Cerita itu

Carta Undi Yahudi - Sejarah

Carta Undi Yahudi - Sejarah



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Sejarah Undi Yahudi

Sebagai orang Yahudi Amerika, saya selalu merasa bangga dengan kecenderungan demografi saya untuk menyokong calon liberal dalam pemilihan presiden. Ini juga bukan trend baru-baru ini, kerana seperti yang ditunjukkan oleh data berikut, orang Yahudi cenderung kepada ahli politik sayap kiri selama corak pengundian Yahudi dicatatkan.

Statistik di bawah merangkumi hasil pengundian Yahudi dalam setiap pemilihan presiden dari tahun 1916 (di mana data pertama mengenai undi Yahudi ada) hingga sekarang. Terdapat beberapa statistik penting dari carta ini yang saya rasa perlu dijelaskan:

1) Undi Yahudi tidak dapat diyakini sebagai Demokratik sehinggalah pilihan raya tahun 1928, ketika calon itu adalah progresif yang bersuara dari New York City, Gabenor Alfred E. Smith. Walaupun parti Demokrat sangat "liberal" (menurut definisi moden istilah) sejak pencalonan William Jennings Bryan 1896, tidak sampai Smith ditoreh tiga puluh dua tahun kemudian ideologi sayap kiri parti itu menerapkan rasa yang sangat menarik bagi budaya bandar yang berkaitan dengan orang Yahudi sepanjang sejarah moden. Ini menjelaskan mengapa, sebelum tahun 1928, ada fenomena penting seperti Sosialis Eugene Debs yang hanya menerima 3% suara nasional tetapi 38% suara Yahudi (sedangkan Harding menerima 60% suara nasional dan hanya 43% suara Yahudi dan lawan Demokratnya mendapat 38% suara nasional tetapi hanya 19% undi Yahudi). Orang-orang Yahudi dalam sejarah Barat selama dua ratus tahun yang lalu cenderung kuat bergaul dengan jenama progresivisme yang jelas kosmopolitan, dan itu adalah ideologi parti Demokrat yang mengadopsi ideologi itu pada tahun 1928, dengan pencalonan Alfred "Al" Smith, yang secara rasmi membawa mereka ke dalam lipatan. Memang, seseorang dapat dengan aman menegaskan bahawa Al Smith adalah pengundi Yahudi dan parti Demokrat seperti halnya Barry Goldwater kepada pengundi Selatan dan parti Republik, atau apa yang Franklin Roosevelt kepada pengundi Afrika-Amerika dan parti Demokrat - iaitu, calon yang bertanggungjawab secara langsung untuk menjadikan mereka sebagai blok pengundian yang boleh dipercayai dan merupakan bahagian yang tidak terpisahkan dari gabungan organisasi politik itu.

2) Dengan satu pengecualian, tidak kurang tiga dari setiap lima orang Yahudi yang mengundi (60%) telah memilih calon presiden Demokrat dalam setiap pilihan raya sejak penamaan Alfred Smith pada tahun 1928. Memang, jumlah ini hampir selalu jauh lebih besar, dengan Demokrat dapat bergantung pada mana saja dari 70% hingga 79% undi Yahudi dalam pilihan raya biasa, dan sebanyak 80% hingga 90% undi Yahudi dalam pilihan raya di mana salah satu calon Demokrat sangat popular di kalangan orang Yahudi (Franklin Roosevelt, John Kennedy, Hubert Humphrey, Bill Clinton) atau lawan Republikan tidak disukai oleh orang Yahudi (Barry Goldwater). Jumlah itu hanya melayang antara 60% dan 69% (yang masih dianggap angka yang cukup besar untuk kumpulan dianggap "blok" untuk parti tertentu) apabila calon Demokrat sama ada tidak biasa dengan masyarakat umum dan dengan demikian mempunyai kesan sisa pada corak pengundian Yahudi (George McGovern pada tahun 1972, Michael Dukakis pada tahun 1988) atau ketika calon Republikan popular dengan masyarakat umum hingga tahap transenden (Adlai Stevenson menentang Dwight Eisenhower pada tahun 1952 dan 1956, Walter Mondale menentang Ronald Reagan pada tahun 1984 ), dengan kesan yang sama di kalangan orang Yahudi.

Yang paling patut diperhatikan mengenai pola pengundian Yahudi pada tahun 1980, adalah kenyataan bahawa ketika calon anti-Yahudi (Jimmy Carter) didakwa keluar dari tiket Demokrat - seperti yang berlaku pada pilihan raya berikutnya pada tahun 1984 - orang Yahudi menarik kembali ke rumah tradisional mereka dalam parti Demokrat. Sebenarnya, fakta bahawa Mondale - yang bernasib lebih buruk dengan masyarakat umum pada tahun 1984 dan kemudian Carter pada tahun 1980 - berjaya melakukan Carter secara signifikan di kalangan pengundi Yahudi lebih jauh menunjukkan sifat di mana pembelotan sementara orang Yahudi dari parti Demokrat pada tahun 1980 itu disebabkan oleh semangat tertentu terhadap Jimmy Carter, dan bukannya perubahan mendalam dari kesetiaan kepartian.

3) Perlu diperhatikan bahawa Israel tidak memainkan peranan penting dalam menentukan corak pengundian Yahudi seperti yang ditegaskan oleh banyak pakar. Pada tahun 1948, tahun Presiden Truman mengiktiraf Negara Israel, dia hanya menerima 75% orang Yahudi, turun 15% dari jumlah yang diterima oleh Demokrat dalam dua pilihan raya sebelumnya dan jumlah terendah yang diterima oleh mana-mana Demokrat dalam dua puluh tahun (walaupun masih cukup tinggi untuk dikira sebagai blok). Yang mengatakan, ini tidak berlaku kerana adanya pembelotan besar-besaran terhadap tiket Republikan lawan Truman, Thomas Dewey, hanya mendapat 10% suara, persentase yang sama yang diterima calon presiden Republik dalam dua pilihan raya sebelumnya.

Benang umum dalam ketiga-tiga pilihan raya ini (1916, 1964, dan 2000) adalah pilihan Yahudi untuk liberalisme tanpa mengira pengenalan etnik tambahan. Calon Demokrat dan Republikan pada tahun 1916 (masing-masing Wilson dan Hughes) adalah liberal yang terkenal, Republikan pada tahun 1964 sangat konservatif bahkan untuk partinya sendiri, dan Demokrat pada tahun 2000 adalah liberal standard yang bertentangan dengan Republikan yang merupakan standard konservatif. Oleh itu, komuniti Yahudi pada dasarnya berpecah pada tahun 1916, sangat kuat dalam menentang Parti Republik pada tahun 1964, dan sebagai Demokrat yang boleh dipercayai (tanpa lebih kurang lebih unik) pada tahun 2000 seperti sebelumnya - semuanya tanpa memperhatikan isu diri Yahudi -kenalpasti.

5) Calon pihak ketiga yang sangat konservatif sama ada gagal mendapat undi Yahudi (seperti segregationist Strom Thurmond pada tahun 1948 atau mana-mana parti fasis) atau peratusan yang jauh lebih kecil daripada dari arus perdana (segregationist George Wallace menerima 14% daripada undi umum pada tahun 1968, tetapi hanya 2% undi Yahudi).

Akhirnya, calon pihak ketiga yang pada hakikatnya tidak bersifat ideologi (iaitu Ross Perot) cenderung melakukan yang lebih baik di kalangan pengundi Yahudi daripada di kalangan masyarakat umum, walaupun mereka tidak hancur dan terbakar pada tahap yang sama dengan pihak ketiga yang sangat konservatif calon lakukan.

6) Dari empat belas presiden yang terpilih antara tahun 1928 dan 2008, yang paling popular (ketika menggabungkan kedua-dua kaedah purata dan statistik) di kalangan pengundi Yahudi adalah Franklin Roosevelt, dan yang paling tidak popular (menggunakan kaedah yang sama) adalah George W. Bush. Perbezaan Demokrat yang paling popular di kalangan pengundi Yahudi sebenarnya adalah hubungan antara Franklin Roosevelt dan Lyndon Johnson, sementara Demokrat yang paling tidak popular adalah Jimmy Carter. Sementara itu, Republikan yang paling popular di kalangan pengundi Yahudi adalah Dwight Eisenhower, sementara Republikan yang paling tidak popular adalah (dalam hubungan tiga arah) Wendell Willkie, Thomas Dewey, dan Barry Goldwater. Yang mengatakan, pilihan orang Yahudi untuk Demokrat daripada Republikan sangat diperhatikan bahawa bahkan Demokrat yang paling tidak popular (Jimmy Carter) masih mendapat lebih banyak undi Yahudi daripada Republikan yang paling popular (Dwight Eisenhower). Sama menariknya: Sosialis Eugene Debs mendapat lebih banyak undi Yahudi dalam kempennya pada tahun 1920 (38%) daripada semua kecuali tiga orang Republikan dalam tempoh sembilan puluh dua tahun di mana undi Yahudi telah dikira (dia dikalahkan oleh Warren Harding pada tahun 1920, Dwight Eisenhower pada tahun 1956, dan Ronald Reagan pada tahun 1980).

1920:
Warren Harding (Republikan): 43% undi Yahudi, 60% dari jumlah undi
James Cox (Demokrat): 19% undi Yahudi, 38% daripada jumlah undi
Eugene Debs (Sosialis): 38% undi Yahudi, 3% dari jumlah undi

1924:
Calvin Coolidge (Republikan): 27% undi Yahudi, 54% dari jumlah undi
John Davis (Demokrat): 51% undi Yahudi, 29% dari jumlah undi
Robert La Follette (Progresif): 22% undi Yahudi, 17% daripada jumlah undi

Berikut adalah corak pengundian Yahudi sejak tahun 1928, dalam apa yang boleh disebut sebagai sejarah moden pengundi Yahudi:

1928:
Herbert Hoover (Republikan): 28% undi Yahudi, 58% dari jumlah undi
Alfred Smith (Demokrat): 72% undi Yahudi, 41% dari jumlah undi

1932:
Franklin Roosevelt (Demokrat): 82% undi Yahudi, 57% undi popular
Herbert Hoover (Republikan): 18% undi Yahudi, 40% undi popular

1936:
Franklin Roosevelt (Demokrat): 85% undi Yahudi, 61% undi popular
Alfred Landon (Republikan): 15% undi Yahudi, 37% undi popular

1940:
Franklin Roosevelt (Demokrat): 90% undi Yahudi, 55% undi popular
Wendell Willkie (Republikan): 10% undi Yahudi, 45% undi popular

1944:
Franklin Roosevelt (Demokrat): 90% undi Yahudi, 53% undi popular
Thomas Dewey (Republikan): 10% undi Yahudi, 46% undi popular

1948:
Harry Truman (Demokrat): 75% undi Yahudi, 50% undi popular
Thomas Dewey (Republikan): 10% undi Yahudi, 45% undi popular
Henry Wallace (Progresif): 15% undi Yahudi, 2% undi popular

Strom Thurmond (Dixiecrat): 0% undi Yahudi, 2% undi popular

1952:
Dwight Eisenhower (Republikan): 36% undi Yahudi, 55% undi popular
Adlai Stevenson (Demokrat): 64% undi Yahudi, 44% undi popular

1956:
Dwight Eisenhower (Republikan): 40% undi Yahudi, 57% undi popular
Adlai Stevenson (Demokrat): 60% undi Yahudi, 42% undi popular

1960:
John Kennedy (Demokrat): 82% undi Yahudi, 50% undi popular
Richard Nixon (Republikan): 18% undi Yahudi, 50% undi popular

1964:
Lyndon Johnson (Demokrat): 90% undi Yahudi, 61% undi popular
Barry Goldwater (Republikan): 10% undi Yahudi, 39% undi popular

1968:
Richard Nixon (Republikan): 17% undi Yahudi, 43% undi popular
Hubert Humphrey (Demokrat): 81% undi Yahudi, 43% undi popular
George Wallace (Bebas): 2% undi Yahudi, 14% undi popular

1972:
Richard Nixon (Republikan): 35% undi Yahudi, 61% dari jumlah undi
George McGovern (Demokrat): 65% undi Yahudi, 38% daripada jumlah undi

1976:
Jimmy Carter (Demokrat): 71% undi Yahudi, 50% dari jumlah undi
Gerald Ford (Republikan): 27% undi Yahudi, 48% dari jumlah undi
Eugene McCarthy (Bebas): 2% undi Yahudi, 1% daripada jumlah undi

1980:
Ronald Reagan (Republikan): 39% undi Yahudi, 51% dari jumlah undi
Jimmy Carter (Demokrat): 45% undi Yahudi, 41% dari jumlah undi
John Anderson (Bebas): 14% undi Yahudi, 7% dari jumlah undi

1984:
Ronald Reagan (Republikan): 31% undi Yahudi, 59% dari jumlah undi
Walter Mondale (Demokrat): 67% undi Yahudi, 41% dari jumlah undi

1988:
George H. W. Bush (Republikan): 36% undi Yahudi, 53% daripada jumlah undi
Michael Dukakis (Demokrat): 64% undi Yahudi, 46% dari jumlah undi

1992:
William Clinton (Demokrat): 80% undi Yahudi, 43% dari jumlah undi
George H. W. Bush (Republikan): 11% undi Yahudi, 38% daripada jumlah undi
Ross Perot (Bebas): 9% undi Yahudi, 19% dari jumlah undi

1996:
William Clinton (Demokrat): 78% undi Yahudi, 49% dari jumlah undi
Robert Dole (Republikan): 16% undi Yahudi, 41% dari jumlah undi
Ross Perot (Bebas): 3% orang Yahudi, 8% dari jumlah undi

2000:
George W. Bush (Republikan): 19% undi Yahudi, 48% dari jumlah undi
Albert Gore (Demokrat): 79% undi Yahudi, 48% dari jumlah undi
Ralph Nader (Hijau): 1% undi Yahudi, 3% dari jumlah undi

2004:
George W. Bush (Republikan): 25% undi Yahudi, 51% dari jumlah undi
John Kerry (Demokrat): 74% undi Yahudi, 48% dari jumlah undi

2008:
Barack Obama (Demokrat): 78% undi Yahudi, 53% dari jumlah undi
John McCain (Republikan): 21% undi Yahudi, 46% dari jumlah undi

Sokongan Yahudi untuk Calon Presiden Utama (1928-Sekarang) *:
1) Franklin Roosevelt (Demokrat-1940) - 90%


Sejarah Mengundi Yahudi Amerika Dari 1916 hingga Hari Ini

Ronald L. Feinman adalah pengarang & ldquoAssassations, Threats, and the President of American: Dari Andrew Jackson hingga Barack Obama & rdquo (Rowman Littlefield Publishers, 2015). Edisi paperback kini tersedia.

Minggu lalu, Donald Trump mengatakan bahawa orang Yahudi Amerika yang memilih pertunjukan Demokratik & kekurangan pengetahuan atau ketidaksetiaan besar. & Rdquo Pernyataan itu telah menghasut sebahagian besar komuniti Yahudi Amerika. Banyak organisasi Yahudi menggabungkan kekuatan untuk mengkritik Tweets Trump & rsquos. AIPAC (Jawatankuasa Hal Ehwal Awam Amerika-Israel), sebuah kumpulan lobi yang sangat pro-Israel, bahkan bergabung dengan J Street, sebuah organisasi pesaing yang sering mengkritik pemerintah Israel & rsquos, untuk mengkritik bahasa Trump & rsquos. Bagi banyak orang, penegasan bahawa orang Yahudi mempunyai kewajiban untuk menyokong Israel menggemari kesetiaan & kesetiaan & rdquo yang telah digunakan oleh Nazi Jerman, Czarist dan Stalinis Rusia, dan negara-negara lain pada masa sebelumnya untuk mempromosikan anti-Semitisme.

Catatan sejarah menunjukkan bahawa orang Yahudi Amerika mempunyai sejarah panjang untuk menyokong Demokrat sejak statistik mula disimpan pada tahun 1916. Penduduk Yahudi terutamanya berhijrah ke bandar-bandar Utara dan Midwestern pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Sebilangan besar mendapati mesin politik parti Demokrat menerima permintaan mereka, bermula dengan Gabenor New York Alfred E. Smith, yang mencalonkan diri sebagai Presiden pada tahun 1928. Setelah Franklin D. Roosevelt dan Perjanjian Baru muncul pada tahun 1930-an, persekutuan Amerika Yahudi dan Parti Demokrat dimeteraikan.

Banyak orang Yahudi terlibat dalam politik Demokrat negeri dan tempatan, bekerja di Kongres, dan bahkan bertugas sebagai penasihat Presiden Demokrat. Parti Republik sebahagian besarnya tidak berusaha untuk mendapatkan sokongan komuniti Yahudi, dan lebih sedikit orang Yahudi yang berpartisipasi dalam perjuangan Parti Republik, yang cenderung lebih konservatif, dan menentang Perjanjian Baru dan inisiatif Persatuan Besar kemudian di bawah Presiden Lyndon B. Johnson .

Dari segi sejarah, calon presiden Demokrat telah mendapat majoriti suara Yahudi. Woodrow Wilson mendapat 55% suara Yahudi pada tahun 1916 setelah dia mempromosikan pelantikan Louis Brandeis, Hakim Mahkamah Agung Yahudi pertama. Pada tahun 1920, Sosialis Eugene Debs memenangi 38 peratus suara Yahudi. Demokrat James Cox mendapat 19 peratus suara Yahudi yang digabungkan menunjukkan bahawa minoriti Yahudi memilih calon Republik dan Presiden masa depan Warren G. Harding. Pada tahun 1924, Demokrat John W. Davis memenangkan 51 peratus suara Yahudi, Robert Progresif La Follette Sr. memenangi 22 peratus, dan Presiden Republik Calvin Coolidge hanya memenangi 27 peratus suara.

Selepas tahun 1924, Demokrat memenangi peratusan suara Yahudi. Alfred E. Smith menang 72 peratus pada tahun 1928. Franklin D. Roosevelt masing-masing memenangi 82, 85, 90 dan 90 peratus undi Yahudi pada tahun 1932, 1936, 1940, dan 1944. Pada tahun 1948, Harry Truman memenangi 75 peratus dan Progressive Henry A Wallace menang 15 peratus, menjadikan Gabenor nominasi Republikan Thomas E. Dewey dari New York hanya 10 peratus suara Yahudi. Walaupun menentang pahlawan perang popular Dwight D. Eisenhower, Demokrat Adlai Stevenson masing-masing memenangi 64 dan 60 peratus undi Yahudi pada tahun 1952 dan 1956. John F. Kennedy menang 82 peratus, Lyndon B. Johnson 90 peratus, Hubert Humphrey 81 persen, George McGovern 65 peratus, dan Jimmy Carter 76% suara Yahudi dalam pilihan raya 1960, 1964, 1968, 1972, dan 1976, masing-masing .

Pada tahun 1980, Carter hanya menerima 45 persen suara Yahudi kerana banyak yang merasa dia terlalu kritikal terhadap dasar Israel & rsquos mengenai Palestin. Walaupun begitu, apabila digabungkan dengan Independent John Anderson & rsquos 15 peratus undi Yahudi, calon Republikan dan Presiden masa depan Ronald Reagan masih mendapat hanya 39 peratus suara Yahudi-Amerika. Pada tahun 1984, Walter Mondale, bekas Naib Presiden Carter & rsquos, menerima 57 peratus berbanding Reagan & 31 persen. Selepas itu, sebilangan besar orang Yahudi Amerika memilih calon presiden Demokrat: Michael Dukakis (64 peratus) Bill Clinton (80 dan 78 peratus) Al Gore (79 persen) John Kerry (76 peratus) Barack Obama (78 dan 69 persen) dan Hillary Clinton (71 peratus) antara tahun 1988 dan 2016.

Sudah jelas bahawa serangan Trump & rsquos terhadap undi Yahudi akan menjadi bumerang, dan bahawa calon Demokrat untuk Presiden, tidak kira siapa pada tahun 2020, kemungkinan akan memperoleh sekurang-kurangnya 80 peratus undi Yahudi Amerika, terutamanya memandangkan pada pilihan raya Kongres Midterm Pada tahun 2018, 79 peratus orang Yahudi Amerika memilih Demokrat. Tidak ada yang dapat mengubah dedikasi masyarakat Yahudi Amerika kepada Parti Demokrat, meneruskan kesetiaan dan komitmen lama mereka dengan parti yang telah mempromosikan pandangan dasar sosial dan ekonomi mereka.


Hillary Mempunyai Akar Yahudi

Di New York, di mana satu daripada setiap lapan pengundi adalah Yahudi, tentunya tidak akan menyakitkan bahawa Ibu Negara Hillary Rodham Clinton dapat mencatat cabang Yahudi di pohon keluarganya.

Puan Clinton, yang merupakan Methodist, "mempunyai kenangan masa kecil yang sangat menggemari" suami kedua neneknya, Max Rosenberg, seorang Yahudi kelahiran Rusia, kata Howard Wolfson, jurucakap jawatankuasa eksplorasi Senat wanita pertama.

Wolfson mengatakan pada hari Khamis bahawa dia tidak "menjangkakan ia akan memberi kesan pilihan raya, dan kami tidak melihatnya dalam konteks itu."

Nenek ibu Clinton, Della, berkahwin dengan Rosenberg pada tahun 1933, tujuh tahun setelah dia dan datuk Puan Clinton, Edwin Howell, bercerai, menurut sebuah akhbar mingguan Yahudi, Maju.

Mereka telah mengajukan petisyen agar Max mengadopsi anak-anak Della, termasuk ibu Mrs Clinton, Dorothy, tetapi percubaan itu gagal. Max Rosenberg meninggal dunia di Los Angeles pada tahun 1984.

Clinton membuat marah calon pengundi Yahudi tahun lalu dengan menyuarakan sokongan untuk sebuah negara Palestin, tetapi baru-baru ini mengatakan kepada pemimpin Yahudi bahawa dia menganggap Yerusalem "modal kekal dan tidak dapat dipisahkan" dari Israel.

Berita Tren

Dia juga mengatakan bahawa dia suka memindahkan Kedutaan A.S. untuk Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Amerika Syarikat tidak pernah mengiktiraf Yerusalem sebagai ibu negara Israel.

Pertama kali diterbitkan pada 6 Ogos 1999 / 10:59 AM

& salinan 1999 The Associated Press. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula, atau diedarkan semula.


Carta Undi Yahudi - Sejarah

Orang Yahudi telah dilihat di Amerika Syarikat sebagai harta politik yang panas. Selama abad kedua puluh, parti politik dan pertubuhan politik berusaha untuk bertindak balas terhadap komuniti Yahudi dan agendanya. Orang Yahudi, pada gilirannya, menganggap diri mereka sebagai aktivis politik, terlibat dalam advokasi, pengembangan kebijakan, dan proses pemilihan. Untuk memahami asas hubungan ini dengan politik, penting untuk memusatkan perhatian kepada beberapa elemen penting dalam sejarah dan tradisi Yahudi, pemikiran politik, dan, paling langsung, pengalaman Amerika.

Dalam meninjau kembali sejarah sejarah Yahudi, Yahudi selama berabad-abad menjadi mangsa sistem politik dan seterusnya dapat mempengaruhi idea politik dan sosial. Dalam mengalami kekuatan balas ini, orang Yahudi memahami perlunya melibatkan elit politik dan memantau & quot; sekular & quot; sekular mengenai kesejahteraan fizikal, sosial, dan ekonomi mereka.

