Cerita itu

Payudara Marcus Aurelius

Payudara Marcus Aurelius


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Marcus Aurelius, Maharaja Rom dan Ahli Falsafah, Bust Patung Premium

Patung patung eksklusif dan realistik Marcus Aurelius dalam kemasan Gangsa Antik yang elegan dengan pilihan untuk menambah tiang dengan papan nama.

Marcus Aurelius (26 April 121 - 17 Mac 180) adalah maharaja Rom dari 161 hingga 180 dan ahli falsafah Stoic. Dia adalah penguasa terakhir yang dikenal sebagai Lima Kaisar Baik (istilah yang diciptakan kira-kira 13 abad kemudian oleh Niccolò Machiavelli), dan maharaja terakhir Pax Romana, zaman kedamaian dan kestabilan relatif bagi Kerajaan Rom. Dia berkhidmat sebagai konsul Rom pada tahun 140, 145, dan 161.

Sempurna untuk paparan di rak perpustakaan, pusat hiburan, ruang pejabat, galeri pengumpul dan banyak lagi. Menjadi hadiah hebat untuk peminat sejarah dalam hidup anda, atau hanya untuk anda sendiri.

Ini mewakili puncak kemahiran saya pada tahun 2020, dan merangkumi semua kemahiran dan amalan terbaik yang telah saya pelajari. Payudara ini menggunakan pelbagai bahan dan proses dari percetakan 3D hingga pencetakan dan pemutus, dan juga kemasan cat & amp. Payudara ini dirancang untuk menahan ujian masa. Saya dapat membuat karya ini dengan salah satu patung dalam portfolio saya, lihat drop-down untuk semua Presiden AS.

DIMENSI DAN BERAT

  • Labuh sahaja - lebar 5 ", kedalaman 5", tinggi 7 ", dan berat 4 lbs.
  • Labuh dengan tiang - lebar 5 ", kedalaman 5", tinggi 8 ", dan berat 5 paun

Catatan: Pengukuran anggaran. Ketinggian yang diukur merangkumi pangkal.

  • Saiz yang sempurna. 8 "x 5" x 5 "
  • Berat yang bagus dan padat. Berat lebih dari 3.5 paun, dan boleh digunakan sebagai bookend, kertas, atau bahkan pintu. Diluluskan untuk kegunaan dalaman atau luaran.
  • Permukaan yang bagus dan licin
  • Meraba bahagian bawah untuk melindungi permukaan paparan
  • Arca eksklusif tidak terdapat di tempat lain
  • Warna dan kilauan yang konsisten
  • Dibuat dengan tangan sendiri di USA dengan bahan bersumber dari USA
  • Mudah dibersihkan
  • Sangat tahan lama dan tahan calar
  • Bertanggungjawab terhadap alam sekitar. Mengandungi 25% (isi padu) bahan kitar semula jika tidak menuju ke tapak pelupusan sampah

PENJAGAAN PRODUK
Boleh dicuci dengan air sabun suam.


Marcus Aurelius, maharaja filsuf Rom yang terkenal, terkenal dengan sejarah sebagai yang terakhir dari Lima Kaisar yang Baik. Dia dibesarkan di istana Kekaisaran, dan melalui serangkaian adopsi dan perkawinan, ditetapkan sebagai pengganti Kaisar Antoninus Pius. Bangkit untuk berkuasa pada tahun 161 Masehi pada usia 40 tahun, Marcus memerintah selama hampir 20 tahun, enam tahun pertamanya sebagai bupati bersama Lucius Verus.

Potret Marcus menggambarkan tahap kemajuan dalam hidupnya. Perwakilannya sebagai seorang pemuda memperlihatkan kepadanya dengan kepala penuh keriting kusut (lihat, sebagai contoh, potret dari Berlin, hlm. 1a-d di Fittschen, Prinzenbildnisse Antoninischer Zeit), dan secara beransur-ansur dia memperoleh janggut dan misai ( lihat rajah 235, hlm. 271 di Kleiner, Patung Rom).

