Cerita itu

Bloody Mary: Perkahwinan, Pemerintahan, dan Kematian Ratu England

Bloody Mary: Perkahwinan, Pemerintahan, dan Kematian Ratu England


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Baca Bahagian 1: Mary Berdarah, Ratu England: Naik ke Takhta

Mary Tudor, Mary I, dijuluki oleh musuhnya sebagai Bloody Mary, adalah wanita ketiga yang memegang takhta Inggeris. Dia sering dikenang kerana berusaha menentang pembaharuan agama yang diperkenalkan oleh ayahnya, Raja Henry VIII yang terkenal dan sekali lagi menundukkan Inggeris kepada kuasa paus. Ratu Mary Saya mempunyai kehidupan yang pasti mengasyikkan: kehidupan yang penuh dengan siksaan, kekayaan, kesedihan, semangat, dan penyakit. Di sini kita akan membahas sedikit lebih jauh kisah di balik Bloody Mary, Ratu "haus darah", yang memeriksa kehidupannya dari penobatannya hingga kematiannya.

Kehilangan Populariti yang Cepat Kerana Pembaharuan Agama

Ratu Inggeris yang dimahkotai pada 1 Oktober 1553, salah satu langkah pertama yang diambil oleh Mary adalah mengembalikan semula perkahwinan yang sah antara ibu bapanya: Henry VIII dan Catherine of Aragon . Pada mulanya dia sama popular dengan ibunya, yang sangat disayangi oleh orang-orang (walaupun setelah bercerai dengan Henry VIII). Namun, populariti Mary dengan cepat memudar ketika dia mencabut semua undang-undang yang sesuai dengan Protestantisme.

Segera setelah dia mengambil takhta, Ratu Mary mengalihkan tumpuannya untuk mencari suami. Tergesa-gesa dia, antara lain, disebabkan oleh keinginan obsesif untuk memberikan mahkota yang diinginkan kepada pewaris Katolik dan mengelakkan akses ke takhta untuk adiknya, Protestan Elizabeth.

Semangat keagamaannya juga segera diperlihatkan, pada 30 November 1554 yang didukung oleh Kardinal Reginald Pole, Ratu Mary I mengembalikan kekuasaan gerejawi Rom ke atas Inggeris. Penganiayaan agama berlangsung hampir empat tahun, di mana sejumlah pemimpin Protestan dihukum mati. Yang lain dipaksa ke pengasingan, sementara sekitar 800 masih tinggal di negara ini.

Beberapa orang yang dihukum mati termasuk: Uskup Agung Canterbury, Thomas Cranmer ; Nicholas Ridley , Uskup London; dan reformis Hugh Latimer . Walaupun terdapat perdebatan mengenai jumlah kematian, John Fox menghitungnya Kitab Syahid bahawa 284 orang dihukum mati kerana "persoalan iman." 284 eksekusi ini cukup bagi sejarawan Protestan untuk menamakan sejak itu, Queen Mary I sebagai "Bloodthirsty Mary" atau "Bloody Mary" yang lebih popular.

Perincian ilustrasi dari "Book of Martyrs" oleh John Fox, yang menggambarkan persiapan sebelum pembakaran di tiang Hugh Latimer dan Nicholas Ridley. ( )

Perkahwinan dengan Philip II dari Sepanyol

Kisahnya mengatakan bahawa Mary menolak cadangan itu Edward Courtenay, Earl of Devon ketika dia nampaknya jatuh cinta sambil melihat potret Putera ketika itu Philip II dari Sepanyol , anak kepada sepupu pertamanya Maharaja Rom Suci Charles V .

Menyaksikan kegembiraannya dengan Philip, Lord Canselor Gardiner dan House of Commons memintanya untuk mempertimbangkan semula dan memilih orang Inggeris, kerana takut Inggeris terpaksa bergantung pada Sepanyol pada masa akan datang. Tetapi Mary tetap teguh dan pada 25 Julai 1554, hanya dua hari setelah mereka bertemu, Mary dan Philip menikah. Majlis diadakan di Winchester Cathedral. Pada masa itu Phillip berusia 26 dan Mary 37 tahun. Baginya itu hanya perkahwinan negara, tetapi dia sangat menyayanginya.

Potret Mary I dari England dan Ireland oleh Hans Eworth. Di dadanya anda dapat melihat mutiara terkenal "La Peregrina" pada kalung yang diberikan Philip II kepadanya pada tahun 1554 semasa perkahwinan mereka. ( )

Dalam kontrak perkahwinan itu dinyatakan dengan jelas bahawa penasihat Philip dari Sepanyol tidak boleh mencampuri urusan Inggeris, dan juga Inggeris tidak akan memerangi musuh-musuh Sepanyol. Sebagai tambahan, Philip akan dipanggil "King of England" dan semua dokumen rasmi, termasuk minit Parlimen, akan ditandatangani oleh Raja dan Ratu. Parlimen hanya dapat diadakan di bawah kuasa bersama mereka juga. Duit syiling dengan patung kedua-duanya juga dibuat. Tetapi perkahwinannya dengan Philip tidak akan meningkatkan populariti Mary, kerana Inggeris tidak mempercayai raja asing mereka yang baru.

Potret Philip II muda oleh Tiziano (1554) ( )

Tiga bulan selepas perkahwinan mereka, Mary mula mengesyaki dia hamil dan perutnya mula membesar. Walau bagaimanapun, doktor mengaitkannya dengan keradangan akibat pengekalan cecair. Setelah itu dia mengalami kehamilan palsu lagi, yang diduga disebabkan oleh tekanan untuk melahirkan pewaris, walaupun gejalanya - yang merangkumi rembesan susu ibu dan kehilangan penglihatan, sepertinya menunjukkan semacam gangguan hormon, (bermotivasi mungkin oleh tumor kelenjar pituitari.)

Potret Mary I dari England dan suaminya Philip II dari Sepanyol. Pasangan ini tinggal bersendirian selama kira-kira 15 bulan. Hans Eworth. ( Wikimedia Commons )

Kerajaan Ireland, dan Perang dengan Perancis

Pembentukan Kerajaan Ireland pada tahun 1542 tidak diakui oleh seluruh Eropah Katolik, tetapi pada tahun 1555 Mary memperoleh seekor lembu kepausan yang dengannya dia dan suaminya disahkan sebagai raja-raja Ireland. Oleh itu, Gereja menerima hubungan antara kerajaan Inggeris dan Ireland.

Namun, pada bulan Ogos tahun yang sama Philip meninggalkan negara itu ke arah Flanders untuk menghadiri peninggalan bapanya Kaisar Charles V. Setelah menunggu masa yang wajar, Mary mendesak suaminya untuk kembali secepat mungkin, tetapi ketika dia diduduki dengan peranan barunya sebagai Raja Sepanyol, Philip menolak untuk kembali sehingga Mac 1557.

  • John Dee: Cendekiawan, Ahli Astrologi, dan Pengamal Gaib yang Menawan Mahkamah Diraja England abad ke-16
  • Rhymes Nursery Inggeris dengan Asal-usul Sejarah yang Tidak Disangka dan Kadang-kadang Mengganggu
    Adakah Celtic Birdlip Grave adalah Tempat Rehat Akhir Ratu Boudicca?
  • Kapal karam Thames dikenali sebagai Cherabin, kapal lanun Inggeris yang menjarah Ratu

Philip II kembali pada dasarnya untuk meyakinkan Mary untuk menyokong Sepanyol dalam perang melawan Perancis, yang bersekutu dengan yang baru Paus Paul IV terhadap Habsburg. Ratu Mary mengalah dan memberikan suaminya sokongan kewangan yang cukup besar dan janji bantuan ketenteraan jika Perancis menyerang Belanda.

Pada bulan Jun 1557 Mary mengisytiharkan perang terhadap Perancis dan pada bulan Julai Philip meninggalkan England untuk kebaikan: Mary dan tidak akan pernah melihatnya lagi. Tentera Inggeris mendarat di Calais, titik strategik menghadap Selat Inggeris. Tetapi pada Januari 1558, Perancis menawan kota itu dalam serangan mengejut.

Kemudian puak Protestan, memandangkan dia telah melanggar kontrak perkahwinan (untuk pengisytiharan perang terhadap Perancis atas permintaan Philip II), melancarkan kampanye menentang Ratu - mengisi jalan-jalan dengan pamflet yang memicu kemarahan terhadap orang Sepanyol. Kehilangan Calais, kelaparan yang disebabkan oleh serangkaian hasil panen yang buruk, dan wabak selesema baru yang merosakkan negara tidak menjadi pertanda baik bagi Mary.

Orang Perancis mengambil Calais pada tahun 1558. Lukisan minyak oleh François-Édouard Picot, 1838 ( )

Tragic Tahun Terakhir dalam Kehidupan Ratu Mary

Walaupun dia menikah dengan Raja Philip II dari Sepanyol, Inggris tidak mendapat keuntungan dari perdagangan yang menguntungkan dengan Dunia Baru: Orang Sepanyol dengan cermat menjaga pendapatan mereka, dan kerana perkahwinannya dengan Philip, Mary tidak dapat menyetujui pembajakan terhadap kapal-kapal Sepanyol. Di samping itu, hujan dan banjir yang berterusan menyebabkan kebuluran yang menghancurkan negara.

Dari segi kewangan, rezim Mary I berusaha mewujudkan bentuk pemerintahan moden, dengan peningkatan perbelanjaan yang sama, bersama dengan sistem cukai abad pertengahan. Iaitu, ketiadaan bea masuk mengabaikan sumber pendapatan utama. Untuk mengatasi masalah ini, Mary menyusun rancangan untuk melakukan reformasi monetari, tetapi hal itu tidak dilaksanakan sebelum kematiannya.

Kesihatannya secara beransur-ansur memburuk dan perlu memikirkan penggantian. Memutuskan bahawa suaminya tidak akan pernah bersetuju untuk mengambil alih pemerintahan Inggeris, maka keutamaan diberikan kepada adiknya Elizabeth untuk menggantikannya. Walaupun Protestan terkenal dengan kakaknya dan popularitinya yang mengancam Mary, dia menghormati kehidupan Elizabeth yang cukup untuk mengurungnya di istana dan bukannya mengambil tindakan yang lebih drastik pada masa itu.

Pada awal November 1558, Ratu Mary I dari England membuat wasiat. Di dalamnya dia melantik kakaknya Elizabeth sebagai penggantinya, dengan harapan yang kuat bahawa dia akan meninggalkan Protestantisme. Di dalam kehendaknya, dia menyatakan hasratnya untuk dikebumikan di sebelah ibunya, Catherine dari Aragon.

Puteri Elizabeth Tudor, Elizabeth I masa depan, oleh William Scrots (1546). Mary, walaupun terdapat banyak perbezaan ideologi dengan kakaknya, menghormatinya dan menamakannya sebagai pengganti takhta. ( )

Ratu Mary I meninggal pada 17 November 1558, di Istana Saint James, pada usia 42 tahun. Walaupun ada permintaan khusus dalam kehendaknya, dia dikebumikan di Westminster Abbey, jauh dari kubur ibunya (terletak di Peterborough Katedral.)

Bertahun-tahun kemudian, saudaranya Elizabeth yang mengembalikan Protestan di England setelah mengambil takhta, akan berada di sisinya.

Ada yang berpendapat bahawa Ratu Protestan Elizabeth I hanya menjadi permaisuri kerana kakaknya, Mary Katolik, yang walaupun terdapat perbezaan ideologi yang luar biasa akhirnya melindungi hak warisan kakaknya ke takhta Inggeris.

Potret Mary I dari England, minyak pada panel oak yang dilukis pada tahun 1554 oleh Hans Eworth ( )

Gambar pilihan: Detail Potret Mary Tudor. Minyak pada panel oleh Antonio Moro. Muzium Prado. Madrid Sepanyol. ( Wikimedia Commons )

Artikel ini pertama kali diterbitkan dalam bahasa Sepanyol pada https://www.ancient-origins.es/ dan telah diterjemahkan dengan izin.

Oleh Asal Kuno


Bloody Mary: Perkahwinan, Pemerintahan, dan Kematian Ratu England - Sejarah

Wanita pertama yang memerintah England dengan sendirinya tidak mewarisi takhta. Dia merampasnya dengan cita-cita yang belum pernah terjadi sebelumnya dari mereka yang berusaha menggagalkannya.

Sejarawan Sarah Gristwood menggambarkan kenaikan Mary I sebagai & # 8220 tindakan berani & # 8221 tindakan yang dilakukan dengan sedikit peluang untuk berjaya. Namun, dia berkunjung ke London pada 3 Ogos 1553, untuk mendapat pujian yang meluas. Dalam kata-kata seorang penulis sejarah kontemporari, & # 8220Dikatakan bahawa tidak ada yang ingat bahawa pernah ada kegembiraan orang ramai seperti ini. & # 8221

Berabad-abad kemudian, permaisuri Tudor dikenang sebagai salah satu tokoh yang paling dicerca dalam sejarah Inggeris: & # 8220Bloody Mary. & # 8221 Ini adalah kisah bagaimana seorang underdog yang gagah berani menjadi raja yang kemudian dikhabarkan mitos sebagai orang yang kejam & # 8212 walaupun tidak berdarah daripada ayahnya, Henry VIII, atau raja Inggeris yang lain. Ini adalah kisah seksisme, peralihan identiti nasional dan propaganda kuno yang baik, yang semuanya bersatu untuk mencipta imej tiran yang tidak terkawal yang bertahan hingga kini.

