Cerita itu

7 Pemenang Elizabeth I


Elizabeth I terkenal sebagai Permaisuri Perawan: dia tidak pernah berkahwin dan tidak pernah mempunyai anak, membuat pelamarnya meneka dan tetap tidak komited bila-bila masa dia boleh. Tetapi Ratu England adalah cadangan perkahwinan yang menarik bagi kerabat diraja Eropah, dan Elizabeth ditahbiskan oleh banyak lelaki selama hidupnya. Oleh itu, siapakah lelaki-lelaki ini yang menganggap mereka mempunyai peluang dengan Gloriana?

Thomas Seymour

Setelah kematian Henry VIII, ayah Elizabeth, dia dihantar untuk tinggal bersama bekas ibu tirinya Catherine Parr, dan suaminya yang baru Thomas Seymour, Baron Sudeley. Apa hubungan antara Seymour dan Elizabeth telah lama disangka oleh sejarawan, tetapi nampaknya Seymour pernah mengunjungi Elizabeth yang berusia 14 tahun di bilik tidurnya pada awal pagi, menggelitiknya dan umumnya bermain bodoh.

Catherine Parr tahu dan kadang-kadang mengambil bahagian dalam permainan ini, tetapi akhirnya dia menghentikan perkara-perkara ketika dia seharusnya masuk ke dalam pasangan itu dalam pelukan intim. Selepas kematian Catherine, Seymour mengejar Elizabeth dalam perkahwinan: pengawalnya Kat Ashley secara aktif mendorong pertandingan.

Pada tahun 1549, Seymour ditangkap dan diadili dengan 33 tuduhan pengkhianatan, termasuk merancang untuk mengahwini Elizabeth dan kemudian menggulingkan raja, Edward VI. Elizabeth disoal dengan kuat berikutan penangkapan Seymour, tetapi tidak ada yang menjerat yang pernah terjadi terhadapnya, dan kemungkinan besar dia adalah bidak yang tidak bersalah.

Ada yang menganggap episod romantis awal yang membingungkan ini memberi kesan kepada hubungan Elizabeth dengan lelaki kemudian, dan faktor penyumbang dalam keputusannya untuk tidak berkahwin.

Raja Philip II dari Sepanyol

Philip berkahwin dengan saudari Elizabeth, Mary - dan setelah kematiannya, dia tinggal di England selama beberapa bulan dalam usaha untuk menggoda Elizabeth.

Malangnya bagi Philip, Elizabeth adalah seorang Protestan dan tidak berminat untuk bersekutu dengan Sepanyol, atau juga duda saudaranya. Parlimen juga menentang perlawanan itu, yang membuat penolakan diplomatik sedikit lebih mudah.

Robert Dudley

Pada saat kedatangan Elizabeth pada tahun 1558, Dudley dilantik sebagai Master of the Horse, sebelum dengan cepat naik pangkat di mahkamah Elizabeth. Kedua-duanya adalah teman rapat semasa pemerintahan Mary, dan pada tahun 1559, khabar angin berputar di mahkamah bahawa Elizabeth jatuh cinta dengan Dudley.

Walaupun Dudley sudah berkahwin, berkahwin dengan orang Inggeris pasti sukar bagi Elizabeth dalam beberapa aspek. Pertama, dia akan menafikan England peluang untuk membuat pakatan politik penting dengan monarki jiran Eropah. Kedua, berkahwin di mahkamah sendiri pasti akan membantu menjana puak dan persaingan.

Isteri Dudley, Amy meninggal dalam keadaan misterius pada tahun 1560, dan Dudley cukup ternoda akibatnya sehingga Elizabeth tidak dapat menganggapnya sebagai prospek perkahwinan yang serius lagi. Walau bagaimanapun, pasangan itu tetap sangat dekat: Dudley dijadikan Earl of Leicester pada tahun 1563, dan menjadi salah satu pemilik tanah terkaya di England.

Sejarawan Susan Doran menggambarkan Dudley sebagai 'pusat kehidupan emosi' Elizabeth ', dan Elizabeth sangat tidak menyukai isteri kedua Dudley, Lettice Knollys.

Dan bercakap dengan Helen Castor mengenai bukunya mengenai Elizabeth I dan cara dia memerintah.

Dengarkan Sekarang

Raja Eric XIV dari Sweden

Sweden adalah sebuah negara Protestan, dan oleh karena itu usaha untuk membuat perikatan dengan Protestan England yang baru masuk akal secara politik. Putera Eric merundingkan perkahwinan Elizabeth selama beberapa tahun, tetapi pada tahun 1560 dia akhirnya menulis surat kepadanya di mana dia menyatakan penyesalannya karena tidak dapat membalas perasaannya, dan dengan tegas menolak kemajuannya.

Eric cuba mengahwini pelbagai puteri Eropah yang lain, sebelum akhirnya berkahwin dengan perempuan simpanannya. Semakin lama, dia mula menunjukkan tanda-tanda kegilaan dan akhirnya dipenjarakan dan diturunkan oleh saudaranya sendiri.

Raja Eric XIV dari Sweden oleh Steven van der Meulen.

Archduke Charles dari Austria

Pada tahun 1567, Elizabeth mula mempertimbangkan Archduke Charles dari Austria, putera Maharaja Ferdinand. Sekali lagi, agama menghalangi: sebagai Protestan, Elizabeth dan ahli majlisnya agak berhati-hati dalam mewujudkan pakatan dengan negara-negara Katolik.

Seperti banyak pelamarnya, Elizabeth terus menggantung Charles selama lebih dari setahun, sebelum akhirnya menolak kemajuannya.

Jessie Childs adalah pengarang dan sejarawan pemenang anugerah. Dalam wawancara menarik ini, dia meneroka keadaan Katolik di Elizabethan England - zaman di mana kepercayaan mereka dikriminalisasi, dan hampir dua ratus orang Katolik dieksekusi. Dalam mendedahkan ketegangan yang ditutupi oleh kultus Gloriana, dia menganggap akibat buruk ketika politik dan agama bertembung.

Dengarkan Sekarang

Francois, Duc d'Anjou

Duke of Anjou adalah salah seorang pelamar Elizabeth yang paling gigih, dan mungkin salah satu yang paling dianggapnya dengan teliti. Pewaris takhta Perancis, perkahwinan dengan Francois dapat memberikan keuntungan yang sangat baik secara politik, walaupun nampaknya rakyat tidak akan senang dengan orang Perancis yang menjadi raja.

Sebilangan penasihat Elizabeth - termasuk Walsingham - yakin akan berlaku rusuhan agama pada skala Pembunuhan Hari St Bartholomew (1572) di Perancis sekiranya dia membuat pertandingan seperti itu.

Tidak seperti banyak pelamarnya, Francois meminta Elizabeth secara peribadi, dan keduanya menjadi dekat - dia memanggilnya 'katak', dan ramai yang percaya Elizabeth tahu dia akan menjadi pelamar terakhirnya yang serius: sudah ada jurang usia 22 tahun antara keduanya .

Robert Devereux, Earl of Essex

Anak tiri cinta pertama Elizabeth, Robert Dudley, Essex dengan cepat menjadi salah satu kegemaran Elizabeth walaupun telah berusia 34 tahun lebih muda. Pada tahun 1587, dia dilantik sebagai Master of the Horse, jawatan yang sama yang dipegang oleh Dudley pada masa Elizabeth, dan pada tahun 1593, dia dijadikan anggota Majlis Privy: peranan yang memberinya pengaruh politik yang besar.

Elizabeth dan Essex diketahui mempunyai hubungan yang agak menggelikan: Essex sering kali tidak memiliki rasa hormat yang diharapkan oleh Elizabeth sebagai Ratu - dia menerobos ke kamar tidurnya untuk mempertahankan tindakannya pada satu ketika: suatu tindakan yang tidak dapat difahami dan tidak menghormati Ratu England.

Essex dijadikan Lord Leftenan Ireland pada tahun 1599, dan membawa 16,000 orang menyeberangi laut untuk menghentikan pemberontakan yang telah timbul. Daripada kemenangan yang menentukan, Essex gagal dalam misinya dan menandatangani gencatan senjata yang memalukan dengan pemberontak, sebelum melarikan diri kembali ke England. Dia diadili dengan alasan sepi dan dipenjarakan.

Pada tahun 1601, Essex membuat tawaran untuk berkuasa dalam usaha memaksa Ratu menamakan James VI dari Scotland sebagai penggantinya. Pemberontakan itu runtuh setelah kurangnya dukungan yang meluas, dan Essex dilaksanakan dengan alasan pengkhianatan. Elizabeth dikatakan terkejut dengan kegemarannya yang mengkhianatinya, dan ada yang berpendapat ini menua dia semalaman.

Jerry Brotton adalah Pensyarah Kanan dalam Pengajian Renaissance di Queen Mary, University of London dan pengarah MA di Renaissance Studies. Orient Isle: Elizabethan England dan Dunia Islam kini sudah tiada.

Dengarkan Sekarang

Ratu Elizabeth I

Elizabeth I memberikan namanya pada zaman kegemilangan penyair, negarawan dan petualang. Dikenali sebagai Permaisuri Perawan, atau Gloriana, persatuannya dengan orang-orangnya menjadi pengganti perkahwinan yang tidak pernah dilakukannya.

Pemerintahannya, yang dikenal sebagai Zaman Elizabeth, dikenang kerana banyak sebab ... kekalahan Armada Sepanyol, dan bagi banyak lelaki hebat, Shakespeare, Raleigh, Hawkins, Drake, Walsingham, Essex dan Burleigh.

Dia dikurniakan keberanian yang besar. Sebagai wanita muda, dia telah dipenjarakan di Menara London atas perintah saudara tirinya, Ratu Mary I, dan hidup dalam ketakutan setiap hari bahawa dia akan dihukum mati seperti ibunya, Anne Boleyn.

Elizabeth, tidak seperti saudaranya Mary, adalah seorang Protestan dan menyatakan ketika dia menjadi Ratu & # 8216 bahawa dia tidak menjadikan tingkah laku lelaki dan jiwa 8217 dan bahawa umatnya dapat mengikuti agama yang mereka inginkan.

Dia sangat cantik pada masa mudanya. Dia mempunyai mata hazel, rambut yang cerah dan kulit putih, kombinasi yang mencolok. Tetapi pada usia tuanya, dia menjadi agak aneh dalam penampilan rambut palsu merah, dengan wajah berbintik-bintik putih dan beberapa gigi busuk hitam!

Dia juga terkenal karena pembelajarannya, dan walaupun kadang-kadang dia tidak sopan, dia biasanya dianggap bijak.

Dia menyukai permata dan pakaian yang cantik dan memiliki kecerdasan skeptis yang keras, yang membantunya memandu jalan yang sederhana melalui semua konflik pemerintahannya, dan ada banyak!

Pidatonya pada tahun 1588 kepada pasukannya di Tilbury, yang dibuat untuk mengusir tentera Duke of Parma & # 8217 pada tahun Armada Sepanyol, sering dikutip. Satu bahagian pidato terkenal, dan bahagian yang bermula… & # 8216Saya tahu bahawa saya mempunyai tubuh seorang wanita yang lemah dan lemah, tetapi saya juga mempunyai hati dan perut seorang Raja Inggeris dan menganggap cemoohan yang membuat Parma atau Sepanyol atau mana-mana Putera Eropah harus berani menyerang perbatasan wilayah saya & # 8217, sedang menggegarkan barang bahkan hari ini, berabad-abad kemudian.

Pengadilannya, dan sampai batas tertentu negaranya, mengharapkan dia berkahwin dan memberikan pewaris takhta. Dia dipikat oleh banyak pelamar, bahkan kakak iparnya, Philip dari Sepanyol, bergabung dengan kerumunan lelaki dengan harapan dapat meraih kasih sayang!

Dikatakan bahawa cinta Elizabeth yang hebat adalah Lord Dudley, yang kemudian menjadi Earl of Leicester, tetapi menteri yang setia, cemerlang dan penasihat rapatnya, Sir William Cecil, menyarankannya.

Elizabeth boleh menjadi sukar ketika keadaan memerlukan tangan yang kuat, dan ketika Mary Queen of Scots (kiri) didapati terlibat dalam komplot untuk merebut takhta, dia menandatangani surat perintah kematian Mary, dan Mary dipenggal kepala di Fotheringhay Castle di 1587.

Dia juga boleh memaafkan. John Aubrey, diarist, menceritakan kisah mengenai Earl of Oxford. Ketika Earl bersumpah rendah pada Ratu, dia kebetulan melepaskan kentut, di mana dia sangat malu bahawa dia meninggalkan negara itu selama 7 tahun. Sekembalinya Ratu menyambutnya dan berkata, & # 8220 Tuanku, saya sudah lupa kentut & # 8221!

Terdapat banyak kisah mengenai Elizabeth yang menunjukkan kekuatannya dan kadang-kadang kelemahannya.

Ketika Earl of Leicester memberikan alasan kepada Ratu kerana gagal menundukkan Cork di Ireland, komen Elizabeth & # 8217 adalah & # 8216Blarney & # 8217!

Komennya mengenai perkahwinan adalah tepat & # 8220Saya harus memanggil cincin perkahwinan sebagai cincin kuk! & # 8221

Semasa keturunannya dari Henry VIII, dia berkata, & # 8220Meskipun saya mungkin bukan singa betina, saya anak singa & # 8217, dan mewarisi banyak sifatnya. & # 8221

Ketika dia diberitahu tentang kelahiran James, putera Mary Queen of Scots pada tahun 1566, Elizabeth berkata, & # 8220Sekali lagi, Ratu Scots lebih ringan dari seorang anak yang bertulang dan aku hanyalah stok yang tandus. & # 8221

Semasa kematiannya pada tahun 1603, Elizabeth meninggalkan sebuah negara yang aman, dan semua masalah agama telah lenyap. England kini menjadi kekuatan kelas satu, dan Elizabeth telah mencipta dan membentuk negara yang menjadi iri Eropah.


Kandungan

Elizabeth dilahirkan di Greenwich Palace dan dinamakan sempena neneknya, Elizabeth of York dan Elizabeth Howard. [5] Dia adalah anak kedua Henry VIII dari England yang dilahirkan dalam perkahwinan untuk bertahan hidup sejak bayi. Ibunya adalah isteri kedua Henry, Anne Boleyn. Semasa kelahiran, Elizabeth adalah pewaris takhta Inggeris. Kakak tirinya yang lebih tua, Mary, telah kehilangan kedudukannya sebagai pewaris yang sah ketika Henry membatalkan perkahwinannya dengan ibu Mary, Catherine of Aragon, untuk menikahi Anne, dengan niat untuk melantik pewaris lelaki dan memastikan penggantian Tudor. [6] [7] Dia dibaptis pada 10 September 1533 Uskup Agung Thomas Cranmer, Marquess of Exeter, Duchess of Norfolk, dan Dowager Marchioness of Dorset berdiri sebagai wali baptisnya. Sebuah kanopi dibawa pada upacara mengadili anak berusia tiga hari itu oleh bapa saudaranya Viscount Rochford, Lord Hussey, Lord Thomas Howard, dan Lord Howard dari Effingham. [8]

Elizabeth berusia dua tahun dan lapan bulan ketika ibunya dipenggal kepala pada 19 Mei 1536, [9] empat bulan setelah kematian Catherine dari Aragon akibat sebab semula jadi. Elizabeth dinyatakan tidak sah dan dirampas dari tempatnya dalam penggantian kerajaan. [10] Sebelas hari setelah pelaksanaan Anne Boleyn, Henry mengahwini Jane Seymour, yang meninggal sejurus selepas kelahiran anak mereka, Edward, pada tahun 1537. Sejak kelahirannya, Edward adalah pewaris yang tidak dapat dipertikaikan yang jelas menjadi takhta. Elizabeth ditempatkan di rumahnya dan membawa bingkisan, atau kain pembaptisan, semasa pembaptisannya. [11]

Pemerintahan pertama Elizabeth, Margaret Bryan, menulis bahawa dia "seperti kanak-kanak dan keadaan yang lembut seperti yang saya tahu dalam hidup saya". [12] Catherine Champernowne, yang lebih dikenali olehnya kemudian, nama perkahwinan Catherine "Kat" Ashley, dilantik sebagai gabenor Elizabeth pada tahun 1537, dan dia tetap menjadi teman Elizabeth hingga kematiannya pada tahun 1565. Champernowne mengajar Elizabeth empat bahasa: Perancis, Belanda, Itali dan Sepanyol. [13] Pada masa William Grindal menjadi tutornya pada tahun 1544, Elizabeth dapat menulis bahasa Inggeris, Latin, dan Itali. Di bawah Grindal, tutor berbakat dan mahir, dia juga maju dalam bahasa Perancis dan Yunani. [14] Pada usia 12 tahun, dia dapat menerjemahkan karya agama ibu tirinya Catherine Parr Solat atau Meditasi dari Bahasa Inggeris ke Bahasa Itali, Latin, dan Perancis, yang dia hadirkan kepada ayahnya sebagai hadiah Tahun Baru. [15] Sejak usia remaja dan sepanjang hidupnya, dia menerjemahkan karya dalam bahasa Latin dan Yunani oleh banyak pengarang klasik, termasuk Pro Marcello Cicero, yang De consolatione falsafah Boethius, sebuah risalah oleh Plutarch, dan Annals Tacitus. [16] [15] Terjemahan Tacitus dari Lambeth Palace Library, satu daripada hanya empat terjemahan bahasa Inggeris yang masih hidup dari era moden awal, disahkan sebagai terjemahan Elizabeth pada tahun 2019, setelah analisis terperinci mengenai tulisan tangan dan kertas dilakukan. [17]

