Cerita itu

Agora dari Apollonia, Albania



Monumen

Apollonia terletak di lanskap Mediterranean, - tapak arkeologi meliputi kawasan seluas 2 kilometer persegi dan pengunjung dapat berkeliaran di berbagai monumen yang mengagumkan.

Apa yang benar-benar menjadikan laman Apollonia sebagai sumber penting adalah nilai budaya, sejarah dan seni bina yang tinggi yang timbul dari fakta bahawa laman web ini merangkumi sekumpulan bangunan yang berkaitan dengan tinggalan asli dari pelbagai peradaban seperti zaman Illyrian, Yunani, Rom dan Abad Pertengahan.

Juga, dengan penuh minat para pengunjung laman web arkeologi Apollonia adalah: Monumen Agonoteteve (perbandaran antik), Odeon, Perpustakaan, Teater, Nimfeu, Tembok Sekitar, Vila dengan impluvium, Vila Rom dengan mosaik, Kuil di luar dinding.

Kota ini didominasi dari sebuah kuil yang didedikasikan untuk Apollo, dewa pelindung kota. Berorientasi pada matahari terbit, monumen itu mempunyai tiang-tiang Doric dan sebuah duka Ionik yang menggambarkan perjuangan antara orang Yunani dan orang Amazon.

Apollonia dibangun menurut rancangan yang sesuai dengan sistem segi delapan Hippodamos. Ia mempunyai sistem jalan lurus, utama dan sekunder yang membentuk kawasan berasingan. Di tengah-tengah Kota dibangun sebuah portico (agora), sebuah teater, sebuah pancutan monumental, gimnasium dll. Agora Apollonia dibezakan oleh rancangan pembangunan dan seni bina yang kukuh. Ia mempunyai dua sisi dan lantai (70.2x10.50). Dinding belakang pelindung mempunyai 17 ceruk dinding, di mana patung-patung itu diletakkan. Tiang tiang dalaman dan luaran lantai pertama mempunyai lajur segi lapan. Pada abad ke-1 hingga ke-3 Masihi, kota ini mempunyai bangunan intensif yang kedua, seperti kuil Agonothetes, Odeon, perpustakaan dan beberapa vila yang dihiasi dengan mozek.

Di sepanjang jalan keluar dari kota di sebelah timur terdapat beberapa ketumbuhan monumental di mana dikuburkan banyak generasi peneroka Yunani. Penemuan sebuah makam di tumor yang berasal dari zaman Gangsa terakhir menunjukkan pentingnya budaya tempatan kerana teknik penguburan ini tidak biasa dan tidak dibuktikan di dunia Korintus. Pada zaman kuno, makam-makam itu dalam bentuk sederhana tetapi sejak abad ke-6 SM mereka diperbesar oleh keturunan peneroka pertama yang meninggalkan banyak hadiah kubur yang kaya termasuk pasu yang dihiasi dengan gambar-gambar berwarna merah dan sarcophagi berharga.


Agonothetes

Simbol Apollonia adalah Rom monumen Agonothetes yang akan menjadi bouleuterionnya, yang dibina pada abad ke-II.

Negara-negara kota di Yunani kuno menyebut ruang mesyuarat Majlis Bandaraya mereka sebagai "Bouleuterion". Di Apollonia ini terletak di pusat bandar berhampiran Agora (pertemuan pusat dan pasar bandar). Ia dibina pada suku terakhir abad ke-2 SM, semasa zaman Rom.

Di Yunani kuno, seorang agonothetes adalah presiden atau pengawas permainan suci. Pada mulanya orang yang memulakan permainan dan menanggung perbelanjaannya adalah Agonothetes tetapi dalam permainan awam yang hebat, seperti Sukan Olimpik dan Sukan Pythian, presiden-presiden ini adalah wakil dari berbagai negeri.