Pada saat Marcus dinobatkan sebagai Kaisar, dia digambarkan dengan lingkaran keriting yang sama, tetapi sekarang dengan janggut penuh seorang ahli falsafah, lengkap dengan kunci curling selari individu, seperti yang terlihat di sini. Potret ini dapat dikategorikan sebagai Jenis 4 atau Jenis Capitoline Imperatori 38, dinamakan untuk apa yang dianggap sebagai contoh bertahan terbaik (rajah 237 di Kleiner, op. Cit.). Dicipta antara tahun 170-180 M, menjelang akhir pemerintahannya, ia menggambarkan maharaja yang sudah dewasa dan berumur. Seperti yang dijelaskan oleh Kleiner (hlm. 271ff., Op. Cit.), "Potret yang dibuat di akhir prinsipal Marcus adalah dokumen manusia yang luar biasa kerana mereka tidak hanya memasukkan proses penuaan tetapi juga mencerminkan keadaan fikiran-maharaja. tidaklah mengejutkan bahawa contoh awal penembusan psikologi dalam potret Rom harus bertepatan dengan prinsip pemikir yang mendalam yang sepenuhnya dipenuhi dengan idea-idea Stoic. "

Potret Maharaja yang dikasihi Marcus Aurelius ini berasal dari koleksi patung klasik yang terkenal dari Marbury Hall, Cheshire, England, yang dibentuk oleh Yang Berhormat James Hugh Smith Barry semasa Grand Tour di Rome sekitar tahun 1776-1780. Payudara tersebut dikatakan telah dibeli dari Thomas Jenkins yang kuno dengan harga 80 GBP (Michaelis, op. Cit., Hlm. 511). Smith Barry adalah pengumpul yang gemar, memperoleh banyak karya seni di seluruh Itali, termasuk Lukisan Master Lama, potret marmar Rom dari beberapa tokoh Imperial, dan tokoh marmar Rom Zeus yang kini ada di Getty Villa. Dia menempatkan karya-karya ini di Belmont Hall, juga di Cheshire. Setelah kematiannya pada tahun 1801, karya-karya tersebut dipindahkan ke Marbury Hall, di mana sayap baru dibina untuk mereka oleh cucunya pada tahun 1850-an.


Marcus Aurelius, maharaja filsuf Rom yang terkenal, terkenal dengan sejarah sebagai yang terakhir dari Lima Kaisar yang Baik. Dia dibesarkan di istana Kekaisaran, dan melalui serangkaian adopsi dan perkawinan, ditetapkan sebagai pengganti Kaisar Antoninus Pius. Bangkit untuk berkuasa pada tahun 161 Masehi pada usia 40 tahun, Marcus memerintah selama hampir 20 tahun, enam tahun pertamanya sebagai bupati bersama Lucius Verus.

Pemerintahan Marcus Aurelius dicirikan oleh peperangan yang pahit dan hampir berterusan. Dia juga menghadapi kelemahan kewangan Empayar, yang harus dia selesaikan melalui reformasi pemerintah yang luas dan, secara peribadi, ditunangkan dengan seorang isteri yang tidak setia yang melahirkannya sebagai pewaris yang tidak sesuai.

Namun, selain kejayaan politik dan ketenteraannya, Marcus Aurelius meninggalkan warisan yang luar biasa dalam bentuk buku hariannya, yang dikenali hari ini sebagai Meditasi, tetapi dalam tulisan asalnya hanya bertajuk 'To Myself'. Ditulis dalam kehidupannya yang kemudian ketika dia berkempen di perbatasan utara, mereka menunjukkan kepatuhannya terhadap mazhab falsafah kuno yang tabah dan penghormatannya terhadap kebajikan dan kewajipan - kepada diri seseorang dan orang lain. Dia terkenal dalam buku VIII, 5, 'Peraturan pertama adalah, untuk menjaga semangat yang tidak bermasalah untuk semua hal harus tunduk pada hukum Alam, dan tidak lama lagi Anda harus lenyap dari kehampaan, seperti Hadrian dan Augustus. Yang kedua adalah melihat wajah dan mengetahui apa adanya, mengingat bahawa adalah tugas anda untuk menjadi lelaki yang baik. Lakukan tanpa menjerit apa yang dituntut oleh sifat manusia yang mengatakan apa yang paling tepat bagi anda - walaupun dengan kesopanan, kesopanan dan keikhlasan '(dipetik dalam C. Scarre, Kronik Maharaja Rom, London, 1995, hlm. 118).