Dilahirkan pada 18 Februari 1516, Mary bukanlah anak lelaki yang dinanti-nantikan oleh orang tuanya, Henry VIII dan Catherine of Aragon. Tetapi dia bertahan sejak kecil dan dibesarkan di depan umum sebagai puteri yang dikasihi sekurang-kurangnya hingga usia remajanya, ketika kegilaan ayahnya dengan Anne Boleyn mendorongnya untuk menceraikan ibunya dan memutuskan hubungan dengan Gereja Katolik. Diisytiharkan tidak sah, diturunkan dari gelaran & # 8220princess & # 8221 menjadi & # 8220lady, & # 8221 dan berpisah dengan ibunya, Mary enggan mengakui kesahihan ibu bapa & # 8217 perceraiannya atau status ayahnya & # 8217 sebagai ketua Gereja dari England. Baru pada tahun 1536, setelah pelaksanaan Anne & # 8217s dan perkahwinan Henry & # 8217 dengan Jane Seymour, Mary akhirnya bersetuju dengan syarat ayahnya yang merkuri.

Ibu bapa Mary I, Henry VIII dan Catherine of Aragon (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Disambut kembali ke pengadilan, dia selamat dari Henry & # 8212 dan tiga ibu tiri lagi & # 8212 hanya untuk melihat adik tirinya, Edward VI, mengambil takhta sebagai pembaharu Protestan, mengadopsi sikap anathema kepada Katoliknya yang kuat. Ketika Edward meninggal enam tahun kemudian, dia berusaha untuk menumbangkan hasrat ayahnya dengan menyerahkan mahkota kepada sepupu Protestan Lady Jane Gray, tidak termasuk yang berikutnya & # 8212Mary dan adik perempuannya yang lebih muda, Elizabeth & # 8212 dari penggantian. Walaupun Mary dapat berlindung dengan anggota keluarga di Eropah, dia memilih untuk tinggal di England dan memperjuangkan apa yang menjadi miliknya. Tidak termasuk pasukan antagonisnya, dia mengumpulkan sokongan dari bangsawan di seluruh negara dan berarak ke London. Mary dan Elizabeth melaju ke ibu kota England bersebelahan, satu sebagai ratu dan yang lain sebagai ratu menunggu.

Semasa pemerintahannya selama lima tahun, Mary menempuh pelbagai cabaran yang berkaitan dengan statusnya sebagai ratu Inggeris pertama yang memakai mahkota sendiri, dan bukan sebagai isteri seorang raja. Dia mengutamakan agama di atas segalanya, melaksanakan reformasi dan sekatan yang bertujuan untuk mengembalikan kekuasaan Gereja Katolik di England. Paling kontroversial, dia memerintahkan 280 orang Protestan dibakar dipertaruhkan sebagai bidaah & # 8212a fakta yang kemudiannya akan memperkukuhkan reputasinya sebagai & # 8220Bloody Mary. & # 8221

Ratu juga membuat preseden dan meletakkan landasan untuk inisiatif & # 8212 antara lain, pembaharuan kewangan, eksplorasi dan pengembangan tentera laut & # 8212 yang akan dibangun oleh penggantinya yang sangat disanjung, Elizabeth I. Mary, bagaimanapun, gagal memenuhi tugas yang paling penting mana-mana raja: menghasilkan pewaris. Ketika dia meninggal pada usia 42 tahun pada tahun 1558 penyakit yang dikenali sebagai barah rahim, kista ovari atau influenza, Elizabeth merebut takhta.

Sebelum Inggeris berehat dari Rom pada tahun 1534, Katolik telah menguasai dunia selama berabad-abad. Keputusan Henry VIII & # 8217 untuk membentuk Gereja England terbukti dapat diperdebatkan, seperti yang dibuktikan oleh pemberontakan Ziarah Rahmat tahun 1536, yang mendapati kira-kira 30,000 orang utara mengangkat senjata untuk memprotes pembubaran biara, larangan perayaan dan hari-hari suci, dan rawatan pendarah pendeta yang enggan menerima perintah baru. Di bawah putra Henry & # 8217-an, Reformasi Inggeris mencapai tahap ekstrem baru, dengan undang-undang yang mengakhiri praktik Misa Latin, membolehkan para imam berkahwin, dan tidak menganjurkan penghormatan peninggalan dan artifak keagamaan.

Adik perempuan Mary, Elizabeth (kiri) dan Edward (kanan) (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Menurut Linda Porter, pengarang Mitos & # 8220Bloody Mary, " Edward VI & # 8220 bergerak jauh lebih cepat dan lebih jauh daripada yang diinginkan oleh majoriti penduduk, & # 8230 membuang banyak perkara yang tidak asing lagi dan melucutkan jemaat dari apa yang dilihat oleh banyak daripada mereka sebagai misteri dan keindahan pengalaman beribadat. & # 8221 Protestantisme, katanya, adalah & # 8220 agama minoriti berpendidikan, & # 8221 bukan doktrin yang diterima secara universal. Pada dasarnya, Porter dan sejarawan lain telah mencadangkan, England masih merupakan negara Katolik yang asasnya ketika Mary mengambil takhta.

Walaupun masih seorang Katolik, usaha awal Mary untuk memulihkan Gereja lama diukur, tetapi seperti yang ditulis oleh sejarawan Alison Weir di Anak-anak Henry VIII, menjadi lebih kontroversial berikutan perkahwinannya dengan Philip dari Sepanyol, pada ketika itu mereka & # 8220 bergaul di fikiran umum dengan pengaruh Sepanyol. & # 8221 Selama tahun pertama pemerintahannya, banyak orang Protestan terkemuka melarikan diri ke luar negara, tetapi mereka yang tinggal di belakang & # 8212dan terus menyatakan secara terbuka kepercayaan mereka & # 8212menjadi sasaran undang-undang sesat yang membawa hukuman kejam: pembakaran di tiang.

Kematian seperti itu adalah hukuman yang tidak diragukan lagi. Tetapi di Tudor England, hukuman berdarah adalah norma, dengan metode pelaksanaan mulai dari memenggal kepala hingga pembakaran mendidih di tiang dan digantung, ditarik dan dipotong. Kata Porter, & # 8220Mereka hidup dalam usia yang kejam, & # 8230 dan memerlukan banyak masa untuk memberontak rata-rata warganegara abad ke-16 anda. & # 8221

Pada awal zaman moden, umat Katolik dan Protestan juga percaya ajaran sesat itu membenarkan hukuman berat yang dijatuhkan. Mangsa Mary & # 8217 yang paling terkenal, Uskup Agung Thomas Cranmer, sedang bersiap untuk menggubal polisi serupa yang mensasarkan umat Katolik sebelum diketepikan oleh kematian Edward VI & # 8217. Menurut Gristwood & # 8217s Game of Queens: Wanita yang Membuat Eropah Abad Keenam belas, & # 8220Anda bidaah yang tidak masuk akal, yang enggan mengundurkan diri, harus mati adalah ajaran universal kecuali universal. & # 8221

Ini kayu dari John Foxe's Kitab Syahid menggambarkan pembakaran Hugh Latimer dan Nicholas Ridley. (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Bagi pemikiran abad ke-16, bidaah adalah penularan yang tidak hanya mengancam gereja, tetapi juga kestabilan masyarakat secara keseluruhan. Ahli bidaah juga dianggap bersalah atas pengkhianatan, kerana menyoal dasar agama yang diperakui oleh raja sama dengan menolak kewibawaan mereka yang ditahbiskan oleh Tuhan. Pembenaran untuk satu kematian bidaah & # 8217, tulis Virginia Rounding di Masa Pembakaran: Henry VIII, Bloody Mary dan Protestant Martyrs of London, adalah & # 8220 penyelamatan banyak orang Kristian yang tidak bersalah, yang mungkin telah tersesat. & # 8221 Bahkan metode pelaksanaan yang mengerikan itu mempunyai tujuan yang mendasari: Kematian yang dipertaruhkan memberi bidaah yang sesat merasakan api neraka, memberikan mereka satu peluang terakhir untuk kembali dan menyelamatkan jiwa mereka.

Mary dan penasihatnya berharap kejadian awal pembakaran akan bertindak sebagai & # 8220 kejutan, kejutan tajam & # 8221 memberi amaran kepada orang Protestan untuk kembali ke lipatan kepercayaan & # 8220true & # 8221. Dalam memorandum Januari 1555, permaisuri menjelaskan bahawa hukuman mati harus digunakan agar rakyat dapat menganggap mereka tidak akan dihukum tanpa hanya kesempatan, di mana mereka berdua harus memahami kebenaran dan berhati-hati untuk melakukan hal serupa. & # 8221 Tetapi Mary terlalu memandang rendah Protestan & # 8217 kegigihan & # 8212 dan kesediaan mereka mati kerana tujuan itu.

& # 8220Pada pertengahan abad ke-16 Eropah, & # 8221 menulis Porter, & # 8220 idea untuk menghormati kepercayaan orang lain & # 8217 akan menimbulkan ketidakpercayaan. Kepastian semacam itu melahirkan penindas dan mereka yang sanggup dikorbankan. & # 8221

Semua yang dikatakan, tidak dapat dipisahkan dari warisan Mary & # 8217 adalah 280 orang Protestan yang disalurkannya ke api. Pelaksanaan ini & # 8212 alasan utama untuk nama panggilannya yang malang & # 8212 disebut sebagai justifikasi untuk melabelnya sebagai salah satu manusia paling jahat sepanjang masa dan bahkan menggambarkannya sebagai & # 8220 zombie pemakan daging. & # 8221 Mereka adalah tempat kami mendapat gambar seorang raja yang & # 8220 kegilaannya & # 8221 dan & # 8220membuka kezaliman, & # 8221 seperti yang dijelaskan oleh penulis abad ke-16 Bartholomew Traheron, membawanya ke & # 8220wimmeth dalam darah suci dari orang-orang yang paling tidak bersalah, berbudi luhur, dan sangat baik. & # 8221

Mary berdiri kedua dari kiri dalam lukisan tahun 1545 yang bertajuk ini Keluarga Henry VIII. (Royal Collection Trust)

Namun, perhatikan hal-hal berikut: Walaupun Henry VIII, ayah Mary & # 8217, hanya 81 orang dibakar dipertaruhkan selama 38 tahun pemerintahannya, bidaah jauh dari satu-satunya tuduhan yang membenarkan pelaksanaannya di Tudor England. Anggaran menunjukkan Henry memerintahkan kematian sebanyak 57,000 hingga 72,000 daripada subjeknya & # 8212 termasuk dua isterinya & # 8212 walaupun perlu diperhatikan angka-angka ini mungkin dibesar-besarkan. Edward VI telah dibakar oleh dua penganut Protestan Anabaptis yang dipertaruhkan selama enam tahun pemerintahannya pada tahun 1549, dia membenarkan penindasan Pemberontakan Buku Doa, yang mengakibatkan kematian hingga 5,500 umat Katolik. Pengganti Mary & # 8217, Elizabeth I, membakar lima orang Anabaptis yang dipertaruhkan selama 45 tahun pemerintahannya memerintahkan pelaksanaan sekitar 800 pemberontak Katolik yang terlibat dalam pemberontakan Earl Utara & # 8217 tahun 1569 dan mempunyai sekurang-kurangnya 183 orang Katolik, yang kebanyakannya Mubaligh Jesuit, digantung, digantung dan digelar sebagai pengkhianat.

Sekiranya nombor adalah alasan utama di sebalik sobriquet seperti & # 8220Bloody Mary, & # 8221 maka mengapa ahli keluarga Mary & # 8217t dijumpai & # 8220Bloody Henry, & # 8221 & # 8220Boody Edward & # 8221 dan & # 8220Boody Bess & # 8221 ? Mengapa mitos & # 8220Bloody Mary & # 8221 berterusan di Great Britain & # 8217s imaginasi kolektif sejak sekian lama? Dan apa yang Mary lakukan yang sangat berbeza dengan bukan hanya raja Tudor yang lain, tetapi raja dan permaisuri di seluruh Eropah moden awal?

Soalan-soalan ini rumit dan penuh ramalan. Tetapi beberapa tema berulang tetap ada. Sebagai ratu pertama di England & # 8217, Mary menghadapi cabaran yang sama yang dialami oleh penguasa wanita di seluruh benua & # 8212nama, ahli majlisnya & # 8217 dan rakyat & # 8217 kurangnya kepercayaan pada wanita & # 8217 kemampuan memerintah, dilema yang paling baik diringkaskan oleh Mary kontemporari Hungary: & # 8220A wanita tidak pernah ditakuti atau dihormati seperti lelaki, apa pun pangkatnya. & # 8230 Yang boleh dia lakukan adalah memikul tanggungjawab atas kesalahan yang dilakukan oleh orang lain. & # 8221

Mary dan suaminya, Philip II dari Sepanyol, dilihat dalam lukisan oleh Hans Eworth (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Sejarawan Lucy Wooding mengatakan bahawa perihal Mary cenderung mempunyai sikap misoginistik. & # 8220Dia & # 8217 secara serentak dicerca kerana bersikap pendendam dan ganas & # 8221 dan & # 8220berpantang dan lemah, & # 8221 mengkritik tindakan tersebut seperti menunjukkan rasa hormat kepada tahanan politik dan memberikan kuasa kepada suaminya, Philip II dari Sepanyol. Sebilangan besar pakar bersetuju bahawa perkahwinan Sepanyol memberi kesan buruk terhadap reputasi Mary & # 8217, melukisnya, namun tidak adil, sebagai wanita yang lemah lembut dan berkehendak yang meletakkan cinta duniawi di depan kesejahteraan negaranya.