Setelah Grindal meninggal pada tahun 1548, Elizabeth mendapat pendidikannya di bawah bimbingan Putera Edward, Roger Ascham, seorang guru simpatik yang percaya bahawa pembelajaran harus menarik. [18] Pengetahuan kita mengenai persekolahan dan ketelitian Elizabeth adalah sebahagian besarnya dari memoir Ascham. [14] Pada saat pendidikan formal berakhir pada tahun 1550, Elizabeth adalah salah seorang wanita berpendidikan terbaik dari generasinya. [19] Pada akhir hayatnya, Elizabeth juga dipercayai dapat berbahasa Welsh, Cornish, Scottish dan Irish sebagai tambahan kepada bahasa yang disebutkan di atas. Duta Besar Venesia menyatakan pada tahun 1603 bahawa dia "memiliki bahasa-bahasa ini dengan begitu teliti sehingga masing-masing nampaknya adalah bahasa ibunya". [20] Ahli sejarah Mark Stoyle menunjukkan bahawa dia mungkin diajar Cornish oleh William Killigrew, Pengantin lelaki dari Privy Chamber dan kemudian Chamberlain of the Exchequer. [21]

Henry VIII meninggal pada tahun 1547 dan saudara tiri Elizabeth, Edward VI, menjadi raja pada usia sembilan tahun. Catherine Parr, janda Henry, segera menikahi Thomas Seymour, 1st Baron Seymour dari Sudeley, bapa saudara Edward VI dan saudara Lord Protector, Edward Seymour, 1st Duke of Somerset. Pasangan itu membawa Elizabeth ke rumah mereka di Chelsea. Di sana Elizabeth mengalami krisis emosi yang dipercayai oleh beberapa sejarawan mempengaruhi dia sepanjang hayatnya. [22] Thomas Seymour terlibat dalam permainan rompak dan permainan kuda dengan Elizabeth yang berusia 14 tahun, termasuk memasuki bilik tidurnya dengan pakaian tidurnya, menggelitiknya, dan menamparnya di pantat. Elizabeth bangun awal dan mengelilingi dirinya dengan pembantu rumah untuk mengelakkan lawatan pagi yang tidak diingini. Parr, daripada berhadapan dengan suaminya atas kegiatannya yang tidak sesuai, turut bergabung. Dua kali dia menemaninya dengan menggelitik Elizabeth, dan pernah memeluknya sambil memotong gaun hitamnya "menjadi seribu keping". [23] Namun, setelah Parr menemui pasangan itu dalam pelukan, dia mengakhiri keadaan ini. [24] Pada bulan Mei 1548, Elizabeth dihantar pergi.

Namun, Thomas Seymour terus merancang untuk mengawal keluarga kerajaan dan berusaha melantik dirinya sendiri sebagai gabenor raja. [25] [26] Ketika Parr meninggal setelah melahirkan pada 5 September 1548, dia memperbaharui perhatiannya terhadap Elizabeth, yang bermaksud menikahinya. [27] Puan Kat Ashley, yang menyukai Thomas Seymour, berusaha meyakinkan Elizabeth untuk membawanya sebagai suaminya. Dia berusaha meyakinkan Elizabeth untuk menulis surat kepada Thomas dan "menenangkannya dalam kesedihannya", [28] tetapi Elizabeth mendakwa bahawa Thomas tidak begitu sedih dengan kematian ibu tirinya sehingga memerlukan keselesaan.

Pada Januari 1549, Thomas ditangkap dan dipenjarakan di Menara kerana disyaki berkomplot untuk menggugurkan Somerset sebagai Pelindung, menikahi Lady Jane Gray dengan Raja Edward VI, dan mengambil Elizabeth sebagai isterinya sendiri. Elizabeth, yang tinggal di Hatfield House, tidak akan mengakui apa-apa. Ketegasannya membuat penyiasatnya, Sir Robert Tyrwhitt, yang melaporkan, "Saya melihat di wajahnya bahawa dia bersalah". [29] Seymour dipenggal kepala pada 20 Mac 1549. [30]

Edward VI meninggal dunia pada 6 Julai 1553, pada usia 15 tahun. Dia tidak akan menghiraukan Penggantian kepada Crown Act 1543, mengecualikan Mary dan Elizabeth dari penggantian, dan sebaliknya diisytiharkan sebagai pewarisnya Lady Jane Gray, cucu perempuan adik perempuan Henry VIII, Mary. Jane diisytiharkan sebagai ratu oleh dewan privy, tetapi dukungannya cepat hancur, dan dia digulingkan setelah sembilan hari. Pada 3 Ogos 1553, Mary menumpang kemenangan ke London, dengan Elizabeth berada di sisinya. [31]

Pertunjukan perpaduan antara saudari tidak bertahan lama. Mary, seorang Katolik yang taat, bertekad untuk menghancurkan kepercayaan Protestan di mana Elizabeth telah dididik, dan dia memerintahkan agar setiap orang yang menghadiri Misa Katolik Elizabeth harus mematuhi secara lahiriah. Populariti awal Mary merosot pada tahun 1554 ketika dia mengumumkan rancangan untuk menikahi Philip dari Sepanyol, putera Kaisar Rom Suci Charles V dan seorang Katolik yang aktif. [32] Ketidakpuasan menyebar dengan cepat ke seluruh negeri, dan banyak yang memandang Elizabeth sebagai fokus penentangan mereka terhadap dasar agama Maria.

Pada bulan Januari dan Februari 1554, pemberontakan Wyatt meletus dan segera dihentikan. [33] Elizabeth dihadapkan ke pengadilan, dan diinterogasi mengenai perannya, dan pada 18 Mac, dia dipenjarakan di Menara London. Elizabeth dengan bersungguh-sungguh memprotes tidak bersalahnya. [34] Meskipun tidak mungkin dia bersekongkol dengan pemberontak, beberapa dari mereka diketahui mendekatinya. Orang kepercayaan terdekat Mary, duta besar Charles V, Simon Renard, berpendapat bahawa takhta dia tidak akan pernah aman semasa Elizabeth hidup dan Canselor, Stephen Gardiner, berusaha agar Elizabeth diadili. [35] Penyokong Elizabeth dalam pemerintahan, termasuk Lord Paget, meyakinkan Mary untuk menyelamatkan adiknya sekiranya tidak ada bukti keras terhadapnya.Sebagai gantinya, pada 22 Mei, Elizabeth dipindahkan dari Menara ke Woodstock, di mana dia menghabiskan hampir satu tahun di bawah tahanan rumah atas tuduhan Sir Henry Bedingfield. Orang ramai bersorak gembira sepanjang perjalanan. [36] [37]

Pada 17 April 1555, Elizabeth dipanggil semula ke mahkamah untuk menghadiri peringkat akhir kehamilan Mary. Sekiranya Maria dan anaknya meninggal, Elizabeth akan menjadi permaisuri. Sekiranya, di sisi lain, Mary melahirkan anak yang sihat, kemungkinan Elizabeth menjadi ratu akan merosot dengan cepat. Ketika menjadi jelas bahawa Maria tidak hamil, tidak ada yang percaya lagi bahawa dia dapat memiliki anak. [38] Penggantian Elizabeth nampaknya terjamin. [39]

Raja Philip, yang menaiki takhta Sepanyol pada tahun 1556, mengakui realiti politik baru dan memupuk adik iparnya. Dia adalah sekutu yang lebih baik daripada ketua alternatif, Mary, Queen of Scots, yang telah dibesarkan di Perancis dan ditunangkan dengan Dauphin dari Perancis. [40] Ketika isterinya jatuh sakit pada tahun 1558, Raja Philip menghantar Count of Feria untuk berunding dengan Elizabeth. [41] Wawancara ini dilakukan di Hatfield House, di mana dia kembali tinggal pada Oktober 1555. Menjelang Oktober 1558, Elizabeth sudah membuat rancangan untuk pemerintahannya. Pada 6 November, Mary mengenali Elizabeth sebagai pewarisnya. [42] Pada 17 November 1558, Mary meninggal dunia dan Elizabeth berjaya takhta. [43]

Elizabeth menjadi ratu pada usia 25 tahun, dan menyatakan niatnya untuk majlisnya dan rakan-rakan lain yang datang ke Hatfield untuk bersumpah setia. Ucapan tersebut mengandungi catatan pertama tentang penerimaannya mengenai teologi politik abad pertengahan dari "dua badan" raja: badan semula jadi dan politik tubuh: [44]

Tuanku, hukum alam menggerakkan saya untuk bersedih terhadap saudaraku yang menanggung beban yang membuat saya kagum, namun, memandangkan saya adalah makhluk Tuhan, yang ditahbiskan untuk mematuhi janji-Nya, saya akan menyerah kepadanya, menginginkan dari bawah hati saya agar saya mendapat pertolongan dari rahmat-Nya untuk menjadi menteri kehendak syurga-Nya di pejabat ini yang kini diberikan kepada saya. Dan kerana saya hanyalah satu badan yang secara semula jadi dianggap, walaupun dengan izin-Nya badan politik untuk diperintah, begitu juga saya menginginkan anda semua. untuk menjadi pembantu saya, bahawa saya dengan keputusan saya dan anda dengan layanan anda dapat membuat pertanggungjawaban yang baik kepada Tuhan Yang Maha Kuasa dan meninggalkan sedikit ketenangan kepada anak cucu kita di bumi. Saya bermaksud mengarahkan semua tindakan saya dengan nasihat dan nasihat yang baik. [45]

Ketika kemajuan kemenangannya melintasi kota pada malam upacara pertabalan, dia disambut dengan sepenuh hati oleh warga negara dan disambut oleh orasi dan pertandingan, kebanyakan dengan rasa Protestan yang kuat. Tanggapan terbuka dan ramah Elizabeth memikatnya kepada penonton, yang "sangat terpikat". [46] Keesokan harinya, 15 Januari 1559, tarikh yang dipilih oleh ahli nujumnya John Dee, [47] [48] Elizabeth dinobatkan dan diurapi oleh Owen Oglethorpe, uskup Katolik Carlisle, di Abbey Westminster. Dia kemudian dipersembahkan untuk penerimaan orang-orang, di tengah suara organ yang memekakkan telinga, sangkakala, sangkakala, gendang, dan loceng. [49] Walaupun Elizabeth disambut sebagai permaisuri di England, negara itu masih dalam keadaan cemas atas ancaman Katolik yang dirasakan di rumah dan di luar negeri, serta pilihan siapa dia akan berkahwin. [50]

Keyakinan agama Elizabeth telah banyak diperdebatkan oleh para sarjana. Dia adalah seorang Protestan, tetapi menyimpan simbol-simbol Katolik (seperti salib), dan meremehkan peranan khutbah yang menentang kepercayaan utama Protestan. [52]

Dari segi kebijakan awam, dia lebih menyukai pragmatisme dalam menangani masalah agama. Soal kesahihannya menjadi perhatian utama: walaupun secara teknis dia tidak sah di bawah undang-undang Protestan dan Katolik, tindakannya yang dinyatakan secara retroaktif di bawah gereja Inggeris bukanlah larangan serius berbanding tidak pernah sah sebagaimana yang dikatakan oleh umat Katolik. Untuk alasan ini sahaja, tidak pernah diragukan bahawa Elizabeth akan memeluk Protestantisme.

Elizabeth dan penasihatnya merasakan ancaman perang salib Katolik terhadap Inggeris yang sesat. Oleh itu, Elizabeth mencari jalan keluar Protestan yang tidak akan menyinggung perasaan umat Katolik ketika menangani keinginan orang Protestan Inggeris, dia tidak akan bertoleransi dengan orang Puritan yang lebih radikal, yang mendorong reformasi yang meluas. [53] Akibatnya, parlemen tahun 1559 mulai membuat undang-undang untuk gereja berdasarkan pemukiman Protestan Edward VI, dengan raja sebagai ketua, tetapi dengan banyak unsur Katolik, seperti jubah. [54]

Dewan Rakyat menyokong usul tersebut dengan kuat, tetapi undang-undang ketuanan itu menemui tentangan di Dewan Tuhan, terutama dari para uskup. Elizabeth bernasib baik kerana banyak keuskupan kosong pada masa itu, termasuk Uskup Agung Canterbury. [55] [56] Ini membolehkan penyokong di kalangan rakan sebaya untuk mengalahkan para uskup dan rakan sebaya. Walaupun begitu, Elizabeth terpaksa menerima gelaran Gubernur Tertinggi Gereja England daripada gelaran Tertinggi Kepala yang lebih diperdebatkan, yang menurut banyak orang tidak dapat diterima oleh seorang wanita. Undang-undang Ketuanan yang baru menjadi undang-undang pada 8 Mei 1559. Semua pegawai awam akan mengangkat sumpah taat setia kepada raja sebagai gabenor tertinggi atau berisiko hilang kelayakan dari pejabat undang-undang bid'ah dimansuhkan, untuk mengelakkan pengulangan penganiayaan pembangkang yang diamalkan oleh Mary. Pada masa yang sama, Undang-undang Keseragaman baru diluluskan, yang membuat kehadiran di gereja dan penggunaan versi yang disesuaikan pada tahun 1552 Buku Doa Umum wajib, walaupun hukuman untuk pengunduran diri, atau kegagalan menghadiri dan mematuhi, tidaklah melampau. [57]

Sejak awal pemerintahan Elizabeth, diharapkan dia akan menikah dan timbul pertanyaan kepada siapa. Walaupun dia mendapat banyak tawaran untuknya, dia tidak pernah berkahwin dan tidak mempunyai anak sebabnya tidak jelas. Sejarawan telah membuat spekulasi bahawa Thomas Seymour telah memutuskan hubungan seksualnya. [58] [59] Dia mempertimbangkan beberapa pelamar sehingga berusia sekitar lima puluh. Persahabatan terakhirnya adalah dengan Francis, Duke of Anjou, 22 tahun lebih muda. Walaupun mempertaruhkan kemungkinan kehilangan kuasa seperti adiknya, yang bermain di tangan Raja Philip II dari Sepanyol, perkahwinan menawarkan peluang untuk menjadi pewaris. [60] Namun, pilihan suami mungkin juga menimbulkan ketidakstabilan politik atau pemberontakan. [61]

Robert Dudley

Pada musim bunga tahun 1559, menjadi jelas bahawa Elizabeth jatuh cinta dengan rakan kecilnya Robert Dudley. [62] Dikatakan bahawa Amy Robsart, isterinya, menderita "penyakit salah satu payudaranya" dan bahawa Ratu ingin menikahi Dudley sekiranya isterinya mati. [63] Menjelang musim luruh tahun 1559, beberapa pelamar asing berlomba-lomba memilih Elizabeth utusan mereka yang tidak sabar terlibat dalam perbincangan yang lebih skandal dan melaporkan bahawa perkahwinan dengan kekasihnya tidak diterima di England: [64] "Tidak ada lelaki yang tidak menjerit kepadanya dan dia dengan kemarahan. dia tidak akan berkahwin kecuali Robert yang disukai. " [65] Amy Dudley meninggal pada bulan September 1560, akibat jatuh dari tangga dan, walaupun terdapat penemuan siasatan koroner, banyak orang mengesyaki Dudley telah mengatur kematiannya sehingga dia dapat menikahi permaisuri. [66] Elizabeth secara serius mempertimbangkan untuk mengahwini Dudley untuk beberapa waktu. Walau bagaimanapun, William Cecil, Nicholas Throckmorton, dan beberapa rakan konservatif membuat penolakan mereka jelas. [67] Bahkan ada desas-desus bahawa bangsawan akan bangkit jika perkahwinan itu berlangsung. [68]

Di antara calon perkahwinan lain yang dipertimbangkan untuk ratu, Robert Dudley terus dianggap sebagai calon yang mungkin untuk hampir satu dekad lagi. [69] Elizabeth sangat cemburu dengan kasih sayang, bahkan ketika dia tidak lagi bermaksud menikahinya sendiri. [70] Pada tahun 1564, Elizabeth mengangkat Dudley menjadi rakan sebaya sebagai Earl of Leicester. Dia akhirnya menikah lagi pada tahun 1578, di mana ratu bereaksi dengan adegan ketidaksenangan dan kebencian seumur hidup terhadap isterinya, Lettice Knollys. [71] Namun, Dudley selalu "berada di pusat kehidupan emosional [Elizabeth]", seperti yang dinyatakan oleh sejarawan Susan Doran. [72] Dia meninggal sejurus selepas kekalahan Armada Sepanyol pada tahun 1588. Setelah kematian Elizabeth sendiri, sebuah surat daripadanya dijumpai di antara barang-barangnya yang paling peribadi, yang bertanda "surat terakhirnya" dalam tulisan tangannya. [73]

Calon asing

Rundingan perkahwinan merupakan elemen penting dalam dasar luar Elizabeth. [74] Dia menolak tangan Philip pada awal tahun 1559 tetapi selama beberapa tahun melayan cadangan Raja Eric XIV dari Sweden. [75] Sebelumnya dalam kehidupan Elizabeth, pertandingan Denmark untuknya telah dibincangkan Henry VIII telah mengusulkan pertandingan dengan Duke Adolf dari Denmark pada tahun 1545, dan Duke of Somerset satu dengan Putera Frederick (kemudian Frederick II) beberapa tahun kemudian, tetapi rundingan telah mereda pada tahun 1551. [76] Pada tahun-tahun sekitar tahun 1559, sebuah pakatan Protestan Dano-Inggeris dipertimbangkan, [77] dan untuk menentang cadangan Sweden, Frederick II melamar Elizabeth pada akhir 1559. [76]

Selama beberapa tahun, dia juga berunding dengan serius untuk mengahwini sepupu Philip, Archduke Charles dari Austria. Menjelang tahun 1569, hubungan dengan Habsburg merosot. Elizabeth menganggap perkahwinan dengan dua putera Valois Perancis, pertama Henry, Duke of Anjou, dan kemudian, dari 1572 hingga 1581, saudaranya Francis, Duke of Anjou, sebelumnya Duke of Alençon. [78] Cadangan terakhir ini terkait dengan pakatan yang dirancang terhadap kawalan Sepanyol di Belanda Selatan. [79] Elizabeth sepertinya telah lama mengambil pacaran, dan memakai anting-anting berbentuk katak yang dikirim Anjou kepadanya. [80]

Pada tahun 1563, Elizabeth memberitahu utusan kekaisaran: "Sekiranya saya mengikuti kecenderungan sifat saya, ini adalah: wanita pengemis dan bujang, lebih baik daripada ratu dan berkahwin". [74] Kemudian pada tahun ini, berikutan penyakit Elizabeth dengan cacar, persoalan penggantian menjadi isu hangat di Parlimen. Anggota menggesa ratu untuk berkahwin atau mencalonkan pewaris, untuk mengelakkan perang saudara setelah kematiannya. Dia enggan berbuat baik. Pada bulan April dia melancarkan Parlimen, yang tidak bersidang kembali sehingga dia memerlukan sokongannya untuk menaikkan cukai pada tahun 1566.