Potret Marcus menggambarkan tahap kemajuan hidupnya. Perwakilannya sebagai seorang pemuda menunjukkan kepadanya dengan kepala penuh keriting yang kusut, dan secara beransur-ansur dia memperoleh janggut dan kumis yang bijak.


Bust of Marcus Aurelius - Sejarah

Di atas meja saya terdapat patung kecil Marcus Aurelius, yang dibuat pada tahun 1820 dari marmar karrara. Semasa saya duduk dan bekerja, kadang-kadang menarik perhatian saya. Apabila berlaku, saya berhenti dan memikirkan betapa rendah hati seseorang yang membuat ini hampir 200 tahun yang lalu. Itu adalah kekekalan dan sekejap masa lalu. Mungkin kita berdua berkongsi hubungan dengan Marcus Aurelius dan ideanya - benang yang kuat dalam sejarah - namun, kita berdua akan mati dan objek itu akan melebihi kita semua. Pemiliknya mungkin kaya, miskin, lelaki, wanita, baik, buruk, mereka mungkin mengalami kehidupan yang sukar atau yang ideal. Kita mungkin orang yang sangat berbeza atau sangat serupa - tetapi kita semua bahagian dari masa yang sama, tunduk pada irama peristiwa yang sama.

Pada tahun 1863, ketika patung ini sudah berusia lebih dari empat puluh tahun, Matthew Arnold menulis karangannya yang terkenal tentang Marcus Aurelius. Petikan ini tepat dan mengapa bermanfaat bagi kita untuk menjadikan contoh-contoh moral ini dalam bentuk fizikal.

& # 8220Selepas kematiannya, patahnya dapat dilihat di rumah-rumah orang persendirian melalui kerajaan Rom yang luas. Ini mungkin merupakan bahagian yang tidak wajar dari sifat manusia yang sibuk dengan kemiripan dan perbuatan penguasa yang hidup, itu adalah bahagian yang lebih mulia yang menolong dirinya sendiri dengan orang-orang yang mati dari patung Marcus Aurelius ini, di rumah-rumah Gaul, Britain dan Itali, bersaksi, bukan untuk keingintahuan & # 8217 rasa ingin tahu yang tidak jelas tentang putera dan istana, tetapi untuk ingatan hormat mereka tentang pemergian seorang lelaki hebat di bumi. & # 8221

Oleh itu, saya melihat kembali patung Marcus yang kecil ini dan akan berusaha memastikan tindakan saya menghormati ingatannya.


Biografi Marcus Aurelius

Penggantian bersama mungkin didorong oleh ketenteraan yang tinggi. Semasa pemerintahannya Marcus Aurelius hampir selalu berperang dengan pelbagai bangsa di luar Empayar. Orang Jerman dan orang lain melancarkan banyak serangan di sepanjang sempadan Eropah yang panjang, terutama ke Gaul. (Mereka, pada gilirannya, mungkin diserang oleh suku-suku yang lebih berperang di timur.) Di Asia, sebuah kerajaan Parthian yang dihidupkan kembali memperbaharui serangannya.

Tokoh yang sangat berwibawa diperlukan untuk memerintah pasukan, namun maharaja sendiri tidak dapat mempertahankan kedua-dua front pada masa yang sama. Dia juga tidak boleh melantik seorang jeneral untuk memimpin satu serangan pemimpin tentera terkenal sebelumnya seperti Julius Caesar dan Vespasian telah menggunakan tentera untuk menggulingkan pemerintah yang ada dan memasang diri mereka sebagai pemimpin tertinggi.

