Cerita itu

Tiang, Kuil Sounion Poseidon

Tiang, Kuil Sounion Poseidon


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Anasintesis

Kuil Poseidon di Cape Sounion - yang pertama dari siri artikel baru untuk tahun 2021. Anasintesis telah berkomunikasi dengan ahli arkeologi Chrysanthos Kanellopoulos untuk membimbing pembinaan semula kami dengan penuh kesetiaan untuk memastikan arkeologi dan seni bina betul untuk model awal kami yang kini diterbitkan dalam artikel ini .

Pembangunan semula kami pada masa ini berdasarkan kajian arkeologi terkini, tinjauan tapak dan penaikkan rencana kuil, propylaea, stoas dan tembok pertahanan. Pembinaan semula akan disemak dan diperbaharui apabila kajian baru dapat mendedahkan data yang lebih tepat mengenai unsur-unsur seni bina yang tidak menentu.

Di curam marmar Sounion. Pengenalan oleh: Chrysanthos Kanellopoulos.

Sekitar tahun 500 SM sebuah kuil periferi ke Poseidon dibina dari batu kapur. Kuil ini hampir siap pada tahun 480 SM walaupun hanya mencapai tahap cornice dan batang tiang belum bergelombang - ketika Parsi menyerang Attica pada tahun 480 SM memecat tempat kudus, tempat kerja dan menghancurkan kuil - juga: patung kouroi raksasa yang berdiri di dataran tinggi.



Walaupun krepis (pijakan kuil melangkah) kuil kuno dapat ditelusuri di bawah krepis candi klasik, asas-asas cella awal sebagian besar dikaburkan oleh cella candi kedua, sejak cella candi klasik berdiri di atas landasan sela kuno adalah salah satu kuil Dorik kanonik pertama, dengan 13 tiang di sepanjang sisi dan ruang antar-kolumnar seragam untuk semua sayap.

Kuil kuno Poseidon adalah salah satu dari beberapa kuil Doric di Tanah Besar Yunani yang menunjukkan korespondensi ionik sela relatif terhadap peristasis: anta sela diselaraskan di belakang lajur kedua dari sudut fasad.


Di atas: kuil kuno Poseidon.

Kuil Poseidon yang ada di Cape Sounion (dibangun pada tahun 444-440 SM), adalah salah satu karya yang disebut "arkitek Theseion". Kuil ini dibina dari marmar tempatan berkrim halus. Kuil ini menyerupai Kuil Hephaestus kontemporari di Agora Athens kuno. Tidak seperti pendahulunya yang kuno, bahagian dalam cella tidak mempunyai tiang dua tiang.


Di atas: kuil klasik Poseidon yang kemudian.

Tiang-tiang itu terlalu tinggi, sehingga terlihat dari laut, dan diberi lebih banyak seruling (16 bukannya 20 biasa), sehingga tampak lebih tebal daripada yang sebenarnya dari penonton pada jarak dekat. Tiang-tiang juga tidak memiliki entasis umum (membonjol) di sekitar tengah porosnya.

Rangkaian suprastruktur dan siling dihiasi dengan mewah dengan motif dicat. Sebuah duka Ionik yang menggambarkan kisah Theseus dan Pertempuran Centaur berlari di atas pronaos dan melintasi peristyle.

Hiasan yang dicat, cetakan yang tidak biasa, tiang-tiang langsing, hiasan Ionik, semuanya menunjuk kepada seorang arkitek yang berasal dari Timur, berada di bawah pengaruh seni bina Aegea, atau milik sebuah bengkel Cycladic.

Di bawah: kuil Poseidon klasik kemudian dengan propylaea, stoas dan dinding pertahanan luar




Chrysanthos Kanellopoulos memiliki gelar pertama dalam Sejarah dan Arkeologi (Athens), dan D. Phh dalam arkeologi klasik (kedua-duanya di Jabatan Sejarah dan Arkeologi di Athens). Antara tahun 1992 dan 2005, dia telah bekerja dengan American Center of Oriental Research di laman-laman Jordan. Dia juga telah mengontrak sejumlah proyek di Yunani, di antaranya adalah Lereng Selatan Acropolis di Athens, Epidauros dan Samos. Dia melakukan dokumentasi, peningkatan laman web dan rekreasi digital. Dia kini menjalankan Kajian seni bina di tempat perlindungan Asclepios di Lissos dan Kajian seni bina di Perpustakaan Hadrian.

