Geografi

Sejarah Amerika

Sejarah Amerika



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Apabila dia meninggal pada 1506, Christopher Columbus yakin bahawa selepas melintasi Atlantik, dia telah sampai di Hindia.

Walau bagaimanapun, para saintis Eropah pada masa itu tidak ragu-ragu bahawa wilayah terungkap itu membentuk benua yang tidak diketahui dan luar biasa kompleks.

Ia terpulang kepada kosmografer Jerman Martin Waldseemüller untuk membaptiskan tanah baru di bawah nama Amerika, sebagai penghormatan kepada pelayar Itali, Amerigo Vespucci (Amerigo Vespucci), yang merupakan akaun pertama yang menegaskan kewujudan "Dunia Baru".


Amerigo Vespucci

Amerika mula diduduki, menurut anggaran, antara 20,000 dan 35,000 tahun yang lalu (walaupun beberapa penyelidik mencadangkan lima puluh ribu tahun), ketika penurunan paras laut - disebabkan oleh glasiasi terakhir - menjadikan komunikasi darat antara Asia dan Dunia Baru mungkin. di Selat Bering.

Evolusi budaya orang prasejarah Amerika dipercepat antara 5000 dan 4000 SM, dengan permulaan proses revolusi neolitik di beberapa bagian di Meksiko, Amerika Tengah, dan Peru.

Pada tahun 3000 SM teknik pertanian (pengairan, persenyawaan dan penanaman bertingkat) telah disatukan, sementara seni pembuatan tembikar dan kain mencapai tahap kesempurnaan yang tinggi. Kerumitan organisasi sosial dan ekonomi yang semakin meningkat telah menyebabkan pembentukan pusat-pusat bandar dengan kuasa politik berpusat. Oleh itu, antara 1500 dan 1200 SM pelbagai tamadun mula mengikuti di lembah Mexico, Amerika Tengah, dan Andes.

Di Mexico, Olmec (1150-800 SM), Teotihuacan (400 BC-650 SM), Toltec (abad ke-10 hingga ke-12) dan Aztec (abad ke-14 hingga ke-16) telah dibangunkan. Tamadun Maya berkembang dari 500 SM di selatan Mexico, Yucatan, Guatemala dan El Salvador, dengan tahap budaya yang berbeza, yang zaman kegemilangannya adalah antara abad ketiga SM dan awal abad kesepuluh era Kristian. Di rantau Andes berkembang budaya Chavín dan Paracas (1000-200 SM), Nazca dan Moche (400-200 SM), Tiahuanaco dan Huari (600-800 SM), Chimú (abad ke-14 dan ke-15) dan Empayar Inca. (Abad ke-15 dan ke-16).

Di benua lain, pelbagai rakyat Amerindian kekal dalam peringkat kebudayaan yang terlambat. Aktiviti pemburuan dan perhimpunan diteruskan di banyak kawasan sehingga penemuan; tetapi beberapa bentuk pertanian awal sudah mulai berkembang, terutama di kawasan berhampiran tamadun besar.

Tamadun Amerika tahu kalendar, bentuk pictographic dan ideografi penulisan, dan mencapai tahap kesempurnaan tinggi dalam seni seni bina, patung dan seramik. Walau bagaimanapun, mereka tidak membangunkan metalurgi besi dan tidak mencapai ciptaan dan teknik penting seperti roda, roda periuk, gerbang dan peti besi (dalam seni bina) dan kaca.

Kedatangan Christopher Columbus mewakili penemuan sebuah wilayah yang luas yang tidak diketahui oleh penduduk Dunia Lama. Orang Sepanyol, "pemilik", bersama-sama dengan Portugis, dari tanah yang baru ditemui, melakukan penaklukan zon bertamadun Mexico dan Peru (Hernán Cortés dan Francisco Pizarro, masing-masing), dan memulakan penjajahan semua Amerika Tengah, Antilles yang lebih besar, Venezuela, Colombia, Andes dan Piring Sungai.


Christopher Columbus

Pengenalan agama Kristian dan bahasa Castilia, dan gabungan dan asimilasi peradaban pribumi dengan budaya Hispanik adalah rekan penyalahgunaan dan eksploitasi yang kaum Indian Amerika tertakluk. Orang Portugis, yang tiba di Dunia Baru pada 1500, dengan ekspedisi Pedro Álvares Cabral, menubuhkan pemerintahan kolonial mereka di pantai Brazil, yang merupakan wilayah mereka di bawah Perjanjian Tordesillas.


Video: Sejarah Singkat Terbentuknya negara Adidaya Amerika Serikat (Ogos 2022).