Aurelius menyelesaikan masalah dengan menghantar Verus untuk memerintah pasukan di timur. Dia cukup berwibawa untuk memerintahkan kesetiaan penuh pasukan, tetapi sudah cukup kuat sehingga dia tidak memiliki banyak insentif untuk menggulingkan Marcus. Rancangan itu berjaya - Verus tetap setia sehingga kematiannya dalam kempen pada tahun 169.

Kaisar bersama ini samar-samar mengingatkan sistem politik Republik Rom, yang berfungsi sesuai dengan prinsip kolegialitas dan tidak membiarkan satu orang pun memegang kekuasaan tertinggi. Peraturan bersama dihidupkan kembali oleh penubuhan Tetrarki Diocletian pada akhir abad ke-3.

Aurelius mengahwini Faustina the Younger pada tahun 145. Selama perkahwinan mereka selama 30 tahun, Faustina melahirkan 13 orang anak, terutama anak lelaki Commodus yang akan menjadi Maharaja dan anak perempuan Lucilla yang dikahwini dengan Lucius Verus untuk mengukuhkan pakatannya dengan Marcus Aurelius.

Marcus Aurelius meninggal pada 17 Mac 180 semasa ekspedisi menentang Marcomanni di bandar Vindobona (hari ini Vienna). Abunya dikembalikan ke Rom dan berehat di makam Hadrian. Dia dapat memperoleh penggantian untuk anak lelakinya Commodus, yang dia jadikan sebagai maharaja dalam hidupnya sendiri (pada tahun 177), walaupun pilihannya mungkin tidak menguntungkan. Commodus adalah orang luar politik dan ketenteraan, juga egois ekstrem. Banyak sejarawan berpendapat bahawa penurunan Rom bermula di bawah Commodus. Atas sebab ini, kematian Aurelius sering dianggap sebagai akhir Pax Romana.

Marcus Aurelius mempunyai reputasi, mungkin dibesar-besarkan oleh sejarah, sebagai ahli falsafah Stoic. Dia menulis Meditasi yang terkenal dalam bahasa Yunani semasa berkempen sebagai sumber bimbingan dan peningkatan diri. Memo tersebut bertahan dan terus memberi inspirasi kepada orang lain hingga hari ini.

Marcus Aurelius sebagai Penganiaya Kristian

Marcus Aurelius adalah maharaja dari tahun 161 hingga 180. Dasar yang diamalkan oleh Marcus Aurelius terhadap gereja Kristian tidak dapat dipisahkan dari pendidikan yang membuatnya memeluk Stoicisme, dan latihan panjang yang dia miliki, setelah dia menarik perhatian Hadrian dan diadopsi oleh Antoninus Pius, dalam seni memerintah.

Pada yang pertama ia telah belajar, ketika dia mencatat dengan penuh rasa syukur, dari tuannya Diognetus (Medit. I. 6), perasaan tidak percaya terhadap dugaan keajaiban, seperti orang-orang pelihat dan pemisah. Di bawah Hadrian dan Antoninus Pius, dia telah menyetujui, setidaknya, dalam kebijakan toleransi, memeriksa tuduhan-tuduhan palsu, yang menuntut dari para penuduh bukti adanya kejahatan lain selain dari sekadar agama Kristian.

Oleh itu, sangat mengejutkan untuk mengetahui bahawa dia mengambil tempat dalam senarai penganiaya bersama dengan Nero dan Domitian dan Decius. Catatan sejarah kesyahidan pada masa pemerintahannya kematian Justin Martyr di Rome (AD 166), Polycarp di Smyrna (AD 167), Blandina dan Pothinus dan penderitaan lain di Lyons (A.D. 177). Tahun yang dinamakan terakhir nampaknya telah menyaksikan ledakan kemarahan popular terhadap mazhab baru, dan ini tidak boleh dibiarkan mengamuk tanpa izin maharaja, walaupun tidak ada keputusan khas seperti yang dilafazkan oleh Melito (Eus. DIA iv. 26) secara langsung membenarkan tindakan penindasan baru. Oleh karena itu, itu adalah era Permintaan maaf Justin yang memimpin Antoninus Pius, dan risalah kedua yang bertuliskan namanya mungkin ditulis tepat sebelum syahidnya sendiri di bawah Aurelius. Hingga tahun 177 dan 178 diberikan yang ditulis oleh Melito, Tatian, Athenagoras, Apollinaris, dan Theophilus, mungkin juga tahun Miltiades.