Strukturnya berbentuk setengah lingkaran dan berfungsi sebagai tempat perhimpunan dewan kota - Bule. Bahagian depan struktur dihiasi dengan cara yang istimewa: terdapat 6 tiang yang dimahkotai dengan ibukota gaya Korintus. Sebuah prasasti yang berasal dari pertengahan abad ke-2 Masehi mengatakan bahawa bangunan itu dibina oleh pegawai tinggi kota, sebuah tugu dengan tujuan memperingati kematian saudara askar mereka.

Pembinaan semula 3D oleh Eric Follain dalam "La resitusi du center monumental romain d'Apollonia d'Illyrie: l'exemple du monument des Agonothetes", Bordeaux, 2010.


Runtuhan Yunani Monumental di Albania Dimusnahkan oleh Vandal

Runtuhan monumental Yunani dari air pancut di Apollonia di selatan Albania telah diserang oleh para pengacau. Kerosakan yang berterusan telah berlaku di laman web ini, atau nymphaeum, dengan tiang batu yang tidak dapat diperbaiki. Perkara ini dipercayai berlaku pada bulan April dan baru dilaporkan baru-baru ini.

& # 8220Nymphaeum & # 8221 pada dasarnya bermaksud kuil nimfa. Ancient Origins menerangkannya sebagai "pada asalnya serangkaian gua alami yang dikuduskan untuk mitologi mata air mata air." Tersandung pada tahun 1962 semasa penggalian terowong tentera, tidak kurang dari tujuh "kempen" arkeologi untuk digali.

Berpikir sejak abad ke-3 SM, ia terletak di Epirus Utara berhampiran bandar Fieri di sebuah taman arkeologi. Merujuk kepada Prof Neritan Ceka, yang mengerjakan nymphaeum, Albanian Daily News menggambarkannya sebagai "satu-satunya artifak seumpamanya di dunia kuno Mediterranean." Reaksi masyarakat Yunani di Espirus Utara telah menimbulkan kemarahan.

Nymphaeum, atau air mancur monumental, di kota Yunani kuno Apollonia di Albania. (Foto oleh: Carole Raddato / CC BY-SA 2.0)

Penguncian telah membuat orang di rumah dan meninggalkan sejarah tidak dijaga. Selain mengeluarkan kenyataan yang menyatakan kecewa, pengarah taman tersebut melaporkan kejadian mengerikan itu kepada pihak berkuasa. The Greek City Times menulis bahawa "Persetujuan telah dibuat oleh Kementerian Kebudayaan Albania untuk mencuba dan mengembalikan monumen Yunani Kuno."

Kerosakan yang dilakukan pada runtuhan oleh pengacau. Foto dari Greek City Times.

Sama ada nymphaeum itu sebenarnya Yunani atau tidak boleh dibahaskan di Albania. Tindakan yang merosakkan itu telah menonjolkan ketegangan antara negara itu dan penduduk minoriti Yunani. Perbalahan yang berterusan mengenai asal usul warisan mereka mungkin menyebabkan vandalisme, menurut beberapa pihak. The Greek City Times mencatat, "revisionisme sejarah kuat di Albania kerana orang Albania berusaha menghubungkan diri mereka dengan orang-orang Illyria kuno dengan teori kuasi yang kebanyakannya ditolak oleh dunia akademik dan sejarah."

Runtuhan Apollonia. Foto oleh Pudelek

Sementara itu, Berita Harian Albania memunculkan Forum untuk Perlindungan Warisan Budaya. Mereka memiliki pandangan sendiri mengenai situasi itu dan "menuduh pengarah taman Apollonia telah merahsiakan acara tersebut dan tidak mengikuti prosedur perlindungan standar."

Apollonia adalah tapak Warisan Dunia UNESCO. Mereka menyatakan bandar ini didirikan pada abad ke-7 SM oleh penjajah dari Corfu dan Korintus. Itu adalah sebahagian dari "Illyrian Taulantii" (rumah bagi Taulantians). Sekumpulan kota, Apollonia "mencapai puncaknya pada abad ke-4 & # 8211 abad ke-3 SM." Seluas 137 hektar, ia mempunyai sekitar 60,000 orang yang tinggal dalam tembok sepanjang 4 km. UNSECO mengatakan "Apollonia hari ini masih membanggakan suasana ajaib yang sangat dicari oleh bangsawan Rom."

