Kisah itu

Surat Pero Vaz de Caminha


Surat Pero Vaz de Caminha dihantar kepada Raja Manuel tentang penemuan Brazil, adalah dokumen di mana Pero Vaz de Caminha mencatatkan kesannya terhadap tanah yang kemudiannya disebut Brazil. Surat ini merupakan dokumen bertulis pertama dalam sejarah Brazil.

Tuhan:
Sejak Kapten-Major armada ini, dan oleh itu Kapten lain menulis kepada Yang Mulia anda berita mengenai penemuan Newfoundland ini, yang sekarang terdapat dalam navigasi ini, saya tidak akan gagal memberikan ini kepada Yang Mulia saya juga. walaupun saya boleh, walaupun - demi memberitahu dan bercakap - anda tahu lebih buruk daripada orang lain.

Ambillah Kebesaranmu, bagaimanapun, kejahilan saya dari muhibah, dan percaya dengan pasti bahawa, kepada aphormos atau mengasah, saya tidak akan meletakkan lebih banyak daripada apa yang saya lihat dan sepertinya.

Saya tidak akan memberi anda keterangan mengenai pelayaran dan benteng jalan di sini, kerana saya tidak tahu bagaimana untuk melakukannya, dan para juruterbang mesti berhati-hati. Oleh itu, Tuhan, apa yang saya mulakan, dan katakan,
Pemergian Bethlehem, seperti yang anda ketahui, adalah Isnin, 9 Mac. Sabtu, ke-14 pada bulan itu, antara pukul lapan hingga sembilan, kami mendapati diri kami berada di antara Canary, lebih dekat dengan Gran Canaria, dan kami berjalan di sana sepanjang hari dengan tenang, di hadapan mereka, kerja tiga hingga empat liga. Dan Ahad, 22 bulan itu, pada pukul sepuluh, sedikit atau lebih, kami mempunyai pandangan pulau-pulau Tanjung Verde, atau lebih tepatnya, pulau S. Nicolau, menurut kata-kata dari Pero Escolar, juruterbang.

Malam berikutnya, Isnin, pada waktu subuh, dia hilang dari armada Vasco de Ataide dengan kapalnya, tanpa masa yang kuat atau bertentangan untuk ini berlaku. Kapten berusaha untuk mencari dia, kedua-dua pihak, tetapi tidak muncul lagi!

Dan kami pergi ke sana, di tepi lautan ini, sehingga hari Selasa Paskah Easter, iaitu 21 hari bulan April, sebagai kerja di Pulau itu dari 660 atau 670 liga, menurut para juruterbang itu, kami mendapati beberapa tanda tanah, yang banyak rumput panjang, yang dipanggil pelaut botelho, dan lain-lain yang mereka panggil ekor. Dan pagi hari Rabu berikutnya, kita bertemu dengan burung yang mereka sebut kotak kayu.

Pada hari ini, jam sebelum malam, kami mempunyai pemandangan tanah! Pertama gunung besar, sangat tinggi dan bulat; dan lain-lain gunung rendah di selatan; dan dataran rendah, dengan bongkahan yang besar: pada puncak gunung kapten bernama - Gunung Pascoal dan bumi - Tanah Vera Cruz.

Dia mempunyai plumb dilepaskan. Mereka mendapati dua puluh lima fathom; dan dalam matahari terbenam, kerja enam liga di bumi, kami menaikkan sauh dalam sembilan belas fathoms - penahan bersih. Kami tinggal di sana sepanjang malam. Dan pada hari Khamis pagi, kami berlayar dan pergi ke darat, kapal-kapal kecil yang berlalu sebelum tujuh belas, lima belas, lima belas, empat belas, tiga belas, dua belas, sepuluh dan sembilan meter, hingga setengah liga dari bumi, di mana semua Kami membuang sauh di hadapan mulut sungai. Dan kami akan tiba di jangkar ini kira-kira jam sepuluh.

Dari situ kita melihat lelaki berjalan di sepanjang pantai, kerja tujuh atau lapan, kapal-kapal kecil berkata, ketika mereka tiba dahulu.

Kemudian kami melemparkan pembaptisan dan perahu, dan semua kapten kapal tidak lama kemudian datang ke kapal Kapten-Major ini, di mana mereka bercakap di antara mereka sendiri.

Dan Kapten-Jeneral menghantar kapal di atas kapal ke Nicholas Rabbit untuk melihat sungai itu. Begitu banyak sehingga dia mula pergi ke sana, lelaki datang ke pantai, ketika di dua, dan di tiga, sehingga pada saat bot tiba di mulut sungai sudah ada delapan belas atau dua puluh orang. Mereka adalah coklat, semua telanjang, dengan apa-apa untuk menutupi rasa malu mereka.

Di tangan mereka ada busur dengan anak panah mereka. Semua datang dengan kuat pada bot; dan Nicholas Rabbit memanggil mereka untuk meletakkan busur mereka. Dan mereka meletakkan mereka.

Tidak mungkin ada ucapan tentang mereka, tidak ada pemahaman keuntungan, kerana laut pecah di pantai. Dia hanya memberi mereka topi merah dan kain lutut di kepalanya dan sombrero hitam.

Salah seorang daripada mereka memberinya shadler burung berbulu panjang dengan secangkir bulu seperti burung beo merah dan coklat; dan yang lain memberinya cawangan besar putih, kecil, yang ingin kelihatan seperti damselfish, yang saya percaya Kapten menghantar kepada Yang Mulia, dan dengan ini dia berpaling ke kapal kerana sudah terlambat dan tidak dapat lagi bercakap tentang mereka, kerana laut.

Malam berikutnya, ia meletupkan tenggara dengan badai hujan yang memburu kapal-kapal, dan terutama perdana. Dan pagi Jumaat, pada pukul lapan, sedikit atau lebih, atas nasihat juruterbang, dia mempunyai kapten yang menaikkan sauh dan belayar; dan kami pergi di sepanjang pantai, dengan tongkang dan kawanan diikat ke utara, untuk melihat jika kami dapat mencari tempat berlindung dan pendaratan yang baik, di mana kami akan berlama-lama, untuk minum air dan kayu. Bukan kerana ia akan memudaratkan kita, tetapi di sini kita mendapat hak.

Ketika kami berlayar, mereka akan berada di tepi pantai oleh sungai dengan kerja enam puluh atau tujuh puluh orang yang berkumpul di sana sedikit demi sedikit. Kami pergi lama, dan menghantar kapten ke kapal-kapal kecil yang akan mengikuti lebih dekat ke pantai dan, jika mereka mendapati pendaratan yang selamat untuk kapal-kapal, untuk menyelesaikan.

List of site sources >>>


Video: Penjelajah paling terkenal dan pemberani dalam sejarah (Januari 2022).