Punca peningkatan kekakuan ini tidak sukar dikesan:

(1) Kemajuan agama Kristian yang semakin meningkat menjadikan para gurunya bersaing dengan para ahli falsafah Stoik yang sampai saat ini, sebagian untuk kebaikan dan sebagian untuk kejahatan, telah menduduki posisi pengarah spiritual dalam keluarga di mana ada upaya untuk bangkit penghinaan umum. Mereka sekarang mendapati diri mereka bersentuhan dengan orang-orang yang mempunyai moral yang lebih murni dan ketabahan yang lebih mulia daripada mereka sendiri, dan dengan kekuatan misteri yang aneh yang membolehkan mereka berjaya di mana orang lain gagal. Oleh itu, hanya sebanding dengan maharaja yang setia pada Stoisisme, dia mungkin akan bersaing dengan saingan mereka.

(2) Jejak kepahitan ini terdapat dalam Meditasi sendiri (xi. 3). Sama seperti Epictetus (Arrian, Epik. Iv. 7) telah berbicara tentang & # 39; apatis & # 39; palsu yang & # 39; keturunan bukan dari kebijaksanaan yang benar, & & quot; kegilaan atau kebiasaan seperti orang-orang Galilea & quot; begitu juga maharaja membantah pilihan kematian yang tenang dan tenang kehidupan, yang dia kagumi, dengan & quotmere ketegasan (& pi & alpha & rho & alpha & tau & alpha & xi & iota & sigmaf) orang-orang Kristian. & quot; Orang bijak, & quot; dia berkata, & quot; akan menemui kematian & sigma & epsilon & mu & nu & omega & sigmaf & kappa & alpha & aa & aa & aa & aa & aa & aa & aa & aa Justin, menjelang akhir permintaan maaf keduanya, yang disampaikan kepada maharaja ini, telah menyatakan hasrat agar seseorang berdiri, seperti di atas landasan yang tinggi, dan & bersoal jawab dengan suara yang tragis, Malu, malu pada kamu yang menganggap lelaki yang tidak bersalah perkara-perkara yang kamu buat sendiri. . . . Bertaubatlah kamu, bertobatlah kepada cara-cara kemurnian dan kebijaksanaan (& Mu & epsilon & tau & alpha & theta & epsilon & sigma & theta & epsilon, & sigma & omega & phi & rho & omicron & nu & iota & sigma & theta & eta & tau & epsilon). & Quot kata-kata di mana yang terakhir berbicara dengan sangat memalukan & quot; udara yang mengagumkan & quot & quot; orang-orang Kristian merujuk kepada apa yang meletus dengan tenang pada ketenangannya yang tenang.

(3) Periode itu adalah malapetaka yang terus meningkat. Gempa bumi yang mengejutkan Asia di bawah Antoninus adalah awal dari serangan yang lebih serius. Tiber naik ke ketinggian yang belum pernah terjadi sebelumnya dan menyapu lumbung awam. Ini diikuti oleh kelaparan, dan oleh wabak, yang menyebar dari Mesir dan Ethiopia ke arah barat. Di mana-mana di perbatasan terdapat gumaman pemberontakan atau pencerobohan. Tahun 166 telah lama dikenali sebagai & quotannus calamitosus & quot; dan pada tahun itulah penganiayaan meletus dan Justin menderita. Malapetaka ini menimbulkan takhayul massa besar orang, dan fanatisme liar berjaya menjadi ateisme epikuria. Para dewa murka, dan apa yang membangkitkan kemarahan mereka tetapi kehadiran mereka yang menolaknya? & quotChristianos ad leones & quot seolah-olah ubat untuk setiap bencana. Para dewa mungkin menerimanya sebagai persembahan piacular. Sebaliknya, orang-orang Kristen melihat di dalamnya tanda-tanda penghakiman yang akan datang, dan akhir dunia dan sekarang dalam ucapan apokaliptik, sekarang dalam buku-buku Sibylline, yang diucapkan, setengah gembira, ramalan mereka tentang kesengsaraan yang akan datang (lih. Tertull. Skap iklan c. 3). Semua ini, tentu saja, meningkatkan kerengsaan terhadap mereka terhadap kegilaan putih (Milman's Hist. Of Christianity, bk. Ii. C. 7). Mereka tidak hanya memprovokasi para dewa, dan enggan bergabung dalam pengorbanan untuk menenangkan mereka, tetapi juga menang dalam penderitaan sesama mereka.