Anasintesis ingin mengucapkan terima kasih kepada Chrysanthos atas bimbingan ilmiahnya mengenai pembinaan semula Kuil Poseidon sepanjang Musim Semi 2021.


Sounion: Kuil Poseidon: Tiang-tiang Dorik yang masih ada di sisi panjang kuil

Tapak di titik tenggara Tenggara Attica, kira-kira 70 km sebelah timur Athens, Yunani. Bandar kuno itu menduduki tanjung Cape Sounion, dengan akropolisnya di tanjung curam, dan peninggalannya yang paling penting adalah kawasan Suci Poseidon. Kuil yang masih hidup bermula dari sekitar 440 SM dan merupakan salah satu rangkaian empat kuil yang dibina untuk reka bentuk yang berkaitan dan mungkin karya seorang arkitek tunggal. Ia dapat ditafsirkan sebagai ucapan terima kasih atas kekalahan orang Parsi pada tahun 480-479 SM. Kuil di Sounion adalah Doric dan peripteral (6 x 13 lajur) dan dibina dari marmar yang digali secara tempatan di Agrileza. Lajur hanya mempunyai 16 dan bukannya 20 flutings biasa, dan porosnya lurus, tanpa lekukan sedikit ke luar (entasis), ciri yang mungkin hanya menggambarkan alasan ekonomi. Fasad serambi diselaraskan dengan lajur ketiga sisi, dan hiasan ionik berterusan, menggantikan triglis dan metop biasa, memanjang di serambi dan ke bahagian belakang ruang bawah.


Lagenda

Menurut legenda, Cape Sounion adalah tempat di mana Aegeus, raja Athena, melompat ke kematiannya dari tebing, sehingga memberikan namanya ke Laut Aegean. Kisahnya mengatakan bahawa Aegeus, dengan cemas memandang ke luar dari Sounion, putus asa ketika melihat belayar hitam di kapal putranya Theseus, yang kembali dari Kreta. Ini membuatnya percaya bahawa anaknya telah terbunuh dalam pertandingannya dengan Minotaur yang ditakuti, raksasa yang setengah manusia dan setengah lembu. Minotaur dikurung oleh pemiliknya, King Minos of Crete, di labirin yang direka khas. Setiap tahun, orang-orang Athena dipaksa untuk menghantar 7 budak lelaki dan 7 perempuan ke Minos sebagai penghormatan. Para pemuda ini ditempatkan di labirin untuk dimakan oleh Minotaur. Theseus dengan sukarela pergi dengan penghormatan ketiga dan berusaha membunuh binatang itu. Dia telah bersetuju dengan bapanya bahawa jika dia bertahan dalam pertandingan, dia akan mengangkat layar putih. Sebenarnya, Theseus telah mengatasi dan membunuh Minotaur, tetapi secara tragis hanya melupakan belayar putih. [1]

Rujukan sastera terawal untuk Sounion adalah dalam puisi Homer Odyssey, yang mungkin disusun pada abad ke-8 SM. Ini menceritakan kesengsaraan mitos yang ditanggung oleh pahlawan Yunani Odysseus dalam pelayaran laut selama 10 tahun yang melelahkan untuk kembali ke pulau asalnya, Ithaca di laut Ionia, dari karung Troy. Cobaan ini seharusnya ditimpakan oleh Poseidon, kepada siapa kuil di Sounion didedikasikan.

Kita diberitahu bahawa, ketika berbagai komandan Yunani berlayar pulang dari Troy, panglima kapal Raja Menelaos dari kapal Sparta mati di posnya ketika mengepung "Sounion suci, tanjung Athena". Menelaos mendarat di Sounion untuk memberikan penghormatan pengebumian penuh kepada temannya (iaitu pembakaran di atas kubur pengebumian di pantai). [2] Kapal-kapal Yunani kemudian ditangkap oleh ribut di Cape Malea dan tersebar ke semua arah.