Orang Yahudi secara sejarah dilaburkan dalam pemerintahan mereka sendiri.Dalam membuat prasarana komunal, mereka dapat mengurus dan mengatur urusan dalaman mereka sambil melibatkan diri dalam pertubuhan politik, sering melakukan perundingan keselamatan fizikal dan material mereka. Fenomena pemerintahan dalaman ini telah menjadi salah satu kekuatan kekal masyarakat Yahudi dalam perjalanannya melalui sejarah.

Baru-baru ini, Michael Walzer telah mula menyunting siri teks yang mencerminkan evolusi tradisi politik Yahudi ini. Karya yang baru muncul, bersama dengan tulisan Daniel Elazar, Alan Mittleman, David Biale, Jonathan Woocher, David Novak, dan lain-lain, telah membuat sejumlah literatur mengenai pemikiran dan tingkah laku politik Yahudi. Bahan ini sebahagian besarnya bertujuan untuk menggabungkan idea-idea Yahudi dengan pengalaman sejarah.

Keunikan Kisah Yahudi Amerika

Dari saat kedatangan mereka di New Amsterdam, seseorang dapat mendokumentasikan perkembangan hubungan unik antara benua Amerika Utara dan orang-orang Yahudi. Peter Stuyvesant, gubernur New Amsterdam ketika itu, mengajukan petisi kepada Syarikat Hindia Barat Belanda, meminta hak untuk melarang komuniti Yahudi ini menetap di koloni. Tindak balas syarikat itu menetapkan prinsip teras pertama yang datang untuk mendefinisikan orang Yahudi & "kontrak" dengan Amerika, mengarahkan Stuyvesant untuk membenarkan orang Yahudi tinggal dan seterusnya menuduh bahawa orang Yahudi akan bertanggungjawab untuk & quot; mereka sendiri & quot; Menciptakan infrastruktur masyarakat, sosial dan khidmat manusia, dan rumah ibadat dan perkuburan mewakili keharusan Yahudi kuno, tetapi dalam konteks Amerika makna peristiwa ini akan melambangkan lebih dari sekadar tahap toleransi. Ini akan mencerminkan perkongsian antara sektor awam dan swasta dalam memenuhi permasalahan agama dan sosial masyarakat.

Amerika tidak pernah mempromosikan budaya anti-Semitisme yang ditaja oleh negara atau yang disokong oleh negara. Ini merupakan penembusan yang signifikan dari model Eropah di mana amalan seperti itu adalah norma. Deklarasi Virginia mengenai Kebebasan Beragama, yang dibuat oleh Thomas Jefferson, menegaskan prinsip pemisahan gereja dari negara, suatu standard yang termaktub dalam Pindaan Pertama terhadap Perlembagaan AS, sehingga menghilangkan dari budaya politik Amerika segala penjajaran langsung antara negara dan agamanya unsur. Begitu juga, lingkungan toleransi dan penerimaan peribadi telah dibentuk dalam teks pusat perlembagaan, di mana tidak ada ujian keagamaan yang akan dibuat, yang memungkinkan penyertaan penuh warga negara di sektor awam.

Ketika Presiden George Washington terpilih untuk penggal pertamanya, sejumlah jemaah mengirim surat ucapan selamat presiden baru. Dalam konteks menjawab pesan-pesan ini, Washington menanggapi komuniti Yahudi Newport, Rhode Island, menegaskan gagasan kebebasan beragama sambil menjamin kesejahteraan undang-undang dan fizikal masyarakat. Prinsip ini ditentang pada tahun 1862 ketika Jenderal Ulysses Grant mengeluarkan Perintah No. 11, mengarahkan agar semua orang Yahudi yang menjalankan perniagaan sebagai penjaja atau pedagang di Lembah Sungai Tennessee dikeluarkan dari kawasan itu. Perintah ini mewakili peristiwa pertama dan satu-satunya di mana tindakan pemerintah khusus ditujukan terhadap masyarakat Yahudi. Pada awal Januari 1863, setelah petisyen orang Yahudi dari seluruh Kesatuan, Presiden Lincoln menuntut agar perintah ini dibatalkan, merujuknya sebagai kekejian terhadap Amerika Syarikat. Gedung Putih memahami bahawa tindakan yang diusulkan ini bertentangan dengan prinsip-prinsip yang ingin diwakili oleh negara itu, dan ia melambangkan kepada orang Yahudi nilai advokasi politik dan kewaspadaan komunal.

Komuniti Yahudi Amerika telah menerapkan model demokrasi perwakilan ini sehingga dapat mewujudkan sistem pemerintahan fungsionalis & federalisnya sendiri, mewujudkan rangkaian struktur nasional, serantau, dan tempatan di mana kewibawaan dan fungsi ditunjuk dan dipisahkan sesuai dengan sistem politik Amerika. Bahkan pemilihan istilah yang menggambarkan atau mengenal pasti institusi yang meniru struktur politik negara ini. Istilah-istilah seperti & quotunion, & quot seperti yang diwakili dalam Union of American Hebrew Congregations (baru-baru ini dinamakan Union for Reform Judaism) idea & quot; bersekutu & quot seperti yang diidentifikasikan dengan sistem persekutuan komunal Yahudi tempatan atau pengenalan konsep & quotcongress & quot yang diterima pakai dan digunakan asalnya oleh Kongres Yahudi Amerika - semuanya diekstrak dari proses politik Amerika. Lebih jauh lagi, infrastruktur komunal Yahudi mencerminkan pengertian tentang & quot; pemisahan kuasa, & quot; di mana tugas dan fungsi dibahagikan di antara entiti institusi yang berbeza, iaitu agama, budaya, sosial, dan kemanusiaan. Yahudi Amerika sepenuhnya menggunakan model federalis dan sistem pemerintahannya, menunjukkan unsur lain dalam hubungan antara Yahudi dan politik Amerika.

Peratusan pengundi berdaftar yang tinggi dalam komuniti adalah ciri penting lain dari tradisi politik Yahudi Amerika, dengan tahap penyertaan pengundi Yahudi adalah antara yang tertinggi dari semua etnik dan komuniti agama di negara ini. Tahap penglibatan sivik ini mencerminkan minat untuk berpolitik, sebahagiannya merupakan reaksi terhadap pengalaman sejarah Yahudi di mana peluang untuk penyertaan sering ditolak atau dibatasi. Orang-orang Yahudi Amerika, pada gilirannya, telah mengembangkan sejenis budaya sipil yang menunjukkan bahawa seorang warga masyarakat memiliki kewajiban untuk terlibat dalam proses politiknya.

Trend Pengundian Yahudi Awal

Dari tahun 1860 hingga pemilihan Franklin Roosevelt, orang-orang Yahudi Amerika memilih Parti Republikan. Sama seperti Lincoln dianggap sebagai pahlawan orang-orang Yahudi melalui kepemimpinannya dalam menjatuhkan Perintah Grant No. 11 dan dalam memimpin perang melawan perbudakan sambil berusaha memelihara Kesatuan, Roosevelt akan memenuhi peranan serupa bagi orang Yahudi yang dimulai dengan usahanya untuk membangun gabungan baru kekuatan politik untuk mengubah ekonomi dan kemudian menggerakkan negara menentang Nazisme.

Walaupun Yahudi tidak selalu menjadi Demokrat, mereka mempunyai sejarah yang panjang dan terlibat dengan idea-idea progresif. Nilai dan konsep inti ini merupakan elemen penting dalam ideologi Parti Republik selama separuh akhir abad kesembilan belas dan awal abad kedua puluh. Theodore Roosevelt adalah Republikan terakhir yang menerima sokongan Yahudi yang signifikan terhadap kemerdekaannya yang kuat dan sokongan terhadap kebimbangan Yahudi tertentu menjadikannya pahlawan bagi banyak orang dalam komuniti ini. Demokrat Woodrow Wilson akan menarik perhatian banyak orang Yahudi Amerika dengan visi internasionalisnya dan, secara lebih langsung, ideanya berkaitan dengan pembentukan Liga Bangsa-Bangsa. Di samping itu, pencalonan Wilson Louis Brandeis ke Mahkamah Agung, sokongannya terhadap Deklarasi Balfour dan tuntutan Zionis kemudian di Palestin, dan kecamannya terhadap anti-Semitisme dalam dan luar negara akan mulai mengubah posisi kesetiaan politik dan pola pengundian Yahudi.

Walaupun kepemimpinan komuniti Yahudi tetap kuat sebagai Republikan, termasuk keperibadian seperti Louis Marshall, pemimpin Jawatankuasa Yahudi Amerika, dan sejumlah pemain penting lain pada zaman itu, sebahagian besar komuniti adalah untuk mengalihkan kesetiaan parti sebagai hasilnya perubahan dalam komuniti dan masyarakat Amerika. Ketika gelombang baru imigran Yahudi dari Eropah Timur pada dekad pertama abad kedua puluh menganggap tahap keterlibatan dan akulturasi dengan & quot; tanah air baru mereka, & quot; mereka mula meneroka identiti politik mereka sendiri. Orang-orang Yahudi Amerika yang terperangkap dalam pertumbuhan gerakan kesatuan sekerja mula menangani agenda & quot; progresif & quot; termasuk hak-hak buruh, bersama dengan isu-isu yang berkaitan dengan bagaimana kota-kota seharusnya ditadbir. Akan tetapi, Depresi akan memformalkan hubungan istimewa masyarakat dengan Parti Demokrat.

Calon presiden Republikan terakhir yang memenangkan sejumlah besar suara Yahudi adalah Warren Harding pada tahun 1920 (ketika calon Sosialis Eugene V. Debs mengambil anggaran 38 persen kepada Harding 43 persen dan Demokrat James Cox 19 persen). Antara tahun 1928 dan 1948, Demokrat Al Smith, Franklin Roosevelt, dan Harry Truman memenangi sekurang-kurangnya 75 peratus suara Yahudi, kadang-kadang memperoleh sebanyak 90 peratus suara Yahudi.

Refleksi mengenai Liberalisme Yahudi

Para sarjana dan aktivis Yahudi telah menulis secara meluas mengenai & quot; mengapa & quot; orang Yahudi secara amnya dikenali sebagai & quotliberal & quot; dimulai dengan penerapan prinsip keagamaan dan keagamaan keadilan sosial dalam membantu merangka agenda politik liberal. Bagi yang lain, nilai & idea liberal dan quotuniversal & quot bertentangan dengan prinsip-prinsip agama Yahudi yang mesianis. Kepercayaan optimis dalam dunia yang bergerak dari pemerintahan otoriter ke cita-cita demokratik dan universal dilihat sesuai dengan kepentingan politik yang progresif.

Pengalaman sejarah Yahudi memberikan perspektif lain. Oleh kerana orang Yahudi hidup di bawah rejim yang didefinisikan sebagai autokratik, adalah wajar bagi komuniti pendatang ini untuk menerapkan nilai politik liberal dan bahkan bereksperimen dengan idea sosialis. Akibatnya, Parti Demokrat dan ungkapan politik liberal dan bahkan berorientasi kiri yang lain menjadi jalan gabungan bagi banyak orang Amerika baru ini.

Lama kelamaan ia menjadi & quot; berpolitik-apik & quot & quot; menurut beberapa penulis, untuk dilihat sebagai bahagian kiri dengan merangkul penyebab liberalisme dan menyokong mereka yang tidak dapat menyatakan kepentingan mereka sendiri. Yang lain berpendapat bahawa tingkah laku politik Yahudi terikat pada tarikan asimilasi. Orang-orang Yahudi yang ingin dikenali dengan arus perdana Amerika ditemukan dalam barisan Parti Demokrat, yang dilihat pada tahun 1930-an sebagai kekuatan politik yang meningkat dalam politik Amerika. Orang-orang Yahudi berusaha untuk bergabung dengan norma-norma sosial masyarakat yang berkaitan dengan pergeseran politik dalam masyarakat. Orang-orang Yahudi yang berafiliasi dengan Parti Republik dan sudut pandang konservatifnya telah memberikan penjelasan serupa untuk pertunangan mereka sendiri baru-baru ini.

Akhirnya, ada pihak yang melihat institusi advokasi dalam komuniti Yahudi sejajar dengan institusi liberal masyarakat umum. Akibatnya, ada hubungan bersama antara penyebab liberal yang dipupuk dan dikembangkan di dalam komuniti Yahudi, dan gerakan buruh, organisasi wanita, atau usaha aktivis sosial lainnya.

Corak pengundian Yahudi selepas Perang Dunia II mencerminkan hubungan berterusan dengan Parti Demokrat. Sebagai meringkaskan kajian pemungutan suara selama empat puluh tahun terakhir, 50 peratus orang Yahudi Amerika mengenal pasti Parti Demokrat. 30-35 peratus lagi adalah Bebas, sementara sekitar 13-17 persen mendefinisikan diri mereka sebagai Republikan.

Di mana sekali Parti Demokrat dapat mengandalkan 90 persen jumlah Yahudi untuk calonnya, jumlah ini sekarang umumnya 60-75 persen, bergantung pada pemilihan tertentu dan calon tertentu. Dari segi sejarah, orang Yahudi telah memilih Demokrat dalam perlumbaan kongres. Selama beberapa dekad terakhir, sokongan Yahudi untuk calon kongres Demokratik mencapai 82 persen pada tahun 1982, menurut New York Times. Sebaliknya, titik tinggi bagi Republikan adalah 32 peratus undi Yahudi yang diperoleh dalam perlumbaan Dewan pada tahun 1988. Selama tahun 1990-an, Demokrat memperoleh sekurang-kurangnya 73 peratus suara Yahudi dalam pertandingan Dewan Perwakilan.

Hanya Ronald Reagan di antara calon presiden Republikan yang dapat melanggar corak ini ketika dia menerima hampir 38 persen suara Yahudi pada tahun 1980. Secara tradisinya, calon Republikan untuk Rumah Putih mendapat sekitar 18 peratus suara Yahudi nasional.

Menurut data yang dikumpulkan sejak beberapa tahun kebelakangan ini, sebilangan besar orang Yahudi - 73 peratus - menggambarkan diri mereka sebagai 23 peratus sederhana atau liberal melabelkan diri mereka sebagai konservatif. Sebaliknya, 42 peratus orang Protestan Amerika dan 34 peratus umat Katolik mengidentifikasi diri mereka sebagai konservatif.

Terdapat sejumlah petunjuk hari ini yang mungkin memberi kesan pada pilihan raya akan datang. Sebagai contoh, terdapat beberapa bukti bahawa orang Yahudi yang lebih muda tidak memiliki tahap kesetiaan yang sama terhadap Parti Demokrat dan, sebagai akibatnya, cenderung untuk mendaftar sebagai Bebas atau Republik. Oleh itu, Parti Republik mungkin mempunyai peluang yang lebih baik untuk mendapatkan suara orang Yahudi di kota-kota yang dihuni oleh profesional muda di New Jersey utara daripada di komuniti pesara Florida selatan. Walaupun angka ini tidak menunjukkan arah aliran generasi yang pasti, nampaknya kedua-dua Yahudi Ortodoks dan Yahudi yang berasal dari latar belakang sekular lebih cenderung memilih Republikan daripada konstituen Yahudi yang lain, jelas untuk alasan ideologi, politik, dan budaya yang berbeza.

Pola pengundian Yahudi juga berbeza dalam pilihan raya negeri dan tempatan. Di kawasan metropolitan yang lebih besar dengan populasi Yahudi yang signifikan, seperti New York, Los Angeles, Chicago, dan Philadelphia, seseorang mendapati corak pengundian Yahudi dalam kempen tempatan dan seluruh negeri yang didorong oleh kepentingan diri berkaitan dengan kewangan, keselamatan, dan kebimbangan khusus mengenai kebijakan awam. Begitu juga, daya tarikan calon tertentu dapat menyumbang kepada perubahan pola pengundian. Republikan Centrist dalam pilihan raya tempatan dan negeri sering dapat menarik sokongan Yahudi yang ketara.

Dua kumpulan kohort dalam komuniti Yahudi menunjukkan corak pengundian yang sangat ketara. Komuniti Ortodoks yang berkembang di kawasan metropolitan New York dan di tempat lain secara khas adalah Republikan, dan menyumbang kepada pembentukan semula hasil politik dalam beberapa pilihan raya tempatan dan negara. Sejalan dengan itu, orang Yahudi yang dibesarkan di rumah tangga dengan ibu bapa bukan Yahudi dan yang mengenal pasti Yudaisme juga cenderung memilih Republik, menurut data yang diambil dari pelbagai tinjauan Yahudi.

Hasil pemilihan berubah pada minggu-minggu terakhir kempen tahun 2002, menurut data pengundian yang tersedia sepuluh hari sebelum pilihan raya 5 November. Lima peratus daripada mereka mengundi, menurut Gallup Poll dan CBS /New York Times Polling, membuat atau mengubah pilihan pemilihan mereka pada hari-hari penutupan kempen, mengubah hasil akhir, mengizinkan Parti Republik untuk tetap menguasai kedua-dua dewan Kongres dan untuk mendapatkan sebahagian besar pemerintahan.

Kesan 9/11 secara langsung berkaitan dengan perlumbaan gabenor New York. Sebuah Marist Poll dilakukan satu bulan sebelum kempen November 2002 menempatkan gabenor Republik New York, George Pataki, dalam keadaan panas baran dengan pencabar Demokratnya, Carl McCall, di antara pengundi Yahudi. Calon Republikan dalam pemilihan walikota pada tahun 1990-an, terutama di New York dan Los Angeles, menunjukkan prestasi yang baik di kalangan pengundi Yahudi. Di sini sekali lagi, penyatuan keperibadian dan keadaan yang unik mungkin merupakan faktor yang lebih penting dalam pilihan pemilih daripada gabungan parti.

Semasa perlumbaan gabenor New York tahun 2002, orang-orang ditanya: & quot; Sekiranya pilihan raya diadakan hari ini, di New York State, dan George W. Bush adalah calon di negeri ini, adakah anda akan menyokongnya? & Quot; 47 persen pengundi Yahudi yang disurvei menunjukkan mereka akan mempertimbangkan untuk menyokong George W. Bush, angka yang jauh lebih tinggi daripada 19 peratus yang diterimanya dalam pilihan raya tahun 2000.

Calon Yahudi terus terpilih di semua peringkat pemerintahan dan di semua bahagian negara. Dalam Kongres sekarang adalah sebelas Senator Yahudi dan dua puluh empat anggota Dewan Yahudi. Dua gabenor Yahudi, Edward Randell (Demokrat) Pennsylvania dan Linda Lingle, wanita Republik pertama dan wanita pertama yang dipilih sebagai gabenor Hawaii, juga terpilih pada tahun 2002.

Faktor Schwarzenegger dan Soalan Yahudi

Pada bulan November 2002, hampir satu juta orang Yahudi di California sangat mendukung kembalinya Gray Davis ke Sacramento sebagai gabenor, meskipun ada kritikan yang signifikan terhadap kampanye dan kepemimpinan dan penampilannya yang kurang bersemangat. Dalam pilihan raya itu dan sekali lagi semasa pilihan raya penarikan balik yang diadakan pada 7 Oktober 2003, Davis mendapat 69 peratus suara Yahudi, satu peratusan yang dilampaui hanya oleh sokongan 80% masyarakat Afrika-Amerika untuk Davis.

The Los Angeles Times Exit Poll menunjukkan bahawa 31 peratus pengundi Yahudi menyokong Arnold Schwarzenegger untuk menjadi gabenor negara berikutnya. Bersama 10 peratus yang agak kuat menunjukkan bahawa Senator Negara konservatif Parti Republik Tom McClintock mengumpulkan dari komuniti Yahudi, dua calon Republikan terkemuka menarik 40 peratus suara Yahudi. Walau bagaimanapun, pencalonan Schwarzenegger adalah unik, dibina berdasarkan pengenalan namanya dan imej Hollywood. Dia mesti dilihat sebagai anomali di kalangan Republikan California, sebahagiannya disebabkan oleh kedudukannya mengenai pengguguran, hak gay, dan sejumlah masalah sosial dan ekonomi lain yang menempatkannya di luar tumpuan konservatif banyak pihak dalam parti itu.

Perlu diperhatikan bahawa Leftenan Gabenor Demokrat California, Cruz Bustamante mendapat 52 peratus suara Yahudi, berbanding 46 peratus dari komuniti Latino sendiri.

Walaupun sukar untuk mengenal pasti sejauh mana sokongan Yahudi untuk 130 calon lain dalam pemilihan California, pada tahun 2002, banyak orang Yahudi menyokong calon Parti Hijau Peter Camejo, menurut Los Angeles Times pengundian. Parti pada tahun itu memperoleh lebih dari 5 peratus suara dalam beberapa pertandingan penting di seluruh negeri, dan memilih 171 calon dalam pilihan raya negeri dan perbandaran.

Perpecahan yang jelas dapat dilihat dalam pola pengundian orang California Utara dan Selatan. Pengundi Bay Area yang lebih liberal, termasuk Yahudi, cenderung menyokong kempen Davis-Bustamante, menolak pilihan Schwarzenegger. Di Los Angeles County, undi Yahudi Westside terus mencerminkan liberal tradisionalnya dengan juga menyokong calon Demokrat, sedangkan San Fernando Valley Yahudi, yang sering dikenal sebagai lebih konservatif, tampaknya merangkul dua calon utama Republik. Begitu juga, berdasarkan wawancara media, nampaknya lebih banyak orang Yahudi tradisional cenderung menggunakan kempen Schwarzenegger atau McClintock.

Secara relatif, kesan pengaruh pengundian Yahudi Amerika terus menurun, seperti yang dapat diperhatikan di New York, New Jersey, Maryland, Illinois, dan California. Walaupun di Los Angeles County, di mana orang Yahudi menyumbang sekitar 4 peratus pemilih (peratusan yang sama dengan undi Yahudi secara nasional), faktor & quot; pengaruh Yahudi & quot di beberapa negara dan ras daerah nampaknya minimum.

Tinjauan Penyelidikan Luntz pada bulan April 2003 menunjukkan bahawa 48 peratus orang Yahudi yang disurvei mengatakan bahawa mereka akan mempertimbangkan untuk memilih Presiden Bush pada tahun 2004. Tinjauan itu juga mendapati bahawa prestasi Bush menggerakkan 27 peratus pengundi Yahudi untuk mengatakan mereka lebih cenderung memilih Republikan untuk yang lain. pejabat juga.

Menurut satu senario, undi Yahudi mungkin masih penting dalam menentukan pemilihan presiden 2004. Empat negeri utama dengan populasi Yahudi yang signifikan menyumbang 128 daripada 270 undi pilihan raya yang diperlukan untuk menang: California (55), New York (31), Florida (27), dan New Jersey (15). Menambah lima negeri berikutnya dengan populasi Yahudi yang besar membawa 84 undi pilihan raya tambahan: Illinois (21), Pennsylvania (21), Ohio (20), Massachusetts (12), dan Maryland (10). Oleh itu, "Undian orang Yahudi" boleh memberi kesan besar kepada hasil 212 undi pilihan raya atau 78 peratus daripada jumlah yang diperlukan untuk mendapatkan Rumah Putih.

