Cerita itu

Mark Antony

Mark Antony



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ahli politik dan jeneral Rom Mark Antony (83-30 SM), atau Marcus Antonius, adalah sekutu Julius Caesar dan saingan utama penggantinya Octavian (kemudian Augustus). Dengan kedua-dua orang itu, dia tidak terpisahkan dalam peralihan Rom dari republik ke kerajaan. Perikatan romantis dan politiknya dengan permaisuri Mesir Cleopatra adalah penghentian terakhirnya, dan berabad-abad kemudian memberi inspirasi kepada seniman dari Shakespeare hingga Cecil B. DeMille.

Mark Antony: Kehidupan Awal dan Perikatan dengan Julius Caesar

Marcus Antonius dilahirkan di Rom pada tahun 83 SM, putra seorang puji (pegawai tentera) yang tidak berkesan dan cucu seorang konsul dan pidato terkenal, yang kedua-duanya berkongsi namanya. Setelah menjadi pemuda yang sering tersinggung, dia dikirim ke timur sebagai perwira berkuda, di mana dia memperoleh kemenangan penting di Palestin dan Mesir. Pada tahun 54 SM dia pergi ke Gaul untuk menyertai sepupu ibunya Julius Caesar sebagai pegawai pegawai. Pada tahun 49 SM dia terpilih sebagai pengadilan dan bertugas sebagai pembela setia Caesar terhadap pesaingnya di Senat.

Semasa pemerintahan diktator pertama tahun Caesar, Antony adalah ketua kedua. Menjelang tahun 48 SM dia berada di Yunani, menyokong sayap kiri Caesar pada Pertempuran Pharsalus. Setahun kemudian, pengusiran keras Antony dari Senat oleh puak anti-Caesar memberi kekuatan kepada pasukan Caesar ketika mereka menyeberangi Sungai Rubicon, memicu Perang Saudara Republik. Ketika Caesar menjabat konsulinya yang kelima dan terakhir pada tahun 44 SM, Antony adalah konsulnya.

Ketika Ide of March menghampiri, Antony mendengar desas-desus mengenai rancangan menentang Caesar tetapi tidak dapat memberi amaran tepat pada waktunya. Antony melarikan diri dari Rom dengan berpakaian sebagai hamba tetapi segera kembali untuk melindungi warisan rakannya dari para senator yang bersekongkol menentangnya. Dia mengambil alih kehendak dan surat-surat Caesar dan memberikan pujian yang menggembirakan bagi pemimpin yang jatuh.

Mark Antony dan Octavian

Dalam wasiatnya, Caesar telah mewariskan kekayaan dan gelarannya kepada putra angkatnya Octavian. Antony enggan menyerahkan warisan teman lamanya kepada seorang yang berusia 17 tahun, dan dengan cepat menjadi saingan kepada maharaja masa depan. Pada tahun 43 SM tentera mereka mula-mula bertembung. Antony dibawa kembali ke Mutina dan Forum Gallorum, tetapi telah membuktikan pemimpin yang cukup hebat sehingga Octavian lebih suka bersekutu dengannya.

Bersama dengan pesaing mereka yang kurang Lepidus, Octavian dan Antony membentuk Triumvirate Kedua, membelah wilayah Rom di antara mereka: Octavian akan memerintah Barat, Antony Timur dan Lepidus Afrika. Dalam setahun, Antony mengalahkan pembunuh Caesar Brutus dan Antonius dalam Pertempuran Phillipi, menyingkirkan dua pemimpin perjuangan Republik yang tersisa dalam pertempuran yang menegakkan reputasinya sebagai jeneral.

Mark Antony dan Cleopatra

Pada tahun 41 SM Antony memulakan hubungan sulit dengan permaisuri Mesir Cleopatra, yang pernah menjadi kekasih Caesar pada tahun-tahun terakhir hidupnya. Ratu itu melahirkan anak kembar, Alexander Helios dan Cleopatra Selene, tetapi Antony terpaksa kembali ke Rom untuk menangani akibat pemberontakan isteri dan saudara iparnya yang gagal terhadap Octavian. Senat mendorong untuk perdamaian antara triumvir, menekan Antony yang baru janda untuk mengahwini saudara perempuan Octavia, Octavia Minor pada tahun 40 SM.

Pada tahun 37 SM Triumvirate diperbaharui. Antony kembali ke Cleopatra dan memperanakkan anak lelaki, Ptolemy Philadelphus. Para kekasih menjadi lebih terbuka dalam hubungan mereka, mengambil bahagian dalam upacara penahbisan di mana mereka mengambil peranan dewa Yunani-Mesir Dionysus-Osiris dan Venus-Isis. Lebih provokatif, mereka memarakkan tiga anak mereka dan Caesarion (anak Cleopatra oleh Julius Ceasar) dengan pakaian sebagai pewaris kerajaan yang sah, penolakan undang-undang Rom yang memalukan untuk mengakui perkahwinan dengan orang luar. Dari segi politik, Antony semakin terjalin dengan kerajaan Mesir, setelah berpaling ke Cleopatra untuk meminta bantuan setelah ekspedisi yang gagal melawan Parthians pada tahun 36 SM.

Sementara itu Octavian bertambah kuat, menyingkirkan Lepidus dari triumvirate dengan dalih pemberontakan. Pada tahun 32 SM Antony bercerai dengan Octavia. Sebagai pembalasan, Octavian menyatakan perang, bukan pada Antony tetapi di Cleopatra. Pertempuran itu berlaku di barat Yunani, di mana Antony mempunyai jumlah yang unggul tetapi berulang kali menyerang serangan tentera laut yang hebat dari jeneral Octripian Agrippa. Setelah pasukan gabungan mereka dikalahkan dalam Pertempuran Actium, kapal Antony dan Cleopatra yang tersisa membuat penerbangan putus asa kembali ke Mesir, dikejar oleh Agrippa dan Octavian.

