Kisah itu

Negrinho Gembala - Legenda dan Mitos


Negrinho melakukan legenda Pastoreio adalah setengah Kristian dan setengah legenda Afrika.

Ia adalah legenda yang sangat popular di selatan Brazil dan asalnya berasal dari abad ke-19 di Rio Grande do Sul. Ia banyak diberitahu pada hujung abad lalu oleh orang Brazil yang menganjurkan akhir perhambaan. Ia adalah legenda Rio Grande do Sul, dan beberapa ahli folkloris mendakwa bahawa rantau ini mempunyai legenda tersendiri yang tersendiri, dicipta dengan cara tempatan.

Legenda mengatakan bahawa pada zaman perbudakan ada seorang peternak jahat dengan kulit hitam dan bidak. Pada hari musim sejuk, ia sangat sejuk, dan petani memerintahkan budak lelaki berusia empat belas tahun untuk kuda dan anak lembu yang baru saja dibelinya. Pada waktu petang, apabila anak lelaki itu pulang, peternak itu berkata seekor kuda teluk hilang. Dia mengambil cambuk dan mengalahkan budak lelaki itu dengan begitu keras sehingga dia berdarah. Kata peternak itu: "Anda akan menyedari teluk, atau anda akan melihat apa yang berlaku." Tertekan, budak lelaki itu mencari haiwan itu. Tidak lama kemudian, dia mendapati rumput kuda. Dia mengikatnya, tetapi tali itu pecah dan kuda itu melarikan diri lagi.

Kembali di resort itu, peternak yang lebih jengkel melanda anak lelaki itu lagi dan mengikatnya telanjang di atas semut. Keesokan harinya, ketika dia pergi melihat keadaan mangsanya, dia terkejut. Budak itu ada di sana, tetapi berdiri, licin berkulit, tanpa tanda lash. Di sampingnya, Perawan Suci, dan di luar teluk dan kuda lain. Peternak itu melemparkan dirinya ke tanah untuk memaafkan, tetapi lelaki hitam tidak menjawab apa-apa. Dia hanya mencium tangan Santa, menggerakkan teluk dan mengetuai pek. Dari sini, di antara para pengembara, drovers, penjaja, dan gerabak di rantau ini, mereka semua mendengar berita yang mereka lihat, seperti gembala, satu pek dazzle, disentuh oleh Negrinho, menunggang seekor kuda bay. Sejak itu, apabila mana-mana orang Kristian kehilangan apa-apa, pada waktu malam, Negrinho akan mencari dan mencari, tetapi hanya memberi kepada mereka yang menyalakan lilin, yang cahaya yang ia ambil untuk membayar mezbah sang ibu neneknya, Perawan, Our Lady, yang telah melepaskan dia dari penawanan, dan memberinya tunggul, yang dipimpinnya dan gembala, tanpa melihat siapa pun.

Sesiapa yang kehilangan benda di padang, harus menyalakan lilin dengan beberapa pasang atau di bawah cabang-cabang pohon, ke Negrinho meragut dan memberitahu kepadanya: "Di situlah saya hilang ... Di situlah saya hilang ... Di situlah saya hilang ...". Jika dia tidak menemuinya, tidak ada orang lain.

List of site sources >>>