Setelah sebelumnya berjanji untuk berkahwin, dia memberitahu Rumah yang tidak teratur:

Saya tidak akan pernah melanggar kata putera yang diucapkan di tempat awam, demi kehormatan saya. Dan oleh itu saya katakan lagi, saya akan berkahwin secepat mungkin, jika Tuhan tidak menjauhkannya dengan siapa yang saya fikirkan untuk berkahwin, atau saya sendiri, atau yang lain terjadi. [82]

Menjelang tahun 1570, tokoh kanan kerajaan secara peribadi menerima bahawa Elizabeth tidak akan pernah berkahwin atau menamakan pengganti. William Cecil sudah mencari jalan keluar untuk masalah penggantian. [74] Atas kegagalannya berkahwin, Elizabeth sering dituduh tidak bertanggungjawab. [83] Kesunyiannya, bagaimanapun, memperkuat keamanan politiknya sendiri: dia tahu bahawa jika dia menamakan pewaris, tahtanya akan rentan terhadap kudeta, dia ingat cara "orang kedua, seperti aku" telah digunakan sebagai tumpuan plot terhadap pendahulunya. [84]

Keperawanan

Status Elizabeth yang belum berkahwin memberi inspirasi kepada budaya keperawanan yang berkaitan dengan Perawan Maria. Dalam puisi dan potret, dia digambarkan sebagai perawan atau dewi atau kedua-duanya, bukan sebagai wanita normal. [85] Pada mulanya, hanya Elizabeth yang membuat kebajikan dari keperawanannya yang terlihat: pada tahun 1559, dia memberitahu Commons, "Dan, pada akhirnya, ini cukup bagiku, bahawa batu marmar akan menyatakan bahawa seorang permaisuri, setelah memerintah masa seperti itu, hidup dan mati anak dara ". [86] Kemudian, penyair dan penulis mengambil tema dan mengembangkan ikonografi yang memuliakan Elizabeth. Penghormatan umum kepada Perawan pada tahun 1578 bertindak sebagai pernyataan berkod penentangan terhadap rundingan perkahwinan ratu dengan Duke of Alençon. [87]

Pada akhirnya, Elizabeth akan mendesak dia menikah dengan kerajaan dan rakyatnya, di bawah perlindungan ilahi. Pada tahun 1599, dia bercakap tentang "semua suami saya, orang baik saya". [88]

Tuntutan keperawanan ini tidak diterima secara universal. Umat ​​Katolik menuduhnya terlibat dalam "nafsu kotor" yang secara simbolik mencemarkan bangsa itu bersama tubuhnya. [89] Henry IV dari Perancis mengatakan bahawa salah satu persoalan besar Eropah adalah "adakah Ratu Elizabeth adalah pembantu rumah atau tidak". [90]

Isu utama, mengenai persoalan keperawanannya, adalah adakah dia pernah menjalin hubungan cinta dengan Robert Dudley. Pada tahun 1559, Elizabeth meminta bilik tidur Dudley bergerak di sebelah pangsapuri sendiri. Pada tahun 1561, dia secara misteri terbaring dengan penyakit yang menyebabkan badannya membengkak. [91] [92]

Pada tahun 1587, seorang pemuda yang menyebut dirinya Arthur Dudley ditangkap di pantai Sepanyol kerana disyaki sebagai perisik. [93] Lelaki itu mengaku sebagai anak lelaki Elizabeth dan Robert Dudley yang tidak sah, dengan usianya sesuai dengan kelahiran semasa penyakit 1561. [94] Dia dibawa ke Madrid untuk disiasat, di mana dia diperiksa oleh Francis Englefield, seorang bangsawan Katolik yang diasingkan ke Sepanyol dan setiausaha Raja Philip II. [93] Tiga surat ada hari ini yang menggambarkan wawancara itu, yang memperincikan apa yang dinyatakan oleh Arthur sebagai kisah hidupnya, sejak lahir di istana kerajaan hingga kedatangannya di Sepanyol. [93] Namun, ini gagal meyakinkan orang Sepanyol: Englefield mengaku kepada Raja bahawa "tuntutan Arthur pada masa ini sama sekali tidak berguna", tetapi menyarankan bahawa "dia tidak boleh dibiarkan melarikan diri, tetapi [.] Tetap sangat aman." [94] Raja bersetuju, dan Arthur tidak pernah didengar lagi. [95] Beasiswa moden menolak premis asas cerita itu sebagai "mustahil", [94] dan menegaskan bahawa kehidupan Elizabeth diperhatikan oleh orang sezaman sehingga dia tidak dapat menyembunyikan kehamilan. [95] [96]

Dasar pertama Elizabeth terhadap Scotland adalah menentang kehadiran Perancis di sana. [98] Dia takut bahawa Perancis merancang untuk menyerang Inggeris dan meletakkan sepupu Katoliknya Mary, Queen of Scots, di takhta. Mary dianggap oleh banyak orang sebagai pewaris mahkota Inggeris, sebagai cucu dari kakak Henry VIII, Margaret. Mary berbangga menjadi "wanita terdekat yang dia miliki". [99] [100] Elizabeth dipujuk untuk mengirim pasukan ke Skotlandia untuk membantu pemberontak Protestan, dan meskipun kampanye itu tidak layak, Perjanjian Edinburgh yang dihasilkan pada bulan Julai 1560 menghapus ancaman Perancis di utara. [101] Ketika Mary kembali ke Skotlandia pada tahun 1561 untuk mengambil alih kekuasaan, negara itu memiliki gereja Protestan yang mapan dan dikendalikan oleh dewan bangsawan Protestan yang disokong oleh Elizabeth. [102] Mary enggan mengesahkan perjanjian tersebut. [103]

Pada tahun 1563, Elizabeth mencadangkan pemohonnya sendiri, Robert Dudley, sebagai suami kepada Mary, tanpa meminta kedua-dua orang yang berkenaan. Keduanya terbukti tidak bersemangat, [104] dan pada tahun 1565 Mary mengahwini Henry Stuart, Lord Darnley, yang membawa tuntutannya sendiri ke takhta Inggeris. Perkahwinan itu adalah yang pertama dari serangkaian kesalahan penghakiman oleh Mary yang memberikan kemenangan kepada Protestan Skotlandia dan Elizabeth. Darnley dengan cepat menjadi tidak popular dan dibunuh pada Februari 1567 oleh konspirator yang hampir pasti dipimpin oleh James Hepburn, Earl of Bothwell ke-4. Tidak lama kemudian, pada 15 Mei 1567, Mary mengahwini Bothwell, menimbulkan kecurigaan bahawa dia telah terlibat dalam pembunuhan suaminya. Elizabeth berhadapan dengan Mary mengenai perkahwinan itu, menulis kepadanya:

Bagaimana mungkin pilihan yang lebih buruk dibuat untuk kehormatan anda daripada tergesa-gesa untuk berkahwin dengan subjek seperti itu, yang selain kekurangan lain dan terkenal, kemasyhuran awam telah menuduh pembunuhan mendiang suami anda, selain menyentuh diri sendiri juga di beberapa bahagian, walaupun kita mempercayai nama itu dengan salah. [105]

Peristiwa ini membawa kepada kekalahan Mary dan pemenjaraan di Kastil Loch Leven. Tuan-tuan Skotlandia memaksanya untuk menyerahkan anaknya James VI, yang lahir pada bulan Jun 1566. James dibawa ke Istana Stirling untuk dibesarkan sebagai Protestan. Mary melarikan diri dari Loch Leven pada tahun 1568 tetapi setelah kekalahan lain melarikan diri dari seberang perbatasan ke England, di mana dia pernah diberi jaminan sokongan dari Elizabeth. Naluri pertama Elizabeth adalah untuk memulihkan sesama raja tetapi dia dan dewannya memilih untuk bermain dengan selamat. Daripada mengambil risiko mengembalikan Mary ke Scotland dengan tentera Inggeris atau menghantarnya ke Perancis dan musuh Katolik England, mereka menahannya di England, di mana dia dipenjarakan selama sembilan belas tahun berikutnya. [106]

Sebab Katolik

Maria tidak lama lagi menjadi tumpuan pemberontakan. Pada tahun 1569 ada seorang Katolik besar yang naik di Utara tujuannya adalah untuk membebaskan Mary, menikahinya dengan Thomas Howard, Duke of Norfolk ke-4, dan meletakkannya di takhta Inggeris. [107] Setelah kekalahan pemberontak, lebih dari 750 daripadanya dihukum mati atas perintah Elizabeth. [108] Dengan kepercayaan bahawa pemberontakan telah berjaya, Paus Pius V mengeluarkan banteng pada tahun 1570, yang berjudul Regnans di Excelsis, yang menyatakan "Elizabeth, Ratu Inggris yang berpura-pura dan pelayan kejahatan" dikucilkan dan menjadi bidaah, membebaskan semua rakyatnya dari segala kesetiaan kepadanya. [109] [110] Umat Katolik yang mematuhi perintahnya diancam untuk dikucilkan. [109] Lembu kepausan memprovokasi inisiatif perundangan terhadap umat Katolik oleh Parlimen, yang, bagaimanapun, dikurangi dengan campur tangan Elizabeth. [111] Pada tahun 1581, untuk menukar mata pelajaran bahasa Inggeris menjadi Katolik dengan "niat" untuk menarik mereka dari kesetiaan mereka kepada Elizabeth dijadikan suatu kesalahan yang boleh dikhianati, dengan membawa hukuman mati. [112] Dari tahun 1570-an para pendeta mubaligh dari seminari benua pergi ke England secara diam-diam sebagai penyebab "penukaran semula England". [110] Banyak yang menderita hukuman mati, yang menyebabkan pemujaan mati syahid. [110]

Regnans di Excelsis memberi orang Katolik Inggeris sebagai insentif yang kuat untuk memandang Mary Stuart sebagai pemerintah Inggeris yang sah. Mary mungkin tidak diberitahu tentang setiap plot Katolik untuk meletakkannya di takhta Inggeris, tetapi dari Ridolfi Plot tahun 1571 (yang menyebabkan pelayan Mary, Duke of Norfolk, kehilangan kepalanya) ke Babington Plot pada tahun 1586, penulis lagu Elizabeth Sir Francis Walsingham dan dewan kerajaan dengan rapi mengumpulkan kes terhadapnya. [107] Pada mulanya, Elizabeth menolak ajakan kematian Mary. Pada akhir tahun 1586, dia telah dibujuk untuk memberikan sanksi terhadap perbicaraan dan pelaksanaannya atas bukti surat yang ditulis selama Babington Plot. [113] Pengisytiharan hukuman Elizabeth menyatakan bahawa "Maria yang disebut itu, yang berpura-pura menjadi mahkota yang sama, telah mengembara dan membayangkan di alam yang sama penyelam hal-hal yang cenderung kepada luka, kematian dan kehancuran orang kerajaan kita." [114] Pada 8 Februari 1587, Mary dipenggal kepala di Istana Fotheringhay, Northamptonshire. [115] Setelah eksekusi Mary, Elizabeth mendakwa bahwa dia tidak bermaksud agar waran pelaksanaan yang ditandatangani dikirimkan, dan menyalahkan Setiausahanya, William Davison, karena melaksanakannya tanpa sepengetahuannya. Ketulusan penyesalan Elizabeth dan apakah dia mahu menangguhkan waran itu telah dipersoalkan oleh rakan sezamannya dan sejarawan kemudiannya. [52]

Dasar luar Elizabeth sebahagian besarnya bersifat defensif.Pengecualian adalah pendudukan Inggeris di Le Havre dari Oktober 1562 hingga Jun 1563, yang berakhir dengan kegagalan ketika sekutu Elizabeth Huguenot bergabung dengan umat Katolik untuk mengambil semula pelabuhan. Hasrat Elizabeth adalah untuk menukar Le Havre dengan Calais, yang kalah dari Perancis pada bulan Januari 1558. [116] Hanya melalui aktiviti armada-armadanya, Elizabeth menjalankan kebijakan yang agresif. Ini membuahkan hasil dalam perang melawan Sepanyol, 80% daripadanya diperjuangkan di laut. [117] Dia menyatukan Francis Drake setelah mengelilingi dunia dari 1577 hingga 1580, dan dia mendapat kemasyhuran atas serangannya di pelabuhan dan armada Sepanyol. Unsur cetak rompak dan pengayaan diri mendorong para pelaut Elizabeth, yang tidak dapat dikendalikan oleh ratu. [118] [119]

Belanda

Setelah pendudukan dan kehilangan Le Havre pada tahun 1562–1563, Elizabeth menghindari ekspedisi ketenteraan di benua itu hingga tahun 1585, ketika dia mengirim tentera Inggeris untuk membantu pemberontak Belanda yang menentang Protipant menentang Philip II. [120] Ini berlaku setelah kematian pada tahun 1584 sekutu William the Silent, Prince of Orange, dan Duke of Anjou, dan penyerahan serangkaian kota Belanda kepada Alexander Farnese, Duke of Parma, gabenor Philip di Belanda Belanda. Pada bulan Disember 1584, perikatan antara Philip II dan Liga Katolik Perancis di Joinville merosakkan kemampuan saudara Anjou, Henry III dari Perancis, untuk menentang penguasaan Sepanyol di Belanda. Ini juga memperluas pengaruh Sepanyol di sepanjang pesisir saluran Perancis, di mana Liga Katolik kuat, dan membuat Inggeris menyerang. [120] Pengepungan Antwerp pada musim panas tahun 1585 oleh Duke of Parma memerlukan reaksi dari pihak Inggeris dan Belanda. Hasilnya adalah Perjanjian Nonsuch Ogos 1585, di mana Elizabeth menjanjikan sokongan ketenteraan kepada Belanda. [121] Perjanjian menandakan permulaan Perang Anglo-Sepanyol, yang berlangsung sehingga Perjanjian London pada tahun 1604.

Ekspedisi ini diketuai oleh bekas pelamarnya, Earl of Leicester. Sejak awal lagi Elizabeth tidak menyokong tindakan ini. Strateginya, untuk menyokong Belanda di permukaan dengan tentera Inggeris, sementara memulakan rundingan damai rahsia dengan Sepanyol dalam beberapa hari kedatangan Leicester di Belanda, [122] semestinya bertentangan dengan Leicester, yang menginginkan dan diharapkan oleh Belanda untuk melawan kempen aktif. Sebaliknya, Elizabeth menginginkannya "untuk mengelakkan sebarang tindakan tegas dengan musuh". [123] Dia membuat marah Elizabeth dengan menerima jawatan Gabenor Jeneral dari Jeneral Negeri Belanda. Elizabeth melihat ini sebagai cara Belanda untuk memaksanya menerima kedaulatan atas Belanda, [124] yang selama ini dia selalu menolak. Dia menulis kepada Leicester:

Kita tidak akan pernah membayangkan (jika kita tidak melihatnya jatuh dalam pengalaman) bahawa seorang lelaki yang dibesarkan oleh diri kita sendiri dan sangat disukai oleh kita, di atas subjek lain dari tanah ini, akan semacam menghina perintah kita dengan sengaja yang sangat menyentuh hati kami. Oleh itu, kehormatan dan perintah kami yang nyata adalah bahawa, semua kelewatan dan alasan yang terpecah, anda buat masa ini atas kewajiban kesetiaan anda mematuhi dan memenuhi apa sahaja yang diarahkan oleh pembawa perintah ini atas nama kami. Mana tidaknya, anda akan menjawab sebaliknya dengan bahaya anda. [125]

"Perintah" Elizabeth adalah bahawa utusannya membacakan surat penolakannya secara terbuka di hadapan Majlis Negara Belanda, Leicester harus berdiri di dekatnya. [126] Penghinaan awam terhadap "Leftenan Jeneral" ini digabungkan dengan perbincangannya yang berterusan untuk perdamaian yang terpisah dengan Sepanyol, [127] secara tidak langsung melemahkan kedudukannya di kalangan Belanda. Kempen ketenteraan terhambat oleh penolakan Elizabeth berulang kali untuk mengirim dana yang dijanjikan untuk askarnya yang kelaparan. Keengganannya untuk mengabdikan diri, kekurangan Leicester sebagai pemimpin politik dan ketenteraan, dan situasi politik Belanda yang dikendalikan oleh puak dan kacau menyebabkan kegagalan kempen tersebut. [128] Leicester akhirnya melepaskan perintahnya pada bulan Disember 1587.

