # 8221 setanding dengan Perawan Maria.

Kesimpulan ini berasal dari tulisan-tulisan Pagan kuno, dan juga bapa-bapa Gereja awal, termasuk Justin Martyr, Clement of Alexandria, Hippolytus, Tatian, Tertullian, Augustine, Arnobius dan Firmicus Maternus.

Dilahirkan dari Perawan Nana

Ibu dewa Phrygian Attis & # 8217s dipanggil Cybele dan Nana. Seperti dewi Mesir Isis dan tokoh Kristian Mary, Nana / Cybele adalah perawan yang kekal, walaupun statusnya sebagai ibu. Istilah ilmiah yang digunakan untuk menggambarkan kelahiran dara adalah & # 8220parthenogenesis, & # 8221 sementara banyak dewi disebut sebagai & # 8220Parthenos, & # 8221 perkataan Yunani yang bermaksud & # 8220virgin. & # 8221 Istilah ini berlaku untuk dewi Phrygian Cybele / Nana juga.

& # 8220Attis adalah anak lelaki Cybele dalam bentuknya sebagai anak dara, Nana. & # 8221

Pelbagai nama ibu Attis dan cara penyamarannya dijelaskan oleh Dr. David Adams Leeming (25), emeritus profesor bahasa Inggeris dan sastera perbandingan di University of Connecticut:

Attis adalah anak lelaki Cybele dalam bentuknya sebagai perawan, Nana, yang diresapi oleh kekuatan ilahi dalam bentuk delima.

Mengenai Nana, di Dewi Ibu Dara Zaman Dulu (111), Dr. Marguerite Rigoglioso menyatakan:

& # 8230 Satu lagi kejadian konsepsi spontan berlaku ketika Nana, yang namanya terkenal dengan Dewi Besar, hamil hanya dengan memakan buah & # 8217 buah pokok & # 8230

25 Disember

Kelahiran & # 8220Desember 25 & # 8221 atau kelahiran musim sejuk dewa matahari adalah tema biasa dalam beberapa budaya di seluruh dunia sejak ribuan tahun yang lalu, termasuk orang Mesir, antara lain. Seperti halnya dewa Perso-Rom Mithra, dewa Mesir Horus dan dewi Kristian Yesus, tarikh ini juga dituntut untuk kelahiran Attis & # 8217. Contohnya, Barbara G. Walker (77) menulis:

Keghairahan Attis diraikan pada 25 Mac, tepat sembilan bulan sebelum festival pertama kelahirannya, 25 Disember. Masa kematiannya juga merupakan masa konsepsi, atau konsepsi semula.

& # 8220Setiap tahun, Attis dilahirkan di solstis musim sejuk. & # 8221

Dalam hal yang sama, Shirley Toulson (34) menyatakan:

Dalam upacara rahsia Ibu Besar ini, dewa muda Attis digambarkan sebagai pembantunya dan permaisuri & # 8230. Setiap tahun dia dilahirkan di solstis musim sejuk, dan setiap tahun ketika hari-hari semakin pendek, dia mati.

Alasan di sebalik pertengkaran dewa vegetatif dan suria ini, Attis & # 8217s kelahiran di solstis musim sejuk cukup tepat, kerana ia menggema kitaran semula jadi, dengan kematian dewa & # 8217 kematian di ekuinoks vernal juga mewakili masa ketika dia dikandung kembali, akan dilahirkan sembilan bulan kemudian.

Lebih-lebih lagi, kadang-kadang Attis muda bergabung dengan Mithra, yang ulang tahunnya diadakan secara tradisional pada 25 Disember dan dengan siapa dia berkongsi pakaian Phrygian yang sama.

Tudung marmar Attis memakai topi Phrygian
Abad ke-2. iklan / ce
(Paris)

Mithra dengan topi Phrygian
Abad ke-2. iklan / ce
Rome, Itali
(Muzium British, London)

Disalibkan

Mitos kematian Attis termasuk dia dibunuh oleh babi hutan atau mengasingkan dirinya di bawah pokok, serta digantung di atas pokok atau & # 8220 disalibkan. & # 8221 Sesungguhnya, dia telah disebut sebagai & # 8220 disalurkan dan disalibkan Attis. & # 8221 (Harari, 31) Harus diingat bahawa penggunaan istilah & # 8220 disalibkan & # 8221 mengenai dewa-dewa seperti Horus dan Attis tidak menunjukkan bahawa dia atau mereka dilemparkan ke tanah dan dipaku ke salib, seperti yang biasa kita fikirkan mengenai penyaliban, berdasarkan kisah Kristian. Pada kenyataannya, ada banyak tokoh kuno yang muncul dalam bentuk salib, beberapa mitos yang secara khusus menghukum atau dibunuh melalui penyaliban, seperti Prometheus.

& # 8220Tuhan telah dipanggil & # 8216 Attis yang disalurkan dan disalibkan. & # 8221

Lebih-lebih lagi, Attis dikatakan telah & # 8220 disalibkan & # 8221 ke pohon pinus, sementara Kristus juga disebut sebagai disalibkan dan digantung di sebatang pokok (Kisah 5: 30 10:39). Seperti yang dinyatakan oleh profesor Universiti La Trobe Dr. David John Tacey (110):

Terutama penting bagi kami adalah kenyataan bahawa Phrygian Attis disalibkan di atas pokok & # 8230

Pada zaman kuno, kedua konsep ini jelas serupa sehingga dapat ditukar ganti dalam pemahaman.

Makam / Tiga Hari / Dibangkitkan

Kami telah melihat komen Dr. Fear & # 8217 bahawa Attis telah mati selama tiga hari dan dibangkitkan semula, patut diulang di sini:

& # 8220 Attis yang masih muda setelah pembunuhannya dihidupkan kembali secara ajaib tiga hari selepas kematiannya.”

Kematian dan kebangkitan dalam tiga hari, & # 8220Passion of Attis, & # 8221 juga dihubungkan oleh Profesor Merlin Stone (146):

Laporan Rom mengenai ritual Cybele mencatatkan bahawa anak lelaki itu pertama kali diikat pada sebatang pokok dan kemudian dikebumikan. Tiga hari kemudian sebuah cahaya dikatakan muncul di kubur penguburan, di mana Attis bangkit dari kematian, membawa keselamatan bersamanya dalam kelahiran semula.

Mengenai penemuan takhta di Herculaneum, Itali, yang dikebumikan dalam letusan Gunung Vesuvius pada 79 AD / CE, ahli arkeologi Dr. Mark Merrony menyatakan:

& # 8230Biasanya, takhta diukir dengan pemandangan yang menggambarkan kultus misteri Attis, yang merebak ke Rom dari Turki melalui Yunani semasa pemerintahan Claudius (41-54 Masehi). Pada dasarnya, teks sejarah menunjukkan bahawa kultus ini berkaitan dengan kehidupan, kematian, dan kebangkitan dewi, dan melibatkan beberapa tahap penting yang diberlakukan pada bulan Mac: perarakan pembawa reed dan peniup seruling pintu masuk pohon pinus suci pengebumian patung Attis diikat pada perkabungan, pengorbanan, dan pertumpahan darah dan kebangkitan Attis. Adegan terpelihara yang terbaik di takhta menunjukkan dewa mengumpulkan kerucut pain di sebelah pokok pain suci.

Terdapat perbahasan mengenai bila pelbagai elemen ditambahkan pada mitos dan ritual Attis. Bertentangan dengan trend semasa menolak semua korespondensi antara agama Kristian dan Paganisme, hakikat bahawa Attis pada suatu ketika & # 8220 tuhan mati dan meningkat & # 8221 disimpulkan oleh Dr Tryggve Mettinger, seorang profesor Pengajian Perjanjian Lama di University of Lund dan pengarang Teka-teki Kebangkitan, yang menceritakan: & # 8220 Sejak zaman Damascius (abad ke-6 iklan / ce), Attis sepertinya dipercayai mati dan kembali. & # 8221 (Mettinger, 159) Pada ketika itu, kita mempunyai perbincangan yang jelas dalam penulisan Attis telah dibangkitkan, tetapi kapan tepatnya upacara ini pertama kali dirayakan dan di mana? Pemujaan Attis berabad-abad lebih tua daripada penyembahan Yesus dan terkenal di beberapa bahagian Empayar Rom sebelum dan hingga ke era & # 8220Christian. & # 8221

Dalam kes Attis, kita memiliki catatan penting tentang kematian dan berkabungnya dalam tulisan-tulisan sejarawan Yunani abad pertama SM, Diodorus Siculus (3.58.7), termasuk penciptaan ritual tahunan yang ditunjukkan oleh imamnya, yang menunjukkan kebangkitannya. Oleh itu, aspek-aspek penting dalam mitos Attis ini jelas pra-Kristian. Sebab motif ini sering terjadi di banyak tempat adalah kerana berkisar pada pemujaan alam, mitologi suria dan astrotologi.

Bibliografi

Harari, Josue V. Strategi Teks: Perspektif dalam Kritikan Pasca Struktur. Ithaca, NY: Cornell University Press, 1979.
Lane, Eugene N., ed. Cybele, Attis dan Kaitan Berkaitan. Leiden: E.J. Brill, 1996.
Leeming, David Adams. Mitologi: Pelayaran Wira. Akhbar Universiti New York / Oxford, 1998.
Merrony, Mark. & # 8220A Throne Gading untuk Herculaneum. & # 8221 minervamagazine.com/news.asp?min_issue=MAR_APR2008
Mettinger, Tryggve D. Teka-teki Kebangkitan. Coronet, 2001.
Murdock, D.M. Kristus di Mesir: Sambungan Horus-Yesus. Seattle: Stellar House Publishing, 2009.
& # 8211 & # 8220Cubaan ZEITGEIST Sebenar. & # 8221 stellarhousepublishing.com/zeitgeist-challenge.html
Rigoglioso, Marguerite. Dewi Ibu Dara Zaman Dulu. New York: Palgrave Macmillan, 2010.
Batu, Merlin. Semasa Tuhan adalah Wanita. New York: Dorset Press, 1990.
Tacey, David John. Patrick White: Fiksyen, dan tidak sedar. Melbourne / New York: Oxford University Press, 1988.
Toulson, Shirley. Solstis Musim Sejuk. London: Jill Norman & amp Hobhouse, 1981.
Vermaseren, Maarten Jozef. Cybele, Attis, dan Kaitan Berkaitan: Esei dalam Memori M. J. Vermaseren. Leiden / New York: E.J. Brill, 1996.
Walker, Barbara G. Ensiklopedia Mitos dan Rahsia Wanita. HarperSanFrancisco, 1983.

Juga tersedia untuk Kindle Reader, iPhone, iPod, iPad, Blackberry, Android, PC, Mac dan peranti lain!


Sambungan Pagan: Adakah Kekristianan Meminjam dari Agama Misteri?

Dr. Pat Zukeran meneliti mitos-mitos dari agama-agama misteri yang kadang-kadang dikatakan sebagai sumber kisah Injil kita mengenai Yesus. Dia mendapati bahawa hubungan seperti itu sangat lemah dan tidak menjejaskan kebolehpercayaan mesej Injil.

Salah satu idea popular yang dipromosikan hari ini terutama di internet adalah idea bahawa kisah-kisah keajaiban Yesus dipinjam dari mitos kafir kuno. Timothy Freke dan Peter Gandy menulis dalam buku mereka Yesus yang Ketawa, & # 8220Setiap agama misteri mengajarkan versi mitos sendiri tentang Godman yang mati dan membangkitkan, yang dikenali dengan nama yang berlainan di tempat yang berbeza. Di Mesir, di mana misteri bermula, dia adalah Osiris. Di Yunani dia menjadi Dionysus, di Asia Kecil dia dikenal sebagai Attis, di Syria dia adalah Adonis, di Parsi dia adalah Mithras, di Alexandria dia adalah Serapis, untuk menyebut beberapa. & # 8221

Penyokong idea ini menunjukkan bahawa terdapat beberapa persamaan antara mitos pagan dan kisah Yesus Kristus. Paralel termasuk kelahiran dara, Anak Tuhan yang ilahi, dewa yang mati untuk manusia, kebangkitan dari kematian, dan lain-lain disebut. Skeptis mendakwa bahawa agama Kristian tidak menunjukkan ajaran yang unik, tetapi meminjam sebahagian besar prinsipnya dari agama-agama misteri.

Sesungguhnya, beberapa persamaan yang diduga nampaknya cukup mencolok. Salah satu contohnya ialah dewa Mithras. Mitos ini mengajarkan bahawa Mithras dilahirkan dari seorang perawan di sebuah gua, bahawa dia adalah seorang guru perjalanan dengan dua belas murid, menjanjikan kehidupan kekal kepada murid-muridnya, dan mengorbankan dirinya untuk dunia. Dewa Dionysius secara ajaib mengubah air menjadi wain. Dewa Mesir Osiris dibunuh dan kemudian dibangkitkan dari kematian.

Walaupun banyak hujah ditolak, teori ini sekali lagi muncul melalui tulisan skeptis yang popular.

Apa yang menjadikan agama Kristian unik di antara agama-agama dunia adalah bahawa ia adalah kepercayaan sejarah berdasarkan sejarah Kristus yang menjalani kehidupan yang ajaib. Dalam apa yang berikut, kita akan mengkaji agama Kristian untuk melihat apakah itu mengajarkan Penyelamat yang unik atau hanya salinan mitos kafir ini.

Kesalahan Teori

Terdapat beberapa kelemahan dengan teori bahawa agama Kristian tidak unik. Para sarjana Perjanjian Baru Ed Komoszewski, James Sawyer, dan Dan Wallace menunjukkan beberapa kesalahan. Yang pertama adalah komposit kekeliruan. Penyokong pandangan ini menyatukan agama kafir seolah-olah mereka adalah satu agama ketika membuat perbandingan dengan agama Kristian. Percubaan dibuat untuk menunjukkan persamaan yang kuat dengan menggabungkan ciri-ciri dari pelbagai agama. Walau bagaimanapun, apabila mitos individu dikaji sendiri, pembaca akan segera menemui perbezaan besar dan persamaan yang sangat sedikit.

Kekeliruan kedua adalah kesalahan peristilahan. Istilah Kristian digunakan untuk menggambarkan kepercayaan pagan, dan kemudian disimpulkan bahawa terdapat asal-usul dan makna yang selari. Walaupun istilah yang digunakan adalah sama, namun, terdapat perbezaan besar antara amalan dan definisi Kristian dan pagan.

Kesalahan ketiga adalah kronologi kekeliruan. Penyokong teori itu salah menganggap bahawa agama Kristian meminjam banyak ideanya dari agama-agama misteri, tetapi bukti menunjukkan bahawa ia sebenarnya sebaliknya. Tidak ada bukti arkeologi bahawa agama misteri ada di Palestin pada abad pertama Yahudi dan Kristian awal A.S tidak menyukai sinkretisme dengan agama lain. Mereka monoteistik tanpa kompromi sementara orang Yunani adalah politeistik. Orang Kristian juga sangat mempertahankan keunikan Kristus (Kisah 4:12). Walaupun orang Kristian menemui agama kafir, mereka menentang penganut agama asing. Ron Nash menyatakan, & # 8220Monoteisme tanpa kompromi dan eksklusivitas yang dikhotbahkan dan dipraktikkan oleh gereja mula-mula membuat kemungkinan berlakunya serangan kafir. . . tidak mungkin jika tidak mustahil. & # 8221

Keempat adalah disengajakan kekeliruan. Kristian mempunyai pandangan sejarah yang linear. Sejarah bergerak ke arah yang bertujuan. Ada tujuan untuk sejarah kewujudan umat manusia bergerak ke arah untuk memenuhi rancangan Tuhan & # 8217 selama berabad-abad. Agama-agama misteri mempunyai pandangan sejarah mengenai kitaran. Sejarah berlanjutan dalam kitaran yang tidak pernah berakhir atau pengulangan yang sering dikaitkan dengan kitaran tumbuh-tumbuhan.

Kristian memperoleh sumbernya dari agama Yahudi, bukan mitologi Yunani. Yesus, Paulus, dan para rasul mengimbau Perjanjian Lama, dan anda dapati ajaran dan pemenuhan langsung dalam Perjanjian Baru. Ajaran seperti Tuhan yang satu, penebusan darah untuk dosa, keselamatan melalui rahmat, dosa umat manusia, kebangkitan tubuh, bersumber dalam agama Yahudi dan asing dengan mitologi Yunani. Idea kebangkitan tidak diajarkan dalam karya mitologi Yunani sebelum akhir abad kedua A.D.

Legenda Agama Misteri

Seperti yang dinyatakan di atas, pengkritik agama Kristian menunjukkan beberapa persamaan antara agama Kristian dan mitos agama misteri. Akan tetapi, kajian singkat tentang legenda menunjukkan bahawa ada sedikit atau tidak sama dengan kehidupan Yesus Kristus. Sejarawan mengakui bahawa terdapat beberapa variasi dari banyak mitos ini dan bahawa mereka juga berkembang dan berubah di bawah pengaruh budaya Rom dan, kemudian, agama Kristian. Penyelidikan sejarah menunjukkan bahawa tidak sampai abad ketiga Masehi bahawa agama Kristian dan agama-agama misteri bersentuhan satu sama lain. Tinjauan ringkas mengenai beberapa mitos yang paling terkenal menunjukkan kurangnya persamaan dengan agama Kristian.

Dalam masalah kematian dan kebangkitan, perbezaan besar dilihat antara agama Kristian dan mitos kafir. Pertama, tidak ada kebangkitan dalam mitos ini yang melibatkan Tuhan semesta yang mati secara sukarela untuk ciptaan-Nya. Hanya Yesus yang mati kerana dosa, kematian tuhan-tuhan lain disebabkan oleh kemalangan memburu, pengaburan, dan malapetaka lain. Dewa-dewa dalam kisah-kisah ini mati dengan paksaan, bukan dengan pilihan, kadang-kadang dalam kepahitan dan putus asa, tidak pernah dalam cinta yang memberi diri.

Kedua, Yesus mati sekali untuk semua (Ibrani 7:27, 9: 25-28), sementara dewa-dewa kafir mengulangi kitaran kematian dan kelahiran semula setiap tahun dengan musim.

Ketiga, kematian Yesus & # 8217 bukan kekalahan tetapi kemenangan. Suasana Perjanjian Baru & kemenangan dan kegembiraan (1 Kor. 15: 50-57 dan Kol 2: 13-15) berbeza dengan suasana mitos kafir yang gelap dan sedih atas nasib dewa-dewa mereka.

