Kisah itu

Carlota Joaquina



Ratu Portugal dan permaisuri kehormat Brazil (1775-1830). Ia dianggap sebagai salah satu penutur politik utama kerajaan Portugis.

Carlota Joaquina de Bourbon (22/4 / 1775-7 / 1/1830) dilahirkan di Istana Aranjuez di Sepanyol. Daughter dari raja Sepanyol Carlos VI, dia berkahwin dengan putera mahkota Portugal sebagai seorang gadis - dia, 10 tahun, dia, 16. Tidak lama kemudian memulakan perselisihan mereka dengan suaminya, yang akan berakhir dengan konspirasi dan pengkhianatan. Pada tahun 1805, beliau bergabung dengan bangsawan untuk menggulingkan Dom John VI, kemudian menjadi raja kerajaan. Dia menemui plot itu, memisahkan daripadanya dan bergerak ke Queluz sementara dia tinggal di Mafra, kedua-dua bandar di Portugal. Walau bagaimanapun, dengan sekatan kontinental yang ditetapkan oleh Napoleon Bonaparte pada tahun 1807, ia terpaksa berpindah ke mahkamah Portugis ke Brazil, negara yang menafikan dan menyebutnya "tanah hitam dan kutu". Digambarkan sebagai "hampir mengerikan" oleh pelbagai ahli sejarah, pada tahun 1820 dia kekasihnya, Francisco Braz Carneiro Leão, dibunuh kerana kecemburuan. Dia terlibat dalam isu platinum sebagai pendorong untuk arah jajahan Spanyol di Amerika, sebuah projek yang kecewa dengan pendudukan Brazil di Uruguay. Pada tahun 1821, kerana Revolusi Porto, kembali ke Portugal. Dia enggan menandatangani Piagam Konstitusi dan sekutu dengan paderi dan bangsawan untuk merancang Konspirasi Jalan Terkenal, pergerakan absolutis yang ditemui pada tahun 1822. Sebagai hukuman, ia hanya terbatas kepada Quinta do Ramalho. Selepas kematian suaminya pada tahun 1826, dia menyokong anaknya Miguel yang menentang ratu Dona Maria II, anak perempuan Dom Pedro I. Dengan kekalahan Dom Miguel, dia ditangkap di Queluz, di mana dia meninggal dunia.

Video: Filme: Carlota Joaquina, Princesa do Brazil 1995 HD (Julai 2020).