Cerita itu

York Captured - Sejarah



Pada 27 April 1813, pasukan Amerika, di bawah Jeneral Henry Dearborn, menawan pangkalan Britain di York, Kanada.


York Ontario, yang menjadi Toronto, terletak di tepi barat laut Tasik Ontario. Itu tidak penting secara strategik, tetapi merupakan sasaran yang mudah. Lebih penting lagi terdapat laporan bahawa Inggeris sedang membina kapal di sana.

Pasukan Amerika berada di bawah komando Commodore Chancey. Orang Amerika berlepas dari Pelabuhan Sacketts pada 25 April. Pasukan Amerika terdiri daripada korvet, brig dan dua belas pasukan. Terdapat 1,600-1,800 tentera di atas kapal yang diperintahkan oleh Jeneral Pike - penjelajah terkenal.

Pada pagi 27 April 1812, tentera Amerika pergi ke darat sejauh tiga batu dari York. Orang Amerika bernasib baik ketika gelombang pertama tentera Inggeris tiba di pendaratan terlalu lambat. Pada saat mereka tiba gelombang kedua tentera Amerika tiba dan sudah terlambat. Pasukan Amerika mengalahkan British dua hingga satu. Pada mulanya, Inggeris dan sekutu India mereka melakukan pertahanan yang bersemangat, tetapi Amerika dapat mengalahkan mereka dan mendorong mereka kembali ke York. Pegawai komando Britain, Jeneral Roger Hale Sheaffe memerintahkan pasukannya untuk menarik diri meninggalkan milisi Kanada sendirian untuk mempertahankan kota itu.

Pasukan Amerika cepat maju di bandar. Pasukan Amerika kemudian berkumpul di bawah benteng Yorks Western. Jeneral Pike sedang menyoal siasat seorang tahanan Britain, ketika letupan besar menggegarkan pasukan tersebut. British telah meletupkan persenjataan. Letupan itu menyebabkan lebih kuat melanda Pike yang mati tidak lama kemudian.

Pasukan Amerika terus menduduki kota itu. Walaupun pada awalnya tentera Amerika diperintahkan untuk tidak menjarah kota itu, tentera Amerika segera menjarah kota itu dan membakar bangunan pemerintah dan bangunan lain di bandar.

Serangan di York secara terbuka disambut sebagai kemenangan pertama AS dalam perang darat melawan Kanada. Kenyataannya, kegagalan untuk menangkap tentera Inggeris tetap berlaku, kenyataan bahawa tentera tetap Inggeris telah melarikan diri dan Pike telah dibunuh marah atas kemenangan itu.

Amerika menderita 55 terbunuh dan 265 cedera. British yang catatannya sedikit kurang dipercayai menderita 82 terbunuh 43 cedera, 69 tahanan cedera dan 274 ditangkap dengan 7 hilang.



Sejarah York

York berubah ketika ditawan oleh Viking dan kota ini dikenali sebagai Jorvik.

Tapak Anglian di persimpangan sungai ditinggalkan pada pertengahan abad ke-9. Sebaliknya jalan yang dikenali sebagai Tembaga hidup kembali pada masa ini, setelah kelihatan seperti tidak berpengalaman selama 450 tahun sebelumnya.

Kami telah mempelajari banyak perkara mengenai kehidupan di Jorvik dari penggalian laman Coppergate.

Harta tanah satu tingkat dengan dinding wattle dan atap jerami digunakan sebagai rumah dan bengkel. Bangunan biasanya berukuran 7m x 5m dengan perapian pusat yang besar menguasai bahagian dalam. Lantai terbuat dari tanah yang dipijak.

Kemudian bangunan Viking mempunyai lebih banyak kayu dan ruang bawah tanah kecil, kedalaman sekitar 2m, mungkin untuk simpanan.

Ini dibina dalam dua barisan di sepanjang Coppergate: ruang berada di kedudukan yang paling tinggi di kota yang sedang berkembang ini.

Akibatnya orang Jorvik hidup pipi oleh jowl. Keadaan hidup tidak stabil. Kutu dan kutu manusia dijumpai di Coppergate. Sampah dibuang di halaman belakang, campuran bahan buih yang dibuang, sisa makanan dan sisa manusia. Deposit ini menyaksikan kenaikan permukaan tanah sekitar 1cm setahun. Tetapi mereka juga menyediakan keadaan yang sempurna untuk melestarikan cara hidup Viking untuk kepentingan sejarawan beratus tahun kemudian.


Dalam WW1, Alvin York Menangkap 132 Askar Jerman yang Tunggal Banyak Orang Tunggal

Alvin York hampir menangkap 132 tentera Jerman semasa WW1 menggunakan senapang dan pistol. Jerman mempunyai 32 mesingan bersama senapang dan pistol. Mereka juga mempunyai kelebihan untuk berada di atasnya dalam serangan.

Orang Jerman membunuh hampir semua tentera yang berada di unit York termasuk pegawai komando yang membiarkannya bertugas. Kumpulan asal mempunyai 17 tentera. Mereka yang selamat menjaga para tahanan yang mereka tawan meninggalkannya sendirian untuk menghadapi lebih dari 100 orang Jerman.

Semasa pertarungan, York tidak punya waktu untuk berlindung sejak dia berada di kawasan terbuka, jadi dia mulai menembak tentera Jerman yang menunjukkan diri mereka satu persatu.

Seorang pegawai Jerman bersama lima askar menyerang ke arahnya dalam jarak kira-kira 25 ela, York membunuh mereka menggunakan pistolnya bermula dengan yang belakang sehingga mereka yang berada di depan dapat mengira mereka mempunyai sokongan di belakang mereka.

Dia meminta Jerman untuk menyerah kerana dia tidak ingin membunuh lagi. Panglima Jerman yang menyaksikan tentaranya terbunuh memerintahkan mereka menyerah. Mereka semua melakukan kecuali seorang yang melemparkan bom tangan kepadanya yang meletup di hadapannya dan meninggalkannya tanpa pilihan selain membunuhnya. Dia tidak dapat mengambil peluang.

Alvin York dan anak buahnya berada di antara dua barisan depan Jerman kerana kumpulan yang mereka tawan berada di kedudukan kedua, yang bermaksud mereka harus melalui barisan seterusnya sebelum mereka tiba di pangkalan Amerika. Salah seorang anak buahnya memberitahunya bahawa tidak mungkin mereka melalui garis Jerman seterusnya. Setelah mendengar ini, jeneral Jerman bertanya kepadanya berapa banyak lelaki yang dia ada. Dia mengatakan bahawa dia mempunyai banyak. Jurusan itu juga menyarankan agar mereka menggunakan telekung tetapi Alvin baru bahawa itu bukan idea yang baik dan dia menolak dan memberi perintah bahawa mereka akan melalui peringkat berikutnya.

Major Jerman boleh berbahasa Inggeris seperti orang Amerika kerana dia pernah bekerja di Chicago sebelum perang. Ini memudahkan York untuk memerintahkan orang Jerman melaluinya.

Ketika sampai di barisan depan seterusnya, Jerman melepaskan tembakan ke arah mereka. York memerintahkan jeneral untuk meniup peluit yang merupakan tanda penyerahan, dia meletupkannya dan mereka juga menyerah kecuali yang dibunuhnya.

Patung Alvin York sebagai penghormatan kepadanya

Jumlah tahanan kini melebihi 100. Ini adalah situasi yang berisiko kerana orang Amerika dengan mudah boleh menyangka mereka sebagai pembalasan Jerman. Mereka bertemu dengan pasukan yang dihantar untuk menolong mereka di kawasan semak. Mereka membawa para tahanan ke pos komando di jabatan perisikan Leftenan Woods menghitung semua tahanan yang jumlahnya 132 orang. Dia memerintahkan Alvin dan anak buahnya untuk membawa mereka ke markas rejimen di Chehery dan menyerahkannya kepada tentera.

York dan orang-orangnya meneruskan misi mereka dan mereka memotong bekalan Jerman dengan memotong jalan kereta api yang membuat mereka kembali.

Keesokan paginya Kapten Danforth menghantar mereka kembali untuk memeriksa sama ada terlepas askar Amerika, tetapi mereka semua mati. Mereka 28 orang Jerman tewas dengan tepat jumlah tembakan yang dilancarkan York dan tiga puluh lima mesingan.

Menurut berita “TODAY I FOUND OUT”, York menjelaskan semua kejadian yang berlaku pada hari itu, rakan-rakannya yang lain mengesahkan kisahnya.

York selamat dari WW1 dan memperanakkan dua anak perempuan dan lima anak lelaki. Dia juga mendirikan sekolah yang dinamakan kecemerlangan akademik.

Dia cuba mendaftar semula di WW2 tetapi ditolak kerana usianya. Dia mengasaskan Tennessee State Guard di mana dia bertugas sebagai kolonel.


York Captured - Sejarah

Pertempuran York adalah kemenangan yang mudah bagi orang Amerika kerana mereka melihat perluasan ke Kanada pada tahun-tahun pertama Perang tahun 1812. Pada 27 April 1813 di York, Ontario, sekarang Toronto, 2,700 orang Amerika menyerang Fort York, mengalahkan 750 orang India Britain dan Ojibwa mempertahankan apa yang pada masa itu adalah ibu kota Upper Canada. Walaupun orang Amerika berjaya menawan Fort York dan memaksa British untuk mundur ke Kingston, kemenangan ini datang dengan kos yang tinggi dan tidak mempunyai banyak keuntungan strategik.

Strategi Amerika pada awal Perang 1812 adalah salah satu negara muda yang mencari ruang untuk berkembang. Melihat sungai dan tasik ke Utara sebagai jalan utama untuk perdagangan dan pengangkutan, orang Amerika berusaha, pada awalnya tidak berjaya, untuk menguasai Kanada. Awal tahun 1813, strategi Amerika berpusat di Danau Ontario dan Niagara Frontier di selatan. Setiausaha Perang John Armstrong Jr. dan Jeneral Henry Dearborn merancang untuk memusatkan tentera di New York di Pelabuhan Sackett, kemudian menggunakan kekuatan itu untuk menangkap Kingston, pusat kapal tentera laut Britain. Selepas Kingston, orang Amerika akan merebut kedudukan British yang lain, Fort York di antaranya, untuk mengawal kawalan tasik dan sungai, memotong laluan pengangkutan ke Kanada atas dan menempatkan tentera Amerika di laluan pencerobohan yang berpotensi.

Rancangan ini dilaksanakan secara terbalik dan hasil yang diinginkan — pengembangan dan penguasaan Amerika di Kanada — tidak pernah membuahkan hasil. Jeneral Dearborn menerima laporan yang menunjukkan bahawa terdapat lebih banyak pasukan Inggeris di Kingston daripada yang dapat dikalahkan oleh Amerika. Mengetahui bahawa Fort York hampir tidak dijaga oleh hanya 700 tentera di bawah Jeneral Britain Roger Hale Sheaffe, Dearborn memutuskan untuk mengambil kemenangan mudah ini terlebih dahulu dengan bantuan Commodore Chauncey dan Jeneral Zebulon Pike. Setelah Amerika menawan York, mereka kemudian akan bergerak ke Kingston setelah mereka dapat mengumpulkan lebih banyak tentera untuk mengambil pangkalan tentera Britain itu. Tetapi pertama, orang Amerika menunggu pencairan Danau Ontario yang sejuk sebelum melancarkan serangan musim bunga mereka pada tahun 1813.

Menjelang pertengahan bulan April, ais telah dibersihkan dan orang Amerika telah bersedia untuk kemenangan yang dijamin. Komodor Chauncey membawa pasukannya dengan lelaki Pike di seberang tasik dari pos mereka di Pelabuhan Sackett ke York. Orang Amerika mendarat di barat York pada 27 April dan bertemu dengan tembakan musuh. Dengan bantuan senjata Chauncey, pasukan Amerika yang dipimpin oleh Pike dapat menumpaskan pasukan India yang telah menyerang mereka dengan peluru ketika mereka tiba di darat.

Setelah orang Amerika menguasai pantai, kapal Chauncey membombardir bateri dan kubu di sebelah barat kota York dan Pike bergerak bersama pasukannya. Pike terus mengusir milisi dan tentera tetap Britain yang mati-matian berkumpul untuk menahan tanah mereka. Jeneral Britain Sheaffe segera menyedari bahawa anak buahnya lebih banyak dan dibanjiri oleh darat dan air. Satu-satunya jawapan adalah kematian atau penyerahan diri. Sheaffe memerintahkan anak buahnya untuk berundur ke Timur dan meninggalkan milisi tempatan untuk menentukan syarat penyerahan diri. Ketika orang-orang Sheaffe meninggalkan Fort York, mereka menyalakan bekalan mereka yang terbengkalai untuk menjauhkan mesiu berharga dari tangan orang Amerika yang menyerang.

Ketika kebakaran menemui sebuah majalah yang mengandungi beratus-ratus tong serbuk mesiu, ia meletupkan letupan yang dahsyat. Orang Amerika, yang mengumpulkan tahanan di dekat kubu musnah akibat letupan, yang melemparkan serpihan ke udara, mencederakan atau membunuh lebih dari 200 orang Amerika. Di antara yang mati adalah Jeneral Pike, dan sebagai akibatnya, orang Amerika yang dendam menggeledah kota York, membakar bangunan awam dan perniagaan. Tindakan agresif ini kemudiannya akan dibalas apabila British membakar Washington D.C. pada tahun 1814.