Akhirnya, kematian Yesus & # 8217 adalah peristiwa sebenar dalam sejarah. Kekristianan menegaskan dan mempertahankan kredibiliti sejarah dari catatan Injil sementara pemujaan kafir tidak melakukan usaha seperti itu.

Mitos popular yang diyakini oleh beberapa orang menyamai kebangkitan Kristus adalah kisah Osiris. Pemujaan dewa-dewa Osiris dan isterinya Isis berasal dari Mesir. Menurut legenda, Setir Osiris & # 8217 yang jahat membunuhnya dan menenggelamkan keranda ke dasar Sungai Nil. Isis mendapatkan kembali keranda itu dan mengembalikannya ke Mesir. Namun, Set menemui mayat itu, memotongnya menjadi empat belas keping, dan membuangnya ke Sungai Nil. Isis mengumpulkan tiga belas bahagian badan dan membalut badan, menjadikan mumia pertama. Osiris berubah dan menjadi penguasa dunia bawah, dan wujud dalam keadaan separa sedar.

Legenda ini hampir tidak sama dengan kebangkitan Kristus. Osiris tidak dibangkitkan dari kematian hingga hidup. Sebaliknya dia berubah menjadi bentuk lain dan tinggal di dunia bawah dalam keadaan zombie. Kristus bangkit secara fizikal dari kubur, menaklukkan dosa dan kematian. Tubuh yang berada di kayu salib diangkat dengan penuh kemuliaan.

Kesamaan Kebangkitan

Dua mitos popular berbanding Kristian adalah Mithras dan Attis.

Terdapat kepercayaan bahawa kisah Mithras mengandungi kematian dan kebangkitan. Namun, tidak ada ajaran dalam Mithraisme awal tentang kematian dan kebangkitannya. Ron Nash menyatakan, & # 8220Mithraisme tidak mempunyai konsep kematian dan kebangkitan tuhannya dan tidak ada tempat untuk konsep kelahiran semula - sekurang-kurangnya pada peringkat awal. . . . Lebih-lebih lagi, Mithraisme pada dasarnya adalah kultus ketenteraan. Oleh itu, seseorang mesti ragu-ragu dengan cadangan yang menarik bagi orang bukan militer seperti orang Kristian awal. & # 8221

Lebih-lebih lagi, Mithraisme berkembang setelah agama Kristian, tidak sebelumnya, jadi agama Kristian tidak dapat menirunya. Waktunya tidak betul telah mempengaruhi perkembangan agama Kristian abad pertama. Kemungkinan besar kebalikannya: agama Kristian mempengaruhi Mithraisme. Edwin Yamauchi, salah seorang sarjana terkemuka di negeri Parsi dan Mithraisme kuno, & # 8220Mithraea yang bersungguh-sungguh bertarikh awal abad kedua. Terdapat segelintir prasasti yang berasal dari awal abad kedua, tetapi sebilangan besar teks bertarikh setelah 140 Masehi. Sebilangan besar yang kita miliki sebagai bukti Mithraisme muncul pada abad kedua, ketiga, dan keempat Masihi. Ini pada dasarnya apa yang salah dengan teori tentang Mithraisme yang mempengaruhi permulaan agama Kristian. & # 8221

Legenda Attis terkenal di dunia Hellenistik. Menurut legenda ini, Cybele, juga dikenal sebagai dewi ibu, jatuh cinta dengan seorang gembala Phrygian muda bernama Attis. Namun, dia tidak setia padanya sehingga menyebabkan dia marah. Dalam kegilaannya, dia mengebiri dan mati. Cybele berkabung sangat (yang menyebabkan kematian memasuki dunia). Dia memelihara mayat Attis & # 8217, membiarkan rambutnya tumbuh dan jari kelingking bergerak. Dalam beberapa versi, Attis kembali hidup dalam bentuk pokok malar hijau. Namun, tidak ada kebangkitan tubuh untuk hidup. Semua versi mengajar bahawa Attis tetap mati. Segala kisah kebangkitan Attis tidak akan muncul hingga seratus lima puluh tahun setelah Kristus.

Kesimpulannya, dakwaan bahawa agama Kristian mengadopsi kebangkitannya dari agama-agama misteri kafir adalah palsu. Terdapat sedikit persamaan dengan kebangkitan Kristus. Idea kebangkitan fizikal untuk kemuliaan adalah asing bagi agama-agama ini, dan kisah-kisah kematian dewa-dewa yang sedang meningkat tidak muncul sampai setelah agama Kristian.

Mitos Kelahiran Anak Dara

Sekarang mari kita lihat persamaan antara kelahiran anak dara dalam agama-agama misteri dan kelahiran Kristus dengan perawan. Paralel cepat rosak apabila fakta dianalisis. Dalam mitos kafir, para dewa menginginkan wanita, mengambil bentuk manusia, dan menjalin hubungan fizikal. Juga, keturunan yang dihasilkan adalah separuh manusia dan setengah makhluk ilahi berbeza dengan Kristus yang sepenuhnya manusia dan sepenuhnya ilahi, pencipta alam semesta yang wujud dari masa lalu.

Dugaan persamaan dengan kelahiran anak dara terdapat dalam legenda Dionysus dan Mithras. Dionysus adalah dewa arak. Dalam kisah ini, Zeus menyamar sebagai lelaki menjalin hubungan dengan Semele dan dia hamil. Dalam kemarahan yang cemburu, Hera, Zeus & # 8217 isteri, cuba membakar Semele. Zeus menyelamatkan janin dan menjahitnya ke pahanya hingga keturunannya, Dionysus, dilahirkan. Kelahiran Dionysus adalah hasil penyatuan seksual Zeus, dalam bentuk lelaki, dan Semele. Ini tidak boleh dianggap sebagai kelahiran anak dara.

Salah satu kultus yang popular di Empayar Rom kemudian ialah kultus Mithra yang berasal dari Parsi. Mithra sepatutnya dilahirkan ketika dia muncul dari batu dia membawa pisau dan obor dan memakai topi Phrygian. Dia pertama kali bertempur dengan matahari dan kemudian dengan banteng purba, yang dianggap sebagai tindakan pertama penciptaan. Mithra membunuh lembu itu, yang kemudian menjadi landasan kehidupan bagi umat manusia. Kelahiran Mithra dari batu, dilahirkan dewasa, hampir tidak sama dengan kelahiran Kristus yang masih perawan.

Ulama Perjanjian Baru. Raymond Brown menyatakan bahawa dugaan persamaan dara & # 8220 secara konsisten melibatkan jenis permainan hieros di mana lelaki ilahi, dalam bentuk manusia atau bentuk lain, menghamili seorang wanita, baik melalui hubungan seksual normal atau melalui beberapa bentuk penembusan pengganti. Mereka tidak sama dengan konsepsi perawan bukan seksual yang menjadi inti dari narasi bayi, konsepsi di mana tidak ada ketuhanan atau unsur lelaki untuk menghamili Maria. & # 8221

Injil Lukas mengajarkan bahawa Roh Kudus menimpa Maria, dan melalui kuasa Mahatinggi dia hamil. Mary tidak mempunyai hubungan fizikal dengan lelaki atau dewa yang menjadi lelaki.

Kajian kita mengenai agama-agama misteri menunjukkan sedikit persamaan dengan agama Kristian. Atas sebab ini, teori bahawa agama Kristian menyalin prinsip utamanya dari agama-agama misteri harus ditolak.

1. Timothy Freke dan Peter Gandy, Yesus yang Ketawa (New York: Three Rivers Press, 2005), 55-56.
2. Ed Komoszewski, James Sawyer, dan Daniel Wallace, Menenangkan Yesus (Grand Rapids: Kregel Publications: 2006), 221.
3. Lee Strobel, Kes bagi Yesus yang Sebenar (Grand Rapids: Zondervan Publishing, 2007), 167.
4. Komoszewski, Sawyer, dan Wallace, Menciptakan semula Yesus, 223-4.
5. Ibid., 224-6.
6. Ibid., 231-234.

7. Ronald Nash, Injil dan orang Yunani (Dallas: Word Books, 1992), 168.
8. Komoszewski, Sawyer, dan Wallace, 221.
9. Gary Habermas, Yesus yang Bersejarah (Joplin, MO .: Penerbitan Akhbar, 1997), 34.
10. Nash, Injil dan orang Yunani, 129.
11. Norman Anderson, Agama Kristian dan Dunia (Downers Grove, IL: InterVarsity Press, 1984), 53.
12. Nash, Injil dan orang Yunani, 171-172.
13. Ibid., 144.
14. Strobel, Kes bagi Yesus yang Sebenar, 169.
15. Ibid., 177.
16. Nash, Injil dan orang Yunani, 144.
17. Strobel, Kes bagi Yesus yang Sebenar, 182.

Catatan Berkaitan

Kod Da Vinci dan buku-buku non-fiksyen kontemporari yang berkaitan menyatakan bahawa agama Kristian adalah kepercayaan yang diambil dari tradisi agama pagan yang lain. Dr Daniel Morais dan Dr. & hellip

Saya sedang membaca buku oleh Pastor David Jeremiah, Escape the Coming Night. Dalam buku ini dia menceritakan tentang "legenda sejati" (kata-katanya) dari isteri Nimrod, bagaimana dia & neraka


Menghancurkan sejarah Yesus - Sejarah

(Kredit: Shutterstock.com)

Selama lebih dari 200 tahun, sebilangan kecil cendekiawan berani berani mempersoalkan kisah Yesus. Walaupun terdapat risiko serangan fizikal, kehancuran profesional dan kemerosotan sosial, mereka dengan serius meragui kebenaran kisah Injil, telah menghilangkan lapisan penipuan dan penipuan dan akhirnya telah menantang keberadaan dewi itu.

Hermann Samuel Reimarus (1694-1768). 1778, Mengenai Niat Yesus dan Pengajarannya. Pemikir pencerahan dan profesor bahasa Oriental di Gimnasium Hamburg, tulisannya yang luas - diterbitkan setelah kematiannya - menolak & # 8216 mengungkapkan agama & # 8217 dan berhujah untuk deisme naturalistik. Reimarus menuduh penulis Injil dengan penipuan yang sedar dan percanggahan yang tidak terkira banyaknya.

Francois Marie Arouet (Voltaire) (1694-1778). Tokoh Pencerahan yang paling berpengaruh dididik di sebuah kolej Jesuit yang belum disimpulkan, & # 8220Kristianiti adalah agama yang paling tidak masuk akal, paling tidak masuk akal, dan berdarah yang pernah menjangkiti dunia & # 8230 Tuhan yang benar tidak mungkin dilahirkan dari seorang gadis , juga tidak mati di gibbet, atau dimakan dalam sekeping adunan. & # 8221 Dipenjarakan, diasingkan, karya-karyanya dilarang dan dibakar, populariti Voltaire & # 8217 di Perancis yang revolusioner meyakinkannya tempat rehat terakhir di Pantheon di Paris. Satu kisahnya adalah bahawa pelampau agama mencuri mayatnya dan membuangnya ke timbunan sampah.

Baron d & # 8217Holbach (& # 8216Boulanger & # 8217) (1723-1789). Ahli falsafah Pencerahan. 1766, Kekristianan Terungkap, menjadi pemeriksaan terhadap prinsip dan kesan agama Chrisian. 1769, Kritikan histoire de Jésus-Christ (Ecce Homo). Klasik dari Zaman Sebab. Holbach menyimpulkan bahawa:

& # 8220Agama adalah seni memberi inspirasi kepada manusia dengan semangat yang dirancang untuk mengalihkan perhatian mereka dari kejahatan yang ditimpa mereka oleh orang-orang yang memerintah mereka. & # 8221
- Kekristianan Terungkap, 16.5

Kira Constantine Volney, 1787, Les Ruines ou, Méditation sur les révolutions des empires (Runtuhan Empayar). Penyiasat Napoleon melihat sendiri bukti pendahulu agama Kristian Mesir.

Edward Evanson, 1792, Ketidakseimbangan Empat Penginjil yang Diterima Secara Umum dan Bukti Ketulenan masing-masing. Rasionalis Inggeris mencabar kepengarangan kerasulan Injil ke-4 dan mengecam beberapa surat Paulus sebagai palsu.

Charles François Dupuis, 1794, Origine de tous les Cultes ou La Agama universal (Asal Segala Ibadah Keagamaan). Tafsiran astral-mitos mengenai agama Kristian (dan semua agama). "Kesalahan besar lebih mudah disebarkan, daripada kebenaran besar, kerana lebih mudah dipercayai, daripada membuat alasan, dan kerana orang lebih suka keajaiban percintaan daripada kesederhanaan sejarah." Dupuis menghancurkan sebahagian besar karyanya sendiri kerana reaksi ganas yang ditimbulkannya.

Thomas Sakit, 1795, Zaman Sebab. Pamphleteer yang membuat panggilan pertama untuk kemerdekaan Amerika (Akal, 1776 Hak Manusia, 1791). Paine mengejek ejekan atas percanggahan dan kekejaman Alkitab. Seperti banyak revolusioner Amerika Paine adalah deist:

& # 8220Saya tidak mempercayai akidah yang dianuti oleh gereja Yahudi, oleh gereja Rom, oleh gereja Yunani, oleh gereja Turki, oleh gereja Protestan, atau oleh mana-mana gereja yang saya tahu & # 8230 Setiap gereja tersebut menuduh yang lain tidak percaya dan bagi pihak saya sendiri, saya tidak mempercayai mereka semua. & # 8221
- Zaman Sebab.

Robert Taylor, 1828, Sintagma Bukti Agama Kristian 1829, Diegesis. Taylor dipenjarakan kerana menyatakan asal-usul mitos untuk agama Kristian. & # 8220 Orang-orang Kristian yang paling awal bermaksud bahawa kata-kata itu tidak lebih dari kepribadian prinsip akal, kebaikan, atau prinsip itu, baik itu yang mungkin, yang paling bermanfaat bagi umat manusia dalam perjalanan hidup. "

David Friedrich Strauss, 1835, Kehidupan Yesus Diperiksa Secara Kritis. Ulama Lutheran yang berubah menjadi sarjana dengan mahir mengungkap mukjizat Injil sebagai mitos dan dalam proses itu menjadikan Yesus menjadi seorang lelaki. Ini merugikan kerjayanya.

Bruno Bauer, 1841, Kritikan terhadap Sejarah Injil Sinoptik. 1877, Christus und die Caesaren. Der Hervorgang des Christentums aus dem romischen Griechentum. (Dalam terjemahan Inggeris). Ikonlast asal. Bauer mempertikaikan kesahihan semua surat Paulus (di mana dia melihat pengaruh pemikir Stoic seperti Seneca) dan mengenal pasti peranan Philo & # 8217 dalam kekristenan yang muncul. Bauer menolak sejarah Yesus sendiri. & # 8220 Segala sesuatu yang diketahui oleh Yesus adalah milik dunia khayalan. & # 8221 Akibatnya pada tahun 1842 Bauer diejek dan dikeluarkan dari kepujiannya mengenai teologi Perjanjian Baru di Tübingen.

Ralph Waldo Emerson, 1841, Esei. Suatu ketika, penganut agama Kristian Trinitarian dan bekas menteri Unitarian menjadikan Yesus sebagai & # 8220 nabi yang benar & # 8221 tetapi agama Kristian yang teratur adalah & # 8220 monarki timur & # 8221. & # 8220 Sekolah-sekolah Ahad, dan gereja-gereja kami, dan masyarakat miskin adalah kuk ke leher. & # 8221

Logan Mitchell, 1842, Mitologi Kristian Terungkap. 1881, Agama di Langit atau Mitologi Terungkap. "Pemerintahan yang berkuasa, bagaimanapun tidak berasas dan tidak masuk akal, selalu menjadi ratu bangsa."

Ferdinand Kristian Baur, 1845, Paulus, der Apostel Jesu Christi. Sarjana Jerman yang dikenali sebagai & # 8220inauthentic & # 8221 bukan sahaja surat-surat pastoral, tetapi juga orang-orang Kolose, Efesus, Filemon dan Filipina (hanya meninggalkan empat surat Paulus utama yang dianggap asli). Baur adalah pengasas yang disebut & # 8220Tübingen School. & # 8221

Charles Bradlaugh, 1860, Siapakah Yesus Kristus? Apa yang Yesus Ajarkan? Atheis Inggeris yang paling terkenal pada abad ke-19, mengasaskan National Secular Society dan menjadi ahli Parlimen, memenangi hak untuk mengesahkan. Mengutuk ajaran Yesus sebagai sikap pasif yang tidak berperikemanusiaan dan bencana sebagai nasihat praktikal. Bradlaugh mengecam Injil Yesus sebagai mitos.

Ernest Renan, 1863, Vie de Jésus (Das Leben Jesu / Kehidupan Yesus). Walaupun dilatih sebagai imam Katolik, Renan terinspirasi oleh kritikan alkitabiah Jerman dan menulis biografi terkenal tentang Yesus yang menanggungnya pekerjaannya (yang kemudian dia dapatkan kembali). Renan menyimpulkan bahawa pahlawan Kristian adalah pendakwah yang berbakat tetapi hanya manusia, yang dibujuk oleh pengikutnya untuk berfikir bahawa dia adalah mesiah. Renan kemudian menulis sebuah Sejarah Asal-usul Kekristianan dalam tujuh jilid.

Sytze Hoekstra, 1871, Prinsip dan Ajaran Anabaptis Awal. Cendekiawan sekolah Radikal Belanda, Hoekstra menyimpulkan Injil Mark & ​​# 8217 tidak mempunyai nilai sebagai biografi Yesus. [pautan]

Robert Ingersoll, 1872, Para Dewa. 1879, Beberapa Kesalahan Musa. Pidato Illinois orang luar biasa, ucapannya merosakkan agama Kristian.& # 8220Selalu saya rasa bahawa makhluk yang datang dari dunia lain, dengan pesan yang sangat penting bagi umat manusia, sekurang-kurangnya harus mengesahkan mesej itu dengan tandatangannya sendiri. Bukankah indah bahawa tidak satu perkataan pun ditulis oleh Kristus? & # 8221

Kersey Kubur, 1875, Dunia & # 8217s Enam belas Penyelamat yang Disalibkan. Quaker Pennsylvania yang melihat ke dalam hati kafir dari rekaan Kristian, walaupun jarang menyebut sumber untuk kesimpulannya yang jauh.