Dua pengecualian yang jelas terhadap dasar penindasan ini harus diperhatikan. (1) Satu edisi dekrit untuk το χρονίνα της Aσιας, walaupun diturunkan oleh Eusebius (H. E. iv. 13) kepada Antoninus Pius, yang dikatakan, seperti yang diberikan olehnya, berasal dari Aurelius. Tetapi dekrit tersebut tidak diragukan lagi palsu, dan hanya menunjukkan keinginan beberapa orang Kristiani, pada tahap berikutnya dalam konflik, untuk menuntut kewibawaan ahli falsafah yang memihak kepada saudara-saudaranya. (2) Ada ketetapan yang disebut oleh Eusebius (TYT. V. 5) mengenai otoritas Tertullian (Apol. C. 5, ad Scap. C. 4, p. 208) dan ditambahkan pada permintaan maaf pertama Justin, yang bermaksud ditujukan kepada Senat, memberitahu mereka bagaimana, ketika dia dan tenteranya dalam bahaya mati karena kekurangan air di negara Marcomanni, orang-orang Kristen dalam tenteranya telah berdoa kepada Tuhan mereka, dan hujan yang menyegarkan telah menimpa mereka, dan menghancurkan musuh mereka, dan meminta mereka untuk menahan diri dari semua tuduhan terhadap orang Kristian seperti itu, dan memerintahkan semua yang menuduh mereka dibakar hidup-hidup. (Cf. Thundering Legion di D. C. B. 4-vol. Ed.) Keputusan itu jelas palsu. Marcus Aurelius dalam Seni, Filem dan Kesusasteraan Arca berkuda gangsa Marcus Aurelius yang terpelihara dengan baik terletak di Piazza del Campidoglio, Rome. Sebenarnya, ia adalah satu-satunya patung gangsa yang masih hidup dari kaisar Rom pra-Kristian - kerana setelah penukaran Rom menjadi Kristian, ketika patung Kaisar sedang dicairkan untuk membuat patung-patung untuk gereja-gereja Kristian, salah anggapan bahawa patung itu adalah Maharaja Constantine, dan ia dibiarkan begitu sahaja. Patung ini adalah subjek duit syiling euro € 0,50 yang direka oleh Roberto Mauri (kiri). Dalam filem dan sastera: - Kejatuhan Empayar Rom (filem 1964), dimainkan oleh Alec Guinness. - Dewa Rumah Tangga (novel 1999), oleh Judith Tarr dan Harry Turtledove. - Gladiator (filem 2000), dilakonkan oleh Richard Harris. Rujukan - Henry Wace, Kamus Biografi dan Kesusasteraan Kristian hingga Akhir Abad Keenam A.D., dengan Akaun Sektor dan Bidaah Utama. Artikel ini memasukkan beberapa teks domain awam dari sumber ini. - "Marcus Aurelius." Wikipedia: Ensiklopedia Percuma. Artikel ini menggabungkan beberapa teks domain awam dari sumber ini. & lthttp: //en.wikipedia.org/wiki/Marcus_Aurelius> - "Marcus Aurelius." Ensiklopedia Britannica. (Encyclopaedia Britannica Premium Service, 2004). & lthttp: //www.britannica.com/eb/article? tocId = 9050818 & gt Pautan Luar - Marcus Aurelius Antoninus - Ensiklopedia Katolik - Teks dalam talian Buku Meditasi Aurelius mengenai Marcus Aurelius - Birley, Anthony, Marcus Aurelius: Biografi (New Haven Yale University Press, 1987). - Bunson, Matthew, Ensiklopedia Kerajaan Rom. Edisi ke-1. Jilid 1. (New York Facts on File, 1994).