Walaupun jantina Mary & # 8217s memainkan peranan penting dalam pembentukan imejnya & # 8212 terutamanya semasa hayatnya sendiri, menurut Porter & # 8212 boleh dikatakan faktor yang paling penting dalam & # 8220Bloody Mary & # 8221 moniker & # 8217s adalah kekuatan nasional identiti yang dibina berdasarkan penolakan agama Katolik. Sebuah buku tahun 1563 oleh John Foxe yang dikenali sebagai Foxy & # 8217s Book of Syuhada memainkan peranan penting dalam penciptaan identiti Protestan ini, yang memperincikan penderitaan yang ditanggung oleh lelaki dan wanita yang dibakar di tiang di bawah Mary melalui akaun dari mulut ke mulut dan ilustrasi potongan kayu. (Ketepatan manuskrip Foxe & # 8217 masih menjadi perbalahan di kalangan sejarawan.) Buku ini sangat terkenal pada zaman Elizabeth, dengan salinannya bahkan diletakkan di gereja-gereja tempatan di samping Alkitab.

Akaun & # 8220Foxe & # 8217 akan membentuk narasi popular Mary & # 8217s memerintah selama 450 tahun akan datang, & # 8221 menulis Anna Whitelock dalam biografinya mengenai ratu Tudor. & # 8220 Generasi pelajar sekolah akan tumbuh dengan mengetahui permaisuri pertama Inggeris hanya sebagai & # 8216Bloody Mary, & # 8217 seorang tiran Katolik. & # 8221

Porter berpendapat bahawa pembakaran Mary & # 8217 mungkin telah menjadi & # 8220 nota kaki yang paling penting untuk sejarah & # 8221 jika tidak kerana campur tangan sejarawan John Foxe, O.T. Sementara itu, Hargrave menggambarkan penganiayaan sebagai & # 8220 yang belum pernah terjadi sebelumnya & # 8221 dan menunjukkan bahawa ia & # 8220 berjaya hanya untuk mengasingkan banyak negara. & # 8221 Bagaimanapun, setelah mengambil takhta, Elizabeth berhati-hati untuk tidak meniru dasar agama adiknya & # 8217 . Menulis dalam Mary Tudor, Judith Richards memerhatikan, & # 8220Mungkin telah membantu melindungi reputasi Elizabeth yang banyak [dieksekusi] & # 8230 digantung sebagai pengkhianat hasutan kerana berusaha untuk mengembalikan agama Katolik daripada dibakar sebagai bidaah. & # 8221

Secara terang-terangan, kata Porter, & # 8220Mary membakar Protestan, [dan] Elizabeth melepaskan Katolik. Sama sekali tidak cantik. & # 8221

Mitos & # 8220Bloody Mary & # 8221 adalah salah satu yang salah faham. Pemangku permaisuri pertama di England bukanlah wanita yang pendendam, ganas, dan juga seorang isteri yang menyedihkan dan suka mencintai yang akan menjadi lebih baik sebagai biarawati. Dia keras kepala, tidak fleksibel dan tidak diragukan lagi cacat, tetapi dia juga produk zamannya, tidak dapat dipahami oleh pemikiran moden seperti dunia kita akan miliknya. Dia membuka jalan untuk pemerintahan adik perempuannya, menetapkan preseden yang tidak pernah diakui oleh Elizabeth yang berasal dari pendahulunya, dan mencapai banyak prestasi dalam arena seperti kebijakan fiskal, pendidikan agama dan seni.

Mary pada tahun 1544 (Domain awam melalui Wikimedia Commons) Potret Mary tahun 1554 oleh Antonis Mor (Domain awam melalui Wikimedia Commons)

Sekiranya dia hidup lebih lama, kata Gristwood, Mary mungkin dapat melakukan reformasi keagamaan yang sangat dia percayai, dari penekanan baru pada khotbah, pendidikan dan amal hingga perjumpaan penuh dengan Roma. Tetapi kerana Mary meninggal hanya lima tahun setelah aksinya, Elizabeth mewarisi takhta dan menjadikan England di jalan Protestan. Selama berabad-abad, yang paling ketara selepas Revolusi Gemilang tahun 1688, Protestantisme menjadi komponen inti dari identiti British.

Reputasi Mary & # 8217, kata Wooding, & # 8220 & # 8220 sangat susah payah dibina setelah kematiannya [dan] mempunyai umur panjang yang luar biasa kerana tempat mendasar yang diambil oleh identiti Protestan dalam identiti British. & # 8221 Oleh itu, populariti yang tidak disukai olehnya kemudian menunjukkan kegagalan untuk mengkontekstualisasikan pemerintahannya dengan betul: Sejarawan Thomas S. Freeman, & # 8220Mary terus dinilai berdasarkan standard abad kelapan belas, kesembilan belas dan kedua puluh, dan tidak menghairankan, didapati menginginkannya. & # 8221

Untuk semua kesalahannya, dan tanpa mengira sama ada seseorang jatuh ke kem pemulihan atau pengkhianatan yang bersaing, Mary & # 8212 yang pertama membuktikan bahawa wanita dapat memerintah England dengan kuasa yang sama dengan lelaki & # 8212 memegang tempat yang unik dalam sejarah Inggeris.

& # 8220Dia adalah seorang raja yang cerdas, mahir secara politik, dan tegas yang terbukti sangat wanita sendiri, & # 8221 berpendapat Whitelock. & # 8220Mary adalah Tudor trailblazer, pelopor politik yang pemerintahannya mentakrifkan semula kerajaan Inggeris. & # 8221

Seperti yang diperhatikan oleh Uskup Winchester semasa khutbah pengkebumian Mary & # 8217 Disember 1558, & # 8220Dia adalah puteri Raja & # 8217, dia adalah kakak Raja & # 8217, dia adalah isteri Raja & # 8217. Dia adalah Ratu, dan dengan gelaran yang sama juga Raja. & # 8221


Bibliografi Beranotasi

Carlson, Eric J. & quotCourtship di Tudor England & quot Sejarah Hari Ini. Ogos 1993
Dalam artikelnya, Carlson menerangkan proses pacaran dengan sangat terperinci. Dia berpendapat bahawa perkahwinan yang telah diatur hampir berhenti pada masa pemerintahan Mary I. Ini bermanfaat dalam kajian Mary I kerana menunjukkan perubahan yang sedang dilakukan oleh masyarakat Inggeris ketika Mary menerapkan kebijakan agamanya, mungkin membuat masyarakat semakin tidak senang dengan Ratu mereka.

Eakins, Lara E. & quotMary I. & quot Tudor England. 3 Mac 1998. & ltttp: //tudorhistory.org/mary/> (27 Januari 2005).
Artikel internet ini memfokuskan terutamanya pada kegagalan Mary mengandung anak dan memberikan pengganti takhta Inggeris. Ia juga memberikan maklumat biografi umum mengenai Mary, tetapi tidak terperinci. Ini berguna kerana ia menganalisis, secara terperinci, usaha Mary untuk melahirkan anak dan kesannya terhadap perkahwinannya dengan Philip. Ini adalah artikel yang baik jika seseorang ingin menumpukan kajian mereka pada kehidupan peribadi Mary Tudor, dan bukannya kehidupan politik.

Lelaki, John.Tudor England. New York, NY .: Oxford University Press, 1991.
Sebahagian dari buku ini dikhaskan untuk pemerintahan Mary I dan hubungannya dengan rakan sebangsanya. Ini memberikan maklumat berguna mengenai bagaimana masyarakat memandang permaisuri mereka. Menurut buku itu, dia dilihat sebagai "cerdik, menipu diri sendiri secara politik, dan sekuat biarawati." Maklumat ini penting apabila seseorang mempertimbangkan bagaimana subjeknya bertindak balas terhadap keputusan politiknya.

Hanson, Marilee. & quotQueen Mary I. & quot Tudor England 1485-1603. 1997. & lthttp: //englishhistory.net/tudor/monarchs/mary1.html> (26 Januari 2005).
Laman web yang bagus dengan gambar, biografi yang baik, sumber utama dan hubungan dengan raja Tudor yang lain. [B.A.P.]

Helm, Peter J. England Di Bawah Yorkists and Tudors. London, England: G. Bell & amp Sons, Ltd., 1968.
Penerbitan ini mendedikasikan satu bab untuk Mary I, yang mengungkapkan sedikit analisis mengenai sebab dan akibat pemerintahannya. Ini berguna, bagaimanapun, sebagai sumber informasi biografi umum, seperti wataknya, dasar keagamaannya, perkahwinannya, dll. Ia mirip dengan artikel ensiklopedia, tetapi dengan lebih terperinci. Atas sebab itu, ia boleh dianggap paling berguna.

Hughes, Paul, dan Larkin, James. Pengisytiharan Diraja Tudor. New Haven dan London: Yale University Press, 1969.
Buku ini adalah sumber utama yang sangat baik kerana ia memberikan pernyataan yang sebenarnya tentang Maria I. Buku ini sangat berguna kerana ia menunjukkan kekeliruan nasional yang disebabkan oleh dasar konflik raja Tudor, dan bagaimana hal itu mempengaruhi pemerintahan Maria. Dalam melihat dokumen-dokumen ini, seseorang dapat melihat bagaimana Mary nampaknya mengabaikan perlunya kerjasama antara pemerintah dan pemerintah.

elisale / index.html & gt (26 Januari 2005).
Laman web yang sangat baik dengan gambar, bab terperinci mengenai kehidupannya, dan juga muzik. [B.A.P.]

Lingard, John. Sejarah Inggeris, jilid V. Edinburgh, Scotland: John Grant, 1902.
Buku ini mengandungi dua bab yang panjang dan terperinci mengenai hampir semua aspek biografi kehidupan Mary. Ini memberikan beberapa analisis yang terbukti paling mencerahkan ketika mempelajari keperibadian dan kaedah pemikirannya. Saya dapati buku ini paling berharga untuk membiasakan diri dengan peristiwa politik dan peribadinya dalam hidupnya.

Loach, Jennifer. & quot Mary Tudor dan Re-Katolikisasi & quot Sejarah Hari Ini, November 1994.
Dalam artikelnya, Loach berusaha untuk membuktikan bahawa pengenalan semula Katolik Roma semasa pemerintahan Maria secara salah dianggap sebagai kegagalan oleh kebanyakan sejarawan. Dia menunjukkan bahawa Maria melantik para paderi yang sangat berkebolehan yang paling berdedikasi dan tekun dalam tugas yang masih ada sebelum mereka. Juga, dia berpendapat bahawa Mary menegaskan standard pendidikan ulama yang tinggi melalui penubuhan seminari yang akan & # 39; membuktikan penting bagi kejayaan kemudiannya kembali-Katolikisasi di bahagian lain di Eropah. & Quot; Artikel ini berharga kerana berbeza dengan anggapan konvensional bahawa Percubaan Mary untuk kembali Katolik berakhir dengan kegagalan, dan tertumpu pada aspek positif dari kebijakannya.

Luke, Mary. Ratu Sembilan Hari: Potret Lady Jane Gray. New York, NY: William Morrow and Co., Inc., 1986.
Buku ini memberikan gambaran mendalam mengenai usaha para bangsawan Inggeris untuk meletakkan Lady Jane Gray, saudara jauh Edward VI, di takhta Inggeris. Ini berguna dalam menceritakan kisah Maria I, dengan memberikan pandangan para bangsawan Protestan yang menginginkan raja Protestan, dan takut akan seorang Katolik. Buku ini memberikan motif bagi mereka yang menentang Mary sebagai ratu Inggeris.

Maynard, Theodore. Mary berdarah. Milwaukee, Wis .: Brice Publishing Co., 1955.
Melalui bukunya, Maynard berusaha untuk membenarkan dan menggambarkan motivasi Mary untuk mengembalikan England kembali ke agama Katolik. Dia berpendapat bahawa walaupun metodenya mungkin tidak betul, dia & quot; sifat kejujuran yang luar biasa dan oleh semua kecenderungan semula jadi terkenal untuk kebaikan pribadinya. & quot dengan demikian memberikan motivasi untuk politik yang diabadikannya selama pemerintahannya.

Prescott, H. F. Mary Tudor. New York, NY: Syarikat Macmillan, 1953.
Prescott memberikan pendekatan yang berbeza untuk kajian Mary I. Penulis mengupas banyak perincian mengenai watak-watak dari pelbagai keperibadian yang dihadapi Mary semasa hidupnya, dan bagaimana mereka mempengaruhi keputusannya. Dia juga menjelaskan secara terperinci, pelaksanaan rancangan Mary untuk mengembalikan England ke agama Katolik melalui siasatan dan pelaksanaan. Buku ini bermanfaat hanya kerana memusatkan perhatian pada perincian yang biasanya diceritakan dalam kebanyakan biografi mengenai Mary. Ia akan diterbitkan semula tidak lama lagi

Von Ranke, Leopold. Sejarah Inggeris. Cetakan semula edisi ke-2, New York, NY .: AMS Press, Inc., 1966.
Buku ini memberikan bahagian yang memberikan penjelasan yang sangat baik mengenai bagaimana pemerintah Inggeris menyesuaikan diri dengan kepimpinan seorang ratu Katolik (Mary I). Von Ranke, sejarawan terkenal Jerman yang menulis pada abad ke-19, memberikan kisah yang sangat mendalam tentang bagaimana bangsawan dan pemimpin pemerintah lain menyesuaikan diri, atau tidak menyesuaikan diri, dengan kebijakan agama baru Maria. Buku ini berguna kerana menunjukkan betapa agama mempengaruhi dasar dan amalan pemerintah, dan seberapa besar pergolakan yang dapat dilakukan oleh perubahan agama.