Allard Pierson, 1879, De Bergrede en andere synoptische Fragmenten. [link] Ahli sejarah, teologi, seni dan sastera yang mengenal pasti Khutbah di Gunung sebagai koleksi kata-kata pujian dari sastera Kebijaksanaan Yahudi. Penerbitan Pierson & # 8217s Bergrede adalah permulaan Kritikan Radikal Belanda. Bukan hanya keaslian semua surat Paulus tetapi keberadaan sejarah Yesus sendiri dipertanyakan.

Bronson C. Keeler, 1881, Sejarah Singkat Alkitab. Pendedahan klasik penipuan Kristian.

Abraham Dirk Loman, 1882, & # 8220Quaestiones Paulinae, & # 8221 dalam Theologisch Tijdschrift. Profesor teologi di Amsterdam yang mengatakan bahawa semua surat bermula dari abad ke-2. Loman menjelaskan agama Kristian sebagai gabungan pemikiran Yahudi dan Rom-Hellenic. Ketika dia buta, Loman mengatakan bahawa kebutaannya memberinya pandangan tentang sejarah kegelapan gereja! [pautan]

Thomas William Doane, 1882, Mitos Alkitab dan Kesamaannya dalam Agama Lain. Sudah ketinggalan zaman tetapi merupakan wahyu klasik mengenai pendahuluan pagan mengenai mitos dan keajaiban alkitabiah.

Samuel Adrianus Naber, 1886, Verisimilia. Laceram conditionem Novi Testamenti exemplis illustrarunt et ab origine repetierunt. Klasikis yang melihat mitos Yunani tersembunyi dalam kitab suci Kristian. [pautan]

Gerald Massey, 1886, Yesus yang Bersejarah dan Kristus Mitos. 1907, Mesir Purba-Cahaya Dunia. Satu lagi klasik dari nemesis awal imamat. Ahli Mesir Mesir menulis enam jilid mengenai agama Mesir kuno.

Edwin Johnson, 1887, Antiqua Materi. Kajian Asal-usul Kristian. 1894, Surat-surat Pauline: Dikaji semula dan Dijelaskan. Ahli teologi radikal Inggeris mengenal pasti orang Kristian awal sebagai penganut agama Kristian Chrestiani, pengikut kebaikan (Chrestus) Tuhan yang telah menggunakan mitos Dionysos Eleutherios (& # 8220Dionysos the Emancipator & # 8221), untuk menghasilkan seorang Dewa yang mengorbankan diri. Mengecam dua belas rasul sebagai penipuan lengkap.

Willem Christiaan van Manen, 1896, Paulus. Profesor di Leiden dan paling terkenal dari Radikal Belanda, seorang gereja yang tidak mempercayai kebangkitan tubuh Yesus Kristus. Setelah bertengkar selama bertahun-tahun van Manen menyimpulkan bahawa tidak ada surat Paulus yang asli dan itu Akta bergantung pada karya Josephus. [pautan]

Yusuf McCabe, 1897, Mengapa Saya Meninggalkan Gereja. 1907, Alkitab di Eropah: Penyelidikan Sumbangan Agama Kristian kepada Tamadun. 1914, Sumber-sumber Akhlak Injil. 1926, Asal Akhlak Manusia. Biksu Fransiskan menjadi ateis evangelis. McCabe, seorang penulis produktif, mengorek banyak bahagian legenda Kristus - & # 8220Tidak ada & # 8216 rajah Yesus & # 8217 dalam Injil. Terdapat selusin tokoh & # 8221 - tetapi dia terus membenarkan kemungkinan untuk pengasas sejarah.

Albert Schweitzer, 1901, Misteri Kerajaan Tuhan. 1906, Pencarian Yesus yang Bersejarah. Ahli teologi dan mubaligh Jerman yang terkenal (35 tahun di Cameroons) mengejek Jesus kemanusiaan yang liberal dan pada masa yang sama mempunyai keberanian untuk mengenali karya Radikal Belanda. Kesimpulan pesimisnya sendiri adalah bahawa pahlawan super itu fanatik apokaliptik dan bahawa Yesus mati seorang yang kecewa. Terkenal mengatakan mereka yang mencari Yesus yang bersejarah hanya & # 8220membayangkan cerminan diri mereka & # 8221

& # 8220Radikal Belanda tidak lupa untuk menyoal, ketika soal jawab sudah tidak sesuai untuk teologi yang lain. & # 8221
Geschichte der paulinischen Forschung, 108.

Wilhelm Wrede, 1901, Rahsia Mesianik (Das Messiasgeheimnis di den Evangelien). Wrede menunjukkan bagaimana, dalam Injil Markus, sejarah palsu dibentuk oleh kepercayaan Kristian awal.

Albert Kalthoff, 1902, Masalah Das Christus. 1907, Kebangkitan Kekristianan. Seorang lagi sarjana Jerman radikal yang mengenal pasti agama Kristian sebagai psikosis. Kristus pada dasarnya adalah prinsip transendental dari masyarakat Kristian yang bertujuan untuk pembaharuan sosial apokaliptik.

George Robert Stowe Mead, 1901, Apollonius dari Tyana, Filsuf-Reformer Abad Pertama A.D. 1903, Adakah Yesus Hidup 100 SM? 1907, Penyaliban Gnostik. Perbincangan mengenai kisah-kisah Yahudi Jeschu yang menggerakkan Yesus kembali ke masa sebelumnya.

Thomas Whittaker, 1904, Asal-usul Kekristianan. Diisytiharkan bahawa Yesus adalah mitos, bahawa gerakan Kristiani dimulai hanya setelah penghancuran Yerusalem pada tahun 70 dan seluruh tulisan tulisan Perjanjian Baru berasal dari abad kedua. Betapa betul dia!

Emilio Bossi /Milesbo, 1904, Gesù Cristo non è mai esistito (Yesus Kristus Tidak Pernah Ada). Bossi adalah seorang peguam / wartawan radikal (& # 8220Milesbo & # 8221 menjadi nama penanya). Jesus adalah ramuan dari Tanakh dan kultus misteri, dan etika Jesus & # 8217 adalah tambalan dari Philo dan Seneca.

William Benjamin Smith, 1906, Der vorchristliche Yesus. 1911, Die urchristliche Lehre des reingöttlichen Yesus. Hujah berasal dari kultus Yesus pra-Kristian di pulau Cyprus. [pautan]

Gerardus Bolland, 1907, De Evangelische Jozua. Ahli falsafah di Leiden mengenal pasti asal usul agama Kristian dalam Gnostisisme Yahudi terdahulu. Superstar Perjanjian Baru adalah Perjanjian Lama & # 8216son Nun & # 8217, pengikutnya diganti nama Yesus oleh Musa. Anak dara itu hanyalah simbol bagi orang Israel. Dari Iskandariah & # 8220Netzerim & # 8221 membawa injil mereka ke Palestin.

Pada tahun 1907 Paus Pius X mengecam kaum Moden yang & # 8220 bekerja dalam kerangka Gereja & # 8221. Antara yang dikecam dan dikucilkan ialah Alfred Loisy (Injil dan Gereja, 1902), paderi Katolik dan teolog yang membuat pemerhatian pithy & # 8220Jesus mengumumkan Kerajaan itu, dan ia & # 8217 adalah Gereja yang datang. & # 8221 Sumpah anti-Modernis diperkenalkan pada tahun 1910, serta Pengakuan untuk anak-anak - membuka pintu untuk penyalahgunaan yang berleluasa.

Sejahtera Alfaric, (1886-1955), Profesor Teologi Perancis, terguncang oleh sikap Pius X, melepaskan kepercayaannya dan meninggalkan gereja pada tahun 1909 untuk bekerja untuk tujuan rasionalisme. 1929, Tuangkan Komprendre La Vie De Jésus. 1932, Masalah Yesus dan Kristian Asal. 2005, Jésus-Christ a-t-il ada? [Yesus: Adakah dia wujud?]. Alfaric menarik perhatian pada Essene dari dogma Kristian.

Peter Jensen, 1909, Musa, Yesus, Paulus: Tiga Variasi tentang Godman Gilgamesh. Orientalis berpendapat bahawa Yesus dikendalikan semula mitologi Babilon. [pautan]

Mangasar Magurditch Mangasarian, 1909, Kebenaran Mengenai Yesus. Adakah Dia Mitos? Sementara Menteri Presbiterian yang melihat melalui penipuan. & # 8220 Bahkan pada abad pertama orang-orang Kristian terpaksa menggunakan pemalsuan untuk membuktikan sejarah Yesus. & # 8221

Karl Kautsky, 1909, Asas Kekristianan. Sosialis awal mentafsirkan agama Kristian dari segi perjuangan kelas. [pautan]

John E. Remsburg, 1909, The Christ: Kajian dan analisis kritikal terhadap bukti keberadaan-Nya. Injil penuh dengan percanggahan. Keraguan bahawa Yesus wujud dan Kristus yang ghaib tentunya dogma Kristian.

Arthur Drews, 1910, Die Christusmythe (Mitos Kristus). 1910, Die Petruslegende (Legenda St Peter). 1912, Saksi-Saksi mengenai Sejarah Yesus. 1924, Die Entstehung des Christentums aus dem Gnostizismus (Kemunculan Kekristianan dari Gnosticism). 1926, Penolakan Sejarah Yesus. Ahli falsafah terkemuka adalah pendukung Jerman yang berpendapat bahawa Kristus adalah mitos. Injil-injil mengabadikan Yesus mistik yang sudah ada yang wataknya diambil dari para nabi dan sastera kebijaksanaan Yahudi. The Passion dapat dijumpai dalam spekulasi Plato.

John Robertson, 1910, Kristian dan Mitologi. 1911, Kristian Pagan. Kajian dalam Hierologi Perbandingan. 1917, Masalah Yesus. Robertson menarik perhatian pada universalitas banyak unsur jalan cerita Yesus dan ritual penyaliban pra-Kristian di dunia kuno. Mengenal Yesus / Joshua yang asli dengan dewa Efraim kuno dalam bentuk anak domba.

Gustaaf Adolf van den Bergh van Eysinga, 1908, Meneliti Ketulenan Surat Pertama Clement. 1912, Pandangan Radikal mengenai Perjanjian Baru. 1918, Christendom Voorchristelijk. De vorbereiding van het Evangelie di de Hellenistische wereld. 1930, Adakah Yesus Hidup, atau Dia Hanya Hidup? 1951, Surat Kristian Awal & # 8217an. Ahli teologi dan yang terakhir dari radikal Belanda untuk memegang jawatan profesor universiti.

Alexander Hislop, 1916, Dua Babilon. Pendedahan lengkap mengenai upacara pagan dan perlengkapan Katolik Roma.

Edward Tukang kayu, 1920, Kepercayaan Pagan dan Kristian. Menghuraikan asal-usul kafir Kristian.

(Kredit: Shutterstock.com)

Rudolf Bultmann, 1921, Sejarah Tradisi Sinoptik. 1941, Neues Testament und Mythologie. Ahli teologi Lutheran dan profesor di Universiti Marburg Bultman adalah pendukung & # 8216 kritikan bentuk & # 8217 dan banyak melakukan demythologise Injil. Dia mengenal pasti kisah-kisah Yesus sebagai teologi yang disampaikan dalam bahasa mitos. Bultmann mengamati bahawa Perjanjian Baru bukanlah kisah Yesus tetapi catatan kepercayaan Kristian awal. Dia berpendapat bahawa pencarian Yesus yang bersejarah tidak membuahkan hasil: & # 8220Kami hampir tidak tahu apa-apa mengenai kehidupan dan keperibadian Yesus. & # 8221 (Yesus dan Firman, 8)

James Pembeku, 1922, Batuk Emas. Tafsiran antropologi mengenai kemajuan manusia dari sihir, melalui agama ke sains. Agama Kristian merupakan fenomena budaya.

Marshall J. Gauvin, 1922, Adakah Yesus Kristus Benar-benar Hidup? Penceramah terkenal dalam gerakan Pemikiran Bebas mempersoalkan keberadaan tokoh Yesus.

Paul-Louis Couchoud, 1924, Le mystère de Jesus. 1926, Edisi La Première de St. Paul. 1930, Yesus Barabbas. 1939, Penciptaan Kristus. Couchoud, seorang polimath, mendukung Peter yang bersejarah daripada Yesus yang bersejarah dan berpendapat bahawa Gairah dicontohkan pada kematian Stephen.

Georg Jenama, 1925, Mati Yesus-Sage. 1926, Yesus - Mitos. Sarjana Denmark mengenal pasti Wahyu St John sebagai bahagian awal Perjanjian Baru.

Yusuf Walaupun begitu, 1926, Adakah Itu Firman Tuhan & # 8217s? Paparan Fabel dan Mitologi Alkitab dan Kesalahan Teologi. 1930, Pemalsuan dalam agama Kristian. Peguam Amerika, yang dibesarkan dalam Bible Belt, menghancurkan fantasi alkitabiah.

Henri Delafosse, 1926, L & # 8217épître aux Romains. 1927, Les Lettres d'Ignace d'Antioche. 1928, & # 8220Les e & # 8217crits de Saint Paul, & # 8221 dalam agama Kristian. Surat Ignatius dikecam sebagai pemalsuan akhir.

L. Gordon Rylands, 1927, Evolusi Kekristianan. 1935, Adakah Yesus Pernah Hidup? [pautan]

John G. Jackson, 1933, Adakah Yesus Kristus seorang Negro? 1937, Pengenalan Tamadun Afrika. 1941, Pagan Asal-usul Mitos Kristus. 1970, Manusia, Tuhan, dan Tamadun. 1985, Kekristianan Sebelum Kristus. Ateis Hitam yang paling berpengaruh menarik perhatian kepada kepercayaan Kristian yang terdahulu dari Etiopia dan Mesir. [pautan]

Alvin Boyd Kuhn, 1944, Siapakah Raja Kemuliaan ini? 1949, Bayangan Abad Ketiga. 1970, Kelahiran semula untuk agama Kristian. Yesus tidak pernah menjadi pribadi, melainkan simbol jiwa ilahi bagi setiap manusia. & # 8220Kita dipaksa untuk membuat kesimpulan bahawa agama Kristiani lahir dari salah membaca Kitab Suci kuno yang samar-samar, oleh fikiran yang tulus tetapi tidak terpelajar.” (Kelahiran semula, 87).

Herbert Pemotong, 1950, Yesus: Tuhan, Manusia, atau Mitos? Sifat mitos Yesus dan ringkasan perbahasan yang sedang berlangsung antara ahli mitos dan ahli sejarah. Kedudukan hanya mitos adalah tradisi berterusan, bukan novel. Asal-usul kafir Kristus.

Georges Las Vergnas, 1956, Pourquoi j & # 8217ai quitté l & # 8217Eglise romaine Besançon. 1958, Jésus-Christ a-t-il ada? [pautan]. Jeneral Vicar keuskupan Limoges yang kehilangan kepercayaannya. Hujah bahawa tokoh pusat agama Kristian tidak mempunyai kewujudan sejarah.

Georges Ory, 1961, Analisis Asal-usul Kristian. Sarjana Perancis menyimpulkan & # 8220Jesus-Kristus bukan Mesias manusia. & # 8221 [pautan].

Lelaki Fau, 1967, Le Fable de Jesus Christ. [pautan]

John Allegro, 1970, Cendawan Suci dan Salib. 1979, Skrol Laut Mati dan Mitos Kristian. Yesus tidak lain adalah cendawan sihir dan hidupnya tafsiran kiasan tentang keadaan yang disebabkan oleh dadah. Bukan penjara kerana Allegro - tetapi kehancuran profesional.

George Albert Telaga, 1971, Yesus Kristian Awal. 1975, Adakah Yesus Ada? 1988, Bukti Sejarah untuk Yesus. 1996, Lagenda Yesus. 1998, Mitos Yesus. 1999, Agama Kristian terawal. 2004, Bolehkah Kita Mempercayai Perjanjian Baru? Pemikiran mengenai Kebolehpercayaan Kesaksian Kristian Awal 2009, Memotong Yesus ke Saiz: Apa Kritikan Lebih Tinggi Yang Telah dicapai dan Di mana Ia Meninggalkan Kekristianan. Kekristianan adalah pertumbuhan dari sastera Kebijaksanaan Yahudi. Wells tetap menjadi salah satu penyokong mitosisme Yesus yang terkenal walaupun buku-bukunya kemudian mengakui kemungkinan pengaruh seorang pendakwah yang sebenar melalui dokumen Q yang disusun. [pautan]

Phyllis Graham, 1974, The Jesus Hoax. Godman yang tidak ada yang dikecam, kali ini oleh salah seorang bekas pengantin perempuannya - seorang biarawati Carmelite. [pautan]

Jean Magne, 1975, Asal Kristian, I-II. 1989, III, IV. Logique des Dogmes, Logik Sakramen. 1993, Dari Kekristenan ke Gnosis dan Dari Gnosis ke Kristian: Perjalanan melalui Teks ke dan dari Pohon Syurga.

Samuel Max Rieser, 1979, Pengasas Sejati Kristian dan Falsafah Hellenistik. Kekristianan dimulakan oleh orang Yahudi diaspora dan kemudian secara retroaktif ditetapkan di Palestin pra-70. Kekristianan datang terakhir, bukan pertama, di Palestin - itulah sebabnya penemuan arkeologi Kristian muncul di Rom tetapi tidak di Judea hingga abad ke-4. [pautan]

Abelard Reuchlin, 1979, Pengarang Sejati Perjanjian Baru. Kecemerlangan teori konspirasi: bangsawan Rom Arius Calpurnius Piso (aka & # 8220Flavius ​​Josephus & # 8221, aka & # 8220Plutarch & # 8221, aka & # 8220Manetho & # 8221!) Bersekongkol untuk menguasai Empayar Rom dengan memalsukan agama yang sama sekali baru. OMG, betul-betul? [pautan]

Nikos Vergidis, 1985, Νέρων και Χριστός [Nero dan Kristus] Cendekiawan Yunani berpendapat asal usul Kristian di Rom.

Karlheinz Deschner, 1986-2004, Sejarah Jenayah Kristian, Jilid 1-8. Pengkritik agama dan Gereja Jerman yang terkemuka. Pada tahun 1971 Deschner dipanggil di hadapan pengadilan di Nuremberg, yang didakwa dengan & # 8220melibatkan Gereja. & # 8221 [pautan]

Hermann Menentukan, 1992, Paulusbriefe ohne Paulus ?: Mati Paulusbriefe di der Holländischen Radikalkritik (Surat-surat Paulus Tanpa Paulus). 2012, Der gefälschte Paulus - Das Urchristentum im Zwielicht (Paulus Palsu. Kekristianan awal pada waktu senja). Menteri Jerman dalam tradisi radikal Belanda. Tiada Yesus dan tidak ada Paul. Menentukan yang terakhir mengenal pasti dengan ahli sihir Samaria, Simon Magus.