Ketika Octavian memasuki Alexandria, kedua Antony dan Cleopatra memutuskan untuk bunuh diri. Antony, yang menganggap kekasihnya sudah mati, menikam dirinya dengan pedang tetapi kemudian dibawa mati dalam pelukan Cleopatra. Mark Antony meninggal pada 1 Ogos 30 SM. Cleopatra ditangkap tetapi berjaya membunuh dirinya melalui gigitan ular yang beracun. Setelah kematian Antony penghormatannya dicabut, patung-patungnya dikeluarkan. Cicero, saingan hebat Antony di senat, memutuskan bahawa tidak ada orang dalam keluarga jeneral yang mati itu akan pernah menanggung nama Mark Antony lagi. Octavian kini menjadi maharaja dalam semua nama. Tiga tahun kemudian, dia diberi kehormatan baru, Augustus, dan memerintah Rom selama empat dekad berikutnya.

Dapatkan ratusan jam video bersejarah, bebas komersil, dengan HISTORY Vault. Mulakan percubaan percuma anda hari ini.


Mark Antony: Jeneral yang Mengubah Republik Rom

Mark Antony, juga disebut Marcus Antonius, adalah seorang jeneral yang bertugas di bawah Julius Caesar, dan kemudian menjadi bagian dari tiga orang diktator yang memerintah Rom. Semasa bertugas di Mesir, Antony jatuh cinta dengan Cleopatra, yang menyebabkan konflik dengan pengganti Caesar, Octavian Augustus. Berikutan kekalahan di Battle of Actium, Antony dan Cleopatra membunuh diri bersama.

Fakta Cepat Mark Antony

  • Nama penuh: Marcus Antonius, atau Mark Antony
  • Dikenali dengan: Jeneral Rom yang menjadi ahli politik dan pemimpin Rom kuno, akhirnya kekasih Cleopatra dan bapa kepada tiga anaknya. Dia dan Cleopatra mati bersama dalam perjanjian bunuh diri setelah Pertempuran Actium.
  • Dilahirkan: 14 Januari 83 SM, di Rom
  • Meninggal dunia: 1 Ogos 30 SM, di Iskandariah, Mesir

1 & ndash Dia Tidak & Benar-benar Julius Caesar & rsquos Orang Kanan

Sekiranya anda membaca apa-apa mengenai Mark Antony, anda & # 39; telah melihatnya disebut sebagai orang kanan Caesar & rsquos. Walaupun dia suka membanggakan kenyataan ini, kenyataannya sangat berbeza. Walaupun dia juga seorang pentadbir dan negarawan, kemahiran sebenar Antony & rsquos terletak di bidang ketenteraan, dan dia adalah seorang tentera dan pemimpin yang sangat baik. Namun, kesetiaan tidak menjadi salah satu sifatnya.

Sebelum berkhidmat dengan Caesar, Antony bekerja dengan tuan yang berbeza di timur dan jarang tinggal di tempat yang terlalu lama. Penaung politik utamanya ialah Clodius Pulcher, seorang yang terkenal menolong sesiapa sahaja jika harganya tepat. Memang, perkhidmatan Antony & rsquos di bawah Caesar diberikan oleh Clodius. Caesar tahu mengenai reputasi Clodius & rsquo sehingga sementara dia tidak mempunyai masalah menggunakannya, dia tidak cukup bodoh untuk mengharapkan kesetiaan.

Antony cemerlang sebagai panglima tentera ketika berkhidmat di Caesar tetapi prestasi buruknya sebagai pentadbir membuat marah tuannya yang tidak pernah dapat mempercayainya sepenuhnya. Antony dilantik sebagai gabenor Itali sementara Caesar berada di Mesir tetapi membuat kekacauan sehingga tuannya pulang ke rumah untuk membebaskan Antony dari jawatan.

Tampaknya semakin besar kemungkinan bahawa Titus Labienus adalah Caesar & rsquos, orang kanan sebenarnya. Labienus adalah salah seorang ketua letnannya di Gaul dan menjalankan tugasnya sebagai Tribune of the Plebs dengan cara yang menyenangkan komandannya. Walaupun Antony putus asa dalam peranan pentadbir, Labienus unggul dan terkenal sebagai kekuatan politik yang signifikan. Pada akhirnya, Labienus mengkhianati Caesar dengan bergabung dengan Pompey dalam Perang Saudara. Caesar belajar pelajarannya dengan tidak pernah mempercayai salah seorang anak buahnya secara tidak langsung. Sejak saat itu, dia memastikan beberapa orang memegang jawatan penting, tetapi tidak ada yang memegang jawatan penting oleh Labienus.

Kejadian di mana Antony disingkirkan dari jawatannya di Itali adalah permulaan perpecahan dalam hubungannya dengan Caesar. Sikap Antony & rsquos terhadap pemimpinnya berubah menjadi lebih buruk, dan Caesar dengan cepat bertambah tidak percaya kepada letnannya. Mungkin inilah sebabnya mengapa Antony tidak pernah memberitahu Caesar bahawa dia didekati oleh para konspirator. Walaupun dia enggan memainkan peranan dalam pembunuhan Caesar & rsquos, tindakannya yang tidak disengajakan menutup nasib tuannya & rsquos. Kerana dia akan menjadi letnan paling kanan yang masih hidup sekiranya berlaku kematian Caesar & rsquos dan puak pemimpin & rsquosnya tentu akan membalas, mungkin Antony tidak melakukan apa-apa kerana dia menyedari dia akan menjadi pemimpin puak Caesarian?

Sumber menunjukkan dia cuba menyelamatkan Caesar tetapi tiba terlambat untuk mengelakkan Ide Mac berlaku kerana senator menghalangnya daripada menghadiri mesyuarat itu. Dia melarikan diri dari Rom dengan berpakaian sebagai hamba hanya untuk kembali setelah mencapai kompromi dengan lelaki yang membunuh Caesar. Pada pengebumian bekas tuan & rsquosnya, Antony memberi ucapan yang membangkitkan semangat orang ramai sehingga berlaku kerusuhan di perhimpunan. Rumah-rumah konspirator dibakar ke tanah dan Cassius, dan Brutus meninggalkan Rom.