Walaupun kemenangan mudah bagi orang Amerika pada masa itu, Pertempuran York akan menelan belanja banyak orang mereka yang terbunuh atau cedera dalam letupan itu. Pertempuran itu juga akan mengorbankan reputasinya, Jeneral Britain kelahiran Boston, Roger Hal Sheaffe. Dilihat sebagai pengecut untuk menyerahkan kubu itu, Sheaffe segera dipanggil kembali ke Britain, di mana dia tinggal hingga kematiannya. Pertempuran itu tidak sedikit untuk memajukan penguasaan dominan kedua belah pihak di perairan Kanada, tetapi kemenangan mudah itu meningkatkan semangat Amerika, memicu api untuk percubaan terus berlanjutan ke Kanada.


Perang 1812: Pertempuran York

Pada waktu subuh pada hari Selasa, 27 April 1813, sepasukan kapal perang Amerika menyerang kota York, yang terletak di sudut barat laut Danau Ontario. Di luar USS Madison, sebuah korvet 24 senapang, Mejar Jeneral Henry Dearborn, seorang veteran Perang Revolusi yang berusia 62 tahun, meninjau garis pantai di mana tenteranya akan mendarat. Selain jeneral, Komodor Isaac Chauncey memberi perintah untuk membawa kapal sedekat mungkin ke pantai. Sepanjang skuadron, lelaki bersenjata bersiap untuk turun. Pencerobohan awal ke atas tanah Inggeris semasa Perang tahun 1812 & tahun 8217 akan bermula. Tetapi mengapa Amerika memulakan permusuhan menentang pasukan yang lemah dan bandar yang hampir 700 orang? Kegagalan mengecewakan tentera Amerika untuk menakluki wilayah Kanada pada tahun 1812 telah mendorong Setiausaha Perang John Armstrong untuk merancang rancangan serangan baru untuk kempen tahun 1813. Dia mengenal pasti pangkalan tentera dan tentera laut Britain yang penting di Kingston dan laluan pengangkutan penting Sungai St. Lawrence sebagai sasaran utama pasukan pencerobohan. Penguasaan titik-titik itu akan mengasingkan pos-pos Britain di tasik dan menjadikannya mangsa mudah untuk serangan berikutnya. Pada mulanya Dearborn dan Chauncey, yang membuat persiapan di Sackets Harbour, NY, berhasrat untuk melaksanakan rancangan Armstrong & # 8217 pada akhir musim sejuk. Mereka mengubah skema mereka, bagaimanapun, setelah berjaya di Britain di Ogdensburg, di St Lawrence, dan setelah mendengar desas-desus bahawa pasukan pengawal di Kingston telah diperkuat dengan kekuatan 6.000 hingga 8.000 orang. Selain itu, ais terus menyumbat hujung timur Tasik Ontario hingga April. Daripada mengambil risiko tentera dan tentera laut mereka pada serangan berisiko ke Kingston, kedua komandan itu memilih York, yang pelabuhannya sudah bebas dari es, sebagai objektif alternatif untuk ekspedisi pertama mereka musim ini. Armstrong dengan berat hati memberikan persetujuannya.

York adalah sasaran yang menarik bagi orang Amerika. Walaupun bandar ini adalah ibu kota Kanada Atas (sekarang Ontario) dan bangunan pemerintah wilayah itu terletak di sana, kota itu hanya dipertahankan dengan lemah. British juga mengembangkan pangkalan tentera laut di York, yang bertujuan untuk menggantikan Kingston. Pada bulan Disember 1812, pekerjaan telah dimulakan di sebuah kapal frigat 30 senapang yang diberi nama HMS Tuan Isaac Brock, setelah jeneral yang telah mengambil Detroit pada 16 Ogos 1812, dan kemudiannya mati dalam pertahanan Queenston Heights di Sungai Niagara pada 13 Oktober. Frigat itu, beberapa gudang yang penuh dengan bahan tentera laut, ditambah dua kapal perang Wilayah Laut kecil yang telah musim sejuk di sana akan membuat penambahan yang signifikan pada skuadron Chauncey & # 8217 & # 8212 dan kekalahan mereka secara signifikan akan menghambat usaha Inggeris untuk mendapatkan kembali ketuanan di tasik. Setelah York diamankan, Dearborn dan Chauncey mengharapkan pencerobohan dan penaklukan cepat di Semenanjung Niagara akan terjamin, setelah itu serangan dapat dilakukan ke Kingston.

Pasukan Dearborn & # 8217s berangkat di Pelabuhan Sackets pada 22 April. Termasuk di antara 1,750 lelaki itu adalah anggota dari rejimen Infantri ke-6, ke-4, ke-15, ke-16, dan ke-21, serta detasemen dari rejimen Artileri ke-3 dan Ringan dan sebuah syarikat Major Rejimen Senapang Benjamin Forsyth & # 8217s. Militiamen dari New York, Maryland dan Vermont juga bergabung sebagai pasukan simpanan sukarelawan. Kapal perang tidak ramai Madison sahaja, dengan dek senjata berukuran hampir 120 kaki, menahan lebih dari 600 pelaut dan tentera. Setelah percubaan pertama untuk berlayar pada 23 April dipotong oleh ribut, skuadron menimbang jangkar pada 25, destinasi yang tidak diketahui oleh semua kecuali pegawai komando.

Brigadier Jeneral Zebulon Montgomery Pike telah dilantik oleh Dearborn untuk memimpin pasukan pencerobohan di darat. Pada usia 34 tahun, Pike menghabiskan sebagian besar hidupnya di tentera, berkhidmat di pos perbatasan dan mendapat kemasyhuran sebagai penjelajah di wilayah barat. Sebagai kolonel Rejimen Infantri ke-15 semasa kempen musim gugur tahun 1812, dia telah menyaksikan aksi pertamanya di bawah tembakan. Rancangan Pike & # 8217 untuk menyerang York adalah tepat dan sederhana: memulakan pengeboman tentera laut, membuat pantai, menutup pendaratan tentera, kemudian bergerak ke arah sasaran dalam urutan yang baik dengan bayonet tetap, siap untuk tindakan dekat. Perintahnya menekankan perlunya kepatuhan dan keberanian dari anak buahnya, dan pada masa yang sama meminta perlakuan manusiawi yang tidak berperikemanusiaan.

Akhir 26 April, skuadron Amerika muncul di sebelah barat York. Menjelang keesokan harinya, Chauncey telah membawa skuadronnya ke arah pelabuhan, menuju ke lokasi pendaratan tiga batu di sebelah barat kota. Pada ketika itu, pembukaan sekitar reruntuhan kubu Perancis lama menyediakan lokasi yang ideal untuk membentuk pasukan ke arah berbaris. Angin Paskah yang kencang membuat pendekatan mereka sukar, tetapi pada pukul 8 pagi isyarat untuk turun.

Kapal pertama yang menuju ke pantai adalah sepasang bateaux yang membawa senapang Forsyth & # 8217s. Angin yang buruk mengecewakan para pelaut yang mengendalikan kapal, sehingga mustahil untuk sampai ke pantai di kubu Perancis. Sebaliknya, mereka ditiup sejauh setengah batu ke arah pantai menuju ke pantai sempit yang terletak di kaki tebing. Ketika kumpulan Forsyth & # 8217s mendekati pantai, sekumpulan musket dan senapang menghujani mereka dari kawasan sikat lebat dan hutan di tebing. Forsyth memerintahkan anak buahnya untuk berehat seketika ketika kapal-kapal turun ke tanah dan kemudian memberi perintah untuk memuat dan menembak ke arah para pembela. Di atas kapal Madison, Pike menyaksikan kilatan musketry yang menentang bateaux. Tidak mahu hanya menjadi pemerhati, jeneral itu menaiki kapal bersama dengan pegawainya dan bergabung dengan armada kapal kecil yang mengalir ke pantai.

Memimpin British adalah Sir Roger Hale Sheaffe, yang telah mengumpulkan pasukan Inggeris setelah kematian Jeneral Sir Issaac Brock & # 8217 kematian di Queenston Heights dan membawa mereka ke kemenangan terakhir ke atas penjajah Amerika. Sheaffe kini memiliki sekitar 300 pasukan tetap, ditambah 45 orang India dari suku Missassauga dan Ojibway, 250 anggota tentera, beberapa anggota Marinir Provinsi dan 40 orang tukang dari galangan kapal. Setelah musuh dilihat pada malam 26 April, Sheaffe telah mengerahkan anak buahnya di berbagai titik antara pasukan pengawal dan ujung timur kota.

Ketika serangan Amerika & # 8217 menjadi jelas keesokan harinya, Sheaffe mengumpulkan pasukannya di garnisun dan memerintahkan detasemen India, yang diperintahkan oleh Mejar James Givins dari Jabatan India, menjadi yang pertama menentang pendaratan. Tidak lama kemudian, dia mengirim Glengarry Infantry untuk menyokong mereka sambil mengarahkan rondaan militia, di bawah komando Jeneral Jeneral Aeneas Shaw, untuk melindungi sayap kanan di jalan utara hutan yang terletak tepat di seberang tepi danau. Seterusnya, Syarikat Grenadier of the 8th, atau King & # 8217s Regiment of Foot, yang diketuai oleh Kapten Neal McNeal dan dibantu oleh segelintir sukarelawan, berjalan menuju ke titik pendaratan. Mereka segera diikuti oleh dua syarikat kecil Royal Newfoundland Fencibles, ditambah dengan sejumlah anggota tentera tempatan. Terakhir menyertai perarakan itu adalah syarikat batalion yang ke-8, di bawah Kapten James Hardy Eustace, yang telah menghabiskan malam sebelumnya bertugas di blok blok timur.

Sheaffe memperingatkan setiap pihak untuk membuat kemajuan melalui penutup hutan agar tidak melepaskan tembakan dari para pengganas, yang bergerak lebih dekat ke pantai untuk menutup pendaratan. Kayu tebal menjadikan perjalanannya terlalu sukar bagi Sheaffe untuk memerintahkan sepasang pengawal senapang 6-paun ke garnisun & # 8217. Tidak terlibat dalam usaha mengembalikan penjajah adalah mayoritas Rejimen Militia York ke-3, yang diperintahkan oleh Letnan Kolonel William Chewett.Itu tetap dekat dengan kota selama sebagian besar pertempuran, nampaknya bertentangan dengan arahan Sheaffe untuk bergabung dengan pasukan tetap, walaupun alasannya tidak pernah ditentukan.

Semasa penyebaran itu dilakukan, pendaratan Amerika terus berlanjutan, pasukan menyerang di tepi pantai berhampiran Forsyth & # 8217s bateaux dan ditentang hanya oleh Major Givins & # 8217 India. Pike telah tiba dan mengarahkan pembentukan syarikat. Forsyth & # 8217s Rifles, berpakaian hijau, telah mengambil posisi di antara pokok-pokok dan semak-semak yang melintasi pantai dan mempertahankan kapal ketika mereka mendekati pantai.

Bantuan untuk Givins & # 8217 India lambat tiba. Tidak dapat dijelaskan, Glengarries ditarik dari objektif mereka melalui komunikasi yang salah dari Jeneral Shaw, jadi Grenadiers Rejimen ke-8 yang pertama kali tiba di pendaratan untuk menyokong kumpulan Givins & # 8217. Diketuai oleh Kapten McNeal, para Grenadiers melepaskan tembakan dan menyerbu tebing ke arah Amerika. Pertempuran keluli-baja kemudian meletus, di mana lelaki McNeal & # 8217s mendorong beberapa orang Amerika kembali ke kapal mereka. McNeal terbunuh, begitu juga dengan sarjannya, lebih daripada dua belas pasukan berpangkat dan Donald McLean, seorang warganegara terkemuka di York. Di antara orang Amerika, Kapten Hoppock dari Rejimen ke-15 dan orang tengah John Hatfield dan Benjamin Thompson terbaring mati di dalam kapal, bersama dengan hampir 20 korban lain. Merasakan kemenangan di sebalik kehebatan pertarungan, bugler Forsyth & # 8217 bersorak menantang, dan Amerika berjaya mendapatkan kembali kekuatan. Dipukul, mangsa yang ke-8 berpaling dan melarikan diri ke tebing dan masuk ke hutan.

Royal Newfoundlanders menemui mangsa yang masih hidup dari Rejimen ke-8 dan didesak oleh Jeneral Sheaffe untuk menyerang. Disokong oleh syarikat Rejimen ke-8 Eustace & Glengarries, yang akhirnya berjaya memasuki pertarungan, mereka terus maju ke arah pantai tetapi ditolak setelah pertukaran berdarah yang lain. Akhirnya, setelah mengalahkan kekalahan, Sheaffe memerintahkan pasukannya mundur dari hutan, dengan iringan & # 8216Yankee Doodle, yang berasal dari lima belas dan gendang Major William King & # 8217s Rejimen ke-15.

British kembali melewati kubu Perancis yang lama dan melalui kawasan hutan yang kedua ke tempat penembakan senjata yang dikenali sebagai Western Battery. Mereka berkerumun di sekitar gundukan tanah di mana orang-orang bersenjata menembak sepasang peluru yang dikutuk seberat 18 pound, dengan trunion mereka patah dan terikat dengan ketat pada tongkat kayu, ketika pasukan berpindah ke sepanjang pantai menuju ke garnisun.

Pasukan pengganas itu kembali menembak dengan penuh semangat, tetapi mereka bukan penyebab kemunduran seterusnya bagi pihak Inggeris. Majalah yang bergerak di dalam bateri tiba-tiba meletup dalam api, dicetuskan oleh perlawanan yang tidak diendahkan. Sepantas kilat senjata diletupkan dari dudukannya dan belasan atau lebih lelaki terbaring mati. Perlahan-lahan yang cedera dikumpulkan dan dibawa ke arah pasukan pengawal. Seorang saksi bencana menggambarkan mereka: Wajah mereka benar-benar hitam & # 8230. pakaian mereka hangus dan memancarkan kesan yang kuat sehingga dapat dirasakan jauh sebelum mereka mencapai satu. Seorang lelaki secara khusus memperlihatkan pemandangan yang mengerikan ketika dia dibawa dengan kereta sorong, dan dari penampilannya, aku harus terdorong untuk menganggap bahawa setiap tulang di tubuhnya patah.

