Kisah itu

Confucius



Ahli falsafah Cina (551-479 SM). Ia mencipta sistem falsafah diikuti oleh lebih daripada lima juta orang hari ini.

Dianggap sebagai salah seorang ahli falsafah Cina yang paling penting, Confucius dilahirkan di wilayah Xantung di timur laut China. Ayahnya meninggal dunia ketika dia berusia tiga tahun, jadi dia dan ibunya bahkan mengalami kesulitan. Beliau adalah profesor dan belajar sejarah dan arkeologi dan juga melawat Lao Tzu semasa bekerja di arkib mahkamah di Wilayah Honan. Walaupun dipengaruhi oleh Lao Tzu dan Taoisme, Kung Fu Tzu memutuskan untuk mengikuti jalan alternatif. Falsafahnya tidak begitu peduli dengan kehidupan akhirat, sebagai Hindu atau Tao, misalnya, tetapi lebih peduli dengan hubungan harmoni antara orang, anggota keluarga atau masyarakat.

Berikutan kerjayanya sebagai ahli falsafah mahkamah, Kung menggesa raja-raja Cina untuk "memerintah dengan kebaikan dalaman" untuk mendapatkan penghormatan terhadap subjek mereka dan menetapkan contoh untuk orang yang mengikuti. Orang bijak Cina tidak meluluskan kezaliman dan mempercayai bahawa keadaan wujud untuk kepentingan rakyat, bukan sebaliknya. Sebagai penulis, Kung menyusun puisi, cerita, dan legenda dan menyatukannya dalam satu siri buku yang masih hidup hari ini sebagai klasik kesusasteraan Cina. Ini termasuk Buku Puisi, Buku Sejarah, Buku Label, dan Buku Mutasi (I Ching).

Selepas kematiannya, tulisannya terus dibaca dan dipengaruhi ramai orang. Ia akhirnya ditemui oleh orang Eropah, yang menerbitkan karya mereka di bawah nama Confucius yang dinamakan Latin.

Konfusianisme hari ini adalah agama yang diamalkan oleh lima juta orang, kebanyakannya di Asia. Ia menduduki tempat keenam di antara agama yang paling banyak diikuti di dunia, walaupun ia lebih sistem etika daripada agama. Prinsip-prinsip Konfusianisme antara lain antara lain menghormati keluarga dan masyarakat, kesetiaan kepada para pemimpin dan peneguhan terhadap atasan, keadilan moral dan keadilan sosial, dan keutamaan dari altruisme dan kebajikan.

Video: 10 Life Lessons From Confucius Confucianism (Julai 2020).