Mark Antony

Mark Antony adalah seorang tentera dan negarawan di hujung Republik Rom yang terkenal dengan:

  1. Ucapannya yang mengasyikkan di pengebumian rakannya Julius Caesar. Shakespeare meminta Mark Antony memulakan pidato di pengebumian Caesar dengan kata-kata:Kawan-kawan, orang Rom, orang-orang senegara, pinjamkan telinga saya
    Saya datang untuk menguburkan Caesar, bukan untuk memujinya.
    Kejahatan yang dilakukan oleh manusia hidup setelah mereka
    Kebaikannya sering kali terikat dengan tulang mereka. (Julius Caesar
    3.2.79)
    . dan pengejarannya terhadap pembunuh Caesar Brutus dan Cassius.
  2. Berkongsi Triumvirate Kedua dengan pewaris dan keponakan Caesar, Octavian (kemudian Augustus), dan Marcus Aemilius Lepidus.
  3. Menjadi kekasih Rom terakhir dari Cleopatra yang memberikannya wilayah Rom sebagai hadiah.

Antony adalah seorang askar yang berkebolehan, disukai oleh pasukan, tetapi dia mengasingkan orang-orang Rom dengan sikap berkelakuannya yang berterusan, mengabaikan isterinya yang baik hati Octavia (saudara perempuan Octavian / Augustus), dan tingkah laku lain yang tidak demi kepentingan Rom.

Setelah mendapat kekuatan yang cukup, Antony memerintahkan Cicero, musuh seumur hidup Antony yang menulis menentangnya (Filipina). Antony sendiri bunuh diri setelah kalah dalam Pertempuran Actium, dia mungkin telah memenangi pertempuran itu tetapi kerana keengganan, dari pihak tenteranya, untuk melawan sesama Rom. Itu, dan pemergian Cleopatra secara tiba-tiba.

Mark Antony dilahirkan pada tahun 83 SM. dan meninggal dunia pada 1 Ogos 30 SM. Ibu bapanya ialah Marcus Antonius Creticus dan Julia Antonia (sepupu Julius Caesar yang jauh). Ayah Antony meninggal ketika dia masih muda, jadi ibunya menikah dengan Publius Cornelius Lentulus Sura, yang dieksekusi (di bawah pemerintahan Cicero) kerana berperanan dalam Konspirasi Catiline pada tahun 63 SM. Ini dianggap sebagai faktor utama permusuhan antara Antony dan Cicero.

Juga dikenali sebagai: Marcus Antonius

Ejaan Alternatif: Marc Antony, Marc Anthony, Mark Anthony


Kempen Parsi Mark Antony & # 8217s

Pada 9 Jun 53 SM, pemanah berkuda Parthian yang keras dari kawasan tengah Parsi memikat tentera infanteri Rom ke negara terbuka di Carrhae dan mengepungnya. Melaju dengan cepat melintasi dataran, Parthians hujan panah menembus perisai ke garis Rom. Ketika pertempuran sepihak berakhir, 30,000 tentera legion telah terbunuh atau ditawan. Antara yang terkorban adalah komandan Rom, Marcus Licinius Crassus.

Keinginan membara Rom untuk membalas dendam terhadap kerajaan Parsi harus ditunda sementara perselisihan domestik dan perang saudara diselesaikan. Menjelang 41 SM, Marcus Antonius (diketahui oleh keturunan dengan nama yang diberikan oleh William Shakespeare, Mark Antony) telah siap untuk menghadapi cabaran Parthian. Pada tahun itu Antony mengumpulkan tentera dan berangkat ke Timur. Semasa dalam perjalanan, dia memanggil raja-raja pelanggan Timur untuk bertemu dengannya dan memberikan sumbangan dari segi kewangan dan militer untuk tujuannya. Salah satunya ialah Ratu Cleopatra VII dari Mesir. Dia berusia 28 tahun pada masa itu - ketika itu, Plutarch meyakinkan kami, "ketika kecantikan wanita paling hebat dan fikirannya paling dewasa." Mereka bertemu di kota Tarsus di Cilicia, dan dia terkenal jatuh cinta padanya.

Setelah terkena sihir Cleopatra, Antony menerima undangan untuk musim sejuk di istananya di Alexandria. Buat masa ini rancangannya untuk menyerang Parthia ditangguhkan. Dia meninggalkan pasukan pengawal Syria atas perintah gabenornya yang dilantik, L. Decidius Saxa, sementara dia berangkat ke Alexandria dan pasukan Cleopatra yang mengundang.

Semasa Antony berlanjutan di Mesir, sebuah pasukan yang dipimpin oleh Putera Mahkota Parthian Pacorus dan deserter Romawi Quintus Labienus melakukan serangan awal di seberang Sungai Eufrat ke Syria. Ayah Labienus telah berjuang untuk Gaius Julius Caesar di Gaul, tetapi kemudiannya menyokong Gnaeus Pompeius Magnus (Pompey the Great) menentangnya. Labienus yang lebih muda telah memihak kepada musuh Republik Caesar, Marcus Junius Brutus dan Caius Cassius Longinus, yang telah menghantarnya untuk berunding dengan Parthians. Dengan keruntuhan Republik, Labienus tetap berada di Parsi daripada menyerahkan belas kasihan kepada keponakan dan pewaris angkat Antony dan Caesar yang berjaya, Gaius Julius Caesar Octavianus (Octavian). Sekarang dia telah kembali dengan tentera Parthian di belakangnya. Dia dan Pacorus menyapu semua perlawanan di hadapan mereka dan segera sampai di Antiokhia di Laut Mediterranean. Tidak ada orang Parsi yang menguasai Antiokhia sejak Alexander Agung mengusir mereka sekitar 300 tahun sebelumnya.

Pada bulan Februari atau 40 Mac SM, Antony menerima berita mengenai pencerobohan Parthian dan berlayar sekaligus dari Mesir ke Tirus di pesisir Phoenicia. Berita yang dia terima di Tirus tidak mungkin lebih buruk. Parthians telah membalikkan segalanya di jalan mereka. Sebilangan besar pasukan Antony di Syria adalah bekas Republikan yang pernah berperang melawannya dalam perkhidmatan pembunuh Caesar, Brutus dan Cassius. Mereka dengan senang hati pergi menemui Labienus dari Republik mereka untuk bergabung dengan penjajah Parsi atau hanya melakukan perlawanan. Gabenor yang setia Saxa meneruskan pembelaannya ke Syria hingga dia terbunuh. Setelah Syria diambil, Parthians memisahkan pasukan mereka. Separuh tentera di bawah Labienus mengalir ke Asia Kecil sementara pasukan yang lain di bawah Pacorus bergerak ke selatan menjadi Judea yang ramah untuk memasang raja klien yang terkenal, Antigonus, atas orang Yahudi.