Bekerja dengan panik, Letnan Kolonel Rowland Heathcote dan Leftenan Philip Ingouville dari Royal Newfoundlanders berjaya membuat salah satu daripada 18-pounders ditubuhkan semula sama seperti barisan hadapan Pike & # 8217s yang kelihatan di pinggir hutan. Setelah mengetahui bahawa tidak ada tembakan yang terus berlawan untuk menentang pasukan infanteri, Heathcote dan Ingouville melepaskan beberapa pusingan yang tidak berkesan dan kemudian bergabung dengan retret.

Pada waktu itu sudah hampir pukul 11 ​​pagi Pike telah berjaya mengumpulkan pasukannya di kawasan pembukaan di kubu Perancis lama sebelum bergerak perlahan di sepanjang jalan kekang yang menembus hutan. Ketika Western Battery kelihatan, Pike menghentikan perarakannya. Dia meminta Kapten John Wolworth dari Rejimen ke-6 untuk menyerang bateri, tetapi sebelum Wolworth dapat melakukan apa-apa, orang-orang Inggeris dilihat meninggalkan kedudukan mereka dan melarikan diri ke bandar.

Garnisun York, yang terletak kira-kira 11Ž2 batu sebelah timur dari lokasi pendaratan yang awalnya dimaksudkan, telah dikuburkan dengan ringan. Sebuah blok rumah tunggal berdiri di dalam palisade yang dijaga oleh sepasang meriam 6 paun dan sekurang-kurangnya satu pistol panjang yang lain. Sepasang senjata kedua, 12 paun, dipasang di sebelah barat Garrison Creek berhampiran bangunan satu tingkat yang menjadi kediaman gabenor. Beberapa rancangan telah dibuat untuk memperkuat garnisun, tetapi sebelum serangan Amerika hanya parit kering dan kerja tanah telah selesai, menghubungkan anak sungai ke tepi tasik di sebelah barat rumah gabenor.

Ketika tengah hari menghampiri, orang-orang Inggeris yang berundur tiba di garnisun. Segera tiang Pike & # 8217s dilihat melewati kerja tanah yang tidak bersenjata yang dikenali sebagai Bateri Half-Moon. Pistol oleh kediaman gabenor melepaskan tembakan ke arah orang Amerika, sementara senjata pengawal menggunakan pasukan pengawal yang berjaya memasuki kedudukan di seberang blok rumah. Pike memerintahkan senapang lapangan yang dibangkitkan untuk menyertai pertandingan ini.

Melihat kerusakan yang dialami pasukannya, Jenderal Sheaffe memerintahkan untuk meninggalkan garnisun. Ini adalah niatnya untuk mempertahankan pasukannya yang masih hidup, daripada mengorbankan mereka untuk tujuan yang kalah. Sheaffe menyerahkan komando York kepada pegawai milisi Kolonel Chewett dan Mejar William Allan, dengan perintah untuk merundingkan gencatan senjata dengan Amerika. Tidak semena-mena, semua kecuali segelintir tentera dan penduduk Britain melarikan diri dari garnisun dan menuju ke bandar. Di belakang mereka, atas arahan umum & # 8217, sekering diletakkan ke majalah agung yang terletak di pantai oleh kediaman gabenor dan berisi 200 tong serbuk dan peluru yang disediakan.

Jeneral Pike, di kepala barisannya, menyaksikan meriam Inggeris terdiam dan bertanya-tanya apa yang akan mereka lakukan seterusnya. Piawaian kerajaan yang besar masih mengepakkan tiang bendera di depan rumah gabenor, dan tidak ada petunjuk yang jelas bahawa Inggeris telah menghentikan pertempuran itu. Pike menahan kekuatannya di kedudukan sekitar 400 meter dari garnisun, mengharapkan serangan. Diiringi oleh pembantunya, dia membantu penyingkiran seorang infanteri yang cedera dan kemudian berpaling untuk menyoal siasat seorang sarjan Inggeris yang ditangkap. Jeneral itu duduk di atas tunggul pohon, dan pada masa itu majalah itu meletup. Bumi bergetar dan, dengan kata-kata saksi mata, awan besar & # 8230a jisim asap, kayu, lelaki, bumi, & ampc & # 8230rosa besar yang keliru, dengan cara yang paling megah & # 8230 [dengan anggapan] bentuk balon yang luas.

Hujan serpihan maut jatuh di garis Amerika, membunuh dan mencederakan sejumlah lelaki, antaranya Zebulon Pike. Jeneral yang jatuh & # 8212 yang mengalami kecederaan di kepala atau belakang yang akan membawa maut & # 8212 diangkut dengan lembut ke salah seorang pengganas dan kemudian ke Madison. Komando brigade diserahkan kepada Kolonel Cromwell Pearce dari Rejimen ke-16, yang telah duduk kurang dari 15 ela dari Pike. Ini adalah pengalaman pertama Pearce dalam pertempuran, tetapi dia tidak ragu-ragu untuk mengambil alih tugas. Bersama Mejar Charles Hunter dari 15 dan Kolonel George Mitchell dari Artileri ke-3, dia menjerit agar anak buahnya datang untuk membuat pesanan. Dalam lima minit letupan, disiplin telah kembali dan barisannya telah dipulihkan. Orang Amerika menganggap bahawa lombong bawah tanah telah dinyalakan, dan mereka menjangkakan bahawa Inggeris akan segera menyerang dengan penuh kekuatan.

Bagaimanapun, tidak ada serangan balas Inggeris yang akan datang. Pearce menunggu dan kemudian menghantar Mitchell dan Major William King ke depan dengan bendera gencatan senjata untuk menawar gencatan senjata. Mereka ditemui oleh pegawai militia Chewett dan Allan. Piawaian kerajaan, yang secara ajaib bertahan dari ledakan itu, diturunkan dan diganti dengan Bintang dan Jalur. Bendera Inggeris dihantar ke Madison, di mana satu sudut diletakkan di bawah kepala Jeneral Pike sebelum dia meninggal.

Mitchell dan King bertemu dengan Chewett dan Allan dan Yang Berhormat John Strachan, salah satu warga terkemuka di bandar ini. Mereka keberatan untuk berunding dengan anggota militan daripada Jeneral Sheaffe sendiri dan kemudian menjadi lebih marah ketika berita bahawa sebilangan besar asap yang naik ke atas kota itu berasal dari galangan kapal. Dalam waktu yang singkat pasukan yang menuju ke kota itu mendapati bahawa Sheaffe telah memerintahkan pemusnahan halaman dan frigat yang belum selesai Tuan Isaac Brock setelah rundingan untuk gencatan senjata telah dimulakan.

Orang Amerika dan Inggeris mencapai kesepakatan kapitulasi dasar, tetapi syaratnya tidak dapat dibuat atau dilaksanakan dengan berkesan. Pangkat dan fail Britain yang cedera dikumpulkan ke dalam blok garnisun dan dibiarkan tanpa pengawasan selama 48 jam (Sheaffe telah membawa ahli bedah bersamanya). Pasukan tentera laut, tentera dan tentera wilayah yang ditangkap juga diserbu di garnisun. Semua tentera Amerika dipanggil semula ke daerah yang sama kecuali Forsyth & # 8217s Riflemen, yang dihantar untuk menduduki kampung tersebut dan untuk melindungi keselamatan harta benda awam. Namun, Little selamat di York pada malam itu. Dengan tidak menghiraukan perintah Pike & # 8217, tentera, pelaut dan belokan tempatan menggeledah kediaman dan perniagaan kampung. Beberapa pegawai Amerika bergabung dalam penjarahan, sementara yang lain, malu dengan tingkah laku rakan mereka dalam pelukan, berusaha melindungi penduduk tempatan dari kemerosotan mereka.

Keesokan harinya, 28 April, pegawai milisi dan Pendeta Strachan sekali lagi berusaha menyelesaikan syarat-syarat kapitulasi dengan orang Amerika. Rundingan itu berlangsung selama enam jam, dan mereka nampaknya hampir mencapai ketetapan ketika Dearborn dan Chauncey tiba di garnisun. Menurut Kolonel Pearce, Dearborn telah melakukan lawatan singkat ke garnisun sehari sebelumnya dan kemudian pergi tanpa memberikan pesanan. Sekarang, dalam tindakan rasmi pertamanya, jeneral mengganggu perundingan dengan kasar, mencela dengan keras wakil-wakil Britain. Lebih banyak perdebatan diikuti sebelum syarat dipersetujui dan orang Inggeris yang cedera akhirnya cenderung.

Anggota Rejimen ke-21 dihantar ke kota untuk menjaga ketenteraman. Harta persendirian harus dihormati, milisi dan pasukan tetap dibebaskan, dan barang-barang perang yang tersisa disita. Perisian, peluru, peruntukan, harta rampasan yang berharga 2.000 pound sterling dari Perbendaharaan Provinsi, serta barang peribadi dan kertas Jeneral Sheaffe disita dan dimuat di kapal sehingga tidak ada ruang untuk menyimpannya. Orang Amerika juga mengembalikan skooner yang dibongkar, Duke of Gloucester, tetapi terlepas kapal lain yang Chauncey harapkan untuk ditangkap, pasukan bersenjata Pemangku Raja, yang telah berlayar ke Kingston pada 23 April.

Pengesahan syarat penyerahan tidak banyak mengakhiri keadaan anarki di York. Vandal berkeliaran sesuka hati, gereja dirompak pada 30 April, dan tidak lama kemudian bangunan perundangan di hujung timur kampung dibakar. Terkejut oleh pengabaian pihak berkuasa, Dearborn mengembalikan kawalan undang-undang sivil kepada pihak berkuasa tempatan dan memerintahkan semua unit ketenteraan dilancarkan semula. Dia juga mengedarkan sisa tepung dan daging babi di kalangan orang miskin di kampung.

Pada 1 Mei, pasukan penjajah mula kembali ke kapal setelah membakar jenazah rumah gabenor. Stragglers dibulatkan pada hari berikutnya. Dearborn belayar ke Benteng Niagara pada 3 Mei, tetapi cuaca buruk menghalang seluruh armada berlayar hingga 8 Mei. Walaupun begitu, keadaan yang teruk di tasik itu melemahkan tentera sehingga ketika mereka tiba di Niagara, mereka benar-benar tidak sesuai untuk yang dirancang serbuan di Fort George bahawa serangan itu ditangguhkan selama hampir tiga minggu.

Serangan ke York sangat mengancam British. Walaupun laporan mengenai korban itu bervariasi, lebih dari 60 orang tetap tewas dan sekitar 75 cedera, beberapa di antaranya berundur dengan Sheaffe. 20 atau lebih dijadikan banduan atau disenaraikan di antara yang hilang. Hanya 10 nama anggota milisi yang muncul dalam senarai terbunuh dan cedera, menunjukkan peranan kecil yang dimainkan oleh milisi dalam mempertahankan kota itu. Warga York benar-benar kecewa, kekhawatiran terburuk mereka mengenai ketidakcekapan pemimpin profesional dan tentera mereka telah disedari. Keterlibatan aktif Sir Roger Hale Sheaffe dalam perang telah berakhir, begitu juga harapan untuk membina pertubuhan tentera laut yang kuat di York. Hilangnya peralatan dan kedai akan melemahkan skuadron tentera laut Britain, terutamanya kapal yang akan menghadapi armada Oliver Hazard Perry di Lake Erie pada bulan September berikutnya.

Bagi orang Amerika, hasil serangan di York meragukan yang terbaik. Lima puluh lima lelaki telah terbunuh dan 265 yang lain cedera, peledakan majalah itu hanya berjumlah 250 orang. Di antara mereka adalah Zebulon Pike yang bertenaga dan sejumlah pegawai muda yang menjanjikan yang bakatnya akan berharga selama bulan-bulan berikutnya pada tahun 1813 kempen. Orang Amerika telah merampas sejumlah besar barang, tetapi kegagalan mereka untuk menangkap kapal perang Tuan Isaac Brock dan Pemangku Raja adalah kekecewaan. Lebih dari sepertiga orang tetap Britain telah ditangkap atau dibunuh, tetapi Sheaffe diizinkan untuk mundur dengan mayoritas kekuatannya masih utuh. Semangat tentera Amerika terhakis oleh hari-hari pelanggaran undang-undang di kampung itu dan minggu itu dihabiskan di kapal-kapal yang dilanda ribut. Setiausaha Perang Armstrong & # 8212 yang telah membayangkan serangan serampang dua mata, dan bukannya serangan serampang tunggal yang dilancarkan Dearborn, yang telah membolehkan sebahagian besar kekuatan Sheaffe & # 8217 melarikan diri & # 8212 pada umumnya tidak berpuas hati dengan hasil pencerobohan & # 8217s . Dia membalas laporan Dearborn & # 8217s dengan surat peribadi yang menyatakan kecaman rasmi atas serangan itu. Dalam masa dua bulan, Dearborn, yang kemudiannya menyerang Semenanjung Niagara ditandai dengan kejayaan serupa yang tidak lengkap, meletak jawatan sebagai ketua Tentera A.S. di Kanada Atas & # 8212 seorang lagi penjaga lama yang digantikan oleh pegawai yang lebih muda dan lebih bercita-cita tinggi.