Hotel yang Disarankan di Cape Sounion

Cape Sounio, Grecotel Exclusive Resort

Hotel ini berdiri di atas lereng yang lembut, menghadap teluk yang tenang, di kaki tebing dramatik, yang ditutup oleh Kuil Poseidon. Resort ini terletak di salah satu kawasan arkeologi yang paling terkenal di dunia dan sangat terpencil di tengah-tengah hutan pinus semula jadi. Di bawah kuil yang mengagumkan, vila-vila peribadi naik di sepanjang jalan berturap batu yang dinaungi oleh pohon zaitun dan pinus. Grecotel Cape Sounio mengikat keseimbangan dengan persekitaran dengan menggunakan bahan semula jadi yang diekstrak dari bumi - tanah liat, gangsa dan batu. Air pancut di teres terbuka memisahkan ruang tamu dari bar mewah. Di tingkat atas di restoran gourmet, menu terinspirasi dari pemandangan. Latarnya menjadi menakjubkan di bawah sinar bulan dan merupakan latar belakang yang sempurna untuk majlis perniagaan atau perkahwinan yang tidak dapat dilupakan. Internet tanpa wayar tersedia di kawasan awam dan tidak dikenakan bayaran. Untuk lebih banyak gambar, harga dan maklumat tempahan, klik di sini

Aegeon Beach Hotel terletak di salah satu tempat paling indah di Eropah, di Cape Sounio, tepat di tepi pantai di bawah Kuil Poseidon, salah satu tempat arkeologi yang paling terkenal di seluruh Yunani. Pantai Aegeon dibina untuk menyatu dengan persekitaran semula jadi dengan garis-garis lembut dan warna bumi. Ini adalah tempat yang ideal bagi mereka yang ingin menggabungkan kehidupan mewah dengan penginapan yang damai dan tenang, jauh dari kegawatan kota. Semua 44 bilik menikmati pemandangan laut yang luar biasa dengan balkoni peribadi untuk mengagumi matahari terbenam yang terkenal di dunia. Kemudahan hotel: Restoran Bar Meja Penyambut Tetamu 24 Jam Teres Bilik / Kemudahan untuk Tetamu Kurang Upaya Bilik Keluarga Lif Kapel / Kuil Pemanas Hotel Reka bentuk Mesra untuk gay Penyaman udara di semua bilik dan di seluruh hotel. Internet tanpa wayar terdapat di seluruh hotel dan tidak dikenakan bayaran. Bandar Lavrion dengan kedai ikan dan pelabuhannya terletak hanya 10 minit perjalanan. Untuk lebih banyak gambar, harga dan maklumat tempahan, klik di sini

Sertailah Matt Barrett's Greece Travel Guides Group di Facebook untuk komen, gambar dan pelbagai perkara menarik. Anda juga boleh menghantar e-mel kepada Matt sekiranya ada pertanyaan atau komen. Sekiranya anda menikmati laman web ini, sila kongsi dengan rakan anda di Facebook dan Google+


Kuil Poseidon

Kami menaiki bas seperti yang dicadangkan oleh orang lain di Tripadvisor. Ia sama sekali tidak sukar.
Saya tidak mempunyai banyak perkara mengenai kuil itu sendiri, yang sangat indah, tetapi bagi mereka yang ingin melakukan perjalanan ini sehari penuh di sini adalah idea.

Dari kuil, anda dapat melihat ada hotel berdekatan dengan pantai yang bagus. Walaupun kami tidak menginap di hotel itu, kami memutuskan untuk pergi ke pantai peribadi mereka dan mengambil payung dan beberapa kerusi. Hanya 10-15 minit berjalan kaki dari kuil ke hotel dan kami terpaksa membayar EUR 5 untuk tinggal di sana tetapi kami bersenang-senang.

Terdapat juga beberapa restoran di hotel, jangan berharap ada yang terlalu mewah tetapi mereka melakukan muslihat.