4. Kepercayaan Katoliknya menimbulkan masalah

Pada tahun 1536, Anne Boleyn dipenggal kepala dan Mary mempunyai ibu tiri baru, Jane Seymour. Jane ingin mendamaikan Henry dan Mary, tetapi agar Henry menerima puterinya dan mengembalikannya secara berturut-turut, dia meminta dia menandatangani dokumen yang mengiktirafnya sebagai ketua Gereja England, mengakui perkahwinan pertamanya tidak sah dan dia tidak sah, dan yang paling penting, menyangkal kewenangan kepausan.

Setelah banyak pertimbangan, Mary bersetuju untuk menandatangani dokumen tersebut. Dia dengan cepat dimasukkan ke mahkamah, dengan rumah tangga, beberapa istana dan akses ke dompet barang.

Ibu tiri Mary, Catherine Howard dan Catherine Parr, juga berusaha untuk memulihkan keharmonian dalam keluarga Henry. Ketika Henry meninggal pada tahun 1547, saudara tiri Mary, Edward, menjadi raja: dia adalah seorang Protestan yang setia, dan Mary meninggalkan mahkamah untuk mempraktikkan kepercayaan Katoliknya dengan kurang jelas.

Namun, ini tidak memuaskan raja muda itu, yang terus-menerus menuntut dia untuk melepaskan kepercayaannya dan bertobat atau berisiko terputus dari kehendaknya dan garis keturunannya: Maria menolak dengan gigih, sedar bahawa tindakannya dapat menimbulkan masalah serius.


4. Ayahnya Memakainya

Semasa ayah tua Mary & # 8217 yang sedang duduk menunggu anak lelaki, dia menganggap dia mungkin menggunakan anak perempuannya sebagai cara untuk menjalin persekutuan. Pada usia dua tahun, dia berjanji kepada Maria kepada putera Perancis. Kemudian ketika berusia enam tahun, Mary diikat untuk mengikat tali sepupu dengan sepupunya sendiri. Pada masa dia masih remaja, Mary sudah bertunang dengan tiga lelaki yang berbeza.

Wikipedia

Pemerintahan berdarah Ratu Mary I

Mengapa ratu pertama yang memerintah England sendiri dikenang sebagai fanatik agama yang dahagakan darah.

Queen Mary - aka Bloody Mary - yang membunuh lebih dari 300 orang kerana tidak mematuhi kepercayaan agamanya. Sumber: Dibekalkan

Dia mungkin menjadi ratu pertama yang memerintah England sendiri, tetapi Mary saya meninggalkan warisan gelap - dan berdarah -.

Dikenal sebagai tiran Katolik dan fanatik agama, penganiayaannya yang ganas terhadap Protestan selama lima tahun pemerintahannya, dalam usaha sia-sia untuk mengembalikan agama Katolik di Britain, membuat negara itu menjadi huru-hara.

Ratu, yang meninggal pada hari ini pada tahun 1558, memenggal kepala pengkhianat, membunuh bidaah dan menyebabkan wanita hamil dibakar hingga mati atas nama fanatisme agamanya.

Lebih dari 300 penentang meninggal semasa pemerintahannya & # x2013 statistik biadab yang telah mendominasi akaun pemerintahannya sejak itu, dan menyebabkannya dikenal sebagai kematian setelah kematian.

Tetapi apa yang menyebabkan kerajaan berubah dari pelopor politik yang mentakrifkan semula monarki menjadi ratu yang tidak terhormat, keras kepala dan pendendam?

Mary adalah permaisuri dari tahun 1553 hingga kematiannya pada tahun 1558. Sumber: istock

Mary, dilahirkan pada 18 Februari 1517, adalah satu-satunya anak Raja Henry VIII yang masih hidup dan isteri pertamanya, Catherine of Aragon.

Setelah zaman kanak-kanak Mary sebagai pewaris yang disangka, Henry VIII menceraikan Catherine untuk mengahwini Anne Boleyn, dengan berkesan mengaibkan anak perempuannya dan menyatakannya sebagai produk perkahwinan sumbang dan haram.

Dia dilarang mendapat akses kepada ibunya & # x2013 yang dihantar oleh Henry untuk tinggal jauh dari mahkamah & # x2013 dan selepas kelahiran adik perempuannya Elizabeth (bakal Elizabeth I), sebuah Akta Parlimen yang diisytiharkan berusia 17 tahun Mary tidak sah, menyingkirkannya dari perebutan takhta.

Hanya setelah dia bersetuju untuk mengenali Henry sebagai ketua gereja & # x2013 dan mengikuti Pergantian Ketiga pada tahun 1543 & # x2013 barulah Mary dilantik semula sebagai pewaris.

Walaupun begitu, ratu masa depan tetap menjadi Katolik yang taat.

Ketika saudara tirinya yang berusia sembilan tahun, Edward VI mewarisi takhta pada tahun 1547, dia menghadapi kepercayaannya, mendorongnya untuk menyatakan bahawa dia lebih suka meletakkan kepalanya di blok daripada meninggalkan kepercayaannya.

Setelah kematiannya pada tahun 1553, pada 19 Julai, Mary diisytiharkan sebagai permaisuri & mahkota yang disambut dengan menari di jalanan, mengelupas lonceng, memanggang roti dan merrymaking.

Maria diisytiharkan sebagai Ratu pada tahun 1553. Sumber: Dibekalkan

& # x201CMary & # x2019s telah mengubah peraturan permainan, dan sifat politik feminis baru ini belum dapat ditentukan, namun dalam banyak aspek, Mary terbukti lebih daripada sama dengan tugas itu, & # x201D Anna Whitelock menulis pada tahun 2014 artikel untuk Majalah Sejarah BBC.

Pada bulan April 1554, parlimen Mary & # x2019s meluluskan Undang-Undang untuk Kuasa Regal, yang termaktub dalam undang-undang yang memerintahkan ratu berkuasa sebagai & # x2018 sepenuhnya, sepenuhnya dan mutlak & # x2019 sebagai pendahulu lelaki mereka, dengan itu mewujudkan wewenang mahkota tanpa gender . & # x201D

Namun hanya lima tahun setelah Inggeris meletus dalam kegembiraan, Mary mati dibenci dan dicerca di seluruh negeri.

Tujuannya sebagai ratu lebih besar daripada sekadar menjadikan dirinya sebagai raja wanita: dia ingin membalas dendamnya terhadap Protestan England.

Dia pertama kali menjalin hubungannya dengan Eropah Katolik dengan mengahwini Raja Philip II dari Sepanyol pada tahun 1554, sebuah persatuan yang kononnya tidak dicintai dan sangat tidak popular di kalangan masyarakat.

Ketika pemerintahannya berlangsung, Mary semakin kuat dalam keinginannya untuk mengembalikan Katolik Inggeris.

Ratu segera beralih daripada membalikkan dasar anti-Katolik ayahnya dan saudara tirinya & # x2019 untuk secara aktif menganiaya Protestan.

Dia mengembalikan ketuanan kepausan, meninggalkan gelaran Ketua Agung Gereja dan memperkenalkan kembali uskup Katolik Roma.

Dan pada tahun 1555, dia menghidupkan kembali undang-undang bidaah di England dan mula membakar pesalah yang dipertaruhkan, dengan penasihat lama ayahnya Thomas Cranmer & # x2013 uskup agung Canterbury & # x2013 korban pertamanya.

Lukisan bidaah wanita yang mengaku sesat, hendak dibakar di tiang. Sumber: News Corp Australia

Mary mendefinisikan ajaran sesat seperti yang dilakukan oleh gereja. Melabel Misa sebagai penghujatan dan Paus sebagai anti-Kristus adalah kesalahan yang dikhianati, dan mereka yang memperlihatkan kecenderungan seperti itu pantas dibakar.

Ratu bertekad bahawa pembakaran ini dilakukan untuk menghasilkan kesan maksimum & # x2013 tetapi rencananya untuk membersihkan England dari kutukan Protestan dengan cepat berubah menjadi kegilaan pembunuhan.

Ratusan lelaki, wanita dan anak-anak dibakar di tiang, dilaporkan lebih banyak daripada gabungan Inkuisisi Sepanyol dan Chambre Ardente Perancis.

Raja yang dendam itu mencemari jalan-jalan di England dengan bau daging yang mendesis, menyebabkan ribuan orang melarikan diri dan sebuah negara mundur dari pemimpin mereka.

Selama tiga tahun, di dataran kota di seluruh negeri, mayat-mayat yang digantung dari gibet dan bidaah dieksekusi tanpa belas kasihan.

Sejak saat itu, ratu itu dibenci suaminya dari Sepanyol yang tidak percaya dan difitnah, dan dia sendiri menyalahkan pembunuhan keji itu.

Mungkin kerana barah, dia meninggal pada 17 November 1558, dan kerana kegagalannya melahirkan anak, dia menyerahkan mahkota kepada Elizabeth.

England kembali pada kepercayaan Protestan, dan semua yang masih ada dalam pemerintahan Mary & # x2019 adalah reputasinya sebagai yang paling berdarah dalam sejarah.


Reformasi Counter di England & # 8211 Pemulihan Katolik

Matlamat utama Mary & # 8217 dari masa penubuhannya adalah untuk memulihkan agama Katolik. Terdapat faktor yang memihak dan menentangnya:

Di Mary & # 8217s Favor:

Protestantisme hanya menjadi agama rasmi di England selama enam tahun, Katolik telah menjadi agama rasmi selama beratus-ratus tahun sebelumnya.

Protestan tidak mendapat sokongan orang ketika mereka berusaha untuk menggantikan Mary dengan Jane Gray.

Banyak pemimpin Protestan melarikan diri ke Eropah ketika dia menjadi Ratu.

Terhadap Mary:

Henry VIII telah menutup biara dan menjual tanah itu kepada bangsawan dan istana.

Mary belum berkahwin dan pada usia 37 tahun hampir melebihi usia melahirkan anak. Di sebelah takhta adalah kakaknya Elizabeth, seorang Protestan.

Walaupun banyak Protestan telah melarikan diri ke Eropah, masih banyak di England yang akan memprotes keras untuk kembali ke Rom.

Perkahwinan

Pada tahun 1554, Mary berkahwin dengan Philip II dari Sepanyol. Sepanyol adalah negara Katolik dan Philip bergabung dengan Mary dalam usaha mengembalikan England ke Rom. Namun, perkahwinan itu tidak popular, orang-orang tidak ingin diperintah oleh orang asing dan terdapat ketegangan antara kaum pedagang Inggeris dan Sepanyol di London. Thomas Wyatt memimpin kira-kira 3.000 lelaki dari Rochester di Kent ke London sebagai protes terhadap perkahwinan Ratu & # 8217 dan polisi anti-Protestan.

Pada tahun 1555 Mary mengumumkan bahawa dia hamil dan bayinya akan lahir pada bulan Jun 1555. Ramai yang percaya bahawa ia adalah kehamilan hantu dan mereka terbukti betul ketika tidak ada bayi yang tiba. Kita sekarang tahu bahawa Mary mungkin menghidap barah rahim.

Katolik dikuatkuasakan

Layanan Katolik, Komuni Kudus, dan perlengkapan dan pemasangan gereja Katolik yang rumit yang diambil semasa pemerintahan Edward & # 8217 segera dipulihkan. Pada tahun 1555, Parlimen meluluskan sekumpulan undang-undang bidaah yang menjadikannya sebagai jenayah untuk menjadi Protestan di England. Semua orang Protestan yang enggan masuk agama Katolik dibakar. Salah satu yang pertama masuk ke panggung adalah John Rogers yang telah menterjemahkan Tynedale & # 8217s Bible ke dalam bahasa Inggeris. The Bishops, Nicholas Ridley, Hugh Latimer dan Thomas Cranmer mengikutinya tidak lama kemudian. Secara keseluruhan Mary bertanggungjawab atas pembakaran 227 lelaki dan 56 wanita, kebanyakannya di Tenggara England.

Kehilangan Calais

Pada tahun 1557 Philip meyakinkan Mary untuk memberi komitmen kepada England untuk membantunya melawan Perancis. Mary dengan tepat mengisytiharkan perang ke atas Perancis. Walau bagaimanapun, langkah itu sangat buruk bagi England dan Mary. Orang Perancis menyerang dan merebut kembali milik terakhir Calais, England & # 8217 di Perancis dan orang-orang telah muak dengan membayar cukai yang lebih tinggi untuk membayar perang yang baru sahaja dimulakan untuk membantu Sepanyol.


Adakah pemerintahan Ratu Mary I dari England benar-benar gagal?

Queen Mary I dari England, atau Bloody Mary, adalah Ratu Inggeris berumur pendek dari 1553 hingga 1558 (dan hidup dari 1516 hingga 1558). Sebagai anak perempuan Raja Henry VIII dan saudara perempuan Elizabeth I, dia sering diabaikan - atau dilihat sebagai kegagalan. Lebih menarik, berbeza dengan ayah dan kakaknya, dia bukan Protestan tetapi Katolik. Di sini, kami memberitahu anda mengenai Tudor Monarch ini.

Lihat penulisan sejarah Tudor yang lalu dari pengarang mengenai putera Raja Henry VIII, Edward VI (di sini ), dan orang yang mungkin menjadi raja dan bukannya Henry VIII (di sini ).

Mary I seperti yang dilukis oleh Master John pada tahun 1540-an.