Pike & # 8217s pengurusan serangan yang teratur memberinya penghargaan pada saat kematiannya yang berani. Banyak yang telah dikorbankan dan sedikit diperoleh oleh Amerika dalam usaha mereka untuk menguasai Danau Ontario. Satu corak telah ditetapkan untuk kempen yang tidak dikendalikan oleh mereka dengan pantas untuk baki tahun 1813, dan juga preseden untuk pembakaran kota Niagara pada bulan Disember 1813. Itu dan karung York yang terdahulu menyebabkan teriakan marah untuk membalas dendam dari penduduk Kanada Atas. Pembalasan akan berlaku pada bulan Ogos 1814, ketika pasukan Inggeris mendarat di Bentinct di Sungai Patuxent dan & # 8212 setelah menumpaskan pasukan lawan milisi Amerika, Marinir dan pelaut di Bladensburg pada 24 Ogos & # 8212 memasuki Washington dan membakar bangunan awam ibu negara Amerika Syarikat.

Artikel ini ditulis oleh Robert dan Thomas Malcomson dan mula-mula muncul dalam edisi Oktober 1998 Sejarah Ketenteraan majalah.

Untuk artikel yang lebih hebat pastikan anda melanggan Sejarah Ketenteraan majalah hari ini!


York, England & # 8211 The Viking Capital of England

Dalam lima tahun pertama setelah penaklukan Britain pada AD43, tentera Rom maju perlahan-lahan dari pusat pentadbiran dan ekonomi mereka, London. Mereka maju di tiga bahagian utara ke Lincoln, dan barat ke Wroxeter dan Gloucester.

Orang Rom menghabiskan tiga puluh tahun ke depan untuk berusaha menjinakkan & # 8216 orang barbar liar & # 8217 di utara England dan Scotland (lihat Hadrian & # 8217s Wall). Untuk melindungi pemakaian toga toga, legiun Lincoln, Wroxeter dan Gloucester dipindahkan ke York, Chester dan Caerleon, titik-titik ini menjadi had efektif di & # 8216 zon sivil & # 8217. Orang Rom mendapati Britain dibahagikan kepada beberapa negara atau kerajaan kecil, masing-masing berada di bawah raja asli. Orang Rom menggunakan raja-raja dan bangsawan-bangsawan ini untuk terus menguasai setiap negeri atau kanton & suku-suku Bricantes asli yang memerintah sebahagian besar kanton yang kini disebut Yorkshire berada di bawah kawalan kubu legenda Eburacum, yang dianggap bermaksud & # 8216a tempat pokok yew & # 8217 (York). Legiun Rom Kesembilan yang terkenal menetap di sini pada tahun AD71.

Britain mengalami perubahan yang luar biasa ketika Romanisasi di & # 8216 zon sivil & # 8217 berjalan. Ketertiban dan tatatertib menggantikan gangguan prasejarah. Bandar, rumah dan institusi politik muncul dengan pantas. The & # 8216greatable & # 8217 bahkan diperkenalkan ke institusi sosial tempat mandi awam dan negara itu menjadi Romawi seperti yang boleh.

Ketika orang Rom pergi pada tahun AD410, Britain kembali ke serangkaian negara Celtic kecil yang menikmati pelbagai peringkat Romanisasi. Masa kemakmuran sementara tetapi relatif & # 8211 yippee! Tiada cukai Rom yang perlu dibayar! Orang & # 8216 barbar liar & # 8217 yang gagal ditaklukkan oleh Rom di Utara, iaitu orang Ireland, Pict dan Scots, dari semasa ke semasa menjarah kekayaan ini. Masa untuk perlindungan & # 8211 beberapa pengawal & # 8211 orang Saxon.

Orang-orang Saxon, yang pada awalnya dibawa sebagai tentera upahan, sangat menyukai tempat dan penduduk sehingga mereka memutuskan untuk tinggal, membawa budaya dan sistem sosial Jerman mereka sendiri ke kawasan itu. Sistem Saxon tidak memerlukan bandar atau jalan Rom Britain dan York pengaruh yang merosot.

Pada tahun 866, penjajah Denmark Viking menggeledah bandar dan menukar nama itu menjadi Jorvick. Kerajaan Viking yang membentang dari Sungai Tees di utara hingga Sungai Thames di selatan, berada di bawah kendali Denmark (Danelaw). Menjelang AD1000 York telah berkembang dan mempunyai sekitar 8,000 penduduk. Pengaruh Viking jelas di York dan di seluruh Yorkshire hari ini di banyak nama jalan dan tempat & # 8211 Stonegate, Swinegate, nama kampung yang berakhir dengan & # 8216 oleh & # 8217 dan & # 8216thorpe & # 8217. Pembahagian wilayah Denmark bertahan di tiga Ridings (Thirdings) Yorkshire.

Pencerobohan Norman pada tahun 1066 mengubah wajah York dan Britain menjadi mudah dikenali hari ini. Bangunan Saxon dan Viking kebanyakannya kayu dan beberapa daripadanya berdiri di atas permukaan pokok. Orang Norman bagaimanapun membawa mereka genius untuk seni bina. Mereka memiliki kemahiran membangun yang pada masa itu akan sama dengan revolusi industri. Gereja batu menggantikan struktur kayu, istana dan gundukan istana seperti York & # 8217s Clifford & # 8217s Tower menunjukkan keinginan Norman untuk ketertiban, kesatuan dan pemerintahan yang baik. Tentunya contoh terbaik adalah York Minster berusia 800 tahun, katedral Gothic terbesar di Eropah Utara.

Pemikiran saintifik dan kebebasan beragama baru abad ke-16 dan ke-17 membawa kepada kemajuan teknikal berdasarkan besi, keluli dan jentera berkuasa. Akhirnya ini membawa kita ke Revolusi Perindustrian abad ke-18. York memainkan peranan penting dalam hal ini sebagai pengeluar utama stok kereta api.Muzium Kereta Api Nasional menempatkan koleksi enjin dan gerbong terbesar di dunia & tiga galeri unik.

Lawatan ke York yang bersejarah
Untuk maklumat lebih lanjut mengenai lawatan pelancongan di York yang bersejarah, ikuti pautan ini.

Sampai di sini
York mudah diakses melalui jalan raya dan kereta api, sila cuba Panduan Perjalanan UK kami untuk maklumat lebih lanjut.

Laman Rom
Cubalah peta interaktif Laman Rom di Britain untuk melihat pangkalan data peninggalan Rom yang kelihatan.

Laman web Anglo-Saxon di Britain
Terokai peta interaktif Laman Anglo-Saxon kami di Britain untuk laman web berdekatan.

Katedral di Britain
Lihat peta interaktif kami yang menunjukkan Katedral Kristian Britain termasuk York Minster.

Muziums
Lihat peta interaktif Muzium kami di Britain untuk maklumat mengenai galeri dan muzium tempatan.

Istana di England
Cubalah peta istana interaktif kami di England untuk melihat pangkalan data kami yang besar.

Menara Clifford & # 8217s di York (gambar di atas) & # 8211 Awalnya dibina sebagai motte (gundukan) pada tahun 1086 dengan istana kayu di atasnya, Menara batu Cliffords Tower & # 8217s siap dibina pada tahun 1313, hanya retak dari atas ke bawah sekitar 50 tahun kemudian ketika sebahagian dari gundukan itu runtuh parit. Pada tahun 1322, Roger de Clifford digantung oleh rantai dari dinding menara kerana menentang Edward II, dan setelah itu penjaga itu dikenali sebagai & # 8216Clifford & # 8217s Tower & # 8217.


Sarjan York, Pahlawan Perang, Meninggal Dunia Membunuh 25 orang Jerman dan Menangkap 132 orang dalam Pertempuran Argonne

NASHVILLE, 2 September - Sgt. Alvin C. York, infantriman Perang Dunia I yang enggan menjadi legenda Amerika, meninggal dunia pagi ini di Hospital Pentadbiran Veteran setelah lama sakit. Dia berumur 76 tahun.

Pada 8 Oktober 1918, semasa serangan terakhir perang, pendaki gunung Tennessee yang keyakinannya pada mulanya menjauhkannya dari pertempuran, secara sendirian menangkap atau membunuh seluruh batalion senapang Jerman.

Selepas itu hidupnya menjadi perarakan, penampilan politik dan cukai yang belum dibayar. Tetapi kesopanan dan kesetiaan sersan kepada orang-orangnya di bukit Cumberland yang curam membuat dia menjauhkan diri dari kehidupan pahlawan dan menambah legenda.

Askar tua, pemenang Pingat Kehormatan dan hampir 50 hiasan lain dibawa ke hospital pada hari Sabtu dari rumahnya di Pall Mall, 120 batu di timur laut Nashville. Penyakitnya, yang ke-11 dalam dua tahun terakhir, digambarkan sebagai jangkitan dalaman akut.

Sarjan York mengalami koma sejak hari Ahad. Kematiannya pada 10:40 A.M. hari ini disebabkan, pernyataan hospital mengatakan, oleh "kelemahan umum yang disebabkan oleh kombinasi keadaan yang menimpanya seusia dengan penyakit yang merumitkan sejak 10 tahun yang lalu."

Petang ini, seorang Pengawal Kehormatan Legiun Amerika berdiri sambil badan pengembara tersebut dibawa ke desas-desus untuk perjalanan kembali ke Jamestown, tempat duduk daerah kediamannya. Puan Gracie York, gadis yang dinikahinya ketika kembali menjadi pahlawan perang, menemani mayat.

Kematian Sarjan York & # 39; diikuti dengan satu hari kematian pahlawan lain dari Hutan Argonne, Kolonel Sterling L. Morelock, yang dianugerahkan Pingat Kehormatan kerana menghapuskan serangkaian sarang senapang mesin Jerman.

Di Washington, Presiden Johnson mengeluarkan kenyataan memberi salam kepada sarjan itu.

"Sgt. Alvin Cullum York telah berdiri sebagai simbol keberanian dan pengorbanan Amerika selama hampir setengah abad. Keberaniannya di atas dan di luar panggilan tugas, dalam Perang Dunia I, diiktiraf dengan anugerah tertinggi negara, Pingat Kehormatan. Sebagai wira askar warganegara Angkatan Ekspedisi Amerika, dia melambangkan keberanian orang-orang berperang Amerika dan pengorbanan mereka demi kebebasan.

"Sebagai Panglima Panglima, saya tahu bahawa saya menyatakan simpati mendalam dan mendalam dari rakyat Amerika kepada isteri dan keluarganya."

Keluarga sarjan & # x27s mengatakan bahawa upacara pengebumian akan diadakan pada hari Jumaat atau Sabtu jam 2 P.M. di York & # x27s Chapel, sebuah gereja di Jamestown. Pengebumian akan berada di Tanah Perkuburan Wolf Creek berdekatan.

Rumah Putih mengatakan bahawa Presiden akan menetapkan wakil peribadi untuk menghadiri pengebumian.

Marsekal Ferdinand Foch, komandan pasukan Sekutu dalam Perang Dunia I, memanggil Sarjan York & # x27s mengeksploitasi di Hutan Argonne "perkara terbesar yang dicapai oleh mana-mana askar swasta dari semua tentera Eropah." Jeneral Tentera John J. Pershing memanggilnya "tentera perang yang paling hebat."

Pendaki gunung Tennessee yang berambut merah dan berbintik-bintik akan mewarnai dan mengatakan itu "nuthin & # x27."

"Saya mahu melakukan yang terbaik yang saya dapat," adalah penghormatan biasa.

Sarjan York adalah keturunan terakhir di perbatasan Amerika, seorang penembak tajam yang sederhana dan tidak masuk akal yang bergabung dalam kerangka besar dan lengangnya dunia pucuk kalkun dan minuman keras jagung dan ketakwaan fundamentalis di rumah pergunungannya. Bagi Amerika yang berperang pertama di tanah asing, dia adalah pahlawan yang sempurna.

Kemudian, ketika dia dikelilingi tetapi tidak terkenal, dia memperluas legenda melampaui batas yang ditetapkan seperti Davy Crockett. Dia mendirikan sekolah pertanian dan perindustrian untuk anak-anak pergunungan yang kurang berpendidikan, dan dia mengeluarkan pernyataan yang masuk akal untuk negara pedesaannya - dan beberapa patriot di bandar-bandar besar.

"Hitler dan Mussolini jes & # x27 memerlukan pendorong yang baik & # x27," katanya pada tahun 1938, "dan sepertinya Paman Sam & # x27 harus melakukannya." Ungkapan itu banyak dipetik di akhbar negara.

Sehingga abad ini sejarah ketenteraan dikuasai oleh nama-nama jeneral dan ahli strategi hebat. Tetapi dengan munculnya pers popular, tentera biasa ditemui dan dipuji. Sersan York adalah yang pertama dalam barisan ini — garis yang dilanjutkan oleh Audie Murphy, Roger Young dan sejumlah orang lain dalam Perang Dunia II.

Pada 11 November 1941, dalam pidato Hari Gencatan Senjata yang mendahului perang kedua hingga 26 hari, Presiden Roosevelt memberi penghormatan kepada Sarjan York dan askar biasa dengan memetik jawapan sarjan & ejekan kepada orang-orang sinis dan ejekan yang mengejek pada Perang Dunia I .

"Perkara yang mereka lupakan," kata sarjan itu, "adalah bahawa kebebasan dan kebebasan dan demokrasi sangat berharga sehingga anda tidak berjuang untuk memenangkannya sekali dan berhenti."

