Cerita itu

Sonia Sotomayor dilantik sebagai Hakim Bersekutu Mahkamah Agung

Sonia Sotomayor dilantik sebagai Hakim Bersekutu Mahkamah Agung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pada 8 Ogos 2009, Sonia Sotomayor dilantik sebagai Hakim Bersekutu Mahkamah Agung. Dilahirkan di ibu bapa Bronx dari Puerto Rico, Sotomayor adalah keadilan Hispanik pertama yang berkhidmat di mahkamah tertinggi negara.

Ibu Sotomayor adalah anak yatim dari Puerto Rico di luar bandar. Ayahnya mendapat pendidikan kelas tiga, tidak boleh berbahasa Inggeris, dan meninggal ketika Sotomayor berumur 9 tahun. Sotomayor dibesarkan di Bronx dan mendakwa bahawa menonton drama undang-undang CBS Perry Mason pada masa mudanya menyebabkan dia bercita-cita untuk berkarir sebagai hakim. Dia mendapat biasiswa untuk menghadiri Princeton University, di mana dia menganjurkan dengan kuat bagi pihak komuniti minoriti sekolah yang kurang berkemampuan, dan menerima gelar JD dari Yale Law School pada tahun 1979.

BACA LEBIH LANJUT: Bagaimana Sonia Sotomayor Mengatasi Kesukaran Menjadi Keadilan Hispanik dan Latina Pertama Amerika Syarikat

Sotomayor menghabiskan banyak kariernya dalam latihan swasta tetapi juga berkhidmat di dewan Agensi Gadai janji Negeri New York, di mana dia menjadi penyokong vokal perumahan mampu milik dan sering memberi perhatian kepada kesan gentrifikasi. Dia juga pernah berkhidmat di New York City Campaign Finance Board dan lembaga Dana Pertahanan dan Pendidikan Undang-undang Puerto Rican. Pada tahun 1991, Presiden Republik George H.W. Bush memenuhi impian masa kecilnya dengan mencalonkannya ke Mahkamah Daerah A.S. untuk Daerah Selatan New York. Enam tahun kemudian, dia disahkan ke Mahkamah Rayuan untuk Litar Kedua. Sepanjang karier kehakimannya, dia mengeluarkan perintah yang mengakhiri pemogokan Liga Major 1994 untuk pemain, berpihak kepada seorang pegawai Jabatan Polis New York yang dipecat kerana mengirim bahan rasis melalui surat, dan memperoleh reputasi untuk berurusan secara terang-terangan dengan peguam yang berdebat di hadapannya.

Sotomayor adalah hakim Mahkamah Agung pertama yang dicalonkan oleh Presiden Barack Obama, yang telah menjawat jawatan pada Januari sebelumnya. Pemilihan wanita Hispanik oleh presiden bukan kulit putih pertama di negara ini menimbulkan reaksi balas yang menetapkan nada untuk perbicaraan pengesahannya. Khususnya, komentar yang dia buat pada tahun 2001 tentang "seorang wanita Latina yang bijak dengan kekayaan pengalamannya" menjadi yang lebih berkualiti daripada menjadi "lelaki kulit putih yang tidak menjalani kehidupan itu" mengalahkan lawannya. Hampir setiap Republikan di Jawatankuasa Kehakiman Senat - semuanya adalah orang kulit putih - menyampaikan komentar itu ketika disoal siasat, sementara para pakar berspekulasi mengenai ketidakberpihakan Sotomayor dan bahkan menuduhnya sebagai perkauman. Meskipun demikian, dia dengan mudah disahkan oleh majoriti Demokrat dan sembilan dari 40 Republikan Senat.

Selain menjadi hakim Mahkamah Agung Hispanik pertama, Sotomayor adalah wanita ketiga yang dinobatkan ke bangku simpanan. Pada tahun berikutnya, Hakim Elena Kagan akan menjadi yang keempat. Sejak dilantiknya, Sotomayor terkenal dengan perbedaan pendapatnya yang kuat dalam beberapa kes mengenai diskriminasi antara kaum, dan juga berpihak kepada majoriti dalam keputusan 5-4 yang menegakkan Akta Penjagaan Terjangkau.