Pada masa yang sama Antony belajar tentang bencana di Timur, dia menerima berita tentang isterinya, Fulvia. Pembela utamanya di Rom, dia telah mengangkat senjata melawan saingan Antony, Octavian, yang telah mengalahkannya. Dia terpaksa melarikan diri dari bandar. Seorang bangsawan yang bercita-cita tinggi, begitu kuat pada zamannya sehingga dia adalah wanita pertama yang digambarkan dengan duit syiling Rom, Fulvia telah berusaha mendapatkan lebih banyak kekuatan dan kemasyhuran melalui suaminya. Pasti memalukan baginya untuk mengetahui pada musim sejuk bahawa Antony sibuk dengan perempuan simpanannya yang baru di Mesir. Dia bergegas ke timur untuk bergabung dengan suaminya, tetapi meninggal dalam perjalanan.

Terlalu sibuk untuk bersedih, duda Antony mempunyai dua pilihan: Dia dapat tinggal di Timur dan melawan orang-orang Parthian yang mengamuk atau kembali ke Rom untuk mempertahankan kedudukannya yang runtuh. Dia memutuskan bahawa urusan di Rom harus diselesaikan terlebih dahulu. Semasa berkemas untuk pulang, dia melantik pegawai yang bercita-cita tinggi, Publius Ventidius Bassus, sebagai pemerintahnya di Timur. Ini akan menjadi pilihan yang terinspirasi.

Antony bergegas pulang, tetapi ia adalah Oktober 40 SM sebelum dia akhirnya bertemu dengan Octavian. Menyalahkan segalanya pada Fulvia, dia segera memperbaiki masalah dengan mantan pasangannya, yang mempunyai cadangan untuknya: Kakak tiri Octavian baru-baru ini menjadi janda, dan sejak Antony sekarang menjadi duda, mengapa tidak menerima perkahwinan untuk memperkuat persekutuan mereka? Antony diterima.

Selama masa keharmonian antara kedua-dua pesaing ini, Antony berusaha untuk membuat perjanjian dengan Octavian untuk memperkuat tangannya melawan Parthians. Dia mencadangkan untuk menyerahkan lebih dari 120 kapal perang yang luar biasa untuk mengambil bahagian dalam perang Octavian melawan Sextus Pompeius, putra Pompey the Great, yang menguasai Sicily dan Sardinia serta lautan Mediterranean barat. Sebagai pertukaran kapal, Antony akan menerima 20,000 pasukan yang direkrut di utara Itali untuk menambah pasukannya di Timur. Tetapi sementara Antony menyimpan tawarannya, Octavian tidak melakukannya.

Antony masih di Rom ketika berita baik datang dari Timur. Ventidius telah mengumpulkan 11 pasukan, dan pada tahun 39 SM, dia menantang Labienus untuk memerangi Asia Kecil. Orang Rom telah merenung kekalahan mereka di tangan Parthians sejak Crassus kehilangan tenteranya hampir 15 tahun sebelumnya. Banyak pemikiran telah dilakukan untuk mengalahkan pemanah kuda yang hebat itu dengan anak panah mereka yang menembusi baju besi.

Langkah pertama adalah memperkuat perisai Rom standard, yang terbuat dari kayu, yang ditembusi oleh anak panah Parthian dengan mudah. Kedua, perhatian lebih diberikan kepada memanah. Pemanah bantu yang dapat menggunakan busur refleks-komposit yang kuat dari Parthians disewa atau ditugaskan untuk menambah setiap unit Rom.

Senjata lain yang ditambahkan ke gudang senjata Rom adalah sling. Senjata kuno yang mendahului kisah alkitabiah tentang David dan Goliath, itu tidak lebih dari tali kulit yang memungkinkan pelangsing melemparkan batu lebih jauh dan lebih cepat daripada yang dilemparkan. Seperti yang ditunjukkan oleh David muda, seorang pelacur yang berjaya dapat membunuh lawan dengan tembakan yang tepat, tetapi itu jarang terjadi. Nilai pelangsing itu digunakan secara besar-besaran untuk melumpuhkan pasukan musuh dan pasukan mereka. Hujan batu yang tidak tenang dan merosakkan tujuan tepat pemanah yang tidak dilindungi. Orang Rom juga beralih ke taktik bertahan yang disebut testudo, atau kura-kura. Ketika pemanah Parthian mengancam garis Rom, orang Rom berkumpul dan tumpang tindih perisai mereka untuk membentuk formasi pelindung terhadap anak panah yang menusuk baju besi.

Ventidius mengumpulkan tenteranya di Cilicia dan segera mengirim pasukan berkuda ke lorong gunung yang bersempadan dengan Asia Kecil. Sekiranya dia dapat mengambil hantaran, dia akan memotong Labienus ’Parthians dari rumah Timur mereka. Tidak seperti Crassus yang terobsesi dengan kemuliaan, yang membiarkan musuhnya membuat keputusan itu, Ventidius - berkat kepantasan dan perhatiannya - akan memilih jalan untuk pertempuran yang akan datang. Dia tahu bahawa tanah rata lebih menyukai pasukan berkuda Parthians yang lebih cepat daripada pasukannya yang kebanyakannya infanteri. Kawasan berbukit, sebaliknya, meneutralkan kelebihan itu.

Ventidius meletakkan dirinya di atas lereng bukit yang curam dan curam menghadap ke gunung yang melintasi orang Parthia untuk menunggang pulang. Penunggang kuda yang menghampiri perlu menaiki bukit yang naik dan pecah untuk menghampirinya.