Seperti yang dinyatakan oleh pengulas lain, yang luar biasa mengenai Kuil Poseidon bukanlah strukturnya sendiri tetapi lokasinya. Kompleks Kuil ditutup dua hari pertama kami berada di kawasan itu sehingga pada waktu malam kami menjelajahi kawasan sekitarnya termasuk beberapa tebing dan tanjung yang cukup mengagumkan. Hanya melihat matahari terbenam adalah wajar berjalan di sini sahaja. Terdapat restoran yang cukup baik yang ditujukan untuk majlis-majlis khas di lokasi dan juga kedai hadiah biasa. Kami mendapat kemasukan ke kawasan Kuil tepat pada pagi terakhir kami di sana dan ia agak mengagumkan tetapi mungkin sedikit antiklimatik setelah melihatnya di belakang pagar tertutup selama dua hari kerana dengan kebanyakan laman arkeologi di Yunani terdapat sedikit lebih banyak lagi ke laman web ini daripada strukturnya walaupun papan tanda bahasa Inggeris kelihatan agak langka. (Sebuah buku mengenai sejarah Bait Suci dan penggaliannya yang dibeli di kedai hadiah yang dipenuhi dengan beberapa kekosongan mental.)

Intinya: ini adalah salah satu laman web yang paling ikonik di Greece, jadi jika anda dapat berdiri di khalayak ramai, anda akan mendapat beberapa kenangan yang menyenangkan. Perlu dikunjungi dan mungkin berjalan-jalan di sekitar kawasan ini jika anda mempunyai masa.

Ringkasnya, perjalanan itu tidak sepadan untuk kuil itu sendiri tetapi untuk kuil itu
lokasi kuil. Panorama sungguh menakjubkan.

Perjalanan saya dengan menaiki bas. Saya menaiki bas ke Sounion dari Filellinon Street.
Ini berdekatan dengan Syntagma Square. Ia berada di belakang Amalia Hotel.
Berdasarkan komen dari pelancong lain, saya menjangkakan perkara yang tidak dapat disangkal
depot bas oren untuk berada di sana dan bas oren untuk membawa saya ke Sounion.
Pada hakikatnya perkara kurang jelas. Hanya ada satu tiang logam oren,
dan di atasnya (setinggi 2.5m) tertulis "To Sounion" dalam bahasa Yunani dan Inggeris.
Itu sahaja, tidak ada jadual waktu, tidak ada apa-apa. Jalan cukup sesak dengan jalan raya
banyak bas yang diparkir. Pastikan anda berdiri di tempat yang betul dan sentiasa
cari bas anda. Sebuah bas datang, mempunyai beberapa jalur oren
di atasnya tetapi tidak berwarna oren secara keseluruhan.

Perhatikan bahawa bas sebenarnya bertolak dari tempat yang berdekatan dengan Egyptou Square
(Alexandras Ave @ 28 Oktovriou - berhampiran dengan Muzium Arkeologi Nasional). Berhati-hati semasa anda bertanya kepada kakitangan hotel anda
mengenai bas ini. Ramai di antara mereka tidak tahu bahawa bas membuat perhentian tambahan
di bandar. Ada yang memberitahu bahawa tidak ada hentian lain melainkan yang pertama.
Ini jelas salah.

Nampaknya bas berlepas pada jarak 30 minit dari jam dari Egyptou Square.
Pada 40 minit yang lalu saya mengambilnya dari Filellinon Street (@ 5: 40pm). Ia hanya berhenti
selama satu minit, cukup untuk membolehkan semua penumpang mendapatkannya. Jangan harap
berhenti lama. Ia berhenti beberapa kali sekali dekat dengan Syngrou Ave @ Chatzichristou
dan sekali dekat dengan Syngrou Ave @ Drakou (Stesen Syngrou-Fix). Dalam kedua kes tersebut
perhentian sangat pantas.

Anda membeli tiket dari bas tetapi bukan dari pemandu. Semasa anda masuk, cari sahaja
tempat duduk. Seseorang akhirnya akan datang dan meminta wang untuk tiket. Tiket
ialah 6.3 euro sehala. Bas mengambil masa lebih kurang 1 jam 40 minit untuk sampai ke Sounion. Perhatikan bahawa
ia berhenti semasa perjalanan ke Sounion di bandar / kampung kecil. Bukan sebuah
jumlah perhentian yang berlebihan.

Semasa anda sampai ke Sounion ada tanda mengenai waktu kembali. Ia tidak begitu jelas
dan mempunyai banyak pembetulan. Terdapat 2 laluan. Satu dipanggil laluan darat yang mana
Saya tidak tahu banyak perkara. Yang lain, yang saya gunakan adalah laluan pantai. Untuk laluan ini
dua bas terakhir adalah pada pukul 7 malam dan 8:30 malam. Anda mungkin mahu menyemak semula kali ini
hanya untuk memastikan. Namun, jangan harap pemandu bas tahu bahasa Inggeris. Sekiranya anda mahu
untuk bertanya kepada mereka mengenai perkara ini cari seseorang yang boleh menterjemahkan. Lebih-lebih lagi, saya merasa sangat sukar
untuk mencari jadual ini dalam talian. Laman web tersebut tidak berfungsi atau mempunyai maklumat lama.