Sotomayor mengangkat sumpah sebagai Hakim Baru

Hakim Sonia Sotomayor mengangkat sumpah kehakiman pada hari Sabtu, menjadi wanita Hispanik pertama dan ketiga yang bertugas di Mahkamah Agung dalam sejarah Amerika Syarikat.

Pada pukul 11 ​​pagi, Ketua Hakim John G. Roberts Jr. memberikan sumpah kepadanya dalam dua upacara persendirian di gedung Mahkamah Agung, menyelesaikan pendakiannya ke posisi hidup sebagai keadilan ke-111 negara, dan pertama kali dicalonkan oleh presiden Demokrat sejak tahun 1994.

Sonia Sotomayor Mengambil Sumpah Kehakiman

Sonia Sotomayor dilantik sebagai Hakim Bersekutu Mahkamah Agung Amerika Syarikat. Dia adalah wanita Latina pertama dan ketiga yang mengangkat sumpah ke mahkamah keadilan.

Oleh Tiada Tiada Pada Tarikh Terbitan 8 Ogos 2009.

Komen tidak lagi diterima.

Tahniah kepada Hakim Roberts kerana tidak mengingkari sumpah itu! -)

Jalan untuk pergi Justice Sotomayor! Keberkatan untuk anda dan rakan sekerja anda pada penggal seterusnya.

Tahniah kepada Latina pertama di mahkamah tertinggi

Sungguh hari yang membanggakan bagi Amerika Syarikat untuk mempunyai Sonia Sotomayor dan dia & # x201Pendekatan kehakiman arus perdana & # x201D di Mahkamah Agung. Inilah yang dikehendaki oleh Parti Republik dalam sebuah Keadilan. Mereka seharusnya gembira kerana Presiden Obama tidak pergi ke kiri.

Politik identiti paling teruk.

Mungkin Mr Obama boleh pergi ke kiri lain kali, sekarang bahawa kanan telah membuktikan dirinya terlalu tidak jujur ​​untuk dihormati.

Betapa sukarnya bagi seseorang yang mempunyai kecerdasan Hakim Robert untuk belajar mengucapkan nama keluarga Justice Sotomayor & # x2019 dengan betul? Tidak semestinya sukar & # x2026 pastinya kurang sukar daripada mengedit Harvard Law Review.

Sebagai orang Amerika Latin, saya merasa bangga dengan pencalonan Puan Sotomayor & # xB4 di Mahkamah Agung. Tahniah!

Saya meraikan pencapaian Justice Sotomayor dan peningkatannya ke Mahkamah Agung. Saya mendengar pengulas hari ini mengatakan bahawa orang Latin sedang meraikannya. Saya pasti begitu, tetapi orang Latin bukan satu-satunya yang meraikan majlis hebat ini. Terdapat banyak orang Amerika dari semua latar belakang (dan saya adalah satu) yang sangat bangga dengan Keadilan baru dan negara kita. Kami akan sampai di sana. . . itu sukar tapi kita akan. Saya sangat gembira untuknya dan untuk negara saya.

Tahniah, Hakim Sotomayor! Ini adalah hari yang indah untuk menjadi orang Amerika. (Saya suka bagaimana dia kelihatan memberi penekanan khusus kepada syarat sumpah bahawa keadilan yang sama diberikan kepada orang kaya dan orang miskin.)

Tahniah Hakim Sotomayor.

Tahniah Hakim Sotomayor. Amerika bangga hari ini. Kerjaya, dedikasi, dan dorongan berterusan anda untuk mencapai cita-cita anda telah menetapkan standard untuk generasi yang akan datang. Tahniah untuk Ibu Sotomayor, juga wanita yang luar biasa.