Isu Teras dan Undi Yahudi

Beberapa isu teras telah berfungsi sebagai barometer politik untuk sikap mengundi Yahudi. Isu utama Yahudi tetap menyokong Israel. Kedudukan calon dan platform parti yang pro-Israel telah mewakili langkah kuat yang mana Yahudi menentukan sekutu politik dan mengenal pasti musuh. Dari segi sejarah, Demokrat dilihat sebagai parti yang lebih peka dan komited terhadap kepentingan negara Yahudi, tetapi lama-kelamaan, dan terutama sejak presiden Bush, label ini mungkin tidak bernilai. Ahli politik dinilai berdasarkan suara, pernyataan, inisiatif perundangan dan politik, dan hubungan dengan Israel dan para penyokongnya.

Dari segi sejarah, masyarakat Yahudi menyokong usaha untuk memelihara pemisahan gereja dan negara. Namun, hari ini, sebilangan besar Yahudi Ortodoks yang bersekutu dengan sektor komuniti Yahudi yang lain telah menerima sokongan negeri dan persekutuan untuk pendidikan paroki dan inisiatif baucar sekolah. Republikan Yahudi juga senang dengan tujuan pilihan amal, pengenalan amalan agama di tempat umum, penentangan terhadap pengguguran, dan kebimbangan mengenai dasar moral masyarakat.

Sejak peristiwa 9/11 dan lebih dari tiga tahun serangan pengganas ke atas warga Israel, sejumlah kecenderungan membimbangkan dapat dikenal pasti yang dapat mempengaruhi kesadaran politik Yahudi dan bahkan pola pengundian. Kebangkitan anti-Semitisme di seluruh dunia dan di A.S. mewakili kebimbangan besar bagi banyak orang Yahudi dan mungkin mempunyai implikasi bagaimana mereka melihat calon dan menentukan isu. Menurut kajian terbaru, terdapat penurunan sikap yang baik terhadap orang Yahudi oleh orang bukan Yahudi di A.S. sejak lapan tahun kebelakangan ini.

Adakah faktor luaran ini akan mengubah cara politik pengundian Yahudi? Berbeza dengan corak-corak yang mengganggu ini, pentadbiran Republik saat ini secara sadar mencari melalui pernyataan dan tindakannya yang berkaitan dengan keganasan antarabangsa dan kes agar Israel menyesuaikan diri dengan kebimbangan komunal Yahudi yang meningkat di daerah-daerah ini. Pengundi Yahudi, bersama dengan semua orang Amerika, menghadapi cabaran politik baru. Isu-isu ini akhirnya dapat dilihat dalam corak pengundian baru. Apa yang berlaku di jalan-jalan di Baghdad dan Tel Aviv pasti akan membentuk pemikiran orang Yahudi Amerika. Begitu juga, kesan bentuk baru anti-Semitisme Eropah juga akan mempengaruhi pemikiran politik Yahudi. Realiti ekonomi di rumah, yang telah menjadi faktor utama dalam menentukan pilihan pemilih pada masa lalu, mungkin diimbangi oleh kenyataan dan ancaman terorisme antarabangsa yang terus menerus yang juga akan menentukan hasil pengundian.

Pola pengundian Yahudi mungkin mengalami perubahan yang signifikan pada masa-masa di mana orang-orang Yahudi merasakan bahawa kepentingan diri mereka sedang dicabar, dan penting bagi mereka untuk menilai kedudukan politik mereka dalam masyarakat. Ini terjadi pada masa Lincoln, semasa era Wilson, dan sebagai akibat dari Depresi Besar. Adakah sebenarnya pola pengundian Yahudi berubah dengan ketara dalam kitaran tujuh puluh tahun masih belum dapat dilihat.

Dr. Steven Windmueller adalah Fellow Pusat Urusan Awam Yerusalem dan Pengarah Sekolah Perkhidmatan Komuniti Yahudi, Hebrew Union College, Los Angeles.

The Surat Yerusalem dan Surat / Sudut Pandangan Yerusalem diterbitkan oleh Jerusalem Center for Public Affairs, 13 Tel-Hai St., Jerusalem, Israel Tel. 972-2-5619281, Faks. 972-2-5619112, Internet: [email protected] Di A.S .: Pusat Pengajian Komuniti Yahudi, 5800 Park Heights Avenue, Baltimore, MD 21215 USA, Tel. (410) 664-5222 Faks. (410) 664-1228. & salin Hak Cipta. Hak cipta terpelihara. ISSN: 0792-7304.

Pendapat yang dikemukakan oleh pengarang dari sudut pandang tidak semestinya mencerminkan pendapat dari Pusat Hal Ehwal Awam Yerusalem.


Kursus Keruntuhan Sejarah # 68: Garis Masa: Dari Abraham ke Negara Israel

Kami kini telah mencapai kesimpulan siri ini dan sebelum kami menyelesaikannya, adalah wajar bagi kami untuk meletakkan perspektif landasan yang telah kami bahas.

Perhatikan bahawa kami mengikuti kalendar Yahudi untuk acara ini (dan bukan kalendar Gregorian yang kadang-kadang 150 tahun bertentangan dengan pengiraan Yahudi). Untuk maklumat lebih lanjut mengenai isu ini, lihat Bahagian 21.

Kursus Crash dalam Sejarah Yahudi - Buku

Lihat di bawah untuk maklumat mengenai buku Crash Course in Jewish History - bersumber sepenuhnya dan diberi catatan dengan garis masa, peta, carta dan bibliografi. Sekiranya anda menikmati kursus dalam talian, anda pasti suka buku ini!

Artikel 68 dari 68 dalam siri Sejarah Yahudi

Kursus Keruntuhan Sejarah # 36: Garis Masa: Dari Abraham hingga Pemusnahan Kaabah

Kursus Keruntuhan Sejarah # 4: Perjalanan Abraham

Kursus Keruntuhan Sejarah # 65: Negara Israel

Kursus Keruntuhan Sejarah # 1: Mengapa Mempelajari Sejarah

Lima Cara untuk Menyuntik Sebilangan Hidup ke dalam Agama Yahudi Anda

Tukang Urut Saya Berfikir Orang Yahudi Tidak Membayar Cukai

Hollywood Insider Yang Membela Israel

Pelajaran yang Dipelajari dari 30 Tahun Perkahwinan

Rabbi Ken Spiro, yang berasal dari New Rochelle, NY, lulus dari Vassar College dengan memperoleh BA dalam Bahasa dan Sastera Rusia dan lulus pengajian di Institut Pushkin di Moscow. Dia mempunyai pentahbisan rabinik dari Aish Jerusalem dan Ijazah Master & rsquos dalam Sejarah dari The Vermont College of Norwich University. Rabbi Spiro juga merupakan pemandu pelancong berlesen oleh Kementerian Pelancongan Israel. Dia telah muncul di banyak program radio dan TV seperti BBC, National Geographic Channel dan The History Channel. Seorang bapa kepada lima anak, dia kini tinggal di Yerusalem, di mana dia bekerja sebagai pensyarah kanan untuk Aish Jerusalem, pemandu pelancong dan pengarang.

Komen (57)

(55) Musa Musinguzi, 13 September 2018 7:35 PAGI

Saya telah membaca, dalam talian, keseluruhan kursus kemalangan. Saya telah belajar banyak mengenai orang Yahudi yang dikasihi, dan tanah mereka yang dikurniakan Tuhan, Israel. Oleh itu, saya mengucapkan terima kasih kerana memanfaatkan pengetahuan ini. Saya seorang Kristian yang dilahirkan semula di Uganda. Namun, saya akan selalu menjadi berkat bagi orang-orang Yahudi apabila ada kesempatan, kerana, sesungguhnya ANDA adalah umat yang terpilih. Shalom

(54) Danny Fuentebella, 9 Jun 2018 12:01 PTG

Tuhan sungguh luar biasa!

Saya sangat berminat untuk belajar Sejarah Yahudi

(53) Tanpa Nama, 27 Disember 2017 4:57 PG

Kerja yang sangat baik, sangat menarik dan pencerahan!

Karya anda mengisi jurang besar dalam kesedaran saya mengenai sejarah umat saya. Ia sangat dihargai!

(52) Rodney, 24 April 2017 12:38 PG

(51) Hanna, 26 Mei 2015 2:53 PG

Yang Perlu Dibaca!

Saya baru sahaja selesai membaca Crush Histoty Course no. 68. Saya menyukai setiap kursus dan sangat mengesyorkannya kepada semua orang. Terima kasih Aish dan Rabbi Spiro. Ngomong-ngomong --- saya minta maaf kerana kursus tamat.

(50) Werner Feyt, 23 Mac 2015 8:19 PG

Teruskan kerja yang bagus. Semoga G-d memberkati anda.

(49) Lynda Crawford, 26 Mei 2014 11:02 PG

Maklumat hebat. Menjadikan semua yang telah berlaku sepanjang sejarah Israel sangat jelas. Terima kasih Mencari hari di mana Seluruh Rumah Israel disatukan kembali.

(48) Alain, 3 Julai 2012 4:54 PTG

Terima kasih atas pengajaran penting Alkitab dan sejarah Israel yang sebenar ini

(47) Peter Bayliss, 1 Mei 2012 9:01 PTG

izinkan saya berada dalam senarai mel anda.

Sebagai orang Kristian, saya selalu merasa bahawa kita banyak berhutang kepada bangsa anda, kerana melalui anda Tuhanlah yang berbicara dan masih berbicara sampai sekarang. Kita mengasihi umat dan bangsaNya sendiri. Saya berharap bahawa sikap saya sebagai seorang Kristian yang menangis dalam sejarah banyak orang Kristian yang disebut yang memperlakukan bangsa Yahudi dengan begitu teruk dan meminta pengampunan anda, sehingga anda akan mengizinkan saya untuk berada dalam senarai surat anda.

Leonard Gorsky, 30 Mei 2012 8:50 PTG

pada pendapat anda, mengapa permata itu dianiaya selama ini, dan mengapa kita masih hari ini? hanya ada 16 [?] juta dari kita dan 1 bilion dari kedua-dua orang kristian dan muslim. Saya telah menjadi Yahudi sejak lahir dan saya tidak pernah membenci sesiapa pun, kristian, muslim, hitam atau putih.

aj C, 26 Julai 2014 2:13 PG

benci memakai topi banyak

Perkara yang membanggakan. anda membuat mereka lebih baik kali terakhir tetapi jangan tanya saya untuk menentukan siapa & quot; anda & quot & & quot; mereka & quot & quot; kerana seperti politik, garisnya kabur dan tidak kemas.

(46) Kai Kona Miller, 21 April 2012 6:36 PTG

Dilahirkan di Kona Hawaii dan berpindah ke Jonstown Colorado.

Garis masa yang sangat baik menunjukkan banyak.

(45) Tanpa Nama, 6 November 2011 5:22 PTG

(44) Nydia Grube, 15 Mei 2011 12:53 PG

Saya suka garis masa anda, saya dapat mempelajari Alkitab dari bentuknya.

Terima kasih atas kebijaksanaan anda!

(43) Jorge Amaro, 30 Mac 2011 1:59 PTG

Muchas gracias cemerlang & iacutesimo!

WOW! Keajaiban memang. Jorge

(42) sari, 20 Julai 2010 9:52 PG

kurma

Adakah mungkin untuk mengasah garis masa dengan menambah tahun hebrew yang setara? Saya rasa ia sangat dihargai oleh banyak pihak. terima kasih.

(41) Tanpa Nama, 28 September 2009 1:53 PTG

Sejarah yang paling berguna dan memberi inspirasi, sangat jelas dan senang diikuti.

(40) Magdalena, 11 Mac 2009 1:47 PTG

Maklumat yang diperlukan mengenai sejarah judaisme

Ini adalah laman web yang baik untuk maklumat agama Yahudi. saya telah melihat banyak laman web dan maklumat yang tidak mencukupi mengenai perkara ini dan saya akan memberitahu orang lain mengenai laman web ini. alasan maklumat saya berada di kelas agama di University of Phoenix dan menulis mengenai garis masa untuk Abraham hingga sekarang. terima kasih, tuan

(39) Tanpa Nama, 1 Februari 2009 12:37 PG

Terima kasih banyak!

Saya menghabiskan dua jam untuk mencari maklumat mengenai apa yang berlaku di Mesir sebelum Musa dan saya akhirnya menemui laman web ini. Dan dalam setengah jam saya mempunyai semua yang saya perlukan, dan banyak lagi. TERIMA KASIH BANYAK untuk maklumat. ia komprehensif dan mudah difahami walaupun bagi saya. ditambah ia sangat menarik jadi saya membaca lebih banyak daripada yang sebenarnya saya perlukan. jadi terima kasih: D

(38) Tanpa Nama, 24 Oktober 2008 12:00 PM

terima kasih kerana garis masa yang hebat kk ^ _ ^

(37) Niki, 7 Oktober 2008 7:18 PTG

Garis masa ini sangat membantu saya dalam ujian agama Yahudi saya. Terima kasih banyak-banyak!!

(36) tazeen, 11 Ogos 2008 9:46 PTG

Penghargaan

Saya seorang Muslim dan membaca sejarah Yahudi sejak tahun lalu sebagai ameteur tetapi izinkan saya mengakui bahawa ini adalah sejarah paling bermaklumat yang ditulis dengan pemikiran terbuka. terutamanya saya telah melihat bahawa anda telah menyebut keadaan Yahudi di dunia Islam dengan jujur. Tidak ada artikel seperti itu yang saya dapati ditulis oleh seorang Yahudi. Bravo untuk maklumat terperinci seperti itu.

(35) Grace Fishenfeld, 8 April 2008 5:02 PTG

Tiada pengakhiran untuk saya

Anda menyatakan bahawa kami telah sampai ke akhir siri ini. Sila terus menulis mengenai Sejarah Yahudi. Saya belum cukup dekat untuk belajar. Saya harap kita dapat kembali ke banyak bab. Saya bergantung pada maklumat yang anda berikan dengan murah hati. Saya mengucapkan terima kasih kepada Rabbi Spiro, atas karya anda yang sangat baik. Dengan senang hati membaca dan memikirkan masa lalu Yahudi yang memberi kesan besar kepada masa depan kita. Saya suka membaca komen dari pelbagai orang dan saya juga mengucapkan terima kasih.
Rahmat

(34) Joey, 4 April 2008 11:30 PG

Terima kasih kepada Rabbi untuk semua pelajaran besar, dan Tuhan memberkati!

(33) Mike, 3 April 2008 6:14 PG

Kursus yang hebat!

Benar-benar menikmati kursus ini dan senang membaca dan sangat memberi pengajaran.

(32) Tanpa Nama, 1 April 2008 2:26 PTG

Saya setuju dengan Edward Prato!

(31) Menashe Kaltmann, 1 April 2008 1:01 PG

Gambarajah hebat

Gambar rajah besar yang menunjukkan garis masa sejarah Yahudi sebagai bantuan kepada semua pendidik. Terima kasih aish.com dan R. Spiro sekali lagi untuk siri ini!

(30) Ori, 9 November 2007 10:26 PG

Saya bekerja di sekolah Yahudi dan mula menggunakan garis masa ini sebagai sebahagian daripada pelajaran. Tolong beritahu saya sumber yang digunakan untuk mengumpulkan maklumat yang diberikan.
Terima kasih!

(29) Jeanne Whisenant, 18 Julai 2007 5:46 PTG

sejarah terperinci yang luar biasa!

Bagi orang bukan Yahudi dengan sedikit pengetahuan sejarah Yahudi, laman web ini adalah tempat yang bagus untuk melihat keseluruhan sejarah Yahudi dalam jangka masa yang kemas. Terima kasih atas kerja.

(28) Tanpa Nama, 5 Jun 2007 1:46 PG

Sayang sekali bahawa sejarah telah berakhir dengan nombor 68! Sungguh gembira menerima mereka dan
membaca mereka. Saya telah memuat turunnya dan sekarang bermaksud untuk memulakannya lagi dan membaca
mereka dengan lebih berhati-hati.

Saya mengucapkan tahniah kepada anda kerana menulis dengan baik dan bermaklumat. Seri
dari 68 memberi pandangan yang sangat baik mengenai sejarah Yahudi dan saya yakin bahawa
pembaca lain juga mendapat inspirasi untuk melangkah lebih jauh.

Terima kasih banyak dari penerima yang sangat bersyukur dan berterima kasih di
Melbourne, Australia.

(27) Tanpa Nama, 1 Februari 2007 12:36 PTG

Saya tidak pernah membaca atau melihat karya apa pun yang diringkaskan dengan sangat baik
terperinci. Ini sebelum masa saya tetapi saya menangis!

(26) Tanpa Nama, 11 Februari 2006 12:00 PG

Selepas perjalanan saya ke Yunani, saya ingin memahami apa yang berlaku dalam sejarah Yahudi pada zaman Yunani kuno. Anda telah meluaskan pengalaman saya tentang dunia kuno.

(25) milena-anna, 11 Julai 2004 12:00 PG

tajuk artikel ini kelihatan seperti topik pengajian dan pekerjaan saya untuk mendapatkan ijazah sarjana, terima kasih untuk ringkasannya:) Sekiranya ada orang yang mempunyai bahan mengenai perkara ini, saya akan berterima kasih. Saya Yahudi tetapi saya tinggal di Poland. Sukar untuk mendapatkan apa sahaja mengenai sejarah kita.

(24) Johnny A., 27 Mac 2004 12:00 PG

Terima kasih atas penjelasan sejarah!

Garis masa ini adalah alat yang sangat baik untuk memahami sejarah orang Yahudi! Saya selalu mempunyai banyak kesalahpahaman mengenai peristiwa-peristiwa di sekitar penubuhan Negara Israel, dan sangat gembira apabila fakta-fakta sejarah disampaikan kepada saya dengan cara yang jelas dan ringkas. Saya sangat kagum, dan merancang untuk menyampaikan laman web ini kepada orang lain yang mungkin berminat. Terima kasih!

(23) Erica, 15 Februari 2004 12:00 PG

Terima kasih banyak kerana mempunyai kajian semula yang indah ini. Ini banyak membantu saya dalam projek Agama saya. Saya gembira kerana saya belajar lebih banyak mengenai agama saya!

(22) Rex S. Rambo, 1 Disember 2003 12:00 PG

Tulisan sejarah terhebat yang pernah saya baca.

Saya mempunyai pandangan mendalam mengenai sejarah Yahudi dan agama Yahudi yang hebat yang mengagumkan bagi saya. Terima kasih

(21) noelle pegun, 1 Disember 2003 12:00 PG

Maklumatnya sangat baik. Terima kasih atas pandangan anda, saya telah menikmati semua artikel.

Terima kasih atas maklumatnya.

(20) Kaustav Chakrabarti, 1 Disember 2003 12:00 PG

Terima kasih banyak untuk perjalanan yang indah melalui sejarah Yahudi. Saya telah menikmatinya dengan baik. Bolehkah saya menggunakan artikel anda untuk penyelidikan?

(19) joey, 15 Ogos 2003 12:00 PG

membuatkan saya membacanya kali kedua!

(18) Justin Amler, 18 April 2002 12:00 PG

Karya penulisan yang sungguh menakjubkan. Saya telah membaca banyak sejarah sebelum ini tetapi cara paparannya sangat menyegarkan dan memberi maklumat sehingga memaksa saya untuk berfikir banyak tentang warisan dan tempat saya di dunia.

Adakah kita boleh menghantar e-mel kepada anda secara langsung?

(17) Hyman Novak, 17 April 2002 12:00 PG

Laman web anda sangat maklumat. Mazeltov

Saya senang menerima surat daripada anda, walaupun pada usia 75 tahun saya yang sudah matang, saya tidak pernah tua untuk belajar, dan halaman anda, saya belajar sesuatu yang baru.
Pastikan mereka datang dan yang paling penting

(16) L Martin, 10 April 2002 12:00 PG

Terima kasih Terima kasih Terima kasih

(15) Ed Prato, 4 April 2002 12:00 PG

Terima kasih kerana menyediakan keterangan informatif mengenai sejarah Yahudi ini. Saya bukan Yahudi dan, mesti saya katakan, orang "areligeous". Namun, saya berpendapat bahawa adalah mustahak, sebelum dapat membuat pendapat yang tepat mengenai konflik Arab-Israel sekarang, seseorang harus didedahkan kepada semua pihak dalam perselisihan tersebut. Saya telah menelan retorik Palestin dan Arab sebanyak yang saya boleh dan saya telah membuat kesimpulan bahawa kebanyakan pendapat mereka tidak berakal dan tidak memberi semangat. Sayangnya, sebahagian besar dunia turun dari pihak pengganas Palestin dengan alasan bahawa Israel mesti berhenti menduduki tanah Palestin. Pendapat yang tepat (dari siapa tanah itu diambil?) Menjadikan argumen lebih kuat untuk hubungan terbalik. Israel adalah, telah, dan harus menjadi tanah air orang Yahudi. Saya percaya itu dan saya menyokong hak Israel untuk mempertahankan kedaulatan mereka. Jelas bahawa orang Arab pada umumnya menyesatkan dan salah maklumat sepenuhnya oleh media mereka. Saya juga yakin bahawa pendapat hanya boleh dipertimbangkan ketika mereka berdasarkan maklumat yang tepat. Menjelang akhir ini, penyebaran maklumat, saya menghargai usaha anda. Sila teruskan, saya akan melawat lagi.
Yang benar,
Edward A. Prato

(14) Kay Smith, 4 April 2002 12:00 PG

Dalam usaha untuk lebih memahami perjuangan yang sedang berlangsung di Tanah Suci, saya telah mencari sejarah Israel yang dapat difahami. Maklumat lombong emas yang anda berikan dalam siri ini. Setelah orang mengetahui tentang perjuangan orang Yahudi untuk tanah air mereka, mereka harus menyedari bahawa kita harus meningkatkan usaha kita untuk menyokong Israel.

(13) KEBAIKAN BENAR, 2 April 2002 12:00 PG

SELAMA TAHUN, SAYA TELAH MENCUBA UNTUK MENCARI RUMAH SAYA. ANDA TELAH MENYEDIAKAN SAYA MAKLUMAT DAN PENGIKTIRAFAN YANG KAMI AKAN TAMAT. SAYA TELAH MENUNGGU BAGAIMANA SAYA MEMBUATNYA JAUH INI. SEKARANG SAYA MEMAHAMI SELESAI TANGGUNGJAWAB YANG SAYA MEMILIKI. ITU ADALAH PENYAMPAIAN YANG MENARIK.

(12) robert griese, 30 Mac 2002 12:00 PG

Ini adalah sejarah pendek yang indah.

Setiap orang, di AS dan dunia, akan mempunyai pemahaman yang jauh lebih baik dan saya berharap perasaan positif bagi orang-orang Yahudi, dan mereka sendiri sekiranya mereka membaca sejarah ini.

(11) Linda Schaeffer, 28 Mac 2002 12:00 PG

Sangat Hebat

Terima kasih banyak untuk siri Sejarah Yahudi yang sangat hebat. Saya belajar banyak mengenai Warisan Yahudi kita dan menikmati membaca setiap siri. Ia ditulis dengan baik sehingga saya akan membacanya dan mempelajarinya dengan lebih mendalam. Sekali lagi, terima kasih dan teruskan menulis lebih banyak mengenai Sejarah Yahudi.