Digegarkan oleh gempa bumi pada abad ke-3 & # 8211 abad ke-4 M, ia "mengalami penurunan yang cepat, kehilangan semua kehebatannya dari masa lalu." Pelabuhan yang berkembang menjadi kawasan larangan. Ancient Origins menulis "pelabuhannya ditutup dengan kelodak". Pencerobohan oleh Goths menambah jumlah pengaruh yang lama "berkembang kerana pedalaman pertanian yang kaya dan perannya dalam perdagangan hamba".

Nymphaeum yang landai mempunyai bekalan air bawah tanah dan tersebar di kawasan seluas 1,500 meter persegi. "Di bahagian tertinggi," tulis UNSECO, "sebuah dinding menyekat air sumber dan mengirimkannya ke arah lima muncung kanal yang meningkat, yang berjarak 11 meter antara satu sama lain. Melalui muncung ini, air dikirim ke simpanan. "

UNESCO menyebutnya "monumen terbesar dan terpelihara di Apollonia", tragis memandangkan keadaan semasa! Walaupun laman web ini sudah pasti telah menyaksikan bencana yang berlaku selama ini. Nymphaeum sepatutnya beroperasi selama sekitar satu abad sebelum dihancurkan oleh tanah runtuh.

Selain air pancut, taman Apollonia menampilkan pemandangan seperti Acropolis, ditambah Obelisk batu kapur yang melambangkan nama kota dan dewa Apollo. Terdapat runtuhan & # 8220Athena's House & # 8221 yang mengagumkan dan tarikan-tarikan yang kurang baik seperti Teater dan Gimnasium.

Pelacur zaman moden mungkin tidak dijumpai, tetapi tindakan mereka yang menjengkelkan telah memberi cahaya segar di sudut sejarah yang kontroversial. Apa pun motif mereka, ini adalah peringatan yang jelas bahawa masa lalu boleh memberi kesan kepada masa depan.


Apollonia (Illyria)

NOTA PENTING:
Terdapat beberapa kesalahan yang dilakukan oleh ahli editorial dalam teks dan gambar artikel ini. Walau apa pun, jangan ragu untuk menghubungi saya untuk semua perkara yang dapat anda perhatikan.

Artikel ini membahas keseluruhan 16 stelae, yang berasal dari koloni kota Apollonia dan Epidamnus-Dyrrachium, semuanya dengan objek buatan di permukaannya. Stelae ini terpapar di lokasi yang berlainan, seperti di Muzium Sejarah Nasional, di Muzium Arkeologi di Tirana dan di Muzium Arkeologi Durrës, di Biara St. Mary dan di Muzium Arkeologi di Apollonia. Terdapat sekurang-kurangnya dua stes yang kini disimpan atau terpapar di dua negara asing, khususnya di Perancis - di Muzium Louvre di Paris dan di Austria - di Muzium Kunsthistorisches di Vienna. Satu stel terakhir hilang, tetapi untungnya beberapa dokumentasi dibuat pada masa penemuannya.
Walaupun stail pemakaman dipelajari dalam masa yang berbeza dari orang yang berbeza, pendekatan yang berbeza diikuti dan minat yang berbeza menjadi tumpuan mereka. Oleh itu, ada kajian yang menumpukan pada bahan tugu, kualiti artistik, dalam ikonografi relief pada umumnya, prasasti, dan lain-lain. Apa yang juga menarik untuk dilihat di stes ini adalah kandungannya dalam arti bukan hanya apa itu ditunjukkan di permukaan arca, tetapi apa yang ingin diberitahu oleh elemen terpilih ini kepada kita. Objek-objek ini bukan sekadar hiasan sederhana atau aplikasi salah satu cara membuat batu nisan dari bahan mentah. Objek-objek ini adalah sumber maklumat yang sangat baik tentang zaman kuno, khususnya Zaman Klasik dan Hellenistik, seperti dalam kajian ini.
Stelae ditunjukkan secara ringkas di sini dengan maklumat dan data teknikal khusus mereka, sementara 76 objek yang dibuat di permukaannya dikelompokkan dalam empat kategori. 16 lega sepulchral ini telah digunakan sebagai penanda kubur bagi orang-orang penting atau kaya dari Apollonia atau Dyrrachium, fakta ini berdasarkan ukuran, kualiti bahan dan hasil karya mereka yang terukir.
Stelae bukan hanya batu nisan. Kehadiran semua objek ini, yang sangat bermakna bagi orang-orang yang memerintahkan pembuatannya, mencerminkan tradisi tradisi masyarakat pada masa itu stel ini dimiliki.