Semua Hakim Mahkamah Agung adalah peguam terlatih Amerika, seperti pengejar ambulans Miami. Sotomayor tidak lebih baik daripada pengejar ambulans biasa.


Keputusannya termasuk perbezaan pendapat mengenai larangan perjalanan Presiden Trump dan "pemberhentian polis yang tidak sah."

Pada tahun 2015, Sotomayor berpihak kepada majoriti dalam dua keputusan Mahkamah Agung yang bersejarah: Menegakkan sebahagian besar dari Akta Penjagaan Terjangkau di Raja lwn Burwell, dan Obergefell lwn Hodges, yang menghalalkan perkahwinan sesama jenis di seluruh negara dengan majoriti 5-4.

Sotomayor menjadi berita utama dengan perbezaan pendapat yang tajam pada bulan Jun 2016, dalam hal Utah lwn Edward Joseph Strieff, Jr., keputusan yang disukai dianggap sebagai kemenangan kebebasan berkelakuan pasukan polis semasa polis berhenti. & ldquoBeradaan waran semata-mata tidak hanya memberi alasan sah kepada pegawai untuk menangkap dan menggeledah seseorang, ia juga memaafkan pegawai yang, tanpa mengetahui waran sama sekali, secara tidak sah menghentikan orang itu secara tidak sengaja, "tulisnya, memetik pembunuhan polis Michael Brown tahun 2014 di Ferguson, Missouri.

Ketika Mahkamah Agung membenarkan perintah eksekutif Presiden Donald Trump yang dikenali sebagai larangan perjalanan orang Islam, Sotomayor menulis, "Perlembagaan kita menuntut, dan negara kita berhak, sebuah Badan Kehakiman yang bersedia meminta cabang koordinat untuk dipertanggungjawabkan ketika mereka menentang komitmen undang-undang kita yang paling suci. Kerana keputusan Mahkamah & rsquos hari ini gagal dalam hal itu, dengan penyesalan yang mendalam, saya tidak setuju. "


Amalan Undang-Undang dan Pelantikan Kehakiman

Pada tahun 1984, Sotomayor memasuki praktik swasta, menjadi rakan kongsi di firma litigasi komersial Pavia & amp Harcourt, di mana dia mengkhususkan diri dalam litigasi harta intelek. Dia berpindah dari syarikat bersekutu untuk bekerjasama di firma itu pada tahun 1988. Semasa dia menaiki tangga di sana, Sotomayor juga bertugas di dewan Pertahanan dan Pendidikan Undang-Undang Puerto Rican, Lembaga Kewangan Kempen New York City dan Agensi Gadai janji Negeri New York . & # xA0

Pekerjaan Sotomayor & pro pro bono di agensi-agensi ini menarik perhatian Senator Ted Kennedy dan Daniel Patrick Moynihan, yang sebahagiannya bertanggungjawab atas pelantikannya sebagai hakim Mahkamah Daerah A.S. untuk Daerah Selatan New York City. Presiden George H.W. Bush mencalonkannya untuk jawatan itu pada tahun 1992, yang disahkan sebulat suara oleh Senat pada 11 Ogos 1992. Ketika dia bergabung dengan mahkamah, dia adalah hakim termuda. Pada hari ulang tahunnya yang ke-43, 25 Jun 1997, dia dicalonkan untuk Mahkamah Rayuan Litar Kedua A.S. oleh Presiden Bill Clinton. Dia disahkan oleh Senat Oktober itu.

Sebagai tambahan kepada pekerjaannya di Mahkamah Rayuan, Sotomayor juga mula mengajar undang-undang sebagai & # xA0adjunct profesor & # xA0at New York University pada tahun 1998 dan di Columbia Law School pada tahun 1999. Dia juga telah menerima ijazah undang-undang kehormatan dari Herbert H. Lehman College, Universiti Princeton dan Sekolah Undang-undang Brooklyn. Dan dia berkhidmat di Lembaga Pemegang Amanah di Princeton.