(10) Irving Tessel, 27 Mac 2002 12:00 PG

Gambaran Keseluruhan Sejarah Yahudi yang Hebat

Terima kasih kerana menulis siri ini. Saya telah memuat turun siri ini dan mengikatnya dalam format buku.

(9) Paul Kaplan, 26 Mac 2002 12:00 PG

Terima kasih kerana membuat siri Sejarah Yahudi

Sungguh indah untuk diingatkan dari mana kita berasal dan apa yang telah kita lalui, dan diingatkan bahawa kita akan terus berlanjut, walaupun terdapat banyak cabaran yang berterusan terhadap keberadaan kita.

(8) Ida Whitstein, 20 Mac 2002 12:00 PG

MENYUKAI !! BENAR-BENAR MENYUKAI!

Saya telah belajar banyak dari artikel anda. Terima kasih atas apa yang anda lakukan untuk mendidik orang!
Shalom

(7) Norma Wollard, 19 Mac 2002 12:00 PG

Kursus yang Mencerahkan, yang mesti dibaca, dicerna dan diambil oleh setiap orang Yahudi dan bukan Yahudi. Saya, seorang Katolik Roma dan seorang guru, sangat menikmati mempelajari sejarah anda, dan lebih banyak lagi mengenai sejarah saya sendiri. Ini telah menghilangkan beberapa bayangan, jaring laba-laba dan kesalahan ajaran gereja-gereja saya, (kebanyakan oleh peninggalan). Tentunya, saya telah memperoleh lebih banyak pemahaman.

Saya akan mengikuti kursus ini sekali lagi. Jauh dari membosankan, saya juga menghargai humornya. Terima kasih.

(6) Kenneth Handschuh, 18 Mac 2002 12:00 PG

Saya telah menyimpan setiap bab dan membacanya mengikut masa yang dibenarkan. Saya mendapati siri ini sangat bermaklumat dan akan menjadi rujukan yang berharga.

(5) Stella Carabajal, 18 Mac 2002 12:00 PG

Saya telah menemui kursus kemalangan Yahudi ini dalam membantu saya memahami Akar Yahudi saya. Ia sangat mengagumkan. Saya tidak bermula dari awal kursus ini. Saya bermula di tengah kursus. Saya ingin menerima dari yang pertama hingga nombor 29., Sekiranya boleh. Saya telah membuat salinan untuk saya sendiri dan menyerahkannya kepada rakan lain. Saya mengucapkan terima kasih kerana dapat menyampaikannya kepada sesiapa sahaja yang ingin mengetahui sejarah bapa kita.

(4) Chayka B, 18 Mac 2002 12:00 PG

Terima kasih untuk siri anda. Walaupun saya menganggap diri saya cukup berpengetahuan dalam sejarah Yahudi - cara anda menyampaikan dan menjelaskannya banyak mengajar saya. Saya berharap dapat membaca lebih banyak daripada anda.

(3) Jerry Bell, 18 Mac 2002 12:00 PG

Terima kasih banyak untuk siri Sejarah Yahudi. Walaupun, beberapa sejarah ini saya tahu ada banyak perkara yang saya tidak tahu atau ingat. Saya menikmati setiap bab.

(2) Michal Meyer, 18 Mac 2002 12:00 PG

menarik!

sangat menarik, terima kasih!

(1) Jeffrey Stevenson, 17 Mac 2002 12:00 PG

Terima kasih untuk Siri Sejarah Yahudi

Terima kasih banyak untuk siri Sejarah Yahudi yang saya tidak terlepas satu siri. Siri ini banyak membantu saya memahami sejarah dan masa-masa sukar dalam persembahan yang sangat mahir.
Terima kasih banyak-banyak


Pengundi Yahudi Membawa Trend dan Keprihatinan Bersejarah

Dave Schechter adalah wartawan veteran yang kerjayanya termasuk menulis dan menghasilkan laporan dari Israel dan tempat lain di Timur Tengah.

Orang Yahudi Amerika memandang serius tugas kewarganegaraan mereka. Para sarjana menganggarkan bahawa jumlah orang Yahudi dalam pemilihan presiden meningkat sekitar 80 peratus atau lebih besar, jauh lebih besar daripada bangsa pada umumnya. Telah dikatakan bahawa ketika datang ke kotak suara, orang Yahudi - hanya 2.1 persen dari populasi - memukul berat badan mereka.

Dengan pengecualian yang jarang berlaku, sejak abad yang lalu majoriti suara Yahudi telah pergi ke calon presiden Demokrat. Berdasarkan tinjauan keluar setelah pilihan raya 2016, Demokrat Hillary Clinton menerima sekitar 71 persen suara itu kepada 25 persen untuk Republikan Donald Trump.

Pengundian menjelang pilihan raya 2020 menunjukkan bahawa trend keseluruhan akan berlanjutan, dengan pencabar Demokrat Joe Biden memperoleh sekitar dua pertiga suara Yahudi dan Presiden Republikan sekarang Donald Trump mungkin meningkat pada bahagian 2016nya.

Terdapat empat "keadaan medan perang" yang penting - Florida, Pennsylvania, Ohio dan Michigan - di mana undi Yahudi boleh menjadi sangat beralasan, dan berpotensi memberikan keseimbangan dalam perlumbaan presiden, menurut "Undi Yahudi 2020: Lebih Berdaya Daripada Kuat," diterbitkan oleh Ruderman Family Foundation dan dikarang oleh profesor Universiti McGill, Gil Troy.

Tinjauan terhadap 1,000 orang Yahudi Amerika, yang dilakukan dalam talian pada bulan Februari untuk Institut Pemilih Yahudi oleh sebuah firma pengundian profesional, mendapati bahawa 66 peratus dikenal pasti sebagai Demokrat dan 26 peratus sebagai Republikan. Ketika jajak pendapat yang sama melakukan tinjauan lain untuk JEI 2-7 September dari 810 kemungkinan pengundi Yahudi yang dikenal pasti, 67 peratus mengatakan mereka akan memilih Biden, 30 persen untuk Trump, dan 3 persen tidak membuat keputusan. Biden mendapat sokongan 57 peratus responden lelaki dan 75 peratus wanita.

Ketika diminta untuk menilai 11 masalah, ekonomi / pekerjaan dinilai sebagai "salah satu yang paling penting" atau "sangat penting" oleh 92 persen dari kemungkinan pemilih Yahudi, diikuti oleh perawatan kesehatan pada 91 persen, koronavirus pada 90 persen, dan Medicare-Social Security pada 89 peratus. Walaupun 88 persen menggambarkan diri mereka sebagai "umumnya pro-Israel," Israel adalah isu peringkat terendah, 64 persen.

Tinjauan September dilakukan sebelum kematian hakim Mahkamah Agung Ruth Bader Ginsburg dan pencalonan Trump untuk Amy Coney Barrett untuk mengisi kerusi itu di mahkamah tinggi sembilan orang. Datang enam minggu sebelum pilihan raya, pencalonan keadilan SCOTUS langsung menjadi isu keutamaan.

Dalam meninjau data dari kajian yang dilakukan dari tahun 2017-19, Pusat Penyelidikan Pew menemukan kecenderungan yang patut diperhatikan di kalangan pengundi Yahudi, bahawa “hampir separuh (47%) pengundi Yahudi yang menghadiri ibadah agama sekurang-kurangnya beberapa kali sebulan mengenali atau bersandar pada Parti Republik, berbanding dengan bahagian yang jauh lebih kecil (22%) daripada mereka yang jarang menghadiri perkhidmatan. "

Trump jauh lebih baik dengan komuniti Ortodoks, yang merangkumi 10 hingga 12 peratus orang Yahudi Amerika, dan bagi siapa Israel menduduki peringkat sebagai isu keutamaan yang lebih tinggi daripada penganut agama mereka. Tinjauan pilihan raya pasca 2016 yang dilakukan oleh Jawatankuasa Yahudi Amerika menetapkan bahawa 54 peratus Yahudi Ortodoks memilih Trump, berbanding dengan 24 persen Yahudi Konservatif, 10 persen Reformasi, 8 persen rekonstruksionis, dan 14 persen yang dikenal sebagai "hanya orang Yahudi . "

Israel adalah kad panggilan utama Trump kepada pengundi Yahudi, bahkan ketika dia menyatakan bahawa perintah 2017 untuk mengiktiraf Yerusalem sebagai ibu kota Israel adalah "untuk para evangelis." Penyokongnya menunjukkan pengunduran AS dari perjanjian senjata nuklear Iran, penempatan semula Kedutaan AS ke Yerusalem dari Tel Aviv, pengakuan AS terhadap kedaulatan Israel di Dataran Tinggi Golan, peranan AS dalam hubungan diplomatik Israel yang lebih baik dengan Emiriah Arab Bersatu dan Bahrain , dan hubungan peribadi Trump dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.
Penyokong Trump memanggilnya presiden yang paling pro-Israel yang pernah ada, sementara juga menyebut sokongannya terhadap dasar konservatif yang menyokong kepercayaan mereka terhadap isu-isu domestik seperti perkahwinan sesama jenis, pencalonan hakim ke bangku persekutuan, sokongan pemerintah untuk pendidikan swasta, dan rayuan undang-undang dan ketertiban yang sesuai dengan Yahudi Ortodoks, yang masyarakatnya menjadi mangsa serangan fizikal.

Kembali pada bulan Ogos 2019, Trump berkata, "Saya rasa ada orang Yahudi yang memilih Demokrat - ini menunjukkan sama ada kekurangan pengetahuan atau ketidaksetiaan yang besar," yang terakhir merujuk kepada Israel. Pengkritik mengadu bahawa Trump sedang berusaha keras dalam anti-Semit, bahawa warga Yahudi Amerika Syarikat mempunyai dua kesetiaan. Reaksinya sama bulan lalu ketika Trump memberitahu panggilan sebelum Rosh Hashanah dengan Yahudi Amerika, “Kami sangat menghargai anda. Kami juga mencintai negara anda, dan terima kasih banyak. "

Menurut tinjauan akademik, trend sokongan Yahudi majoriti untuk Demokrat bermula dengan calon yang tidak berjaya John W. Davis pada tahun 1924 (51 peratus) dan Al Smith pada tahun 1928 (72 peratus), tetapi menjadi paling ketara dalam empat kemenangan pilihan raya Presiden Demokrat Franklin Delano Roosevelt (bermula dengan 82 peratus pada tahun 1932).

Tinjauan menunjukkan bahawa isu-isu yang disokong oleh Demokrat - antaranya penjagaan kesihatan, Medicare / Jaminan Sosial, pendidikan awam dan hubungan kaum - dianggap sebagai yang paling penting bagi majoriti orang Yahudi Amerika. Selain itu, tinjauan oleh Jawatankuasa Yahudi Amerika mendapati bahawa majoriti orang Yahudi Amerika menyokong penyelesaian dua negara yang dirundingkan antara Israel dan Palestin percaya bahawa sebagai sebahagian daripada perjanjian damai Israel harus melepaskan sebahagian atau semua penempatan perumahan yang dibina di Tebing Barat (juga dikenal sebagai Judea dan Samaria) dan mahu pemerintah membayar lebih dari sekadar isu-isu pluralisme agama di Israel.

Dari pertengahan tahun 1860-an hingga 1920, pengundi Yahudi memihak kepada Republikan, yang dilihat pada tahun-tahun itu sebagai yang lebih progresif dari kedua-dua parti utama, walaupun lebih banyak lagi di Pasca Perang Saudara Utara daripada di Selatan Gabungan sebelumnya. Pilihan raya 1920 juga merupakan kali terakhir pengundi Yahudi memilih calon Republikan, tahun itu Warren Harding, dengan 43 peratus.

Roosevelt mendapat 90 persen suara Yahudi dalam memenangkan pemilihan semula pada tahun 1940 dan 1944, angka yang hanya ditandingi oleh Presiden Lyndon Johnson pada tahun 1964.

Demokrat terakhir yang menerima kurang dari separuh suara Yahudi adalah Jimmy Carter milik Georgia, dengan 45 peratus pada tahun 1980 (setelah menerima 64 peratus dalam kemenangannya pada tahun 1976). Pencabar Republikan Ronald Reagan, yang memenangi pilihan raya, memperoleh 39 peratus. Tidak ada orang Republikan yang menerima banyak suara Yahudi sejak itu.

Bill Clinton mendapat 80 peratus suara Yahudi pada tahun 1992 ketika dia mengalahkan penyandang jawatan Republik George George W.W. Bush dan 78 peratus empat tahun kemudian ketika dia memenangi pemilihan semula menentang Republikan Bob Dole.

Barack Obama mendapat 78 peratus suara Yahudi ketika mengalahkan Republikan John McCain pada tahun 2008 dan 69 peratus memenangi pemilihan semula pada tahun 2012 menentang Republikan Mitt Romney.


Setiap entri pada garis masa adalah titik panas yang muncul balon dengan gambar, bacaan lebih lanjut dan pautan berguna (Wikipedia & banyak lagi). Di samping itu, anda boleh memuat turun dan mencetak versi resolusi tinggi dari Garis Masa Yahudi Odyeda dalam format PDF dengan warna putih atau perkamen latar belakang.

Untuk ringkasan ringkas subjek yang muncul pada garis masa, klik di sini. atau hanya tatal ke bawah. Untuk sumber utama & bacaan yang disyorkan, klik di sini.

Klik pada mana-mana tajuk berikut untuk meluaskan kandungannya:

Sejarah Yahudi

Kejadian

Pada mulanya Tuhan menciptakan dunia dan segala yang ada di dalamnya dalam enam hari. Manusia diciptakan, hanya setelah semua yang lain siap, pada hari keenam. Tahun-tahun Yahudi bermula dengan penciptaan lelaki pertama. Tahun 2012 CE sesuai dengan tahun Ibrani 5772. Oleh itu Kejadian, yang bertarikh tahun Ibrani 0, bertarikh tahun 3761 SM dalam Kalendar Gregorian.

Banjir (Bahtera Nuh)

Kerana kejahatan manusia, Tuhan memutuskan untuk memusnahkan semua manusia dan haiwan dengan banjir. Untuk kebenarannya, hanya Nuh dan keluarganya yang dikecualikan bersama pasangan dari setiap spesies hidup.

Menara Babel

Ketika manusia berusaha "mencapai langit", Tuhan menyebarkannya ke luar negeri di atas muka bumi. Tempat di mana ini terjadi diberi nama "Babel," yang berarti "kebingungan" dalam bahasa Ibrani, kerana di sana Tuhan mengacaukan bahasa bumi.

Perjanjian Tuhan dengan Abraham

Tuhan menampakkan diri kepada Abraham dengan janji keturunan dan warisan mereka seterusnya dari Tanah Israel - antara sungai Mesir dan Efrat.

Mengikat Ishak

Percubaan terbesar dalam hidup patriark itu datang ketika Tuhan memerintahkannya mempersembahkan putra satu-satunya sebagai korban bakaran. Akhirnya, seorang malaikat Tuhan menahannya, sekali lagi menyampaikan ramalan bahawa benih leluhur harus "sebagai bintang-bintang langit, dan seperti pasir yang ada di tepi pantai," dan bahawa di dalamnya semua bangsa di bumi semestinya diberkati.

Perjalanan ke Mesir

Ketika kelaparan bertambah parah di Kanaan, Yakub mengirim anak-anaknya ke Mesir untuk membeli jagung, Kemudian dia pergi ke Mesir bersama sebelas anak lelaki dan anak-anak mereka, berjumlah enam puluh enam, Yusuf bertemu dengannya di Goshi.

Keluaran dari Mesir

Pemergian, di bawah kepemimpinan Musa, orang Israel dari tanah Mesir. Taurat diberikan tidak lama setelah itu di Gunung Sinai, oleh Tuhan yang menyatakan kepada semua orang Israel, dan bukan kepada seorang nabi, seperti yang biasa terjadi pada agama-agama lain.

Kuil ke-1 dibina

Daud, ingin membangun sebuah bait suci untuk Tuhan, tetapi tidak diizinkan melakukannya kerana dia terlibat dalam perang. Anaknya, Raja Salomo, membina Kaabah Pertama.

Pembahagian Kerajaan Israel & Yehuda

Kematian Raja Salomo menyebabkan pembagian kerajaan menjadi dua: Yehuda dan Israel (juga bernama Samaria). Perpecahan itu menyebabkan kemerosotan politik dan kerohanian. Perang dan asimilasi menjadi biasa.

Pengasingan dari 10 Suku oleh Asyur

Sekitar dua ratus tahun setelah pembagian kerajaan, Kerajaan Asyur menaklukkan kerajaan Israel. Baki penduduk dari sepuluh suku Israel melarikan diri ke Yehuda atau diasingkan ke Asyur.

Pemusnahan Kuil ke-1 oleh Babylon

Penaklukan Babilon membawa kehancuran, kehancuran dan pengasingan yang dahsyat. Mereka yang kekal miskin dan tidak cekap. Pada hari Kuil dibakar, Tisha B'Av, ditetapkan sebagai hari yang cepat.

Pembunuhan Gedalia dan tindak balas merosakkan Babilon

Pembunuhan Gedalia, gabenor Palestin. Tanggapan Babilonia merosakkan. Hari puasa ditetapkan untuk memperingati peristiwa yang mengerikan dan akibatnya.

Kembali ke Sion mengikuti perintah Cyrus

Cyrus of Parsi membenarkan orang Yahudi kembali ke Eretz Yisrael. Kira-kira 50,000 pulangan diketuai oleh Zerubbabel. Ezra dan Nehemia memimpin gelombang dan kebangkitan rohani Alyia yang lain.

Purim - orang Yahudi diselamatkan dari pembunuhan berencana

Acara itu, yang diceritakan dalam Kitab Esther, adalah sumber puasa Hari Ester dan Purim, yang dirayakan sejak itu pada hari keempat belas Adar (dan Shushan Purim pada tanggal 15 Adar).

Kuil ke-2 dibina

Orang Yahudi yang kembali ke Sion akhirnya berjaya membina Kuil ke-2 di runtuhan yang sebelumnya. Dalam proses itu mereka harus mengatasi banyak kesulitan termasuk penentangan keras dari suku jiran.

Pengabdian semula Kaabah berkat Pemberontakan Maccabean

Pemberontakan Maccabbean menentang Kerajaan Yunani, ketika rajanya Antiochus melarang tradisi Yahudi dan memerintahkan mezbah pagan didirikan di Kuil di Yerusalem. Pemberontakan berjaya dan kuil itu didedikasikan. Hanukkah, yang dirayakan selama lapan hari dari hari kedua puluh lima Kislew (Disember), terutama sebagai perayaan lampu, diperkenalkan oleh Judas Maccabeus, untuk dirayakan setiap tahun dengan penuh semangat dan sukacita sebagai peringatan pengabdian mezbah.

Pemusnahan Kuil ke-2 oleh Rom

Tentera Rom yang dipimpin oleh Titus untuk menekan Pemberontakan Besar Yahudi melakukannya dengan kejam. Penderitaan di Yerusalem sangat dahsyat. Menurut Josephus, bahkan sebelum pengepungan itu berakhir, 600.000 mayat telah dibuang dari pintu pagar. Pada 17 Tamuz, orang Rom memasuki Yerusalem. Pada 9 Av mereka memusnahkan Kaabah. Kedua-dua hari itu ditetapkan sebagai hari yang cepat sejak itu. Sebilangan besar penduduk dibunuh atau dibawa pergi dan dijual sebagai hamba di pasar Rom.

Pemberontakan Bar Kokhva ditekan

Undang-undang anti-Yahudi Rom membawa kepada Pemberontakan Bar-Kokhva. Walaupun berjaya pada mulanya, pemberontakan itu ditindas dengan tegas setelah tiga tahun. Sebanyak 580,000 orang Yahudi tewas dalam pertempuran, tidak termasuk mereka yang tunduk pada kelaparan dan wabak penyakit. Ketika itulah orang Rom memberi nama "Palestin" ke tanah Israel sehingga hubungan orang Yahudi dengan tanah itu akan lenyap. Atas sebab yang sama orang Yahudi tidak dibenarkan masuk ke Yerusalem dan tradisi Yahudi dilarang.

Kubah Batu dibina di atas runtuhan Kuil

Khalifah Abd al-Malik menyelesaikan pembinaan kuil "Dome of the Rock" di reruntuhan Kuil Yahudi di Yerusalem.

Khazar memeluk agama Yahudi

Raja Chazar merasakan bahawa Tuhan menampakkan diri kepadanya dalam mimpi dan menjanjikan kekuatan dan kemuliaan kepadanya. Raja bertanya kepada orang-orang Mohammed, Kristian dan Yahudi mengenai agama mereka. Setelah meneliti, dia memutuskan untuk menganut agama Yahudi. Rabbi Yehuda Halevi menggunakan kisah ini sebagai platform untuk menjelaskan Falsafah Yahudi dalam bukunya "Kuzari".

Tentara Salib menakluki Israel dan membantai penduduk Yahudi

Perang salib adalah ekspedisi dari Eropah barat untuk membawa kembali Yerusalem dan tempat-tempat suci ke tangan orang Kristian. Kumpulan massa yang menyertai tiga Perang Salib pertama menyerang orang Yahudi di Eropah dan Israel, dan membunuh banyak dari mereka. Orang-orang Yahudi Yerusalem, seperti di tempat-tempat lain di Israel, dibantai ketika perang salib pertama menaklukkannya pada tahun 1099.

Pengusiran dari England dan Perancis

Sebilangan besar negara di Eropah Tengah dan Barat mengusir Yahudi antara abad ke-12 hingga ke-15. Inggeris melakukannya pada tahun 1290. Pengusiran tersebut biasanya disertai dengan merompak barang-barang mereka dan menasionalisasi kediaman mereka. Kadang-kadang orang Yahudi dibenarkan untuk kembali dan kemudian dirompak dan diusir lagi setelah beberapa tahun.

Orang Yahudi menyalahkan dan menganiaya Wabak Hitam

Black-Death adalah wabak ganas yang melanda Eropah antara 1348, dan 1351, dan dikatakan telah membawa hampir separuh penduduk. Mitos muncul, terutama di Jerman, bahawa penyebaran penyakit ini disebabkan oleh komplot orang Yahudi untuk memusnahkan orang Kristian dengan meracuni sumur yang mereka perolehi. Di seluruh Eropah massa menentang Yahudi muncul dan ribuan dari mereka dibunuh atas tuduhan palsu ini.

Poland memberikan hak kepada orang Yahudi

Casimir The Great, Raja Poland memberikan hak kepada orang Yahudi. Oleh itu, Poland menarik imigresen Yahudi dari Jerman dan Rusia dan hasilnya menjadi pusat Yahudi terpenting di Eropah.

Pengusiran dari Sepanyol (Pertanyaan Sepanyol)

Surat perintah pengusiran dikeluarkan terhadap orang Yahudi Sepanyol oleh Ferdinand dan Isabella (31 Mac 1492). Ia memerintahkan semua orang Yahudi dan Yahudi dari segala usia untuk meninggalkan kerajaan dalam 4 bulan, meninggalkan rumah, emas, perak, dan wang mereka. Kira-kira 200 ribu melarikan diri dari Sepanyol, 50,000 orang bertobat, dan puluhan ribu terbunuh atau mati akibat penyakit dalam perjalanan.