Alvin Cullum York dilahirkan di Pall Mall, Tenn., Kemudian sebuah dusun setengah cab lusin kabin, pada 13 Disember. Dia meninggalkan sekolah selepas darjah tiga untuk membantu membawa wang untuk keluarga dengan bekerja di kedai tukang besi ayahnya.

Dia pernah ingat bahawa di masa mudanya dia adalah sebahagian dari kehidupan gunung yang sukar digigit. Dia pergi ke bandar pada Sabtu malam dengan senapangnya untuk bertarung dan berjudi dan minum kilat putih. Dia menembak tupai dan kalkun dengan senapang larasnya dan menghindari gereja.

Pada tahun 1911 muncul apa yang kemudian disebutnya sebagai "kebangkitan." Ayahnya meninggal, dan dia menjadi ketua keluarga dan alat sokongan utamanya. Dia bergabung dengan sekte yang sangat pietistik yang disebut Gereja Kristus dan Kesatuan Kristian dan berhenti minum, berjudi dan mengumpat. Dia juga berjanji gereja untuk mematuhi perintah "Jangan membunuh."

Akhirnya Alvin yang masih muda, pada masa itu gergasi seluas 6 kaki, 200 £ menjadi penatua kedua Gereja dan bertemu dengan Miss Gracie Williams, yang memujuknya untuk bergabung dengan Koir Gereja Possum Trot.

Pada tahun 1917, ketika dia memperoleh $ 1,65 sehari dengan mengayunkan geng jalan raya, dia menerima pemberitahuan mengenai kemasukan tentera Amerika Syarikat. Dia memohon pengecualian dengan alasan dia mempunyai masalah agama melawan perang, tetapi rayuannya ditolak dua kali.

Dia dilantik pada 14 November dan dikirim ke Camp Gordon, Ga. Dia segera memperoleh reputasi untuk menembak dengan luar biasa dengan senapang Springfield 1903. tetapi dia masih enggan berperang.

Komandan syarikatnya, Mayor George E. Buxton - yang kemudiannya dinamakan salah seorang puteranya - bersimpati dan memetik petikan Perjanjian Lama kepada para pemuda untuk meyakinkannya tentang kesahihan perang yang adil. Private York terpengaruh, tetapi tidak yakin.

Kisahnya adalah bahawa selama beberapa hari dia menghabiskan dua hari di sebuah gunung berhampiran rumahnya untuk menyelesaikan masalah. Ketika dia turun dia mempunyai jawapan: "Saya akan pergi."

Dia ditugaskan ke Syarikat G Infanteri ke-328, bagian dari Bahagian 82d, dan dihantar ke luar negara pada 1 Mei 1918. Selama musim panas, dia mengambil bahagian dalam sejumlah kempen dan menjadi koperal.

Serangan Meuse ‐ Argonne - dorongan terakhir perang - bermula pada 2 Oktober 1918. Pagi 8 Oktober menjumpai syarikat Corporal York & # x27 di Bukit 223 berhampiran Chatel Chehery. Perancis, dengan tugas memajukan kereta api dua batu di depan.

Ketika syarikat bergerak melintasi lembah dan aliran menuju tujuan itu diselesaikan dengan tembakan senapan mesin yang layu. Sebahagian besar gelombang pertama terbunuh atau cedera dan 17 lelaki dalam gelombang kedua yang masih sesuai untuk pertempuran membuat jalan memutar di sepanjang lembah untuk mendapatkan senjata Jerman.

Komandan itu adalah Sgt. Bernard J. Awal di New Haven. Koperal York adalah lelaki yang berada di kedudukan seterusnya. Perinciannya berjalan melalui sikat bawah yang berat dan muncul di sisi batalion senapang mesin.

"Salah seorang lelaki kami menembak mereka, dan dia pasti memulakan sesuatu," kata koperal itu kemudian. "Mereka menembak kami dari segala arah." Letupan itu membunuh atau mencederakan 10 daripada 17 lelaki itu, termasuk Sarjan Awal.

Enam daripada tujuh lelaki yang tinggal mengambil perlindungan. Koperal York tetap tenang. "Saya duduk tepat di mana saya berada, dan sepertinya setiap senapang Jerman telah menembak saya," katanya. "Selama ini, saya menggunakan senapang saya, dan mereka mula merasakan kesannya, kerana saya cukup bagus."

Koperal itu memilih 18 orang Jerman dengan 18 tembakan. "Setiap kali salah seorang dari mereka mengangkat kepalanya, saya & # 39; dia memberitahunya," adalah cara dia meletakkannya. Tujuh lagi anggota batalion Jerman, menyedari bahawa mereka hanya menghadapi seorang lelaki, yang dikenakan bayonet. Koperal menembak mereka dengan pistolnya.

Pada ketika ini panglima tentera Jerman menyerah. Koperal York mengumpulkan anak buahnya sendiri dan melancarkan tiang itu kembali ke barisannya sendiri. Sepanjang perjalanan, beberapa kumpulan lagi menyerah. Pada saat dia sampai di wilayah Amerika, koperal memiliki 132 tahanan, termasuk tiga pegawai. Dia telah membunuh 25 orang - ada yang mengatakan lebih banyak lagi - dan membungkam 35 mesingan. Kagum panglima Jerman ketika dia melihat bahawa batalionnya telah diambil oleh seorang lelaki hanya dapat ditandingi oleh keajaiban yang dipakai oleh Koperal York oleh komandannya sendiri.

Pada tahun-tahun kemudian. walaupun ada siasatan Tentera yang teliti, menyokong tuntutan koperal & # x27, ada yang berusaha membuktikan bahawa SerSergeant Early bertanggungjawab atas eksploitasi Koperal York. Tidak lama selepas pertunangan, beberapa anggota Infanteri ke-328 menandatangani protes terhadap pemberian pingat kepada koperal, dan pada tahun 1935, Jabatan Connecticut Legiun Amerika membuat tunjuk perasaan yang serupa.

Koperal York dinaikkan pangkat menjadi sarjan pada 1 November 1918, dan putaran pujian, pingat dan terkenal dunia dimulakan.

"Saya merasa lebih baik seperti rubah merah berpusing-pusing ketika anjing mengejarnya." dia menulis kemudian. "Mereka bertanya kepada saya bahawa banyak soalan yang saya rasa letih di dalam kepala saya dan ingin bangun dan keluar dan melakukan aktiviti mendaki."

Sebagai tambahan kepada Pingat Kehormatan negara, hiasan tertinggi untuk keberanian, Sarjan York menerima Salib Perkhidmatan Cemerlang, Medaille Militaire, Croix de Guerre dengan telapak tangan, Croce di Guerra dari Itali, Legiun Kehormatan Perancis, Pingat Perang Montenegro dan lain-lain.

Pada bulan Mei, 1919, Sarjan York kembali ke Amerika Syarikat dan sambutan yang penuh keributan. Bursa Saham New York menangguhkan perniagaan dan anggota membawa pahlawan perang di sekitar lantai perdagangan di bahu mereka. Dia mendapat sambutan hangat dari Kongres.

Dia diberhentikan pada 29 Mei dan segera dikepung oleh tawaran lawatan kuliah, tugas bertindak dan penampilan awam yang lain. Sarjan menolak mereka, mengatakan, "Seragam ini tidak dijual," dan kembali ke Tennessee.

Pada 7 Jun, dia dan Gracie Williams dinikahkan oleh Pemerintah A. H. Roberts di lereng bukit berhampiran rumahnya. Mereka menjadikan bandar sebagai tawaran untuk berbulan madu di Salt Lake City sebagai tetamu dari Rotary Clubs kerana mereka bimbang perjalanan itu "hanyalah panggilan dunia dan iblis."

Sarjan York menetap di ladang seluas 396 hektar di Sungai Wolf, yang diberikan kepadanya oleh negara itu, dan terus melakukan pandai besi dan memburu. Dia juga mengajar di sekolah Minggu dan melakukan beberapa khotbah awam.

Pengakuannya yang terkenal adalah dorongan untuk mengumpulkan wang untuk Sekolah Perindustrian Alvin C. York di Jamestown. Dia berkhidmat sebagai presiden sekolah menengah untuk kanak-kanak gunung sehingga tahun 1936.

Ketika pengunjung pergi menemuinya, mereka biasanya menemui pahlawan perang di ladang atau bekerja di bangunan ladang. Menjadi wajib bagi ahli politik Tennessee yang mencalonkan diri untuk berpose untuk bergambar kempen dengannya.

Pada tahun 1936 pihak Larangan mencalonkannya sebagai Wakil Presiden tetapi dia menolaknya, walaupun dia tetap bersemangat "kering."

Dalam penampilan umum yang jarang dilakukannya, sarjan itu meminta peningkatan kesediaan ketenteraan Amerika. Kemudian dalam hidupnya, dia meratapi kenyataan bahawa senjata moden menggantikan askar kaki dan dia menganjurkan penggunaan senjata nuklear dalam perang apa pun dengan Kesatuan Soviet. "Sekiranya mereka tidak dapat mencari orang lain untuk menekan butang, saya akan melakukannya," katanya.

Semasa Perang Dunia II, dia menjabat sebagai presiden lembaga draf tempatannya dan menggubal dua daripada lima puteranya. Pada tahun 1942 dia menjadi jurusan oleh Kongres dan dimasukkan ke dalam senarai yang telah bersara.

Terdapat pembaharuan legenda Sarjan York pada tahun 1941 ketika sebuah filem berdasarkan hidupnya dilancarkan. Allahyarham Gary Cooper memenangi Anugerah Akademi untuk penggambarannya dari Tennessee doughboy.

Pada tahun 1951, Internal Revenue Service mendakwa bahawa Mr. York berhutang $ 172,000 dalam cukai dan faedah atas royalti yang diterimanya dari filem itu. Sarjan itu menolak tuntutan itu, dengan mengatakan bahawa dia telah memberikan sebahagian besar wang itu kepada sekolah perindustriannya atau Alvin C. York Nondenominational Bible School di Pall Mall. "Saya membayar & # x27em cukai yang saya bayar & # x27em, dan saya tidak berhutang & # x27em lagi," katanya.

Setelah proses pengadilan selama 10 tahun, Pemerintah mengatakan akan menyelesaikan $ 25,000. Jumlah ini dikumpulkan oleh dorongan yang dipimpin oleh Speaker Sam Rayburn dari Dewan Perwakilan, dan Sarjan York mengatakan dia "sangat bersyukur."

"Orang-orang cukai mereka telah lama memburuk-burukkan saya dan saya memerangi mereka begitu lama. Saya fikir ia tidak akan pernah berakhir," katanya.

Pada tahun yang sama, 1961, S. Hallock du Pont, seorang pemodal Wilmington (Del.), Menubuhkan dana amanah yang membayar $ 300 sebulan kepada sarjan seumur hidupnya.

Askar tua & # x272 tahun kemudian dikaburkan oleh penyakit dan, sehingga penubuhan dana, kekurangan wang. Dia mengalami rentetan pertama pada tahun 1949 pada tahun 1954 dan dia hanya berada di kerusi roda. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini dia mengalami sejumlah serangan jantung. Penyakit terakhirnya adalah jangkitan pada saluran kencing.

Penampilan terakhir sarjan itu adalah pada bulan Ogos 1957, ketika dia pergi ke Jamestown untuk upacara di mana Bahagian Udara 82d, penerus unit lamanya, memberinya sebuah kereta baru yang dilengkapi untuk membawa kerusi rodanya.

Pada tahun 1960 American Legion memberinya tempat tidur butang bulat sehingga dia dapat bergerak walaupun semiparalisis dan buta hampir lengkap. "Sepertinya semuanya menekan butang ‐ hari ini, termasuk saya," katanya.

Walaupun tidak sihat, dia tetap berminat dalam urusan nasional dan dunia. Pada tahun 1962 dia meminjamkan namanya untuk mencegah pengurangan penjaga negara. "Tidak ada yang menyenangkan Khrushchev," katanya.

Di rumah ladangnya yang bertingkat dua di Sungai Wolf, yang dibinanya sendiri, Sarung Springfield yang digunakan oleh Sarjan York pada hari Oktober pada tahun 1918 masih tergantung di atas katil tentera. Dia telah meminta agar sekolah itu diberikan kepada Sekolah Perindustrian Alvin C. York semasa kematiannya.

Sarjan York selamat oleh janda, lima putera, Pendeta George Edward Buxton York dari Nashville, Gereja menteri Nazarene Alvin York Jr. Indianapolis, Woodrow Wilson York, Thomas Jefferson York dan Andrew Jackson dari Pall Mall, dan dua orang anak perempuan, Miss Betsy Ross Lowrey dan Puan Mary Alice Franklin dari Pall Mall.


Alvin York dan Meuse-Argonne Serangan

8 Oktober 1918, adalah pagi yang sukar bagi Württemberg ke-2 Landwehr Bahagian di Châtel Chéhéry, Perancis. Rejimen infanteri bahagian Jerman & # 8217, yang ke-122, ke-120 dan ke-125, hampir tidak memegang bahagian Hutan Argonne terhadap serangan oleh Bahagian 82 & Tentera AS & # 8217. Nasib baik untuk Jerman, Argonne memihak pertahanan & # 8212 dan Amerika lebih suka dengan menyerang lembah berbentuk corong tepat ke jalan mati.

Dalam pertempuran yang sengit adalah Leftenan Paul Jürgen Vollmer. Vollmer, atau & # 8216Kuno, sebagaimana rakan-rakannya memanggilnya, adalah pegawai yang sangat berhias yang baru-baru ini memegang jawatan sebagai Württemberg ke-120 Landwehr Batalion Pertama Rejimen & # 8217, kebanyakan askarnya berasal dari Ulm (di negara Württemberg yang semi-otonomi Jerman), di mana Vollmer pernah menjadi penolong juru pos sebelum perang.