Kepentingan Sejarah Diiktiraf dengan Hakim Sotomayor Bersumpah dalam pemilihan Harris dari VP

Hakim Bersekutu Mahkamah Agung AS Sonia Sotomayor bercakap semasa acara Commonwealth Club di Herbst Theatre pada 28 Januari 2013 di San Francisco, California. Foto oleh Justin Sullivan / Getty Images

Lebih banyak sejarah akan dibuat pada Hari Perasmian (20 Januari) apabila Wakil Presiden terpilih Kamala Harris, naib presiden wanita kulit hitam, Asia Selatan dan wanita pertama, akan dilantik oleh Hakim Mahkamah Agung Sonia Sotomayor, yang pertama di mahkamah tinggi Keadilan Latina.

Menurut ABC News, Harris memilih untuk mengangkat sumpah jawatannya dari Hakim Sotomayor kerana dia terinspirasi oleh latar belakangnya. Kedua-duanya adalah bekas pendakwa raya. Kepentingan sejarah Harris dan Sotomayor berkongsi pentas pada hari Rabu tidak dilupakan.

Sonia Sotomayor, Hakim Mahkamah Agung Latina yang pertama, bersumpah dengan Kamala Harris, wanita dan Wakil Presiden Hitam / India pertama Amerika Syarikat & # 8230 akan membawa air mata ke mata saya. Saya sukakannya. Berharap #RBG boleh berada di sini untuk ini. #ruthless #StillWithHer

& mdash Vivian (@v_e_e_e_e) 17 Januari 2021

Harris akan mengangkat sumpahnya dengan dua Alkitab - salah satunya milik pemimpin hak sivil dan Hakim Mahkamah Agung Thurgood Marshall, yang menjadi hakim Hitam pertama di Mahkamah Agung pada tahun 1967.

Harris menganggap Marshall sebagai pahlawan peribadinya. Juli lalu, dia merilis video di Twitter di mana dia menyebut Marshall sebagai "pejuang" dan "petinju di ruang pengadilan."

"Kerja yang dilakukan [Marshall] adalah salah satu sebab utama saya mahu menjadi peguam," kata Harris dalam video tersebut.

Ini adalah kali kedua Sotomayor akan mengambil bahagian dalam pelantikan presiden. Pada tahun 2013, dia mengangkat sumpah sebagai Joe Biden sebagai naib presiden untuk penggal kedua. Ini adalah pertama kalinya seorang hakim Latina menjalankan sumpah jawatan perdana dalam sejarah Amerika Syarikat dan hanya keempat kalinya seorang hakim wanita melakukannya. Seindah kenangan ketika lapan tahun yang lalu, emosi akan melambung tinggi kerana semua mata akan terpusat pada Harris dan Sotomayor ketika mereka melakar sejarah pada hari Rabu.


Republikan mengejek nama Harris di jejak kempen, jadi mengecewakan apabila melihatnya salah diucapkan pada perasmian

Pengucapan yang salah & quotKamala & quot & quot; menjadi lebih daripada sekadar kemerosotan yang tidak disengajakan semasa kempen presiden 2020-ia menjadi bentuk gangguan perkauman. Mengejek nama Sanskrit menjadi tajuk utama di demonstrasi kempen Trump, dan pada perhimpunan Oktober, Senator David Perdue memanggilnya & quotKAH-mah-la, Kah-MAH-la, Kamala-mala-mala, saya tidak tahu, apa sahaja. & quot

& quotBernyata itu sangat rasis, & quot; tweet Sabrina Singh, setiausaha akhbar kempen Harris & # 39. Kempen Perdue berpendapat bahawa dia hanya salah menyebut nama itu.