Gary Courtney, 1992, 2004 Et tu, Judas? Kemudian Jatuh Yesus! The Passion pada dasarnya adalah nasib Caesar & # 8217 dalam penyamaran Yahudi, dicangkokkan ke kultus Attis yang mati / membangkitkan. Peminat Yahudi Caesar mengasimilasikan & # 8216saviour umat manusia yang dikorbankan & # 8217 menjadi & # 8216Membantu hamba & # 8217 Yesaya. [pautan]

Michael Kalopoulos, 1995, Pembohongan Besar. Sejarawan Yunani mendapati persamaan yang sangat ketara antara teks alkitabiah dan mitologi Yunani. Dia mendedahkan sifat agama yang licik, menipu dan otoriter.

Gerd Lüdemann, 1998, Penipuan Besar: Dan Apa yang Sebenarnya Yesus Lakukan dan Lakukan. 2002, Paul: Pengasas agama Kristian. 2004, Kebangkitan Kristus: Penyelidikan Sejarah. Setelah 25 tahun belajar, profesor Jerman membuat kesimpulan bahawa Paul, bukan Yesus, memulakan agama Kristian. Lüdemann diusir dari fakulti teologi di Universiti Göttingen kerana berani mengatakan bahawa Kebangkitan adalah & # 8220a penipuan diri yang soleh. & # 8221 Begitu banyak untuk kebebasan akademik. [pautan]

Alvar Ellegard, 1999, Yesus Seratus Tahun Sebelum Kristus. Kekristianan dilihat muncul dari Essene Church of God dengan prototaip Yesus Guru Kebenaran. [pautan]

D. Murdock (aka & # 8216Acharya S‘) 1999, Konspirasi Kristus: Kisah Terhebat yang Pernah Dijual. 2004, Matahari Dewa: Krishna, Buddha dan Kristus Diresmikan. 2009, Kristus di Mesir. Menambah dimensi astro-teologi pada pembongkaran kristus-mitos. Murdock mengenal pasti JC sebagai dewa gabungan yang digunakan untuk menyatukan Empayar Rom. [pautan]

Telinga Doherty, 1999, Teka-teki Yesus. Adakah Kekristianan Bermula dengan Kristus Mitos? 2009, Yesus: Baik Tuhan atau Manusia. Pernyataan yang kuat tentang bagaimana agama Kristian bermula sebagai mazhab Yahudi yang mistik - tidak diperlukan Yesus! [pautan]

Timotius Freke, Peter Gandy, 1999, Misteri Yesus. 2001, Yesus dan Dewi yang Hilang: Ajaran Rahsia Orang Kristian Asal. Meneliti hubungan erat antara Kisah Yesus dan kisah Osiris-Dionysus. Tokoh-tokoh mitos Jesus dan Mary Magdalene berdasarkan Dewi dan Dewi Pagan.

Harold Pembohong, 2000, Pembuatan Mitos Kristus. Anakronisme dan kesalahan geografi injil dikecam. Yesus sebagai Joshua fiksyen untuk kultus Yahudi abad ke-1 dan agama Kristian salah satu penipuan paling berkesan dalam sejarah. [pautan]

Robert Harga, 2000, Membongkar Yesus. 2003 Anak Manusia yang Menyusut yang Luar Biasa: Seberapa Boleh Dipercayai Adakah Tradisi Injil? 2011, Teori Mitos Kristus dan Masalahnya. Bekas menteri dan sarjana terakreditasi menunjukkan Yesus sebagai gabungan fiksyen dari beberapa nabi abad pertama, penebus kultus misteri dan & # 8216aion & # 8217 gnostik. [pautan]

Hal Anak-anak, 2000, Mitos Yesus Bersejarah dan Evolusi Kesedaran. Seorang ahli psikoterapi mengambil orang dewa. [pautan]

Michael Hoffman, 2000, Ahli Falsafah dan ahli teori & # 8220ego kematian & # 8221 yang menjatuhkan Yesus yang bersejarah. [pautan]

Dennis MacDonald, 2000, Epik Homer dan Injil Markus. Profesor kajian Perjanjian Baru dan asal-usul Kristian memetakan banyak pinjaman dari epik Homer Iliad dan juga Odyssey oleh pengarang Injil Markus dan Kisah Para Rasul. [pautan]

Burton Mack, 2001, Mitos Kristian: Asal, Logik, dan Warisan. Pembentukan sosial pembuatan mitos. [pautan]

Luigi Cascioli, 2001, The Fable of Christ. Menuduh Kepausan kerana memperoleh keuntungan dari penipuan! [pautan]

Israel Finkelstein, Neil Silbermann, 2002, Alkitab digali: Arkeologi & # 8217s Visi Baru Israel Kuno dan Asal Teks Sucinya. Ahli arkeologi yang berani membuktikan kemahiran asas kisah suci agama Yahudi dan Kristian adalah palsu. [pautan]

Frank R. Zindler, 2003, Yesus yang Orang Yahudi Tidak Tahu: Sepher Toldoth Yeshu dan Pencarian Yesus yang Bersejarah dalam Sumber Yahudi. Tidak ada bukti dalam sumber Yahudi untuk hantu messiah. [pautan]

Daniel Nyahterbitkan, 2004, Yudas orang Galilea. Daging dan Darah Yesus. Persamaan antara pemberontak cukai tahun 6 Masihi dan hantu Injil diterokai secara terperinci. & # 8216Judas adalah Yesus & # 8217. Baiklah, sebahagian daripada Yesus, tidak syak lagi. [pautan]

Tom Harpur, 2005, The Pagan Christ: Memulihkan Cahaya yang Hilang. Ulama Perjanjian Baru Kanada dan bekas imam Anglikan menyatakan semula idea Kuhn, Higgins dan Massey. Yesus adalah mitos dan semua idea penting mengenai agama Kristian berasal dari Mesir. [pautan]

Francesco Carotta, 2005, Yesus adalah Kaisar: Tentang Asal Kristian Julian. Persediaan selari yang lengkap. Merisaukan, tegas Caesar adalah Yesus. [pautan]

Yusuf Sesuka hati, 2005, Kaisar & # 8217s Mesias: Konspirasi Rom untuk Menciptakan Yesus. Satu lagi mengambil persamaan Josephus-Gospel. Atwill berpendapat bahawa penakluk abad ke-1 Judaea, Vespasian, Titus dan Domitian, menggunakan Yahudi Hellenized untuk membuat teks & # 8220Christian & # 8221 untuk mewujudkan alternatif yang damai untuk militan Yahudi. Yesus adalah Titus Flavius? Saya tidak fikir begitu. [pautan]

Michel Onfray, 2005, Traité & # 8217athéologie (2007 Dalam Pertahanan Ateisme). Ahli falsafah Perancis berpendapat untuk ateisme positif, membongkar Yesus yang bersejarah sepanjang perjalanan. [pautan]

Kenneth Humphreys, 2005, Yesus Tidak Pernah Ada. 2012, Kelahiran Anak Tuhan. 2014, Yesus Tidak Pernah Ada: Pengenalan kepada Bidaah Utama. Buku panduan laman web ini mengumpulkan pameran yang paling meyakinkan untuk pahlawan super mesianik. Penulis menetapkan penafsiran ini dalam konteks sosio-sejarah agama yang berkembang dan jahat. [pautan]

Jay Raskin, 2006, Evolusi Kristian dan Kristian. Pembuat filem akademik dan sementara Raskin melihat di luar tabir asap rasmi Eusebius dan menemui gerakan Kristus yang terpecah-pecah dan tokoh Kristus komposit, yang dibuat dari beberapa watak sastera dan sejarah. Berspekulasi bahawa lapisan paling awal dalam pembuatan mitos adalah sebuah drama yang ditulis oleh seorang wanita bernama Mary. Mungkin. [pautan]

Thomas L. Thompson, 2006, Mitos Mesias. 2012, Adakah ini bukan tukang kayu? (Ed.). Ahli teologi, universiti dan sejarawan sekolah Copenhagen yang menyimpulkan Jesus dan David adalah gabungan tema mitologi Timur Dekat yang berasal dari Zaman Gangsa. [pautan]

Jan. Irvin, Andrew Rutajit, 2006, Astrotheology dan Shamanism: Menyingkap Hukum Dualitas dalam agama Kristian dan Agama lain. Meneroka astrotologi dan perdukunan dan membenarkan John Allegro & # 8217s bekerja dengan bahan psikoaktif. [pautan]

Lena Einhorn, 2006, Apa yang Berlaku di Jalan ke Damsyik? Sejarawan Sweden dan penyokong teori bahawa Paul adalah pengasas agama Kristian dan bahawa & # 8220Jesus & # 8221 sebenarnya adalah Paul. [pautan]

Roger Viklund, 2008, Den Jesus som aldrig funnits (Yesus yang tidak pernah wujud). Seorang sarjana Sweden mencapai kesimpulan yang tidak dapat dielakkan: Yesus tidak pernah wujud. [pautan]

René Salm, 2008, Mitos Nazaret. Cendekiawan yang berfokus pada penyusunan tuntutan untuk Nazaret sejarah - dan melakukannya dengan sangat berkesan. [pautan]

Daud Fitzgerald, 2010, Dipuji: Sepuluh Mitos Kristian yang Menunjukkan Yesus Tidak Ada Sama sekali. Pengarang Amerika, penceramah awam dan aktivis ateis menyertai barisan ahli mitos Yesus. [pautan]

Thomas Brodie, 2012. Di luar Pencarian Yesus yang Bersejarah: Memoir Penemuan. Paderi dan bekas pengarah Dominican Biblical Center, Ireland menyimpulkan & # 8220Jesus tidak wujud sebagai individu bersejarah & # 8221 dan merupakan sastera yang mengarang semula kisah Elia dan Elisha. [pautan]

Richard Pembawa, 2012, Membuktikan Sejarah: Teorema Bayes & # 8217 dan Pencarian Yesus yang Bersejarah. 2014, Mengenai Sejarah Yesus: Mengapa Kita Mungkin Ada Alasan untuk Keraguan. Sementara itu, editor Internet Infidels dan aktivis ateisme berpendapat penggunaan Bayes & # 8217 Theorem sebagai jalan keluar dari kekacauan yang melanda kajian Yesus. Carrier menetapkan bahawa kebarangkalian menyokong tidak adanya Yesus. Alternatifnya? Seorang tokoh pertama kali dianggap sebagai cakerawala yang dinyatakan melalui wahyu dan kitab suci peribadi, ditulis menjadi kiasan dan kemudian disalahpahami sebagai kebenaran harfiah. Sebenarnya, apa yang dikatakan oleh para mitos selama bertahun-tahun tetapi disampaikan secara elegan dan komprehensif. [pautan]

Raphael Lataster, 2013, Tidak Ada Yesus, Tidak Ada Tuhan. Sarjana pengajian agama di University of Sydney meletakkan kepalanya di atas parapet. Mantan Kristian fundamentalis ini menyimpulkan dari bukti palsu, pemikiran Bayesian, dan logik yang tegas bahawa sejarah Yesus tidak pernah ada. [pautan]

Sid Martin, 2014, Rahsia Penyelamat. Yesus sebagai penyokong Israel? Bukan idea baru tetapi diketengahkan di sini oleh Sid Martin, yang menganalisis Injil Tandakan dengan tesis bahawa bukan lelaki tetapi sejarah Yahudi adalah sumbernya. [pautan]

Kenneth Humphreys memiliki ijazah Master & # 8217 dari University of Essex dalam sejarah dan sains sosial, sijil pedagogi pascasiswazah dari University of Leicester, dan sijil kebangsaan yang lebih tinggi dalam pengajian perniagaan. Dia mengajar selama bertahun-tahun di UK dan luar negara. Agama, dan khususnya tuntutan agama Kristian, telah menjadi kepentingan seumur hidup. Bukunya Jesus Never Existed, diterbitkan pada tahun 2005 oleh Iconoclast Press, kini dihantar ke 30 negara. Laman webnya menerima lebih daripada satu juta pelawat setahun. Dia sekarang bekerja penuh sebagai penulis, penyiar radio, dan penceramah umum, dan berkempen dengan penuh semangat menentang gelombang takhayul dan kebangkitan yang tidak masuk akal.


1. Para sarjana profesional sebulat suara menolak dakwaan bahawa Yesus adalah salinan kafir.

Hari ini hampir setiap sarjana dalam pengkhususan sejarah yang relevan sebulat suara menolak anggapan bahawa Yesus adalah salinan dewa kafir. Nampaknya bukti yang ada telah meyakinkan mereka untuk menentang perumpamaan ini. Sebagai contoh, T.N.D Mettinger dari Lund University berpendapat:

"Setahu saya, tidak ada bukti prima facie bahawa kematian dan kebangkitan Yesus adalah konstruksi mitologi ..."

Warner Wallace, bekas detektif pembunuhan, yang melihat sendiri tuduhan itu "Semakin anda meneliti sifat dewa-dewa yang disembah di hadapan Yesus, semakin banyak anda akan melihat perbezaan mereka dan ketidakjujuran dalam mencuba membandingkannya dengan Yesus yang bersejarah."

Profesor Ronald Nash, seorang ahli falsafah dan teolog terkenal dalam catatannya 'Adakah Perjanjian Baru Dipengaruhi oleh Agama Pagan?’: “Tuduhan ketergantungan orang Kristian awal pada Mithraisme telah ditolak dengan banyak alasan. Mithraisme tidak mempunyai konsep kematian dan kebangkitan tuhannya dan tidak ada tempat untuk konsep kelahiran semula — paling tidak pada tahap awal. ” Nash kemudian berkata,

"Hari ini kebanyakan sarjana Alkitab menganggap persoalan itu sebagai masalah mati."

Seorang lagi sarjana terkemuka Perjanjian Baru Profesor Craig Keener menulis bahawa: "Apabila anda membuat perbandingan, anda akan mendapat lebih banyak perbezaan daripada persamaan."

JZ Smith, sejarawan agama dan agama Hellenistik mendakwa bahawa:

"Idea tentang tuhan-tuhan yang mati dan bangkit sebagian besar adalah keliru berdasarkan rekonstruksi imajinatif dan teks yang sangat lewat atau sangat samar-samar."

Michael Bird, yang berada di dewan editorial untuk Journal of the Study of the Historical Jesus, juga merupakan Fellow Center for Public Christianity, jelas menunjukkan kegusarannya ketika dia menulis:

"Sekarang saya biasanya orang yang ramah dan kolegial, tetapi sejujurnya, saya mempunyai sedikit waktu atau kesabaran untuk melabur dalam membongkar fantasi liar" mitos Yesus ", seperti yang mereka ketahui. Ini kerana, untuk terus terang, kita yang bekerja dalam profesion agama dan sejarah akademik hanya mempunyai kesukaran untuk menganggapnya serius. "

Seperti yang dikatakan oleh Bart Ehrman, profesor Pengajian Agama atheis di UNC:

"Dugaan persamaan antara Yesus dan dewa-dewa penyelamat" pagan "dalam banyak keadaan terdapat dalam khayalan moden: Kami tidak mempunyai kisah tentang orang lain yang dilahirkan oleh ibu-ibu dara dan yang mati sebagai penebusan dosa dan kemudian dibangkitkan dari mati (terlepas dari apa yang diklaim oleh para sensasional sebagai muzium iklan dalam versi mereka yang disebarkan). "

Profesor James Dunn dalam artikelnya mengenai "Mitos" di Kamus Yesus dan Injil, menulis: "Mitos adalah istilah yang paling tidak diragukan untuk kajian Yesus dan Injil."


Sambungan Pagan: Adakah Kekristianan Meminjam Dari Agama Misteri?

Salah satu idea popular yang dipromosikan hari ini terutama di internet adalah idea bahawa kisah-kisah keajaiban Yesus dipinjam dari mitos kafir kuno, yang biasanya disebut sebagai "agama misteri." Timothy Freke dan Peter Gandy menulis di dalam buku mereka, The Laughing Jesus, “Setiap agama misteri mengajarkan versi mitos sendiri tentang Godman yang mati dan membangkitkan, yang dikenal dengan nama yang berlainan di tempat yang berlainan. Di Mesir, di mana misteri bermula, dia adalah Osiris. Di Yunani dia menjadi Dionysus, di Asia Kecil dia dikenal sebagai Attis, di Syria dia adalah Adonis, di Persia dia adalah Mithras, di Alexandria dia adalah Serapis, untuk beberapa nama. " 1

Penyokong idea ini menunjukkan bahawa terdapat beberapa persamaan antara mitos pagan dan kisah Yesus Kristus. Paralel yang dikutip merangkumi kelahiran dara, Anak Tuhan yang ilahi, dewa yang mati untuk manusia, kebangkitan dari kematian, dan banyak lagi. Skeptis mendakwa bahawa agama Kristian tidak menunjukkan ajaran yang unik melainkan meminjam sebahagian besar prinsip mereka dari agama-agama misteri.

Beberapa persamaan yang diduga memang kelihatan cukup mencolok. Salah satu contohnya ialah dewa Mithras. Mitos ini mengajarkan bahawa Mithras dilahirkan dari seorang perawan di sebuah gua, bahawa dia adalah seorang guru perjalanan dengan dua belas murid, bahawa dia menjanjikan kehidupan abadi kepada murid-muridnya, dan bahawa dia mengorbankan dirinya untuk dunia. Sebagai tambahan, dewa Yunani Dionysius secara ajaib mengubah air menjadi wain. Dewa Mesir Osiris dibunuh dan kemudian dibangkitkan dari kematian.