Saya menasihati anda untuk berhati-hati dalam hal ini. Sekiranya dijadualkan berubah dan anda tidak
menyedarinya, dan terlepas bas, anda mungkin tersekat hingga pagi di kawasan tersebut. Mungkin ada dua
jalan keluar daripadanya. Sebuah teksi (jika anda dapati) berharga 75-80 euro untuk kembali ke Athens. Atau pergi ke
hotel di dasar bukit dan meminta pertolongan kepada mereka, mungkin mereka boleh memanggil teksi untuk anda.
Atau seperti yang disarankan oleh seorang pengulas di tempat lain, anda boleh menaiki teksi sehingga tempat pertama di pinggir Athens ialah anda boleh mendapatkan pengangkutan awam.

Bagi kuil, lokasinya sangat bagus dan kelihatan sangat indah ketika matahari terbenam.
Pintu masuk didiskaun untuk pelajar. Saya membayar 2 Euro dan harga penuh ialah 4 Euro.
Tidak banyak pelancong tetapi mereka mempunyai kebiasaan yang mengganggu untuk tinggal tepat
di tempat-tempat yang anda mahukan percuma untuk menangkap gambar yang bagus.
Kuil itu sendiri tidak begitu mengagumkan. Ia dalam bentuk yang sangat buruk seperti banyak kuil
di sekitar Greece (yang dapat difahami memandangkan usia mereka).
Hanya beberapa lajurnya yang masih tinggi. Tetapi lokasinya tiada tandingannya.
Anda mungkin berguna untuk mempunyai panduan (manusia). Walaupun saya belum menggunakannya, saya pernah mendengar kisah-kisahnya
mengelilingi tempat itu cukup memberi inspirasi.

Apa yang saya rasa sangat tidak menyenangkan ialah bas tidak diselaraskan dengan
matahari terbenam. Semua orang tahu matahari terbenam adalah waktu paling sesuai di Sounion. Tetapi bas terakhir ditinggalkan di
8:30 malam dan matahari terbenam sekitar jam 9 malam. Dan dari dalam bas, anda dapat melihat bulan naik tidak lama lagi
selepas matahari terbenam. Saya hanya dapat membayangkan bagaimana perasaannya di Sounion dan apa yang indah
gambar yang boleh saya ambil.

Saya menaiki bas 8:30 malam dalam perjalanan pulang. Ia mengambil masa 1:30 minit ke stesen metro Syntagma-Fix.
Dan bas itu tidak berwarna jingga pada masa ini. Cukup hijau saya akan katakan. Bukan itu tidak
betul-betul bas melainkan jurulatih. Ia mempunyai kapasiti kira-kira 50 tempat duduk. saya tidak tahu apa
berlaku sekiranya terdapat lebih banyak orang daripada tempat duduk. Dalam kes saya itu tidak menjadi masalah.

Ringkasnya. Pasti berbaloi. Naik kereta jika boleh. Sekiranya tidak, bas akan berjaya tetapi
perhatikan jadualnya. Ambil kamera dan nikmati pemandangan yang menakjubkan.


Kuil Poseidon

Kuil Poseidon Foto oleh Th. Bounas

Kuil Poseidon yang asli, zaman kuno di laman web ini dibina dari tufa. Sounion Kouros, yang ditemukan pada tahun 1906 di sebuah lubang di sebelah timur kuil di samping serpihan patung-patung lain, mungkin merupakan salah satu dari sejumlah patung suci yang didedikasikan untuk Poseidon yang mungkin berdiri di hadapan tempat perlindungan dewa. Kuil kuno itu mungkin musnah pada tahun 480 SM oleh tentera Parsi semasa pencerobohan Xerxes I & # 8217 ke Yunani. Setelah mereka mengalahkan Xerxes dalam Pertempuran Salamis tentera laut, orang Athena menempatkan seluruh musuh yang ditawan (kapal perang dengan tiga tebing dayung) di Sounion sebagai trofi yang didedikasikan untuk Poseidon.

