Cerita itu

Diktator Libya Muammar al-Qaddafi terbunuh


Pada 20 Oktober 2011, Muammar al-Qaddafi, pemimpin paling lama berkhidmat di Afrika dan dunia Arab, ditangkap dan dibunuh oleh pasukan pemberontak berhampiran kampung halamannya di Sirte. Diktator berusia 69 tahun yang eksentrik, yang berkuasa pada rampasan kuasa 1969, mengetuai pemerintah yang dituduh melakukan banyak pelanggaran hak asasi manusia terhadap rakyatnya sendiri dan dikaitkan dengan serangan pengganas, termasuk pengeboman jet Pan Am pada tahun 1988 Lockerbie, Scotland.

Qaddafi, yang dilahirkan dalam keluarga Badwi pada bulan Jun 1942, menghadiri Akademi Tentera Diraja di Benghazi sebagai seorang pemuda dan sebentar mendapat latihan ketenteraan tambahan di Great Britain. Pada 1 September 1969, dia memimpin kudeta tanpa darah yang menggulingkan raja pro-Barat Libya, Raja Idris, yang berada di luar negara pada masa itu. Qaddafi muncul sebagai ketua pemerintah revolusi baru, yang segera memaksa penutupan pangkalan tentera Amerika dan Britain di Libya, menguasai banyak industri minyak negara itu, dan menyeksa dan membunuh pembangkang politik. Ia juga membuat percubaan yang tidak berjaya untuk menggabungkan Libya dengan negara-negara Arab yang lain. Qaddafi mula membiayai kumpulan pengganas dan gerila di seluruh dunia, termasuk Tentera Republik Ireland dan Fraksi Tentera Merah di Jerman Barat. Selain itu, pada pertengahan 1970-an, Qaddafi, yang pengikutnya menyebutnya dengan gelaran seperti "Pemimpin Saudara" dan "Panduan Revolusi," menerbitkan falsafah politiknya, yang menggabungkan teori sosialis dan Islam. Dikenal sebagai Buku Hijau, manifesto menjadi bacaan wajib di sekolah Libya.

Selama tahun 1980-an, ketegangan meningkat antara Qaddafi dan Barat. Libya dikaitkan dengan pengeboman April 1986 di Berlin Barat, Jerman, kelab malam yang sering dikunjungi oleh anggota tentera Amerika. Dua orang, termasuk seorang tentera A.S., terbunuh dalam serangan itu, sementara sekitar 155 yang lain cedera. Amerika Syarikat dengan pantas membalas dengan mengebom sasaran di Libya, termasuk markas Qaddafi di Tripoli, ibu kota negara itu. Presiden Ronald Reagan menyebut Qaddafi "anjing gila di Timur Tengah."

Pada 22 Disember 1988, Pan Am Penerbangan 103, dalam perjalanan dari London ke New York, diletupkan di Lockerbie, membunuh 259 orang di kapal dan 11 orang di darat. A.S. dan Britain mendakwa dua orang Libya dalam serangan itu, tetapi Qaddafi pada mulanya enggan menyerahkan suspek. Dia juga menolak untuk menyerahkan sekumpulan rakyat Libya yang disyaki dalam pengeboman jet penumpang Perancis di Niger pada tahun 1989 yang mengorbankan 170 orang. Selepas itu, pada tahun 1992, PBB mengenakan sekatan ekonomi ke atas Libya. Sekatan ini dikeluarkan pada tahun 2003, setelah negara tersebut secara resmi menerima tanggung jawab atas pengeboman tersebut (tetapi tidak mengakui rasa bersalah) dan bersetuju untuk membayar penyelesaian $ 2.7 bilion kepada keluarga mangsa. (Pemerintahan Qaddafi telah menyerahkan suspek Lockerbie pada tahun 1999; satu akhirnya dibebaskan dan yang lain dihukum.) Juga pada tahun 2003, Qaddafi bersetuju untuk membongkar senjata pemusnah besar-besarannya. Hubungan diplomatik dengan Barat dipulihkan pada tahun berikutnya.

Qaddafi tetap menjadi tokoh yang sangat kontroversial, yang melakukan perjalanan dengan pasukan pengawal wanita, memakai jubah dan topi berwarna-warni atau seragam tentera yang ditutupi dengan pingat, dan dalam perjalanan ke luar negeri mendirikan khemah bergaya Badwi untuk menerima tetamu.

Setelah lebih dari 40 tahun berkuasa, Qaddafi menyaksikan rezimnya mulai terungkai pada Februari 2011, ketika tunjuk perasaan anti-pemerintah meletus di Libya berikutan pemberontakan di Mesir dan Tunisia pada awal tahun itu. Qaddafi bersumpah untuk menghentikan pemberontakan dan memerintahkan tindakan keras terhadap penunjuk perasaan. Namun, pada bulan Ogos, pasukan pemberontak, dengan bantuan dari NATO, telah menguasai Tripoli dan menubuhkan pemerintahan peralihan. Qaddafi bersembunyi, tetapi pada 20 Oktober 2011, dia ditangkap dan ditembak oleh pasukan pemberontak.

List of site sources >>>