Maharal menubuhkan akademi

Moreinu ha-Rav Loew, Maharal, mendirikan akademi di Prague dan dengan itu menyumbang kepada pendidikan dan perkembangan Yahudi.

Pembunuhan beramai-ramai di Ukraine

Diketuai oleh Chmielnicki, Ukraine membunuh antara 100,000 hingga 300,000 orang Yahudi dalam masa kurang dari 2 tahun. Pembunuhan beramai-ramai yang mengerikan sepanjang sepuluh tahun ke depan ke Poland, Rusia dan Lithuania membunuh puluhan hingga ratusan ribu orang Yahudi.

Pembentukan gerakan Hasidik & Misnagdim

Gerakan Hasidisme muncul di kalangan orang Yahudi Poland dan memenangi hampir separuh daripada massa Yahudi di sana. Ia diasaskan oleh Ba'al Shem Tov. Ajarannya memberikan tempat pertama dalam agama bukan pada dogma dan ritual agama, tetapi pada sentimen dan emosi iman. Perubahan ini memunculkan gerakan oposisi yang disebut "Mitnagdim" yang dipimpin oleh Vilna Ga'on, yang paling menghargai pembelajaran Talmudik manusia dan ritual dan doa tradisional.

Pengisytiharan Napoleon kepada orang Yahudi

Napoleon telah menerbitkan sebuah proklamasi di mana dia mengajak semua orang Yahudi di Asia dan Afrika untuk berkumpul di bawah bendera untuk membangun kembali Yerusalem kuno.

Pembebasan dan kemunculan gerakan Pencerahan, Pembaharuan dan Ortodoks Yahudi

Perubahan besar dalam masyarakat Eropah mempengaruhi dunia Yahudi. Emansipasi, pencerahan, asimilasi dan penampilan gerakan Reformasi dan Ortodoks adalah beberapa hasil utama.

Urusan Damsyik

Tuduhan pembunuhan ritual dilakukan terhadap orang Yahudi di Damsyik pada tahun 1840. Perselingkuhan itu menggegarkan dunia Yahudi.

Urusan Dreyfus

KaptenAlfred Dreyfus, seorang pegawai Yahudi dalam tentera Perancis dituduh palsu mengintip, sebagai akibat tidak langsung terhadap antisemitisme. Novelis Emile Zola menerbitkan di bawah judul "J'Accuse," surat terbuka kepada presiden republik, filipik fasih melawan musuh "kebenaran dan keadilan."

Kongres Zionis ke-1

Kongres Zionis Pertama diadakan di Basel dengan inisiatif dan kepemimpinan Herzl. Kongres adalah sebuah parlimen Zionis dengan Yahudi yang diwakili dari seluruh dunia. Ia dimulakan untuk membincangkan dan membuat keputusan mengenai bangsa Yahudi dan cara-cara untuk mencapai kedaulatan Yahudi dan aspirasi nasional.

Kishinev pogrom

Gelombang pogrom di Rusia, termasuk pogrom Kishinev yang paling terkenal, bermula pada tahun 1881 dan berterusan selama lebih dari 40 tahun. Puluhan ribu dibunuh. Pogrom memberi kesan besar kepada migrasi (lebih daripada - 2 juta orang Yahudi berhijrah ke Amerika) dan perkembangan Zionisme.

Holocaust

Penjenayah Nazi dan rakan-rakannya membunuh 6 juta orang Yahudi secara sistematik dan berdarah dingin, kerana mereka berniat untuk menghancurkan kewujudan Israel. Untuk mengenang mangsa Holocaust, Negara Israel menetapkan hari peringatan nasional pada 27 Nisan.

Negara Israel ditubuhkan

Negara Israel ditubuhkan pada 14 Mei 1948 dengan pengisytiharan kemerdekaan yang dibuat oleh Majlis Rakyat Yahudi, yang dipimpin oleh David Ben Gurion.

Demografi Yahudi - Penduduk dan Imigresen

Demografi Yahudi - Memasuki Mesir

Yakub dan anak-anaknya adalah 70 orang ketika mereka turun ke Mesir, selain dari isteri mereka. Kita boleh menganggap bahawa ahli rumah Jacob turut bergabung. Dikatakan bahawa Abraham mempunyai 318 orang lelaki. Oleh itu, kita dapat menganggap bahawa Yakub dan anak-anaknya juga memiliki beberapa ratus "Anggota Rumah Tangga" - lelaki, wanita dan anak-anak.

Demografi Yahudi - Keluaran

Setelah eksodus, pada tahun 1313 SM, orang Israel menghitung lebih dari 600 ribu lelaki berusia lebih dari 20. Oleh itu, mempunyai penduduk sekitar 2.5 juta.

Demografi Yahudi - Era Hakim

Sekitar tahun 1000 SM, sebelum monarki bermula, penduduk Israel dianggarkan sekitar 3.4 juta.

Demografi Yahudi - Kerajaan Daud

Sekitar tahun 960 SM, populasi Israel dianggarkan sekitar 5 juta. Ini berasal dari bancian Raja David yang berjumlah 1.3 juta lelaki dewasa, menunjukkan jumlah penduduk sekitar 5 juta orang.

Demografi Yahudi - Pasca pembahagian dan pra-pengasingan Israel dan Yehuda

Sekitar tahun 720 BCE penduduk Israel dianggarkan sekitar 1.3 juta. Penurunan populasi yang besar disebabkan oleh perang dan asimilasi yang terjadi akibat perpecahan kerajaan kepada Yehuda dan Israel setelah Raja Salomo meninggal.

Demografi Yahudi - Pengusiran 10 Suku

Sekitar tahun 700 BCE penduduk Israel dianggarkan sekitar 0.8 juta. Penurunan penduduk disebabkan oleh penaklukan dan pengasingan Asiria dari 10 suku Israel.

Demografi Yahudi - Pembuangan Babilon

Sekitar tahun 585 SM, populasi Israel dianggarkan sekitar 0.3 juta, yang kebanyakan tinggal di luar tanah Israel, sebagai akibat dari penaklukan dan pengasingan Babilon.

Demografi Yahudi - Kembali ke Sion

Sekitar tahun 515 SM, jumlah penduduk Yahudi dianggarkan berjumlah sekitar 0.3 juta. Kira-kira separuh tinggal di Israel setelah Kembali ke Sion dibenarkan oleh Kerajaan Parsi.

Demografi Yahudi - Kuil ke-2 - memperbaharui kedaulatan Yahudi

Sekitar tahun 65 CE, penduduk Yahudi dianggarkan berjumlah sekitar 4,35 juta. Kira-kira separuh tinggal di Tanah Israel, dan separuh lagi di luar Israel, di negara-negara sekitarnya.

Demografi Yahudi - Kemusnahan Kuil ke-2

Sekitar tahun 70 M, setelah pemberontakan besar ditekan secara brutal, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 2 juta. Orang Rom membunuh banyak orang, dan menjadikan banyak yang lain sebagai hamba. Ini melahirkan diaspora Eropah.

Demografi Yahudi - Penindasan Pemberontakan Bar Kokhva

Sekitar tahun 135 Masihi, setelah pemberontakan Bar-Kochva ditekan secara brutal, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 1.5 juta. Dianggarkan 580,000 orang Yahudi terbunuh semasa perang itu.

Demografi Yahudi - Tentara Salib

Sekitar tahun 1100 M, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 1.0 juta. Tentara Salib membunuh orang Yahudi dalam perjalanan ke Tanah Israel dan di dalamnya.

Demografi Yahudi - Penganiayaan Kematian Hitam

Sekitar tahun 1351 M, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 1.0 juta. Ribuan orang Yahudi dibunuh kerana orang Kristian di Eropah menyalahkan mereka kerana menyebabkan wabak hitam.

Demografi Yahudi - Pertanyaan Sepanyol

Sekitar tahun 1500 M, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 1.0 juta. Itu beberapa tahun selepas pengusiran dari Sepanyol, yang mengusir kira-kira 100,000 orang Yahudi ke Kerajaan Uthmaniyyah, Asia dan Afrika. Kira-kira 50,000 orang Yahudi telah bertobat. Agaknya, puluhan ribu terbunuh.

Demografi Yahudi - Pembunuhan beramai-ramai di Ukraine

Sekitar tahun 1650 M, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 1.0 juta. Lebih dari 100,000 orang Yahudi disembelih di Poland dan Lithuania.

Demografi Yahudi - Pogrom

Sekitar tahun 1882 CE, penduduk Yahudi dianggarkan berjumlah sekitar 7.8 juta. Pertumbuhan semula jadi yang pesat dalam populasi Eropah. Pogrom di Eropah timur membawa korban dan gelombang imigrasi ke Amerika.

Demografi Yahudi - Peningkatan pra-Holocaust dalam populasi Yahudi barat

Pada tahun 1939 CE, penduduk Yahudi dianggarkan sekitar 16.6 juta. Pertumbuhan semula jadi yang pantas di Eropah dan Amerika.

Demografi Yahudi - Holocaust

Pada tahun 1945 M, populasi Yahudi dianggarkan sekitar 11.4 juta. Penjenayah Nazi dan rakannya membunuh 6 juta orang Yahudi secara sistematik dan berdarah dingin, dalam usaha untuk menjatuhkan kewujudan Israel.

Demografi Yahudi - Demografi Yahudi sekarang

Pada tahun 2010 CE, populasi Yahudi dianggarkan sekitar 13.5 juta. Hari ini Negara Israel adalah pusat Yahudi terbesar di dunia, dengan kira-kira 6 juta orang Yahudi. Jumlah penduduk Yahudi kurang dari sepersepuluh dari jumlah itu hanya 64 tahun yang lalu ketika ia ditubuhkan.

Mengawal Tanah Israel

Pemerintahan atas Tanah Israel - Mesir & Kanaan

Semasa Era Gangsa, sebelum penaklukan Israel oleh orang Israel, Tanah Israel diduduki oleh sejumlah negara kecil yang disebut orang Kanaan. Orang Kanaan hidup sepanjang masa ini di bawah hegemoni Mesir. Disunting dari Wikipedia.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Israel

Setelah bertanya-tanya selama 40 tahun di padang pasir, setelah Keluaran dari Mesir, orang Israel menduduki tanah Israel di bawah pimpinan Joshua (dilantik oleh Musa sebelum kematiannya). Penjajahan secara beransur-ansur dan suku Israel sering mengalami peperangan dengan negara jiran. Kemakmuran bermula ketika suku bersatu membentuk monarki. Kemakmuran dan kedamaian memuncak pada masa pemerintahan Raja Sulaiman. Ini membolehkannya membina Kuil Pertama di Yerusalem. Dengan kematiannya kerajaan berpecah.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Israel & Yehuda

Setelah kematian Salomo, semua suku Israel kecuali Yehuda dan Benyamin menolak untuk menerima Rehoboam, putra dan pengganti Salomo, sebagai raja mereka. Pemberontakan terhadap Rehoboam muncul setelah dia menolak untuk meringankan beban percukaian yang dikenakan oleh bapanya kepada rakyatnya. Rehoboam melarikan diri ke Yerusalem dan Yerobeam dinyatakan sebagai raja atas seluruh Israel di Sikhem. Kerajaan utara terus disebut Kerajaan Israel atau Israel, sementara kerajaan selatan disebut kerajaan Yehuda. Perpecahan kerajaan melemahkan kedua belah pihak dan menyebabkan perang dalaman dan luaran serta asimilasi.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Yehuda & Asyur

Asyur menakluki Israel tetapi bukan Yehuda. Baki penduduk dari sepuluh suku yang ditaklukkan sama ada melarikan diri ke Yehuda atau diasingkan.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Babilon

Babylon menakluki Empayar Asyur dan Yehuda. Dengan berbuat demikian mereka mengasingkan orang Yahudi dan menghancurkan Bait Suci yang pertama.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Parsi

Kerajaan Parsi menakluki Babilon dan menggantikannya sebagai pemerintah wilayah dan kerajaan terbesar di dunia. Cyrus the Great, raja Parsi, mengizinkan orang-orang Yahudi yang diasingkan oleh Babilon untuk kembali ke tanah mereka dan membina semula Kaabah di Yerusalem.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Yunani

Yunani, di bawah pimpinan Alexander Agung, menakluki Parsi dan menggantikannya sebagai kerajaan wilayah. Hubungan dengan Yahudi pada mulanya baik tetapi merosot setelah kematian Alexander.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Hasmoneans

Antiochus Epiphanes, Raja Empayar Yunani-Seleucid, melarang amalan agama Yahudi dan menodai tempat suci. Tindakan ini membawa kepada pemberontakan nasional yang dipimpin oleh orang Maccabees. Pemberontakan berjaya dan kuil itu didedikasikan. Hanukkah, didirikan oleh Judas Maccabeus, untuk dirayakan setiap tahun dengan penuh semangat dan sukacita sebagai peringatan pengabdian mezbah. Maccabees berjaya memperoleh kemerdekaan penuh beberapa tahun kemudian, dan begitulah lahirnya Negara Hasmonean.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Empayar Rom

Kerajaan Rom dengan mudah menelan Negara Hasmonean. Empayar besar ini adalah salah satu yang paling kejam dan paling dahsyat bagi orang Yahudi. Ia menghancurkan Kuil Kedua, dan kemudian dengan tegas menekan pemberontakan Bar-Kochva. Dalam setiap perang orang Rom membunuh ratusan ribu orang Yahudi, mengasingkan dan memperbudak banyak orang lain. Ketika itulah orang Rom memberi nama "Palestin" ke tanah Israel sehingga hubungan orang Yahudi dengan tanah itu akan lenyap. Atas sebab yang sama orang Yahudi tidak dibenarkan masuk ke Yerusalem dan tradisi Yahudi dilarang.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Byzantine

Empayar Rom dipecah menjadi Rom Barat dan Rom Timur, yang kemudian diberi nama Byzantine.

Pemerintahan di atas Tanah Israel - Arab

Orang-orang Arab memerangi Bizantium selama beberapa tahun sebelum mereka akhirnya menang dan menggantikannya di tanah Israel dan Syria.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Tentara Salib

Perang Salib pertama memulakan perjalanan ke Israel pada tahun 1096. Tujuannya adalah untuk mendapatkan pemerintahan Kristiani atas Yerusalem. Tiga tahun kemudian ia berjaya. Kumpulan massa yang menyertai Perang Salib menyerang orang Yahudi di Eropah dan Israel, dan membunuh banyak dari mereka. Orang-orang Yahudi di Yerusalem, seperti di tempat-tempat lain di Israel, dibantai ketika perang salib pertama menaklukkannya pada tahun 1099. Ini adalah akhir dari komuniti Yahudi yang besar di Israel hingga era moden.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Mamlukes

Mamluk adalah Muslim bukan Arab, yang pertama menjadi hamba dan kemudian mengambil alih Mesir. Sebagai pemimpin Mesir, mereka mengetuai perang dan mengalahkan orang Mongolia dan dengan itu memperoleh pemerintahan atas Israel dan Syria.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Kerajaan Uthmaniyyah

Sultan Selim I memimpin Kerajaan Uthmaniyyah ke timur. Pada tahun 1516 ia mengalahkan Kesultanan Mamluk dan mengambil alih tanggungannya termasuk tanah Israel.

Pemerintahan di atas Tanah Israel - Great Britain

Tanah Israel ditakluki semasa Perang Dunia Pertama oleh Great Britain. Beberapa tahun kemudian, Liga Bangsa-Bangsa mengeluarkan instrumen yang memberi mandat kepada Britain di kawasan itu. Tujuan Amanat, seperti yang ditentukan oleh Liga Bangsa-Bangsa, adalah untuk mempersiapkan rumah kebangsaan bagi orang-orang Yahudi di wilayah itu. Wilayah itu termasuk tanah yang diduduki hari ini oleh Israel, Jordan dan Pihak Berkuasa Palestin. British tidak mengikuti Amanah yang diberikan kepadanya. Kurang dari dua puluh tahun kemudian orang Yahudi Eropah (yang tidak mempunyai tanah air sendiri) dibunuh oleh penjenayah Nazi dan penyokongnya.

Pemerintahan atas Tanah Israel - Israel

Negara Israel ditubuhkan pada 14 Mei 1948 dengan pengisytiharan kemerdekaan yang dibuat oleh Majlis Rakyat Yahudi, yang dipimpin oleh David Ben Gurion. Sekarang ini adalah pusat Yahudi terbesar di dunia, dengan kira-kira 6 juta orang Yahudi. Jumlahnya kurang dari sepersepuluh dari jumlah orang Yahudi itu hanya 64 tahun yang lalu ketika ia ditubuhkan.

Era Rabbinikal

Era - Patriarki

Tempoh antara Abraham dan Musa.

Era - Hakim

Tempoh dari pintu masuk suku Israel ke Tanah Israel setelah Keluaran hingga penobatan Raja Saul.

Era - Raja & Nabi

Tempoh dari penobatan Raja Saul hingga Ezra the Taurat.

Era - Knesset HaGdolah

Tempoh dari Ezra the Scribe hingga Zugot pertama.

Era - Zugot

Zugot (pasangan dalam bahasa Ibrani) adalah pasangan yang berdiri di kepala Sanhedrin. Seorang sebagai presiden dan yang lain sebagai bapa mahkamah. Jose ben Joezer, dan Jose ben Johanan adalah pasangan pertama (pada zaman Maccabees). Hillel dan Shammai adalah pasangan terakhir dan mungkin paling terkenal.

Era - Tannaim

Tannaim adalah orang bijak Rabbin yang datang setelah Hillel dan Shammai. Karya dan warisan utama mereka adalah Mishna, yang disusun oleh TaNna Rabbi Yehuda terakhir HaNasi. Kematiannya menandakan berakhirnya tempoh Tannaim.

Era - Amoraim

Istilah Amora diterapkan pada para guru yang berkembang dalam jangka masa sekitar tiga ratus tahun, dari saat kematian bapa leluhur R. Yehuda I. (sekitar 210) hingga selesainya Talmud Babilonia (sekitar 500). Kegiatan para guru dalam tempoh ini ditujukan terutamanya untuk menjelaskan Mishnah - penyusunan patriark R. Yehuda - yang menjadi kod sah undang-undang lisan. Kegiatan ini dikembangkan juga di akademi Tiberias, Sepphoris, Cæsarea, dan lain-lain di Palestin, seperti di Nehardea, Sura, dan kemudian Pumbedita, dan di beberapa tempat belajar lainnya di Babylonia. Di akademi-akademi ini, tujuan utama kuliah dan perbincangan adalah untuk menafsirkan ungkapan Mishnah yang sering sangat ringkas dan ringkas, untuk menyelidiki alasan dan sumbernya, untuk menyelaraskan percanggahan, untuk membandingkan kanonnya dengan yang Baraitot, dan untuk menerapkan keputusannya untuk, dan menetapkan prinsip-prinsip untuk, kes-kes baru, baik yang nyata maupun fiktif, belum diperuntukkan dalam Mishnah. Karya Amoraim akhirnya menjadi termasyhur di Gemara (Talmud). Nota kredit: petikan diambil dari Ensiklopedia Yahudi tahun 1906.

Era - Savoraim

Pengetua dan cendekiawan akademi Babilon dalam masa yang sesudah mengikuti Amoraim. Menurut pernyataan lama yang ditemukan dalam sebuah tulisan yang ingin tahu dalam Talmud, Rabina, pengetua Akademi Sura, dianggap sebagai "akhir hora'ah", yaitu sebagai Amora terakhir. Kegiatan yang ditunjukkan oleh Saboraim dijelaskan oleh Sherira, dalam istilah berikut: “Setelah itu [iaitu, setelah Rabina] mungkin tidak ada hora’ah [yaitu, tidak ada keputusan bebas], tetapi ada ulama yang disebut Saboraim, yang, membuat keputusan serupa dengan hora'ah [iaitu Talmud seperti yang ditinggalkan oleh orang Amoraim], dan yang memberikan penjelasan yang jelas tentang segala sesuatu yang telah ditinggalkan. "Catatan kredit: petikan itu diambil dari Ensiklopedia Yahudi 1906.

Era - Geonim

Judul "Gaon" diberikan kepada kepala akademi Sura, Pumbedita dan Israel. Kerana sementara Amoraim, melalui penafsiran mereka tentang Mishnah, menimbulkan Talmud, dan sementara Saboraim secara pasti menyuntingnya, tugas Geonim adalah menafsirkannya untuk mereka, itu menjadi subjek kajian dan arahan, dan mereka memberikan agama-hukum keputusan sesuai dengan ajarannya. Gaon terakhir adalah Hai Gaon, yang meninggal pada tahun 1038.

Era - Rishonim

Rishonim adalah pihak berkuasa dan cendekiawan Rabbin yang muncul setelah Gaon terakhir (Hai Gaon) dan sebelum periode Pemeriksaan Sepanyol dan penyusunan Shulchan Aruch. Di antara Rishonim yang paling terkenal adalah Rashi, Rambam dan Ramban.

Era - Acharonim

Achronim adalah cendekiawan Rabbinikal dari zaman Inkuisisi Sepanyol hingga zaman kita. Dalam tempoh ini, Shulchan Aruch ditulis, yang masih berfungsi hingga kini sebagai sumber utama untuk mempelajari Hukum Halachic.

Sejarah Dunia - Peristiwa Utama

Revolusi pertanian - pelestarian tanaman anggur

Revolusi Neolitik mengubah kumpulan kecil dan mudah alih pengumpul-pemburu yang selama ini menguasai sejarah manusia menjadi masyarakat yang tidak aktif yang berpusat di kampung-kampung dan bandar-bandar yang dibina, yang secara radikal mengubah persekitaran semula jadi Perkembangan mereka menjadi asas bagi penempatan kepadatan penduduk yang tinggi, khusus dan kepelbagaian buruh yang kompleks, ekonomi perdagangan, pengembangan seni, seni bina, dan budaya yang tidak mudah alih, pentadbiran dan struktur politik terpusat, ideologi hierarki, dan sistem pengetahuan yang tidak disesuaikan (misalnya, rejim harta tanah dan penulisan). Manifestasi penuh pertama dari seluruh kompleks Neolitik dilihat di bandar-bandar Sumeria Timur Tengah (sekitar 3.500 SM), yang kemunculannya juga melancarkan akhir zaman Neolitik prasejarah dan permulaan masyarakat manusia seperti yang kita ketahui. Sumber: diedit dari Wikipedia (pautan di bawah).

Kerajaan pertama: Mesir

Penggabungan tamadun Mesir sekitar 3100 SM di bawah firaun pertama mempunyai kepentingan besar kerana merupakan birokrasi pertama yang mengawal, membuat cukai dan bersatu di bawah satu penguasa beratus-ratus ribu individu. Ini membuktikan wujudnya birokrasi yang canggih dan profesional yang memiliki kemampuan untuk mencatat dan menguruskan arkib dan pangkalan data yang besar dan teratur.

Penulisan Sejati dicipta

Sistem tulisan yang benar dikembangkan dari tulisan neolitik pada Zaman Gangsa Awal. Tulisan kuno Sumeria dan hieroglif Mesir pada umumnya dianggap sebagai sistem tulisan yang paling awal, kedua-duanya muncul dari sistem simbol proto-sastera nenek moyang mereka dari 3400–3200 SM dengan teks koheren paling awal dari sekitar 2600 SM. (Sumber: Wikipedia). Kepentingannya berasal dari kemampuan menulis apa sahaja yang dapat dinyatakan, yang mustahil sebelum itu, kerana simbol yang ditulis terbatas pada banyak kata tertentu.