Kuil Poseidon di Cape Sounion, dibina sekitar tahun 440 SM.
Kuil Poseidon di Sounion dibangun pada tahun 444–440 SM. Ini terjadi semasa pemerintahan Pericles negarawan Athena, yang juga membangun kembali Parthenon di Athens. Ia dibina di atas reruntuhan sebuah kuil yang berasal dari zaman kuno. Ia bertengger di atas laut dengan ketinggian hampir 60 meter (200 kaki). Reka bentuk kuil adalah heksastil khas, yaitu, ia memiliki portico depan dengan enam tiang. Hanya beberapa tiang kuil Sounion yang berdiri hari ini, tetapi ketika utuh, ia akan menyerupai Kuil Hephaestus yang kontemporari dan terpelihara di bawah Acropolis, yang mungkin telah dirancang oleh arkitek yang sama.

Seperti semua kuil Yunani, bangunan Poseidon adalah segi empat tepat, dengan tiang tiang di keempat sisi. Jumlah lajur asal ialah 36: 15 lajur masih ada hingga sekarang. Lajur adalah dari Doric Order. Mereka terbuat dari marmar putih yang digali secara tempatan. Tingginya 6,10 m (20 kaki), dengan diameter 1 m (3,1 kaki) di dasar dan 79 cm (31 inci) di bahagian atas. Di pusat kuil, tiang tiang akan menjadi ruang pemujaan (naos), sebuah ruangan segi empat tepat tanpa tingkap, mirip dengan dewan yang masih utuh di Kuil Hephaestus. Itu akan berisi, di satu ujung menghadap pintu masuk, gambar kultus, patung gangsa Poseidon yang tinggi, siling (6 meter (20 kaki)).


Kuil Poseidon

Kuil Poseidon telah bertarikh sekitar 520 SM. Struktur periferal dibina dalam gaya Doric, dengan enam tiang di sisi sempitnya dan dua belas di sisi panjangnya. Itu adalah salah satu daripada tiga tempat perlindungan besar yang didedikasikan untuk dewa laut Poseidon di daerah Saronic dan membentuk segitiga dengan Kuil Aphaia di pulau Aegina dan Kuil Poseidon di Cape Sounio.
Reruntuhan di tempat perlindungan & rsquos di barat daya kemungkinan merupakan Kalaureia bouleuterion, atau perhimpunan, di mana wakil-wakil dari tujuh bandar yang berpartisipasi dalam jaring amfiktinya. Reruntuhan barat daya bouleuterion dipercayai sebagai monumen yang dikhaskan untuk orator Demosthenes atau asclepeion, atau kuil penyembuhan. Demosthenes telah meminta suaka di tempat kudus setelah melarikan diri dari orang-orang Macedonia yang telah merebut Athens dia mengambil nyawanya sendiri dengan menelan racun dan dikebumikan di tanah tempat perlindungan & rsquos pada tahun 322 SM.


Lawati Kuil Poseidon bersama Anak-anak

Pada akhir Semenanjung Attica di titik paling selatan disebut Tanjung Sounio, terletak kuno Kuil Poseidon. Tanjung Sounio, Kuil Poseidon dan kubu pertahanannya sudah hampir satu setengah jam lagi dari pusat Athens.

Kuil Poseidon didirikan di tengah-tengah 5 ika abad SM di pelabuhan kuno Sounio. Ia telah dibina untuk menghormati Poseidon, Dewa laut. Senibina adalah reka bentuk inovatif, yang tiang marmar ikonik adalah peringatan yang mengagumkan. Di sebelah kuil Poseidon, anda boleh menemui runtuhan orang-orang yang kurang dikenali kuil Athena, tembok lama dan runtuhan penempatan kuno. Kuil Poseidon dan monumen-monumennya adalah salah satu tapak arkeologi terpenting di Athens.

Lokasi juga dihubungkan ke Mitologi Yunani. Menurut yang terkenal kisah Aegeus, ini adalah lokasi di mana dia melompat ke laut ketika dia melihat belayar hitam di atas kapal putranya Theseus. Theseus pergi ke Knossos untuk melawan Minotaur dan Aegeus menganggap dia tidak selamat. Atas sebab ini, laut Yunani dipanggil Laut Aegean.