Kedudukan yang dipinjam oleh agama Kristian dari agama-agama misteri diajarkan pada abad kesembilan belas oleh Sekolah Sejarah Agama namun, pada pertengahan abad kedua puluh, pandangan ini terbukti salah dan oleh itu ditinggalkan bahkan oleh mereka yang percaya agama Kristian adalah semata-mata wajar agama. 2 Ron Nash menulis, “Dalam jangka waktu sekitar tahun 1890 hingga 1940, para cendekiawan sering menuduh bahawa agama Kristian primitif banyak dipengaruhi oleh Platonisme, Stoicisme, agama kafir, atau gerakan lain di dunia Hellenistik. Sebagian besar hasil dari serangkaian buku ilmiah dan artikel yang ditulis dalam sanggahan, tuduhan ketergantungan Kristiani awal terhadap lingkungan Hellenistiknya mulai muncul lebih jarang dalam penerbitan sarjana Alkitab dan sarjana klasik. Dewasa ini, kebanyakan sarjana Alkitab menganggap persoalan itu sebagai isu yang tidak betul. ” 3

Walaupun banyak hujah ditolak, teori ini sekali lagi muncul melalui tulisan skeptis yang popular. Apa yang menjadikan agama Kristian unik di antara agama-agama dunia adalah bahawa ia adalah kepercayaan sejarah berdasarkan sejarah Kristus yang menjalani kehidupan yang ajaib. Dalam karangan ini, saya akan mengkaji persamaan yang dikatakan dan menilai sama ada agama Kristian mengajar penyelamat yang unik atau hanya salinan mitos kafir ini.

Kesalahan Teori

Idea lama sekali lagi muncul. Pengkritik agama Kristian mendakwa bahawa agama Kristian meminjam banyak idea dari agama-agama misteri. Teori ini popular hampir satu abad yang lalu di kalangan Sekolah Sejarah Agama tetapi ditolak oleh masyarakat ilmiah. Ini sekali lagi muncul melalui novel-novel popular dan internet.

Terdapat beberapa kelemahan teori ini. Para sarjana Perjanjian Baru, Ed Komoszewski, James Sawyer, dan Dan Wallace, menunjukkan beberapa kesalahan. Yang pertama adalah kekeliruan komposit. Penyokong pandangan ini menyatukan agama kafir seolah-olah mereka adalah satu agama ketika membuat perbandingan dengan agama Kristian. Dengan menggabungkan ciri-ciri dari pelbagai agama, usaha dilakukan untuk menunjukkan persamaan yang kuat. 4 Walau bagaimanapun, apabila mitos individu dikaji, perbezaan besar segera dijumpai.

Kekeliruan kedua adalah kesalahan terminologi. Istilah Kristian digunakan untuk menggambarkan kepercayaan pagan, dan dengan demikian disimpulkan bahawa terdapat asal dan makna yang selari. Namun, walaupun istilah yang digunakan mungkin sama, ada perbezaan yang signifikan antara definisi yang digunakan oleh amalan Kristian dan yang berasal dari pemahaman kafir. 5

Kesalahan ketiga adalah kekeliruan kronologi. Penyokong teori ini salah menganggap bahawa agama Kristian meminjam banyak ideanya dari agama-agama misteri ketika, pada kenyataannya, bukti menunjukkan bahawa ia sebenarnya sebaliknya. Tidak ada bukti arkeologi yang menyokong bahawa terdapat agama misteri di Palestin pada abad pertama A. D. Yahudi dan Kristian awal tidak menyukai sinkretisme dengan agama lain. Lebih-lebih lagi, orang Yahudi dan Kristian tanpa monomatik monoteistik sementara orang Yunani adalah politeistik. Orang Kristian juga dengan tegas mempertahankan keunikan Kristus sebagai satu-satunya Anak Tuhan dan satu-satunya jalan menuju kehidupan kekal (Kisah 4:12). Walaupun orang Kristian menemui agama kafir, mereka menentang penganut agama asing. 6 Ron Nash menyatakan, "Monoteisme tanpa kompromi dan eksklusivitas yang dikhotbahkan dan dipraktikkan oleh gereja awal membuat kemungkinan adanya penyimpangan kafir. . . tidak mungkin jika tidak mustahil. " 7

Keempat, terdapat kesalahan yang disengajakan. Kekristianan mempunyai pandangan linear mengenai sejarah di mana sejarah bergerak ke arah yang bertujuan. Ada tujuan untuk keberadaan manusia, dan sejarah bergerak ke arah untuk memenuhi rancangan Tuhan selama ini. Sebaliknya, agama-agama misteri mempunyai pandangan sejarah mengenai kitaran. Sejarah berlanjutan dalam kitaran pengulangan yang tidak pernah berakhir yang sering dikaitkan dengan kitaran tumbuh-tumbuhan. 8 Pandangan Kristian menawarkan tujuan dan makna dalam kehidupan bagi individu dan umat manusia sementara agama-agama misteri memandang kehidupan sebagai kitaran bulat berulang yang tidak menuju ke mana-mana. Ini tidak menawarkan tujuan sebenar sama ada untuk kehidupan individu atau kehidupan manusia secara keseluruhan.

Ringkasnya, agama Kristian mempunyai sumber Yahudi, bukan mitologi Yunani, sebagai sumbernya. Yesus, Paul, dan para Rasul menarik Perjanjian Lama, dan ada ajaran dan pemenuhan langsung dari Perjanjian Lama. Ajaran seperti Tuhan yang satu, penebusan darah untuk dosa, keselamatan melalui rahmat, dosa manusia, dan kebangkitan tubuh berakar pada agama Yahudi dan sama sekali asing dengan mitologi Yunani. Sebenarnya, idea kebangkitan tidak diajarkan dalam karya mitologi Yunani sebelum akhir abad kedua A.D.

Legenda Agama Misteri

Adakah agama Kristian meminjam ideanya dari agama-agama misteri? Pengkritik Kristian menunjukkan beberapa persamaan antara agama Kristian dan mitos agama-agama ini. Namun, kajian singkat mengenai legenda segera mengungkapkan bahawa ada sedikit, jika ada, yang serupa dengan kehidupan Yesus Kristus. Sejarawan mengakui bahawa terdapat beberapa variasi dari banyak mitos ini dan bahawa mereka juga berkembang dan berubah terlebih dahulu di bawah pengaruh budaya Rom kemudian agama Kristian. Penyelidikan sejarah menunjukkan bahawa tidak sampai abad ketiga A. D. agama Kristian dan agama-agama misteri bersentuhan sesama mereka. 10 Tinjauan ringkas mengenai beberapa mitos yang paling popular menunjukkan bahawa mereka tidak mempunyai persamaan dengan agama Kristian.

Akaun Kebangkitan

Terdapat perbezaan besar antara agama Kristian dan mitos kafir ketika menggambarkan kebangkitan. Pertama, tidak ada kebangkitan dalam mitos ini yang melibatkan Tuhan semesta yang mati secara sukarela untuk ciptaannya. Hanya Yesus yang mati kerana dosa, kematian dewa-dewa lain disebabkan oleh kemalangan memburu, pengaburan, dan malapetaka lain. Dewa-dewa dalam kisah-kisah ini mati dengan paksaan, bukan dengan pilihan kadang-kadang mereka mati dalam kepahitan dan putus asa daripada cinta yang memberi diri. 11

Kedua, Yesus mati sekali untuk semua (Ibrani 7:27, 9: 25-28) sementara dewa kafir mengulangi kitaran kematian dan kelahiran semula setiap tahun dengan musim. Ketiga, tidak seperti dewa-dewa Yunani, Yesus mati secara sukarela untuk manusia. Keempat, kematian Yesus bukan kekalahan tetapi kemenangan. Suasana kemenangan dan kegembiraan Perjanjian Baru (1 Kor. 15: 50-57 dan Kol 2: 13-15) bertentangan dengan mitos kafir yang moodnya gelap dan sedih atas nasib dewa-dewa mereka. Akhirnya, kematian Yesus adalah peristiwa bersejarah yang sebenarnya. Kekristianan menegaskan dan mempertahankan kredibiliti sejarah dari catatan Injil sementara pemujaan kafir tidak berusaha untuk membuktikan ketepatan sejarah mereka. 12

Mitos popular yang diyakini oleh beberapa orang menyamai kebangkitan Kristus adalah kisah Osiris. Pemujaan dewa-dewa Osiris dan isterinya Isis berasal dari Mesir. Menurut legenda, saudara Set Osiris yang jahat membunuhnya dan menenggelamkan keranda ke dasar Sungai Nil. Isis mendapatkan kembali keranda itu dan mengembalikannya ke Mesir. Walau bagaimanapun, Set menjumpai badan dan membongkarnya menjadi empat belas keping dan melemparkannya ke Sungai Nil. Isis mengumpulkan tiga belas bahagian badan dan membalut badan untuk membuat mumia pertama. Osiris kemudian berubah dan menjadi penguasa dunia bawah dalam keadaan separa sedar.

Legenda ini hampir tidak sama dengan kebangkitan Kristus. Osiris tidak dibangkitkan dari kematian hingga hidup. Sebaliknya dia berubah menjadi bentuk lain dan tinggal di dunia bawah dalam keadaan zombie. Sebaliknya, Kristus secara fizikal bangkit dari kubur, menaklukkan dosa dan kematian. Tubuh fizikal yang berada di kayu salib diangkat dengan mulia.

Terdapat juga kepercayaan bahawa kisah Mithra mengandungi kematian dan kebangkitan. Kultus Mithra bermula di negara Iran sekarang dan disebarkan ke seluruh Empayar Rom oleh tentera Rom dalam ekspedisi ketenteraan ke Iran dan Iraq sekarang. Namun, tidak ada ajaran dalam Mithraisme awal mengenai kematian atau kebangkitannya. Nash menyatakan, “Mithraisme tidak memiliki konsep kematian dan kebangkitan tuhannya dan tidak ada tempat untuk konsep kelahiran semula — setidaknya selama tahap awal. . . . Lebih-lebih lagi, Mithraisme pada dasarnya adalah kultus ketenteraan. Oleh itu, seseorang harus ragu-ragu dengan cadangan yang menarik bagi orang bukan militer seperti orang Kristian awal. " 13

Lebih-lebih lagi, Mithraisme berkembang setelah, bukan sebelumnya, Kekristenan, sehingga agama Kristian tidak dapat disalin dari Mithraisme. Waktunya tidak betul untuk Mithraisme mempengaruhi perkembangan agama Kristian abad pertama. Kemungkinan besar adalah kebalikan di mana agama Kristian mempengaruhi Mithraisme. Edwin Yamauchi, salah seorang sarjana terpenting mengenai Parsi dan Mithraisme kuno, menyatakan, “Mithraea paling awal berasal dari awal abad kedua. Terdapat segelintir prasasti yang berasal dari awal abad kedua, tetapi sebilangan besar teks bertarikh selepas 140 Masehi. Sebilangan besar yang kita miliki sebagai bukti Mithraisme datang pada abad kedua, ketiga, dan keempat Masihi dengan teori-teori mengenai Mithraisme yang mempengaruhi permulaan agama Kristian. " 14

Legenda Attis terkenal di dunia Hellenistik. Menurut legenda ini, dewi ibu Cybele jatuh cinta dengan seorang gembala muda Phrygian bernama Attis. Namun, dia tidak setia padanya, dan sebagai balas dendam, dia membuatnya marah. Dalam kegilaannya, dia mengebiri dan mati. Duka besar Cybele menyebabkan kematian memasuki dunia.Cybele kemudian memelihara mayat Attis, membiarkan rambutnya tumbuh dan jari kelingking bergerak. Dalam beberapa variasi, Attis kembali hidup dalam bentuk pohon malar hijau, tetapi tidak ada kebangkitan tubuh untuk hidup. Semua variasi legenda mengajar bahawa Attis tetap mati. Sebarang kisah kebangkitan Attis tidak muncul hingga 150 tahun setelah Kristus. 15 Oleh itu, ada sedikit persamaan antara keadaan koma Attis dan kebangkitan Kristus.

Tuntutan bahawa agama Kristian mengadopsi kebangkitannya dari agama-agama misteri kafir adalah palsu. Terdapat sedikit persamaan dalam agama-agama misteri ini terhadap kebangkitan Kristus. Idea kebangkitan fizikal untuk kemuliaan adalah asing bagi agama-agama kafir ini, dan kisah-kisah dewa-dewa yang mati dan bangkit kembali tidak muncul sampai selepas agama Kristian.

Mitos Kelahiran Anak Dara

Pada bahagian sebelumnya, kisah-kisah kebangkitan selari yang dikatakan telah dikaji. Sebenarnya, kisah kebangkitan dalam agama-agama misteri seharusnya tidak sama dengan kisah kebangkitan Kristus. Sekarang, mari kita melihat dugaan persamaan antara kelahiran anak dara dalam agama-agama misteri dan kelahiran perawan Kristus.

Paralel cepat rosak apabila fakta dianalisis. Dalam mitos kafir, para dewa menginginkan wanita, mengambil bentuk manusia, dan menjalin hubungan fizikal. Oleh itu, keturunan yang dihasilkan adalah makhluk separuh manusia dan separuh ilahi. Ini berbeza dengan Kristus yang sepenuhnya manusia dan ilahi sepenuhnya dan pencipta alam semesta yang wujud dari masa lalu.

Dugaan persamaan dengan kelahiran anak dara terdapat dalam legenda Dionysus dan Mithras. Dionysus adalah dewa arak. Dalam kisah ini, Zeus, ketika menyamar sebagai lelaki, menjalin hubungan dengan Semele, dan dia hamil. Dengan marah, isteri Zeus Hera cuba membakar Semele. Zeus menyelamatkan janin dengan menjahit janin ke pahanya sehingga Dionysus dilahirkan. Kelahiran Dionysus adalah hasil persatuan seksual Semele dan Zeus semasa dia datang kepadanya dalam bentuk seorang lelaki. Ini tidak boleh dianggap sebagai kelahiran anak dara.

Salah satu kultus yang popular di Empayar Rom kemudian ialah kultus Mithra, yang berasal dari Parsi. Mithra sepatutnya dilahirkan ketika dia muncul dari batu dia membawa pisau dan obor dan memakai topi Phrygian. Dia bertempur terlebih dahulu dengan matahari dan kemudian dengan banteng purba. Ini dianggap sebagai tindakan pertama penciptaan. Mithra membunuh lembu itu, yang kemudian menjadi landasan kehidupan bagi umat manusia. 16 Kelahiran Mithra dari batu, dilahirkan dewasa, hampir tidak sama dengan kelahiran Kristus yang masih dara.

Seiring dengan kelahiran dewa-dewa kafir adalah kelahiran dara-dara kelahiran pahlawan Yunani-Rom seperti Perseus dan Heracles. Namun, dalam mitos Perseus, Raja Acrisius mengunci putrinya Danae di menara kerana dia menerima ramalan bahawa anaknya suatu hari akan membunuh datuknya. Kecantikannya mengejutkan Zeus, dan suatu malam dia datang kepadanya sebagai mandi emas dan melakukan hubungan seks dengannya. Ini mengakibatkan dia hamil dengan Perseus, putra dewa dan ibu "dara". 17

Dalam mitos Heracles, ibunya Alcmene adalah anak perempuan Raja Tiryns. Saudara-saudara Alcmene terbunuh dalam pertempuran, dan dia menolak untuk melangsungkan perkahwinannya dengan Amphitryon dengan siapa dia bertunangan. Sementara suaminya yang telah bertunang sedang dalam pertempuran, Zeus menampakkan dirinya kepadanya seperti suaminya. Melalui kesatuan ini, dia menjadi hamil. Kemudian dia hamil melalui suaminya yang sejati dan melahirkan anak kembar: Heracles, anak Zeus dan Iphicles, anak Amphitryon. 18 Seperti akaun lain, ini tidak boleh dianggap sebagai kelahiran anak dara.

Alexander the Great adalah tokoh sejarah, tetapi muncul legenda bahawa kelahirannya adalah ghaib. Menurut legenda, Zeus, dalam bentuk kilat, memukul ibunya dan meresapi wanita itu sebelum menikah dengan Philip dari Macedon.

Apa yang umum dalam semua kisah ini adalah bahawa para dewa menghendaki wanita fana dan mempunyai hubungan fizikal dengan mereka. Ini sangat bertentangan dengan kisah Perjanjian Baru mengenai kelahiran Kristus. Cendekiawan Perjanjian Baru Raymond Brown menyatakan bahawa dugaan persamaan dara "secara konsisten melibatkan sejenis gamos hieros di mana lelaki ilahi, dalam bentuk manusia atau lain-lain, menghamili seorang wanita, baik melalui hubungan seksual normal atau melalui beberapa bentuk penembusan pengganti. Mereka tidak sama dengan konsepsi perawan non-seksual yang menjadi inti dari narasi bayi, konsepsi di mana tidak ada ketuhanan atau unsur lelaki untuk menghamili Maria. " 19

Injil Lukas mengajarkan bahawa Roh Kudus menimpa Maria, dan melalui kuasa Mahatinggi dia hamil. Mary tidak mempunyai hubungan fizikal dengan lelaki atau dewa yang menjadi lelaki. Idea kelahiran anak dara tidak berasal dari mitologi kafir melainkan dinubuatkan oleh Yesaya hampir enam abad sebelumnya. Yesaya 7:14 menyatakan bahawa seorang perawan akan melahirkan mesiah. Kata yang digunakan, alma, diterjemahkan sebagai perawan dalam Septuaginta yang, pada gilirannya, diterjemahkan sebelum kelahiran Kristus.

Kesimpulannya

Kajian kita mengenai agama-agama misteri menunjukkan sedikit persamaan dengan agama Kristian. Kekristianan berasal dari Perjanjian Lama dan agama Yahudi dan menentang sinkretisme dengan agama kafir. Doktrin utama tauhid, dosa manusia, penebusan darah untuk dosa, dan kebangkitan tubuh adalah unik bagi agama Kristian dan asing bagi agama-agama misteri. Salah satu perbezaan yang paling penting adalah bahawa Kristus adalah tokoh sejarah dan kematian dan kebangkitan-Nya yang ajaib adalah peristiwa sejarah yang sebenarnya. Terdapat bukti sejarah yang kuat yang menyokong sejarah Kristus (Lihat artikel saya mengenai Kebolehpercayaan Sejarah Injil). Namun, agama-agama misteri itu murni legenda dan tidak dianggap bersejarah. Walaupun terdapat banyak persamaan antara agama misteri pagan dan agama Kristian, ketika mitos dikaji, terdapat perbezaan besar dan sangat sedikit persamaan. Atas sebab-sebab ini, teori bahawa agama Kristian menyalin prinsip utamanya dari agama-agama misteri harus ditolak.


Persamaan antara agama Kristian dan agama Pagan kuno

Orang Kristian dan pagan awal berkongsi banyak ritual dan amalan. Penulis Freke & Gandy nampaknya menganggap bahawa semua penyalinan itu dilakukan oleh orang Kristian dari sumber Pagan. 3 Namun, ada yang mungkin pergi ke arah yang bertentangan. Pada abad ke-3 Masihi, Mithraisme dan Kristiani menjadi pesaing utama bagi agama yang dianut oleh warganegara Rom. Sebilangan amalan Kristian mungkin sebenarnya diambil oleh orang Mithra, dan bukan sebaliknya.