Armada Sepanyol

Sementara itu, Sir Francis Drake telah melakukan pelayaran besar terhadap pelabuhan dan kapal Sepanyol di Caribbean pada tahun 1585 dan 1586. Pada tahun 1587, dia berjaya melakukan serangan di Cádiz, memusnahkan armada kapal perang Sepanyol yang bertujuan untuk Perusahaan England, [129] kerana Philip II telah memutuskan untuk membawa perang ke England. [130]

Pada 12 Julai 1588, Armada Sepanyol, armada kapal yang hebat, berlayar ke saluran itu, merancang untuk mengangkut pasukan pencerobohan Sepanyol di bawah Duke of Parma ke pantai Inggeris tenggara dari Belanda. Gabungan salah perhitungan, [131] musibah, dan serangan kapal api Inggeris pada 29 Julai di Gravelines, yang menyebarkan kapal Sepanyol ke timur laut, mengalahkan Armada. [132] Armada pulang ke Sepanyol di sisa-sisa yang hancur, setelah kerugian besar di pesisir Ireland (setelah beberapa kapal berusaha berjuang kembali ke Sepanyol melalui Laut Utara, dan kemudian kembali ke selatan melewati pantai barat Ireland). [133] Tidak menyedari nasib Armada, milisi Inggeris berkumpul untuk mempertahankan negara di bawah komando Earl of Leicester. Dia mengajak Elizabeth untuk memeriksa pasukannya di Tilbury di Essex pada 8 Ogos. Memakai pelindung dada perak di atas gaun baldu putih, dia mengucapkannya dalam salah satu ucapannya yang paling terkenal:

Orang-orang yang saya kasihi, kita telah dipujuk oleh beberapa orang yang menjaga keselamatan kita, untuk memperhatikan bagaimana kita mengabdikan diri kepada banyak orang bersenjata kerana takut akan pengkhianatan tetapi saya jamin, saya tidak mahu hidup untuk tidak mempercayai orang-orang yang setia dan penyayang saya. Saya tahu saya mempunyai tubuh tetapi seorang wanita yang lemah dan lemah, tetapi saya juga mempunyai hati dan perut seorang raja, dan seorang Raja Inggeris juga, dan menganggap ejekan busuk bahawa Parma atau Sepanyol, atau mana-mana Putera Eropah harus berani menyerang sempadan alam saya. [134]

Ketika tidak ada pencerobohan, bangsa itu bersukacita. Perarakan Elizabeth untuk upacara kesyukuran di Katedral St Paul menyaingi penobatannya sebagai tontonan. [133] Kekalahan armada adalah kemenangan propaganda yang kuat, baik untuk Elizabeth dan Protestan England. Orang Inggeris mengambil penghantaran mereka sebagai lambang nikmat Tuhan dan kebobrokan bangsa di bawah ratu perawan. [117] Namun, kemenangan itu bukan titik tolak dalam perang, yang berlanjutan dan sering disukai Sepanyol. [135] Orang Sepanyol masih menguasai wilayah selatan Belanda, dan ancaman pencerobohan tetap ada. [130] Sir Walter Raleigh mendakwa setelah kematiannya bahawa berhati-hati Elizabeth telah menghalangi perang melawan Sepanyol:

Sekiranya permaisuri mendiang mempercayai orang-orang prajuritnya seperti yang dilakukannya sebagai ahli kitabnya, kita pada masa itu telah menewaskan kerajaan yang hebat itu dan menjadikan raja mereka sebagai buah ara dan jeruk seperti pada zaman dahulu. Tetapi Yang Mulia melakukan semuanya dengan separuh, dan dengan pencerobohan kecil mengajar orang Sepanyol bagaimana mempertahankan dirinya, dan melihat kelemahannya sendiri. [136]

Walaupun beberapa sejarawan telah mengkritik Elizabeth dengan alasan yang sama, [137] Keputusan Raleigh lebih sering dinilai tidak adil. Elizabeth mempunyai alasan yang baik untuk tidak terlalu mempercayai para komandannya, yang sekali dalam tindakan cenderung, seperti yang dia katakan sendiri, "untuk diangkut dengan kegembiraan kebanggaan". [138]

Pada tahun 1589, tahun setelah Armada Sepanyol, Elizabeth mengirim ke Sepanyol Armada Inggeris atau Kaunter Armada dengan 23.375 orang dan 150 kapal, diketuai oleh Sir Francis Drake sebagai laksamana dan Sir John Norreys sebagai jeneral. Armada Inggeris mengalami kekalahan bencana dengan 11.000–15.000 terbunuh, cedera atau mati kerana penyakit [139] [140] [141] dan 40 kapal tenggelam atau ditangkap. [141] Keuntungan yang telah dimenangkan oleh Inggeris setelah pemusnahan Armada Sepanyol hilang, dan kemenangan Sepanyol menandakan kebangkitan semula kekuatan tentera laut Philip II sepanjang dekad berikutnya. [142]

Perancis

Ketika Protestan Henry IV mewarisi takhta Perancis pada tahun 1589, Elizabeth mengirimnya sokongan tentera. Ini adalah usaha pertamanya ke Perancis sejak mundur dari Le Havre pada tahun 1563. Penggantian Henry ditentang hebat oleh Liga Katolik dan oleh Philip II, dan Elizabeth takut akan pengambilalihan pelabuhan saluran Sepanyol. Kempen Inggeris seterusnya di Perancis, bagaimanapun, tidak teratur dan tidak berkesan. [143] Lord Willoughby, sebagian besar mengabaikan perintah Elizabeth, berkeliaran di utara Perancis dengan sedikit kesan, dengan pasukan yang terdiri daripada 4.000 orang. Dia mundur pada Disember 1589, setelah kehilangan separuh tenteranya. Pada tahun 1591, kempen John Norreys, yang membawa 3.000 orang ke Brittany, malah lebih teruk lagi. Bagi semua ekspedisi tersebut, Elizabeth tidak mahu melabur dalam persediaan dan bantuan yang diminta oleh para komandan. Norreys berangkat ke London untuk meminta sokongan secara langsung. Dalam ketiadaannya, tentera Liga Katolik hampir menghancurkan jenazah tenteranya di Craon, barat laut Perancis, pada Mei 1591. Pada bulan Julai, Elizabeth menghantar pasukan lain di bawah Robert Devereux, Earl of Essex ke-2, untuk menolong Henry IV dalam mengepung Rouen. Hasilnya sama suramnya. Essex tidak berjaya dan pulang pada Januari 1592. Henry meninggalkan pengepungan pada bulan April. [144] Seperti biasa, Elizabeth kurang menguasai komandannya ketika mereka berada di luar negeri. "Di mana dia berada, atau apa yang dia lakukan, atau apa yang harus dia lakukan," tulisnya tentang Essex, "kita tidak tahu". [145]

Ireland

Walaupun Ireland adalah salah satu dari dua kerajaannya, Elizabeth menghadapi permusuhan, dan di tempat-tempat yang hampir otonom, [146] Penduduk Ireland yang menganut agama Katolik dan bersedia menentang kekuasaannya dan berkomplot dengan musuh-musuhnya. Kebijakannya di sana adalah untuk memberikan tanah kepada para pegawainya dan mencegah pemberontak memberi Spanyol markas untuk menyerang Inggeris. [147] Dalam beberapa siri pemberontakan, pasukan Mahkota melakukan taktik bumi hangus, membakar tanah dan menyembelih lelaki, wanita dan anak. Semasa pemberontakan di Munster yang dipimpin oleh Gerald FitzGerald, 14th Earl of Desmond, pada tahun 1582, dianggarkan 30,000 orang Ireland mati kelaparan. Penyair dan penjajah Edmund Spenser menulis bahawa para korban "dibawa ke kesengsaraan sehingga hati yang berbatu akan sama." [148] Elizabeth menasihati para komandannya agar orang Ireland, "bangsa yang biadab dan biadab itu", diperlakukan dengan baik tetapi dia atau para komandannya tidak menunjukkan penyesalan ketika kekuatan dan pertumpahan darah memenuhi tujuan otoriter mereka. [149]

Antara tahun 1594 dan 1603, Elizabeth menghadapi ujiannya yang paling parah di Ireland semasa Perang Sembilan Tahun, sebuah pemberontakan yang berlaku di puncak permusuhan dengan Sepanyol, yang menyokong pemimpin pemberontak, Hugh O'Neill, Earl of Tyrone. [150] Pada musim bunga 1599, Elizabeth mengirim Robert Devereux, Earl of Essex ke-2, untuk menghentikan pemberontakan. Atas kekecewaannya, [151] dia membuat sedikit kemajuan dan kembali ke England dengan tidak mematuhi perintahnya. Dia digantikan oleh Charles Blount, Lord Mountjoy, yang mengambil masa tiga tahun untuk mengalahkan pemberontak. O'Neill akhirnya menyerah pada tahun 1603, beberapa hari selepas kematian Elizabeth. [152] Tidak lama kemudian, perjanjian damai ditandatangani antara Inggeris dan Sepanyol.

Rusia

Elizabeth terus mengekalkan hubungan diplomatik dengan Tsardom Rusia yang pada awalnya dijalin oleh saudara tirinya, Edward VI. Dia sering menulis surat kepada Ivan the Terrible dengan damai, walaupun Tsar sering terganggu oleh fokusnya pada perdagangan dan bukan pada kemungkinan adanya pakatan ketenteraan. Tsar bahkan melamarnya sekali, dan selama pemerintahannya kemudian, meminta jaminan untuk diberikan suaka di Inggris jika pemerintahannya terancam. [153] Pedagang dan penjelajah Inggeris, Anthony Jenkinson, yang memulakan kerjayanya sebagai wakil Syarikat Muscovy, menjadi duta khas ratu di istana Ivan the Terrible. [154] Setelah kematian Ivan pada tahun 1584, ia digantikan oleh puteranya yang kurang bercita-cita tinggi, Feodor. Tidak seperti ayahnya, Feodor tidak mempunyai semangat untuk mengekalkan hak perdagangan eksklusif dengan England. Feodor menyatakan kerajaannya terbuka untuk semua orang asing, dan memberhentikan duta besar Inggeris Sir Jerome Bowes, yang kesombongannya telah ditoleransi oleh Ivan. Elizabeth mengirim duta baru, Dr. Giles Fletcher, untuk menuntut dari bupati Boris Godunov agar dia meyakinkan Tsar untuk mempertimbangkan semula. Rundingan gagal, kerana Fletcher menangani Feodor dengan dua daripada banyak tajuknya dihilangkan. Elizabeth terus mengadukan Feodor dengan setengah surat yang menarik, setengah mencela. Dia mengusulkan pakatan, sesuatu yang dia enggan lakukan ketika ditawarkan oleh ayah Feodor, tetapi ditolak. [153]

Negara Islam

Hubungan perdagangan dan diplomatik berkembang antara Inggeris dan negara Barbary semasa pemerintahan Elizabeth. [155] [156] England menjalin hubungan perdagangan dengan Maghribi yang bertentangan dengan Sepanyol, menjual baju besi, peluru, kayu, dan logam sebagai pertukaran gula Maghribi, walaupun ada larangan Papal. [157] Pada tahun 1600, Abd el-Ouahed ben Messaoud, setiausaha utama penguasa Maghribi Mulia Ahmad al-Mansur, mengunjungi England sebagai duta besar ke mahkamah Ratu Elizabeth I, [155] [158] untuk merundingkan seorang Anglo- Perikatan Maghribi menentang Sepanyol. [159] [155] Elizabeth "bersetuju untuk menjual barang-barang peluru ke Maghribi, dan dia dan Mulia Ahmad al-Mansur bercakap-cakap mengenai operasi bersama menentang orang Sepanyol". [160] Perbincangan, bagaimanapun, tetap tidak dapat diselesaikan, dan kedua-dua penguasa meninggal dalam dua tahun dari kedutaan. [161]

Hubungan diplomatik juga terjalin dengan Kerajaan Uthmaniyyah dengan penyewaan Syarikat Levant dan penghantaran duta Inggeris pertama ke Porte, William Harborne, pada tahun 1578. [160] Buat pertama kalinya, Perjanjian Perdagangan ditandatangani pada tahun 1580 [162] Banyak utusan dihantar ke kedua arah dan pertukaran epistolar berlaku antara Elizabeth dan Sultan Murad III. [160] Dalam satu surat-menyurat, Murad menghayati anggapan bahawa Islam dan Protestanisme memiliki "lebih banyak persamaan daripada yang dilakukan dengan Katolik Roma, karena keduanya menolak pemujaan berhala", dan berdebat untuk persekutuan antara Inggeris dan Kerajaan Uthmaniyyah. [163] Kecewa Eropah Katolik, Inggeris mengeksport timah dan timah (untuk pemancaran meriam) dan peluru ke Empayar Uthmaniyyah, dan Elizabeth secara serius membincangkan operasi ketenteraan bersama dengan Murad III semasa pecahnya perang dengan Sepanyol pada tahun 1585, ketika Francis Walsingham melobi penglibatan tentera Uthmaniyyah secara langsung terhadap musuh bersama Sepanyol. [164]

Amerika

Pada tahun 1583, Sir Humphrey Gilbert belayar ke barat untuk mendirikan jajahan di Newfoundland. Dia tidak pernah kembali ke England. Kerabat Gilbert, Sir Walter Raleigh menjelajah Pantai Atlantik dan menuntut wilayah Virginia, mungkin dinamakan sebagai penghormatan kepada Elizabeth, "Permaisuri Perawan". Wilayah ini jauh lebih besar daripada negara Virginia sekarang, yang membentang dari New England hingga ke Carolinas. Pada tahun 1585, Raleigh kembali ke Virginia dengan sekumpulan kecil orang. Mereka mendarat di pulau Roanoke, di luar North Carolina sekarang. Selepas kegagalan koloni pertama, Raleigh merekrut kumpulan lain dan memerintah John White. Ketika Raleigh kembali pada tahun 1590, tidak ada jejak Roanoke Colony yang dia tinggalkan, tetapi itu adalah Penyelesaian Inggeris pertama di Amerika Utara. [165]

Syarikat India Timur

Syarikat India Timur dibentuk untuk berdagang di wilayah Lautan Hindi dan China, dan menerima piagamnya dari Ratu Elizabeth pada 31 Disember 1600. Untuk jangka masa 15 tahun, syarikat itu dianugerahkan monopoli perdagangan Inggeris dengan semua negara di Timur Tanjung Harapan dan Barat Selat Magellan. Sir James Lancaster mengetuai ekspedisi pertama pada tahun 1601. Syarikat akhirnya menguasai separuh perdagangan dunia dan wilayah yang besar di India pada abad ke-18 dan ke-19. [166]

Tempoh selepas kekalahan Armada Sepanyol pada tahun 1588 membawa kesulitan baru bagi Elizabeth yang berlanjutan hingga akhir pemerintahannya. [135] Konflik dengan Sepanyol dan di Ireland berlarut-larut, beban cukai bertambah berat, dan ekonomi dilanda hasil panen yang buruk dan biaya perang. Harga meningkat dan taraf hidup jatuh. [167] [168] [135] Selama ini, penindasan umat Katolik semakin meningkat, dan Elizabeth mengizinkan komisen pada tahun 1591 untuk menyoal siasat dan memantau rumah tangga Katolik. [169] Untuk mempertahankan ilusi keamanan dan kesejahteraan, dia semakin bergantung pada intipan dan propaganda dalaman. [167] Pada tahun-tahun terakhirnya, kritikan yang semakin meningkat mencerminkan penurunan kasih sayang masyarakat terhadapnya. [170] [171]

Salah satu penyebab "pemerintahan kedua" Elizabeth ini, seperti yang kadang-kadang disebut, [172] adalah watak badan pemerintahan Elizabeth yang berubah, dewan privy pada tahun 1590-an. Generasi baru berkuasa. Dengan pengecualian Lord Burghley, ahli politik yang paling penting telah meninggal sekitar tahun 1590: Earl of Leicester pada tahun 1588 Sir Francis Walsingham pada tahun 1590 dan Sir Christopher Hatton pada tahun 1591. [173] Pertelingkahan faksional dalam pemerintahan, yang belum pernah ada di negara ini bentuk sebelum tahun 1590-an, [174] kini menjadi ciri khasnya. [175] Persaingan sengit muncul antara Earl of Essex dan Robert Cecil, putera Lord Burghley dan penganutnya masing-masing, dan perebutan jawatan paling berkuasa di negeri ini merosakkan politik. [176] Kekuasaan peribadi ratu semakin berkurang, [177] seperti yang ditunjukkan dalam urusan Dr. Lopez pada tahun 1594, doktornya yang dipercayai. Ketika dia dituduh oleh Earl of Essex secara salah kerana melakukan pengkhianatan karena kekejaman peribadi, dia tidak dapat mencegah pelaksanaannya, walaupun dia marah terhadap penangkapannya dan sepertinya tidak mempercayai kesalahannya. [178]