Bust of Marcus Aurelius di British Museum. Ed Uthman Patung berkuda gangsa Marcus Aurelius, c. 180. Palazzo dei Conservatori, Musei Capitolini, Rome, Itali. Sarah Anderson Patung berkuda gangsa Marcus Aurelius, c. 180. Palazzo dei Conservatori, Musei Capitolini, Rome, Itali. Sarah Anderson Patung berkuda gangsa Marcus Aurelius, c. 180. Palazzo dei Conservatori, Musei Capitolini, Rome, Itali. EdStockPhoto Patung berkuda gangsa Marcus Aurelius, c. 180. Palazzo dei Conservatori, Musei Capitolini, Rome, Itali. Sarah Anderson

Мы не просто торговая площадка для необычных вещей, мы сообщество людей, которые заботятся о мане

Мы не просто торговая площадка для необычных вещей, мы сообщество людей, которые заботятся о мане

Baca keterangan lengkap

(ПРОДВИЖЕНИЕ)
Drawсе предметы теперь корабль с БЕСПЛАТНО шерсти tali κορut подарочный мешок!

----- Рекриптация -----
Это специально написанная статуя Романа Эмпорера и стоического философа Марка Аврелия.

Этот бюст изготовлен из высококачественного 3D принтера, пост-обработаны и окрашены вручную. Каждая статуя напечатана и сделана на заказ.

Это идеальный подарок для тех, кто изучает стоики или является поклонником Медитации Марка Аврли Он также будет идеальным подарком для всех тех новых студентов колледжа там!

Маркус приобрел репутацию царя-философа в течение своей жизни, и титул останется после еги гмтттттттттт Христиане, такие как Джастин Мученик, Афинагора и Мелито также дали ему титул. Последнее имя зашел так далеко, что назвал его «более филантропическим и философским», чем Антонин и Адриан, и поставил его против преследующих императоров Домициана и Нерона, чтобы сделать контраст смелее. & QuotОдин из императоров, - писал историк Иродиан, - он дал доказательство своего обучения не простыми словами или знанием философских доктрин, а своим безупречным характером и умеренным образом жизни & quot. Иэн Кинг приходит к выводу, что наследие Маркуса трагично, потому что «Стоическая философия императора», которая заключается в сдержанности, долге и уважении к другим, была настолько крайне оставлена ​​имперской линией, которую он помазал после своей смерти.

«Пожалуйста, имейте в виду»
3Dсе элементы напечатаны 3D и изготовлены вручную, и как таковые каждый из них не будет выглядето чо

«Гарантировано удовлетворение»
Пожалуйста, сообщите нам, если у вас есть какие-либо вопросы или проблемы! Если вы недовольны вашим заказом я прошу вас связаться со мной, чтобы сделать это правильно! Я горжусь своей работой и хочу услышать о любых проблемах или проблемах, которые у вас есть.

--- --- Кредиты
Creativeаркус Аврелий БюстRobMurdochis лицензированы в соответствии с Creative Commons - Атрибуция лицензии.


Hidup dengan baik

‘Pilih untuk tidak dicederakan - dan anda tidak akan merasa disakiti. Jangan merasa dirugikan - dan anda tidak pernah… Ia boleh merosakkan hidup anda jika merosakkan watak anda. Jika tidak, ia tidak boleh membahayakan anda - di dalam atau di luar. '- Meditasi, Marcus Aurelius

Sekali lagi, persepsi adalah kunci di sini. Bahaya adalah sesuatu yang dapat kita hindari jika kita mengubah pandangan kita. Gangguan berasal dari dalam - ini adalah hasil persepsi kita sendiri.

Oleh yang demikian, kita harus mensasarkan perspektif yang lebih positif. Orang yang baik, menurut Marcus, dapat merasakan kepuasan dan kepuasan dengan mengejar kebaikan dan kebijaksanaan.

