Kisah itu

Buddha



Ahli falsafah Timur (563-483 SM). Dia meninggalkan keluarga istana dan kekayaannya untuk bermeditasi dan membuat salah satu agama Timur yang paling penting.

Di antara agama-agama utama dunia dengan jumlah pengikut terbesar, dua (Yahudi dan Hindu) mempunyai akar dalam zaman dahulu dan oleh itu tidak ada pengasas khusus. Tetapi tiga yang lain (Buddhisme, Kristian, dan Islam) mempunyai asal-usul yang lebih baru-baru ini dan ada catatan orang-orang yang menubuhkan mereka. Pengasas Buddhisme dipanggil Siddhartha Gautama, yang dilahirkan di Lumbini, India utara (sekarang Nepal). Dia adalah anak lelaki yang kaya rajah dan berkahwin pada usia 16 tahun dengan sepupu pada usia yang sama. Siddhartha dibesarkan dalam suasana istana mewah dan dikelilingi oleh keselesaan material. Tetapi itu tidak mencukupi, dan dia tidak berpuas hati. Di sekelilingnya, kebanyakan orang miskin dan selalu memerlukan. Malah di kalangan orang kaya, ada orang yang tidak berpuas hati. Dan kematian pasti bagi semua orang. Siddhartha kemudian memutuskan untuk menghasilkan falsafah keagamaan baru yang akan menghilangkan semangatnya jika bukan badan penderitaan duniawi. Pada usia 29 tahun, dia mempunyai beberapa penglihatan dan menjadi yakin bahawa dia harus meninggalkan istana, istrinya dan anak yang baru dilahirkan. dilahirkan, meninggalkan semua sifat duniawi, dan keluar dengan pengembara untuk mencari "kebenaran". Dia melawat banyak penganut agama dan berbilang tahun yang berpuasa dan bermeditasi untuk mengatasi semua keinginan badan, termasuk kelaparan, dan untuk mendapatkan kawalan sepenuhnya terhadap fikirannya. Kemudian dia menyedari bahawa itu tidak baik, dan dia terus makan secara normal.

Hakikat bahawa Siddhartha begitu menganiaya muncul kepadanya malam Mei, sekitar 528 SM, ketika duduk di bawah pokok, dia menerima apa yang disebut Buddha sebagai nama Pencerahan. Siddhartha memahami bahawa penderitaan dapat diatasi. Salah satu doktrin asas agama Hindu adalah kitaran reinkarnasi. Jiwa-jiwa semua makhluk hidup yang mati akan dilahirkan semula ke dalam makhluk lain. Kitaran ini berlangsung selama-lamanya, dengan jiwa yang berkembang dari serangga, melalui haiwan, ke bentuk manusia. Sekiranya seorang lelaki tidak baik semasa hidupnya, dia akan dilahirkan semula sebagai bentuk kehidupan yang lebih rendah. Jika tidak, dia dilahirkan semula sebagai orang lain. Siklus reinkarnasi ini tidak terhingga, tetapi Siddhartha menyimpulkan bahawa dengan mengikuti jalan yang benar (dharma) meditasi dan pengabdian, jiwa dapat mencapai nirvana, sebuah negara akhir yang tidak berbeda dengan konsep Syurga Judeo-Kristen.

Siddhartha mengambil nama Buddha, yang bermaksud "yang tercerahkan," dan pergi ke dunia untuk mengajar falsafahnya. Selepas kematiannya, pengikutnya menyebarkan falsafah Buddha di seluruh Asia, mencari di China, Jepun, dan Asia Tenggara keahlian yang lebih besar daripada di India sendiri. Hari ini terdapat hampir 300 juta umat Buddha di dunia, 99.5% daripada mereka di Asia.

Video: The Time When Buddha Sent Ananda To A Prostitute - an inspirational story for your life (Julai 2020).