Prasasti untuk Mithras berbunyi:

& # 34Siapa yang tidak akan memakan tubuhku dan minum darahku, sehingga dia akan dibuat dengan aku dan aku bersamanya, yang sama tidak akan mengetahui keselamatan. & # 34 1 Dalam Yohanes 6: 53-54, Yesus dikatakan telah mengulangi tema ini: & # 34. Kecuali kamu memakan daging Anak Manusia, dan meminum darahnya, kamu tidak akan hidup di dalam kamu. Barangsiapa yang memakan dagingku, dan meminum darahku, mempunyai hidup yang kekal dan aku akan membangkitkannya pada hari terakhir. & # 34 (KJV)

Sebab-sebab persamaan Pagan-Kristian:

Terdapat banyak kemungkinan penjelasan mengenai persamaan antara kepercayaan, amalan Pagan dan Kristian kemudian, dan kehidupan para dewa mereka:

Pautan ditaja:

Implikasi kesamaan Pagan-Kristian:

Orang Kristian konservatif menerima ineransi dan inspirasi Alkitab. Tulisan pengarang Injil tanpa kesilapan. Injil menggambarkan kehidupan Yesus dengan tepat. Oleh itu, amalan Pagan kuno di Timur Tengah dan sekitar Mediterranean tidak menjadi perhatian orang yang beriman. Mereka tidak dapat mempengaruhi kredibiliti Alkitab yang merupakan firman Tuhan.

Bagi beberapa orang Kristian liberal, persamaan Pagan-Kristian adalah bukti yang meyakinkan bahawa banyak komponen ajaib dari Injil berasal dari Pagan: kelahiran anak dara, menghidupkan orang mati, banyak penyembuhan ajaib, eksorsisme, transfigurasi, penyaliban, kebangkitan , kenaikan, Yesus menjangkakan kembali untuk menilai manusia, dll. Kisah-kisah ini berasal dari bahan Pagan yang telah beredar selama berabad-abad ketika Yesus dilahirkan. Kecuali untuk kebetulan sekali-sekala, bahan itu tidak dapat merujuk kepada peristiwa sebenar dalam kehidupan Yesus. Banyak kepercayaan Kristian utama harus dipersoalkan dan mungkin ditinggalkan.

Salah satu faktor yang menenangkan mungkin ialah pengakuan bahawa beberapa ajaran asas agama Kristian dan beberapa peristiwa kehidupan Yesus yang diterima secara tradisional sebenarnya mungkin berusia lebih dari 4.500 tahun, yang didasarkan pada pra-sejarah kemanusiaan. Yang lain adalah bahawa, ketika kita melepaskan legenda ajaib dan supranatural dalam kitab Injil yang berasal dari sumber-sumber Pagan, kita ditinggalkan dengan yang semula jadi. Yang tinggal ialah kisah seorang guru Yahudi yang mengikuti ajaran ahli falsafah Yahudi abad ke-1 SM: Hillel.

Kita mempunyai seorang Rabbi Yahudi yang mengajar melalui perumpamaan dan teladan. Inilah ajaran-ajaran inti Yesus yang muncul dari Injil - tidak dicairkan oleh bahan Pagan.


The Pagan Attis dan Jesus Kristian: Hubungan palsu? | Asal Kuno (dengan komen)

Baru-baru ini, di beberapa kalangan telah populer untuk menyarankan bahawa agama Kristiani dipengaruhi, atau bahkan berasal dari, agama-agama misteri Rom kuno - agama yang sering diketahui mempunyai ritual orgiastik dan hubungan dengan tuhan peribadi.

Pendapat: Terlebih dahulu, terima kasih kepada Leeby Geeby di Shamagaia kerana menarik perhatian cerita ini. Semasa mula-mula menerima pautan itu, saya pada mulanya menganggap bahawa ini adalah salah satu daripada & # 8220Kristianiti dan Paganisme semuanya sama & # 8221 cerita. Saya sibuk pada masa itu jadi menjawab tanpa membacanya (tidak selalu idea yang baik).

Namun, setelah melihat artikel itu, saya melihatnya jauh lebih bernuansa daripada yang dibayangkan sebelumnya. Saya juga menyedari bahawa ketika saya bertahun-tahun saya tidak peduli untuk mengoceh dan memarahi bagaimana agama Kristian berbeza dengan agama lain. Mungkin saya & # 8217m mengunyah. Mungkin saya & # 8217m semakin malas. Atau mungkin saya hanya mengakui bahawa, walaupun saya mempunyai pengalaman yang berterusan dalam konteks Kristian, saya tidak dapat mengetahui dengan pasti apa yang dialami oleh orang lain. Jadi semua perbandingan antara agama dan kepercayaan bermasalah.

Oleh kerana itu, saya pasti tidak mahu dibuang ke kem para fundamentalis Kristian yang tidak menghargai konteks budaya dan aspek politik kitab suci dan tradisi. Tetapi saya juga tidak mahu dikenali dengan mereka yang menolak tulisan suci sebagai cerita yang tidak tepat atau rekaan dan tradisi semata-mata sebagai alat pengesahan diri.

Bagi saya, ia adalah keseimbangan dan saya membaca Buku Baik dari semasa ke semasa. Apabila saya merasa terpanggil untuk membaca Alkitab, ia biasanya sesuai, menarik dan mendalam. Dan saya sering menghadiri Misa Katolik, tetapi tidak secara sembrono.

Adapun agama Kristian dan Paganisme, tentunya terdapat persamaan dan perbezaan. Corak psikologi dan praktikal tertentu berulang. Tampaknya, misalnya, bahawa tarikh Krismas merupakan pilihan politik yang pragmatik. Orang awam Rom pada waktu itu terbiasa merayakan festival Pagan Saturnalia mereka. Oleh itu, para pemimpin Gereja yang cerdik melihat manfaat pemberian Krismas dalam tempoh pemberian hadiah dan perayaan.

Di dunia hari ini & # 8217, seperti menggantikan Hari Kesyukuran dengan pesta baru dengan makna yang berubah. Siapa tahu, mungkin orang Amerika Utara dan orang-orang di seluruh dunia akan merayakan Hari Kenalan Pertama pada Hari Kesyukuran jika ET menyelamatkan kita dari beberapa malapetaka besar pada masa yang sama.

Aneh dan berpandangan jauh, ya. Tetapi saya hanya menyebutnya untuk menggambarkan dinamika bagaimana para pemimpin Kristian awal, secara sedar, menggantikan Pagan Saturnalia dengan pengalaman baru yang berpotensi untuk Krismas. Saya katakan berpotensi kerana nampaknya bagi kebanyakan orang bukan Kristian, Waktu Krismas adalah satu lagi masa percutian.

Itu & # 8217 tidak berlaku untuk saya. Tetapi kemudian, saya percaya dan mempunyai alasan untuk mempercayai bahawa Kristus bukan lelaki baik yang kebetulan mendapati dirinya berada di sisi yang salah dari pagar politik.

Secara keseluruhan, agama Kristian yang sihat tidak mengabaikan atau menekan tetapi menggabungkan Paganisme yang terbaik. Contohnya, sekarang, saya & # 8217m mendengar Maurice Ravel & # 8217s Daphnis et Chloé.


The Pagan Attis dan Jesus Kristian: Hubungan palsu? - Sejarah

Agama Kristian Tidak Dipengaruhi oleh Agama Pagan!

Ramai pelajar kolej Kristian telah menghadapi kritikan terhadap agama Kristian berdasarkan tuntutan bahawa agama Kristian awal dan Perjanjian Baru meminjam kepercayaan dan amalan penting dari sejumlah agama misteri kafir. Oleh kerana tuntutan ini melemahkan doktrin Kristian pusat seperti kematian dan kebangkitan Kristus, tuduhan itu serius. Tetapi bukti untuk tuntutan tersebut, walaupun ada, sering kali terletak pada sumber-sumber yang beberapa abad lebih tua dari Perjanjian Baru. Lebih-lebih lagi, perumpamaan yang dikatakan sering terjadi daripada para sarjana liberal yang secara kritis menggambarkan kepercayaan dan amalan kafir dalam bahasa Kristian dan kemudian mengagumi persamaan yang mereka fikir telah mereka temui.

Selama separuh pertama abad kedua puluh, sejumlah pengarang dan profesor liberal mendakwa bahawa Perjanjian Baru mengajar tentang kematian dan kebangkitan Yesus, Kelahiran Baru, dan amalan Kristiani pembaptisan dan Perjamuan Tuhan berasal dari agama-agama misteri kafir . Yang menjadi perhatian utama dalam semua ini adalah tuduhan bahawa doktrin Perjanjian Baru keselamatan sejajar dengan tema-tema yang sering dijumpai dalam agama-agama misteri: seorang dewa penyelamat mati dengan ganas bagi mereka yang akhirnya akan dibebaskan, setelah itu tuhan itu dihidupkan kembali.

Adakah Perjanjian Baru dipengaruhi oleh agama-agama kafir pada abad pertama Masehi? Walaupun saya meneliti masalah ini dalam sebuah buku tahun 1992, [1] masalahnya sangat penting - terutama bagi pelajar kolej Kristiani yang sering tidak tahu di mana mencari jawapan - bahawa ada banyak kebaikan dalam menjawab soalan ini dalam , format bukan teknikal.

APA AGAMA MISTERI?

Selain agama Yahudi dan Kristian, agama misteri adalah agama yang paling berpengaruh pada abad-abad awal selepas Kristus. Alasan pemujaan ini disebut "agama misteri" adalah kerana mereka melibatkan upacara rahsia yang hanya diketahui oleh orang-orang yang memulai pemujaan itu. Manfaat utama dari amalan ini dianggap sebagai semacam keselamatan.

Tentu saja agama-agama misteri bukanlah satu-satunya manifestasi semangat keagamaan di timur Romawi. Seseorang juga dapat menemukan kultus masyarakat yang tidak memerlukan upacara inisiasi ke dalam kepercayaan dan amalan rahsia. Agama Olimpik Yunani dan rakan sejawatannya dari Rom adalah contoh agama jenis ini.

Setiap wilayah Mediterranean menghasilkan agama misterinya sendiri. Keluar dari Yunani muncul pemujaan Demeter dan Dionysus, serta agama misteri Eleusinian dan Orphic, yang berkembang kemudian. [2] Asia Kecil melahirkan kultus Cybele, Ibu Besar, dan kekasihnya, seorang gembala bernama Attis. Kultus Isis dan Osiris (kemudian berubah menjadi Serapis) berasal dari Mesir, sementara Syria dan Palestin menyaksikan kebangkitan kultus Adonis. Akhirnya, Parsi (Iran) adalah tempat awal yang terkemuka untuk pemujaan Mithras, yang - kerana sering menggunakan gambaran perang - mengadakan tarikan khusus kepada tentera Rom. Agama misteri Yunani yang terdahulu adalah agama negara dalam arti bahawa mereka mencapai status kultus awam atau awam dan melayani fungsi nasional atau awam. Misteri bukan Yunani kemudiannya bersifat peribadi, peribadi, dan individualistik.

Seseorang mesti mengelakkan cadangan bahawa ada satu agama misteri yang sama. Walaupun kecenderungan terhadap eklektikisme atau sintesis berkembang setelah 300 M., setiap kultus misteri adalah agama yang terpisah dan berbeza selama abad yang menyaksikan kelahiran gereja Kristian. Lebih-lebih lagi, setiap kultus misteri mengambil bentuk yang berbeza dalam latar budaya yang berbeza dan mengalami perubahan yang ketara, terutama setelah tahun 100 M. Namun demikian, agama-agama misteri menunjukkan lima sifat yang sama.

(1) Inti dari setiap misteri adalah penggunaan siklus tumbuh-tumbuhan tahunan di mana kehidupan diperbaharui setiap musim bunga dan mati setiap musim gugur. Pengikut kultus misteri mendapati makna simbolik yang mendalam dalam proses semula jadi pertumbuhan, kematian, pembusukan, dan kelahiran semula.

(2) Seperti disebutkan di atas, setiap kultus menggunakan upacara rahsia atau misteri penting, sering kali berkaitan dengan upacara inisiasi. Setiap agama misteri juga menyampaikan "rahsia" kepada inisiat yang merangkumi maklumat mengenai kehidupan dewa atau dewi kultus dan bagaimana manusia dapat mencapai kesatuan dengan dewa itu. "Pengetahuan" ini selalu menjadi rahsia atau pengetahuan esoterik, tidak dapat dicapai oleh mana-mana orang di luar lingkaran kultus.

(3) Setiap misteri juga berpusat pada mitos di mana dewa itu kembali hidup setelah mati atau menang atas musuhnya. Yang tersirat dalam mitos adalah tema penebusan dari segala perkara duniawi dan temporal. Makna rahsia pemujaan dan mitos yang menyertainya dinyatakan dalam "drama sakramen" yang sangat menyentuh perasaan dan emosi para inisiat. Ekstasi keagamaan ini seharusnya mendorong mereka untuk berfikir bahawa mereka mengalami permulaan kehidupan baru.

(4) Misteri-misteri itu tidak banyak menggunakan doktrin dan kepercayaan yang benar. Mereka terutama mementingkan kehidupan emosional pengikut mereka. Kultus menggunakan banyak cara yang berbeza untuk mempengaruhi emosi dan khayalan para inisiat dan dengan itu menimbulkan "persatuan dengan tuhan": perarakan, puasa, permainan, tindakan penyucian, lampu menyala, dan liturgi esoterik. Kurangnya penekanan pada kepercayaan yang betul menandakan perbezaan penting antara misteri dan agama Kristian. Kepercayaan Kristian adalah eksklusif dalam arti bahawa ia hanya mengakui satu jalan yang sah untuk Tuhan dan keselamatan, Yesus Kristus. Misteri itu bersifat inklusif dalam arti bahawa tidak ada yang menghalang penganut satu kultus mengikuti misteri lain.

(5) Tujuan langsung para inisiat adalah pengalaman mistik yang membuat mereka merasa mereka telah bersatu dengan tuhan mereka. Di luar usaha penyatuan mistik ini ada dua tujuan utama: semacam penebusan atau keselamatan, dan keabadian.

Sebelum tahun 100 M., agama-agama misteri masih terbatas pada kawasan tertentu dan masih merupakan fenomena yang agak baru. Selepas tahun 100 M., mereka secara beransur-ansur mulai mendapat pengaruh popular di seluruh Empayar Rom. Tetapi mereka juga mengalami perubahan besar yang sering terjadi akibat pelbagai unsur penyerapan antara satu sama lain. Ketika penyembah misteri menjadi semakin eklektik dalam kepercayaan dan amalan mereka, kombinasi baru dan aneh dari misteri lama mula muncul. Dan ketika kultus terus menekan ciri-ciri praktik lama mereka yang lebih tidak menyenangkan, mereka mula menarik lebih banyak pengikut.

MEMBANGUNKAN Misteri

Ia tidak sampai kita memasuki abad ketiga A.D.bahawa kita dapati bahan sumber yang mencukupi (iaitu, maklumat mengenai agama-agama misteri dari tulisan-tulisan pada masa itu) untuk membolehkan penyusunan semula kandungan mereka secara relatif lengkap. Terlalu banyak penulis menggunakan bahan sumber akhir ini (setelah 200 Masehi) untuk membentuk penyusunan semula pengalaman misteri abad ketiga dan kemudian secara tidak kritis memberi alasan kembali kepada apa yang mereka fikirkan sebagai sifat awal kultus. Amalan ini sangat buruk dan tidak boleh dibiarkan berdiri tanpa cabaran. Maklumat mengenai pemujaan yang muncul beberapa ratus tahun setelah penutupan kanun Perjanjian Baru tidak boleh dibaca kembali ke dalam apa yang dianggap status pemujaan pada abad pertama Masihi. berlaku pada segmen Susunan Kristen setelah 400 AD, tetapi apa kesan misteri yang muncul pada Perjanjian Baru pada abad pertama.

Kultus Isis dan Osiris

Kultus Isis berasal dari Mesir dan melalui dua tahap utama. Dalam versi kuno Mesir, yang bukan merupakan agama misteri, Isis dianggap sebagai dewi langit, bumi, laut, dan dunia ghaib di bawah ini. Pada peringkat awal ini, Isis mempunyai suami bernama Osiris. Pemujaan Isis menjadi agama misteri hanya setelah Ptolemy yang Pertama memperkenalkan perubahan besar, suatu ketika selepas 300 SM. Pada peringkat selanjutnya, dewa baru bernama Serapis menjadi permaisuri Isis. Ptolemy memperkenalkan perubahan ini untuk mensintesis keprihatinan Mesir dan Yunani di kerajaannya, sehingga mempercepat Hellenisasi Mesir.

Dari Mesir, pemujaan Isis secara beransur-ansur menuju ke Rom. Walaupun Roma pada mulanya ditolak oleh kultus itu, agama itu akhirnya memasuki kota itu semasa pemerintahan Caligula (37-41 Masehi). Pengaruhnya menyebar secara beransur-ansur selama dua abad berikutnya, dan di beberapa tempat ia menjadi saingan utama agama Kristian. Kejayaan pemujaan di Empayar Rom nampaknya dihasilkan dari ritualnya yang mengagumkan dan harapan keabadian yang ditawarkan kepada pengikutnya.

Mitos asas kultus Isis berkenaan Osiris, suaminya semasa peringkat agama Mesir dan bukan misteri sebelumnya. Menurut versi mitos yang paling umum, Osiris dibunuh oleh saudaranya yang kemudian menenggelamkan keranda yang berisi mayat Osiris ke dalam sungai Nil. Isis menemui mayat itu dan mengembalikannya ke Mesir. Tetapi kakak iparnya sekali lagi mendapat akses ke jenazah, kali ini membongkarnya menjadi empat belas keping yang disebarkannya secara meluas. Setelah pencarian yang panjang, Isis memulihkan setiap bahagian badannya. Pada ketika inilah bahasa yang digunakan untuk menggambarkan apa yang diikuti sangat penting. Kadang-kadang mereka yang bercerita puas mengatakan bahawa Osiris hidup kembali, walaupun bahasa seperti itu menuntut lebih banyak daripada yang dibenarkan oleh mitos. Beberapa penulis melangkah lebih jauh dan merujuk kepada dugaan "kebangkitan" Osiris. Seorang sarjana liberal menggambarkan betapa biasnya beberapa penulis ketika mereka menggambarkan mitos pagan dalam bahasa Kristian: "Mayat Osiris melayang di Sungai Nil dan dia kembali hidup, ini dilakukan dengan pembaptisan di perairan Sungai Nil." [ 3]

Penggunaan bahasa yang berat sebelah dan ceroboh ini menunjukkan tiga analogi yang menyesatkan antara Osiris dan Kristus: (1) dewa penyelamat mati dan (2) kemudian mengalami kebangkitan disertai dengan (3) pembaptisan air. Tetapi persamaan yang diduga, serta bahasa yang digunakan untuk menggambarkannya, ternyata merupakan rekaan sarjana moden dan bukan merupakan sebahagian daripada mitos yang asli. Perbandingan antara kebangkitan Yesus dan kebangkitan Osiris dibesar-besarkan. [4] Tidak setiap versi mitos telah menghidupkan kembali Osiris di beberapa orang, dia hanya menjadi raja dunia bawah. Sama teliti adalah percubaan untuk mencari analog pembaptisan Kristian dalam mitos Osiris. [5] Nasib keranda Osiris di Sungai Nil sama relevan dengan pembaptisan seperti tenggelamnya Atlantis.