Mary I dari England adalah puteri Raja Henry VIII dan isteri pertamanya, Catherine dari Aragon. Setelah kehidupan awal yang ditandai dengan perselisihan agama dan peribadi di tangan ayahnya, Mary mewarisi takhta Inggeris setelah kematian saudara tirinya Edward VI pada tahun 1553. Dia berkahwin dengan Phillip II dari Sepanyol pada bulan Julai 1554, dengan harapan untuk menempa bersekutu dengan keluarga Sepanyolnya dan menghasilkan pewaris Katolik. Ketika yang terakhir gagal dan pada saat Ratu Mary I dari England meninggal pada akhir tahun 1558, sejarah selalu meratapi "Bloody Mary", kerana penganiayaannya yang ganas terhadap Protestan Inggeris dan berusaha untuk membalikkan Reformasi ayahnya yang segera diselesaikan oleh penggantinya Protestan dan adik perempuannya, Ratu Elizabeth I dari England yang lebih terkenal, atau Gloriana, semasa pemerintahannya selama empat puluh lima tahun yang tidak dapat dilupakan.

Dinasti Tudor berlangsung dari tahun 1485 hingga 1603 dan memainkan peranan yang luar biasa untuk menjadikan England dari perairan Eropah yang sedang bertengkar yang masih asyik pada Zaman Pertengahan menjadi sebuah negara Renaissance yang kuat yang akan menguasai sebahagian besar dunia dan membawa kepada pembentukan negara-negara yang lebih kuat dan revolusioner falsafah. Namun, biasanya hanya tiga raja yang diberi penghargaan: Henry VII, Henry VIII, dan Elizabeth I. Di antara peralihan kuasa dari Henry VIII kepada anak perempuan keduanya, Elizabeth I, Mary I diberhentikan walaupun hubungannya langsung dengan dua negara yang paling berpengaruh dan kuat pada masa itu: Sepanyol dan Inggeris. Apakah pemerintahannya yang 'berdarah' tidak berbuah seperti yang didakwa oleh sejarawan?

Tahun Awal

Untuk separuh pertama pemerintahan Raja Henry VIII, Maria dihormati sebagai pewaris takhta Inggeris. Dia mendapat pendidikan yang luar biasa oleh ibunya dan disebut "mutiara di dunia," oleh ayahnya. Beberapa perkahwinan dirundingkan untuk Mary yang kecil, termasuk putera bayi Raja Francis I dari Perancis dan sepupu pertamanya yang berusia 22 tahun, Kaisar Rom Suci Charles V. Pada masa Mary mencapai usia remaja, dia dilaporkan telah berkembang sebagai seorang yang cantik dan baik- wanita sebanding dengan kulit halus yang menyerupai kedua orang tuanya yang cantik.

Dari tujuh kehamilan Catherine, hanya Mary yang selamat dilahirkan sejak bayi. Kerana kegagalan ibunya untuk melahirkan waris lelaki yang masih hidup, Henry VIII telah jatuh cinta dengan Anne Boleyn dan meminta perceraian dari Catherine dengan alasan perkahwinannya yang lalu dengan arwah abangnya, Arthur, yang ditafsirkan oleh Henry sebagai melanggar ayat alkitabiah (Imamat 18:16) dan oleh itu, dikutuk di hadapan Tuhan. Buktinya adalah kekurangan waris lelaki mereka, tegasnya. Catherine berdiri dengan menegaskan bahawa perkahwinannya dengan kakaknya tidak disempurnakan dan oleh itu dibatalkan oleh paus sebelumnya, Julius II. Ketetapan tegasnya untuk tidak hanya mempertahankan kedudukan dan gelarannya sebagai Ratu England tetapi menolak untuk mengakui perkahwinannya sebagai batal yang akan menjadikan anak perempuannya tidak sah dan tidak dapat mewarisi takhta menunjukkan bahawa Catherine percaya puterinya mampu berkuasa sendiri betul. Perspektif ini dapat disokong lagi oleh teladan ibunya yang terkenal, Ratu Isabella I dari Castile yang juga memerintah sendiri dan Sepanyol berpusat dan berpusat seperti yang kita ketahui sekarang. Sebaliknya, ibu Henry tidak pernah menggunakan banyak pengaruh politik sebagai ratu, dan suaminya tidak berniat untuk berkongsi kuasa dengannya.

Masalah Mary pada tahun 1530-an

Usaha Henry untuk menceraikan Catherine, yang dikenal sebagai "King's Great Matter," menyulitkan kehidupan dan masa depan Mary. Sejak tahun 1531 dan seterusnya, Mary jatuh sakit kerana haid dan kemurungan yang tidak teratur, mungkin disebabkan oleh tekanan keadaan ibu bapanya atau tanda penyakit mendalam yang akan mempengaruhi kehidupannya di kemudian hari. Dia dilarang melihat ibunya, hanya dibenarkan melakukan satu lawatan singkat dalam lima tahun. Setelah melepaskan diri dari Gereja Rom, Henry akhirnya menikahi perempuan simpanannya yang sedang hamil, Anne Boleyn, pada tahun 1533. Pada tahun yang sama pada bulan September, dengan kelahiran seorang gadis yang mereka namakan Elizabeth yang mengecewakan, Mary secara rasmi dilucutkan gelarannya sebagai Puteri dan diturunkan menjadi "Lady Mary," dan atas pujukan Anne, ditempatkan di rumah tangga saudara tirinya sebagai pelayan kepada bayi Elizabeth. Mary tidak akan menemui ayahnya selama dua setengah tahun, juga diasingkan dari mahkamah.

Walaupun kesihatan ibunya diburukkan, Henry masih melarang Mary mengunjunginya. Catherine of Aragon meninggal pada 7 Januari 1536 pada usia 50 tahun, kemungkinan besar menghidap barah. Mary, yang digambarkan sebagai "tidak dapat dipuaskan" pada berita kematian ibunya masih dilarang menghadiri upacara pemakamannya oleh ayahnya. Mary tidak melihat masa depan baginya di England pada saat ini dan menulis surat kepada sepupunya, Kaisar Rom Suci dan Raja Sepanyol, Charles V, memohon kepadanya untuk membantunya melarikan diri ke Sepanyol. Hanya empat bulan kemudian, Anne Boleyn dipenjarakan di Menara London atas tuduhan (kemungkinan besar dicabul) pengkhianatan, perzinahan, dan juga sumbang mahram dengan saudaranya sendiri. Dia dipenggal atas perintah Henry pada 19 Mei 1536.

Walaupun dengan rampasan ibunya yang keluar dari gambar, Henry tidak akan berdamai dengan anak perempuannya sehingga dia mengenalinya sebagai Ketua Gereja Agung, melepaskan kuasa kepausan, dan kedua-duanya mengakui perkahwinan yang tidak sah dari orang tuanya dan tidak sahnya dirinya sendiri. Mula-mula menolak sejauh yang diizinkan "Tuhan dan saya [sedar]", dia takut menandatangani dokumen oleh Henry yang memenuhi semua tuntutannya mengenai kemungkinan hukuman mati pengkhianat jika dia menolak. Ganjaran menandatangani dokumen yang dibenci itu adalah satu dekad damai. Tempatnya di istana, rumah tangga, dan harta tanah dipulihkan dan Raja Henry VIII akhirnya melantik seorang bayi lelaki melalui isteri ketiganya, Jane Seymour yang simpatik dan lemah lembut.

Raja baru ... dan Ratu

Pada tahun 1544, Henry mengembalikan Mary dan Elizabeth ke barisan penggantian melalui Akta Penggantian Ketiga di belakang saudara tirinya, Edward VI. Ketika Henry meninggal pada Januari 1547, Edward yang berusia sembilan tahun menggantikannya. Sementara Mary menjauhkan diri dari pengadilan dan setia kepada Katolik Roma, saudaranya yang sama-sama berkomitmen memprotes Reformasi Protestan di England dan menekan Mary untuk mematuhi dan memeluk agama. Sebuah rancangan bahkan dirumuskan oleh sepupunya, Charles V, untuk menyeludup Mary ke daratan, Eropah Katolik, tetapi ini akhirnya tidak berlaku

Pada 6 Julai 1553, Edward VI meninggal pada usia 15 tahun, mungkin disebabkan oleh tuberkulosis. Takut bahawa adik tirinya akan membatalkan pembaharuannya, Edward menentang kehendak ayahnya dan Akta Penggantian dengan menamakan sepupunya dan rakan Protestan, Lady Jane Gray, sebagai pewarisnya. Dimaklumkan mengenai hal ini, Mary melarikan diri ke East Anglia di mana penganut Katolik dan penentang bapa mertua Lady Jane, John Dudley yang bercita-cita tinggi, tinggal. Pada 10 Julai, Lady Jane diisytiharkan sebagai ratu oleh Dudley. Dua hari kemudian, Mary mengumpulkan kekuatan tentera dan sokongan untuk Dudley runtuh. Kedua-dua Dudley dan Jane dipenjarakan di Menara London. Mary menunggang ke London pada 3 Ogos, dikelilingi oleh 800 orang bangsawan dan lelaki serta saudara perempuannya Elizabeth. Warga London menangis dengan gembira dan Mary membaca dengan penuh semangat dari Alkitab: "Sekiranya Tuhan menyertai kita, siapa yang boleh menentang kita?" (Roma 8:31)

Mary I sebagai Ratu

Mary mengalami kegembiraan dan kesedihan yang melampau untuk menuntut takhta Inggeris. Ancaman dibuat terhadap kepercayaan yang dipelajarinya di lutut ibunya dan juga kehidupannya sendiri. Sekarang berusia 37 tahun, Mary akan menghabiskan sisa hidupnya untuk membalas dendam. Pada masa itu, warisannya hanya akan ternoda dan difitnah. Apakah ada sesuatu yang perlu diperhatikan selama pemerintahannya yang mencabar nama panggilan, "Bloody Mary?"

Salah satu tindakan pertamanya sebagai permaisuri adalah mencari suami dan melahirkan pewaris Katolik untuk mengelakkan adiknya yang Protestan naik takhta. Charles V mencadangkan perkahwinan dengan putra satu-satunya, Putera Philip dari Sepanyol, yang dipersetujui oleh Maria. Perikatan itu terbukti tidak popular dengan orang Inggeris dan House of Commons, dan pemberontakan dilancarkan oleh Thomas Wyatt dengan tujuan untuk menjatuhkan Mary dan menggantikannya dengan Elizabeth. Pada 1 Februari 1554, Mary pertama kali menunjukkan ketahanan dan kemampuannya sebagai pemimpin politik dengan mengumpulkan rakyat London menentang Pemberontakan Wyatt. Semasa pidatonya berkembang pesat, dia menyebut orang-orang itu sebagai "anaknya" dan mengasihi mereka "sebagai seorang ibu akan anaknya." Wyatt menyerah dan dieksekusi bersama dengan sembilan puluh pemberontak. Contoh lain dari kemampuan mahirnya sebagai perunding datang ketika Mary ingin membalikkan Pembubaran Biara yang berlaku pada tahun 1536. Namun, ini mengancam pemilik tanah monastik dan gerejawi yang mengambil alih mereka. Sebagai kompromi, Mary membiarkan tanah-tanah gerejawi tinggal bersama pemiliknya dan hanya menghilangkan pembaharuan Edwardian kepada gereja.

Sebagai raja wanita pada usia yang sangat patriarki, Mary berunding dengan keinginannya untuk membentuk perikatan Anglo-Sepanyol dengan harapan pewaris Katolik dan untuk menyenangkan rakyat dan dewan yang tidak pasti. Isu tersebut berputar pada status Mary sebagai ratu yang baru lahir dan memegang kedudukan lelaki secara tradisional dengan sezamannya yang percaya bahawa seorang isteri Katolik yang baik harus tunduk sepenuhnya kepada suaminya, menjadikan Putera Philip bukan hanya kepala wilayahnya tetapi juga ketua keluarganya. Mary menyelesaikannya melalui perjanjian perkahwinan yang menetapkan kewibawaan Philip sebagai raja permaisuri Inggeris. Maria diwakili sebagai raja dan permaisuri. England tidak akan berkewajiban untuk memberikan sokongan ketenteraan kepada ayah Philip dengan cara apa pun dan Philip tidak boleh bertindak tanpa persetujuan isterinya atau melantik orang asing ke pejabat di England.

Dasar semasa pemerintahannya

Kekalahan Calais membayangi kemenangan tentera Mary sebelumnya. Calais jatuh ke Perancis pada Januari 1558, walaupun ia tidak hilang secara rasmi hingga pemerintahan Elizabeth I berdasarkan Perjanjian Troyes. Calais mahal untuk dijaga dan sementara permaisuri menikmati kejayaan seperti Pertempuran Saint Quentin. Walaupun saudara tirinya sering enggan terlibat dalam perang, Mary menikmatinya, dan mungkin ingin meniru neneknya, ratu pahlawan Isabella I dari Castile.

Mary telah mewarisi bidang ekonomi dari ayah dan abang tirinya. Mary telah diberi penghargaan atas pembaharuannya untuk membuat duit syiling, perluasan kekuasaan kerajaan ke wilayah, menguruskan parlimennya, dan melakukan reformasi yang signifikan terhadap angkatan laut. Mary menyusun rancangan untuk pembaharuan mata wang tetapi mereka tidak dilaksanakan sehingga selepas kematiannya. Ratu mempunyai dasar komersial progresif yang dipeluk oleh pedagang Inggeris. Pemerintahannya menyusun semula buku kadar pada tahun 1558, yang menyebabkan peningkatan pendapatan.

Lebih-lebih lagi, kemampuan Mary yang gagal untuk menghasilkan pewaris bukan salahnya sendiri kerana tiga puluh tujuh adalah usia akhir untuk menikah pada abad keenam belas dan dia hanya memerintah selama lima tahun.