Vollmer mengarahkan pasukannya melawan orang Amerika ketika ajudan batalionnya, Leftenan Karl Glass, mendekat. Vollmer berharap bahawa ini bukan laporan lain bahawa Amerika telah menembusi garis Jerman. Khabar angin seperti itu sudah biasa terjadi sejak 2 Oktober, ketika apa yang disebut Lost Batalion Bahagian Infantri ke-77 A.S. menerobos beberapa batu di sebelah barat sektornya. Vollmer lega mendengar bahawa unsur-unsur Rejimen Infantri Cadangan ke-210 Prusia baru saja tiba di pos komando batalionnya 200 ela di lembah. Ke-210 adalah apa yang diperlukan oleh Vollmer untuk mendorong orang Amerika keluar dari bahagian Argonne ini. Vollmer memberitahu Glass untuk mengikutinya untuk bertemu dengan komandan ke-210 & # 8217, kerana mereka hanya mempunyai satu jam untuk bersedia untuk serangan balas.

Setibanya di markasnya, Vollmer terkejut mendapati bahawa 70 askar ke-210 telah meletakkan senjata mereka dan sedang makan sarapan. Ketika dia menolak mereka kerana kurangnya kesediaan, orang Prusia yang lelah itu menjawab, Kami berjalan kaki sepanjang malam, dan pertama-tama kami memerlukan sesuatu untuk dimakan. Vollmer memberitahu Glass untuk kembali ke depan dan memerintahkan ke-210 untuk bergerak dengan cepat. Dia kemudian berpusing untuk bergabung semula dengan batalionnya.

Tiba-tiba, di sisi bukit yang jauh, sekumpulan tentera Jerman datang berlari ke pos komando yang berteriak, Die Amerikaner Kommen! Kemudian, ke kanan, Vollmer melihat sekumpulan tentera ke-210 menjatuhkan senjata mereka dan berteriak, Kamerad, tangan mereka tinggi di udara. Bingung, Vollmer menarik pistolnya dan memerintahkan mereka mengambil senjata mereka. Di belakang Vollmer datang beberapa orang Amerika yang menuruni bukit. Percaya bahawa itu adalah serangan besar Amerika, yang ke-210 menyerah.Sebelum Vollmer menyedari apa yang telah terjadi, seorang Amerika besar dengan kumis merah, ciri-ciri luas dan wajah yang berbintik-bintik telah menangkapnya juga. Yank, dari Bahagian ke-82, adalah Koperal Alvin C. York.

Banyak yang telah ditulis mengenai York, tetapi semua akaun sebelumnya mempunyai satu kekurangan yang signifikan: Mereka tidak memberitahu pihak Jerman mengenai kisah ini. Dalam penyelidikan baru-baru ini, beratus-ratus halaman maklumat arkib dari seluruh Jerman telah terungkap, membongkar kisah penuh mengenai apa yang berlaku pada 8 Oktober.

7 Oktober 1918 & # 8212 Pertahanan Jerman Awal
Kisah pihak Jerman di York & # 8217 bermula pada 7 Oktober, sebagai Württemberg ke-2 Landwehr Bahagian sedang menyiapkan posisi pertahanan di sepanjang pinggir timur Argonne. Vollmer & # 8217s Batalion Pertama, Rejimen ke-120, adalah bahagian terakhir divisi yang menarik kembali ke lembah di belakang Châtel Chéhéry untuk dijadikan simpanan. Ini adalah berita gembira bagi lelaki Vollmer & # 8217, yang telah berada di tengah pertempuran sejak Amerika melancarkan serangan Meuse-Argonne mereka pada 26 September, tetapi langkah sejauh 10 kilometer, yang diganggu oleh artileri Amerika, berlangsung hampir sehari sebelumnya batalion akhirnya tiba berhampiran Châtel Chéhéry.

Semasa lelaki Vollmer & # 8217 sedang berjalan, Bahagian Infanteri ke-82 A.S. bergerak ke Châtel Chéhéry dan bersiap untuk menyerang Castle Hill dan kedudukan yang lebih kecil satu kilometer ke utara, yang ditunjuk Hill 180 oleh orang Amerika tetapi dipanggil Schöne Aussicht (Pandangan yang Menyenangkan) oleh orang Jerman. Kedua-dua objektif itu penting, tetapi Castle Hill, atau Bukit 223, seperti yang disebut oleh orang Amerika, sangat penting. Sesiapa yang mengendalikannya mengawal akses ke sektor Argonne. Unsur-unsur Württemberg ke-125 Jerman Landwehr, Pengawal Batalion Elizabeth dan Syarikat Senapan Mesin ke-47 diberi misi untuk memegang bukit itu, di bawah arahan Kapten Heinrich Müller secara keseluruhan.
Pada 7 Oktober, Batalion 1, Rejimen Infantri 328 Bahagian ke-82 menyerang. Batalion Müller berjuang dengan gigih tetapi ditolak kembali ke lereng barat Castle Hill. Di sana, Jerman terus bertahan sepanjang malam dan bahkan melakukan serangan balas. Bahagian ke-82 juga berjaya menawan Hill 180. Kekalahan Castle Hill dan Pleasant View yang hampir selesai menjadikan orang Jerman telah mencengkam Argonne dengan risiko serius.

Jeneral Max von Gallwitz, komandan kumpulan tentera Jerman di rantau ini, memantau perkembangan ini dengan penuh perhatian dan mengarahkan Bahagian Rezim Prusia ke-45 & Rejimen Infantri 212 ke-212 untuk membantu ke-125 Landwehr untuk mengambil semula Pleasant View dan Rejimen Infantri Cadangan ke-210 untuk membantu ke-120 Landwehr dalam merebut kembali Castle Hill. Serangan balas itu akan berlaku pada jam 1030 pada 8 Oktober. Vollmer akan memimpin serangan di Castle Hill.

Ketika Bahagian ke-2 Württemberg menyiapkan pertahanannya pada 7 Oktober, komander Syarikat ke-4 Vollmer & # 8217s, Leftenan Fritz Endriss, mengenal pasti jurang antara unitnya dan Syarikat Mesin Senap ke-2. Salah seorang pemimpin platun Endriss & # 8217, Leftenan Karl Kübler, memberitahu Vollmer, saya menganggap keadaan kami sangat berbahaya, kerana orang Amerika dapat dengan mudah melalui jurang di sektor Syarikat Mesin Senjata ke-2 dan mendapat sokongan dari kami. Vollmer mengarahkan Kübler untuk menjalin hubungan dengan Syarikat Mesin Gun ke-2. Gagal melakukan itu, Kübler mengirim pesan kepada Vollmer, saya, atas tanggungjawab saya sendiri, akan menduduki Hill 2 dengan sebahagian Syarikat ke-4. Tetapi Vollmer menjawab, Anda akan memegang jawatan yang telah anda tetapkan.

8 Oktober & # 8212 Serangan Amerika dan Serangan Balik Jerman
Tiga ancaman penting dihadapi Jeneral Georg von der Marwitz, komander Tentera Kelima Jerman, pada 8 Oktober. Pertama, terdapat sarang Amerikaner di sepanjang pinggir barat Hutan Argonne, di mana elemen terpencil dari Bahagian Infantri AS ke-77 terbukti lebih banyak yang dapat ditangani oleh Bahagian Rizab Jerman ke-76. Kisah itu bermula pada 2 Oktober, ketika 590 tentera Amerika menembus satu mil ke garis Jerman dan menetap selama lima hari di saku sepanjang 600 meter. Walaupun terdapat beberapa serangan Jerman, Amerika enggan menyerah. Sementara itu, Bahagian ke-77 melancarkan serangan demi serangan untuk melepaskan Batalyonnya yang Hilang. Walaupun tidak berjaya setakat ini, serangan-serangan ini membawa kesan yang besar di Bahagian Rizab ke-76. Sekiranya pemain ke-76 gagal menyingkirkan Batalion Kehilangan, sayap Marwitz & # 8217 akan terdedah.

Masalah kedua ialah kemajuan bahagian ke-82 dan ke-28 A.S. untuk mengamankan bahagian timur Argonne, yang dapat memutuskan talian komunikasi Jerman di hutan dan melindungi bahagian serangan Amerika utama di lembah Sungai Meuse. Tempat kesulitan ketiga, dan yang paling berbahaya bagi Tentera Kelima Jerman, adalah Lembah Meuse, di sebelah timur Hutan Argonne. Di sinilah Jeneral John J. Pershing, komandan Angkatan Ekspedisi Amerika, mengirim sebahagian besar Tentera Pertama dengan tujuan akhirnya memotong arteri bekalan Jerman utama di Sedan, sekitar 30 batu ke utara.

Yang ke-2 Landwehr Bahagian mencatat masalah Jerman di rantau ini. Bimbang dengan keadaan itu, markas besar melakukan unsur-unsur Bahagian Pengawal Infanteri Pengawal 1, sebahagian dari Bahagian Rizab ke-52, rejimen ke-210 dan ke-212 dari Bahagian Rizab ke-45 dan Penembak Jitu Senapan Mesin Rejimen 47 dan 58 untuk pertempuran. Laporan ibu pejabat menyatakan: Kami harus menghentikan serangan utama musuh, yang kini berada di sebelah timur Aire [di lembah Sungai Meuse]. Oleh itu, artileri kami di sekitar Hohenbornhöhe digunakan untuk memberi tembakan ke arah sayapnya.

Sementara itu, pemerhati Jerman melaporkan tentera Amerika berjalan menuju Castle Hill. Ini adalah Batalion ke-2, Rejimen Infanteri ke-328, Divisi ke-82, & # 8212 York & # 8217 batalion & # 8212 yang akan menyerang melalui Castle Hill ke arah barat laut setelah 10 minit serangan artileri. Batalion akan maju sejauh satu batu melintasi lembah berbentuk corong dan merebut dua tujuan: landasan kereta api Decauville dan Jalan Utara-Selatan. Ini adalah saluran bekalan utama Jerman ke Argonne. Orang Amerika tidak tahu bahawa Jerman telah menempatkan lebih dari 50 mesingan dan menggali beberapa ratus tentera untuk membunuh apa sahaja yang berani bergerak ke lembah itu.

Fog menyelimuti lembah Sungai Aire di bawah Argonne pada awal 8 Oktober. Perkara mula mencari Vollmer setelah Syarikat Sapper Bavaria ke-7, di bawah Leftenan Thoma, dan pelepasan Rejimen Rizab Prusia ke-210 dilaporkan bertugas. Dia meletakkan kedua-dua unit di antara jurang di Bukit 2 yang sebelumnya telah diadukan oleh Kübler dan Endriss. Jam 0610.

Tiba-tiba, keluar dari kabut pagi, Jerman mendengar kegemparan pasukan infanteri musuh menyerang di lembah, di mana keheningan hancur oleh rengekan peluru. Orang Amerika menuju ke lembah tanpa rentetan persediaan kerana unit artileri pendukung mereka tidak mendapat berita. Penggera dibunyikan pada jam 2 Landwehr Bahagian, yang pasukannya dengan cepat mengendalikan kedudukan mereka. Kemaraan Amerika itu segera ditandingi oleh Batalion Müller, yang bertahan sehingga pelariannya habis. Selepas itu, Jerman mundur melintasi lembah ke parit depan Rejimen ke-125. Dengan Batalion Müller keluar, orang Amerika membersihkan Castle Hill dan terjun ke lembah. Mereka disambut dengan senapang berat dan tembakan senapang dari beratus-ratus tentera Jerman yang digali di tiga bukit di sekitarnya. Vollmer bergerak maju dengan batalionnya untuk meningkatkan Machine Machine ke-2 dan syarikat Bavaria ke-7, yang menanggung serangan. Setelah berminggu-minggu mengalami kemunduran, nampaknya akhirnya Jerman akan mengambil inisiatif di Argonne. Alvin York kemudian menerangkan bahawa pertunangan penting:

Oleh itu, anda dapat melihatnya dari depan dan kedua-dua sayap. Nah, ombak pertama dan kedua melintasi sekitar lembah dan kemudian dikendalikan oleh tembakan senapang mesin dari tiga sisi. Ia mengerikan. Kerugian kami sangat berat. Kemajuan dihentikan dan kami diperintahkan untuk menggali masuk. Saya tidak percaya seluruh batalion kami atau bahkan seluruh bahagian kami dapat mengambil senapang itu dengan serangan langsung.

Orang Jerman mendapat kita, dan mereka menjadikan kita pintar. Mereka hanya menghentikan kita mati di trek kita. Negara itu berbukit-bukit dengan banyak sikat, dan mereka mempunyai banyak senapang mesin yang terpasang di sepanjang lereng-lereng pegunungan itu. Dan saya memberitahu anda bahawa mereka menembak secara lurus. Anak lelaki kami hanya turun seperti rumput panjang sebelum mesin memotong di rumah. Jadi serangan kami semakin pudar. Dan di sana kami berada, berbaring, kira-kira separuh jalan, dan tidak ada rentetan, dan mesingan Jerman dan peluru besar membuat kami sukar.