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, semasa tahap misteri kemudiannya, dewa lelaki kultus Isis bukan lagi Osiris yang mati tetapi Serapis. Serapis sering digambarkan sebagai dewa matahari, dan jelas bahawa dia bukan dewa yang mati. Jelas sekali, dia juga tidak boleh menjadi dewa yang sedang meningkat naik. Oleh itu, perlu diingat bahawa versi misteri pasca-Ptolemaic dari kultus Isis yang beredar sekitar tahun 300 SM. melalui abad-abad awal era Kristian sama sekali tidak dapat menyerupai dewa penyelamat yang sedang mati dan meningkat.

Kultus Cybele dan Attis

Cybele, juga dikenali sebagai Ibu Besar, disembah melalui sebahagian besar dunia Hellenistik. Dia pasti bermula sebagai dewi alam. Penyembahan awalnya termasuk upacara orgiastik di mana para penyembah jantannya yang gila-gilaan dipimpin untuk mengebiri diri sendiri, setelah itu mereka menjadi "Galli" atau imam kasim dewi. Cybele akhirnya dipandang sebagai Ibu semua dewa dan nyonya sepanjang hidup.

Sebilangan besar maklumat kami mengenai kultus itu menerangkan amalannya pada zaman Rom kemudian. Tetapi perinciannya langsing dan hampir semua bahan sumbernya agak terlambat, pastinya dapat dihitung lama setelah penutupan kanun Perjanjian Baru.

Menurut mitos, Cybele menyukai seorang gembala bernama Attis. Kerana Attis tidak setia, dia membuatnya gila. Atasi kegilaan, Attis mengebiri dan mati. Ini mendorong Cybele berkabung, dan memperkenalkan kematian ke alam semula jadi. Tetapi kemudian Cybele menghidupkan kembali Attis, sebuah peristiwa yang juga menghidupkan kembali alam semula jadi.

Prasangka jurubahasa cenderung menentukan bahasa yang digunakan untuk menggambarkan apa yang berlaku selepas kematian Attis. Banyak penulis merujuk kepada "kebangkitan Attis." Tetapi yang pasti ini adalah keterlaluan. Tidak ada penyebutan yang menyerupai kebangkitan dalam mitos, yang menunjukkan bahawa Cybele hanya dapat memelihara mayat Attis. Di luar ini, terdapat sebutan mengenai rambut tubuh yang terus tumbuh, bersama dengan gerakan jari kelingkingnya. Dalam beberapa versi mitos, keperibadian Attis dalam hidupnya berubah menjadi pohon malar hijau. Oleh kerana idea asas yang mendasari mitos adalah kitaran tumbuh-tumbuhan tahunan, kemiripan dengan kebangkitan Kristus secara fizikal sangat dibesar-besarkan.

Akhirnya latihan umum mitos Attis menjadi acara tahunan di mana para penyembah berkongsi dalam "keabadian" Attis. Setiap musim bunga, pengikut Cybele akan meratapi kematian orang-orang Attis dalam ibadah puasa dan pemogokan.

Hanya semasa perayaan Rom kemudian (setelah 300 AD) festival musim bunga itulah yang muncul dari jauh dengan "kebangkitan". Pokok pinus yang melambangkan Attis ditebang dan kemudian dibawa seperti mayat ke tempat perlindungan. Kemudian di festival yang berpanjangan, pokok itu dikebumikan sementara para inisiat mengerjakan kegilaan yang merangkumi diri mereka dengan pisau. Malam berikutnya, "kubur" pokok itu dibuka dan "kebangkitan Attis" dirayakan. Tetapi bahasa sumber-sumber akhir ini sangat kabur. Sebenarnya, tidak ada referensi yang jelas dan jelas mengenai "kebangkitan" Attis yang seharusnya, bahkan dalam literatur yang sangat lewat dari abad keempat setelah Kristus.

Ritus kultus Ibu Besar yang terkenal adalah taurobolium. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahawa ritual ini bukan merupakan bagian dari pemujaan pada tahap sebelumnya. Agama ini memasuki agama suatu ketika selepas pertengahan abad kedua A.D.

Semasa upacara, para inisiat berdiri atau berbaring di dalam lubang ketika seekor lembu disembelih di pelantar di atas mereka. [6] Pemula kemudian akan dimandikan dalam darah hangat haiwan yang mati. Telah diduga bahawa taurobolium adalah sumber bagi bahasa Kristian tentang dicuci dalam darah anak domba (Wahyu 7:14) atau ditaburkan dengan darah Yesus (1 Ptr. 1: 2). Itu juga disebut sebagai sumber ajaran Paulus dalam Roma 6: 1-4, di mana dia menghubungkan pembaptisan Kristen dengan identifikasi orang Kristian dengan kematian dan kebangkitan Kristus.

Namun, tidak ada gagasan tentang kematian dan kebangkitan yang menjadi bagian dari taurobolium. Bukti terbaik yang ada menghendaki kita membuat upacara ritual sekitar seratus tahun setelah Paulus menulis Roma 6: 1-4. Tidak ada satu teks yang ada yang menyokong tuntutan bahawa taurobolium memperingati kematian dan "kebangkitan" Attis. Upacara kafir tidak mungkin menjadi sumber bagi pengajaran Paulus dalam Roma 6. Hanya pada akhir abad keempat A.D. ritual itu menambahkan konsep kelahiran semula. Beberapa sarjana penting melihat pengaruh Kristian berfungsi dalam perkembangan ini nanti. [7] Oleh itu, jelas bahawa perkembangan kronologi ritus menjadikan mustahil ia mempengaruhi agama Kristian abad pertama. Ajaran Perjanjian Baru tentang penumpahan darah harus dilihat dalam konteks latar belakang Perjanjian Lama - Paskah dan korban bait suci.

Percubaan untuk membina semula kepercayaan dan amalan Mithraisme menghadapi cabaran besar kerana sedikit maklumat yang masih ada. Penyokong kultus menjelaskan dunia dari dua prinsip utama dan bertentangan, satu yang baik (digambarkan sebagai cahaya) dan yang lain (kegelapan). Manusia mesti memilih pihak mana yang akan mereka perjuangkan kerana mereka terperangkap dalam konflik antara cahaya dan kegelapan. Mithra dianggap sebagai orang tengah yang paling kuat yang dapat menolong manusia menangkis serangan dari kekuatan iblis. [8]

Sebab utama mengapa tidak ada pengaruh Mithra pada kekristenan abad pertama adalah waktunya: semuanya salah! Pembungaan Mithraisme terjadi setelah penutupan kanun Perjanjian Baru, terlalu terlambat untuk mempengaruhi apa sahaja yang muncul dalam Perjanjian Baru. [9] Lebih-lebih lagi, tidak ada monumen untuk kultus yang dapat bertarikh lebih awal dari 90-100 Masehi, dan bahkan temu janji ini mengharuskan kita membuat beberapa anggapan yang sangat murah hati. Oleh itu, kesukaran kronologi menjadikan kemungkinan pengaruh Mithraic terhadap agama Kristian awal sangat mustahil. Sudah tentu, tidak ada bukti yang boleh dipercayai untuk pengaruh tersebut.

Cukup dikatakan setakat ini untuk membenarkan komen mengenai salah satu kesalahan besar para sarjana liberal yang disebutkan di atas. Saya merujuk kepada kekerapan tulisan mereka membuktikan penggunaan bahasa yang ceroboh, malah ceroboh. Seseorang sering bertemu dengan para cendekiawan yang pertama kali menggunakan istilah Kristian untuk menggambarkan kepercayaan dan amalan kafir, dan kemudian mengagumi persamaan yang mereka fikir telah mereka temui. Seseorang boleh pergi jauh ke arah "membuktikan" ketergantungan orang Kristian awal pada misteri dengan menjelaskan beberapa kepercayaan atau praktik misteri dalam terminologi Kristian. J. Godwin melakukan ini dalam bukunya, Mystery Religions in the Ancient World, yang menggambarkan criobolium (lihat nota kaki 6) sebagai "pembaptisan darah" di mana inisiat "dibasuh dalam darah anak domba." [10] Sementara Pembaca yang tidak berpengetahuan mungkin terpegun dengan persamaan yang luar biasa dengan agama Kristian ini (lihat Wahyu 7:14), pembaca yang berpengetahuan akan melihat tuntutan tersebut sebagai gambaran mengenai berat sebelah negatif terhadap agama Kristian.

Berlebihan dan penyederhanaan berlebihan terdapat dalam jenis sastera ini. Seseorang menghadapi tuntutan yang meluap-luap mengenai dugaan persamaan antara pembaptisan dan Perjamuan Tuhan dan "sakramen" serupa dalam kultus misteri tertentu. Percubaan untuk mencari analogi antara kebangkitan Kristus dan dugaan "kebangkitan" dewa misteri melibatkan sejumlah besar penyederhanaan dan tidak memperhatikan secara terperinci.

Ritual Pagan dan Sakramen Kristian

Kenyataan bahawa agama Kristian mempunyai makanan suci dan mencuci badan seharusnya membuktikan bahawa mereka meminjam upacara-upacara ini dari makanan dan cucian serupa dalam kultus kafir. Sudah tentu, persamaan luaran seperti itu tidak membuktikan apa-apa. Bagaimanapun, upacara keagamaan hanya dapat mengambil sejumlah bentuk, dan secara semula jadi akan berkaitan dengan aspek penting atau umum dalam kehidupan manusia. Soalan yang lebih penting adalah makna amalan kafir. Pencucian upacara yang bertentangan dengan Perjanjian Baru mempunyai arti yang berbeza dari baptisan Perjanjian Baru, sementara pencucian kafir setelah tahun 100 Masehi terlambat untuk mempengaruhi Perjanjian Baru dan, sesungguhnya, mungkin mereka sendiri dipengaruhi oleh agama Kristian. [11] Makanan suci dalam misteri Yunani pra-Kristian gagal membuktikan apa-apa kerana kronologi semuanya salah. Upacara-upacara Yunani yang seharusnya mempengaruhi orang Kristian abad pertama telah lama hilang ketika kita sampai kepada Yesus dan Paulus. Makanan suci dalam misteri pasca-Kristian seperti Mithraisme terlambat.

Tidak seperti upacara permulaan kultus misteri, pembaptisan Kristian mengimbas kembali apa yang dilakukan oleh seseorang yang bersejarah - Yesus Kristus - dalam sejarah. Para penyokong kultus misteri percaya bahawa "sakramen" mereka mempunyai kekuatan untuk memberi individu faedah keabadian dengan cara mekanikal atau ajaib, tanpa dia mengalami perubahan moral atau kerohanian. Ini jelas bukan pandangan Paulus, baik keselamatan atau pengoperasian sakramen Kristian. Berbeza dengan upacara permulaan pagan, baptisan Kristian bukan upacara mekanik atau magis. Jelas bahawa sumber-sumber pembaptisan Kristian tidak dapat dijumpai di taurobolium (yang juga pasca abad pertama) atau dalam pencucian misteri kafir. Sumbernya terletak pada pencucian penyucian yang terdapat dalam Perjanjian Lama dan dalam praktik Yahudi membaptis dakwah, yang terakhir menjadi sumber yang paling mungkin untuk amalan pembaptisan Yohanes Pembaptis.

Dari semua kultus misteri, hanya Mithraisme yang mempunyai sesuatu yang menyerupai Perjamuan Tuhan. Sepotong roti dan secawan air diletakkan sebelum para inisiat sementara imam Mithra mengucapkan beberapa kata upacara. Tetapi pengenalan ritual ini yang lewat menunjukkan bahawa ia tidak mempunyai pengaruh terhadap agama Kristian abad pertama.

Tuntutan bahawa Perjamuan Suci berasal dari makanan suci kafir didasarkan pada keterlaluan dan penyederhanaan yang berlebihan. Paralel dan analogi yang sepatutnya dihancurkan sepenuhnya. [12] Sebarang pencarian untuk sejarah sebelumnya dari Perjamuan Tuhan lebih mungkin berjaya jika tetap dekat dengan asas-asas Yahudi dari kepercayaan Kristian daripada jika ia pergi ke dalam praktik-praktik pemujaan kafir. Perjamuan Suci melihat kembali kepada orang yang nyata, bersejarah dan sesuatu yang Dia lakukan dalam sejarah. Peluang untuk pengenalan Yesus dalam Perjamuan Tuhan Kristiani adalah perayaan Paskah Yahudi. Percubaan untuk mencari sumber kafir untuk pembaptisan dan Perjamuan Tuhan harus dinilai gagal.

Kematian Dewa Misteri dan Kematian Yesus

Cara terbaik untuk menilai ketergantungan kepercayaan Kristian awal terhadap kematian dan kebangkitan Kristus pada mitos kafir tentang dewa penyelamat yang sedang mati dan meningkat adalah dengan meneliti dengan teliti persamaan yang seharusnya. Kematian Yesus berbeza dengan kematian dewa-dewa kafir dengan sekurang-kurangnya enam cara:

(1) Tidak ada yang disebut dewa penyelamat yang mati untuk orang lain. Pengertian mengenai Anak Tuhan yang mati menggantikan makhluk-Nya adalah unik bagi agama Kristian. [13]

(2) Hanya Yesus yang mati kerana dosa. Seperti yang diperhatikan oleh Gunter Wagner, tidak ada dewa-dewa kafir yang "berniat menolong manusia dikaitkan. Jenis kematian yang mereka mati sangat berbeza (kemalangan memburu, peleburan diri, dll.)." [14]

(3) Yesus mati sekali dan selamanya (Ibrani 7:27 9: 25-28 10: 10-14). Sebaliknya, dewa-dewa misteri adalah dewa-dewa vegetasi yang kematian dan kebangkitannya berulang kali menggambarkan siklus tahunan alam.

(4) Kematian Yesus adalah peristiwa sebenarnya dalam sejarah. Kematian dewa misteri muncul dalam drama mitos tanpa ikatan sejarah, latihan berterusannya meraikan kematian dan kelahiran semula alam yang berulang. Fakta yang tidak dapat dibantah bahawa gereja awal percaya bahawa penyataan kematian dan kebangkitan Yesus didasarkan pada peristiwa bersejarah yang sebenarnya membuat percobaan tidak masuk akal untuk memperoleh kepercayaan ini dari kisah mitos dan non-sejarah mengenai kultus kafir. [15]

(5) Tidak seperti dewa-dewa misteri, Yesus mati secara sukarela. Tidak ada perkara seperti ini yang muncul secara tersirat dalam misteri.

(6) Dan akhirnya, kematian Yesus bukanlah kekalahan tetapi kemenangan. Kekristianan sama sekali terpisah dari misteri kafir kerana laporan kematian Yesus adalah mesej kemenangan. Walaupun Yesus mengalami kesakitan dan penghinaan salib, Dia adalah pemenangnya. Suasana kesenangan Perjanjian Baru sangat berbeza dengan agama-agama misteri, yang pengikutnya menangis dan berkabung atas nasib buruk yang menimpa tuhan-tuhan mereka. [16]

Kristus yang Bangkit dan "Dewa Penyelamat yang Bangkit"

Dewa misteri mana yang sebenarnya mengalami kebangkitan dari kematian? Tentunya tidak ada teks awal yang merujuk kepada kebangkitan Attis. Begitu juga kebangkitan Osiris yang lebih kuat. Seseorang dapat berbicara tentang "kebangkitan" dalam kisah Osiris, Attis, dan Adonis hanya dalam pancaindera yang paling luas. [17] Sebagai contoh, setelah Isis mengumpulkan kepingan-kepingan tubuh Osiris yang sudah dipotong-potong, Osiris menjadi "Lord of the Underworld." Ini adalah pengganti yang buruk untuk kebangkitan seperti Yesus Kristus. Dan, tidak ada tuntutan yang boleh dibuat bahawa Mithras adalah dewa yang sedang mati dan bangkit. Arus pendapat ilmiah telah berubah secara dramatis terhadap percubaan untuk menjadikan Kristian awal bergantung pada apa yang disebut sebagai dewa paganisme Hellenistik yang mati dan meningkat. [18] Sebarang pemeriksaan bukti yang tidak berat sebelah menunjukkan bahawa tuntutan tersebut mesti ditolak.

Upacara Permulaan Kelahiran semula Kristian dan Kebudayaan

Tulisan-tulisan liberal mengenai perkara ini penuh dengan generalisasi yang menyimpulkan bahawa agama Kristian awal meminjam konsep kelahiran semula dari misteri kafir. [19] Tetapi bukti menunjukkan bahawa tidak ada doktrin kelahiran semula pra-Kristiani untuk dipinjam oleh orang Kristian. Sebenarnya ada sedikit rujukan mengenai konsep kelahiran semula dalam bukti yang masih ada, dan bahkan ini sangat lambat atau sangat samar-samar. Mereka tidak memberikan bantuan dalam menyelesaikan persoalan sumber penggunaan konsep Perjanjian Baru. Tuntutan bahawa misteri pra-Kristian menganggap ritus inisiasi mereka sebagai semacam kelahiran semula tidak disokong oleh bukti yang seiring dengan praktik yang diduga seperti itu. Sebaliknya, pandangan yang terdapat dalam teks-teks kemudian dibaca kembali ke upacara-upacara sebelumnya, yang kemudian ditafsirkan secara spekulatif sebagai gambaran dramatik tentang "kelahiran baru" inisiat. Kepercayaan bahawa misteri pra-Kristian menggunakan "kelahiran semula" sebagai istilah teknikal tidak mendapat sokongan daripada satu teks pun.