Labienus tampil dengan pasukannya, meninjau keadaan dan memutuskan serangan subuh. Pemanah Parthian, yakin akan kemenangan, keluar dari kabut pagi ke tembok Rom dengan slingers dan busur. Tuduhan perlahan ketika setiap penunggang merundingkan lereng bukit berbatu. Semasa mengarahkan kuda mereka ke tanah yang tidak pasti, mereka tidak dapat menembakkan anak panah mereka dengan berkesan.

Orang-orang Rom menahan api sehingga para penunggang kuda telah melakukan pendakian mereka. Dengan isyarat muncul sebatang batu, panah dan tombak. Pemanah kuda yang menyerang tidak mempunyai perisai untuk menangkis peluru berpandu. Haiwan malang mereka tersentak kerana terkejut dan sakitnya hujan batu dan anak panah yang tidak terkira banyaknya. Parthians membalas dengan mengirimkan kavaleri kejutan berat mereka, yang disebut cataphracts. Walaupun para lancer dan kuda berperisai yang hebat itu mampu mematahkan garis Romawi di permukaan tanah, mereka kurang berkesan untuk berjuang melawan kawanan lawan yang bersemangat. Ratusan Parthians jatuh, dan Ventidius memperoleh kemenangan besar. Pada waktu malam, Labienus menyamar dan melarikan diri. Dia kemudian ditangkap dan dihukum mati.

Setelah mengalahkan ancaman Parthian di Asia Kecil, Ventidius mengetahui bahawa Putera Mahkota Pacorus memimpin pasukan baru dari Parthia untuk menyerang Syria. Untuk mendapatkan masa, dia mengirim mata-mata ke Pacorus untuk menyarankan agar Parthians menyeberangi Sungai Euphrates di jalan biasa mereka. Pacorus, yang mengesyaki muslihat, menyeberangi sungai lebih jauh ke hilir. Tetapi, itulah sebenarnya yang dikehendaki oleh Ventidius. Penyeberangan selatan sungai menambahkan beberapa hari dalam perarakan Parthians dan memperoleh masa yang berharga bagi orang Rom untuk meningkatkan kekuatan mereka.

Ventidius tidak menentang penyeberangan Parthian ke tebing barat Efrat. Masa tambahan yang diperlukan oleh musuh untuk masuk ke Syria membolehkannya membawa tenteranya ke posisi pilihannya sendiri. Ketika orang Parthians tidak menemukan tentangan di tebing sungai, mereka maju dengan yakin ke kota Gindarus yang bertembok, yang duduk di atas bukit kecil. Parthians tidak dapat melihat apa-apa aktiviti di bandar dan, menganggapnya sepi, mendekat dengan yakin. Ketika mereka berada dalam jangkauan, pintu gerbang terbuka dan orang Rom keluar mengalir keluar dan menuruni bukit ke arah mereka. Pada ketika itu Parthians tidak menggunakan pemanah kuda ringan mereka tetapi bergantung pada nilai kejutan dari cataphracts berperisai. Kuda-kuda yang sangat berat tidak dapat bergerak di lereng berbukit. Infanteri Rom mengalahkan Parthians dan melemparkan mereka kembali ke seberang sungai dengan kerugian besar termasuk Putera Mahkota Pacorus, yang terbunuh. Ia adalah 9 Jun 38 SM - 15 tahun hingga hari bencana Rom di Carrhae. Crassus telah dibalas dendam. Untuk mengumumkan kemenangannya ke Timur yang meragukan, Ventidius mengirim kepala pemisah Pacorus dalam lawatan ke bandar-bandar Syria untuk meyakinkan orang-orang bahawa mereka akhirnya selamat dari musuh yang sedang mengamuk.

Ketika berita kemenangan itu sampai di Rom, ada kegembiraan yang luar biasa kecuali di rumah Mark Antony. Ini tidak akan dilakukan oleh bawahannya untuk memperoleh semua kemenangan dan kemuliaan - Antony mesti hadir untuk menuntut hadiah. Dia segera berangkat ke Timur.

Ventidius tidak mengejar Parthians yang mundur, mungkin atas perintah Antony yang cemburu. Sebaliknya dia menyelesaikan beberapa skor lama dengan suku gurun yang telah menyokong musuh. Dia sedang mengepung kota Samosata di Efrat atas ketika akhirnya Antony muncul. Dikabarkan bahawa Ventidius telah menerima suap besar dari penduduk Samosata untuk meninggalkan kota mereka tanpa gangguan. Betul atau salah, tuduhan itu dipercayai di Rom dan merosakkan reputasi Ventidius.

Antony tiba terlambat untuk merasai kejayaan kemenangan Romawi, tetapi dia dengan cepat mengambil alih tenteranya dan pengepungan Samosata. Dia menghujani Ventidius dengan pujian yang samar-samar dan membawanya ke Rom, di mana Senat yang gembira memilihnya sebagai kemenangan yang pantas, yang pertama menentang Parthians. Menjadi pesara wira, Ventidius segera hilang dari sejarah.

Antony cepat bosan dengan pengepungan Samosata dan menerima 300 bakat emas kerana mengakhirinya. Selanjutnya dia berurusan dengan Antigonus, raja Yahudi yang dipasang di Parthian di Yerusalem. Antony memerintahkan perampas itu, dicambuk dan disalibkan (pertanda untuk "raja Yahudi" yang akan datang). Untuk mengisi peranan raja di Yerusalem, Antony memasang temannya Herod (yang Agung).

Antony kemudian kembali ke Rom, di mana dia mendapati bahawa pendapat umum telah menentangnya dan memihak kepada Octavian. Dia disalahkan kerana berdiam diri dengan Cleopatra sementara Parthians melancarkan pencerobohan mereka.

Hanya usaha isteri Antony, Octavia, yang dapat mengembalikan keharmonian antara dia dan abangnya, Octavian. Antony membuat rancangan untuk memulihkan nama baiknya dengan menyerang Parthia. Pertanda untuk perang Parsi nampaknya baik. Berita sampai di Rom bahawa anak-anak lelaki Raja Orodes II yang masih berumur telah membunuhnya. Orodes, yang telah memerintah Parsi selama 20 tahun setelah membunuh ayahnya sendiri, telah menjadi raja ketika Crassus dikalahkan. Sekarang salah seorang puteranya yang patricidal, Phraates IV (38-2 SM), duduk di takhta Parthian yang berdarah.