Aspek yang paling terkenal dalam pemerintahannya akhirnya adalah kebijakan agamanya. Pada awal pemerintahannya, Parlimen pertamanya mengisytiharkan perkahwinan orang tuanya sah dan menghapuskan undang-undang agama Edward, yang dikenali sebagai Statuta Pemansuhan Pertama. Doktrin gereja dipulihkan termasuk selibat ulama. Pada akhir tahun 1554, Akta Bidaah dihidupkan kembali. Di bawah Akta ini, hampir tiga ratus orang Protestan dibakar di tiang, salah satunya adalah mantan Uskup Agung Canterbury, Thomas Cranmer, yang telah membatalkan perkahwinan kedua orang tuanya dua puluh tiga tahun sebelumnya. Hampir 800 orang Protestan kaya melarikan diri dari England, termasuk John Foxe. Sangat menarik untuk diperhatikan bahawa pembakaran Protestan tidak berlaku sehingga selepas perkahwinan Philip dan Mary, yang menimbulkan persoalan sama ada Philip mempengaruhi keputusan isterinya. Sebilangan besar mangsa yang terbakar berasal dari kelas bawah di tenggara England. Pembakaran awam tidak popular dan penasihat Mary berpecah belah sama ada perlu dan berkesan. Persoalannya masih ada hingga sekarang mengenai siapa yang bertanggung jawab atas pembakaran tersebut, kerana kurangnya bukti yang meyakinkan dan percubaan untuk mengalahkan kesalahan oleh mereka yang menulis tentangnya. Hanya ada kenyataan bahawa dia boleh menghentikan mereka dan tidak.

Kesimpulannya

Sejarawan telah dibahas mengenai apakah pemerintahan lima tahun Mary I itu berjaya. Untuk umum, gambarnya telah dicemari melalui nama panggilan dari kekacauan abadi: "Bloody Mary," yang membayangi pencapaiannya. Pemerintahan Maria adalah yang terpendek dari raja Tudor (kecuali Lady Jane Gray, yang hanya memerintah selama sembilan hari) dan mungkin tidak akan memberi kesan yang berkekalan sekiranya bukan untuk Elizabeth. Elizabeth, tidak seperti Mary, tidak dibesarkan untuk memerintah dan kemudian belajar dari kejayaan dan kegagalan Mary dan dibangun di atas asas pemerintahan Mary sebagai salah satu raja Inggeris terhebat sepanjang masa.


Ratu Mary & Kehidupan rsquos (1553-1558) | Sejarah Inggeris

Artikel yang disebutkan di bawah memberikan ulasan ringkas mengenai Kehidupan Queen Mary (1553-1558). Setelah membaca artikel ini, anda akan belajar tentang: 1. Kesukaran Queen Mary 2. Pembalikan Reformasi: Kesannya ke atas Inggeris di bawah Ratu Mary.

1. Kesukaran Queen Mary & # 8217s:

Duke of Northumberland yang dicari sendiri telah memberi kesan kepada Edward VI mengenai perlunya penggantian Protestan dan memujuknya untuk menyerahkan Mahkota kepada Lady Jane Gray, puteri agung & puteri Henry VII, yang telah berkahwin dengan putera North & shyumberland & # 8217. Northumberland mengisytiharkan Lady Jane Gray Queen atas kematian Edward VI.

Mary harus mengumpulkan pengikutnya untuk mendapatkan takhta untuk dirinya sendiri seperti yang diinginkan oleh Henry VIII & # 8217. North & shyumberland berarak menentang Mary yang ketika itu berada di negara-negara timur, terkenal dengan pemberontakan Ket & # 8217s. Majlis, jika tidak ada Northumberland, de & shyclared Mary Queen.

Ketika Mary memasuki London, ada banyak kegembiraan dan penyertaannya (1553) sangat popular. Popularitinya semakin hebat kerana keganasan Reformis telah menimbulkan tentangan hebat dan kebanyakan negara senang menerima Katolik Roma seperti yang dilakukan oleh Inggeris pada tahun-tahun terakhir Henry VIII & # 8217.

Mary adalah wanita pertama yang memerintah England dan berumur tiga puluh enam tahun.Salah satu tindakan pertamanya adalah pelaksanaan North & shyumberland dan menghantar Lady Jane dan suaminya ke Menara.

Mary adalah seorang Katolik yang setia. Dia adalah anak perempuan Catherine dari Aragon dan dia melihat kembali kehidupan masa lalunya dari masa gadisnya, dengan rasa penghinaan yang pahit. Perlakuan kejam terhadap ibunya oleh ayahnya Henry dan penganiayaan yang dia sendiri alami di tangan ayahnya dan kemudian dari Duke of Northumberland, bupati Edward VI, adalah kenangan yang membakar jauh ke dalam jiwanya.

Dia mempunyai kegagahan dan keberanian ayahnya dan keberaniannya. Sebenarnya, dia adalah seorang wanita yang baik hati, murah hati, dengan suka muzik dan menari. Kegagalan perkahwinannya dan Protestantisme yang keras kepala dari subjeknya menjadikannya sedih dan masam.

Mary, sebagai seorang Katolik Roma yang kuat, bertekad untuk membangun kembali kekuasaan kepausan di kerajaannya. Dia juga bermimpi untuk memulihkan pro dan pemalu Gereja, tetapi dia sedikit tahu watak lelaki yang menjadi kaya dengan harta Gereja di bawah Henry VIII dan Edward VI.

Untuk melaksanakan kebijakannya, dia memerlukan sokongan suami, dan pilihan yang jelas, di matanya, adalah Philip putera Maharaja Charles V, putera Katolik terhebat di dunia.

Tetapi pilihannya jauh dari popular di England, kerana bangsa itu bangga dengan sikap tidak peduli dan malu mereka dan tidak ramah terhadap prospek raja asing, terutama yang terkenal dengan penganiayaan bidaah.

Namun, Mary tetap tegas dalam pilihannya dan ketika seorang deputi parlimen memprotes pilihannya, dia dengan terang-terangan mengatakan kepada mereka bahawa dia akan memilih sebagai Tuhan yang mengilhami dia. Mary berharap, perkahwinan ini akan menghilangkan semangat dan keasyikan dari kemasukan Mary Stuart di Scotland.

Negara ini dalam pilihan permaisuri prospek England menjadi pergantungan orang Sepanyol, pengenalan Inkuisisi seperti di Sepanyol, pemulihan otoritas kepausan, penghancuran Reformasi, dan posisi akhirnya mengakhiri perang Spanyol melawan Perancis.

Perkahwinan Sepanyol yang diusulkan itu membawa kepada pemberontakan Sir Thomas Wyatt pada tahun 1554, yang tujuannya adalah untuk menjatuhkan Maria demi adiknya Elizabeth, yang akan dinikahkan dengan Courtenay, Earl of Devonshire. Tetapi Courtenay sendiri yang memberitahukan plot itu kepada Mary. Pemberontakan Wyatt ditekan, banyak hukuman mati diikuti. Antara mangsa adalah Lady Jane Gray dan suaminya.

Mary telah membebaskan Gardiner dan menjadikannya sebagai Canselornya. Buku-buku Doa disokong dan dihindarkan, Kisah-Kisah yang diluluskan di bawah Edward VI diubah dan diubah dan Uskup Latimer, Ridley, dan yang lain digulingkan, dan paderi yang sudah berkahwin diusir dari pandangan mereka.

Misa dipulihkan. Langkah-langkah ini hampir menjadikan England kembali ke posisi di mana dia berada di bawah Henry VIII dalam masalah agama. Langkah-langkah ini tidak popular. Tetapi persoalan perkahwinan Sepanyol menimbulkan banyak penentangan.

Penindasan dengan kejayaan insyrec & shytion Wyatt praktis menjadi titik tolak dalam pemerintahan Maria dan kerana kelonggaran dianggap tidak lagi aman, kebijakan pemulihan Katolik dan penyelesaian perkahwinan telah ditentukan.

Dalam dua Parlimen berturut-turut, Mary tidak dapat meyakinkan para anggota untuk melaksanakan hasratnya dan mencabut Akta Ketuanan. Parlimen baru dipanggil dan arahan dihantar kepada Sheriff dan Lord-Leftenan untuk melihat bahawa orang memilih anggota & # 8216 seperti yang dikehendaki oleh undang-undang lama, dan dari jenis makam dan Katolik & # 8217. Parlimen ketiga lebih tunduk kepada permaisuri.

Sementara itu, pada tahun yang sama (1554) Mary telah berkahwin dengan Philip dari Sepanyol dan kehadirannya yang terakhir di England mungkin mengalahkan anggota Parlimen. Kutub Kardinal yang dihadiri dan dihantar ke pengasingan dibebaskan oleh Parlimen yang kini membalikkan pencapaiannya. Kardinal Kutub memberikan pengampunan kepada Parlimen.

Parlimen juga memulihkan Enam Artikel & # 8217 Undang-Undang dan memperkenalkan semula Massa Latin. Statuta Lollard yang diluluskan di bawah Henry IV dan Henry V dihidupkan semula. Parlimen kemudian memansuhkan Akta Ketuanan yang menyatukan semula Inggeris dengan Rom. Tetapi Parlimen tidak dapat dipujuk untuk memulihkan tanah biara atau mencabut undang-undang Praemunire.

Ia mengembalikan semula tahun Paus setelah perjuangan yang berat. Parlimen yang sama ini membuat undang-undang De Heretico Cumburendo yang dimansuhkan oleh Somerset (1555).

Tahun berikutnya (1555) penganiayaan terhadap Protes & shytants bermula. Dengan diberlakukannya kembali hukum bidaah, bermulalah pembakaran mar & shytyr Protestan yang memberikan reputasi jahat kepada Mary & # 8217.

Dihina oleh pengabaiannya oleh Philip yang telah kembali ke Benua ketika dia mendapati bahawa tidak ada kesempatan untuk mendapatkan kekuatannya yang sebenarnya di England, kecewa dengan kekurangan pewaris dan marah oleh kecemburuannya terhadap Elizabeth, Ratu Mary mulai menganiaya orang Protestan dengan pemikiran bahawa mereka akan mengundurkan diri atau sekurang-kurangnya pembakaran mayat mereka akan menyelamatkan jiwa mereka dari kebinasaan.

Penganiayaan Marian berterusan tanpa henti selama tahun 1555-58. Yang pertama menderita adalah John Rogers. Tiga ratus orang dari kedua-dua jantina itu dibakar hingga mati.

Uskup Protestan Hooper, Taylor, Sanders, Bradford, Latimer, Ridley dibunuh. Latimer dan Ridley dibunuh di hadapan Wakil Canselor di Oxford. Thomas Cranmer, mantan Uskup Agung Canterbury yang mempercayai kepercayaan Protestannya dibakar di Oxford, kerana ratu enggan menyelamatkan nyawanya.

Maka matilah para martir Protestan, dalam semangat yang sama di mana More dan Fisher dan banyak yang tidak bernama lainnya, telah mati kerana kepercayaan Katolik. Charles V, Maharaja dan bapa mertua Mary, yang menanggung kemarahan orang-orang, menasihati kesederhanaan. Tetapi Mary tidak henti-henti.

Gardi & shyner dan Bonner pada mulanya menyokong dasar penganiayaan tetapi segera bosan dan melihat dengan curiga tindakan orang Sepanyol yang merupakan penghasut sebenar penganiayaan Marian. Tetapi Mary dengan jujur ​​percaya bahawa dia melayani tujuan Kristus dalam menganiaya bidaah dan dalam suratnya kepada Dewan berusaha untuk mendorong para uskup untuk semangat yang lebih besar.

Itulah kekejaman penganiayaan yang berlaku di Guernsey di mana seorang wanita hamil dibawa ke tiang dan dalam keganasannya melahirkan seorang anak, yang cuba diselamatkan oleh penonton yang penuh belas kasihan, disambar oleh orang lain dan dilemparkan ke dalam api dengan persetujuan pegawai kerajaan supervi & malu membakar bidaah, kerana anak itu dijangkiti racun bidaah.

Tetapi walaupun pembakaran Protestan Mary tidak dapat membendung Reformasi di Eng & shyland. Agama, bagaimanapun, adalah masalah hati nurani dan penganiayaan tidak pernah berjaya menyapu agama mana pun. Reformasi di England dianggap dengan perasaan bercampur baur sebelum Maria benar-benar berkuasa, tetapi penganiayaannya menyekatnya dengan darah para syuhada.

Seorang wanita petani bernubuat ketika dia mengatakan bahawa pembakaran Arch & shybishop telah membakar Paus dari England untuk selama-lamanya. Duta besar kekaisaran dan Perancis, Katolik walaupun mereka, terkejut dengan pembakaran itu. Bahkan Philip memberi amaran kepada Mary bahawa dia berjalan dengan sangat pantas.

Keluhan hasutan Sepanyol oleh sebahagian penulis, tidak ditanggung oleh evi & shydence. Tetapi tidak ada yang dapat memeriksa semangat fanatik wanita itu. Kesedaran akan kegagalan polisinya, kekecewaan dalam hidup dan kurangnya pewaris, dan semua yang membuatnya kehilangan keseimbangan dan kebijakannya membuatnya mendapat sebutan Bloody Mary.

Menjelang akhir hayatnya, Philip yang sementara itu menjadi raja Sepanyol, datang ke England dalam lawatan singkat, yang tujuannya adalah untuk melancarkan Inggeris dalam perang Sepanyol melawan Perancis. Perang ini bermula dalam keadaan yang pelik dan pada masa Paus Paulus IV berusia lapan puluh tahun.