Kita tidak boleh hidup seolah-olah kita mempunyai tahun di hadapan kita. Kita harus fokus untuk menjadi baik pada masa sekarang dengan berusaha untuk 'memahami yang tepat', 'tindakan yang tidak mementingkan diri sendiri', dan 'ucapan yang benar'.

Lebih jauh lagi, lebih mudah untuk melakukan ini jika kita melepaskan diri dari perkara yang tidak perlu. Setiap saat, kita harus bertanya kepada diri sendiri, 'Adakah ini perlu?'

Ini membawa kepada salah satu pandangan Marcus yang paling hebat:

“Nilai perhatian bervariasi sesuai dengan objeknya. Anda lebih baik tidak memberikan perkara kecil lebih banyak masa daripada yang mereka layak. "

Sebaik-baiknya, kita harus fokus pada satu disiplin yang kita tahu dan sayangi. Tidak kira apa disiplin ini, ini harus menyokong kita ketika kita menjalani kehidupan sebagai individu yang bukan tuan atau hamba.


Menjadi Maharaja

Setelah ayah angkatnya meninggal pada tahun 161, Aurelius naik kuasa dan secara rasmi kemudian dikenali sebagai Marcus Aurelius Antoninus Augustus. Walaupun beberapa sumber menunjukkan bahawa Antoninus memilihnya sebagai satu-satunya penggantinya, Aurelius menegaskan bahawa saudara angkatnya berfungsi sebagai penguasa bersama. Abangnya adalah Lucius Aurelius Verus Augustus (biasanya disebut sebagai Verus).

Tidak seperti pemerintahan Antoninus yang aman dan damai, pemerintahan bersama kedua bersaudara itu ditandai dengan perang dan penyakit. Pada tahun 160an, mereka bertempur dengan kerajaan Parthian untuk menguasai tanah di Timur. Verus mengawasi usaha perang sementara Aurelius tinggal di Rom. Sebilangan besar kejayaan mereka dalam konflik ini disebabkan oleh jeneral yang bekerja di bawah Verus, terutama Avidius Cassius. Dia kemudian dijadikan gabenor Syria. Tentera yang kembali membawa beberapa jenis penyakit kembali ke Roma, yang berlanjutan selama bertahun-tahun dan menghapuskan sebahagian penduduk.

Ketika Perang Parthian berakhir, kedua-dua pemerintah harus menghadapi konflik ketenteraan lain dengan suku-suku Jerman pada akhir tahun 160an. Puak Jerman menyeberangi Sungai Danube dan menyerang sebuah bandar Rom. Setelah mengumpulkan dana dan pasukan yang diperlukan, Aurelius dan Verus pergi untuk memerangi penjajah. Verus meninggal pada tahun 169 sehingga Aurelius mendorong sendirian, berusaha mengusir orang Jerman.


Payudara emas Marcus Aurelius

Sekeping emas Marcus Aurelius, terbuat dari satu kepingan emas. Objek bertarikh pertengahan abad ke-2 Masihi.

ROMANUM IMPERIUM memerlukan sokongan anda!

Bantuan kewangan anda diperlukan, untuk mengekalkan dan mengembangkan laman web. Bahkan jumlah terkecil akan membolehkan saya membayar pembetulan selanjutnya, penambahbaikan di laman web dan membayar pelayan. Saya percaya bahawa saya boleh bergantung pada sokongan yang luas yang akan membolehkan saya mengabdikan diri lebih kepada pekerjaan dan semangat saya, untuk memaksimumkan peningkatan laman web dan memaparkan sejarah Rom kuno dalam bentuk yang menarik.

Berita dari dunia Rom kuno

Sekiranya anda ingin mengetahui berita dan penemuan dari dunia Rom kuno, langganlah buletin tersebut.

Saya mendorong anda untuk membeli buku-buku menarik mengenai sejarah Rom kuno dan zaman kuno.


Tonton videonya: I Tried Marcus Aurelius Nighttime Routine For 28 Days (Mungkin 2022).