Kisah itu

Operasi bersambung utama


Operasi "Cast Lead" adalah operasi tentera utama Angkatan Pertahanan Israel, yang berlaku di Gaza dari 27 Disember 2008. Dalam dunia Arab, istilah ini menggunakan istilah Pembunuhan Gaza untuk menerangkan peristiwa.

Operasi ini bermula hanya dua hari selepas Krismas dan diiringi dengan kempen PR yang dirancang dengan teliti di bawah nasihat Menteri Luar Israel.

Objektif utama bukan sasaran tentera Hamas. Operasi Cast Lead sengaja bercadang untuk menimbulkan kecederaan awam.

Ia adalah "bencana kemanusiaan yang dirancang" di Gaza.

Objektif jangka panjang rancangan ini seperti yang dirumuskan oleh ahli politik Israel adalah pengusiran Palestin dari tanah Palestin:
"Keganasan penduduk awam, memastikan kemusnahan harta benda dan sumber-sumber budaya ... Kehidupan harian rakyat Palestin perlu menjadi tidak tertanggung: Mereka perlu dilampirkan di bandar-bandar dan kampung-kampung, dihalang daripada menjalani kehidupan ekonomi yang normal, jauh dari tempat kerja. , sekolah dan hospital. Ini akan menggalakkan emigrasi dan melemahkan daya tahan terhadap pengusiran masa depan"(Ur Shlonsky, dipetik oleh Ghali Hassan, Gaza: Penjara Terbesar Dunia Gaza: Penjara Terbesar Dunia, Penyelidikan Global, 2005).

Aksi tentera Israel bermula beberapa hari selepas berakhirnya perjanjian gencatan senjata selama enam bulan antara pemerintah Israel dan wakil Hamas, parti mayoritas di Dewan Perwakilan Palestina yang mengendalikan Jalur Gaza. Memandangkan Israel tidak mengangkat blokade Jalur Gaza dan serangan terhadap wilayah Palestin tidak berhenti, militan Hamas telah mengumumkan penutupan rasmi gencatan senjata dengan Israel dan telah melancarkan roket dan mortar di selatan wilayah Israel. Hari selepas pengumuman yang mengakibatkan akhir gencatan senjata, kumpulan Palestin menawarkan cadangan untuk membaharuinya. Pada 27 Disember 2008, Angkatan Pertahanan Israel memulakan operasi ketenteraan dengan tujuan rasmi menghentikan serangan roket ke wilayah Israel.

Ia adalah tindakan ketenteraan yang paling sengit terhadap wilayah Palestin sejak Perang Enam Hari pada tahun 1967. Pada hari pertama serangan tentera, angkatan udara Israel menjatuhkan lebih dari 100 bom dalam masa empat minit, termasuk pangkalan, pejabat dan lapangan terbang. Latihan Hamas di bandar-bandar utama di Semenanjung Gaza, termasuk Bandar Gaza, Beit Hanoun, Khan Younis dan Rafah. Mereka juga menyasarkan serangan terhadap infrastruktur awam, termasuk rumah, sekolah dan masjid; Israel berkata banyak roket Palestin dipecat dari laman web ini atau digunakan untuk menyembunyikan peluru, dan oleh itu tidak menjadi sasaran awam.

Pada malam 3 Januari, serangan darat bermula, dengan tentera dan tangki Israel memasuki wilayah Palestin.

Pada 17 Januari, Perdana Menteri Israel Ehud Olmert mengumumkan satu gencatan senjata unilateral dari subuh pada hari berikutnya. Gerakan Hamas juga mengumumkan gencatan senjata segera di Semenanjung Gaza kumpulan militannya dan kumpulan bersekutu. Wakil kumpulan itu, Ayman Taha, mengatakan gencatan senjata itu akan berlaku selama seminggu sehingga Israel dapat menarik pasukannya dari rantau itu. Tentera Israel mengatakan ia akan menarik balik tenteranya dari Jalur Gaza sehingga Barack Obama mengambil alih jawatan sebagai presiden Amerika Syarikat pada 20 Januari.

Persoalan yang paling sengit ialah sama ada Israel, yang bercantum dengan Washington, bercadang untuk melepaskan perang yang lebih luas. Pengusiran besar-besaran boleh berlaku di mana-mana peringkat kemudian pencerobohan tanah jika Israel membuka sempadan Gaza untuk membolehkan penduduk menjadi eksodus. Pengusiran itu dirujuk oleh Ariel Sharon sebagai "penyelesaian gaya 1948". Kepada Sharon, "Hanya perlu mencari negara lain untuk rakyat Palestin. - 'Jordan adalah Palestin' - adalah ungkapan yang Sharon mencipta." (Tanya Reinhart, op. Cit.).

List of site sources >>>


Video: Operasi mencari dan menyelamat akan bersambung (Januari 2022).