Orang Sepanyol telah menaklukkan Itali dan menakluki Naples, kota asal Paus Paul yang meminta raja Perancis untuk mengusir orang Sepanyol dari Itali. Paus juga mengisytiharkan Philip sebagai ekskomunikasi. Dengan menyertai perang ini di pihak suaminya, Mary berperang melawan ketua Gereja Katolik yang dia telah berdamai dengan Inggeris.

Lebih jauh lagi, dia dengan itu memihak suaminya yang dikucilkan. Ini bertentangan dengan dasar dan kepercayaannya sebagai tidak popular dengan bangsa Inggeris. Hasil perang adalah kehilangan Calais satu-satunya kepunyaan benua yang masih tinggal di England.

Kegagalan dasar dan kerjanya, dan akhirnya kehilangan Calais menjadi kekecewaan serius kepada ratu. Dia menjadi sedar bahawa pekerjaannya semua akan dihanyutkan oleh pengganti Protestan. Rasa bimbang dan kecewa sebelum waktunya meningkat dan pada saat dia mencapai usia pertengahan empat puluhan dia benar-benar keletihan.

Sakit pada bulan Ogos, 1558 dia berlama-lama selama beberapa minggu dan akhirnya tiba pada 17 November. Dengan berusaha membakar ajaran sesat di kerajaannya, dia telah kehilangan cintanya & # 8217 cinta, dan mendorong Protestantisme jauh ke dasar masyarakat Inggeris. & # 8217

& # 8216Jujur tetapi salah & berpandu, berani tetapi malang, ratu Tudor pertama gagal menyelesaikan masalah pada zaman baru & # 8217.

2. Pembalikan Reformasi: Kesannya ke atas Inggeris di bawah Ratu Mary:

Reformasi Counter yang juga disebut Reformasi Katolik tidak bertentangan dengan Reformasi seperti itu, tetapi tindakan balas & malu untuk membawa kembali mereka yang telah meninggalkan lipatan Katolik. Ini bertujuan untuk menghentikan kemajuan gerakan Reformasi dengan mereformasi Gereja Katolik itu sendiri.

Majlis Trent, dalam berbagai pertemuannya, antara tahun 1545 dan 1563 mendefinisikan doktrin Katolik dengan lebih jelas dan menyedari perlunya reformasi. Melalui reformasi, ia berusaha untuk menghidupkan kembali Gereja Katolik dan dengan itu memenangkan kembali kesetiaan yang goyah dari banyak orang yang telah bergantung pada doktrin Reformed.

Paus seperti Pius V atau Sixtus V adalah lelaki yang sama sekali berbeza dengan paus Renaissance yang senang. Mereka meletakkan kepentingan Gereja di atas seni, sastera atau bahkan kekuatan sementara. Terdapat hampir kebangkitan hari-hari besar kepausan abad pertengahan.

Perubahan ini disertai dengan pembaharuan drastik dalam disiplin Gereja. Para pendeta Reformed, perintah Jesuit, Inkuisisi dan Council of Trent adalah faktor yang menjadikan Counter-Reformation menjadi kekuatan yang mengerikan di Eropah dan secara beransur-ansur merebak ke England.

Golongan ulama direformasi dari dalam. Sebilangan besar keduniawian, hidup skandal, keserakahan dan keegoisan mereka dihapus dan keikhlasan serta ketulusan dipulihkan. Penjualan pejabat dan pemanjangan, dilarang. Para paderi tidak boleh absen dari keuskupan mereka dan harus jauh dari pakaian duniawi.

Masyarakat Yesus, yang diasaskan oleh Ignatius Loyola, menjadi pelopor pelayaran Katolik & penindas menentang bidaah dan kafir di seluruh dunia. Sistem pendidikan dan latihan Jesuit yang rumit membolehkan mereka melatih dan mempersiapkan anak muda untuk menjalani kehidupan yang khusus dikhaskan untuk pelayanan kepausan.

Tidak ada pendakwah dan guru yang begitu bersemangat sejak zaman St Dominic. Mereka juga mengabdikan diri untuk tugas memulihkan & memalukan apa yang telah hilang dari Gereja Katolik. Disiplin dan kepatuhan mereka kepada pegawai atasan adalah seperti tentera.

Mereka menyebarkan diri ke seluruh Eropah dan Inggeris dan berjaya menangkap kemajuan Protestan di negara-negara seperti Sepanyol, Perancis, Poland, Itali dan sebahagian Belanda. Mereka benar-benar dianggap sebagai askar Counter-Reformation.

Mahkamah Penyiasatan - mahkamah gerejawi & syi'ah menghukum paderi yang bersalah dan penyokong ajaran sesat. Mahkamah Siasatan melakukan penyiksaan yang kejam terhadap orang-orang Non-Katolik di Sepanyol dan mendapat reputasi hebat. Pemeriksaan di negara-negara Katolik lain tidak berhasil sejauh yang dilakukan di Sepanyol, di mana tidak ada yang melangkah ke dalamnya keluar tanpa hukuman-Pelaksanaan.

Inkuisisi itu adalah pedang Counter-Reforma & shytion. Majlis Trent, sebuah pertemuan besar para uskup mengadakan persidangannya dalam tempoh 1545- 63 dan dengan jelas mendefinisikan doktrin Katolik. Ia menekankan bahawa Gereja adalah satu-satunya wewenang untuk menafsirkan Kitab Suci. Selain Alkitab, adat istiadat Gereja Katolik yang sudah lama menjadi asas agama Kristian Katolik.

Ini menegaskan kembali dengan penekanan yang sangat besar tentang kemestian Tujuh Sakramen dan mengesahkan watak Ekaristi yang ajaib, iaitu doktrin Transubstansiasi. Sekiranya mubaligh Jesuit adalah tentera Counter-Reformation, dengan mengambil pedangnya, maka Majlis Trent adalah perisainya.

Juara gerakan Counter-Reformation adalah Philip II. Dia setia pada tujuan kepausan dan menjadikannya sebagai misi hidupnya untuk mengembalikan negara-negara yang telah keluar dari lipatan Katolik, dengan bantuan senjata jika perlu. Namun mesti dikatakan bahawa walaupun orang yang goyah dipaksa kembali ke lipatan Katolik, Protestan yang ikhlas dan jujur ​​tidak dapat dikembalikan.

Keanehan penganiayaan agama sepanjang masa, adalah bahawa, ia berjaya sampai tahap tertentu tetapi tidak pernah cukup berjaya untuk membubarkan agama yang dianutinya. Pembalikan Reformasi, juga berjaya sebahagiannya. Di mana ia berhasil dengan baik, adalah dengan mewujudkan semangat kejujuran, keikhlasan, kesusilaan dan ketakwaan di kalangan orang Kristian, khususnya umat Katolik.

Counter-Reformation membuang bayangannya di England semasa pemerintahan Mary yang beragama Katolik dan berkahwin dengan Philip II, juara gerakan itu sendiri. Tetapi ribut yang lebih dahsyat meletus di Benua.

Benar bahawa dia mendapat inspirasi dari gerakan Counter-Reformation di Eropah, tetapi pengabaiannya oleh Philip, kurangnya pewaris dan ingatan pahitnya terhadap perlakuan kejam terhadap ibunya oleh Henry VIII - semua ini membuatnya sedih dan sedih dan dia berkembang menjadi fanatik yang kejam.

Mencuba mencari hasutan Sepanyol di sebalik dasar penganiayaan Protestan adalah bertentangan dengan fakta. Kerana, Charles V telah menasihatinya agar bersikap moderat, Philip, suaminya memperingatkannya agar tidak melakukan langkah yang terlalu cepat. Cita-cita tunggal Mary adalah untuk mengembalikan England kepada kepatuhan kepausan dan menyelamatkan, sebagaimana yang dilihatnya, negaranya dari dosa moral, juga, untuk memulihkan kepercayaan Katolik di England.

Dengan beberapa langkah, dia membalikkan apa yang telah dilakukan di bawah Edward VI untuk Reformasi. Pemulihan Enam Artikel & # 8217 Undang-Undang, pengenalan semula Misa Latin, pemansuhan Akta Ketuanan, perundangan semula undang-undang bidaah sementara membawa kembali Katolik seperti yang berlaku ketika kematian Henry VIII, disatukan kembali England ke Rom menerima Paus sebagai ketua tertinggi Gereja Inggeris.

Semua ini mungkin ditoleransi oleh negara, karena langkah-langkah ini disahkan oleh Parlimen yang mewakili negara, walaupun tunduk pada permaisuri.

Tetapi Reformasi Balik dalam aspek kejamnya mulai menunjukkan dirinya dalam kebijakan penganiayaan yang mulai diikuti oleh Mary mulai tahun 1555 hingga akhir pemerintahannya. Pembakaran para martir Protestan seperti Hooper, Taylor, Sanders, Bradford, Latimer, Ridley, dan lain-lain dibunuh. Thomas Cranmer, Archbi & shyshop dari Canterbury diminta untuk menyebut kembali apa yang dia lakukan, tetapi ratu tidak akan menyelamatkan nyawanya.

Dia juga dibakar hingga mati. Penganiayaan terhadap bidaah adalah Jin yang menerima prinsip Pembalikan Reformasi, tetapi pembakaran orang-orang Protestan yang tulus berjumlah lebih dari tiga ratus telah menutup nasib Katolik di England. Ketika seorang wanita petani berkomentar dengan pembakaran Uskup Agung, Paus dibakar di England.

Memang betul bahawa pada peringkat awal langkah Mary & # 8217 menentang ultra-Protestanisme Edward & # 8217 lebih kurang popular. Tetapi ketika dia sendiri memulai karier Katolik ekstrem yang serupa, orang-orang itu menjauh dari Gereja Katolik. Ini mempunyai kesan meletakkan Protestan pada asas-asas yang kuat di England.

Menjadi jelas, bahawa bangsa Inggeris konservatif dalam kepercayaan agama mereka dan tidak akan bertolak ansur dengan ekstremisme dalam hal ini. Sejauh ini, Inggeris tidak banyak bersimpati terhadap Protestan pada model Edward, namun antipapal dan nasionalisme anti-ulama yang berjaya dimanfaatkan oleh Henry VIII terus sekuat sebelumnya.

Peraturannya, selain peraturan Edward VI, peraturan orang Sepanyol yang taat telah hampir merosakkan pencapaian dua Tudor pertama, dan dengan berusaha membakar ajaran sesat di kerajaannya, dia telah kehilangan cintanya dan mendorong Protestanisme dalam menjadi asas masyarakat Inggeris.

Dalam bidang lain, penganiayaan Marian membawa perubahan yang mendalam. Penganiayaannya yang kejam, yang dilakukan dengan lebih kejam oleh para pegawainya, menyebabkan permulaan kemanusiaan yang muncul sebagai sikap toleransi umum terhadap kepercayaan lain dan pembakaran bidaah.


Ratu Mary I: Perjalanan ke Arasy

Dinasti Tudor dari England, yang terbentang dari akhir abad kelima belas hingga awal abad ketujuh belas, dipenuhi dengan banyak raja yang berwarna-warni yang mempengaruhi negara ini secara politik, ekonomi, dan sosial. Salah seorang raja adalah Mary Tudor, puteri Raja Henry VIII dan isteri pertamanya, Catherine dari Aragon. Mary memerintah Inggeris dari Julai 1553 hingga kematiannya pada November 1558.

Pemerintahannya sebagai Ratu ditandai dengan usaha gigihnya untuk mengubah Inggeris kembali menjadi Katolik dari Protestan, yang telah ditetapkan di bawah bapanya dua puluh tahun sebelumnya dan kemudian semakin diperkuat selama pemerintahan adiknya, Raja Edward VI. Isu keagamaan ini, serta pengalaman awal semasa Reformasi Inggeris, akan mempengaruhi kehidupannya, dan juga kebijakannya sebagai permaisuri.

& # 8216 Keluarga Henry VIII: Tuduhan Pengganti Tudor & # 8217, dikaitkan dengan Lukas de Heere. Mary ditunjukkan di sebelah kiri di sebelah suaminya, Philip dari Sepanyol.

Dilahirkan pada 18 Februari 1516, Mary adalah anak sulung Raja Henry VIII, dan satu-satunya anak yang masih hidup dari perkahwinannya dengan Catherine of Aragon, dan dengan demikian dinyatakan sebagai pewaris yang nyata di takhta ayahnya. Semasa kecil Mary dia mendapat pendidikan yang sangat dipengaruhi oleh agama Katolik yang akan memberi kesan yang besar kepada Mary sepanjang hayatnya. Mary sangat dekat dengan ibunya, yang berusaha keras untuk menjadikan Mary sebagai ratu masa depan. Sebagai contoh, Catherine sangat berminat untuk memperoleh pendidikan luar biasa untuk anak perempuannya, seperti memilih Thomas Linacre, seorang sarjana terkenal, untuk menjadi pengajar puterinya. Selain itu, keyakinan agama Catherine yang mendalam dan tindakan amal menjadi teladan bagi Mary, yang sering mengunjungi mahkamah untuk bersama ibunya.

Pada mulanya dekat dengan kedua ibu bapanya, hubungan Mary dengan ayahnya mulai tegang ketika keinginannya untuk pewaris lelaki meningkat, penolakan terbuka terhadap ibunya menjadi lebih jelas, dan kegilaannya dengan Anne Boleyn semakin meningkat.Tahun 1531, ketika Maria berusia lima belas tahun, menandakan titik perubahan dalam kehidupan Maria ketika Henry melarangnya melihat ibunya. Henry kemudian melepaskan diri dari Gereja Katolik untuk menceraikan Catherine dan mengahwini Anne. Henry dengan cepat menubuhkan Gereja England dengan dirinya sebagai ketua tertinggi. Mary dinyatakan tidak sah dan diganti sebagai pewarisnya oleh Henry dan anak perempuan Anne, Elizabeth dia juga diasingkan dari pengadilan.