Sebilangan besar sarjana kontemporari berpendapat bahawa penggunaan misteri konsep kelahiran semula (yang disaksikan hanya dalam bukti bertarikh selepas 300 M.) berbeza jauh dari penggunaan Perjanjian Baru sehingga kemungkinan adanya hubungan dekat dikesampingkan. Yang paling diakui oleh para sarjana tersebut adalah kemungkinan beberapa orang Kristian meminjam kiasan atau gambaran dari ucapan umum pada masa itu dan mengubahnya agar sesuai dengan kepercayaan teologi mereka yang tersendiri. Oleh itu, walaupun kiasan kelahiran semula adalah Hellenistik, kandungannya dalam agama Kristian adalah unik. [20]

TUJUH ARGUMEN TERHADAP KEPERLUAN KRISTIAN DI Misteri

Saya menyimpulkan dengan mencatat tujuh perkara yang melemahkan usaha liberal untuk menunjukkan bahawa agama Kristian abad pertama meminjam kepercayaan dan amalan penting dari agama-agama misteri kafir.

(1) Hujah-hujah yang ditawarkan untuk "membuktikan" pergantungan orang Kristian pada misteri-misteri menggambarkan kesilapan logik sebab palsu. Kesalahan ini dilakukan setiap kali seseorang berpendapat bahawa hanya kerana dua perkara wujud berdampingan, salah satunya pasti menyebabkan yang lain. Seperti yang kita semua harus tahu, kebetulan semata-mata tidak membuktikan hubungan sebab-akibat. Sama juga tidak membuktikan kebergantungan.

(2) Banyak persamaan yang diduga antara agama Kristian dan misteri sama ada dibesar-besarkan atau dibuat-buat. Para sarjana sering menggambarkan ritual pagan dalam bahasa yang mereka pinjam dari agama Kristian. Penggunaan bahasa yang ceroboh dapat menyebabkan seseorang berbicara tentang "Perjamuan Terakhir" dalam Mithraisme atau "pembaptisan" dalam pemujaan Isis. Tidak masuk akal untuk mengambil perkataan "penyelamat" dengan semua konotasi Perjanjian Baru dan menerapkannya pada Osiris atau Attis seolah-olah mereka adalah dewa penyelamat dalam pengertian yang serupa.

(3) Kronologi semuanya salah. Hampir semua sumber maklumat kami mengenai agama-agama kafir yang dikatakan telah mempengaruhi agama Kristian awal bertarikh sangat lewat. Kita sering menemui penulis yang memetik dari dokumen yang ditulis 300 tahun kemudian daripada Paul dalam usaha menghasilkan idea yang didakwa mempengaruhi Paul. Kita mesti menolak anggapan bahawa hanya kerana suatu kultus mempunyai kepercayaan atau praktik tertentu pada abad ketiga atau keempat setelah Kristus, oleh itu agama itu mempunyai kepercayaan atau praktik yang sama pada abad pertama.

(4) Paulus tidak akan pernah secara sengaja meminjam dari agama-agama kafir. Semua maklumat kami tentang dia membuatnya sangat tidak mungkin dia dipengaruhi oleh sumber kafir. Dia memberikan penekanan yang besar pada latihan awalnya dalam bentuk agama Yahudi yang ketat (Flp. 3: 5). Dia memperingatkan orang-orang Kolose terhadap pengaruh yang telah diberikan oleh pendukung sinkretisme Kristian kepadanya, yaitu, membiarkan pikiran mereka tertangkap oleh spekulasi asing (Kol 2: 8).

(5) Kekristenan awal adalah kepercayaan eksklusif. Seperti yang dijelaskan oleh J. Machen, pemujaan misteri itu tidak eksklusif. "Seorang lelaki dapat dimulakan ke dalam misteri Isis atau Mithras tanpa melepaskan kepercayaannya sebelumnya tetapi jika dia diterima ke dalam Gereja, menurut khotbah Paulus, dia harus meninggalkan semua Penyelamat lain untuk Tuhan Yesus Kristus. Di tengah sinkretisme dunia Yunani-Rom yang berlaku, agama Paulus, dengan agama Israel, berdiri sendirian. " pesaing kafir. Segala petunjuk sinkretisme dalam Perjanjian Baru akan menimbulkan kontroversi segera.

(6) Tidak seperti misteri, agama Paulus didasarkan pada peristiwa yang sebenarnya berlaku dalam sejarah. Mistisisme kultus misteri pada dasarnya bukan sejarah. Mitos mereka adalah drama, atau gambar, tentang apa yang dilalui oleh inisiat, bukan peristiwa sejarah yang sebenarnya, sebagaimana yang Paulus anggap sebagai kematian dan kebangkitan Kristus. Penegasan Kristian bahawa kematian dan kebangkitan Kristus berlaku pada orang yang bersejarah pada waktu dan tempat tertentu sama sekali tidak sama dengan agama misteri pagan.

(7) Apa yang mungkin masih ada persamaan yang mencerminkan pengaruh Kristiani terhadap sistem kafir. Seperti yang dibahaskan oleh Bruce Metzger, "Tidak boleh diasumsikan secara kritis bahawa Misteri selalu mempengaruhi agama Kristian, kerana bukan hanya mungkin tetapi kemungkinan bahawa dalam kes-kes tertentu, pengaruh itu bergerak ke arah yang berlawanan." [22] Tidak semestinya mengejutkan bahawa pemimpin kultus yang berjaya dicabar oleh agama Kristian harus melakukan sesuatu untuk mengatasi cabaran tersebut. Apa cara yang lebih baik untuk melakukan ini daripada dengan menawarkan pengganti kafir? Pagan berusaha untuk melawan pengaruh agama Kristian yang semakin meningkat dengan menirunya jelas terlihat dalam langkah-langkah yang dilaksanakan oleh Julian yang Murtad, yang merupakan maharaja Rom dari tahun 361 hingga 363 M.

Usaha liberal untuk melemahkan keunikan wahyu Kristian melalui tuntutan pengaruh agama kafir runtuh dengan cepat apabila maklumat lengkap tersedia. Jelas bahawa hujah liberal menunjukkan keilmuan yang sangat buruk. Sesungguhnya, kesimpulan ini mungkin terlalu murah hati. Menurut seorang penulis, catatan yang lebih tepat mengenai hujah-hujah buruk ini akan menggambarkannya sebagai "prasangka tidak bertanggungjawab." [23] Tetapi untuk mendapat maklumat sepenuhnya mengenai perkara-perkara ini, pembaca yang bijaksana akan menggunakan bahan yang dikutip dalam bibliografi ringkas.

1 Lihat Ronald Nash, Injil dan Orang Yunani (Richardson, TX: Probe Books, 1992). Buku ini pada mulanya diterbitkan pada tahun 1984 dengan tajuk, agama Kristian dan Dunia Hellenis.
2 Saya mesti menyampaikan versi kultus misteri Yunani ini. Lihat Nash, 131-36.
3 Joseph Klausner, Dari Yesus ke Paul (New York: Macmillan, 1943), 104.
4 Lihat Edwin Yamauchi, "Paskah - Mitos, Halusinasi, atau Sejarah?" Kekristianan Hari Ini, 29 Mac 1974, 660-63.
5 Lihat Gunter Wagner, Pauline Baptism and the Pagan Mysteries (Edinburgh: Oliver and Boyd, 1967), 260ff.
6 Semasa upacara menggunakan seekor domba, itu adalah criobolium. Oleh kerana daging domba harganya jauh lebih rendah daripada lembu jantan, pengubahsuaian ini agak biasa.
7 Lihat Nash, bab 9.
8 Untuk keterangan lebih lanjut, lihat Nash, 143-48.
9 Lihat Franz Cumont, The Mysteries of Mithra (Chicago: Open Court, 1903), 87 dtk.
10 Joscelyn Godwin, Agama Misteri di Dunia Purba (New York: Harper and Row, 1981), 111.
11 Lihat Nash, bab 9.
12 Lihat Herman Ridderbos, Paul: Garis Besar Teologi-Nya (Grand Rapids: Eerdmans, 1975), 24.
13 Lihat Martin Hengel, Anak Tuhan (Philadelphia: Fortress Press, 1976), 26.
14 Wagner, 284.
15 Lihat W. K. C. Guthrie, Ortheus dan Greek Religion, edisi ke-2. (London: Methuen, 1952), 268.
16 Lihat A. D. Nock, "Kekristenan Orang Kafir Awal dan Latar Belakang Hellenistiknya," dalam Essays on the Trinity and the Incarnation, ed. A. E. J. Rawlinson (London: Longmans, Green, 1928), 106.
17 Lihat J. Gresham Machen, The Origin of Paul's Religion (New York: Macmillan, 1925), 234-35.
18 Lihat Nash, 161-99.
19 Lihat Nash, 173-78.
20 Lihat W. F. Flemington, Ajaran Pembaptisan Perjanjian Baru (London: SPCK, 1948), 76-81.
21 Machen, 9.
22 Bruce M. Metzger, Kajian Sejarah dan Sastera: Pagan, Yahudi, dan Kristian (Grand Rapids: Eerdmans, 1968), 11. Kemungkinan perumpamaan yang dilihat di sini secara semula jadi akan tertanggal, selepas 200 A.D. untuk sebahagian besarnya.
23 Gordon H. Clark, Thales to Dewey (Boston: Houghton Mifflin, 1957), 195.

- Seyoon Kim, Asal Injil Paulus (Grand Rapids: Eerdmans, 1982).
- J. Gresham Machen, The Origin of Paul's Religion (New York: Macmillan, 1925).
- Ronald Nash, Injil dan Orang Yunani (Richardson, TX: Probe Books, 1992).
- Gunter Wagner, Pauline Baptism and the Pagan Mysteries (Edinburgh: Oliver dan Boyd, 1967).


Tidak ada masalah besar dalam perbahasan tentang sejarah Yesus Kristus. Dia ada, masih ada dan akan kekal selamanya. Ini bukan kepercayaan dari kebodohan tetapi dari bukti yang ada yang & # 8220perbincangan mengenai keberadaan Manusia Yesus Kristus & # 8221 Kita tidak boleh terus membincangkan seseorang atau sesuatu yang belum pernah ada sebelumnya. Sama ada Dia atau tidak adalah bukti yang cukup mengenai keberadaan Yesus Kristus. Semua lelaki dan perbuatan yang tercatat dalam pelbagai bahan mengenai Yesus sudah ada pada masa itu, ini tidak dapat wujud tanpa Kristus

Terima kasih Luke untuk komen anda. Saya berharap ia bukan masalah besar seperti yang anda nyatakan tetapi sayangnya ia tidak berlaku akhir-akhir ini. Terima kasih.

Akhirnya, Gaius Suetonius Tranquillus (Suetonius)
Gaius Suetonius Tranquillus (sekitar 69 & # 8211 130)
Suetonius bukan sezaman dengan zaman Yesus yang dikatakan. Akan tetapi, oleh kerana beberapa teistis menyebut Suetonius sebagai penegasan Yesus yang bebas, saya akan membincangkannya di sini.
Jeffery Jay Lowder menulis:
& # 8220Suetonius, sejarawan Rom dan penulis biografi yang sebelumnya dikenali sebagai Gaius Suetonius Tranquillus, menulis beberapa karya, termasuk Lives of the Twelve Caesars, yang merupakan kisah kehidupan dua belas maharaja Rom yang pertama. Dalam Kehidupan Claudius, dia menulis:
Ketika orang-orang Yahudi membuat gangguan terus-menerus atas hasutan Chrestus, dia mengusir mereka dari Rom.

Lowder meneruskan:
Tuntutan bahawa & # 8216Chrestus & # 8217 adalah salah ejaan & # 8216Christus & # 8217 & # 8220 tidak mungkin lebih daripada dugaan, dan hakikat bahawa Suetonius boleh mengatakan di tempat lain tentang & # 8216Christians & # 8217 sebagai anggota kultus baru (tanpa merujuk kepada orang Yahudi) pasti menjadikannya tidak mungkin dia melakukan kesalahan seperti itu [18]
& # 8220Chrestus & # 8221 bermaksud & # 8216Baik & # 8221 dalam bahasa Yunani, sementara & # 8220Christus & # 8221 bermaksud & # 8220Mesias. & # 8221 Sebenarnya, Chrestus bukanlah nama yang tidak biasa di Rom kuno. Oleh kerana Yesus diakui tidak di Rom menghasut orang Yahudi, kita hampir pasti bercakap tentang orang lain selain Yesus di sini. Saya harus menyebutkan bahawa keseluruhan petikan yang relevan dari Suetonius yang terlibat di sini berbunyi seperti berikut:

& # 8220Saat orang Yahudi membuat gangguan terus-menerus atas hasutan satu Chrestus, dia mengusir mereka dari Rom. & # 8221 Yang & # 8220 dia & # 8221 adalah Claudius. Seperti yang telah disebutkan, bahkan McDowell tidak mendakwa bahawa Yesus berada di Rom pada tahun 55 Masihi, ketika kejadian ini diduga telah berlaku. Juga sukar untuk melihat mengapa orang Yahudi dipimpin oleh Yesus. Itu bukti yang cukup kuat bahawa petikan ini sama sekali tidak merujuk kepada Yesus dari Nazaret, dan begitu juga tidak relevan dengan perbincangan kita mengenai apakah Yesus pernah hidup. Akan tetapi, kita dapat menambahkan kekurangan penyebutan Yesus di Suetonius ke dalam senarai bukti & # 8220negatif & # 8221 untuk kewujudan Yesus sebagai orang yang bersejarah. Rujukan dalam Suetonius adalah Life of the Caesars (Claudius 25: 4). Jesus of History: A Reply to Josh McDowell Gordon Stein, Ph.D.

Celsus & # 8217 karya & # 8220 menganggap Yesus adalah seorang yang bersejarah & # 8221 tetapi hanya dalam arti bahawa dia tidak lebih dari seorang lelaki. Dengan membuktikan bahawa Yesus hanyalah seorang lelaki, menolak keberadaan Yesus Kristus. Fikirkan yang ini.

Saya bahkan tidak melihat keperluan untuk menyangkal dakwaan Pliny the Younger: dia tidak memetik bukti mengenai keberadaan Yesus, hanya kewujudan orang Kristian. Tidak ada apa-apa dalam karyanya yang menunjukkan dia percaya atau menerima kewujudan Yesus.

Berikut adalah penolakan tuntutan anda mengenai Tacitus:

Tacitus
Tacitus (sekitar 56 - sekitar 117)
Tacitus dikenang pertama dan paling utama sebagai sejarawan Rom & # 8217 yang paling hebat. Dua karyanya yang masih hidup: Annals dan The Histories membentuk narasi yang hampir berterusan dari kematian Augustus pada tahun 14 CE hingga kematian Domitian pada tahun 96.

Menariknya, saya tidak dapat melaporkan tentang keheningan Tacitus mengenai Yesus, kerana tahun-tahun kononnya keberadaan Yesus 30, 31, curiga hilang dari pekerjaannya (!)
Richard Carrier menulis:

& # 8220 & # 8230Kami sangat beruntung kerana mempunyai Tacitus & # 8211hanya dua biara Kristian yang tidak berkaitan mempunyai minat untuk memelihara Annals-nya, misalnya, dan kedua-duanya tidak menyimpan keseluruhannya, tetapi masing-masing kurang dari separuh daripadanya, dan dengan keberuntungan semata-mata , masing-masing mengekalkan separuh yang berbeza. Namun kita masih mempunyai jurang yang besar di dalamnya. Salah satu jurangnya adalah penghapusan tahun 29, 30, dan 31 (tepatnya, bahagian terakhir dari 29, semua 30, dan bahagian awal dari 31), yang mungkin merupakan pemotongan sengaja para ahli kitab Kristian yang merasa malu oleh kurangnya penyebutan mengenai peristiwa Yesus atau Injil pada tahun-tahun tersebut (tahun-tahun pelayanan, kematian, dan kebangkitan Yesus dipercayai secara meluas pada masa itu berlaku). Tidak ada penjelasan yang diketahui mengapa ketiga-tiga tahun itu dihapus. Jurang besar yang lain adalah bahan antara dua bahagian yang tidak dipelihara oleh institusi. Dan yang lain adalah akhir babak kedua, yang juga para jurutulis memilih untuk tidak menyimpannya (atau hilang kerana penjagaan naskah yang cuai, dll.). & # 8221
Ironinya, orang Kristian sering menyebut Tacitus sebagai bukti sejarah bagi Yesus.
Ini petikan yang dipetik:
Tetapi baik pertolongan manusia, maupun kebebasan pangeran, atau pertunjukan para dewa berhasil menghancurkan kepercayaan bahawa api itu sengaja dinyalakan. Oleh karena itu, untuk mengakhiri khabar angin ini, Nero menyalahkan dan mengunjungi dengan hukuman yang berat terhadap orang-orang itu, yang membenci kejahatan mereka, yang disebut orang-orang Kristian. Dia dari siapa nama itu berasal, Christus, dihukum mati oleh jaksa Pontius Pilate pada masa pemerintahan Tiberius. Tetapi takhayul yang merosakkan, yang diperiksa sebentar, merebak lagi, tidak hanya di Judea, tanah asalnya dari ketakutan, tetapi juga di Rom, di mana semua kengerian dan kekejian yang dapat dibayangkan mengalir dari setiap pihak, dan mencari penyokong. Oleh itu, pertama, mereka ditangkap yang secara terang-terangan mengaku, atas maklumat mereka, sejumlah besar, yang tidak begitu disabitkan dengan kebakaran itu kerana membenci umat manusia. Rintihan diturunkan ke atas mereka ketika mereka mati sehingga, dibalut dengan kulit binatang, mereka terkoyak oleh anjing, atau disalibkan, atau terbakar, dan ketika matahari terbenam mereka dibakar untuk menerangi malam. Nero telah meminjamkan kebunnya untuk tontonan ini, dan memberikan permainan di Circus, bergaul dengan orang-orang yang berpakaian orang yang berkuda atau berdiri di dalam kereta. Oleh itu, ada rasa simpati yang kuat kepada mereka, walaupun mereka mungkin cukup bersalah untuk mendapatkan hukuman yang paling berat, dengan alasan mereka dikorbankan, bukan untuk kebaikan umum, tetapi atas kekejaman seseorang. & # 8221 [14]


Tonton videonya: ATIS DOMINIKEN SA BLAZE TONYMIX NAN YON LIVE PASKE PA KONN PALE ESPAGNOL LOLLLL (Mungkin 2022).