Jangan terlepas matahari terbenam dari kuil menghadap ke biru yang tidak berkesudahan. Anda akan terpesona dengan warna merah dan oren yang menyelimuti kuil ketika matahari turun ke laut. Ia pasti akan menjadi pengalaman yang tidak dapat dilupakan untuk seisi keluarga.


Muzium J. Paul Getty

Gambar ini tersedia untuk dimuat turun, tanpa sebarang bayaran, di bawah Program Kandungan Terbuka Getty.

Le temple de Poséidon au Cap Sunium

Frédéric Boissonnas (Swiss, 1858 - 1946) 16,4 × 22,2 cm (6 7/16 × 8 3/4 inci.) 84.XB.584.130

Gambar Kandungan Terbuka cenderung berukuran besar dalam ukuran fail. Untuk mengelakkan kemungkinan berlakunya caj data dari pembawa anda, kami mengesyorkan memastikan peranti anda disambungkan ke rangkaian Wi-Fi sebelum memuat turun.

Tidak dilihat pada masa ini

Pandangan Alternatif

Bahagian Belakang Gambar .130

Perincian Objek

Tajuk:

Le temple de Poséidon au Cap Sunium

Artis / Pembuat:
Budaya:
Tempat:

Geneva, Switzerland Athens, Greece (Tempat Dibuat)

Cape Sounion, Yunani (Tempat Digambarkan)

Sederhana:
Nombor Objek:
Dimensi:

16,4 × 22,2 cm (6 7/16 × 8 3/4 inci.)

Prasasti:

(Recto, interleaving bersebelahan) tengah bawah, dicetak dengan dakwat merah: "XXX / LE TEMPLE DE POSÉIDON / AU CAP SUNIUM"

Tajuk Ganti:

Kuil Poseidon di Cape Sounion (Tajuk Terjemahan)

Jabatan:
Pengelasan:
Jenis Objek:
Penerangan Objek

Pemandangan runtuhan kuil Yunani kuno di tanjung yang menghadap ke badan air. Reruntuhan terdiri terutamanya dari dua baris tiang Doric yang bergelombang yang saling berhadapan dan menyokong beberapa batu arit batu.

Kerja Berkaitan
Kerja Berkaitan

Maklumat ini diterbitkan dari pangkalan data koleksi Muzium. Kemas kini dan penambahan yang berasal dari aktiviti penyelidikan dan pencitraan sedang berlangsung, dengan kandungan baru ditambahkan setiap minggu. Bantu kami meningkatkan rekod kami dengan berkongsi pembetulan atau cadangan anda.

Harap maklum bahawa pangkalan data ini mungkin mengandungi gambar dan bahasa asli yang dianggap menghina, menyinggung perasaan atau grafik, dan mungkin tidak sesuai untuk semua penonton. Gambar, tajuk, dan prasasti adalah produk dari zaman mereka dan perspektif pencipta dan disajikan di sini sebagai dokumentasi, bukan mencerminkan nilai Getty. Perubahan norma bahasa dan masyarakat, dan pengkatalogan koleksi adalah kerja berterusan yang sedang berjalan. Kami mendorong input anda untuk meningkatkan pemahaman kami mengenai koleksi kami.

Segala usaha telah dilakukan untuk menentukan status hak karya dan gambar mereka dengan tepat. Sila hubungi Hak dan Reproduksi Muzium jika anda mempunyai maklumat lebih lanjut mengenai status hak karya yang bertentangan atau sebagai tambahan kepada maklumat dalam rekod kami.

Teks di halaman ini dilesenkan di bawah Lesen Antarabangsa Creative Commons Attribution 4.0, kecuali dinyatakan sebaliknya. Imej dan media lain tidak termasuk.

Kandungan di halaman ini tersedia mengikut spesifikasi International Image Interoperability Framework (IIIF). Anda mungkin melihat objek ini di Mirador - penampil serasi IIIF - dengan mengklik ikon IIIF di bawah gambar utama, atau dengan menyeret ikon ke tetingkap penampil IIIF yang terbuka.


Tonton videonya: Cape Sounio Greece Temple of Poseidon. (Mungkin 2022).