Setelah dilucutkan gelaran puteri, Mary, yang kini berusia tujuh belas tahun, ditempatkan di rumah saudara perempuannya yang baru lahir, Elizabeth, pada bulan Disember 1533. Selama ini, Mary menjalin persahabatan erat dengan duta besar Sepanyol, Eustace Chapuys, yang membuat banyak percubaan yang tidak berjaya untuk campur tangan bagi pihaknya di mahkamah. Selanjutnya, Mary juga mengalami pelbagai penyakit. Mary ditolak sebarang komunikasi atau pertemuan dengan ibunya, walaupun kedua-duanya menderita sakit pada masa itu. Mary dan Catherine dapat menghantar mesej rahsia antara satu sama lain melalui bantuan hamba dan doktor yang setia. Dalam suratnya, Catherine menekankan bahawa Maria mendengarkan perintah ayahnya, tetapi untuk menegakkan kepercayaan Katolik. Mary sangat bergantung pada kepercayaan Katoliknya untuk membuatnya secara emosional melewati masa yang genting itu.

Selama ini, Mary secara terbuka menolak untuk mengakui perkahwinan ayahnya dengan Anne, haknya yang sah dan tuntutannya sebagai ketua Gereja England. Ketika Akta Ketuanan dikeluarkan pada tahun 1534, Mary menolak untuk mengangkat sumpah dokumen yang diperlukan. Ini secara sah bermaksud bahawa penolakannya adalah tanda pengkhianatan. Walaupun dia dapat ditangkap, didakwa dan mungkin dieksekusi, Henry menolak karena belas kasihan terhadap putrinya. Catherine akhirnya akan meninggal dunia selama bertahun-tahun kerana sakit dan meninggal pada 7 Januari 1536. Mary digambarkan sebagai "tidak dapat ditanggung" atas kehilangan ibunya yang tersayang. Mary juga menyedari bahawa dia lebih berisiko sekarang kerana isteri Henry yang sedang hamil, Anne, secara rasmi diakui sebagai satu-satunya permaisuri England, dan jika anak mereka adalah anak lelaki, maka dia akan diakui sebagai pewaris takhta yang sah. Namun, ini tidak akan berlaku sekiranya Anne segera mengalami keguguran, dan dengan cepat jatuh dari rahmat Raja yang baik, sebelum akhirnya dihukum mati pada bulan Mei 1536.

Walaupun terdapat pergantian peristiwa, Mary, yang kini berusia dua puluh tahun, dapat menjalin kembali hubungan dengan bapanya setelah dia menikah dengan Jane Seymour pada tahun 1536. Kembalinya Mary juga disukai berdasarkan penerimaannya terhadap Gereja England dan ketidakadilannya sendiri. Berikutan hukuman mati Anne Boleyn, Mary menyedari bahawa posisinya masih tidak selamat dan akhirnya perlu berhubung kembali dengan ayahnya untuk mendapatkan bentuk politik. Ayahnya berulang kali meminta dia untuk mengangkat sumpah yang mengiktirafnya sebagai ketua tertinggi Gereja England. Menghadapi alternatif lain, Mary menerima tuntutan ayahnya dan secara rasmi diampuni. Dalam sepucuk surat kepada ayahnya Mary menerima wewenang ayahnya sebagai pemimpin Gereja England, dan juga haramnya perkahwinan orang tuanya:

& # 8220Saya bebas, terus terang dan untuk melaksanakan tugas saya kepada Tuhan, Yang Mulia raja dan undang-undangnya, tanpa rasa hormat lain, mengakui dan mengakui bahawa perkahwinan yang sebelumnya telah dilakukan antara baginda dan ibu saya, janda puteri terakhir, adalah oleh Hukum Tuhan dan undang-undang manusia sumbang mahram dan tidak menyalahi undang-undang. & # 8221

Henry juga meminta agar Mary menulis surat kepada Paus dan Charles V yang mengesahkan bahawa penerimaannya terhadap keputusan Henry adalah asli, dan dia mematuhinya. Orang kepercayaannya, Chapuys, juga menulis sepucuk surat kepada Charles yang menjelaskan strategi penerimaan Mary sebagai balasannya Charles akan memberitahu Paus bahawa dia bersumpah kerana keperluan hidupnya, tetapi hatinya masih Katolik. Setelah kelahiran anak lelaki Henry dan Jane, Edward, Mary mula menerima kenyataan bahawa dia tidak berada di sebelah takhta. Setelah berjaya mewujudkan kembali hubungan dengan ayahnya, Mary dimasukkan kembali dalam barisan penggantian pada tahun 1544, dengan Edward menjadi yang pertama, yang kedua, dan Elizabeth ketiga. Ini ditegaskan kembali dalam wasiat Henry sejurus sebelum kematiannya pada tahun 1547.

Walaupun ditempatkan kembali dalam garis keturunan, keadaan hidup Mary setelah kematian Henry sekali lagi menjadi berbahaya. Walaupun Mary mempertahankan kepemilikan tanah selama pemerintahan saudaranya, terutama di East Anglia, dia masih menghadapi penentangan di mahkamah Edward kerana kepercayaan agamanya. Kepercayaan Mary yang tegas dalam agama Katolik bertentangan dengan kepercayaan Protestan abangnya. Selama ini Mary jarang mengunjungi mahkamah kerana Lord Protector saudaranya, Edward Seymour, Duke of Somerset. Seymour adalah seorang Protestan yang radikal, dan selama menjadi Lord Protector, dia berjaya menghapuskan Misa Katolik.Ini bermaksud bahawa warganegara Inggeris tidak lagi dapat secara terbuka mempraktikkan agama dalam suasana tradisional yang dipraktikkan oleh Gereja Katolik. Walaupun Maria membantah hal ini, dia tetap berjaya menyimpan Misa Katolik di rumahnya.

Namun, setelah kejatuhan dan pelaksanaan Seymour pada dasarnya menculik Raja Edward VI dan kerana merancang untuk mengumpulkan tentera untuk mengekalkan penguasaannya dalam pemerintahan, munculnya John Dudley, Duke of Northumberland sebagai Lord Protector yang baru, mengakibatkan keadaan Mary menjadi malah lebih berbahaya. Mary sendiri menyatakan bahawa Duke of Northumberland adalah "lelaki paling tidak stabil di England." Amalan Dudley mengenai agama Protestan lebih kuat, menuntut pematuhan terhadap doktrin agama yang diberlakukan oleh pemerintah. Dia juga mengakui bahawa Mary adalah simbol bagi warganegara Inggeris yang masih Katolik yang mungkin mengembalikan negara itu ke Gereja Katolik. Ini terbukti ketika Mary tidak lagi diizinkan untuk melakukan Misa di rumahnya.

Charles V berusaha untuk campur tangan atas nama sepupunya dengan mengajukan permintaan ke Privy Council yang akan memberinya kemampuan untuk beribadah dengan bebas. Dalam Edward VI's Chronicle, dia menjelaskan bahawa dalam permintaan Charles mengancam perang dengan England sekiranya mereka tidak membiarkan Maria terus bebas menyembah. Walaupun terdapat ketakutan di antara Majlis Privy, yang ingin mengelakkan perang, konflik Charles dengan Perancis di Itali meredam segala ancaman yang dibuatnya. Pada ketika ini, Mary mempertimbangkan untuk melarikan diri dari England ke Sepanyol. Namun, ketika kapal Sepanyol berlabuh di pesisir Maldon di Essex, Mary mengalami perubahan hati yang dia enggan pergi dan bertekad untuk mempertahankan tuntutannya ke takhta.

Menjelang musim bunga tahun 1553, kesihatan Raja Edward VI mulai merosot dengan cepat. Bertekad untuk memastikan takhta tidak diserahkan kepada saudara perempuan Katoliknya, Edward membuat hak paten terpendam yang berjudul, "Peranti Saya untuk Penggantian." Dokumen ini mengecualikan Mary dan adik perempuan mereka, Elizabeth, dari penggantian dengan alasan bahawa mereka dilahirkan tidak sah. Sebagai gantinya, takhta akan diserahkan kepada Lady Jane Gray, cucu saudara perempuan Raja Henry VIII. Selanjutnya, Edward dan Northumberland menyatakan alasan mereka untuk menyokong Jane adalah ketakutan dan penghinaan mereka terhadap pemikiran bahawa Mary dan Elizabeth berkahwin dengan orang asing, dan bahawa negara itu akhirnya akan dikendalikan oleh kuasa asing. Mereka beralasan bahawa Jane, yang menikah dengan anak lelaki Northumberland, Guildford Dudley, akan menghasilkan pewaris Inggeris dan mengekalkan keturunan takhta. Duke of Northumberland juga tahu bahawa Edward tidak mempunyai masa yang lebih lama untuk hidup, dia bertindak pantas untuk memastikan bahawa Mary tidak berusaha untuk mengambil takhta dengan berusaha memikatnya ke mahkamah untuk menangkapnya kerana terus menolak untuk bertobat. Namun, Mary diberitahu mengenai kematian saudaranya dan plot Northumberland, dan sebaliknya melarikan diri dari kediamannya di Hudson di Hertfordshire, yang lebih dekat dengan mahkamah, ke Kenninghall, di Norfolk, East Anglia di mana dia memiliki tanah dan harta tanah, serta politik sokongan.

Lady Jane Gray

Di sinilah dia akhirnya mengetahui kematian Edward pada usia lima belas tahun, dan Lady Jane Gray akan diucapkan sebagai Ratu. Namun, pengumuman Jane Gray tidak disambut sepenuhnya oleh mereka yang berada di negara ini. Sebagai contoh, satu akaun yang dibuat oleh Gianfrancesco Commendone, setiausaha Kardinal Imola, menggambarkan bahawa sementara Jane Gray dibawa ke Menara untuk menantikan pertabalannya, ada perasaan tidak puas hati dan tidak ada rasa gembira di kalangan warga Inggeris. Sokongan Jane Gray juga dibuat kerana takut. Satu lagi akaun yang dibuat oleh pedagang Sepanyol, Antonio de Guaras, menyatakan bahawa mana-mana orang yang mempersoalkan kesahihan Jane Gray, dan mengapa Mary tidak diucapkan sebagai ratu, akan dipotong telinga mereka untuk menimbulkan intimidasi dan memastikan ketaatan warganegara Inggeris .

Berikutan berita kematian saudaranya, Mary mengirim surat kepada Majlis Privy yang menuntut mereka untuk mengenalinya sebagai Ratu, yang diberi mandat atas kehendak ayahnya:

& # 8220Anda tahu, dunia dan seluruh dunia mengetahui bahawa gulungan dan catatan muncul oleh pihak berkuasa Raja ayah kita yang disebutkan itu, dan bahawa Raja saudara kita yang disebutkan itu, dan perkara-perkara di dunia ini sehingga kita benar-benar mempercayai tidak ada yang benar subjek, iaitu, boleh, atau akan, berpura-pura tidak mempedulikannya. & # 8221

Namun, dewan menolak tuntutannya dan sebaliknya, Northumberland dan pasukannya bergerak ke arah Kenninghall. Mary berjaya melarikan diri dan bergerak ke arah selatan di East Anglia. Selama ini, Mary mendapat sejumlah besar sokongan dari kedua-dua Katolik Inggeris dan mereka yang menyokongnya menuntut takhta sebagai pewaris yang sah kerana dia adalah puteri Raja Henry VIII dan secara sah berturut-turut menurut Akta Pengganti dan Kehendak Henry, dan mereka, seperti Thomas, Lord Wentworth, seorang bangsawan yang disukai dan diikuti, yang memandang rendah Northumberland. Mary juga mendapat sokongan politik dari para bangsawan seperti Earls of Pembroke dan Arundel, kedua-duanya anggota Majlis Privy, yang terus-menerus memperjuangkan hak Mary ke takhta sebagai puteri Raja Henry VIII seperti yang ditentukan dalam kehendaknya. Sokongan Mary yang luar biasa akhirnya menyebabkan Northumberland menyerahkan Majlis Privy yang menentang Jane Gray dan mengisytiharkan Mary sebagai Ratu pada 19 Julai 1553. Northumberland ditangkap dan kemudian dihukum mati oleh Mary kerana cuba menghalangnya daripada berjaya ke takhta. Mary, kini berusia tiga puluh tujuh tahun, menunggang ke London pada Ogos 1553 secara rasmi sebagai Ratu.

& # 8216 Kemasukan Ratu Mary I dengan Puteri Elizabeth ke London pada tahun 1553 & # 8217 oleh John Byam Liston Shaw

Kehidupan awal Mary dipenuhi dengan banyak pergolakan, ketika dia menghadapi banyak kesulitan selama pemerintahan ayah dan abangnya. Selama pemerintahan ayahnya dia harus menolak kesahihannya dan secara terbuka mengubah kepercayaannya, ketika dia berdebat untuk mereka selama pemerintahan kakaknya dia sekali lagi menghadapi tentangan. Di sebalik kesusahan ini, Maria akhirnya menjadi Ratu.

Oleh Anthony Ruggiero. Saya seorang Guru Sejarah Sekolah Tinggi untuk Sekolah Tinggi Kejiranan Universiti di Manhattan, New York. Saya selalu mempunyai minat yang kuat terhadap Tudor England, yang mendorong minat saya terhadap Sejarah dan menjadi seorang guru


Tonton videonya: RATU MARY TUDOR PALING DIBENCI KARNA INI! #ceRITA Mary I of England (Mungkin 2022).