& quot; Saya berpendapat bahawa nama yang diberikan oleh ibu bapa anda kepada anda, siapa sahaja anda, yang bermaksud apa jantina atau bangsa atau latar belakang atau bahasa yang dituturkan oleh nenek anda, adalah perkara yang sangat istimewa, & quot. & quotBanyak budaya mempunyai upacara penamaan. Ini adalah hadiah yang merupakan hadiah keluarga yang luar biasa. Keluarga memberikan nama kepada anak itu dan oleh itu saya memahaminya: bukan mengenai diri saya, tetapi untuk semua orang. Hormati nama yang diberikan orang dan gunakan nama tersebut dengan hormat. & Quot

Sumpah jawatan Harris & # 39; menandakan kemajuan bersejarah bagi wanita dan orang kulit berwarna di Amerika. Tetapi sangat disayangkan bahawa aspek penentu identitinya - namanya - tidak diberikan penghormatan yang layak.


Perasmian Presiden: Sonia Sotomayor Bersumpah sebagai Naib Presiden Joseph Biden

Sonia Sotomayor menjadi orang Hispanik pertama yang menjalankan sumpah jawatan.

Washington D.C. - Hakim Mahkamah Agung Sonia Sotomayor mengangkat sumpah sebagai Naib Presiden Joseph Biden pada hari Isnin pada pelantikan presiden, menjadi Hispanik pertama yang menjalankan sumpah jawatan dalam sejarah A.S.

Sotomayor, Latina pertama yang berkhidmat di mahkamah tinggi, juga menjadi hakim wanita keempat dalam sejarah A.S. yang mengangkat sumpah jawatan.

Biden secara peribadi memilih Sotomayor untuk mengangkat sumpah.

"Sejak pertama kali saya bertemu dengannya, saya kagum dengan komitmen Hakim Sotomayor terhadap keadilan dan peluang untuk semua orang Amerika, dan dia terus menunjukkan nilai-nilai tersebut hari ini," kata Biden setelah memilihnya. "Yang terpenting, saya gembira kerana peluang untuk disumpah oleh rakan - dan seseorang yang saya kenal akan terus melakukan perkara-perkara hebat. "

Ini adalah satu keseronokan terbesar dalam karier saya untuk terlibat dalam pemilihan [Sonia Sotomayor] ke Mahkamah.

- Naib Presiden Joseph Biden

Peranan penting seorang Latina pada pelantikan itu, sedikit sebanyak, mengangguk kepada peranan penting yang dimainkan oleh Hispanik dalam pemilihan 6 November yang memberi kemenangan kepada Presiden Barack Obama. Orang Latin ternyata dalam jumlah rekod, menyumbang 10 peratus pengundi 71 persen memilih Obama berbanding pencabar GOPnya, Mitt Romney.

Orang Latin juga melakar sejarah dalam perlumbaan Kongres. Kongres ke-113 merangkumi lebih banyak orang Latin daripada sebelumnya, dengan tiga di Senat A.S. dan 28 di Dewan Perwakilan.

Obama mencalonkan Sotomayor ke Mahkamah Agung pada tahun 2009. Ini adalah saat yang luar biasa bagi seorang wanita yang dilahirkan di Bronx Selatan oleh Juan dan Celina Sotomayor, keduanya keturunan Puerto Rico. Ibu Sotomayor adalah jururawat klinik metadon, dan ayahnya adalah pekerja alat yang meninggal ketika Sotomayor baru berusia 9 tahun.

Sotomayor mengatakan bahawa ibunya dengan gigih mendorong kedua anaknya untuk mendapatkan pendidikan di kolej. Sotomayor mula bermimpi menjadi hakim setelah menonton rancangan TV "Perry Mason," di mana watak utamanya adalah pengacara pembelaan.

Dia memperoleh ijazah sarjana muda pada tahun 1976 dari Princeton University, lulus summa cum laude dan menerima Pyne Prize, penghormatan akademik tertinggi universiti. Pada tahun 1979, dia memperoleh ijazah dari Yale Law School, di mana dia berkhidmat sebagai editor Yale Law Journal.


Sonia Sotomayor mengangkat sumpah sebagai hakim mahkamah tertinggi Hispanik pertama

Sonia Sotomayor dilantik semalam sebagai hakim Hispanik pertama yang duduk di mahkamah tertinggi, badan perundangan tertinggi di Amerika.