Untuk mengukuhkan kedudukannya, Phraates IV memerintahkan hukuman mati sebanyak 30 orang saudara lelaki dan saudara tirinya. Tindakan kejam itu menandakan jangka masa pemerintahannya. Sekarang lebih dari sebelumnya Antony merasakan keperluan untuk mencapai kehebatan. Cengkaman Octavian terhadap Itali dan Barat semakin kuat. Akhirnya dia berjaya mengalahkan Sextus Pompeius menggunakan kapal-kapal yang dipinjam oleh Antony kepadanya.

Pangkalan kuasa Antony berada di Timur. Sekiranya dia mencapai kemenangan yang menentukan ke atas Parthians, dia dapat mengaku telah membalas Crassus secara peribadi dan mengumpulkan kekayaan yang tidak terhitung untuk mengukuhkan kedudukannya di Rom. Mengumpulkan pasukannya dan berjalan melalui Cilicia seperti yang telah dilakukannya empat tahun sebelumnya, Antony memanggil Cleopatra untuk bergabung dengannya dengan kembar muda mereka, Cleopatra dan Alexander. Dia sekali lagi hamil sebelum menghantarnya kembali ke Mesir.

Sebelum kematiannya, Caesar telah merancang pencerobohan ke Parthia melalui Armenia. Antony kini menggunakan strategi itu. Dari pangkalannya di Syria, dia mengumpulkan 60,000 pasukan tentera, bersama dengan 10,000 pasukan berkuda Hispanik dan Celtic. Mereka bergabung dengan pasukan tambahan 30,000 pemanah, slingers dan infanteri ringan dari sekutu dan negara pelanggan. Hilang dari barisan adalah 20,000 infanteri Itali yang dijanjikan oleh Octavian. Dengan atau tanpa pasukan yang dijanjikan, Antony bermaksud pergi ke Armenia. Di sana, Raja Artavasdes - yang pernah memberi semangat dan kemudian mengkhianati Crassus - menyerahkan 6,000 kuda dan 7,000 askar kaki untuk tujuan bersama.

Dikatakan bahawa ukuran tentera Antony membuat ketakutan di hati lelaki sejauh India. Tetapi jika dipercaya Plutarch, bukan Sungai Indus yang difikirkan oleh Antony melainkan Sungai Nil. Begitu tergesa-gesa untuk kembali ke Iskandariah dan perempuan simpanannya sehingga dia mempercepat kempen Parthian di luar kehati-hatian ketenteraan. Setelah berjalan sejauh 1.000 batu dari Rom ke Armenia, dia tidak membiarkan askar Romanya waktu untuk berehat dan berehat, tetapi berbaris sekaligus menuju wilayah Parthian. Melaju secepat mungkin untuk menangkap musuh, dia membiarkan kereta bagasinya tertinggal jauh. Tiga ratus gerabak yang dipenuhi dengan peruntukan, senjata tambahan dan mesin pengepungan, termasuk domba pemukul sepanjang 80 kaki, perlahan-lahan berkayuh di sepanjang jalan tanah di bawah pengawal 10,000 orang, di antaranya pasukan berkuda Armenia.

Orang Rom dan sekutunya menyerang wilayah Media Atropatene (Iran barat laut) di Parthian pada tahun 36 SM. Sejak kebelakangan ini, raja Media - seorang pengikut yang tidak rela kepada Phraates yang tidak stabil - telah menandakan rasa tidak senangnya dengan kehambaannya kepada Parthia. Dengan beruntung, dia mungkin menjadi sekutu Rom.

Antony dengan berani pindah ke Media dan mengepung kota benteng penting Phraaspa, yang dikatakan sebagai rumah perbendaharaan serta isteri dan keluarga raja Median. Mungkin Antony bermimpi menjadikan mereka tawanan - meniru Alexander, yang telah menangkap harem dan keluarga Darius III. Raja Media, walaupun tidak senang dengan pemerintahan Parthian, tidak ramah terhadap pencerobohan Antony ke negaranya dan menyerang perbendaharaan dan haremnya.

Sementara itu, Raja Phraates, yang memimpin pasukannya yang berjumlah 40,000 (sekurang-kurangnya seperempat dari pasukan berkuda) dari selatan, mengetahui bahawa kereta bagasi Rom berjalan jauh di belakang van Antony. Dia mengirim sejumlah besar pemanah kuda untuk mengambilnya. Ketika Parthians mendekati gerobak pengangkut kayu, pasukan berkuda Armenia berhenti dan menarik diri dengan selamat. Parthians menggunakan busur mematikan mereka untuk mengurangkan baki pembela, kemudian menjarah dan membakar gerabak bekalan yang sangat penting.

Ketika berita mengenai kehilangan itu sampai ke tentera Rom yang utama, raja Armenia keluar dari kem dan kembali ke negaranya sendiri, sebahagiannya merasa malu dengan tingkah laku anak buahnya dan sebahagiannya kerana dia dapat melihat bagaimana angin bertiup. Pada mulanya Antony memutuskan untuk meneruskan pengepungan Phraaspa. Dia sudah mulai menumpuk jalan tanah di dasar tembok kota - pekerjaan yang memakan waktu dan berbahaya kerana para pekerja berada dalam jarak dari setiap jenis peluru berpandu yang dapat dilemparkan dari benteng kota. Pada masa itu juga, ekuinoks musim gugur telah berlalu dan udara malam terasa sejuk. Tanpa mesin pengepungan atau ram, dan dengan musuh yang aktif dengan cepat bergabung dalam pertempuran, pengepungan itu terbukti mustahil. Antony kini berada jauh di dalam wilayah musuh, talian komunikasi telah terputus, bekalan telah hilang dan musim sejuk sedang dalam perjalanan. Dia mendapati dirinya berada dalam situasi yang sama dengan kaisar kemudian, Napoleon Bonaparte, akan menghadapi di Moscow pada tahun 1812.