Di antara orang-orang Amerika yang terperangkap dalam pertempuran itu adalah Sarjan Harry Parson, yang memerintahkan Pemangku Sarjan Bernard Early untuk memimpin satu peleton 17 orang di belakang Jerman dan mengeluarkan senapang. York adalah sebahagian daripada kumpulan itu. Sementara tiga pasukan Amerika bergerak menuju Bukit 2 yang diduduki Jerman, keributan hebat menggegarkan kawasan itu ketika artileri Amerika lambat-laun terbuka untuk menyokong Infanteri ke-328 yang dikepung. Gerakan itu secara tidak sengaja menutupi pergerakan lelaki Awal & # 8217, yang menemui jurang dalam barisan. Mereka melalui jalan masuk ke kawasan belakang Jerman. Walaupun begitu, Vollmer merasa yakin akan kemenangan. Seperti yang dinyatakan oleh laporan Jerman ke-120: Tanpa persiapan artileri, musuh melancarkan serangan ganas dan ada pertempuran sengit & # 8230. Musuh ditolak hampir di mana-mana. BN ke-1 menyerap serangan musuh tanpa henti, kerana kedudukan pertahanannya yang baik.

Pada saat itulah pertarungan Vollmer, yang belajar dari Leftenan Glass yang ke-210 akhirnya tiba, kembali ke pos arahannya untuk mencari sarapan makan ke-210. Dia ditawan sebelum berpeluang untuk memperbaiki keadaan. Glass, yang kembali ke garis depan beberapa saat sebelum Vollmer berangkat, kembali ke pos arahan untuk melaporkan bahawa dia telah melihat pasukan Amerika bergerak di atas bukit. Sebelum dia menyedarinya, Glass juga adalah tahanan York & # 8217s. Semuanya berlaku dengan tiba-tiba sehingga kedua-dua tentera Vollmer dan Regimental ke-210 percaya bahawa ini adalah serangan mengejutkan oleh Amerika.

Ketika 17 orang Amerika sibuk mengumpulkan tahanan 70-an mereka, syarikat ke-4 dan ke-6 Württemberg ke-125 Landwehr di Humser Hill melihat apa yang berlaku di bawah. Mereka memberi isyarat kepada orang Jerman yang ditangkap untuk berbaring dan kemudian melepaskan tembakan. Hujan peluru membunuh enam orang dan mencederakan tiga penculiknya. Beberapa tahanan juga terbunuh oleh penembak mesin, yang menyebabkan lelaki yang ditangkap yang masih hidup itu melambaikan tangan mereka dengan liar di udara dan berteriak, Jangan & # 8217tembak & # 8212 ada orang Jerman di sini! Leftenan Paul Adolph August Lipp, komandan Syarikat ke-6, meminta orang-orangnya membidik dengan lebih berhati-hati. Dia membawa senapang untuk bergabung dengan penembak mesin dalam membunuh orang Amerika.

Dari lapan orang Amerika yang masih hidup, Koperal York adalah satu-satunya pegawai yang tidak bertugas yang masih berdiri. Dia bekerja sebahagiannya ke lereng di mana penembak mesin Jerman berada. Untuk penembak menembak York, mereka harus mendedahkan kepala mereka di atas kedudukan mereka. Setiap kali York melihat topi keledar Jerman, dia melepaskan senapang berkaliber 0,30, memukul sasarannya setiap kali.

Vollmer, yang paling dekat dengan York, terkejut melihat 25 rakannya menjadi mangsa tembakan Tennessean & # 8217. Sekurang-kurangnya tiga kru senapang mesin terbunuh dengan cara ini, sepanjang York, seorang Kristian yang taat yang tidak ingin membunuh lebih dari yang dia lakukan, sebentar-sebentar menjerit mereka untuk menyerah dan turun. Sementara itu, Leftenan Endriss, melihat Vollmer berada dalam masalah, mengetuai tuduhan berani terhadap York. York menggunakan kemahiran memburu yang dipelajarinya ketika berhadapan dengan kawanan kalkun. Dia tahu bahawa jika askar pertama ditembak, mereka yang berada di belakang akan berlindung. Untuk mengelakkannya, dia menembak pistol separa automatik M1911 Colt .45, mensasarkan lelaki dari belakang ke depan. Jerman terakhir yang ditembaknya adalah Endriss, yang jatuh ke tanah sambil menjerit kesakitan. York kemudian menulis dalam buku hariannya bahawa dia telah menembak lima askar Jerman dan seorang pegawai seperti kalkun liar dengan pistolnya.

Vollmer tidak pasti berapa banyak orang Jerman yang terbunuh dalam serangan itu, tetapi tahu banyak. Lebih buruk lagi, rakannya yang cedera Endriss memerlukan pertolongan. Di tengah pertarungan, Vollmer, yang pernah tinggal di Chicago sebelum perang, berdiri, berjalan ke York dan berteriak di atas perang, Inggeris? York menjawab, Tidak, bukan bahasa Inggeris. Vollmer kemudian bertanya, Apa? Amerika, York menjawab. Vollmer berseru: Tuan yang baik! Sekiranya anda menang & # 8217t, saya akan membuat mereka menyerah.
York menyuruhnya untuk terus maju. Vollmer meniup wisel dan menjerit pesanan. Setelah mendengar pesanan Vollmer & # 8217, Lipp menyuruh anak buahnya di atas bukit untuk menjatuhkan senjata mereka dan turun ke bukit untuk bergabung dengan tahanan yang lain.

York mengarahkan Vollmer untuk membariskan pasukan Jerman dalam satu kolom dan meminta mereka membawa enam orang Amerika yang cedera. Dia kemudian meletakkan pegawai Jerman sebagai ketua formasi, dengan Vollmer memimpin. York berdiri betul-betul di belakangnya, dengan Colt berkaliber 45 menunjuk ke belakang Jerman & # 8217. Vollmer mencadangkan agar York membawa orang-orang itu ke jurang di depan Humser Hill ke kiri, yang masih dihuni oleh sekumpulan besar tentera Jerman. Merasakan perangkap, York malah membawa mereka ke jalan yang melintasi Hill 2 dan kembali ke Castle Hill dan Châtel Chéhéry.

Sementara itu, penyerang York dan tahanan adalah Leftenan Kübler dan peletanya. Dia memberitahu pegawai keduanya, Pegawai Waran Haegele, bahawa perkara tidak kelihatan betul. Kübler memerintahkan anak buahnya untuk mengikutinya ke pos komando batalion. Ketika mereka menghampiri, dia dikelilingi oleh beberapa lelaki York & # 8217. Kübler dan platunnya menyerah. Vollmer menyuruh mereka menjatuhkan tali pinggang keledar senjata dan peralatan mereka.

Leftenan Thoma, komander Bavaria ke-7, tidak jauh dan mendengar pesanan Vollmer kepada Kübler untuk menyerah. Thoma memerintahkan anak buahnya untuk mengikutinya dengan bayonet tetap dan berteriak kepada tahanan Jerman 100-plus, Don & # 8217t melepaskan tali pinggang anda! Lelaki Thoma & # 8217s mengambil kedudukan berhampiran jalan untuk bertengkar. York mengacukan pistolnya ke belakang Vollmer dan menuntut agar dia memerintahkan Thoma untuk menyerah.

Vollmer berseru, Anda mesti menyerah! Thoma menegaskan bahawa dia tidak akan melakukannya. Ia tidak berguna, kata Vollmer. Kami dikelilingi. Thoma kemudian berkata, saya akan melakukannya atas tanggungjawab anda! Vollmer menjawab bahawa dia akan memikul semua tanggungjawab. Dengan itu, Thoma dan kumpulannya, yang merangkumi unsur-unsur Syarikat Mesin Senjata ke-2, menjatuhkan senjata dan tali pinggang mereka dan bergabung dengan tahanan.

Ketika formasi besar melintasi lembah, ajudan batalion York, Leftenan Joseph A. Woods, melihat sekumpulan lelaki itu dan, yang mempercayai bahawa itu adalah serangan balas Jerman, mengumpulkan seramai mungkin tentera untuk berperang. Namun, setelah melihat lebih dekat, dia menyedari bahawa Jerman tidak bersenjata. York, di kepala formasi, memberi salam dan berkata, Koperal York melaporkan dengan tahanan, tuan.

Berapa banyak tahanan yang anda ada, Koperal?

Leftenan Jujur, York menjawab, saya tidak tahu. Woods, yang pasti terpegun tetapi tetap tenang, memerintahkan, Bawa mereka kembali ke Châtel Chéhéry, dan saya akan menghitungnya ketika mereka berlalu. Kiraannya: 132 orang Jerman.

Talian Jerman di Argonne Hancur
Lelaki York & # 8217-an mengecewakan rancangan serangan balas Jerman dan memasukkan unsur-unsur Rejimen ke-120, Resimen Rizab Prusia ke-210, Syarikat Bavaria ke-7, Syarikat Mesin Gun ke-2 dan ke-125 Landwehr. Ini membersihkan bahagian depan dan membolehkan orang Amerika menekan lembah untuk mencapai tujuan mereka, landasan kereta api Decauville dan Jalan Utara-Selatan. Garis Jerman dipecah, dan ke-120 Landwehr tidak akan pulih dari kerugian & # 8217s. Laporannya menyatakan: Sisi Syarikat ke-6 melaporkan serangan mengejutkan musuh. Seterusnya, sisa Syarikat ke-4 dan anggota dari Rejimen ke-210 terperangkap oleh serangan mengejut ini, di mana Leftenan Endriss terbunuh. Syarikat itu hancur atau ditawan. Juga Leftenan Pertama Vollmer berakhir di tangan musuh. Sekarang keadaannya lebih teruk.

Serangan balas Jerman yang dirancang untuk mengambil bukit Castle dan Pleasant View telah disiapkan oleh York dan anak buahnya. Sekiranya Bahagian Infanteri ke-82 menekan serangan itu sekarang, ia boleh menyebabkan keruntuhan pertahanan Jerman di Argonne dan menyebabkan penangkapan ribuan tentera, bekalan dan artileri. Tetapi Infanteri ke-328 Amerika telah memukul sehingga tidak memanfaatkan peluang ini. Tidak lama selepas itu Jerman diperintahkan untuk menarik diri dari Argonne. Laporan Infantri Wurttenberg ke-120 & # 8217s menyatakan:

[Kami menerima] perintah menyedihkan pada jam 1030 untuk menarik diri. Dalam keadaan baik kita bergerak. Kami bernasib baik & # 8230. Tidak ada api di Jalan Utara-Selatan. Tetapi kami melihat perkara-perkara mengerikan di jalan raya. Hasil dari artileri orang mati, kuda mati, kenderaan yang musnah menghalangi jalan dan pokok yang musnah tersebar ke sana kemari. Dan bagaimana dengan musuh? Jalan Utara-Selatan ditutup dengan tembakan senapang mesin. Ini berlaku sekitar 1200 & # 8230. Sungguh mengagumkan bahawa Amerika tidak menekan serangan itu. Pada petang 8 Oktober, markas Tentera Darat ke-3 dan ke-5 memerintahkan penarikan diri dari barisan Argonne.

Pada 9 Oktober, perintah akhir dikeluarkan untuk menarik diri ke Garis Hindenburg yang diperkaya untuk pertahanan terakhir sebelum perang berakhir. Sekarang jeneral von der Marwitz, pemimpin Tentera ke-5, memberikan kata terakhir, laporan ke-120 & # 8217s dinyatakan. Kami perlu menduduki posisi pertahanan sekunder di belakang. Pada malam 9/10 Oktober, resimen bertolak dari Argonne. Tentera Jerman memberi begitu banyak setelah pertempuran keras sejak tahun 1914 & # 8212 lebih daripada 80,000 orang mati ditinggalkan di sini. Artileri Amerika secara ringkas melanda garis Humserberg semasa berundur dan selalu ada peluru peluru. Kami sudah letih, terlalu letih untuk merenung, tetapi dapat bertahan dengan harapan.

Poskrip
Paul Vollmer berkhidmat di Front Barat selama empat tahun. Dia berjuang dengan Württemberg ke-125 dan ke-120 Landwehr Rejimen infantri dalam 10 kempen dan dianugerahi Iron Cross Class 2nd pada tahun 1914, Knights Cross 2nd Class pada tahun 1915 dan Iron Cross 1st Class dan Queen Olga of Württemberg Medal pada tahun 1918. Dibebaskan pada tahun 1919, dia berpindah ke Stuttgart, di mana dia kembali menjadi guru besar. Pada tahun 1929 Vollmer diminta untuk memberikan pernyataan mengenai peristiwa 8 Oktober 1918, kepada Arkib Jerman di Potsdam, yang tidak ingin dilakukannya. Setelah beberapa permintaan rasmi, dia tiba untuk menjawab soalan. Dia kelihatan tidak senang untuk menyerahkan laporan rasmi. Vollmer menegaskan bahawa ada sekumpulan besar orang Amerika, bukan hanya York dan pasukan kecilnya. Tampaknya mustahil begitu sedikit lelaki yang dapat menangkap begitu banyak tentera Jerman yang terlatih.

Alvin Cullum York dinaikkan pangkat menjadi sarjan dan menerima Pingat Kehormatan atas perbuatannya pada 8 Oktober. Croix de Guerre dan beberapa pingat lain. Selepas perang, dia kembali ke kampung halamannya di Pall Mall, Tenn., Di mana orang-orang di negaranya memberinya rumah dan ladang. Dia mengahwini kekasihnya, Gracie Williams, dan mereka membesarkan tujuh anak & 5 82 anak lelaki dan dua perempuan. Kepercayaan yang membawanya melalui perang tetap bersamanya sepanjang hidupnya. Entri buku harian Oktober 1918 tepat setelah pertarungan Argonne meringkaskan pandangannya mengenai kehidupan: Saya menjadi saksi fakta bahawa Tuhan menolong saya keluar dari pertempuran yang sukar itu kerana semak-semak ditembak di sekeliling saya dan saya tidak pernah mendapat kesan.