Kod Hammurabi

Kod Hammurabi adalah kod undang-undang Babilonia yang terpelihara dengan baik, bermula pada sekitar 1772 SM. Ini adalah salah satu tulisan yang paling lama diuraikan dengan panjang lebar di dunia. Raja Babel keenam, Hammurabi, memberlakukan kod tersebut, dan sebagian salinan ada di tugu batu berukuran manusia dan berbagai tablet tanah liat. Kod ini terdiri dari 282 undang-undang, dengan hukuman berskala, menyesuaikan "mata untuk mata, gigi untuk gigi" (lex talionis) [1] sebagai dinilai bergantung pada status sosial, hamba berbanding orang bebas. (Sumber: Wikipedia)

Perang Trojan

Dalam mitologi Yunani, Perang Trojan dilancarkan terhadap kota Troy oleh orang Yunani setelahParis Troy mengambil Helen dari suaminya raja Sparta.Perang adalah salah satu peristiwa terpenting dalam mitologi Yunani dan telah diceritakan melalui banyak karya sastera Yunani. Tamat perang datang dengan satu rancangan terakhir. Odysseus merancang kuda kayu berongga raksasa, binatang yang suci bagi Trojan. Kuda berongga itu dipenuhi dengan tentera. Ketika Trojan mengetahui bahawa orang Yunani telah pergi, dengan mempercayai perang telah berakhir, mereka "dengan senang hati menyeret kuda itu ke dalam kota". Tentera dari dalam kuda muncul dan membunuh pengawal Trojan dan membuka pintu gerbang. Orang Yunani memasuki bandar dan membunuh penduduk yang sedang tidur. (Sumber petikan ini: Wikipedia)

Mata wang dicipta

Duit syiling yang pertama dikenali dicipta di wilayah Turki. Nilainya ditentukan oleh berat dan nilai logam yang menyusunnya. Nilai yang sama lebur atau dalam bentuk yang berbeza kerana nilainya adalah nilai bahannya. Hari ini wang tidak mempunyai nilai material dan sebahagian besarnya sepenuhnya maya di komputer. Nilainya hanya berasal dari kepercayaan masyarakat terhadapnya.

Buddha (pengasas agama Buddha) dilahirkan

Gautama Buddha adalah seorang guru kerohanian dari benua kecil India, di mana ajaran Buddha didirikan. Karyanya difokuskan untuk mengurangkan penderitaan manusia melalui pertolongan diri.

China Menyatukan (40 juta) & membina Tembok Besar

Monarki China, di bawah dinasti Qin, merupakan penduduk terbesar dalam sejarah hingga masa itu. Bentuk monarki bertahan lebih dari dua ribu tahun sehingga penubuhan Republik China pada tahun 1912.

Yesus dilahirkan

Orang Kristian menganggap Yesus sebagai Mesias Perjanjian Lama yang dinanti-nantikan. Sebilangan besar orang Kristian percaya bahawa Yesus dikandung oleh Roh Kudus, yang dilahirkan dari seorang perawan, melakukan mukjizat, mendirikan Gereja, mati dengan penyaliban untuk mencapai penebusan, bangkit dari kematian, dan naik ke surga, dari mana dia akan kembali. Majoriti orang Kristian menyembah Yesus sebagai penjelmaan Tuhan Anak, dan Orang Kedua dari Triniti Suci. Hari ini, agama Kristian adalah agama terbesar di dunia. (Sumber petikan ini: Wikipedia)

Rom menganut agama Kristian

Sebelum akhir abad ke-1, pihak berkuasa Rom mengiktiraf agama Kristian sebagai agama yang terpisah dari agama Yahudi. Perbezaan itu diberikan status rasmi oleh maharaja Nerva sekitar tahun 98 dengan memberikan pengecualian kepada orang Kristian dari membayar cukai penghinaan yang dikenakan oleh Rom hanya kepada orang Yahudi. Pada mulanya, orang Kristiani dianiaya kerana kepercayaan dan keengganan mereka untuk menyembah tuhan-tuhan Rom atau memberi penghormatan kepada maharaja sebagai ilahi. Hanya pada tahun 313, Maharaja Konstantin memberi orang Kristian dan yang lain "hak pemeliharaan mereka secara terbuka dan bebas". Menjelang akhir abad itu Kaisar Theodosius I menetapkan agama Kristian sebagai agama rasmi negara, dengan syarat bagi para pengikutnya gelaran Kristian Katolik dan menyatakan bahawa mereka yang tidak mengikutinya akan disebut bidaah. Penyembahan berhala menjadi dilarang secara rasmi. (Sumber: Wikipedia)

Muhammad (pengasas Islam) dilahirkan

Muhammad adalah seorang pemimpin agama, politik, dan ketenteraan dari Mekah, yang menyatukan Arab menjadi satu pemerintahan agama di bawah Islam. Dia dipercayai oleh umat Islam sebagai utusan dan nabi Tuhan dan, oleh kebanyakan orang Islam, nabi terakhir dan paling penting yang diutus oleh Tuhan untuk umat manusia. Islam adalah agama kedua terbesar selepas agama Kristian.

Angka Arab dicipta

Angka Arab adalah sepuluh digit (0, 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9). Mereka berasal dari sistem angka India yang dikembangkan oleh ahli matematik India. Mereka dihantar ke Eropah pada Zaman Pertengahan. Penggunaan angka Arab tersebar di seluruh dunia melalui perdagangan Eropah, buku dan penjajahan. Sistem ini revolusioner dengan memasukkan notasi sifar dan kedudukan. Ia dianggap sebagai tonggak penting dalam pengembangan matematik. Hari ini mereka adalah perwakilan simbol nombor yang paling biasa di dunia. (Sumber petikan: Wikipedia)

Buku pertama dicetak (China)

Percetakan diciptakan di China sekitar tahun 200 menggunakan bongkah kayu. Buku bercetak pertama yang terdapat di dunia dicetak di China sekitar tahun 868. Teknologi ini dibawa ke Eropah tetapi penyebaran mesin cetak global yang cepat bermula dengan penemuan mesin cetak jenis bergerak oleh Gutenberg di Jerman pada abad ke-15. Penemuan revolusioner ini memberi kesan besar kepada manusia kerana membawa kepada revolusi saintifik dan industri.

Perang 100 Tahun

Perang Seratus Tahun adalah satu siri konflik yang berlaku antara tahun 1337 hingga 1453 antara Kerajaan Inggeris dan Kerajaan Perancis dan pelbagai sekutu mereka untuk menguasai takhta Perancis. Perang ini memberi dorongan kepada idea-idea nasionalisme Perancis dan Inggeris. Tentera berdiri pertama di Eropah Barat sejak zaman Empayar Rom Barat diperkenalkan untuk perang, sehingga mengubah peranan petani. Di Perancis, perang saudara, wabak maut, kelaparan dan syarikat tentera upahan bebas penyamun mengurangkan jumlah penduduk sekitar satu setengah. (Sumber: Wikipedia)

Wabak Hitam

Wabak Hitam mengurangkan populasi Eropah sekitar satu pertiga. Orang Kristian menyalahkan orang Yahudi kerana menyebabkan wabak itu (khabar angin umum ialah orang Yahudi meracuni sumber air) dan dengan demikian menganiaya mereka. Ini menyebabkan orang Yahudi melarikan diri dari Eropah Barat ke arah Timur.

Columbus, Imperialisme

Eropah menemui Amerika dan membuka sempadan dan peluang baru. Sejak itu imperialisme Eropah adalah mencari, mencari, menakluk dan mengeksploitasi sebahagian besar dunia.

Revolusi Ilmiah & Industri

Revolusi Ilmiah dan Industri berlaku di Eropah dan membawa kepada perkembangan meteoriknya. Revolusi ini akhirnya membolehkan benua kecil dan tidak penting (pada ketika itu) merebak dan akhirnya mengambil alih seluruh dunia.

Kemerdekaan A.S.

Jajahan Amerika Utara bersatu dan memberontak menentang Britain. Mereka mengisytiharkan kemerdekaan di Philadelphia pada tahun 1776. Hari ini, AS adalah satu-satunya kuasa super di dunia.

Revolusi Perancis

Revolusi Perancis (1789-1799), adalah periode pergolakan sosial dan politik radikal di Perancis yang memberi kesan yang berkekalan pada sejarah Perancis dan lebih luas di seluruh dunia. Monarki mutlak yang memerintah Perancis selama berabad-abad runtuh dalam masa tiga tahun. Masyarakat Perancis mengalami transformasi epik, kerana hak istimewa feodal, bangsawan dan agama menguap di bawah serangan berterusan dari kumpulan politik sayap kiri radikal, massa di jalanan, dan petani di luar bandar. Idea lama mengenai tradisi dan hierarki – monarki, bangsawan, dan otoritas keagamaan– secara tiba-tiba digulingkan oleh prinsip-prinsip Pencerahan baru mengenai kesetaraan, kewarganegaraan dan hak-hak yang tidak dapat dilupakan. Sejak itu, di Perancis, Hari Bastille, 14 Julai, adalah cuti umum. (Sumber: Wikipedia)

Perang terbesar dan paling mematikan di dunia hingga saat ini. Lebih daripada 18 juta terbunuh kerana perkembangan teknologi membawa kepada senjata yang lebih mematikan. Perang berubah sama sekali bekas tatanan global.

Perang terbesar dan paling mematikan yang pernah ada di dunia. Kira-kira 60 juta orang terbunuh. Bom atom kedua-duanya dikembangkan dan digunakan selama perang itu. Dalam keadaan perang, penjahat Nazi dan penyokongnya memimpin Holocaust, di mana mereka secara sistematik membunuh sekitar 6 juta orang Yahudi.

Tokoh Sejarah Yahudi

Adam & Hawa

Menurut tradisi Yahudi, Adam dan Hawa adalah manusia pertama yang diciptakan.

Nuh adalah orang yang saleh dalam generasi Air Bah. Berkat kebenarannya, dia dipilih oleh Tuhan untuk menyelamatkan manusia dan haiwan. Oleh itu, seluruh umat manusia hari ini berasal dari dirinya.

Abraham dan Sarah

Abraham dan Sarah adalah patriark dan matriark pertama bangsa Yahudi. Ibu bapa Ishak. Abraham dianggap sebagai pengasas tauhid.

Ishak & Ribka

Ishak dan Ribka adalah generasi kedua patriark dan matriark Israel. Ibu bapa Yakub.

Jacob, Lea dan Rahel

Jacob, Lea, dan Rahel adalah generasi ketiga dari bapa dan maharaja Israel. Yakub bernama Israel. Yakub adalah bapa suku Israel.

Anak-anak Yakub - Suku-suku Israel

Masing-masing dari 12 putra Yakub menjadi Suku Israel, kecuali Yusuf, yang menjadi ayah dari 2 suku melalui Anak-anaknya: Ephraim dan Mannasse. Oleh itu terdapat 13 Suku Israel. Tanah Israel dibahagi kepada hanya 12 suku kerana Levi tidak mendapat tanah kerana pekerjaannya untuk melayani tuhan dan menjaga tugas agama tidak memerlukan tanah.

Musa dan Harun

Musa adalah nabi terhebat sepanjang masa. Dia memimpin Bnei Israel keluar dari Mesir menuju ke Tanah Israel. Dialah yang membentuk Bangsa Israel. Dia menerima Taurat dari Tuhan di Gunung Sinai. Saudaranya Aaron berada di sisinya untuk meminta bantuan. Dia juga yang pertama berkhidmat sebagai Cohen dan bapa semua Cohanim.

Joshua

Joshua adalah perantis dan pengganti Musa. Dengan demikian ia memimpin Am Israel ke Tanah Israel dan menjalankan pendudukannya.

Deborah

Deborah adalah seorang nabi, pemimpin keempat Israel pra-monarki, penasihat dan pahlawan.

Samson

Shimshon Ha'gibor (pahlawan Samason) adalah seorang Nazir dan Hakim ketiga-sebelum-terakhir Israel pra-monarki. Dia dikurniakan kuasa super oleh Tuhan dan menjadi pahlawan pahlawan yang memerangi musuh Israel.

Ruth Ha'moavia (dari Moab) terkenal dengan pengabdiannya yang besar kepada Am Israel dan Tuhannya. Dengan demikian dia dianugerahkan untuk menjadi ibu besar Raja Daud.

Samuel

Samuel (Shmuel) adalah yang terakhir dari Hakim Ibrani dan yang pertama dari para nabi besar yang mulai bernubuat di Tanah Israel. Oleh itu, dia berada di puncak antara dua era. Dia juga mengurapi dua raja pertama Kerajaan Israel: Saul dan Daud. (Sumber: Wikipedia)

Raja Saul

Raja Daud

Raja Israel yang kedua, ketika dia menggantikan Raja Saul. Bapa dari dinasti yang memerintah Inggeris dan kemudian Yehuda hingga kehancuran Kuil ke-1 dan pengasingan Babilon.

Raja Sulaiman

Raja Salomo, anak Raja Daud dan Bat-Sheva, terkenal dengan kebijaksanaannya. Membina Kuil ke-1 di Yerusalem. Pada zamannya, Kerajaan Israel maju secara ekonomi dan politik.

Elia

Elia adalah seorang nabi yang terkenal dan pekerja ajaib di kerajaan Israel utara semasa pemerintahan Raja Ahab. Dia berjuang untuk menyembah dewa-dewa kafir ("Ba'al"). Dia membangkitkan orang mati, menurunkan api dari langit, dan dibakar dalam angin puyuh (sehingga tidak pernah mati). Kepulangan Elia dinubuatkan "sebelum kedatangan hari Tuhan yang besar dan dahsyat."

Yeremia

Yeremia adalah salah seorang nabi besar. Dia aktif sekitar masa pemusnahan Kuil ke-1. Oleh itu, dia memainkan peranan penting dalam menjaga bangsa bersama setelah kehancuran dan pengasingan yang dahsyat. Dia mengarang Kitab Ratapan, yang dibacakan pada tanggal 9 Av (hari ketika Kaabah hancur).

Yehezkiel

Yehezkiel adalah salah seorang nabi besar. Dia aktif sekitar masa pemusnahan Kuil ke-1. Salah satu ramalannya yang paling terkenal adalah Visi Lembah Kering, di mana dia melihat orang mati bangkit semula.

Esther & Mordechai

Esther dan Mordechai menyelamatkan orang-orang Yahudi dari pembunuhan beramai-ramai yang dirancang oleh seorang menteri kanan Kerajaan Parsi, Haman.

Ezra & Nehemia

Ezra dan Nehemia membawa gelombang imigrasi orang Yahudi yang diasingkan dari Babel kembali ke Tanah Israel. Ezra the Scribe menegakkan pematuhan Taurat dan memerangi perkahwinan campur. Karyanya mempunyai pengaruh yang besar terhadap kehidupan Yahudi hingga kini.

Yehuda si Palu

Yehuda Ha'Macabee (Judah the Hammer) adalah ketua tentera Yahudi yang berperang dalam pemberontakan menentang orang Yunani dan menang.

Herodes

Herodes adalah raja pelanggan Rom di Yudea. Jilidnya "Yang Hebat" banyak diperdebatkan karena dia digambarkan sebagai "orang gila yang membunuh keluarganya sendiri dan banyak rabbi." Dia juga terkenal dengan proyek-proyek pembangunan kolosalnya di Yerusalem dan di tempat lain, termasuk pengembangannya yang Kedua Kuil di Yerusalem dan pembinaan Caesarea. (Sumber: Wikipedia)

Hillel & Shammai

Hillel dan Shammai adalah dua rabi terkemuka pada awal abad ke-1 CE yang mengasaskan aliran pemikiran Yahudi yang bertentangan, yang dikenal sebagai Rumah Hillel dan Rumah Shammai. Perbahasan antara sekolah-sekolah ini mengenai masalah praktik ritual, etika, dan teologi sangat penting untuk pembentukan Hukum Lisan dan Yudaisme seperti sekarang ini. (Sumber: Wikipedia)

Philo

Philo dari Alexandria, juga disebut Philo Judaeus, adalah seorang ahli falsafah Yahudi Hellenistik yang tinggal di Alexandria, Mesir semasa Empayar Rom. Dia berusaha menggabungkan dan menyelaraskan falsafah Yunani dengan falsafah Yahudi.

Josephus

Sejarawan Yahudi yang menjalani dan mendokumentasikan Pemberontakan Besar Yehuda dan penindasannya yang dahsyat oleh Kerajaan Rom.

Johanan ben Zakai

Yohanan ben Zakai adalah salah satu tannaim, dan penyumbang utama teks inti dari agama Yahudi Rabbin, Mishnah. Semasa penindasan Pemberontakan Besar, dia meminta panglima Rom untuk menyelamatkan Yavne dan orang bijaksana. Di sana ia mendirikan sekolahnya yang berfungsi sebagai penubuhan kembali Sanhedrin sehingga agama Yahudi dapat bertahan dari kehancuran dan mengadopsi situasi baru.

Rabbi Akiva

Salah satu tokoh rabinikal terhebat sepanjang masa. Rabbi Akiva menyokong Pemberontakan Bar-Kokhba terhadap Rom dan menderita mati syahid kerana penentangannya terhadap perintah Hadrian terhadap agama Yahudi.

Bar Kokhba

Mengetuai pemberontakan terhadap Rom. Banyak yang mengira dia adalah Mesias pada zamannya yang dihantar untuk menyelamatkan Israel. Pemberontakan itu ditindas dengan kejam dan mengakibatkan kematian lebih dari setengah juta orang, kehancuran, pengasingan dan perintah kejam. Ketika itulah orang Rom memberi nama "Palestin" ke tanah Israel sehingga hubungan orang Yahudi dengan negeri itu akan dilupakan. Atas sebab yang sama orang Yahudi tidak dibenarkan masuk ke Yerusalem dan tradisi Yahudi dilarang. Keputusan ini masih mempengaruhi bangsa Yahudi hari ini, hampir 2,000 tahun kemudian.

Bruriah

Bruriah adalah seorang bijak pandai. Dia sangat dihargai kerana kebijaksanaan, ketajaman dan ruang lingkup pengetahuannya. Dikatakan mengenai dirinya bahawa dia mempelajari 300 undang-undang dalam satu hari.

Yehuda Putera

Yehuda Putera, juga dikenal sebagai Rabbi, adalah rabi abad ke-2 dan ketua redaktor dan penyunting Mishnah. Dia adalah pemimpin utama masyarakat Yahudi semasa penjajahan Rom di Judea.

Rabbi Yochanan

Rabbi Yochanan dianggap sebagai rabbi terhebat dari generasinya. Dia memulakan sekolah di Tiberias, dan membiarkan siapa saja yang ingin belajar, melakukan kontroversi pada masa itu. Dia meletakkan asas untuk Yerushalmi Talmud.

Rav Ashi

Rav Ashi adalah orang bijak Amora Babilonia, yang menubuhkan semula Akademi di Sura dan merupakan penyunting pertama Talmud Babylon.

Saadia Gaon

Seorang rabi terkemuka, ahli falsafah Yahudi, dan exegete zaman Geonik. Tokoh rabinik pertama yang penting untuk menulis secara meluas dalam bahasa Arab, dia dianggap sebagai pengasas kesusasteraan Judeo-Arab. Terkenal dengan karya-karyanya mengenai linguistik Ibrani, Halakha, dan falsafah Yahudi. Dalam kapasiti ini, karya filsafatnya Emunoth ve-Deoth mewakili percubaan sistematik pertama untuk mengintegrasikan teologi Yahudi dengan komponen falsafah Yunani. Saadia juga sangat aktif menentang Karaisme, dalam mempertahankan agama Yahudi rabbi.

Rabbeinu Gershom

Pemimpin Yahudi Ashkenazi pada abad ke-11. Di antara keputusan halachiknya adalah larangan: poligami, pengusiran wanita terhadap kehendaknya dan pembukaan surat yang ditujukan kepada orang lain.

Rashi

Rashi (Rabbi Shlomo Yitzhaki) dianggap sebagai pengulas terhebat sepanjang masa. Ulasannya mengenai Tanach (Alkitab) dan Talmud dicirikan olehnya ringkas. Dia dilahirkan di Perancis pada tahun 1040.

Yehuda Halevi

Rabbi Yehuda Halevi adalah salah seorang penyair dan pemikir Yahudi terhebat. Di antara karya-karyanya adalah buku "The Kuzari," di mana dia memaparkan dan menjelaskan falsafah Yahudi. Dilahirkan dan dibesarkan di Sepanyol. Memenuhi hasrat spiritualnya untuk tinggal di Tanah Israel. Dia dibunuh di Yerusalem oleh seorang Arab. Di antara lagu-lagunya yang terkenal "Hatiku ada di Timur, di Barat aku tinggal", yang menggambarkan kerinduannya kepada Israel. Sebagai tambahan kepada pekerjaan rohani, dia bekerja sebagai doktor.

The Rambam, Maimonides

RAbbi Moshe Ben Maimon (RaMBaM, juga dikenali sebagai Maimonides) dilahirkan di Sepanyol pada tahun 1135. Salah seorang pemimpin dan ahli falsafah Yahudi terhebat. Pepatah yang terkenal menyatakan, “Dari Mosheh (Musa) hingga Mosheh (Rambam) tidak ada yang serupa dengan Mosheh. Dia menjadi ketua komuniti Yahudi di Mesir. Sebagai tambahan kepada kemahiran dan karya rabinikal dan falsafahnya, dia adalah seorang saintis dan bekerja sebagai doktor. Rambam menekankan pentingnya kerja.

Ramban, Nahmanides

Ramban (Rabbi Moshe ben Naḥman), adalah seorang sarjana Yahudi abad pertengahan, ahli falsafah, doktor, kabbalis, dan pengulas alkitabiah. Dia dibesarkan dan hidup sepanjang hayatnya di Sepanyol. Setelah rindu ke Tanah Israel, dia berjaya tinggal di Yerusalem selama tahun-tahun terakhirnya. Salah satu karyanya yang sangat saya sukai dan sarankan adalah "Iggeret ha-Musar", yang merupakan surat yang ditujukan kepada anaknya, yang memberinya petua untuk hidup setiap hari.

Rabbi Yosef Karo

Joseph ben Ephraim Karo, adalah pengarang kodifikasi besar undang-undang Yahudi terakhir, Shulchan Aruch, yang masih berwibawa untuk semua orang Yahudi yang berkaitan dengan masyarakat masing-masing. Untuk tujuan ini dia sering disebut sebagai HaMechaber ("The Author") dan sebagai Maran ("Master kami"). (Sumber: Wikipedia)

Baal Shem Tov

Rabbi Israel Ben Eliezer, yang sering disebut Baal Shem Tov atau Besht, adalah seorang rabi Yahudi, mistik. Dia mengasaskan agama Yahudi dan gerakan Hasid.