Selama tahun-tahun terakhir pemerintahannya, Elizabeth mulai bergantung pada pemberian monopoli sebagai sistem perlindungan tanpa kos, daripada meminta parlimen lebih banyak subsidi pada masa perang. [179] Praktik ini segera menyebabkan penetapan harga, pengayaan para pengadilan dengan perbelanjaan orang ramai, dan kebencian yang meluas. [180] Ini memuncak dalam pergolakan di Dewan Rakyat semasa parlimen 1601. [181] Dalam "Pidato Emas" yang terkenal pada 30 November 1601 di Istana Whitehall dengan wakil 140 anggota, Elizabeth mengaku tidak mengetahui mengenai penyalahgunaan itu, dan memenangkan anggota dengan janji dan tarikannya yang biasa terhadap emosi: [182]

Siapa yang menjaga kekuasaan mereka dari kesesatan, di mana, oleh kejahilan dan bukan dengan niat mereka mungkin jatuh, apa yang patut mereka terima, kami tahu, walaupun anda mungkin meneka. Dan kerana tidak ada yang lebih kita sayangi daripada pemeliharaan hati mata pelajaran kita, apa keraguan yang tidak diinginkan yang mungkin kita alami sekiranya pelaku kebebasan kita, penipu orang-orang kita, orang-orang miskin, tidak diberitahu kepada kita ! [183]

Walau bagaimanapun, masa ketidakpastian ekonomi dan politik yang sama ini menghasilkan sastera yang tidak tertandingi di England. [184] Tanda-tanda pertama gerakan sastera baru muncul pada akhir dekad kedua pemerintahan Elizabeth, dengan karya John Lyly Keletihan dan Edmund Spencer Kalender Shepheardes pada tahun 1578. Pada tahun 1590-an, beberapa nama besar sastera Inggeris memasuki kematangan mereka, termasuk William Shakespeare dan Christopher Marlowe.Melanjutkan ke era Jacobean, teater Inggeris akan mencapai kemuncaknya. [185] Gagasan tentang era Elizabeth yang besar sangat bergantung pada pembangun, dramatis, penyair, dan pemuzik yang aktif selama pemerintahan Elizabeth. Mereka berhutang sedikit secara langsung kepada permaisuri, yang tidak pernah menjadi penaung seni. [186]

Sebagai Elizabeth usia gambarnya secara beransur-ansur berubah. Dia digambarkan sebagai Belphoebe atau Astraea, dan setelah Armada, sebagai Gloriana, puisi Faerie Queene yang masih muda dari puisi Edmund Spencer. Elizabeth memberi pencen kepada Edmund Spenser, kerana ini tidak biasa baginya, ini menunjukkan bahawa dia menyukai pekerjaannya. [187] Potret yang dilukisnya menjadi kurang realistik dan lebih merupakan sekumpulan ikon teka-teki yang membuatnya kelihatan jauh lebih muda daripada dia. Sebenarnya, kulitnya telah parut akibat cacar pada tahun 1562, menjadikannya separuh botak dan bergantung pada rambut palsu dan kosmetik. [188] Kecintaannya terhadap gula-gula dan ketakutan terhadap doktor gigi menyumbang kepada kerosakan gigi yang teruk dan kehilangan sehingga duta besar asing sukar memahami ucapannya. [189] André Hurault de Maisse, Duta Besar Luar Biasa dari Henry IV dari Perancis, melaporkan penonton dengan ratu, di mana dia melihat, "giginya sangat kuning dan tidak sama. Dan di sebelah kiri kurang dari sebelah kanan. Banyak mereka hilang, sehingga seseorang tidak dapat memahaminya dengan mudah ketika dia bercakap dengan cepat. " Namun dia menambahkan, "sosoknya adil dan tinggi dan anggun dalam apa pun yang dia lakukan sejauh mungkin dia menjaga martabatnya, namun dengan rendah hati dan ramah." [190] Sir Walter Raleigh memanggilnya "seorang wanita yang mengejutkan masa". [191]

Semakin cantik keindahan Elizabeth, semakin banyak orang-orang istana yang memujinya. [188] Elizabeth gembira memainkan peranannya, [192] tetapi ada kemungkinan bahawa dalam dekad terakhir hidupnya dia mulai mempercayai penampilannya sendiri. Dia menjadi gemar dan memanjakan Robert Devereux, Earl of Essex yang muda tetapi menawan, yang merupakan anak tiri Leicester dan mengambil kebebasan dengannya yang mana dia memaafkannya. [193] Dia berulang kali melantiknya ke jawatan tentera walaupun terdapat banyak rekod tidak bertanggungjawab. Setelah Essex meninggalkan perintahnya di Ireland pada tahun 1599, Elizabeth membuatnya ditahan di rumah dan tahun berikutnya melucutkannya dari monopoli. [194] Pada bulan Februari 1601, earl cuba menimbulkan pemberontakan di London. Dia berhasrat untuk merebut permaisuri tetapi hanya sedikit yang menyokongnya, dan dia dipenggal pada 25 Februari. Elizabeth tahu bahawa salah pertimbangannya sendiri sebahagiannya harus disalahkan atas kejadian ini. Seorang pemerhati menulis pada tahun 1602: "Kegembiraannya adalah duduk dalam kegelapan, dan kadang-kadang dengan tangisan untuk menangis Essex." [195]

Penasihat kanan Elizabeth, William Cecil, Baron Burghley pertama, meninggal pada 4 Ogos 1598. Mantel politiknya diteruskan kepada anaknya, Robert Cecil, yang tidak lama kemudian menjadi pemimpin pemerintah. [196] Salah satu tugas yang ditangani adalah untuk menyiapkan jalan untuk penggantian yang lancar. Oleh kerana Elizabeth tidak akan pernah menamakan penggantinya, Cecil wajib meneruskannya secara rahsia. [197] Oleh itu, dia melakukan perundingan berkod dengan James VI dari Scotland, yang memiliki tuntutan kuat tetapi tidak diakui. [198] Cecil melatih James yang tidak sabar untuk menghiburkan Elizabeth dan "melindungi hati yang paling tinggi, yang seks dan kualitinya tidak ada yang tidak wajar seperti eksposisi yang tidak perlu atau terlalu ingin tahu dalam tindakannya sendiri". [199] Nasihat itu berjaya. Nada suara James menggembirakan Elizabeth, yang menjawab: "Oleh itu, percayalah bahawa kamu tidak akan meragukan tetapi surat-surat terakhirmu diterima dengan senang hati kerana ucapan terima kasihku tidak boleh kurang, tetapi kirimkan kepadamu dengan rasa bersyukur". [200] Dalam pandangan sejarawan J. E. Neale, Elizabeth mungkin tidak menyatakan hasratnya secara terbuka kepada James, tetapi dia membuat mereka dikenali dengan "ungkapan yang tidak dapat disangkal jika terselubung". [201]

Kesihatan Ratu tetap sihat hingga musim luruh tahun 1602, ketika serangkaian kematian di kalangan rakan-rakannya menyebabkan dia mengalami kemurungan yang teruk. Pada bulan Februari 1603, kematian Catherine Carey, Countess of Nottingham, keponakan sepupunya dan teman rapatnya Lady Knollys, datang sebagai tamparan hebat. Pada bulan Mac, Elizabeth jatuh sakit dan tetap berada dalam "melankolis yang tenang dan tidak dapat ditanggalkan", dan duduk tanpa bergerak selama beberapa jam. [202] Ketika Robert Cecil memberitahunya bahawa dia harus tidur, dia membentak: "Mesti bukan kata yang bisa digunakan untuk pangeran, lelaki kecil." Dia meninggal pada 24 Mac 1603 di Richmond Palace, antara dua hingga tiga pagi. Beberapa jam kemudian, Cecil dan dewan mengatur rancangan mereka dan mengisytiharkan James King of England. [203]

Walaupun sudah menjadi normatif untuk mencatat kematian Ratu seperti yang terjadi pada tahun 1603, setelah pembaharuan kalender Inggeris pada tahun 1750-an, pada waktu itu Inggeris memperingati Hari Tahun Baru pada 25 Mac, yang biasanya dikenal sebagai Hari Wanita. Oleh itu, Elizabeth meninggal pada hari terakhir tahun 1602 dalam kalendar lama. Konvensyen moden adalah menggunakan kalendar lama untuk tarikh dan bulan sambil menggunakan yang baru untuk tahun ini. [204]

Keranda Elizabeth dibawa turun pada waktu malam ke Whitehall, di tongkang yang diterangi dengan obor. Pada pengebumiannya pada 28 April, keranda itu dibawa ke Westminster Abbey dengan desakan oleh empat ekor kuda yang digantung dengan beludru hitam. Dalam kata-kata penulis sejarah John Stow:

Westminster dikelilingi oleh banyak orang di jalan, rumah, tingkap, petunjuk dan selokan mereka, yang keluar untuk melihat kejadian itu, dan ketika mereka melihat patungnya terbaring di atas keranda, ada desahan umum, rintihan dan menangis kerana seumpamanya belum pernah dilihat atau diketahui dalam ingatan manusia. [205]

Elizabeth dikebumikan di Westminster Abbey, di sebuah kubur yang dikongsi bersama dengan saudara tirinya, Mary I. Prasasti Latin di makam mereka, "Regno consortes & amp urna, hic obdormimus Elizabetha et Maria sorores, in spe Resurrectionis", diterjemahkan ke "Perjanjian di alam dan makam, di sini kita tidur, Elizabeth dan Mary, saudari, dengan harapan kebangkitan". [206]

Elizabeth dikritik oleh banyak subjeknya, tetapi yang lain merasa lega dengan kematiannya. [208] Jangkaan Raja James mulai tinggi tetapi kemudian merosot. Menjelang tahun 1620-an, terdapat kebangkitan semula kultus Elizabeth yang nostalgia. [209] Elizabeth dipuji sebagai pahlawan perjuangan Protestan dan penguasa zaman kegemilangan. James digambarkan sebagai simpatisan Katolik, yang memimpin sebuah mahkamah yang korup. [210] Gambaran kemenangan yang telah dipupuk oleh Elizabeth menjelang akhir pemerintahannya, dengan latar belakang faksionalisme dan kesulitan ketenteraan dan ekonomi, [211] dianggap sebagai nilai nominal dan reputasinya meningkat. Godfrey Goodman, Uskup Gloucester, mengingatkan: "Ketika kami memiliki pengalaman pemerintah Skotlandia, Ratu sepertinya hidup kembali. Kemudian ingatannya semakin besar." [212] Pemerintahan Elizabeth menjadi ideal sebagai masa ketika mahkota, gereja dan parlimen bekerja dalam keseimbangan perlembagaan. [213]

Gambar Elizabeth yang dilukis oleh pengagum Protestantnya pada awal abad ke-17 terbukti berkekalan dan berpengaruh. [214] Ingatannya juga dihidupkan kembali selama Perang Napoleon, ketika bangsa itu kembali berada di ambang pencerobohan. [215] Pada era Victoria, legenda Elizabeth disesuaikan dengan ideologi kekaisaran pada masa itu, [208] [216] dan pada pertengahan abad ke-20, Elizabeth adalah simbol romantis penentangan nasional terhadap ancaman asing. [217] [218] Ahli sejarah pada zaman itu, seperti J. E. Neale (1934) dan A. L. Rowse (1950), menafsirkan pemerintahan Elizabeth sebagai zaman kegemilangan kemajuan. [219] Neale dan Rowse juga menjadikan Ratu secara ideal: dia selalu melakukan semuanya dengan betul. Sifatnya yang lebih tidak menyenangkan diabaikan atau dijelaskan sebagai tanda tekanan. [220]

Namun, sejarawan terkini mengambil pandangan Elizabeth yang lebih rumit. [221] Pemerintahannya terkenal dengan kekalahan Armada, dan untuk serangan yang berjaya terhadap orang Sepanyol, seperti yang dilakukan di Cádiz pada tahun 1587 dan 1596, tetapi beberapa sejarawan menunjukkan kegagalan ketenteraan di darat dan di laut. [143] Di Ireland, pasukan Elizabeth akhirnya menang, tetapi taktik mereka mengotori catatannya. [222] Daripada sebagai pembela bangsa Protestan yang berani melawan Sepanyol dan Habsburg, dia lebih sering dianggap berhati-hati dalam kebijakan luar negerinya. Dia menawarkan bantuan yang sangat terhad kepada Protestan asing dan gagal memberikan dana kepada para komandan untuk membuat perbezaan di luar negara. [223]

Elizabeth menubuhkan gereja Inggeris yang membantu membentuk identiti nasional dan tetap ada sehingga hari ini. [224] [225] [226] Mereka yang memujinya kemudian sebagai pahlawan Protestan mengabaikan penolakannya untuk menolak semua amalan asal Katolik dari Gereja England. [227] Sejarawan mencatat bahawa pada zamannya, Protestan yang ketat menganggap Akta Penyelesaian dan Keseragaman tahun 1559 sebagai kompromi. [228] [229] Sebenarnya, Elizabeth percaya bahawa iman itu bersifat peribadi dan tidak ingin, seperti yang dikatakan oleh Francis Bacon, untuk "membuka hati lelaki dan pemikiran rahsia". [230] [231]

Walaupun Elizabeth mengikuti kebijakan luar negeri yang sangat defensif, pemerintahannya mengangkat status England di luar negeri. "Dia hanya seorang wanita, hanya perempuan simpanan dari setengah pulau," kagum Paus Sixtus V, "namun dia membuat dirinya ditakuti oleh Sepanyol, oleh Perancis, oleh Kerajaan, oleh semua orang". [232] Di bawah Elizabeth, negara memperoleh kepercayaan diri dan rasa kedaulatan baru, ketika Susunan Kristen terpecah-pecah. [209] [233] [234] Elizabeth adalah Tudor pertama yang menyedari bahawa seorang raja diperintah oleh persetujuan popular. [235] Oleh itu, dia selalu bekerja dengan parlimen dan penasihat yang dapat dia percayai untuk mengatakan yang sebenarnya — gaya pemerintahan yang gagal diikuti oleh penggantinya Stuart. Beberapa sejarawan menyebutnya bertuah [232] dia percaya bahawa Tuhan melindunginya. [236] Membanggakan dirinya sebagai "bahasa Inggeris semata-mata", [237] Elizabeth mempercayai Tuhan, nasihat yang jujur, dan cinta kepada rakyatnya untuk kejayaan pemerintahannya. [238] Dalam sebuah doa, dia mengucapkan terima kasih kepada Tuhan bahawa:

[Pada suatu ketika] ketika perang dan hasutan dengan penganiayaan yang dahsyat telah menjengkelkan hampir semua raja dan negara di sekitar saya, pemerintahan saya telah damai, dan wilayah saya menjadi tempat bagi Gereja yang menderita. Kasih bangsaku telah tampak tegas, dan alat musuhku membuatku kecewa. [232]


The 7 Suitors Elizabeth I - Sejarah

Pertabalan: 15 Januari 1559
Westminster Abbey

Meninggal dunia: 24 Mac 1603
Istana Richmond

Dikebumikan: 28 April 1603
Westminster Abbey


Pada 15 Januari 1559, Elizabeth I dinobatkan sebagai Ratu oleh Owen Oglethorpe, uskup Carlisle di Westminster Abbey, kurang dari dua bulan selepas kematian Mary I. Jumlah keseluruhan kos perayaan, tidak termasuk jamuan pertabalan adalah & pound16.741 , yang menurut satu pengiraan akan sama dengan & pound3.5 juta hari ini. Seperti pendahulunya, Elizabeth tahu pentingnya pertunjukan yang baik, terutama bagi raja baru yang perlu menegaskan kembali haknya untuk mahkotanya.

Tiga hari sebelumnya, Elizabeth menetap di Menara London dan pada tanggal 14 membuat perarakan ke Westminster. Sepanjang perjalanan terdapat pelbagai paparan dan pertandingan untuk hiburan Elizabeth. Pada malam ke-14, dia bermalam di Palace of Westminster, yang hanya berjalan kaki singkat dari Westminster Abbey. Keesokan harinya, tanggal 15, Elizabeth berjalan dalam prosesi ke Biara untuk penobatan pada tarikh yang dipilih oleh Dr. John Dee, yang selain menjadi ahli matematik dan sarjana Yunani, juga seorang ahli nujum. Untuk perarakan, Elizabeth berjalan di atas permaidani biru yang berlari dari istana ke biara, yang dirobek oleh pencari cenderamata setelah Ratu berjalan melewatinya. Upacara penobatan itu sama seperti yang dilakukan oleh pendahulu Elizabeth & rsquos, tetapi dengan beberapa perubahan ketara terhadap aspek keagamaan dalam perkhidmatan ini. Misa pertabalan sekarang termasuk pembacaan dalam Bahasa Inggeris dan Latin untuk Surat dan Injil dan dia berundur ke kawasan tirai di Kapel St. Edward & rsquos semasa ketinggian tuan rumah. Selepas penobatan, Elizabeth berjalan dari Abbey ke Westminster Hall untuk jamuan pertabalan tradisional, suatu kebiasaan yang berakhir dengan penobatan George IV pada tahun 1821.

Ketika Elizabeth mengambil takhta, dia segera diturunkan oleh pelamar. Namun, seperti yang kita semua tahu, dia tidak pernah berkahwin. Salah satu soalan yang paling jelas ialah & quot; mengapa & quot. Ada yang berpendapat bahawa kerana cara ayahnya memperlakukan isterinya, Elizabeth merasa jijik dengan idea perkahwinan. Rasa lebih romantis kerana dia tidak dapat mengahwini lelaki yang sangat dia cintai, Robert Dudley. Semasa Elizabeth menjadi Ratu, Dudley telah berkahwin, dan kemudian isterinya Amy meninggal dalam keadaan misteri beberapa tahun kemudian. Walaupun Robert Dudley dibebaskan dari kesalahan yang dilakukan dalam masalah ini, Elizabeth tidak dapat menikah dengannya kerana skandal yang pasti akan timbul. Atau mungkin dia tidak pernah berkahwin kerana gabungan alasan. Walau apa pun, Elizabeth tidak pernah berkahwin, tetapi berjaya bermain sebagai pelamarnya satu sama lain selama kira-kira 25 tahun, memperoleh persekutuan dan kekayaan dari hadiah mengenai kemungkinan perkahwinan. Salah satu pesaing yang serius untuknya adalah Francis, Duke of Alen & ccedilon dari Perancis, tetapi rundingan akhirnya gagal.