Alvin York, yang Tunggal Menangkap 132 Askar Musuh Dalam Perang Dunia I & # 8211 Gambar Hebat Terlalu (dia bahkan membahas AB ke-82)

Sarjan Alvin York sepertinya lahir dari keberadaan batu karang dan tanpa nama dalam kematian, tetapi Perang Dunia Pertama mengubahnya selamanya. Kisah York adalah kisah yang berputar dan berubah seperti sungai Mississippi ketika dia menjalani penebusan dan memerangi iblis peribadi.

Pada akhirnya semuanya adalah kisah yang dapat menjamin kemasyhuran, kewangan, dan masa depannya & # 8211 tetapi York membalikkan semuanya untuk kembali ke kehidupan yang sederhana dan mencuba dan memberi kesan positif kepada masyarakat di mana dia tinggal. Asuhan awal York meletakkan asas untuk prestasi kepahlawanan yang akan dilakukannya di kemudian hari. Dia dilahirkan di sebuah pondok kayu pada tahun 1887 dekat dengan Pall Mall di Tennessee, yang ketiga dari 11 kanak-kanak.

Dia menerima Pingat Kehormatan kerana mengetuai serangan ke sarang mesingan Jerman, mengambil 32 mesingan, membunuh 28 tentera Jerman, dan menangkap 132 yang lain.

Pengasuhannya khas untuk golongan petani miskin yang tinggal di kawasan itu. Alvin hanya dihantar ke sekolah selama sembilan bulan kerana ayahnya mahu dia membantu di ladang dan memburu untuk menyediakan makanan tambahan di atas meja. Kurangnya persekolahan ini mungkin telah membuat York kembali dalam beberapa hal, tetapi itu memberi dia kemahiran penting yang nantinya akan dia gunakan untuk mencapai kemasyhurannya.

Semasa ayahnya meninggal pada bulan November 1911, Alvin bertanggungjawab untuk menambah pendapatan keluarga kerana dia adalah saudara tertua yang masih tinggal di kawasan itu. Untuk melakukan ini, dia mengambil pekerjaan di landasan kereta api di Harriman, Tennessee. York adalah pekerja mahir yang selalu memiliki kesejahteraan keluarganya di dalam fikirannya, tetapi walaupun ini adalah seorang peminum alkohol yang gemar tidak menyukai apa-apa selain daripada bertengkar dalam keadaan mabuk. Ini menyebabkan pihak berkuasa menangkapnya beberapa kali.

Lembah berhampiran Chatel Chéhéry, Perancis, di mana Sgt. York berjuang.

Ibunya adalah seorang Protestan yang tenang dan berusaha agar anaknya dan pencari nafkah yang dominan mengubah cara & # 8211 walaupun dia hanya melakukannya setelah rakan karibnya, Everett Delk dipukul hingga mati akibat pergaduhan salun. Oleh itu York pergi dari satu hujung spektrum ke yang lain ketika bekas pejuang dan peminum minuman itu menjadi anggota mazhab pasifis ekstrem yang disebut Gereja Kristus di Christian Union & # 8211 yang melarang hampir semua perkara yang menyeronokkan.

Gary Cooper dan Alvin York bersembang sebelum tayangan perdana dunia New York & # 8216Sergeant York & # 8217.

Sebagai mazhab fundamentalis, gereja ini mempercayai kod moral yang ketat yang menafikan pengikutnya minum dan berperang. York telah mengalami putaran moral yang lengkap, dan akibatnya akan menyusahkan orang yang sadar sepanjang hidupnya di Tentera Darat. Ketika York mengetahui bahawa Perang Dunia Pertama telah pecah, itu menimbulkan masalah besar kepadanya. Sebagai tindak balas kepada berita itu, dia hanya menulis: & # 8220Saya khawatir bersih. Saya tidak mahu pergi dan membunuh. Saya mempercayai Bible saya. & # 8221

Alvin York bersama ibunya Mary York, c. 1919. Sarjan York

Sikap berhati-hati untuk bertarung terus berlanjut hingga tahun 1917 ketika dia diminta untuk mendaftar rancangan tersebut. Setiap lelaki berusia antara 21 tahun dan 31 tahun diwajibkan untuk melakukannya & # 8211, namun mereka boleh menuntut pengecualian draf atas alasan berhati-hati. Pada slip drafnya, dia hanya menulis, "Tidak mahu melawan." Akibatnya, tuntutannya ditolak. Sukar untuk mengatakan apa yang akan berlaku sekiranya York menjalani persekolahan lebih dari sembilan bulan & # 8211 sekiranya dia dapat meletakkan pemikirannya dengan lebih fasih ada kemungkinan kisahnya tidak akan pernah terjadi.

Pada bulan November 1917 York disusun dan dikirim ke Camp Gordon di Georgia untuk memulai dinas Tentera Daratnya. Dari situlah dia ditugaskan ke Angkatan Darat Amerika Syarikat dan ditugaskan ke Syarikat G, Rejimen Infantri 328, Bahagian Infanteri ke-82. York tetap berselisih dengan kod pasifisnya dan mengadakan perbincangan mendalam dengan komandan syarikatnya dan komandan batalion, di mana mereka memetik petikan alkitabiah yang membenarkan kekerasan.

Rumah dan ladang Alvin C. York & # 8217 pada tahun 1922.

Setelah pulang selama sepuluh hari untuk berfikir, York kembali ke Angkatan Darat yakin bahawa adalah tugasnya untuk memperjuangkan Tuan & # 8211 dan bahawa Tuhan akan menjaganya selamat. Dia kemudian dihantar ke Perancis dan bertugas di St Mihiel ofensif. Setelah pertempuran selesai, dia dihantar untuk mengambil bahagian dalam serangan Meuse-Argonne.

Pada 8 Oktober 1918, York dan unitnya mendapat perintah untuk merebut kedudukan Jerman di sekitar Bukit 223, yang berada di sepanjang landasan kereta api Decauville di utara Chatel-Chehery di Perancis. York hendak memasuki pertarungan yang akan memperolehnya Pingat Kehormatan. Bercakap mengenai pertunangan, dia berkata: “Orang Jerman membuat kami, dan mereka membuat kami pintar. Anak lelaki kami hanya turun seperti rumput panjang sebelum mesin memotong di rumah. "

Dikenali juga dengan pangkatnya, Sarjan York, Dia adalah salah seorang tentera Amerika yang paling dihiasi dalam Perang Dunia I.

Pendek kata, itu adalah keadaan yang mengerikan. Musuh menahan sebuah rabung yang mereka lemparkan dengan senapang ke mesin sekutu, dan jumlahnya sangat mengerikan. Mereka memerlukan seorang pahlawan dan dalam bentuk tembakan retak agama yang sangat anti-perang, mereka menemukannya.

York di bukit di mana tindakannya memperolehnya Pingat Kehormatan, tiga bulan setelah berakhirnya Perang Dunia I, 7 Februari 1919.

Sarjan Bernard Early, empat pegawai yang tidak ditugaskan termasuk Koperal York ketika itu dan 13 pegawai swasta dihantar untuk mengekori pasukan Jerman dan mengeluarkan senapang mesin. Orang-orang itu berjalan di belakang Jerman dan mengambil markas Jerman di kawasan itu dengan mengejutkan & # 8211 menangkap sejumlah besar musuh.

Ketika Awal dan orang-orangnya bekerja untuk mengamankan tahanan baru mereka, senjata Jerman di atas bukit itu menembak kumpulan kecil itu & membunuh 82 orang dan mencederakan tiga yang lain. Kerana kehilangannya, York kini memimpin lelaki itu.

York kemudian berusaha untuk mensasarkan senapang mesin, setelah meninggalkan pasukannya yang lain untuk menjaga tahanan.

Dengan menggunakan semua pengetahuan itu dari memburu dan juga kemahirannya yang luar biasa, York mula melepaskan tembakan. Terdapat sekitar 30. Dengan kata-katanya sendiri, semua yang dapat dia lakukan adalah 'menyentuh Jerman secepat mungkin.'

Satu neraka pejuang.

Tetapi ini menimbulkan dilema moral lain bagi askar itu, yang juga menyerukan agar musuh menyerah agar dia tidak dapat membunuh mereka. Pada satu ketika pertunangan, enam orang Jerman menagih posisi York & # 8211 tetapi lelaki itu dengan tenang menarik pistolnya dan menembak mereka semua sebelum mereka dapat menghubunginya.

Akhirnya, Komander Jerman Leftenan Pertama Paul Vollmer mempertimbangkan kerugiannya yang semakin meningkat dan menawarkan untuk menyerah kepada York & # 8211 yang dengan senang hati menerima. York dan tujuh orang Amerika yang tinggal kemudian membawa 132 tahanan kembali ke barisan persahabatan.

Adegan pertempuran ini dilukis pada tahun 1919 oleh artis Frank Schoonover. Adegan itu menggambarkan keberanian Alvin C. York pada tahun 1918.

Setelah disajikan dengan angkutan ini, komandan brigade York dikatakan telah berkata: "Yah, saya dengar anda telah menangkap seluruh tentera Jerman yang sial." Yang mana pahlawan itu menjawab: "Tidak, tuan. Saya hanya mendapat 132. "

York dinaikkan pangkat menjadi Sarjan dan dianugerahkan Distinguished Service Cross, yang dengan pantas dinaikkan ke Medal of Honor. Perancis juga menghiasi lelaki itu dengan Croix de Guerre dan Legion of Honor.

Sgt. Alvin York, berucap di Bahagian 82, Mei 1942 di Camp Claiborne, Louisiana.

Kembali ke rumah di Amerika, York menolak beberapa tawaran yang akan menjamin masa depannya & # 8211 dan sebaliknya jatuh ke hutang pada tahun 1921 setelah beberapa skema awam yang baik untuk menyediakan pahlawan itu gagal.

Alvin dan Gracie York di dalam kedai mereka semasa Perang Dunia II

Dia juga mengasaskan Yayasan Alvin C. York, yang tujuannya adalah untuk meningkatkan pendidikan bagi mereka yang berada di Tennessee, dan pada tahun 1935 York mula bekerja dengan Civilian Conservation Corps. Semasa Perang Dunia Kedua, dia cuba mendaftar kembali di Tentera Darat tetapi ditolak kerana keadaan fizikalnya. York, bagaimanapun, ditugaskan sebagai jurusan di Army Signal Corps.

Dia mempunyai lapan anak dengan isterinya Grace dan meninggal pada tahun 1964 di Nashville, Tennesse.


Richard, duke ke-3 York

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Richard, duke ke-3 York, (lahir 21 September 1411 - meninggal 30 Disember 1460, dekat Wakefield, Yorkshire, Eng.), penuntut takhta Inggeris yang percubaannya untuk mendapatkan kuasa membantu memicu Perang Mawar (1455-85) antara rumah-rumah dari Lancaster dan York dia menguasai pemerintah untuk jangka masa yang singkat selama lima tahun pertama perjuangan ini. Dia adalah bapa kepada dua raja Inggeris, Edward IV dan Richard III.

Pada tahun 1415 Richard menggantikan bapa saudaranya Edward sebagai duke York. Sebagai keturunan Lionel, duke of Clarence, putra ketiga Raja Edward III (memerintah 1327–77), York memiliki tuntutan turun-temurun terhadap takhta yang lebih kuat, secara purba, daripada yang dilakukan oleh Henry VI (yang menjadi raja pada tahun 1422) , yang berasal dari anak keempat Edward. Walaupun begitu, York melayani Henry dengan setia sebagai gabenor Perancis dan Normandia dari 1436 hingga 1437 dan 1440 hingga 1445. Pada masa yang sama, dia menjadi lawan dari keluarga Beaufort yang kuat, yang mendapat penguasaan pemerintahan Henry. Kematian Humphrey, duke of Gloucester, pada tahun 1447 meninggalkan York seterusnya berturut-turut untuk takhta, dan Beauforts telah menghantarnya - hampir diasingkan - ke Ireland sebagai letnan tuan. Dia kembali ke England pada tahun 1450 dan memimpin penentangan terhadap ketua menteri baru Henry, Edmund Beaufort, duke Somerset. Ketika Raja mengalami gangguan saraf pada bulan Julai 1453, ratu yang bercita-cita tinggi, Margaret dari Anjou, yang disokong oleh Somerset, menuntut kabupaten tersebut, tetapi pemerintahannya sangat tidak popular sehingga Parlimen melantik York sebagai pelindung dunia pada bulan Mac 1454. York dibenci dan dikhuatiri oleh Margaret kerana dia berpotensi menjadi saingan takhta yang dia harapkan untuk mendapatkan anaknya, kemudian bayi. Akibatnya, setelah pemulihan Henry, pada bulan Disember 1454, Margaret memujuknya untuk memecat York dan mengembalikan Somerset berkuasa. York segera mengangkat senjata. Di St. Albans, Hertfordshire, pada 22 Mei 1455, pasukannya membunuh Somerset dalam pertempuran, dan dia menguasai pemerintah sehingga Margaret kembali mendapat kemenangan pada Oktober 1456. Permusuhan antara kedua belah pihak dibuka kembali pada akhir 1459 pada bulan Julai 1460 Leftenan York, Richard Neville, ketua Warwick, mengalahkan Lancastrians di Northampton dan menangkap Raja. Satu kompromi kemudian dibuat di mana Henry akan tetap menjadi raja seumur hidup dan York akan menggantikannya. Tetapi Margaret, yang tidak akan pernah setuju dengan pemisahan anaknya, menimbulkan pemberontakan di utara England. Percubaan York untuk menghadapinya mengakibatkan kematiannya ketika dia diserang oleh orang Lancastria di luar istananya dekat Wakefield. Anaknya Edward merebut kuasa pada tahun berikutnya sebagai Edward IV.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Sgt York Is Dead 1964 (Januari 2022).