Kisah itu

Bento Gonçalves


Seorang pahlawan sepanjang hidupnya, Bento Gonçalves da Silva meninggal di tempat tidur. Freemason dan pembela idea-idea liberal, yang mana ia berperang selama hampir sepuluh tahun Revolusi Farroupilha, melihat, pada akhir usahanya, kemenangan kuasa pusat. Presiden sebuah republik, hidup kebanyakannya dalam sebuah kerajaan.

Bento Gonçalves da Silva dilahirkan di Triunfo pada tahun 1788, anak kepada Ensign. Tetapi tidak lama kemudian dia meninggalkan tanahnya. Pada tahun 1812, dia pergi ke Serro Largo, di Band Timur (Uruguay), di mana dia menetap di rumah perniagaan. Dua tahun kemudian, dia telah berkahwin dengan Caetana Joana Francisca Garcia. Sesetengah versi mendakwa bahawa, pada tahun 1811, sebelum menetap di Band Timur, beliau mengambil bahagian dalam tentera pacuan D. Diego de Souza, yang berkhidmat di rantau itu. Maklumat ini, bagaimanapun, dibincangkan.

Tetapi jika tidak pada tahun 1811, pada tahun 1818 ia pasti memulakan tindakan ketenteraannya, apabila ia mengambil bahagian dalam kempen Uruguay (yang akan berakhir dalam penggabungan rasmi negara itu ke Brazil, pada 1821, sebagai Wilayah Cisplatina). Secara beransur-ansur, disebabkan kemahiran ketenteraannya, beliau bangkit dari pangkat menjadi kolonel pada tahun 1828, ketika ia dilantik menjadi komandan Resimen Kaval Keempat yang pertama. baris yang ditubuhkan di Jaguarão. Beliau juga memegang jawatan komander perbatasan dan Pengawal Kebangsaan di rantau itu.

Dia mungkin telah menjadi Freemason pada masa itu, kerana ia dilaporkan menganjurkan beberapa pondok Masonik di bandar-bandar sempadan. Walau bagaimanapun, jelas bahawa pengaruh politiknya sudah besar, bagi jawatan komander Pengawal Negara adalah jawatan politik yang sangat kuat.
Pada tahun 1832 Bento telah dilantik menjadi salah satu jawatan yang paling berpengaruh di provinsi ini, komander Pengawal Kebangsaan Rio Grande do Sul. Ini memberinya kedudukan strategik, yang dia tahu bagaimana menggunakannya ketika Revolusi Farroupilha: di bawah perintahnya semua kor Pasukan Pengawal Negara, pasukan khas yang telah diwujudkan pada tahun 1832 dan pegawainya sentiasa terdiri daripada anggota elit dari setiap rantau.

Walau bagaimanapun, kedudukan amanah ini tidak menghalang Benediktus daripada terus menyokong rakan-rakan Uruguaynya. Itulah sebabnya, pada tahun 1833, dia dikecam sebagai penyokong dan pelindung dari panglima perang Uruguay Lavalleja, oleh orang yang sama yang telah melantiknya menjadi jawatan komander Pengawal Kebangsaan, Marshal Sebastião Barreto Pereira Pinto, komandan senjata wilayah itu.

Dipanggil ke Rio de Janeiro untuk menjelaskan dirinya, Bento muncul menang dari episod itu: dia tidak kembali ke provinsi itu sebagai komander sempadan, tetapi mendapat dari bupati Father Feijó - yang juga mempertahankan ide liberal - pelantikan presiden wilayah baru, Antonio Rodrigues Fernandes Braga , lelaki yang sama yang akan menggulingkan pada tahun 1835, apabila Revolusi bermula.