Yang Ditampilkan Dalam

Tapak Bersejarah Albania

Cari Tapak Bersejarah terbaik di Albania, dari Butrint ke Berat dan banyak lagi, termasuk peta Tempat, Landmark dan Monumen Albania interaktif interaktif.

Kuil Yunani

Panduan utama untuk kuil-kuil Yunani terbaik di dunia, dari Agrigento hingga Paestum dan banyak lagi, termasuk peta interaktif yang masih ada dari kuil-kuil Yunani Kuno.


Percubaan pertama untuk melakukan penggalian di Apollonia dilakukan semasa Perang Dunia I oleh ahli arkeologi Austria yang menggali dan meneroka terutamanya tembok yang mengelilingi kota. Penggalian sistematik bermula pada tahun 1924 oleh misi arkeologi Perancis yang diarahkan oleh Leon Rey, yang membawa kompleks monumen di pusat bandar. Pada akhir 1920-an dan 1930-an, Rey mendesak sebuah muzium arkeologi untuk menempatkan artifak yang ditemui oleh pasukannya tetapi kekurangan kewangan memperpanjangnya. [2] Akhirnya pada 8 Oktober 1936 koleksi penemuan arkeologi di Apollonia dipamerkan di bangunan pemerintah di Vlorë, yang mengalami pengeboman dan penjarahan semasa Perang Dunia II. [2] Setelah perang, penemuan arkeologi selanjutnya menyaksikan kempen lain untuk muzium awam, tetapi di daerah Apollonia. Ahli arkeologi S. Anamali dan H. Ceka berjaya mengumpulkan kewangan yang diperlukan untuk membuka muzium dan akhirnya dibuka pada tahun 1958, di kampung Pojan, di dalam kawasan kuno. [2] Pada masa komunis adalah kejayaan yang cukup besar. [2] Banyak penggalian yang dibuat oleh ahli arkeologi Albania dalam tempoh 40 tahun dipamerkan di muzium. Namun, pada tahun 1991 ia dijarah dan ditutup. [2]

Hari ini 07/12/2011, Muzium Arkeologi Taman Negara Apollonia telah dibuka semula setelah 20 tahun. 688 objek penting, dan sebilangan besar syiling kuno menjadikannya antara muzium terkaya di negara ini. Projek pemulihan muzium arkeologi telah dilancarkan 3 tahun yang lalu dengan dana 140 ribu dolar, dana UNESCO. Muzium dengan luas 1 ribu meter persegi, ditutup pada awal tahun 90an kerana susut nilai bangunan. Objek arkeologi sejak masa itu disimpan di Institut monumen di ibu negara. Sementara serambi menderita setelah tergelincir retak yang tanah masih terus rosak.