Tahun-tahun akhir pemerintahan Elizabeth kadang-kadang disebut sebagai Zaman Keemasan. Selama ini, England dan Elizabeth menghadapi beberapa ujian besar. Pertama, Elizabeth harus menghadapi ancaman Mary Queen of Scots yang semakin meningkat, yang mempunyai tuntutan yang kuat dan sah (terutama di mata umat Katolik) terhadap takhta Inggeris. Ketika Mary meninggalkan negaranya pada tahun 1560-an, dia dibawa ke tahanan rumah di England, di mana dia mengharapkan perlindungan dari sepupunya Elizabeth. Namun Elizabeth tahu bahawa Mary adalah ancaman. Akhirnya, plot yang cukup serius muncul atas nama Mary, dan Elizabeth menandatangani surat perintah kematiannya. Mary dihukum mati pada tahun 1587, pada 8 Februari, di Fortheringhay.

Juga, ancaman ketenteraan terbesar bagi pemerintahan Elizabeth datang setahun kemudian, ketika Armada dari Sepanyol berlayar menuju negara pulau kecil itu. Inggeris menang dan sedang dalam perjalanan untuk menjadi kekuatan tentera laut tertinggi seperti pada tahun 1600 dan 1700-an. Ini juga hampir pada masa Robert Dudley meninggal. Elizabeth menyimpan surat terakhir yang dia kirimkan di mejanya, dengan & quot; Surat Terakhirnya & quot; tertulis di atasnya. Pada tahun-tahun terakhir pemerintahannya Elizabeth menghadapi cabaran peningkatan pengaruh Puritain dan pemberontakan Robert Devereux, Earl of Essex.

Elizabeth meninggal pada 24 Mac 1603 di Richmond Palace dan digantikan oleh James I (James VI dari Scotland), putera Mary, Queen of Scots. Dinasti Tudor berakhir dan berlalu ke Stuarts.

Menurut Henry VIII & rsquos wasiat, pewaris seterusnya setelah Henry VIII & rsquos sendiri mempunyai anak-anak perempuan yang tinggal dari Frances Brandon, anak perempuan Henry VIII & saudara perempuan Mary Tudor dan suaminya Charles Brandon. Anak perempuan pertama Frances & rsquo adalah Jane Gray, yang dihukum mati pada masa pemerintahan Mary I setelah memegang takhta sebentar selama 9 hari setelah kematian Edward VI. Jane mempunyai dua saudara perempuan, Catherine dan Mary Gray dan pada awal Elizabeth & rsquos memerintah, nampaknya Catherine akan, paling tidak secara sah, yang akan menjadi raja yang seterusnya. Namun, Catherine mengahwini Edward Seymour (anak lelaki Edward Seymour, Lord Protector dari pemerintahan Edward VI) secara rahsia tanpa izin Ratu & rsquos dan perkahwinannya dinyatakan tidak sah pada tahun 1561, menjadikan anak-anaknya tidak sah. Catherine sendiri meninggal pada tahun 1568, jadi tidak menjadi pertanyaan berturut-turut pada tahun 1603, tetapi dia mempunyai dua anak lelaki: Edward dan Thomas, yang masih hidup pada masa itu.

Setelah anak-anak Catherine Gray akan menjadi pewaris Mary Gray, tetapi walaupun dia berkahwin, dia tidak diketahui telah melahirkan waris dan dia sendiri meninggal pada tahun 1578, jauh sebelum Elizabeth.

Selepas waris Frances Brandon akan datang pewaris adik Frances & rsquo, Eleanor Brandon. Eleanor mengahwini Henry Clifford, Earl of Cumberland dan mempunyai seorang anak perempuan, Margaret. Margaret meninggal dunia beberapa tahun sebelum Elizabeth I, tetapi dia mempunyai seorang anak lelaki, William, yang masih hidup dan oleh itu berpotensi menjadi pewaris sah takhta Elizabeth I & rsquos, dan seorang yang tidak mempunyai persoalan kesahihan yang mengelilingi anak-anak Catherine Gray & rsquos.

Anak-anak Margaret Tudor, isteri James IV dari Scotland tidak disebutkan sebagai bagian dari penggantian sejak mereka dilahirkan di negara asing. Tetapi, kerana mereka adalah pewaris anak perempuan Henry VII yang lebih tua, dengan mengikuti peraturan keturunan yang biasa, mereka akan memiliki tuntutan yang lebih kuat untuk takhta Inggeris daripada keturunan anak perempuan Henry VII & rsquos, Mary. Dalam beberapa dekad pertama pemerintahan Elizabeth & rsquos, penuntut utama mahkota Elizabeth & rsquos melalui garis ini adalah Mary Queen of Scots. Sejak dia beragama Katolik, dia menjadi titik pertemuan bagi mereka yang ingin melihat seseorang dari kepercayaan lama di takhta Inggeris.

Setelah kematian James IV, Margaret Tudor berkahwin dengan Archibald Douglas, dan mereka mempunyai seorang anak perempuan bernama Margaret, yang menikahi Matthew Stuart, Earl of Lennox. Margaret Douglas mempunyai dua anak lelaki, Henry Lord Darnley dan Charles, yang kemudian mewarisi gelaran ayah & rsquosnya. Pada tahun 1565, dua garis keturunan dari Margaret Tudor disatukan ketika Mary Queen of Scots berkahwin dengan Henry Lord Darnley. Dua tahun kemudian Mary melahirkan seorang anak lelaki, James VI dari Scotland yang akan datang. Margaret Douglas & putra kedua, Charles mengahwini Elizabeth Cavendish dan mempunyai seorang anak, seorang anak perempuan, Arabella Stuart.

Pada saat Elizabeth berada di hari-hari terakhir dalam hidupnya, sepertinya merupakan kesimpulan yang terdahulu bahawa mahkota itu akan diberikan kepada James VI dari Scotland. Urusan rahsia di sebalik tabir dengan anggota kerajaan Elizabeth & rsquos membuka jalan untuk penggantiannya. Namun, masih belum diketahui dengan pasti apakah Elizabeth benar-benar menamakan James sebagai pewarisnya di tempat kematiannya. Kemungkinan Elizabeth tidak pernah secara rasmi menamakan James sebagai pewarisnya secara tertulis kerana dia teringat peristiwa-peristiwa di sekitar kematian saudara perempuannya dan bagaimana orang-orang meninggalkan Maria memihak kepada Elizabeth di Mary & rsquos minggu terakhir. Secara umum dikatakan bahawa ketika ditanya siapa dia ingin menggantikannya, Elizabeth membuat tanda tangan yang menunjukkan James, kerana dia tidak lagi dapat berbicara. Terlepas dari apakah dia benar-benar menunjukkan James atau tidak, Raja Skotlandia yang menggantikan Elizabeth, dengan damai, walaupun ada beberapa orang lain yang menuntut tuntutan takhta Inggeris ketika kita telah melalui di atas. Pada tahun 1603, kerajaan Scotland dan England akhirnya disatukan di bawah satu mahkota.


Robert Dudley: Ratu Elizabeth I & # 8217 cinta yang hebat

'Permaisuri Dara' tidak pernah berkahwin, tetapi seorang pelamar mendekatinya daripada yang lain. Tracy Borman meneroka hubungan kompleks dan kadang-kadang skandal antara Elizabeth I dan Robert Dudley.

Pertandingan ini kini ditutup

Diterbitkan: 26 Jun 2020 jam 11:40 pagi

Elizabeth I dikenang dalam sejarah sebagai Permaisuri Dara.Dia adalah anak perempuan Henry VIII oleh isterinya yang kedua Anne Boleyn dan sangat berbeza dengan ayahnya yang sudah banyak berkahwin, dia dengan terkenal menyatakan: "Saya akan mempunyai satu perempuan simpanan di sini, dan tidak ada tuan." Sepanjang masa pemerintahannya yang panjang, dia dikepung oleh banyak pelamar tetapi memberikan setiap orang tidak lebih dari "kata-kata adil tetapi tidak ada janji". Namun secara umum diterima bahawa ada seorang lelaki yang, lebih dari yang lain, menggoda Elizabeth untuk melepaskan keadaannya yang tunggal.

Robert Dudley (1532 / 33–88), adalah anak kelima John Dudley, Duke 1 dari Northumberland. Duke telah merebut kekuasaan selama minoriti Edward VI (yang menjadi raja berusia sembilan tahun pada kematian Henry VIII), tetapi dieksekusi karena meletakkan menantunya, Lady Jane Gray, di takhta setelah kematian raja muda pada tahun 1553. Anaknya Robert memimpin pasukan untuk menyokong rampasan kuasa, tetapi dengan cepat dikalahkan oleh Ratu Mary I dan dilemparkan ke Menara London.

Hubungan Robert Dudley dan Elizabeth I

Tempat tinggal Robert Dudley di Menara bertepatan dengan saudara perempuan saudara perempuan ratu baru, Elizabeth (yang disyaki Mary merancang untuk menentangnya). Mereka berkawan sejak kecil, Dudley telah menjadi antara rakan saudaranya Edward. Pada usia dekat, Elizabeth dan Dudley telah berkongsi tutor yang sama, Roger Ascham, yang sangat kagum dengan murid-muridnya yang muda sebelum ini.

Di Dudley, Elizabeth yang berusia lapan tahun telah mengaku telah dieksekusi oleh ibu tirinya yang ketiga, Catherine Howard, pada tahun 1541, berjanji: "Saya tidak akan pernah berkahwin." Dia akan selalu ingat perbualannya, dan mungkin itulah sebabnya dia memutuskan untuk menikahi Amy Robsart sembilan tahun kemudian. Selama tahun-tahun berikutnya, Robert menjauhkan isterinya dari pengadilan - mungkin memperhatikan bahawa ia boleh merosakkan hubungannya dengan Elizabeth.

Tahun-tahun ketidakpastian semasa pemerintahan Mary Tudor (1553–58), ketika Elizabeth hidup dalam ketakutan yang berterusan untuk hidupnya, membawanya semakin dekat dengan Dudley. Dia tetap setia kepadanya sepanjang masa, walaupun membahayakan keselamatannya sendiri. Mereka menghabiskan berjam-jam bersama dan mempunyai banyak kesamaan, berkongsi suka memburu, menari dan perbualan yang meriah. Ini mencetuskan gosip tanpa henti di rumah puteri, terutamanya memandangkan Dudley adalah lelaki yang sudah berkahwin.

Kesetiaannya dihargai ketika Elizabeth menjadi permaisuri pada tahun 1558, pada usia 25 tahun. Dia segera melantik Dudley untuk menjadi Tuan Kuda, kedudukan yang berprestij yang melibatkan kehadiran berkala pada perempuan simpanan kerajaannya. Tetapi pasangan itu tidak lagi mudah bertemu secara tertutup. Sebagai permaisuri, setiap langkah Elizabeth diteliti bukan hanya oleh orang-orangnya, tetapi juga oleh seluruh Eropah. "Seribu mata melihat semua yang saya lakukan," dia pernah mengeluh.

Walaupun begitu, Elizabeth menjelaskan bahawa dia tidak berniat melepaskan kegemarannya. Sekiranya ada, dia mencari jalan untuk menghabiskan lebih banyak masa dengannya. Setahun setelah aksinya, dia memiliki ruang tidur Dudley bergerak di sebelah bilik peribadinya untuk memudahkan pertemuan rahsia mereka. Tidak lama kemudian, hubungan mereka menimbulkan skandal bukan hanya di England, tetapi di pengadilan di seluruh Eropah.

Kemesraan yang jelas antara mereka menimbulkan spekulasi yang tidak berkesudahan tentang betapa eratnya hubungan mereka. Ketua saingan Elizabeth, Mary, Queen of Scots, tidak diragukan lagi bahawa Elizabeth dan Dudley adalah kekasih, dan kemudian memberitahu wanita bangsawan Bess of Hardwick bahawa dia telah berkunjung ke tempat tidur ratu itu. Tidak mungkin Elizabeth, yang telah melihat banyak contoh bahaya seks dan melahirkan anak, akan mempertaruhkan takhta yang telah diperjuangkannya dengan susah payah dengan tidur bersama kesayangannya. Tetapi persahabatan mereka mungkin membuat jalan yang teliti antara platonis dan seksual.

Khabar angin itu muncul lagi pada tahun 1587, ketika seorang pemuda yang bernama Arthur Dudley tiba di mahkamah Philip II di Madrid, Sepanyol, yang mengaku sebagai anak haram ratu Inggeris dan kegemarannya, Robert Dudley. Umurnya meletakkan konsepsi pada 1561, yang bertepatan dengan Elizabeth terbaring dengan penyakit misteri yang menyebabkan tubuhnya membengkak. Oleh itu, akaun itu mempunyai kredibiliti, dibuat lebih-lebih lagi oleh fakta bahawa Arthur dapat menamakan seorang hamba yang diduga telah mendorongnya pergi dari istana kerajaan Hampton Court (dekat London) sebaik sahaja dia dilahirkan dan membesarkannya sebagai sendiri, hanya mengaku kebenaran di ranjang kematiannya pada tahun 1583. Tidak ada bukti kukuh untuk mengesahkan kisah itu, tetapi itu sesuai dengan kepentingan Raja Philip untuk memperlekehkan permaisuri Inggeris.

Kematian Amy Robsart

Ironisnya, kematian isteri Dudley pada tahun 1560, di kediamannya Cumnor Place, menghilangkan harapan bahawa Elizabeth mungkin secara peribadi menghargai suatu hari menikah dengannya. Keadaan itu mencurigakan. Amy menegaskan bahawa semua pegawainya menghadiri pameran tempatan. Ketika mereka kembali, mereka menjumpainya di bahagian bawah tangga pendek, lehernya patah. Sama ada kecelakaan, bunuh diri atau pembunuhan tidak pernah dapat diselesaikan dengan pasti.

Jari kecurigaan menunjuk ke arah Dudley, yang dituduhkan oleh musuhnya tidak akan membuat isterinya dibunuh sehingga dia dapat merealisasikan cita-citanya untuk menikahi permaisuri. Mary, Queen of Scots mengatakan bahawa permaisuri England akan menikahi "penunggang kuda" yang telah membunuh isterinya untuk memberi jalan keluar untuknya. Elizabeth juga berada dalam kerangka: banyak yang percaya bahawa hasratnya untuk Dudley mendorongnya untuk membunuh isterinya sehingga akhirnya dia dapat memilikinya.

Dengarkan: Nicola Cornick membincangkan kehidupan dan kematian misterius Tudor wanita lembut Amy Robsart, isteri Robert Dudley pada episod ini SejarahExtra podcast:

Namun, sangat mustahil Dudley atau Elizabeth mempunyai tangan dalam kematian Amy. Mereka tidak akan mengambil risiko seperti itu, terutama karena mereka tahu bahawa itu akan membuktikan kontraproduktif terhadap rancangan yang mungkin mereka nikahi. Skandal itu berkumandang bukan hanya di sekitar kerajaan tetapi di pengadilan Eropa, sehingga Elizabeth diwajibkan menjauhkan diri dari Dudley untuk menghindari terjebak lebih jauh.

Tetapi secara peribadi, ratu enggan melepaskan kegemarannya. Sekarang setelah pemeriksaan pengadilan lebih ketat, dia harus berusaha lebih jauh untuk menyembunyikan pertemuan mereka. Pada bulan November 1561, misalnya, dia menyamar sebagai pembantu rumah Katherine Howard (kemudian Countess of Nottingham) untuk menikmati keseronokan rahsia menyaksikan Dudley menembak di dekat Istana Windsor. Percubaan kebijaksanaan lain kurang berjaya. Ketika rakan karib dan pramugari Lady Fiennes de Clinton menolong Elizabeth melarikan diri dari mahkamah untuk menyamar untuk bertemu Dudley di rumahnya untuk makan malam, Philip II dari utusan Sepanyol mendengarnya dan segera melaporkannya kepada tuannya.

Dalam surat-surat yang ditukar Ratu Elizabeth dan Dudley, mereka menggunakan simbol ‘ôô’ sebagai kod untuk nama panggilan ‘Eyes’ yang telah diberikan kepadanya. Elizabeth menyimpan surat-surat kegemarannya, bersama dengan potretnya, di sebuah meja yang terkunci di sebelah katilnya. Dalam lawatan ke mahkamah pada tahun 1564, duta besar Skotlandia Sir James Melville mengintip potret itu ketika Elizabeth sedang mencari salah seorang perempuan simpanan kerajaannya sendiri. Ketika dia bertanya apakah dia dapat meminjamnya untuk menunjukkan permaisuri Skotlandia, Elizabeth segera menolak, "menuduh dia memiliki satu gambar miliknya". Memata-matai Robert Dudley di sudut ruang tidur, Melville dengan licik memperhatikan bahawa dia tidak boleh berpegang teguh pada potret itu, karena "dia memiliki aslinya."

Ketika pemerintahannya berkembang dan tekanan untuk berkahwin semakin kuat, Elizabeth berpura-pura mempertimbangkan banyak calon pelamar. Tetapi dia tidak akan pernah berkomitmen terhadap salah satu dari mereka. Duta Besar Venesia dengan cerdik mengamati: "Dia memiliki banyak pelamar di tangannya, dan dengan membuat keputusan yang panjang membuat mereka semua berharap."