The Vilna Gaon

Elijah ben Shlomo Zalman Kremer, yang dikenal sebagai Vilna Gaon, atau dengan akronim Ibraninya Gra ("Gaon Rabbenu Eliyahu"), adalah seorang Talmudist, halachist, kabbalist, dan pemimpin terkemuka Yahudi non-hasidik beberapa abad yang lalu. Melalui penjelasan dan penyataan Talmudik dan teks-teks lain, ia menjadi salah satu nama yang paling terkenal dan berpengaruh dalam kajian rabinik sejak Abad Pertengahan, yang dihitung oleh banyak orang bijak yang dikenali sebagai Acharonim, dan diberi peringkat oleh beberapa orang dengan Rishonim yang lebih dihormati Zaman Pertengahan. Dia mempunyai pengetahuan saintifik yang hebat. Dia memimpin penentangan terhadap gerakan Hasidut. (Sumber: Wikipedia)

The Chasam Sofer

Salah satu rabbi dan poskim terkemuka generasi terkini. Salah satu pereka utama pandangan Ortodoks. Menciptakan istilah "baru dilarang oleh Taurat," yang bermaksud bahawa tidak boleh ada perubahan dalam adat istiadat dan tradisi agama Yahudi. Pandangan ini jelas bertentangan dengan pandangan Reformasi. Dia menyokong pengajian sekular selain pengajian agama. Mendorong dan berusaha untuk menyelesaikan Tanah Israel.

The Chofetz Chaim

Yisrael Meir (Kagan) Poupko, yang terkenal sebagai The Chofetz Chaim, adalah seorang rabi Yahudi Lithuania yang berpengaruh dalam gerakan Musar, seorang Halakhist, posek, dan etika yang karyanya terus berpengaruh luas dalam kehidupan Yahudi.Di antara karya-karyanya adalah: Chafetz Chayim ("Desirer of Life"), buku pertamanya, yang membahas hukum gosip dan fitnah Sh'mirat HaLashon ("Penjagaan Lidah"), adalah perbincangan mengenai falsafah di sebalik orang Yahudi konsep kekuatan pertuturan dan menjaga pertuturan seseorang Mishna Berura (“Ajaran yang jelas”) adalah ulasan penting, pada bahagian Shulchan Aruch. (Sumber: Wikipedia)

Herzl

Yahudi Austria-Hungary. Wartawan dan aktivis politik. "Berwawasan Negara Israel". Pemula dan pemimpin Kongres Zionis dan Pertubuhan Zionis Dunia.


Donald Trump dan Yahudi: Dia betul-betul mengapa kebanyakan kita memilih Demokrat

Oleh Matthew Rozsa
Diterbitkan pada 24 Ogos 2019 12:00 PM (EDT)

Donald Trump di Tembok Barat (Getty / Ronen Zvulun)

Saham

Sekiranya Presiden Trump tidak memahami mengapa sebilangan besar Yahudi Amerika adalah Demokrat, mungkin dia harus melihat di cermin.

Sekiranya anda memerlukan penyegaran cepat, Trump melancarkan kemarahan besar pada hari Selasa ketika dia berkata, "Saya rasa ada orang Yahudi yang memilih Demokrat, saya rasa ini menunjukkan kekurangan pengetahuan atau ketidaksetiaan." Dia menambah bahawa "lima tahun yang lalu, konsep bahkan membicarakan hal ini ... memotong bantuan kepada Israel kerana dua orang yang membenci Israel dan membenci orang Yahudi - saya tidak percaya bahawa kita bahkan mengadakan perbualan ini. Di mana sudahkah Parti Demokrat pergi? Ke mana mereka pergi di mana mereka mempertahankan kedua orang ini atas Negara Israel? "

"Dua orang" yang disebut Trump jelas adalah Rep. Ilhan Omar dari Minnesota dan Rep. Rashida Tlaib dari Michigan. Saya tidak sedar bahawa salah satu daripada mereka, atau orang lain dalam Parti Demokrat, telah mencadangkan "memotong bantuan kepada Israel."

Pada keesokan harinya presiden berlipat ganda, mengulang kembali tuntutan yang pelik bahawa orang Israel "mencintainya seperti dia adalah kedatangan Tuhan yang kedua" dan memberitahu wartawan di luar Gedung Putih bahawa "jika anda memilih Demokrat, anda tidak setia kepada Yahudi orang, dan anda sangat tidak setia kepada Israel. Hanya orang lemah yang akan mengatakan apa-apa selain itu. " Trump juga memetik hos radio konservatif Wayne Allyn Root, yang mengejek Yahudi Amerika kerana tidak menyukainya: "Mereka bahkan tidak tahu apa yang mereka lakukan atau katakan lagi. Tidak masuk akal!"

Sebenarnya masuk akal bahawa orang Yahudi Amerika menentang Trump dan demokratik. Itu masuk akal bahkan sebelum Trump masuk ke Twitter dan "secara kebetulan" memutuskan untuk menyatakan kekagumannya terhadap Henry Ford, salah satu anti-Semit yang terkenal di Amerika dan inspirasi kepada Adolf Hitler. Ia masuk akal bahkan sebelum Trump membuat kenyataan anti-Semit sebelum Gabungan Yahudi Republik pada tahun 2015. (Ketika saya memanggilnya mengenai perkara ini, neo-Nazi Andrew Anglin menyerang saya dalam talian.)

Untuk itu, kenyataan bahawa kebanyakan orang Yahudi adalah Demokrat masuk akal sebelum Trump menjadi pemain di kancah politik.

Sebenarnya, selagi corak pengundian Yahudi Amerika dicatat dengan pasti, orang-orang Yahudi dengan jelas mengambil kedudukan bahawa gerakan politik yang berdiri untuk penindasan di mana sahaja tidak selamat bagi orang Yahudi di mana sahaja.

"Yahudi Amerika cenderung memilih Demokrat sejak tahun 1928, kebanyakannya kerana mereka menganggap bahawa nilai dan kepentingan mereka lebih sejalan dengan Parti Demokrat, terutama dalam isu-isu seperti imigrasi, hak sipil, pemisahan gereja-negara dan Israel," kata Jonathan Sarna, profesor Amerika Sejarah Yahudi di Universiti Brandeis, memberitahu saya melalui e-mel:

Setiap calon Demokrat sejak FDR, kecuali Jimmy Carter pada penggal kedua, telah memenangi lebih dari 50 peratus suara Yahudi. Perpindahan dari Carter [pada tahun 1980], yang dianggap oleh banyak orang Yahudi sebagai anti-Israel, menunjukkan bahawa pengundi Yahudi telah bersedia menghukum calon yang mereka anggap sebagai anti-Israel, tetapi penting untuk diperhatikan bahawa banyak orang Yahudi memilih yang ketiga - Calon parti, John Anderson, daripada bergerak ke barisan Parti Republik.

Memang, melihat corak pengundian Yahudi Amerika sejak tahun 1916 (tahun pertama ketika data yang tepat tersedia) menunjukkan bahawa hanya ada satu pilihan raya presiden dalam keseluruhan tempoh di mana seorang Republikan memenangkan suara Yahudi. Itu adalah pilihan raya tahun 1920, di mana Warren G. Harding memenangkan 43 persen suara Yahudi - dalam kemenangan besar di mana dia mendapat 60 persen suara nasional secara keseluruhan. Namun, yang penting, calon Parti Sosialis Eugene Debs memenangi 38 peratus suara Yahudi - dan hanya 3 peratus suara nasional.

Sarna mengutip pilihan raya tahun 1928 kerana ketika itulah Parti Demokrat beralih ke arah politik yang lebih liberal dan kosmopolitan - dan, tidak secara kebetulan, memilih calon parti besar Katolik Roma, New York Gov. Al Smith. Sejak itu, orang Yahudi menjadi blok pengundi Demokratik yang boleh dipercayai.

Hasia Diner, seorang profesor sejarah Yahudi Amerika di New York University, bersetuju bahawa orang Yahudi telah memilih Demokrat "dalam pilihan raya nasional, negeri, dan tempatan sejak akhir tahun 1920-an." Dia menawarkan ringkasan ringkas mengapa, juga melalui e-mel:

Mereka melakukannya kerana sebahagian besarnya telah menerima premis dasar parti: menyerukan tanggungjawab negara untuk kesejahteraan warganya, sebuah negara yang aktif bagi mereka yang merasa memerlukan, dan usaha, seperti hak-hak sipil secara meluas difahami, yang membayangkan masyarakat di mana akses kepada sumber daya tidak terikat dengan bangsa, agama atau negara. Formula ini menarik bagi kebanyakan mereka sepanjang tempoh ini kerana ia berfungsi untuk mereka dan membantu mengukuhkan tempat mereka sendiri di Amerika kerana ia juga berfungsi untuk orang lain.

"Namun, ini bukan masalah Yahudi secara eksplisit," Diner melanjutkan, menekankan bahawa keliru melihat orang Yahudi sebagai pemilih isu tunggal, ketika datang ke Israel atau apa pun:

Sejak 1948, mereka tidak memilih calon di Amerika Syarikat atas dasar sama ada Israel sebagai isu atau arahan tersurat atau tersirat dari Israel. Ini tidak berlaku untuk semua orang Yahudi, tetapi dalam beberapa pilihan raya terakhir jumlahnya sekitar 25 persen untuk Parti Republik dan 75 persen untuk Demokrat, mencerminkan kebetulan umum antara pesan Parti Demokrat yang lebih besar, seperti yang saya gambarkan di atas, dan mayoritas dari pandangan orang Yahudi Amerika bahawa ia adalah mesej yang sesuai dengan pandangan mereka sendiri tentang Amerika yang baik, atau lebih baik lagi.

Sarna menyetujui pandangan ini, menunjukkan bahawa Trump nampaknya percaya bahwa dia dapat mengubah pemilih Yahudi menentang Parti Demokrat dengan menarik kecenderungan mereka untuk mengundi sepenuhnya berdasarkan kepentingan yang dirasakan oleh Negara Israel.

Di seluruh dunia, di England, Kanada, Australia dan di tempat lain, orang-orang Yahudi telah berpaling dari parti-parti liberal yang pernah menjadi rumah kegemaran mereka sekiranya pihak-pihak tersebut meninggalkan sokongan untuk Israel. Presiden Trump berharap dapat membantu melakukan perubahan serupa di AS dengan melukis Parti Demokrat sebagai anti-Israel dan serupa dengan Parti Buruh Corbyn di England [yang telah dituduh menyimpan anti-Semit]. Sama ada perkara itu berlaku masih harus dilihat.

Sekurang-kurangnya buat masa ini, orang-orang Yahudi Amerika sangat cenderung memilih Demokrat, dan umumnya berpandangan liberal. Hampir semua anggota Kongres Yahudi adalah Demokrat - yang secara teknikal tidak akan menjadi Senator Bernie Sanders - dan ketiga-tiga hakim Yahudi di Mahkamah Agung (Stephen Breyer, Ruth Bader Ginsburg dan Elena Kagan) dianggap sebagai liberal yang boleh dipercayai undi. Bagi banyak orang Yahudi, walaupun tentu tidak semua, ada hubungan sejarah yang kuat antara mentaliti yang menindas yang menyebabkan pemilihan Presiden Trump dan mentaliti anti-Semitisme.

Saya tidak mengatakan semua Republikan berkongsi pandangan fanatik Trump. Itu tidak betul. Tetapi terdapat arus ketaksuban yang kuat di Parti Republik moden, yang menyebabkan Trump dicalonkan di peringkat pertama dan itu dapat dilihat dalam penganiayaan terhadap kumpulan terpinggir yang lain.

Dalam banyak cara, Trump melambangkan segala yang menjadikan orang Yahudi bersikap Demokrat. Walaupun Trump telah membuat komen anti-Semit selama bertahun-tahun, dia secara besar-besaran menghindarkannya selama kempen 2016, yang memfokuskan pada stigmatisasi imigran Muslim dan Latino, bersama dengan Afrika dan wanita Amerika. Apabila Trump menambahkan Mike Pence yang homofobik terkenal sebagai pasangannya, seseorang dapat dengan selamat menambahkan komuniti LGBT ke senarai itu. Namun tidak dapat dielakkan bahawa Trump akhirnya akan memalukan semangatnya terhadap orang-orang Yahudi kerana mentaliti fanatik jarang terbatas pada satu kelompok orang.

Walaupun Parti Demokratik moden mempunyai catatan yang tidak sempurna mengenai ketaksuban - dan hingga awal tahun 1960-an bersekutu dengan segregasiis Selatan - ia sekurang-kurangnya mengemukakan cita-cita utama untuk menentang atau membatalkan perkauman dan diskriminasi. Secara beransur-ansur, Demokrat datang untuk menyokong hak-hak sivil, hak-hak wanita dan kesetaraan LGBT, walaupun semua bidang tersebut masih diperdebatkan hari ini.

Sebaliknya, Parti Republik menyalahkan orang miskin atas penderitaan mereka selama Depresi Besar, dan menentang hak sipil dengan tajam selama tahun 1960-an, dengan kempen Barry Goldwater yang kalah dan kemudian pemilihan Richard Nixon, yang didorong oleh "strategi Selatan" perkauman peluit anjing. Sekurang-kurangnya berlaku, ideologi Republikan telah bersekutu erat dengan memelihara kekuatan lelaki berkulit putih, lurus dan menentang persamaan bagi orang kulit berwarna, wanita dan orang LGBT.

Banyak Republikan sangat menyokong Israel, atau sekurang-kurangnya mengaku. Bagi kebanyakan orang Yahudi Amerika, pada masa ini hampir tidak relevan. Konservatif mungkin menyokong Israel untuk alasan teologi atau yang semata-mata strategik - kerana mereka benci dan takut akan Islam - tetapi itu hampir sama dengan simpati sejati untuk kumpulan yang terpinggir dan ditindas secara historis. Ini adalah gabungan kemudahan, terbaik.

Tahun lalu saya menemubual Charlotte Pence, anak perempuan naib presiden. Dia mempromosikan sebuah buku tentang ayahnya dan kebetulan menyebutkan perjalanan ke Gunung Zaitun, sebuah pegunungan di Yerusalem Timur di mana beberapa orang Kristian percaya Yesus akan kembali ke bumi. Ketika saya bertanya kepadanya apakah dia mengira orang Yahudi akan masuk neraka ketika itu terjadi, dia menghindari pertanyaan itu. Seperti begitu banyak orang Kristian evangelis, kasih sayangnya terhadap orang Yahudi menganggap saya anti-Semit - kerana sebenarnya tidak menggambarkan penghormatan terhadap orang Yahudi, budaya Yahudi atau kepercayaan Yahudi.

Donald Trump tidak beragama, tetapi sikapnya terhadap orang Yahudi didorong oleh dorongan yang serupa. Dia memandang kita bukan sebagai individu yang berbeda yang patut dihormati dalam masyarakat majmuk yang pelbagai, tetapi sebagai kolektif yang hanya penting sejauh kita menegaskan atau mengancam struktur kekuasaan yang berlaku. Sekiranya kita menyokong Trump dan Parti Republik sekarang, mereka bersedia memberikan apa yang mereka fikirkan yang kita mahukan, iaitu sokongan ketenteraan dan kewangan untuk Negara Israel. Sekiranya kita berani berfikir sendiri, kita akan teringat apa yang mereka fikir tempat kita sebenarnya ada dalam masyarakat.

Trump tidak mencipta mentaliti ini, tetapi dia tanpa persoalan produknya. Oleh itu, dia memberikan contoh buku teks mengapa orang Yahudi Amerika memilih Demokrat - dan mengapa kita akan terus melakukannya sehingga masa depan yang dapat diramalkan.

Matthew Rozsa

Matthew Rozsa adalah penulis staf untuk Salon. Beliau memiliki MA dalam Sejarah dari Rutgers University-Newark dan merupakan ABD dalam program PhD dalam Sejarah di Lehigh University. Karyanya telah muncul di Mic, Quartz dan MSNBC.


Kandungan

Dengan kemasukan orang Yahudi dari Eropah Tengah dan Timur, banyak anggota masyarakat Yahudi tertarik dengan gerakan buruh dan sosialis dan banyak surat khabar Yahudi seperti Forwerts dan Morgen Freiheit mempunyai orientasi sosialis atau komunis. Organisasi sayap kiri seperti Arbeter Ring dan Perintah Fraternal Orang Yahudi memainkan peranan penting dalam kehidupan masyarakat Yahudi sehingga Perang Dunia II.

Orang Yahudi Liberal Amerika tidak hanya terlibat dalam hampir semua gerakan sosial yang penting, tetapi di barisan depan untuk mempromosikan isu-isu seperti hak pekerja, hak sivil, hak wanita, hak gay, kebebasan beragama, kebebasan beragama, gerakan perdamaian, dan berbagai progresif lainnya sebab-sebab.

Walaupun Yahudi Amerika pada umumnya bersandar pada Parti Republik pada separuh kedua abad ke-19, majoriti telah memilih Demokrat atau kiri sejak sekurang-kurangnya 1916, ketika mereka memilih 55% untuk Woodrow Wilson. [3] Pada tahun 1940 dan 1944, 90% orang Yahudi Amerika memilih Franklin D. Roosevelt, dan 75% memilih Harry S. Truman pada tahun 1948, [3] walaupun kedua-dua platform parti menyokong pembentukan negara Yahudi di kedua pilihan raya. [4] Semasa pilihan raya 1952 dan 1956, mereka memilih 60% atau lebih untuk Adlai Stevenson, sementara Jenderal Eisenhower memperoleh 40% untuk pemilihannya sebagai pertunjukan terbaik setakat ini untuk Republik sejak 43% Harding pada tahun 1920. [3] Pada tahun 1960, 83% memilih Demokrat John F. Kennedy, orang Katolik pertama, berbanding Richard Nixon, dan pada tahun 1964, 90% orang Yahudi Amerika memilih Lyndon Johnson sebagai lawan Republikannya, Barry Goldwater, konservatif lengkung, adalah seorang Protestan dengan ayah Yahudi. [5] Hubert Humphrey mengumpulkan 81% suara Yahudi dalam pilihan raya 1968, dalam usaha kehilangan presidennya terhadap Richard Nixon. [3]

Semasa kempen pemilihan semula Nixon tahun 1972, pengundi Yahudi merasa khuatir terhadap George McGovern, dan hanya memilih Demokrat sebanyak 65%, sementara Nixon lebih dari dua kali ganda sokongan Yahudi untuk Republikan menjadi 35%. Pada pilihan raya tahun 1976, pengundi Yahudi menyokong Demokrat Jimmy Carter sebanyak 71% berbanding presiden penyandang jawatan Gerald Ford sebanyak 27%, tetapi semasa kempen pemilihan semula Carter tahun 1980, pengundi Yahudi sangat meninggalkan Demokrat, dengan hanya sokongan 45%, sementara pemenang Republik , Ronald Reagan, memperoleh 39%, dan 14% pergi ke John Anderson yang bebas. [3] [6]

Semasa kempen pemilihan semula Reagan tahun 1984, Republikan mempertahankan 31% suara Yahudi, sementara 67% memilih Demokrat Walter Mondale. Pemilihan tahun 1988 menyaksikan pengundi Yahudi memilih Demokrat Michael Dukakis sebanyak 64%, sementara George Bush Sr. memilih 35% yang terhormat, tetapi semasa pemilihannya semula pada tahun 1992, sokongan Yahudi turun menjadi hanya 11%, dengan 80%, memilih Bill Clinton dan 9% akan bebas dari Ross Perot. Kempen pemilihan semula Clinton pada tahun 1996 mengekalkan sokongan Yahudi yang tinggi pada 78%, dengan 16% menyokong Robert Dole dan 3% untuk Perot. [3] [6]

Pilihan raya tahun 2000 dan 2004 menyaksikan sokongan Yahudi yang berterusan untuk Demokrat Al Gore dan John Kerry, seorang lagi calon Katolik, masih berada dalam lingkungan tinggi hingga 70%, sementara pemilihan semula Parti Republik George W Bush pada tahun 2004 menyaksikan sokongan Yahudi meningkat dari 19 % hingga 24%. [6] [7] Pada pilihan raya presiden tahun 2000, Joe Lieberman menjadi orang Yahudi Amerika pertama yang mencalonkan diri sebagai pejabat nasional dengan tiket parti utama ketika dia dipilih sebagai calon presiden Demokrat Al Gore sebagai wakil calon presiden.

Pada pilihan raya presiden 2008, 78% orang Yahudi memilih Barack Obama, yang menjadi Afrika-Amerika pertama yang dipilih sebagai presiden. [8] Polling menunjukkan semasa pilihan raya ini, 83% orang Yahudi kulit putih memilih Obama berbanding hanya 34% Protestan kulit putih dan 47% umat Katolik kulit putih, walaupun 67% orang kulit putih mengidentifikasi dengan agama lain dan 71% mengidentifikasi tanpa agama juga memilih Obama. [9] Pada pilihan raya presiden 2012, 68% orang Yahudi memilih Barack Obama. Pada Pilihan Raya 2016, 71% orang Yahudi memilih Hillary Clinton. [10]

Sehingga 2018, 71% orang Yahudi Amerika tidak menyetujui pekerjaan Donald Trump sebagai presiden, dengan hanya 26% yang meluluskan — penilaian kelulusan terendah di antara semua kumpulan agama yang ditinjau. [11]

Daripada calon presiden 2016 dan 2020, banyak calon depan sama ada berkahwin dengan orang Yahudi, mempunyai anak yang berkahwin dengan orang Yahudi, atau adalah orang Yahudi sendiri. Calon presiden Bernie Sanders, Michael Bloomberg, dan Marianne Williamson adalah Yahudi. Ibu Michael Bennet adalah Yahudi. Beto O'Rourke dan Kamala Harris berkahwin dengan orang Yahudi. Anak perempuan Donald Trump, Ivanka memeluk agama Yahudi dan berkahwin dengan pemaju harta tanah Yahudi, Jared Kushner. Kedua-duanya telah aktif dalam pentadbiran Trump. Anak perempuan Bill dan Hillary Clinton, Chelsea Clinton mengahwini pelabur Yahudi, Marc Mezvinsky, anak kepada Wakil A.S. dan penjahat Edward Mezvinsky. Akhir sekali ketiga-tiga anak Joe Biden yang dewasa ini berkahwin dengan orang Yahudi. [12]

Untuk perlumbaan Kongres dan Senat, sejak tahun 1968, orang Yahudi Amerika telah memilih sekitar 70-80% untuk Demokrat [13], sokongan ini meningkat kepada 87% untuk calon-calon Dewan Demokrat semasa pilihan raya 2006. [14] Pada masa ini, terdapat 10 orang Yahudi di antara 100 Senator AS: 9 Demokrat (Michael Bennet, Richard Blumenthal, Ben Cardin, Dianne Feinstein, Brian Schatz, Chuck Schumer, Ron Wyden, Jacky Rosen dan Jon Ossoff), dan salah seorang Senator dua orang bebas, (Bernie Sanders, yang berpakat dengan Demokrat).