Muzium ini bertempat di bangunan abad ke-14 yang sebelumnya merupakan biara St. Mary. Ia diakses melalui pintu kayu berganda dan pintu masuk besar di sebelah barat. Muzium ini mempunyai 7 paviliun, galeri dan 2 portal. Sebahagian besar koleksi ditempatkan di 6 bilik di tingkat bawah di utara dan barat kompleks. [2] Koleksi patung-patung yang mengagumkan terletak di sebuah portico di sebelah timur dan sejumlah lukisan dinding yang penting dari segi sejarah tetap berada di dalam bangunan dari zaman pertengahan ini terutama ditempatkan di kawasan refectory. [2] Fragmen prasasti dan lain-lain spolia boleh didapati di dinding dan muzium ini juga mempunyai koleksi mozek abad pertengahan.


Fail: Teater Apollonia, Albania 02.jpg

Klik pada tarikh / masa untuk melihat fail seperti yang muncul pada masa itu.

Masa tarikhGambar kecilDimensiPenggunaKomen
semasa02:16, 8 September 20164,928 × 3,264 (8,66 MB) Dorieo (bicara | contribs) <

Anda tidak boleh menimpa fail ini.


Fail: Teater Apollonia, Albania 01.jpg

Klik pada tarikh / masa untuk melihat fail seperti yang muncul pada masa itu.

Masa tarikhGambar kecilDimensiPenggunaKomen
semasa02:14, 8 September 20164,928 × 3,264 (8,5 MB) Dorieo (bicara | contribs) <

Anda tidak boleh menimpa fail ini.


Apollonia: Jajahan Perkasa di Illyria

Apollonia adalah salah satu koloni Hellenic yang paling kuat di Adriatik. Ia menempati posisi strategik yang memungkinkan untuk berkomunikasi dengan dunia Illyrian, Yunani, dan Rom. Oleh itu, ini membawa kepada kemakmuran ekonomi yang terkenal tetapi juga menempatkan kota, dalam beberapa kesempatan, di tengah konflik antar negara.

Perkembangan Awal

Apollonia didirikan pada sekitar tahun 620 SM, sebagai jajahan Korintus. Menurut Herodotus, satu pasukan tentera dari Apollonia ikut serta dalam pertempuran Salamis (480) melawan Parsi. Sekitar 460 orang Apollon mengalami konflik dengan suku Illyrian dari Amantes, yang terletak di pedalaman. Nampaknya kolon bertujuan untuk memperluas wilayah mereka di selatan sungai Aoos (Vjosa moden) dan mendapatkan sumber semula jadi bitumen di Nymphaeum (Selenica moden). Orang-orang Apollon muncul sebagai pemenang dalam konflik ini dan bahkan menyerang Thronion (Kanina moden), ibu kota Amantes ketika itu.

Lajur Doric, Apollonia-Sir Henry Holland-1815

Pada tahun 436, Apollonia berpihak kepada demokrat Dyrrachium, jajahan di sebelah utara. Demokrat-demokrat ini berada di bawah blokade dari kota-kota bangsawan yang menentang. Semasa peristiwa-peristiwa yang berlaku, Apollonia berubah menjadi pangkalan tentera yang penting untuk tindakan orang-orang Korintus, Leucadia, dan Ambraciotes. Sekutu-sekutu demokrat Dyrrhachium ini mengikuti jalan darat melalui Apollonia untuk mencapai Dyrrachium untuk mengelakkan armada rondaan dari parti bangsawan dan terutama sekutu mereka, armada Corcyraean. Konflik akan diselesaikan dengan kemenangan demokrat dan kekalahan tentera laut Corcyraean. Ini mewujudkan semula kestabilan di wilayah ini dan memindahkan konflik antara negara-negara Hellenic di selatan, yang memulakan Perang Peloponnesia.

Kemakmuran

Dari 436 hingga 358 Apollonia akan mengalami masa damai dan sejahtera sebagai hasil dari hubungan baik dengan kerajaan Blydilis Illyrian yang berdekatan. Kebangkitan Philip II dari Macedon yang dimulai dengan mengalahkan Bardylis dalam pertempuran di dataran Lyncus memaksa warga Apollonia untuk mencari sekutu baru, terutama di Korintus. Ini disokong oleh duit syiling perak yang dikeluarkan di kota yang membawa simbol yang disalin dari duit syiling Korintus.