Sementara itu, setelah skandal kematian isterinya semakin pudar, Robert Dudley meningkatkan kempennya untuk menjadikan Ratu Elizabeth sebagai isterinya. Dia mengepungnya dengan protes atas kasih sayangnya yang tidak putus-putus, yang semuanya diterima oleh wanita simpanannya dengan senang hati tetapi tanpa janji yang tegas.

Menjelang tahun 1575, Dudley semakin putus asa dan memutuskan untuk membuat percubaan spektakuler terakhir untuk meyakinkan Elizabeth untuk menikah dengannya. Dengan menarik semua perhentian, dia mengajaknya ke harta pusaka Warwickshire, Kastil Kenilworth, dan mengadakan beberapa hari hiburan yang sangat mewah dengan kos yang besar. Ratu suka setiap minit lawatannya ke sana, tetapi tidak akan terpesona. Sejati walaupun cintanya pada Robert, dia tahu bahawa menikahinya akan membuat bencana di kerajaannya, mencetuskan penentangan hebat dari saingan Dudley sehingga ia bahkan dapat melancarkan perang saudara.

Untuk semua keinginannya untuk menikahi permaisuri, Dudley telah diam-diam mengajak salah seorang wanita yang sedang menunggu, Lettice Knollys. Digambarkan sebagai salah satu wanita istana yang paling cantik, dia berasal dari darah raja, menjadi anak saudara ibu Elizabeth, Anne Boleyn. Ini pasti menambah daya tariknya untuk Dudley, yang telah menikmati genit dengan Lettice selama 10 tahun sebelumnya. Sekarang setelah percubaan terakhirnya untuk membujuk Elizabeth untuk menikah dengannya telah gagal, dia mengambil Lettice sebagai perempuan simpanannya.

Untuk sekian lama, Elizabeth tidak menyedari bahawa kegemarannya adalah mengkhianatinya. Tetapi tiga tahun dalam perselingkuhan itu, Lettice hamil. Dia bukan wanita yang harus diketepikan dan menegaskan bahawa Dudley menikahinya. Takut dengan reaksi balas yang tidak dapat dielakkan dari perempuan simpanan kerajaannya, dia hanya setuju untuk upacara rahsia, yang berlangsung pada tahun 1578. Pengantin perempuan dikatakan memakai "gaun longgar" - rujukan kode untuk keadaan hamilnya. Tidak lama sebelum rahsia itu dibocorkan di mahkamah.

Ketika Elizabeth mengetahui bahawa sepupunya telah mencuri satu-satunya lelaki yang benar-benar dia cintai, dia terbang dengan perasaan cemburu, meninju telinga Lettice dan menjerit bahawa "seolah-olah satu cahaya matahari menerangi bumi, dia hanya akan memiliki satu permaisuri di England". Dia kemudian mengusir "gadis curang" ini dari kehadirannya, bersumpah untuk tidak akan menatapnya lagi. Walaupun dia akhirnya memaafkan Dudley, hubungan mereka telah kehilangan keakraban yang telah ditentukan selama bertahun-tahun.

Tetapi menjelang akhir hayat Dudley, mereka bertambah rapat sekali lagi. Pada tahun 1586, dia pergi untuk memerintah pasukannya di Belanda. Kehilangannya, dia menulis surat penuh kasih sayang, yang dia tandatangani: “Seperti yang kamu tahu, selalu sama. ER. " "Pernah sama" atau "semper eadem" adalah motto-nya, tetapi dia dan Dudley tahu lebih banyak lagi yang ditunjukkan dalam hubungan mereka.

Pada tahun berikutnya, pelaksanaan Mary, Queen of Scots atas perintah Elizabeth membuatnya menjadi kacau-bilau dan menjadi kegemarannya yang lama dia berubah untuk mendapatkan keselesaan. Dudley juga berada di pihak Elizabeth melalui krisis Armada tahun 1588 (percubaan tentera laut Sepanyol yang gagal menyerang Inggeris, digagalkan oleh armada Inggeris). Sekarang dia sakit parah tetapi tidak teragak-agak untuk menerima jawatan "Leftenan dan Kapten Jeneral Tentera dan Syarikat Ratu".

Dia berjalan di sebelah kudanya ketika nyonya kerajaannya menyampaikan pidatonya yang terkenal di Tilbury pada 8 Ogos 1588, sambil memeriksa pasukan yang telah berkumpul untuk mempertahankan Muara Thames dari serangan ke arah London: "Saya tahu saya mempunyai mayat tetapi seorang wanita yang lemah dan lemah, tetapi saya juga mempunyai hati dan perut raja dan raja Inggeris. "

Dia tinggal bersama ratu segera setelah Armada, ingin memastikan bahawa bahaya itu telah berlalu. Salah satu penampakan terakhir dari pasangan itu adalah di tingkap istana, menyaksikan perarakan perayaan yang dipentaskan oleh anak tirinya, Earl of Essex. Sekarang dalam keadaan kesihatan yang buruk, Dudley mengambil cuti Elizabeth. Paling tidak, dia pasti tahu bahawa ini akan berlaku buat kali terakhir.

Beberapa hari kemudian, dia menulis surat kepada Elizabeth dari Rycote di Oxfordshire, mengakhiri surat: "Saya dengan rendah hati mencium kakimu ... oleh hamba yang paling setia dan taat Yang Mulia." Ini mungkin kata-kata terakhir yang pernah ditulis oleh Robert Dudley. Lima hari kemudian, pada 4 September 1588, dia menghembuskan nafas terakhir. Elizabeth tidak dapat dipuaskan dengan kehilangan "Robin manis", satu-satunya lelaki yang benar-benar dia cintai. Hubungan mereka telah bertahan hampir 50 tahun dari cobaan dan penderitaan, dan Elizabeth hilang tanpa dia.

Pada hari-hari setelah kematiannya, dia terus ke kamarnya, tidak dapat menghadap ke mahkamah atau dewan. Nota ringkas yang dia hantar dari Rycote kini menjadi miliknya yang paling berharga. Dia menuliskannya "surat terakhirnya", dan menyimpannya di dalam peti mati yang terkunci di samping tempat tidurnya seumur hidupnya. Selama bertahun-tahun selepas itu jika ada yang menyebut nama Robert Dudley matanya penuh dengan air mata.

Siapa pesaing lain untuk hati Elizabeth I?

Eric XIV dari Sweden (1533–77)
Philip II dari Sepanyol (1527–98)
François, Duke of Alençon dan Anjou (1555–84)
Robert Devereux, Earl of Essex (1565-1601)

Dr Tracy Borman adalah ketua kurator bersama Istana-istana Diraja Bersejarah dan pakar pada zaman Tudor. Anda boleh mengikuti Tracy di Twitter @BormanTracy atau melayari laman webnya www.tracyborman.co.uk.

Artikel ini pertama kali muncul di bookazine 'Royal Dynasties' Majalah Sejarah BBC, pada Januari 2016.

Adakah anda tahu Elizabeth I? Uji pengetahuan anda dengan kuiz Elizabeth I kami


Elizabeth Saya (7 September 1533 & # x00a0 & # x2013 24 Mac 1603) adalah Ratu England dan Ireland dari 17 November 1558 sehingga kematiannya. Kadang-kadang dipanggil The Virgin Queen, Gloriana atau Good Queen Bess, Elizabeth tanpa anak adalah raja kelima dan terakhir dinasti Tudor. Ibu bapanya adalah Henry Vlll & amp Anne Boleyn dia digantikan oleh James VI dari Scotland sebagai James I dari England,

'Istana' merujuk kepada berbagai istana kerajaan, sebagian besar di dalam dan di sekitar London, dan badan orang-orang yang mengepung raja. Mahkamah Elizabeth terdiri dari kumpulan orang istimewa yang melayani Ratu & # x2013 anggota Kamar Privy, Rumah Tangga Diraja dan Majlis Privy. Satu anggaran menunjukkan bahawa mahkamah Elizabeth & # x2019s termasuk beberapa 1250 orang.

Majlis Privy

Majlis Privy adalah badan yang lebih kecil dan lebih jelas, yang fungsi utamanya adalah untuk menasihati Elizabeth dan bertindak sebagai pusat pentadbiran pemerintahannya. Sama seperti kabinet atau dewan pengarah, mereka terlibat dalam hal-hal ekonomi, pertahanan, dasar luar dan undang-undang dan ketertiban.

Rumah Tangga Diraja

Rumah Tangga Diraja terdiri daripada hamba-hamba Elizabeth. Walaupun beberapa anggota Rumah Tangga Diraja juga memegang jawatan pemerintah, banyak yang tidak. Akses kepadanya bahawa keahlian keluarganya menjadikan kedudukan ini sangat dihargai dan mereka yang sangat berpengaruh. Sebilangan besar jawatan itu dipenuhi oleh kegemarannya dan mereka yang telah menunjukkan kesetiaan kepadanya pada masa lalu.

Dewan Privy

Dewan Privy termasuk pembantu badan raja yang terdekat. Mereka tinggal dekat dengan Ratu, menjaga syarikatnya dan mewakili ambang kehidupan awam dan swasta Ratu. Kerana jantina Elizabeth, Privy Chamber dikuasai oleh wanita dan kedudukan berprestij ini dipenuhi oleh isteri dan anak perempuan lelaki berkuasa.


Arthur Dudley

Arthur Dudley adalah seorang lelaki abad ke-16 yang terkenal dengan dakwaan kontroversial bahawa dia adalah putera Ratu Elizabeth I dan Robert Dudley, seorang lelaki yang diketahui mempunyai hubungan cinta lama (tidak semestinya) dengan ratu.

Pada musim bunga tahun 1559, menjadi jelas bahawa Elizabeth jatuh cinta dengan rakan kecilnya Robert Dudley. [1] Dikatakan bahawa Amy Robsart, isterinya, menderita "penyakit salah satu payudaranya" dan bahawa Ratu ingin menikahi Dudley sekiranya isterinya mati. [2] Menjelang musim luruh tahun 1559, beberapa pelamar asing berlomba-lomba memilih Elizabeth utusan mereka yang tidak sabar terlibat dalam perbincangan yang semakin skandal dan melaporkan bahawa perkahwinan dengan kekasihnya tidak diterima di England: [3] "Tidak ada lelaki yang tidak menjerit kepadanya dan dia dengan kemarahan. dia tidak akan berkahwin kecuali Robert yang disukai. " [4] Amy Dudley meninggal pada bulan September 1560, akibat terjatuh dari tangga dan, walaupun penemuan koroner menemui kemalangan, banyak orang mengesyaki Dudley telah mengatur kematiannya sehingga dia dapat menikahi permaisuri. [5] Elizabeth secara serius mempertimbangkan untuk mengahwini Dudley untuk beberapa waktu. Walau bagaimanapun, William Cecil, Nicholas Throckmorton, dan beberapa rakan konservatif membuat penolakan mereka jelas. [6] Bahkan ada desas-desus bahawa bangsawan akan bangkit jika perkahwinan itu berlangsung. [7]

Di antara calon perkahwinan lain yang dipertimbangkan untuk ratu, Robert Dudley terus dianggap sebagai calon yang mungkin untuk hampir satu dekad lagi. [8] Elizabeth sangat cemburu dengan kasih sayang, bahkan ketika dia tidak lagi bermaksud menikahinya sendiri. [9] Pada tahun 1564, Elizabeth mengangkat Dudley menjadi rakan sebaya sebagai Earl of Leicester. Dia akhirnya menikah lagi pada tahun 1578, di mana ratu bereaksi dengan adegan ketidaksenangan dan kebencian seumur hidup terhadap isterinya, Lettice Knollys. [10] Namun, Dudley selalu "berada di pusat kehidupan emosional [Elizabeth]", seperti yang dinyatakan oleh sejarawan Susan Doran. [11] Dia meninggal sejurus selepas kekalahan Armada Sepanyol pada tahun 1588. Setelah kematian Elizabeth sendiri, sebuah surat daripadanya dijumpai di antara barang-barangnya yang paling peribadi, yang bertanda "surat terakhirnya" dalam tulisan tangannya. [12]

Isu utama, mengenai persoalan keperawanannya, adalah apakah Elizabeth pernah menjalin hubungan cinta dengan Robert Dudley. Pada tahun 1559, Elizabeth meminta bilik tidur Dudley bergerak di sebelah pangsapuri sendiri. [13] Pada tahun 1561, dia secara misteri terbaring di tempat tidur dengan penyakit yang menyebabkan tubuhnya membengkak. [14]

Beberapa tahun kemudian pada tahun 1587, seorang lelaki yang menggelarkan dirinya sebagai Arthur Dudley ditahan oleh orang Sepanyol [15] setelah menyelamatkan diri dari kapal karam di Pantai Biscay kerana disyaki sebagai perisik. [16]

Di bawa ke Madrid, Dudley mengaku sebagai putera Ratu Elizabeth dan Robert Dudley, dikandung pada tahun 1561, waktunya sesuai dengan ketika dia terbaring di tempat tidur. Dudley diperiksa oleh Francis Englefield, seorang bangsawan Katolik yang diasingkan ke Sepanyol dan setiausaha kepada Raja Philip II. [16] Tiga surat ada hari ini yang menggambarkan wawancara itu, yang memperincikan apa yang dinyatakan oleh Arthur sebagai kisah hidupnya, dari lahir di istana kerajaan hingga kedatangannya di Sepanyol. [16]

Seperti yang diberitahu oleh Arthur, Elizabeth mempunyai seorang gabenor, Katherine Ashley, yang pelayannya dipanggil ke pengadilan pada tahun 1561 dan diberitahu untuk mendapatkan perawat untuk bayi yang baru lahir seseorang di istana. Pelayan itu, Robert Southern, diberitahu untuk membawa budak itu ke London dan membesarkannya sebagai salah seorang anaknya sendiri. Bayi itu, bernama Arthur, dibesarkan sebagai seorang lelaki. Dia memang dibesarkan dengan baik, Arthur menceritakan, dan mengajar muzik, senjata, bahasa Klasik, dan tarian. Percubaan muda untuk lari ke kehidupan pengembaraan di masa remajanya berakhir ketika surat yang sangat kuat dan berwibawa yang menuntut kepulangannya tiba ketika dia menunggu kapal di Wales.Dia dibawa ke sebuah istana di London, Pickering Place, bertemu John Ashley, yang mengatakan bahawa dia, bukan ayah Arthur, yang telah membayar asuhannya.

Arthur tidak pulang ke rumah dengan segera, tetapi ditempatkan dalam perjalanan antara Inggeris dan Perancis, hingga bertahun-tahun kemudian ketika ayah angkatnya berada di ranjang kematiannya. Pada ketika itu, Robert Southern mengaku asal-usul Arthur Royal kepadanya, sehingga menimbulkan kerisauan bahawa keselamatan mereka berdua terganggu. [16] Setelah perjalanan lebih banyak antara Inggeris dan Perancis, Arthur telah melancong ke Sepanyol, dan sebagai balasannya telah karam, dia mendakwa.

Namun, kisah Dudley gagal meyakinkan orang Sepanyol: Englefield mengakui kepada Raja bahawa "tuntutan Arthur pada masa ini sama sekali tidak sama sekali", tetapi menyarankan bahawa "dia tidak boleh dibiarkan melarikan diri, tetapi [.] Tetap sangat aman." [17] Raja bersetuju, dan Arthur tidak pernah didengar lagi. [18]

Cendekiawan moden menolak premis asas cerita itu sebagai "mustahil", [19] dan menegaskan bahawa kehidupan Elizabeth diperhatikan oleh orang-orang sezaman sehingga dia tidak dapat menyembunyikan kehamilan. [20] [18]


The 7 Suitors Elizabeth I - Sejarah


Elizabeth I dari England
Ucapan
(1566-1601)
Dipetik dari satu teks dan teks lain di Buku Sumber Sejarah Moden Internet.

Elizabeth menjadi Ratu England ketika berusia dua puluh lima tahun dan belum berkahwin. Ketika bertahun-tahun berlalu dan dia terus menolak pelamar dan menolak untuk menamakan penggantinya, banyak di England takut perwakilan perang saudara dari Parlimen berulang kali memintanya untuk mencari suami yang sesuai. Sambutannya pada tahun 1566 menunjukkan sesuatu yang marah. Pada tahun 1588, mengantisipasi serangan oleh Armada Sepanyol, dia melakukan kunjungan ke askar-askar yang akan mempertahankan pantai Inggeris. Nada yang dia ambil dengan mereka agak berbeza. Ketika dia bertemu dengan perwakilan dari Parlimen pada tahun 1601 untuk membincangkan hal-hal kewangan, dia mungkin bersikap garang sebaliknya dia memilih & quot; kata-kata emas & quot; untuk apa yang disebutnya & quot; Ucapan Farewell & quot (walaupun dia hidup hingga tahun 1603).
NB. Nombor perenggan berlaku untuk petikan ini, bukan sumber asalnya.

Tanggapan kepada Delegasi Parlimen mengenai Perkahwinannya, 1566

<1> Adakah saya tidak dilahirkan di alam ini? Adakah ibu bapa saya dilahirkan di negara asing? Bukankah kerajaan saya di sini? Siapa yang saya telah menindas? Siapa yang telah saya perkaya untuk keburukan orang lain? Kekacauan apa yang telah saya buat dalam komanwel ini sehingga saya disyaki tidak memperhatikan hal yang sama? Bagaimana saya memerintah sejak pemerintahan saya? Saya akan dicuba dengan perasaan dengki itu sendiri. Saya tidak perlu menggunakan banyak perkataan, kerana perbuatan saya memang mencuba saya.