Antony memutuskan untuk mengumpulkan pasukan berkuda melawan orang-orang Parthians yang berkumpul. Melihat tekadnya, mereka melarikan diri di hadapannya, tetapi setelah mengejar sejauh enam batu, dia telah membunuh kurang dari 100 pasukan musuh. Selepas beberapa pertempuran yang tidak tegas dan melelahkan, dia memutuskan bahawa dia tidak punya pilihan lain selain mundur. Dia mengemukakan petisyen kepada Phraates. Ketika utusannya sampai di kem Parthian, mereka mendapati raja duduk di atas takhta emas, menginjak tali busurnya. Phraates berjanji kepada utusan Rom bahawa Antony akan mendapat jalan selamat setelah mereka menolak permintaannya untuk mengembalikan standard yang ditangkap dari Crassus di Carrhae dan kembalinya tahanan yang masih hidup dari pertempuran itu. Tetapi Phraates berbohong. Beberapa hari selepas Antony meninggalkan kem terlindungnya, Parthians mula mengganggu kolumnya.

Antony tergoda untuk mengambil jalan pulang yang lebih mudah dan pendek melalui negara Asyria yang rata, tetapi dengan bijak memutuskan untuk bergerak melalui bukit menuju Armenia sebagai gantinya. Perarakan akan lebih sejuk dan lebih sukar pada musim sejuk yang kejam itu, tetapi laluan mereka menawarkan kelebihan berbanding pasukan berkuda Parthian yang keras.

Pada mulanya, orang Parthian mendapat beberapa kejayaan menentang pengunduran yang teratur. Pada satu ketika, mereka hampir memotong pengawal belakang Rom dan menyebabkan korban jiwa sebanyak 3.000 orang. Antony bergegas kembali dari barisan hadapan dengan infanteri beratnya untuk mengejar pemanah yang dipasang. Selepas itu, dia meletakkan slingers dan tombak di bahagian dan belakangnya untuk memberikan sambutan yang memberangsangkan kepada serbuan Parthian. Orang Rom sering menggunakan testudo untuk menangkis rentetan anak panah Parthian. Pada satu ketika, Parthians mendekat untuk berusaha mengatasi formasi pertahanan Rom. Dengan isyarat orang-orang Rom bergegas keluar dari belakang perlindungan mereka dan membunuh sebanyak mungkin musuh yang mereka dapat tangkap.

Terdapat 18 pertempuran dan pertempuran antara kedua-dua tentera ketika Antony meretas jalan melewati gunung yang kembali ke Armenia dan tempat perlindungan sementara. Semua pertembungan terbukti tidak tegas dan menyebabkan kedua-dua belah pihak menjadi sejuk, keletihan dan kecewa.

Ketika Antony sampai di wilayah Armenia, pengejar itu pulang ke rumah. Dia telah kehilangan sebanyak 20,000 orang semasa pencerobohan Median. Seperti yang sering terjadi dalam peperangan, lebih banyak mati akibat penyakit, kedinginan dan putus asa daripada dalam pertempuran. 8,000 lagi atau lebih mati setelah Antony sampai di sempadan Armenia. Walaupun di sana dia tidak merasa selamat. Dia memberi raja Armenia yang khianat setiap tanda persahabatan tetapi tidak akan melakukannya di negaranya.

Ketika Antony membawa orang-orang yang selamat ke Antiokhia, isterinya Octavia dalam perjalanan untuk menemuinya dengan wang, bekalan dan pakaian untuk askarnya. Dia juga membawa tambahan 2,000 tentera yang lengkap, milik saudaranya Octavian. Bukan 20,000 yang dijanjikannya, dan kedatangan mereka terlambat. Octavian juga mengembalikan 85 kapal yang hancur dari 120 yang dipinjam oleh Antony untuk melawan Sextus Pompeius.

Defeated by his enemy and betrayed by his brother-in-law, Antony was furious. In Rome, however, Antony was seen as a villain due to his crushing losses at the hands of the barbarians and his ill treatment of Octavia. She was still apparently devoted to him and had done everything in her power to aid him, but when he reached Antioch Antony coldly advised her not to come to him. Upon her return to Rome, Octavian took offense at the insult to his sister, but Octavia refused to be the cause of the next civil war. She loyally continued to live in Antony’s house and raise his children, both hers and Fulvia’s. Roman public opinion turned decidedly against her adulterous husband. Ironically, Octavia’s loyalty to her husband helped to seal his fate.

Meanwhile, civil war broke out in Parthia. The King of Media, so recently besieged by Antony, now appealed to him for support in a dispute with Phraates. Antony promised to come to his aid, but instead of launching a spring campaign, he dallied in Alexandria until the summer of 34 BC.

On his second journey to the East, Antony subjugated Armenia and took King Artavasdes prisoner in revenge for his perfidy. The Armenian king who had betrayed both Crassus and Antony was bundled off to Alexandria, where he was imprisoned until after Antony’s and Cleopatra’s naval defeat at Octavian’s hands at Actium in 31 BC. Then a vindictive Cleopatra had him put to death. Armenia would long remember that insult.

After capturing Artavasdes, Antony traveled again to Media. This time he was well received, although given his diminished army he had no real help to give. Instead he betrothed one of his young sons by Cleopatra to the daughter of the Median king as a way of making an alliance, and then took his leave. Events in the West overtook his dreams of Eastern conquest, as he turned west to meet Octavian.

The Parthian campaign was the turning point in Antony’s fortunes. While he was losing up to 30,000 irreplaceable men and a foreign war, Octavian was consolidating his hold over the Western empire and the hearts of his fellow Romans.

Antony’s invasion of Media was a disaster from which he never recovered. The loss of so many loyal and disciplined troops could not be made up in time for the Battle of Actium. The struggle for the Roman world might have been very different had Antony triumphed against Parthia. But he, like Crassus, had underestimated his enemy. Antony’s fate was sealed in Iran. MH

This article appeared in the November 2006 issue of Military History. Glenn Barnett is an adjunct professor of history at Cerritos College in Norwalk, Calif. His latest book is The Persian War: The Roman Conflicts With Iraq and Iran.