Apollonia dapat bertahan di luar sempadan negara Macedonia Philip II yang diperluas dan anaknya, Alexander the Great. Bandar ini mengekalkan autonomi hingga 314 ketika pasukan Macedonia Cassander menakluknya. Warganegara dapat memperoleh kembali kebebasan mereka dua tahun kemudian dengan bantuan raja Illyria Glaucias, yang menguasai kawasan pedalaman timur laut, dan Corcyraeans. Pasukan Apollonia menangkis cubaan Cassander berikut untuk merebut kembali kota itu.

Pelan gerbang selatan Apollonia.

Pada periode setelah pembebasan dari pemerintahan Macedonia, Apollonia mempertahankan otonomi. Namun, ia berkolaborasi secara produktif dengan raja-raja Illyrian di pedalaman, Glaucias dan kemudian penggantinya, Monunious. Yang terakhir ini bahkan mendirikan ibu negara di kampung Cakran sekarang, hanya 25 kilometer (15.5 mi) dari kota Apollonia. Pada kira-kira 275 bandar itu mungkin sementara berada di bawah kawalan Pyrrhus of Epirus. Yang terakhir ini mungkin bermaksud menggunakannya sebagai pangkalan untuk berkomunikasi dengan selatan Itali.

Campur Tangan Rom

Setelah kejatuhan Pyrrhus pada tahun 272, Apollonia kembali merdeka dan menjalin kembali hubungan dengan negara Illyrian, kali ini dikendalikan oleh Mytilus. Orang-orang Apollon berjaya mempertahankan kebebasan mereka terhadap serangan dari putera dan penerus Pyrrhus, Alexander.

Selama ini, Apollonia menjalin hubungan dengan orang Rom dalam usaha mencari sekutu yang akan mempertahankan autonomi. Ini menjadikan Apollonia sebagai kota pertama di sebelah timur Selat Ionia yang menjalin hubungan rasmi dengan Republik Rom. Sementara itu, kedamaian yang terjalin membolehkan bandar berkembang dan berkembang secara ekonomi. Tembok, teater, nymphaeum, dan bangunan awam penting yang lain telah dibina. Bandar ini mengeluarkan syiling perak dan gangsa sendiri yang disesuaikan untuk kegunaan domestik dan juga untuk perdagangan dengan kawasan pedalaman Illyrian.

Fasad berdiri & # 8220Monumen Agonothetes & # 8221 atau Bouleuterion, sebuah bangunan awam di Agora yang berfungsi sebagai dewan bandar raya. Pada masa ini, simbol ikonik Taman Arkeologi Apollonia.

Kekuatan yang semakin meningkat dari kerajaan Illyrian Ardiaei mengancam kemerdekaan Apollonia. Ratu Teuta dari Illyria, setelah mengurangi Republik Epirote, mengepung kota itu pada musim bunga tahun 229. Campur tangan Romawi yang pantas menghalang orang-orang Illyria untuk merebut Apollonia dan wilayah-wilayah lain yang berdekatan dengannya. Ini menandakan titik perubahan bagi orang Apollon. Mereka harus melepaskan diri dari hubungan kuat mereka dengan orang Yunani dan belajar untuk berkembang di Republik dengan cita-cita imperialis. Dalam tempoh selepas campur tangan Rom, Apollonia menjadi sebahagian dari protektorat Rom yang dibuat di bahagian barat daya Illyria (dataran rendah barat Albania sekarang).

Pembinaan Semula 3D Bouleuterion / Monumen Agonothetes Apollonia & # 8217s yang dibina pada akhir abad II M. Dua puluh lima pasang gladiator berperang dalam perasmian pembukaannya.