<2> Baiklah, perkara yang membuat mereka mengemukakan petisyen mereka (seperti yang saya maklumkan) terdiri dari dua poin: dalam perkahwinan saya, dan dalam batasan-batasan penggantian mahkota, di mana perkahwinan saya pertama kali dilakukan, seperti adab ' demi. Saya telah menghantar jawapan kepada mereka oleh majlis saya, saya akan berkahwin (walaupun menurut pendapat saya sendiri saya tidak cenderung kepadanya) tetapi itu tidak diterima atau dikreditkan, walaupun diucapkan oleh Putera mereka.

<3> Saya tidak akan pernah melanggar kata putera yang diucapkan di tempat awam, demi kehormatan saya. Dan oleh itu saya katakan lagi, saya akan berkahwin secepat mungkin, jika Tuhan tidak menjauhkannya dengan siapa yang saya fikirkan untuk berkahwin, atau saya sendiri, atau yang lain terjadi. Saya tidak boleh mengatakan kecuali parti itu hadir. Dan saya berharap dapat mempunyai anak, kalau tidak saya tidak akan pernah berkahwin. Perintah pelapor yang pelik yang akan membuat permintaan dan tidak dapat dijamin sebaliknya dengan kata putera, namun tidak akan mempercayainya ketika diucapkan.

<4> Perkara kedua adalah untuk batasan penggantian mahkota, di mana tidak ada yang dikatakan untuk keselamatan saya, melainkan hanya untuk diri mereka sendiri. Perkara yang pelik bahawa kaki harus mengarahkan kepalanya dengan begitu berat, 'sebab, katanya, yang dia telah pertimbangkan dengan teliti kerana ia lebih menyakitkan daripada mereka.

<5> Saya yakin tidak ada seorang pun dari mereka yang pernah menjadi orang kedua, kerana saya pernah dan merasakan amalan terhadap saudari saya, yang saya mahukan kepada Tuhan telah hidup lagi. [Artinya, tidak ada orang yang mendesaknya untuk menamakan pengganti yang pernah berada di urutan kedua takhta, seperti yang pernah terjadi ketika saudaranya Mary adalah ratu. Kemudian, Elizabeth telah dituduh mencetuskan pemberontakan terhadap kakaknya.]. . . .

<6> Ada kesempatan dalam diri saya pada waktu itu, saya berdiri dalam bahaya hidup saya, kakak saya sangat marah terhadap saya. Saya berbeza daripadanya dalam agama dan saya dicari pelbagai cara. Dan tidak akan menjadi pengganti saya. . . .

<7> Mereka akan mempunyai dua belas atau empat belas berturut-turut dan semakin baik semakin baik. Dan mereka harus benar dan ilahi, seperti di dalamnya akan ketuhanan itu sendiri. Raja-raja tidak akan menghormati ahli falsafah, tetapi jika saya mempunyai hal itu, saya akan menghormati mereka sebagai malaikat yang seharusnya memiliki ketakwaan di dalamnya sehingga mereka tidak mencari di mana mereka menjadi yang kedua menjadi yang pertama, dan di mana yang ketiga menjadi yang kedua dan seterusnya sebagainya. Dikatakan saya tidak ilahi. Sesungguhnya saya tidak mempelajari apa-apa selain ketuhanan sehingga saya sampai di mahkota dan kemudian saya memberikan kajian tentang apa yang sesuai untuk pemerintahan, dan saya tidak mengetahui kisah-kisah di mana muncul apa yang telah menjadi ambisi kerajaan - seperti di Sepanyol , Naples, Portugal dan di rumah dan apa yang berlaku antara ayah dan anak lelaki yang sama. Anda akan mempunyai had penggantian. Sungguh jika akal tidak menundukkan kehendak saya, saya akan menyebabkan anda menghadapinya, sungguh menyenangkan perkara yang seharusnya bagi saya. Tetapi saya tetap untuk kepentingan anda.

<8> Saya tidak kagum, walaupun Domini Doctores, bersama-sama dengan Tuan-tuanku, menggunakannya di dalamnya, kerana setelah kematian saudara saya, mereka secara terbuka berkhotbah dan menyatakan bahawa saya dan kakak saya adalah bajingan. Baiklah, saya tidak menginginkan kematian mana-mana orang, tetapi hanya ini yang saya mahukan, agar mereka yang telah menjadi praktisi di sini dapat sebelum kematian mereka bertobat sama, dan menunjukkan pengakuan terbuka atas kesalahan mereka, di mana domba kudis dapat diketahui dari keseluruhan. Bagi saya sendiri, saya tidak peduli dengan kematian, kerana semua lelaki adalah fana dan walaupun saya seorang wanita namun saya mempunyai keberanian yang setimpal dengan tempat saya seperti yang pernah dimiliki oleh ayah saya. Saya adalah Ratu terurap anda. Saya tidak akan pernah melalui keganasan yang terpaksa melakukan apa-apa. Saya bersyukur kepada Tuhan bahawa saya memang dikurniakan sifat-sifat sedemikian sehingga jika saya keluar dari alam dalam rok saya, saya dapat tinggal di mana-mana tempat di Susunan Kristen.

<9> Petisyen anda adalah untuk menangani batasan penggantian. Pada masa ini tidaklah mudah, dan juga tidak akan membahayakanmu, dan bahaya bagi aku. Tetapi secepat mungkin ada waktu yang tepat dan itu dapat dilakukan dengan sedikit bahaya kepada kamu, walaupun tidak pernah membahayakanku, aku akan menanganinya demi keselamatanmu dan memberikannya sebagai pangeran dan kepala kamu tanpa permintaan. Kerana kaki sangat mengarahkan kepala. '

Ucapan kepada Askar yang Dihimpun untuk Menghalau Armada Sepanyol, 1588

<10> Orang-orang yang saya kasihi, kita telah dipujuk oleh beberapa orang, yang menjaga keselamatan kita, untuk memperhatikan bagaimana kita mengikat diri kita kepada banyak orang bersenjata, kerana takut akan pengkhianatan tetapi saya jamin, saya tidak mahu hidup untuk tidak mempercayai saya orang yang setia dan penyayang. Biarlah orang-orang zalim takut bahawa saya selalu bersikap sedemikian sehingga, di bawah Tuhan, saya telah meletakkan kekuatan dan perlindungan utama saya di hati yang setia dan kehendak yang baik terhadap mata pelajaran saya. Oleh itu, saya hadir di antara kamu pada masa ini, bukan untuk rekreasi atau sukan saya, tetapi diselesaikan, di tengah-tengah dan panasnya pertempuran, untuk hidup atau mati di antara kamu semua untuk berbaring, demi Tuhan saya, dan untuk saya kerajaan, dan untuk umat saya, kehormatan saya dan darah saya, bahkan debu.

<11> Saya tahu saya mempunyai tubuh wanita yang lemah dan lemah tetapi saya mempunyai hati seorang raja, dan juga raja Inggeris, dan menganggap ejekan busuk bahawa Parma atau Sepanyol, atau mana-mana putera Eropah, harus berani untuk menyerang sempadan alam saya: yang mana, dan bukannya penghinaan yang harus ditumbuhkan oleh saya, saya sendiri akan mengangkat senjata. Saya sendiri akan menjadi jeneral, hakim, dan pahala dari setiap kebajikan anda di lapangan.

<12> Saya sudah tahu, berdasarkan keterangan anda, bahawa anda berhak mendapat hadiah dan mahkota dan kami memberi jaminan kepada anda, atas kata putera, mereka akan dibayar kepada anda. Maksudnya, letnan jeneral saya akan tetap menggantikan saya, daripada siapa yang tidak pernah pangeran memerintahkan subjek yang lebih mulia dan layak dan tidak diragukan lagi oleh ketaatan anda kepada jeneral saya, oleh kerukunan anda di kem, dan oleh keberanian anda di lapangan, kami akan segera mempunyai kemenangan terkenal atas musuh-musuh Tuhanku, kerajaanku, dan umatku.

Ucapan Perpisahan, 1601

<13> Kami telah mendengar pengisytiharan anda dan menganggap anda menjaga harta pusaka kami. Saya jamin bahawa tidak ada pangeran yang lebih menyukai subjeknya, atau yang cintanya dapat mengatasi cinta kita. Tidak ada permata, harganya tidak pernah begitu kaya, yang saya tetapkan sebelum permata ini: Maksud saya cinta anda. Kerana saya menghargainya lebih daripada harta atau kekayaan apa pun kerana itu kita tahu bagaimana memberi hadiah, tetapi cinta dan terima kasih saya hargai tidak ternilai. Dan, walaupun Tuhan telah mengangkat saya tinggi, tetapi ini saya menghormati kemuliaan Mahkota saya, bahawa saya telah memerintah dengan cinta-Mu. Ini membuat saya tidak bersukacita sehingga Tuhan menjadikan saya menjadi Ratu, dan menjadi Ratu lebih dari sekian banyak orang yang bersyukur. Oleh itu, saya mempunyai alasan untuk tidak menginginkan perkara lain dan itu adalah kewajipan yang harus saya bayar. Saya juga tidak mahu hidup lebih lama daripada saya melihat kemakmuran anda dan itu adalah satu-satunya keinginan saya. Dan kerana saya orang itu masih, di bawah Tuhan, telah melepaskan anda dan saya percaya dengan kuasa Tuhan yang maha kuasa bahawa saya akan menjadi alatnya untuk menyelamatkan anda dari setiap bahaya, penghinaan, rasa malu, kezaliman dan penindasan, sebahagiannya dengan cara pertolongan yang anda inginkan yang kami terima sangat kami terima kerana ini menunjukkan betapa besarnya kasih dan kesetiaan anda yang baik kepada yang berkuasa.

<14> Dari diri saya, saya mesti mengatakan ini: Saya tidak pernah bersikap rakus, pemikat mengikis, atau Pangeran yang tegas, dan juga pembazirkan. Hati saya tidak pernah terpikat dengan barang-barang duniawi. Apa yang anda anugerahkan kepada saya, saya tidak akan menimbunnya, tetapi menerimanya untuk diberikan kepada anda lagi. Oleh itu, sampaikan kepada mereka saya meminta Tuan Yang di-Pertua, terima kasih kerana anda membayangkan hati saya membuak-buak, tetapi lidah saya tidak dapat mengucapkan. Tuan Yang di-Pertua, saya ingin anda dan yang lain berdiri kerana saya akan menyusahkan anda dengan ucapan yang lebih panjang. Tuan Yang di-Pertua, anda mengucapkan terima kasih tetapi saya ragu bahawa saya mempunyai alasan yang lebih besar untuk mengucapkan terima kasih daripada anda, dan saya meminta anda untuk mengucapkan terima kasih kepada mereka dari Dewan Bawah dari saya. Kerana sekiranya saya tidak mendapat pengetahuan daripada anda, saya mungkin tersilap kesalahan, hanya kerana kekurangan maklumat yang benar.

<15> Sejak saya menjadi Ratu, namun saya tidak pernah memberikan pena apa pun kepada saya, tetapi dengan dalih dan kemiripan yang dibuat kepada saya, itu baik dan bermanfaat bagi subjek secara umum walaupun merupakan keuntungan peribadi bagi beberapa hamba kuno saya , yang pantas mendapat perhatian saya. Tetapi sebaliknya dijumpai oleh pengalaman, saya sangat memperhatikan subjek yang akan bergerak sama pada awalnya. Dan saya tidak begitu mudah untuk menyangka tetapi ada beberapa Dewan Bawah yang tidak pernah disentuh oleh rungutan ini. Saya rasa mereka bersungguh-sungguh ke negara mereka dan bukan kerana kasih sayang limpah atau jahat kerana menjadi pihak yang berduka. Bahawa pemberian saya harus menyusahkan rakyat saya dan penindasan untuk mendapat hak istimewa di bawah warna paten kami, martabat raja kita tidak akan menderita. Ya, ketika saya mendengarnya, saya tidak dapat berehat dalam fikiran saya sehingga saya memperbaikinya. Haruskah mereka, menganggap anda, melarikan diri tanpa hukuman yang telah menindas anda, dan tidak menghormati tugas mereka dan tanpa menghiraukan kehormatan kita? Tidak, saya memberi jaminan kepada anda, Tuan Yang di-Pertua, bukankah itu demi kepentingan hati nurani daripada kemuliaan atau peningkatan cinta yang saya mahukan, kesalahan, masalah, kesusahan dan penindasan yang dilakukan oleh orang-orang jahat dan cabul ini tidak layak untuk nama subjek tidak boleh melarikan diri tanpa hukuman. Tetapi saya merasakan mereka berurusan dengan saya seperti doktor yang, menggunakan ubat, menjadikannya lebih dapat diterima dengan memberikannya aroma aromatik yang baik, atau ketika mereka memberikan pil, mereka memberikannya secara keseluruhan.

<16> Saya pernah digunakan untuk menetapkan Hari Penghakiman Terakhir di depan mata saya dan untuk memutuskannya kerana saya akan dinilai untuk menjawab di hadapan hakim yang lebih tinggi, dan sekarang jika wang kerajaan saya telah disalahgunakan dan pemberian saya berubah menjadi sakit hati saya orang yang bertentangan dengan kehendak dan maksud saya, dan jika ada yang berkuasa di bawah saya telah mengabaikan atau memalsukan apa yang telah saya lakukan kepada mereka, saya harap Tuhan tidak akan meletakkan kesalahan dan kesalahan mereka di bawah tanggungjawab saya. Saya tahu gelaran Raja adalah gelaran yang mulia, tetapi yakinkan kepada diri sendiri bahawa kemuliaan yang berwibawa oleh pangeran yang berkuasa tidak begitu menyilaukan mata pengertian kita, tetapi kita tahu dan ingat bahawa kita juga harus memberikan penjelasan mengenai tindakan kita di hadapan hakim agung. Menjadi raja dan memakai mahkota adalah sesuatu yang lebih mulia bagi mereka yang melihatnya daripada menyenangkan bagi mereka yang memikulnya. Bagi diri saya, saya tidak pernah terpikat dengan nama Raja atau raja yang mulia sebagai seorang Ratu yang gembira kerana Tuhan menjadikan saya alatnya untuk mempertahankan kebenaran dan kemuliaan dan mempertahankan kerajaannya seperti yang saya katakan dari bahaya, penghinaan, kezaliman dan penindasan. Tidak akan pernah ada Ratu duduk di tempat duduk saya dengan lebih bersemangat untuk negara saya, peduli terhadap rakyat saya dan itu akan segera dengan rela mempertaruhkan hidupnya demi kebaikan dan keselamatan anda daripada saya. Kerana keinginan saya untuk hidup atau memerintah tidak lebih lama daripada hidup dan pemerintahan saya adalah untuk kebaikan anda. Dan walaupun anda pernah, dan mungkin mempunyai, banyak pangeran yang lebih hebat dan bijaksana duduk di tempat duduk ini, namun anda tidak pernah atau tidak akan memiliki, seorang yang lebih berhati-hati dan penuh kasih sayang.

<17> Kerana Aku, ya Tuhan, apakah aku, yang tidak perlu ditakuti oleh amalan dan bahaya masa lalu? Atau apa yang boleh saya buat? Bahawa saya harus bercakap untuk kemuliaan, Tuhan melarang.

<18> 'Dan saya berdoa kepada anda Tuan Pengawal, Tuan Setiausaha dan anda dari Majlis saya, bahawa sebelum tuan-tuan ini pergi ke negara mereka, anda membawa mereka semua untuk mencium tangan saya.


6 Kehidupan Peribadi Elizabeth dan Essex (1939)

Keluar tidak lama kemudian Kebakaran di England, Kehidupan Peribadi Elizabeth dan Essex pada asalnya dikeluarkan dalam warna hitam dan putih, tetapi sejak itu dibuat semula menjadi produksi warna. Filem ini merangkumi hubungan yang kacau antara Ratu Elizabeth dan Earl of Essex, kerana hubungan mereka tetap tersembunyi kerana Ratu enggan menyerahkannya dengan perkahwinan dan ingin kekal sebagai Permaisuri Perawan negara.

Ini adalah filem hebat untuk penggemar cinephiles dan sejarah. Bette Davis dan Errol Flynn membintangi filem ini sebagai Ratu Elizabeth dan Robert Devereux, Earl of Essex.


Pemenjaraan di Menara

Pada penangkapannya pada tahun 1554, Elizabeth menulis surat kepada Mary, memintanya untuk mengabaikan 'pujukan jahat' yang akan 'tidak memujuk satu saudara perempuan terhadap yang lain.'

Pemenjaraan Elizabeth di Menara London cukup selesa secara fizikal - dia dibenarkan di kebun dan mempunyai empat bilik di istana lama - tetapi di sinilah ibunya menghabiskan hari-hari terakhirnya sebelum dia dihukum mati.

Dalam masa dua bulan, Wyatt telah dipenggal dan siasatan terhenti. Tidak ada bukti yang dapat dijumpai mengenai keterlibatan Elizabeth dan dia dibebaskan.

Adakah kamu tahu?

Elizabeth menghabiskan sebagian besar pemerintahan kakaknya Mary di bawah tahanan rumah di berbagai istana kerajaan, termasuk Hampton Court, di mana kegiatannya dapat dipantau.

List of site sources >>>


Tonton videonya: Henry VIIs Dark Truths: The First Tudor King. Henry VII Winter King. Real Royalty (Januari 2022).