Kembali di Rio Grande, dia terus mempertahankan idea liberalnya ketika ia berpindah dari Braga, yang dikutuk oleh kain yang sombong dan arbitrer. Dipilih ke Dewan Undangan Negeri yang pertama, yang dipasang pada April 1835, beliau telah dilantik, dalam ucapan pembukaan, sebagai salah seorang timbalan menteri yang merancang rampasan pemisah, yang bertujuan untuk menutup Rio Grande dari Brazil.

Dari saat itu, keadaan politik di wilayah itu merosot. Tuduhan bersama antara liberal dan konservatif dibuat oleh akhbar-akhbar, sidang-sidang Dewan Perhimpunan yang huru-hara. Sementara itu, Bento Gonçalves telah menyatakan rampasan kuasa yang berlaku pada 19 September.
Pada ke-21, Bento Gonçalves memasuki Porto Alegre. Dia tinggal di bandar untuk masa yang singkat, meninggalkannya untuk memerintah tentera revolusioner yang beroperasi di wilayah itu. Dia menjalankan perintah ini hingga 2 Oktober 1836, ketika ia ditangkap dalam pertempuran di pulau Fanfa (di Triunfo), bersama dengan pemimpin-pemimpin lain yang kasar. Dia kemudian dihantar ke penjara Santa Cruz dan kemudian ke kubu Lage di Rio de Janeiro, di mana dia juga cuba melepaskan diri, yang dia menyerah kerana selikarnya, juga Pedro Boticário, sangat gemuk, dan tidak boleh melalui tingkap. Mereka kemudian memindahkannya ke Forte do Mar di Salvador. Walaupun dipenjarakan, pengaruhnya terhadap pergerakan farroupilha berterusan, kerana beliau dipilih sebagai presiden Republik Rio Grande pada 6 November 1836.

Tetapi, sebagai tambahan kepada sokongan ragamuffin, Bento mempunyai Freemasonry, di mana dia adalah sebahagian. Organisasi ini akan memudahkannya melarikan diri dari penjara pada bulan September 1837. Berpura-pura mengambil mandi laut, Benediktus mula berenang di depan kubu sehingga, mengambil keuntungan dari kecerobohan pengawalnya, ia melarikan diri - berenang - ke arah bot yang sedang menunggu awak.

Pada bulan November dia kembali ke Rio Grande, tiba di Piratini, ibukota farroupilha, pada bulan Disember, ketika dia mengambil jawatan yang dipilihnya. Segera, dia meluluskan jawatan presiden kepada timbalannya, José Mariano de Mattos, untuk dapat memerintahkan tentera farroupilha.

Sejak itu, hidupnya akan berjuang dan berkempen, walaupun beliau tetap menjadi presiden. Walau bagaimanapun, pada 1843, beliau memutuskan untuk meletakkan jawatan, tidak senang dengan perbezaan yang mula timbul antara kain yang buruk. Dia meluluskan jawatan presiden kepada José Gomes de Vasconcelos Jardim, dan perintah tentera kepada David Canabarro, dengan hanya satu komando pasukan.

Bahagian di antara para revolusioner akhirnya menghasilkan episod yang tidak menyenangkan. Dilaporkan bahawa Onofre Pires, seorang lagi pemimpin yang berani, telah menuduhnya, walaupun mengatakan bahawa dia seorang pencuri, Benediktus mencabarnya untuk bertanding di awal 1844. Onofre Pires cedera, dan meninggal dunia beberapa hari kemudian akibat gangren.

Walaupun dia memulakan rundingan damai dengan Caxias pada bulan Ogos 1844, Benediktus tidak akan menyimpulkan mereka. Suasana perpecahan antara kain terus berlanjutan, dan dia telah terputus dari rundingan oleh kumpulan yang menentangnya. Ia kemudiannya memisahkan dirinya dari kehidupan awam. Dia menghabiskan dua tahun berikutnya di resortnya di Cristal dan sudah sakit, pergi pada tahun 1847 ke rumah José Gomes de Vasconcelos Jardim, di mana dia meninggal dunia pada pleurisy pada bulan Julai tahun itu.