Dikelilingi oleh keluarga dan rakan-rakan, Sotomayor bersumpah untuk memberikan keadilan secara adil dalam upacara umum di Washington DC yang diketuai oleh Ketua Hakim John Roberts. Sebelumnya dia telah mengangkat sumpah lain kepada Roberts dalam upacara tertutup. Ia menyelesaikan proses yang panjang, mengesahkan tempat Sotomayor di mahkamah yang membuat keputusan mengenai isu-isu kontroversial seperti hak pengguguran, perkahwinan gay dan tindakan afirmatif, serta sejumlah isu undang-undang yang lebih biasa.

Walaupun pencalonannya tidak pernah diragukan, ia dirusak oleh kontroversi ketika Republikan memusatkan perhatian pada komentar Sotomayor bahawa dia membawa pengalamannya sebagai "wanita Latina yang bijak" untuk keputusan kehakiman. Republikan mendakwa kenyataan tersebut berpotensi menunjukkan prasangka perkauman.

Pencalonannya sekarang nampaknya merupakan langkah politik yang mustahak oleh Presiden Barack Obama. Sotomayor, yang memiliki catatan kehakiman yang sederhana, mempunyai kisah hidup yang mengejutkan yang bermula dalam projek perumahan Bronx yang sukar. Dia sangat terkenal dengan banyak orang Hispanik di Amerika, sumber kuasa pilihan raya yang semakin meningkat ketika mereka berkembang secara demografi.

Sotomayor, 55, telah bekerja selama 17 tahun sebagai hakim persekutuan dan merupakan wanita ketiga yang dilantik ke mahkamah tertinggi. Pada masa ini terdapat seorang wanita yang duduk di atasnya - Sotomayor bergabung dengan Hakim Ruth Bader Ginsburg. Hakim Sandra O'Connor telah bersara.


Sonia Sotomayor

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Sonia Sotomayor, sepenuhnya Sonia Maria Sotomayor, (dilahirkan pada 25 Jun 1954, Bronx, New York, A.S.), hakim sekutu Mahkamah Agung Amerika Syarikat dari tahun 2009. Dia adalah orang Hispanik pertama dan wanita ketiga yang berkhidmat di Mahkamah Agung.

Anak perempuan ibu bapa yang berpindah ke New York City dari Puerto Rico, Sotomayor dibesarkan dalam projek perumahan di Bronx. Selepas kematian ayahnya, ibunya bekerja berjam-jam sebagai jururawat untuk menyara keluarga. Sotomayor memuji episod rancangan kejahatan televisyen Perry Mason (1957–66) bahawa dia menyaksikan ketika kecil mempengaruhi keputusannya untuk menjadi peguam. Dia lulus summa cum laude dari Princeton University (B.A., 1976) sebelum menghadiri Yale Law School, di mana dia bekerja sebagai editor Jurnal Undang-undang Yale. Dia lulus pada tahun 1979 dan bekerja selama lima tahun sebagai penolong pengacara daerah di daerah New York sebelum mengikuti praktik swasta di sebuah firma New York, di mana dia bekerja pada kes harta intelek dan hak cipta.

Pada tahun 1992 Pres. George H.W. Bush melantik Sotomayor sebagai hakim persekutuan di Mahkamah Daerah A.S., Daerah Selatan New York. Sebagai hakim persekutuan, Sotomayor mendapat perhatian nasional pada tahun 1995 ketika dia memutuskan memilih pemain Major League Baseball, kemudian mogok, yang menuntut kerana perubahan pada sistem ejen bebas dan peraturan timbang tara gaji. Sotomayor mengeluarkan perintah terhadap pemilik pasukan, dengan berkesan menghentikan mogok selama lapan bulan.