Terdapat 26 orang Yahudi di antara 435 Wakil A.S., [15] semuanya kini adalah Demokrat, kecuali Lee Zeldin dari New York dan David Kustoff dari Tennessee. [16] [17]

Semasa Perang Saudara Amerika, orang Yahudi berpecah belah dalam pandangan mereka tentang perbudakan dan penghapusan. Sebelum tahun 1861, hampir tidak ada khotbah rabbi tentang perbudakan. Kesunyian dalam isu ini mungkin disebabkan oleh ketakutan bahawa kontroversi itu akan menimbulkan konflik dalam komuniti Yahudi. Orang Yahudi sangat penting dalam mengakhiri perbudakan. Sebilangan orang Yahudi memiliki hamba atau memperdagangkannya, dan banyak sumber kehidupan masyarakat Yahudi di Utara dan Selatan terikat dengan sistem hamba. Sebilangan besar orang Yahudi selatan menyokong perbudakan, dan beberapa orang, seperti Yehuda P. Benjamin, menyokong pengembangannya. Ben Wade, yang mengenali Benjamin di Senat A.S., menggambarkannya sebagai "orang Israel dengan prinsip Mesir". Orang-orang Yahudi Utara bersimpati dengan Selatan, dan sangat sedikit orang yang menghapuskan, mencari kedamaian dan berdiam diri mengenai masalah perbudakan. Komuniti Yahudi terbesar di Amerika, Yahudi New York, "sangat pro-selatan, pro-perbudakan, dan anti-Lincoln pada tahun-tahun awal perang". Namun, akhirnya, mereka mulai bersandar secara politik ke arah "Bapa Abraham", partai Republiknya, dan pembebasan. [18]

Sejak awal abad ke-20, banyak orang Yahudi Amerika sangat aktif dalam memerangi prasangka dan diskriminasi, dan secara historis menjadi peserta aktif dalam gerakan hak sipil, termasuk sokongan aktif dan penyertaan dalam Gerakan Hak Sivil, sokongan aktif dan penyertaan dalam gerakan hak buruh, dan sokongan aktif dan penyertaan dalam gerakan hak wanita.

Seymour Siegel menunjukkan bahawa perjuangan bersejarah menentang prasangka yang dihadapi oleh orang-orang Yahudi menyebabkan simpati semula jadi bagi setiap orang yang menghadapi diskriminasi.Joachim Prinz, presiden Kongres Yahudi Amerika, menyatakan yang berikut ketika dia berbicara dari podium di Peringatan Lincoln semasa Mac yang terkenal di Washington pada 28 Ogos 1963: "Sebagai orang Yahudi, kami membawa demonstrasi besar ini, di mana ribuan kami dengan bangganya mengambil bahagian, pengalaman dua kali ganda - salah satu semangat dan salah satu sejarah kami. Dari pengalaman bersejarah Yahudi kami selama tiga setengah ribu tahun, kami mengatakan: Sejarah kuno kami bermula dengan perbudakan dan kerinduan untuk kebebasan. Semasa Zaman Pertengahan , orang-orang saya tinggal selama seribu tahun di ghetto di Eropah. Atas sebab-sebab ini, bukan hanya rasa simpati dan belas kasihan kepada orang-orang kulit hitam Amerika yang mendorong kita. Ini, di atas semua dan di luar semua simpati dan emosi, rasa identiti dan solidariti lengkap yang lahir dari pengalaman bersejarah kita yang menyakitkan. " [19] [20]

Orang-orang Yahudi Amerika (dan orang-orang Yahudi di seluruh dunia) mula mengambil minat khusus dalam urusan antarabangsa pada awal abad kedua puluh, terutama mengenai penganiayaan bersama penganut agama mereka semasa pogrom di Imperial Rusia, dan kemudian, mengenai peningkatan larangan imigrasi pada tahun 1920-an. Tempoh ini juga seiring dengan perkembangan Zionisme politik, serta Deklarasi Balfour, yang memberikan pengakuan rasmi pertama kepada Zionisme.

Pada tahun 1930-an, boikot skala besar barang dagangan Jerman diatur pada masa ini seiring dengan kebangkitan Fasis di Eropah. Dasar domestik kiri Franklin D. Roosevelt mendapat sokongan Yahudi yang kuat pada tahun 1930-an dan 1940-an, begitu juga dengan kebijakan luar negerinya dan penubuhan PBB berikutnya. Sokongan terhadap Zionisme politik dalam tempoh ini, walaupun terus mempengaruhi, tetap merupakan pendapat minoriti yang jelas. Pendirian Israel pada tahun 1948 menjadikan Timur Tengah sebagai pusat perhatian, pengakuan segera Israel oleh pemerintah Amerika adalah petunjuk dari sokongan intrinsiknya dan pengaruh Zionisme politik.

Perhatian ini pada awalnya didasarkan pada pertalian semula jadi dan keagamaan terhadap, dan sokongan untuk, Israel dan Yahudi dunia. Perhatian juga disebabkan konflik yang berlaku dan tidak dapat diselesaikan mengenai Israel dan Zionisme yang diasaskan itu sendiri. Perbahasan dalaman yang meriah bermula, selepas Perang Enam Hari. Komuniti Yahudi Amerika berpecah belah mengenai sama ada mereka setuju atau tidak dengan tindak balas Israel, majoriti besar datang untuk menerima perang jika perlu. Ketegangan wujud terutama bagi Yahudi kiri, antara ideologi liberal mereka dan (kanan) Zionis yang menyokong pertentangan ini. Pertimbangan mengenai Perang Enam Hari ini menunjukkan kedalaman dan kerumitan tindak balas orang Yahudi terhadap berbagai peristiwa pada tahun 1960-an. [21] Ketegangan serupa ditimbulkan oleh pemilihan Begin pada tahun 1977 dan munculnya kebijakan revisionis, Perang Lebanon 1982, dan pendudukan berterusan di Tepi Barat dan Gaza. [22] Perselisihan mengenai penerimaan Israel pada tahun 1993 terhadap Perjanjian Oslo menyebabkan perpecahan lebih lanjut di kalangan orang Yahudi Amerika [23] Ini mencerminkan perpecahan yang serupa di antara orang Israel, dan menyebabkan perpecahan yang selari dalam lobi pro-Israel. [24] [25]

Jajak pendapat tahun 2004 menunjukkan bahawa majoriti orang Yahudi Amerika menyukai pembentukan sebuah negara Palestin yang bebas dan percaya bahawa Israel harus menghapus sebahagian atau semua penempatannya dari Tebing Barat. [26] Walaupun ada yang berpendapat bahawa keselamatan Israel adalah salah satu motivasi untuk campur tangan Amerika di Iraq, orang Yahudi kurang menyokong Perang Iraq daripada orang Amerika secara keseluruhan. [27] Pada awal konflik, orang Arab Arab lebih menyokong Perang Iraq daripada orang Yahudi Amerika (walaupun kedua-dua kumpulan itu kurang menyokongnya daripada penduduk umum).

Kerana hubungan emosional yang dimiliki oleh banyak orang Yahudi dengan Israel, isu ini telah menimbulkan semangat yang kuat di kalangan Yahudi sayap kiri dan kanan. Terdapat kehadiran Yahudi yang signifikan dalam gerakan politik yang berbeza yang dikenali sebagai "helang liberal" atau Kiri pro-perang, yang, walaupun berkomitmen kuat terhadap dasar domestik sosial liberal atau kiri, juga menyokong pro intervensi liberal, hawkish atau sayap kanan - Dasar luar Israel untuk Amerika Syarikat. (Contohnya termasuk Joe Lieberman, Christopher Hitchens, banyak penyumbang kepada Tidak puas hati majalah, dan banyak penandatangan Manifesto Euston.) Pada masa yang sama, terdapat kehadiran Yahudi yang signifikan dalam gerakan pro-Palestin, termasuk Norman Finkelstein, Noam Chomsky, dan Judith Butler. [28]

"Lobi Israel" adalah gabungan kumpulan dan individu yang berupaya mempengaruhi dasar luar Amerika Syarikat untuk menyokong Zionisme, Israel atau dasar-dasar khusus pemerintah yang dipilihnya. [29] [30] Organisasi-organisasi ini telah merangkumi kumpulan politik, sekular, dan agama Yahudi-Amerika, dan juga organisasi bukan Yahudi yang beragama Kristian, Amerika, politik, sekular, dan agama. Kumpulan ini dilaporkan meningkat dalam ukuran dan pengaruh selama bertahun-tahun. Istilah itu sendiri telah diperdebatkan dan dikritik selama bertahun-tahun, mengenai kejelasan dan definisi yang tepat.

Orang-orang Yahudi berpecah pendapat mengenai Trump menangani konflik Israel Palestin. [31]

Hari ini, orang Yahudi Amerika adalah kumpulan khas dan berpengaruh dalam politik negara. Jeffrey S. Helmreich menulis bahawa kemampuan orang Yahudi Amerika untuk mempengaruhi ini melalui pengaruh politik atau kewangan terlalu tinggi, [32] dan bahawa pengaruh utama terletak pada corak pengundian kumpulan itu. [6]

Menurut tinjauan 2017, lima puluh empat peratus orang Yahudi Ortodoks mengatakan mereka memilih Trump, menurut tinjauan baru oleh Jawatankuasa Yahudi Amerika, atau AJC. Itu jauh di atas 24 persen Yahudi Konservatif, 10 persen Yahudi Reformasi, 8 persen Yahudi Rekonstruksionis dan 14 persen responden yang mengidentifikasi diri mereka sebagai "hanya Yahudi."

"Orang-orang Yahudi telah mengabdikan diri untuk berpolitik dengan semangat keagamaan", tulis Mitchell Bard, yang menambahkan bahawa orang Yahudi mempunyai peratusan pengundi tertinggi dari mana-mana etnik. Walaupun 2–2.5% penduduk Amerika Syarikat beragama Yahudi, 94% tinggal di 13 negara kolej pilihan raya utama, yang digabungkan mempunyai pemilih yang cukup untuk memilih presiden. [33] [34] Walaupun mayoritas (60-70%) orang Yahudi di negara itu dikenal sebagai Demokrat, Yahudi merangkumi spektrum politik, dan Helmreich menggambarkan mereka sebagai "blok unik yang dapat digoyahkan" sebagai akibat dari sikap Republik terhadap Israel. [6] [34] [35] Sebuah makalah oleh Dr. Eric Uslaner dari University of Maryland tidak setuju, sekurang-kurangnya berkenaan dengan pilihan raya 2004: "Hanya 15% orang Yahudi yang mengatakan bahawa Israel adalah isu pengundian utama. Di antara pengundi tersebut , 55% memilih Kerry (berbanding 83% pengundi Yahudi yang tidak peduli dengan Israel). " Makalah ini terus menunjukkan bahawa pandangan negatif orang Kristian Evangelis memberi kesan negatif yang jelas bagi Republikan di kalangan pengundi Yahudi, sementara Yahudi Ortodoks, secara tradisional lebih konservatif dalam pandangan mengenai masalah sosial, memilih Parti Republik. [36] A New York Times artikel menunjukkan bahawa gerakan Yahudi ke parti Republikan sangat fokus pada isu-isu berdasarkan kepercayaan, serupa dengan suara Katolik, yang dikreditkan kerana membantu Presiden Bush mengambil Florida pada tahun 2004. [37]

Walaupun pengkritik telah menuduh bahawa kepentingan Yahudi sebahagiannya bertanggungjawab untuk mendorong perang dengan Iraq, orang-orang Yahudi Amerika sebenarnya lebih menentang Perang Iraq daripada kumpulan agama besar lain atau bahkan kebanyakan orang Amerika. Seperti yang dinyatakan di atas, mereka lebih menentang daripada orang Arab Amerika. Penentangan yang lebih besar terhadap perang bukan hanya hasil dari pengenalan Demokratik yang tinggi di kalangan orang Yahudi A.S., kerana orang-orang Yahudi dari semua pujukan politik lebih cenderung menentang perang daripada orang bukan Yahudi yang mempunyai kecenderungan politik yang sama. Penentangan Yahudi yang meluas terhadap perang di Iraq juga bukan sekadar masalah majoriti orang Amerika sekarang juga menentang perang kerana majoriti orang Yahudi telah menentang perang pada tahun 2003 dan 2004 ketika kebanyakan orang Amerika tidak. [38] [39]

Oleh kerana pengenalan Demokratik yang tinggi pada pilihan raya presiden Amerika Serikat 2008, 78% orang Yahudi memilih Demokrat Barack Obama, berbanding 21% untuk Partai Republik John McCain, walaupun Republik berusaha untuk menghubungkan Obama dengan perjuangan Muslim dan pro-Palestin. [40] Telah dikemukakan bahawa pandangan konservatif pasangan Sarah Palin mengenai masalah sosial mungkin telah mendorong orang Yahudi menjauh dari tiket McCain-Palin. [6] [40] Ketua strategi Obama, David Axelrod, adalah Yahudi, seperti juga bekas Ketua Stafnya, Rahm Emanuel. [41]

Orang Yahudi Amerika sebahagian besarnya menyokong hak gay, walaupun terdapat perpecahan dalam kumpulan itu berdasarkan ketaatan. Yahudi Reformasi dan Rekonstruksionis jauh lebih menyokong isu seperti perkahwinan gay berbanding Yahudi Ortodoks. [42] Tinjauan 2007 terhadap pemimpin dan aktivis Yahudi Konservatif menunjukkan bahawa majoriti sekarang menyokong pentahbisan rabbi gay dan perkahwinan sesama jenis. [43] Oleh itu, 78% pengundi Yahudi menolak Proposisi 8, rang undang-undang yang melarang perkahwinan gay di California. Tidak ada kumpulan etnik atau agama lain yang menentangnya. [44]

Orang Yahudi di Amerika juga sangat menentang dasar ganja Amerika Syarikat semasa. 86% orang Yahudi Amerika menentang penangkapan perokok ganja tanpa kekerasan, berbanding dengan 61% untuk populasi pada umumnya dan 68% dari semua Demokrat. Selain itu, 85% orang Yahudi di Amerika Syarikat menentang penggunaan penguatkuasaan undang-undang persekutuan untuk menutup koperasi pesakit untuk ganja perubatan di negeri-negeri di mana ganja perubatan adalah sah, berbanding dengan 67% populasi pada umumnya dan 73% dari Demokrat. [45]

Pada pilihan raya presiden 2012, sokongan untuk Demokrat turun sebanyak 9 peratus, sementara sokongan untuk Republikan meningkat dengan peratusan yang sama. Undian Yahudi Amerika untuk Presiden Barack Obama turun dari 78 peratus menjadi 69 peratus pada tahun 2012. Lawan Obama pada tahun 2008, John McCain, mendapat sokongan 21 persen orang Yahudi, sedangkan Mitt Romney meningkatkan bahagian itu kepada 30 peratus pada tahun 2012. [46]

Orang Israel memilih calon presiden Republik Mitt Romney daripada Barack Obama pada pilihan raya presiden Amerika Syarikat 2012 dengan margin 57 persen hingga 22 persen. [47]

Bernie Sanders memenangi pertandingan utama Demokrat New Hampshire pada 9 Februari 2016, dengan 22.4% suara (60.4% kepada Hillary Clinton 38.0%). "Sanders, seorang sosialis demokratik yang dikenal pasti, berulang kali menggambarkan dirinya sebagai Yahudi sekular."

Pada pertengahan tahun 2018, orang Yahudi sekali lagi merupakan kumpulan yang paling Demokratik yang ditentukan oleh identiti agama, dengan 79% memilih untuk Demokrat sementara 17% memilih untuk Republik. [48]

  1. ^ abHasia Diner, Orang Yahudi Amerika Syarikat. 1654 hingga 2000 (2004), bab 5
  2. ^"ujc.org". ujc.org. Diakses pada 2013-09-12.
  3. ^ abcdef
  4. "Undi Yahudi Dalam Pilihan Raya Presiden". Syarikat Koperasi Amerika-Israel. Diakses pada 2008-10-28.
  5. ^
  6. "Abba Hillel Perak". Libarts.uco.edu. 2013-01-16. Diarkibkan daripada yang asal pada 2012-08-04. Diakses pada 2013-09-12.
  7. ^ Mark R. Levy dan Michael S. Kramer, Faktor Etnik (1973) hlm. 103
  8. ^ abcdef
  9. Jeffrey S. Helmreich. "FAKTOR ISRAEL SWING: BAGAIMANA PEMERINTAHAN AMERIKA MELAYU MEMPENGARUHI PILIHAN AS". Diakses pada 2008-10-02.
  10. ^ .2004 tinjauan keluar di CNN
  11. ^OP-ED: Mengapa Yahudi memilih Obama oleh Marc Stanley, Agensi Telegrafik Yahudi (JTA), 5 November 2008 (diambil pada 6 Disember 2008).
  12. ^
  13. "CNN Exit Poll". Cnn.com. Diakses pada 2013-09-12.
  14. ^
  15. "Tentang Barak Hussein Obama". Apa itu Berita AS. 17 Mei 2013. Diakses pada 2012-11-22.
  16. ^[1]
  17. ^
  18. "Panduan Yahudi untuk pencabar presiden 2020". 2019-03-06.
  19. ^
  20. F. Weisberg, Herbert (2012). "Menimbangkan semula Statistik Pengundian Presiden Yahudi". Yahudi Kontemporari. 32 (3): 215-236. doi: 10.1007 / s12397-012-9093-z.
  21. ^
  22. "Pungutan suara keluar tahun 2006 di". Cnn.com. Diakses pada 2013-09-12.
  23. ^
  24. "Lihat Berita Ynet di". Ynetnews.com. 1995-06-20. Diakses pada 2013-09-12.
  25. ^Apa masa depan bagi Yahudi Republik? oleh Eric Fingerhut, Agensi Telegrafik Yahudi (JTA), 25 November 2008.
  26. ^
  27. "Faith on the Hill, artikel mengenai agama dalam kongres ke-112". Pewforum.org. 2011-01-05. Diakses pada 2013-09-12.
  28. ^Orang Yahudi Paling Menyokong Perhambaan - Atau Diam - Semasa Perang Saudara The Daily Daily Forward, 5 Julai 2013
  29. ^
  30. "Joachim Prinz March on Washington Speech". Joachimprinz.com. Diakses pada 2013-09-12.
  31. ^
  32. "Veteran Pergerakan Hak Sivil - Mac di Washington". Crmvet.org. 1963-08-28. Diakses pada 2013-09-12.
  33. ^ Staub (2004)
  34. ^ Roberta Strauss Feuerlicht. "Nasib Yahudi, Orang yang terpecah antara Kekuasaan Israel dan Etika Yahudi". Times Books, 1983. 0-8129-1060-5
  35. ^ Danny Ben-Moshe, Zohar Segev, Israel, Diaspora, dan Identiti Yahudi, Diterbitkan oleh Sussex Academic Press, 2007, 1-84519-189-7, Bab 7, Perubahan Identiti Yahudi Amerika, Israel dan Proses Damai, oleh Ofira Seliktar, hlm. 126 [2].

Perjanjian Oslo 1993 membuat perpecahan ini di pejabat komuniti Yahudi. Jabat tangan Perdana Menteri Yitzak Rabin dengan Yasir Arafat semasa upacara Rumah Putih 13 September menimbulkan reaksi yang secara dramatik di kalangan orang Yahudi Amerika. Bagi para universalis liberal, perjanjian itu adalah berita yang sangat dialu-alukan. Seperti yang dikatakan oleh seorang pengulas, setelah setahun ketegangan antara Israel dan Amerika Serikat, "ada desahan lega dari liberal Amerika dan Yahudi. Sekali lagi, mereka dapat menyokong Israel sebagai Yahudi yang baik, liberal yang komited, dan Amerika yang setia. " Masyarakat "boleh merangkul negara Yahudi, tanpa mengorbankan liberalisme atau patriotisme". Tersembunyi lebih dalam rasa lega bersama ini adalah harapan bahawa, setelah berdamai dengan Palestin, Israel akan mengubah dirinya menjadi demokrasi liberal gaya Barat, yang menampilkan pemisahan penuh antara negara dan agama. Tidak secara tidak sengaja, banyak penyokong terkemuka Oslo, termasuk Yossi Beilin, Wakil Menteri Luar Negeri ketika itu, menghargai kepercayaan bahawa Israel yang "dinormalisasi" akan menjadi kurang Yahudi dan lebih demokratik. Namun, bagi Zionis yang tegar - komuniti Ortodoks dan Yahudi sayap kanan - perjanjian damai sama seperti yang digelar oleh beberapa orang sebagai "gempa berjabat tangan". Dari perspektif Ortodoks, Oslo bukan hanya mengancam kesucian Eretz Yisrael, tetapi juga ancaman peribadi bagi para peneroka Ortodoks - yang sering menjadi saudara atau bekas jemaah - di Tepi Barat dan Gaza. Bagi nasionalis Yahudi seperti Morton Klein, presiden organisasi Zionis Amerika, dan Norman Podhoretz, penyunting Komen, perjanjian damai sama dengan pengadilan keganasan Palestin. Mereka dan yang lain berulang kali memberi amaran bahawa Pihak Berkuasa Palestin (PA) yang baru ditubuhkan akan menimbulkan ancaman keselamatan yang serius bagi Israel. & Lt / blockqoute & gt

Mengabaikan kepura-puraan perpaduan, kedua-dua segmen mula mengembangkan organisasi advokasi dan lobi yang terpisah. Penyokong liberal Perjanjian Oslo bekerja melalui American for Peace Now (APN), Israel Policy Forum (IPF), dan kumpulan lain yang ramah kepada pemerintah Buruh di Israel. Mereka berusaha meyakinkan Kongres bahawa Yahudi Amerika berada di belakang Perjanjian, dan mempertahankan usaha pemerintah untuk membantu pihak berkuasa Palestin (PA) yang masih baru, termasuk janji-janji bantuan kewangan. Dalam memperjuangkan pendapat umum, IPF menugaskan sejumlah tinjauan menunjukkan sokongan yang meluas untuk Oslo di kalangan masyarakat.

Bekerja di seberang pagar, sejumlah kumpulan Ortodoks, seperti ZOA, American For a Safe Israel (AFSI), dan Institut Yahudi untuk Hal Ehwal Keselamatan Nasional (JINSA), melancarkan kempen pendapat umum yang besar menentang Oslo. Pada 10 Oktober 1993, penentang perjanjian Palestin-Israel, yang diatur dalam Persidangan Kepimpinan Amerika untuk Israel yang Selamat, di mana mereka memberi amaran bahawa Israel sedang bersujud di hadapan "samseng bersenjata", dan meramalkan bahawa "13 September tarikh yang akan hidup dalam keadaan yang terkenal ". Zionis tegar juga mengkritik, sering dalam bahasa kasar, Perdana Menteri Rabin dan Shimon Peres, menteri luar negaranya dan ketua arkitek perjanjian damai. Dengan komuniti yang sangat terpecah belah, AIPAC dan Persidangan Presiden, yang ditugaskan untuk mewakili konsensus Yahudi nasional, berjuang untuk menjadikan wacana yang semakin meruncing. Mencerminkan ketegangan ini, Abraham Foxman dari Liga Anti-Fitnah Yahudi dipaksa oleh persidangan tersebut untuk meminta maaf kerana memberi mulut Klein ZOA yang tidak baik. Persidangan, yang di bawah garis panduan organisasinya bertugas untuk memoderasi wacana komunal, dengan berat hati mengecam beberapa jurucakap Ortodoks kerana menyerang Colette Avital, Jeneral Majlis Israel yang dilantik buruh di New York dan pendukung kuat proses perdamaian.


Tonton videonya: Rebel Rabbis: Anti-Zionist Jews Against Israel (Ogos 2022).