Peraturan Rom

Pada tahun-tahun berikutnya, Apollonia berfungsi sebagai pangkalan tentera untuk operasi Rom terhadap orang-orang Illyria, Macedonia, dan negara-negara lain, dan bukan sebagai pusat ekonomi dan sivik yang makmur. Pada tahun 214, orang-orang Apollon bersama dengan Rom, mengalahkan tentera raja Macedonia Philip V. Yang terakhir ini, tanpa kejayaan, sekurang-kurangnya pada dua kesempatan lain untuk menangkap Apollonia, pada tahun 211 dan 205. Pada tahun 199, konsul Rom Sulpicius melancarkan dari Apollonia serangannya terhadap kerajaan Macedonia. Pengganti Sulpicius dalam komando, Flaminius, mengalahkan orang Macedonia dalam pertempuran Aoos setahun kemudian. Oleh itu, dia menghilangkan pengaruh Macedonia dari seluruh wilayah. Pada tahun 148 kota Apollonia menjadi bagian dari wilayah Rom Macedonia dan wajib membayar cukai.

Pada abad I, personaliti terkenal mengunjungi Apollonia. Pada tahun 84., Lucius Cornelius Sulla mengunjungi bandar itu setelah melakukan perjalanan dari Dyrrachium dan juga mengunjungi laman web Nymphaeum yang berdekatan. Ahli politik Rom yang terkenal, Cicero, kagum dengan keindahannya, melabelkan kota itu “magna urbs et gravis"(" Bandar besar dan mengagumkan "). Pada tahun 48 kota menyambut Caesar dan menyokongnya dalam kempennya menentang Pompey. Pada 44 yang muda Octavian Augustus belajar di Apollonia ditemani oleh rakannya Agrippa.

Apollonia, kolum Doric-Christopher Wordsworth-1882.

Octavian Augustus menganugerahkan Apollonia dengan status bandar bebas yang dikecualikan daripada cukai sebagai ucapan terima kasih atas sokongannya terhadapnya dan Caesar. Warganegara juga menjaga institusi mereka dan menikmati autonomi yang diperluas.

Tolak

Bandar ini terus berfungsi sebagai pusat penting yang sangat penting sehinggalah gempa bumi pada tahun 234 Masehi. Bencana ini menyebabkan kemusnahan yang teruk, yang melanda sebahagian besarnya. Bahkan mengubah aliran sungai Aoos, mengalihkannya dari kota. Ini menjadikan pelabuhan sungai lama di bandar itu usang dan menjauhkannya dari perdagangan laut yang penting. Oleh itu, penduduk meninggalkan Apollonia selepas gempa ini. Tidak ada usaha untuk membangunnya semula sebagaimana adanya.

Selama abad IV-V Apollonia hanya berfungsi sebagai pusat episcopal kecil. Pada tahun 431 uskup Felix mewakili Apollonia dan kota Bylis yang berdekatan secara serentak dalam Majlis Ephesus. Di dewan-dewan kemudian, tidak ada lagi penyebutan Apollonia. Prasasti bertarikh semasa pemerintahan Justinian & # 8217 (527 & # 8211 565) menunjukkan percubaan terakhir untuk memperbaiki tembok sekitarnya.

Mozek dengan ciri geometri yang terdapat di rumah D.

Pada abad-abad berikutnya Apollonia ditinggalkan sepenuhnya. Hanya sebuah gereja yang dibina berhampiran reruntuhan pada suku pertama abad XIII-th dalam gaya Itali Selatan dan Byzantine. Biara ini bentuknya sekarang pada abad XIV-ke-10, menjadi tempat berkumpul bagi penduduk Ortodoks kecil di kampung-kampung berdekatan Myzeqeja. Pengarang kontemporari menyebut satu kampung seperti Pollina sejak abad ke-XIII. Pollina ini sesuai dengan kampung Pojan yang sekarang berhampiran sisa-sisa kuno Apollonia.

List of site sources >>>


Tonton videonya: VLORË, ALBANIA. Exploring the City Center and Zvernec Island (Januari 2022).