Semasa Pres. Bill Clinton mencalonkan Sotomayor untuk menjadi hakim Mahkamah Rayuan A.S. untuk Litar Kedua pada tahun 1997, senator Republikan menangguhkan pelantikannya selama lebih dari satu tahun kerana kebimbangan mereka bahawa kedudukan itu mungkin menyebabkan pencalonan Mahkamah Agung. Setelah dilantik ke pengadilan pada tahun 1998, Sotomayor terkenal dengan gaya berbicara lurus dan terang dan keputusannya yang bernas. Sebilangan keputusannya menimbulkan kontroversi. Pada tahun 2001, dia memilih seorang wanita dengan disleksia yang menginginkan lebih banyak tempat tinggal di bawah Akta Orang Kurang Upaya Amerika untuk mengikuti ujian bar. Pada tahun 2003 di Ricci v. DeStefano, sekumpulan pemadam kebakaran putih dari New Haven, Connecticut, menggugat kota tersebut kerana membuang ujian, hasilnya yang sebenarnya telah melarang semua anggota bomba Afrika Amerika dari promosi. Sotomayor dan dua hakim lain pada tahun 2008 menerima keputusan mahkamah rendah terhadap petugas pemadam kebakaran kulit putih dengan sedikit komentar, tetapi pada bulan Jun 2009 Mahkamah Agung membatalkan keputusan mereka.

Pada Mei 2009 Pres. Barack Obama mencalonkan Sotomayor ke Mahkamah Agung untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan dengan meninggalkan hakim David Souter. Sotomayor menghadapi kritikan awal karena pernah menyatakan bahawa kebijakan dibuat di Mahkamah Rayuan (tidak bertentangan dengan cabang perundangan) dan, dalam ucapan yang berbeza, bahawa hakim Latina lebih siap untuk membuat penilaian daripada orang kulit putih. Diabetesnya juga menimbulkan persoalan mengenai kemungkinan umur panjangnya di mahkamah. Perbicaraan pengesahan Sotomayor di hadapan Jawatankuasa Kehakiman Senat pada bulan Julai 2009 berjalan lancar, dan bulan berikutnya dia disahkan (68-31) oleh Senat.


Republikan mengejek nama Harris di jejak kempen, jadi mengecewakan apabila melihatnya salah diucapkan pada perasmian

Sebutan Kamala yang salah menjadi lebih daripada sekadar kesalahan yang tidak disengajakan semasa kempen presiden 2020 - ia menjadi bentuk gangguan perkauman. Mengejek namanya dalam bahasa Sansekerta menjadi pukulan sering pada demonstrasi kempen Trump, dan pada perhimpunan Oktober, Senator David Perdue memanggilnya "KAH-mah-la, Kah-MAH-la, Kamala-mala-mala, saya tidak tahu, apa pun . "

"Yah itu sangat rasis," tweet Sabrina Singh, setiausaha akhbar kempen Harris. Kempen Perdue berpendapat bahawa dia hanya salah menyebut namanya.

Harris membalas dengan memberitahu majalah People bahawa perkara yang mudah dihormati adalah menyebut nama orang dengan betul.

"Saya berpendapat bahawa nama yang diberikan oleh ibu bapa anda kepada anda, siapa sahaja anda, yang bermaksud apa jantina atau bangsa atau latar belakang atau bahasa yang dituturkan oleh nenek anda, adalah perkara yang sangat istimewa," katanya. "Banyak budaya mempunyai upacara penamaan. Ini adalah hadiah yang merupakan hadiah keluarga yang luar biasa. Keluarga memberikan nama kepada anak dan oleh itu saya datang dari itu: bukan mengenai diri saya, tetapi untuk semua orang. Hormati nama-nama yang diberikan orang dan gunakan nama-nama itu dengan hormat. "

Sumpah jawatan Harris menandakan kemajuan bersejarah bagi wanita dan orang kulit berwarna di Amerika. Tetapi sangat disayangkan bahawa aspek yang sangat menentukan identiti - namanya - tidak diberikan penghormatan yang layak.