The Persian War: The Roman Conflicts With Iraq and Iran. Untuk artikel yang lebih hebat pastikan anda melanggan Military History magazine today!


The Suicide of Mark Antony

Mark Antony’s life spanned the last fifty years of the Roman Republic. Born in 83 BC into a family of ancient lineage and high distinction, Antony unsurprisingly lived a predominantly political and military existence. He held a respectable career as a Roman general and statesman however his romantic position became of increasing interest and importance. Mark Antony, it is supposed, partook in the union of marriage with five separate women, although his relationship with Cleopatra is undoubtedly the most infamous. Whilst many will be acquainted with Shakespeare’s play Antony and Cleopatra, based on Plutarch’s Life of Antony, the tragedy presents a romantic and distorted view of events. However, it remains dismally accurate that the suicide of Mark Antony, provoked by the belief that Cleopatra had already ended her own life, marked the tragic end of their relationship.

41 BC marked the year that saw the commencement of Mark Antony’s affair with the Egyptian queen, Cleopatra, the woman who had been Caesar’s lover in the last years of his life. Antony was forced to return to Rome from Egypt, which ultimately resulted in his obligatory marriage to Octavia, Octavian’s sister. After this brief interlude, Antony and Cleopatra’s liaison resumed in 37 BC.

Mark Antony and Cleopatra’s relationship did not only hold romantic significance, but also influenced Antony’s political standing in Rome. He became increasingly more entwined with the Egyptian kingdom and ultimately, his divorce from Octavia in 32 BC resulted in his complete alienation from the sympathies of his native people.

The declaration of war on Cleopatra by the embittered Octavia, and the subsequent Battle of Actium in 31 BC, signified the demise of Antony and Cleopatra’s marriage. The defeat of their combined forces impelled the pair to make a desperate flight back to Egypt, and Octavian’s invasion of Egypt in 30 BC exacerbated tensions further. Cleopatra’s escape to the sanctuary of her mausoleum provoked the dissolution of Antony and Cleopatra’s relationship in tragic circumstances. With no other refuge to escape to, Antony committed suicide by stabbing himself with his sword in the mistaken belief that Cleopatra had already done so, with many suggesting that this message was calculatedly sent in order to prompt Antony to kill himself. Antony’s wound was not immediately fatal, and upon being tragically informed that Cleopatra still lived, Antony had himself carried to Cleopatra’s retreat where he finally died in her arms.


Garis Masa

  • 82-81 BCE: Marcus Antonius was born the son of a military commander and the grandson of a noted Roman orator. His mother was related to the family of the Gaius Julius Caesare.
  • 57-54 BCE: Antonius was a cavalry commander for Roman military operations in Egypt and Judea.
  • 54-50 BCE: Antonius joined the military staff of Julius Caesar for the Roman conquest of central and northern Gaul.
  • 51 BCE: Antonius became a quaestor in Roman government. This office was concerned with financial matters. This gave Antonius membership in the Roman Senate.
  • 49 BCE: Antonius becomes a tribune of the people, an office with considerable political power, include veto power over legislation passed by the Senate.

Marcus Antonius was defying the will of the Senate and the Senate, led by Circero, called upon Octavian for support against Antonius. The Senate makes Octavian a senator even though he is far too young to qualify. The troops of Octavian joined with troops which the Senate has at its command. The combined forces drove Antonius out of Italy into Gaul.

In the battle with Anthony's forces the two elected Consuls of Rome were killed. Octavian's troops demanded that the Senate confer the title of Consul on Octavian. Octavian was officially recognized as the son of Julius Caesar. He then took the name Gaius Julius Caesar (Octavianus). He was more generally known as Octavian during this period.

Antony and Octavian undertook a military expedition to the east to defeat Brutus and Cassius. In two battles at Philippi the troops of Brutus and Cassius are defeated and Brutus and Cassius kill themselves. The Triumvirate then divide up the Empire. Anthony gets the east and Gaul. Lepidus gets Africa and Octavian gets the west except for Italy which was to be under common control of the three.

In Italy Octavian faced a local war where he intended to grant land for settlement to the soldiers of his army. His forces defeated the local opposition at the city now known as Perugia.

The allianace of Octavian and Antonius was renewed and further confirmed by Antonius marrying the sister of Octavian, Octavia. This political marriage also did not endure. Antonius was still enamored of Cleopatra, Queen of Egypt.


Kehidupan Awal

Mark Antony was born on January 14, 83 BCE. His father was Marcus Antonius Creticus, while his mother Julia Antonia was a distant relative of Julius Caesar. History documents his father as a corrupt and incompetent general. He was given the role because he could neither abuse or efficiently use his power. He died fighting pirates in Crete in 71 BCE. Historians document his early and teenage life as that marred by scandals. He spent much of his time wandering across the Roman empire gambling and forming street gangs. By 58 BCE he was heavy in debt and had to flee to Greece where he studied philosophy and rhetoric.


Antony, Mark

Editor kami akan menyemak apa yang telah anda kirimkan dan menentukan apakah akan menyemak semula artikel tersebut.

Antony, Mark, Roman general and, after Caesar’s death, one of the triumvirs in Shakespeare’s Julius Caesar and the hero of Antony and Cleopatra. Constructing his play around events in Roman history, Shakespeare presented Antony as a loyal friend and noble subject in Julius Caesar. Antony’s funeral oration for Caesar begins with the oft-quoted line “Friends, Romans, countrymen, lend me your ears.” By the end of this speech, his passion and eloquence have delivered a subtle but stinging condemnation of Caesar’s murderers, Brutus and the other senators. (Click here to hear Herbert Beerbohm Tree declaiming Antony’s “O, pardon me, thou bleeding piece of earth” speech [Act III, scene 1, line 256] from Julius Caesar.)

Dalam Antony and Cleopatra Shakespeare looks at the mature Roman soldier, casting Antony as a tragic figure reluctant to abandon the voluptuous pleasures of Egypt and Cleopatra even as events at home threaten his political position and his very life. Shakespeare examines the forces that can cause a once-inspired leader to lose his energy, his will, and his judgment.


Tonton videonya: MARC ANTHONY MIX DE MARC ANTHONY (Ogos 2022).